Apa itu teh

Teh (teh Cina, teh Inggeris) adalah minuman tanpa alkohol yang diperoleh dengan menyeduh atau merebus daun teh yang diproses khas. Daun teh dituai dari pokok renek dengan nama yang sama yang tumbuh di ladang yang luas di zon iklim yang hangat dan lembap. Keadaan cuaca yang paling baik adalah di kawasan tropika dan subtropik.

Pada mulanya, teh hanya digunakan sebagai ubat, namun, selama Dinasti Tang di China, teh menjadi minuman harian yang popular. Banyak mitos dan legenda dikaitkan dengan kemunculan teh. Menurut legenda Cina, minuman teh itu diciptakan oleh salah seorang dewa yang mencipta semua seni dan kraf, Shen-Nun, yang secara tidak sengaja mendapat beberapa daun semak teh di dalam periuk dengan ramuan perubatan. Sejak itu dia hanya minum teh. Kemunculan legenda bermula pada tahun 2737 SM.

Legenda kemudian adalah legenda tentang pendakwah Buddha Bodhidharma, yang secara tidak sengaja tertidur semasa bertafakur. Ketika dia bangun, dia sangat marah dengan dirinya sendiri sehingga dalam keadaan pas dia memotong kelopak matanya. Di tapak kelopak mata yang jatuh, keesokan harinya semak teh tumbuh, setelah merasakan daunnya Bodhidharma merasa ceria dan lonjakan kekuatan.

Teh datang ke Eropah pada abad ke-16. Pertama kali dibawa ke Perancis oleh pedagang Belanda. Louis 14 menjadi peminum teh yang besar, yang diberitahu bahawa lelaki oriental meminum minuman tersebut untuk merawat gout. Penyakit inilah yang sering menyusahkan raja. Dari Perancis, minuman itu merebak ke semua negara Eropah. Dia sangat disayangi di Jerman, Britain dan negara-negara di Semenanjung Skandinavia. Sepuluh negara moden dengan penggunaan teh terbesar adalah: England, Ireland, New Zealand, Australia, Kanada, Jepun, Rusia, Amerika Syarikat, India, Turki.

Pengumpulan dan penyisihan daun teh dilakukan secara eksklusif dengan tangan. Dua daun pucuk dan tunas yang tidak tertiup di sebelahnya sangat dihargai. Teh elit dan mahal diperoleh dari bahan mentah tersebut. Daun masak digunakan untuk teh murah. Mekanisasi pengumpulan teh tidak menguntungkan secara ekonomi, kerana apabila dikumpulkan oleh gabungan, sejumlah besar serpihan dalam bentuk daun kering, batang dan pucuk kasar masuk ke dalam bahan mentah.

Selepas pemasangan, pengeluaran teh mempunyai beberapa peringkat utama:

  • daun teh kering. Untuk melembutkan dan kehilangan kelembapan, daun teh dibentangkan dalam lapisan yang rata dan dibiarkan selama 4-8 jam pada suhu 32-40 ° C;
  • menggulung helaian. Prosesnya boleh dilakukan secara manual atau dengan penggelek mekanikal. Pada peringkat ini, getah dilepaskan dari daun dan dengan itu sebahagian besar kelembapan hilang;
  • penapaian. Di bawah pengaruh proses pengoksidaan, pati yang terkandung di dalam daun berubah menjadi gula sederhana, dan klorofil menjadi tanin;
  • pengeringan. Untuk menghentikan tindak balas oksidatif dan mencapai kadar kelembapan daun 3-5%, ia dikeringkan pada suhu 105 ° C (teh hijau) atau 90-95 ° C (teh hitam);
  • memotong talian automatik, jika disediakan;
  • menyusun bergantung pada daun teh yang terbentuk;
  • menambah bahan tambahan aromatik atau mengumpul ramuan, jika disediakan oleh resipi untuk produk siap;
  • pembungkusan.

Terdapat klasifikasi teh yang luas mengikut pelbagai kriteria:

  1. 1 sebagai semak teh. Terdapat beberapa jenis tanaman: Cina, Assam, Kemboja.
  2. 2 mengikut tahap dan tempoh penapaian, teh dibahagikan kepada hijau, hitam, putih, kuning, oolong, puer.
  3. 3 di tempat pertumbuhan. Penggredan teh yang disebut dibuat bergantung pada jumlah pengeluaran teh. Pengeluar terbesar adalah China (terutamanya teh daun hijau, hitam, kuning dan putih). Selanjutnya dalam urutan menurun adalah India (daun halus hitam dan berbutir), Sri Lanka (teh hijau dan hitam Ceylon), Jepun (teh hijau untuk pasar domestik), Indonesia dan Vietnam (teh hijau dan hitam), Turki (hitam berkualiti rendah dan sederhana teh). Di Afrika, sebilangan besar ladang terdapat di Kenya, Afrika Selatan, Mauritania, Kamerun, Malawia, Mozambik, Zimbabwe dan Zaire. Teh dihasilkan di sini dengan potongan hitam berkualiti rendah.
  4. 4 sesuai dengan jenis daun teh dan pemprosesan mekanikal, teh dibahagikan kepada teh panjang yang ditekan, diekstrak, digrut dan dibungkus.
  5. 5 untuk pemprosesan tambahan khas. Ini boleh menjadi tahap penapaian tambahan, pemanggangan atau pencernaan separa pada perut haiwan.
  6. 6 untuk bahan tambahan aromatik. Yang paling popular adalah makanan tambahan melati, bergamot, lemon dan pudina..
  7. 7 dengan pengisian herba. Teh seperti itu hanya mempunyai nama dari minuman tradisional. Biasanya ia hanya koleksi tanaman ubat atau beri: chamomile, pudina, pinggul mawar, kismis, raspberi, bunga raya, thyme, wortel St. John, oregano dan lain-lain..

Bergantung pada jenis teh dan waktu proses penapaian, ada juga peraturan untuk membuat minuman. Untuk menyediakan satu bahagian teh, gunakan 0,5-2,5 sdt. teh kering. Dalam kes ini, varieti teh hitam dituangkan dengan air mendidih, dan varieti hijau, putih dan kuning - dengan air rebus disejukkan hingga 60-85 ° С.

Proses membuat teh mempunyai peringkat utamanya, mematuhi mana anda boleh mendapatkan keseronokan yang sangat baik dari proses penyediaan dan juga minuman itu sendiri:

  • persediaan untuk proses minum teh;
  • dos teh yang diseduh;
  • pemanasan air;
  • memanaskan peralatan memasak;
  • secara langsung proses pembuatan bir;
  • menuangkan minuman ke dalam cawan;
  • minum teh.

Berdasarkan tahap sederhana ini, banyak negara telah membentuk tradisi minum teh mereka sendiri..

Di China, adalah kebiasaan minum teh panas, dalam sips kecil, tanpa gula atau bahan tambahan. Meminum minuman bersama adalah tindakan hormat, berkumpul atau meminta maaf. Teh selalu dihidangkan oleh orang muda atau orang tua..

Di Jepun, dan juga di China, tidak biasa mengubah rasa teh dengan cara apa pun, dan mereka meminumnya dengan meneguk kecil panas atau sejuk. Adalah biasa untuk minum teh hijau, yang biasa diminum sebelum, selepas dan semasa makan..

Di pergunungan Tibet, pengembara dan bhikkhu menyediakan teh hijau bata, yang dicampurkan dengan mentega dan garam. Minuman ini sangat tinggi kalori dan bertujuan untuk pulih setelah perjalanan panjang di pergunungan. Sambutan tetamu yang ditunggu-tunggu dan dialu-alukan selalu disertakan dengan teh. Pemilik rumah itu selalu menuangkan teh untuk para tetamu, kerana dipercayai bahawa mangkuk itu tidak boleh kosong. Sebelum pergi, tetamu harus mengosongkan mangkuknya, dengan itu menunjukkan rasa hormat dan terima kasih.

Tradisi minum teh Uzbekistan bertentangan dengan tradisi Tibet. Di sini, adalah kebiasaan bagi para tetamu selamat datang untuk menuangkan teh sesedikit mungkin untuk memberi peluang untuk lebih sering beralih kepada pemilik untuk tambahan dan menyatakan rasa hormat mereka terhadap rumah yang ramah. Sebagai gantinya, pemiliknya gembira dan tidak menjadi beban untuk menambahkan lebih banyak teh ke dalam mangkuk. Penceroboh segera dituangkan secawan teh penuh dan tidak lagi dicurahkan.

Tradisi Inggeris untuk minum teh sangat serupa dengan tradisi orang Jepun. Di England, adalah kebiasaan minum teh dengan susu sekurang-kurangnya tiga kali sehari: semasa sarapan, makan tengah hari (13:00) dan makan tengah hari (17:00). Walau bagaimanapun, tahap urbanisasi yang tinggi dan kadar kehidupan di negara ini menyebabkan penyederhanaan tradisi teh yang ketara. Pada asasnya, mereka mula menggunakan beg teh di sini, penyediaannya menjimatkan masa dan tidak memerlukan sebilangan besar aksesori (set teh, alat makan, serbet dan bunga segar agar sesuai dengan taplak meja, meja dan makanan ringan).

Secara tradisional di Rusia, teh diseduh setelah makan dengan air rebusan dari samovar, dan teko berdiri di atas dan terus dipanaskan, merangsang proses pengambilan teh. Proses pembuatan teh berkembar sering dijumpai. Pada waktu yang sama, teh curam diseduh dalam teko kecil, kemudian dituangkan ke dalam cawan dalam bahagian kecil dan diencerkan dengan air panas. Ini memungkinkan setiap orang menyesuaikan kekuatan minuman secara individu. Biasa juga menuangkan teh ke dalam piring dan minum sedikit gula bersama gula. Walau bagaimanapun, tradisi indah seperti itu telah hilang. Mereka masih boleh ditemui di kawasan terpencil di negara ini dan di kampung. Selalunya sekarang mereka menggunakan beg teh, dan air direbus dalam gas atau cerek elektrik..

Kelebihan teh

Teh mengandungi lebih daripada 300 zat dan sebatian yang dapat dibahagikan kepada beberapa kumpulan: vitamin (PP), mineral (kalium, fluorin, fosforus, besi), asid organik, minyak pati, tanin, asid amino, alkaloid dan pigmen biologi. Bergantung pada jenis teh dan proses pembuatan bir, kandungan bahan tertentu berubah-ubah.

Teh mempengaruhi semua sistem penting tubuh manusia, ia digunakan untuk tujuan perubatan dan profilaksis. Di bahagian saluran gastrointestinal, teh yang diseduh dengan kuat mempunyai kesan yang baik pada nada perut dan usus, melancarkan proses pencernaan, membunuh bakteria dan mikroorganisma putrefaktif, sehingga membantu dalam rawatan disentri, cirit-birit, dan demam kepialu. Juga, zat yang terdapat dalam teh mengikat dan membuang toksin dari usus.

Kafein dan tanin dalam teh mempunyai kesan positif pada jantung dan sistem vaskular. Pada masa yang sama, tekanan darah dinormalisasi, darah menipis, gumpalan darah dan plak kolesterol diserap, kekejangan vaskular berlalu. Pengambilan teh secara sistematik memberi keanjalan dan kekuatan kapal. Sifat teh ini memungkinkan para saintis membuat persiapan berdasarkan tujuannya untuk menghilangkan akibat pendarahan dalaman. Theobromine, digabungkan dengan kafein, merangsang sistem kencing, mencegah pembentukan batu dan pasir di ginjal dan pundi kencing.

Untuk selesema dan penyakit pernafasan, minum teh menghangatkan tekak, merangsang aktiviti pernafasan, meningkatkan keupayaan paru-paru, dan meningkatkan keringat.

Teh juga merangsang metabolisme, memperbaiki keadaan umum tubuh, menghilangkan radikal bebas, membantu dalam rawatan penyakit yang berkaitan dengan gangguan metabolik: gout, obesiti, scrofula, deposit garam. Selain penggunaan langsungnya, teh digunakan untuk mengobati ulser kulit, memerah mata dan luka bakar. Daun teh serbuk digunakan dalam farmakologi untuk pembuatan ubat penghilang rasa sakit dan penenang.

Teh mempunyai kesan merangsang dan tonik pada sistem saraf, melegakan rasa mengantuk, sakit kepala dan keletihan, meningkatkan prestasi fizikal dan mental.

Teh dalam masakan digunakan sebagai dasar untuk membuat koktail dan minuman lain: teh telur, grog, anggur yang direnungkan, jeli teh. Serbuk teh digunakan sebagai rempah dalam memasak bersama dengan bawang putih. Pewarna semula jadi (kuning, coklat dan hijau) juga dihasilkan dari teh, yang digunakan untuk pembuatan gula-gula (dragee, karamel, marmalade). Dari segi sifat fizikal dan kimianya, minyak teh bush sangat dekat dengan minyak zaitun dan digunakan dalam industri kosmetik, sabun dan makanan, serta pelincir untuk peralatan berketepatan tinggi.

Bahaya teh dan kontraindikasi

Teh, sebagai tambahan kepada sebilangan besar sifat positif, mempunyai sejumlah kontraindikasi dalam beberapa kes. Jadi semasa mengandung, minum lebih dari 3 cawan teh hijau sehari dapat menghalang penyerapan asid folik, yang diperlukan untuk perkembangan normal otak dan sistem saraf bayi. Keinginan teh hitam yang berlebihan, yang mengandungi banyak kafein, boleh menyebabkan hipertensi rahim dan, sebagai akibatnya, kelahiran pramatang..

Orang dengan penyakit gastrointestinal yang berkaitan dengan keasidan tinggi tidak boleh mengambil teh hijau, kerana ia meningkatkan tahap asid, memperburuk penyakit dan mencegah bisul sembuh. Juga, jenis teh ini, kerana kandungan polifenol yang tinggi, mempunyai beban tambahan pada hati..

Minum teh disertai dengan penyempitan saluran darah yang tajam, jadi ia harus digunakan dengan berhati-hati pada aterosklerosis, hipertensi dan tromboflebitis. Walaupun kandungan garam mineral yang tinggi dalam teh, ia memprovokasi pencucian kalsium dan magnesium dari tisu tulang, menyebabkan penurunan kepadatan tulang, pemburukan penyakit sendi dan gout..

Dengan pengambilan teh yang berlebihan, sejumlah besar urea yang sukar diekskresikan terbentuk di dalam badan, yang dapat memprovokasi perkembangan gout, artritis dan rematik. Bahan beracun ini terbentuk oleh pembelahan purin.

Apa itu teh

Teh adalah salah satu minuman tonik yang paling biasa. Ia dicirikan oleh rasa, kualiti, aroma yang indah, kesan merangsang dan penyembuhan yang baik..

Teh mempunyai kesan antiseptik dan bakterisida, menguatkan dinding saluran darah, menormalkan metabolisme asid lemak dan kolesterol, mencegah pembentukan batu ginjal dan hati, meningkatkan jumlah hemoglobin dalam darah, digunakan untuk penyakit radiasi, hepatitis, disentri, tonsilitis, jangkitan pernafasan akut, untuk gangguan gastrik, untuk demam kepialu. Teh hijau sangat diperlukan untuk kerapuhan kapilari pikun, untuk darah tinggi dan pendarahan yang teruk.

Hari ini teh diusahakan di lebih dari 25 negara di Eropah, Asia, Amerika, Afrika dan Australia. Pengeluar utamanya ialah India, China, Sri Lanka, Jepun dan Turki. Di negara kita, teh ditanam di Wilayah Krasnodar, di mana varieti Cina yang tahan fros Thea Sinensis ditanam.

Tumbuhan teh kelihatan seperti semak setinggi 1 m. Bahan mentah untuk penghasilan teh adalah pucuk tiga daun muda dari tanaman tropika abadi ini. Daun mempunyai bentuk elips, gigi gergaji, di permukaan bawah daun terdapat stomata dan rambut uniselular putih keperakan hingga panjang 1 mm ("baikhoa" - silia putih). Oleh itu nama "baikhov" - teh longgar.

Teh terbaik berasal dari hujung pucuk, yang terdiri daripada putik daun yang tidak tertiup dan dua atau tiga daun muda (siram). Teh yang dibuat dari pucuk dan daun kasar lama tidak berkualiti.

Komposisi daun teh merangkumi pelbagai bahan: air, tanin, nitrogen dan mineral, karbohidrat, alkaloid, minyak pati, pewarna, asid organik, vitamin, enzim, dll..

Dalam penyusupan teh, yang paling penting adalah ekstraknya (larut dalam air), kandungannya kira-kira 33-43%, dalam teh panjang hijau terdapat sedikit lebih banyak ekstrak.

Komponen ekstrak teh yang paling penting ialah tanin (8-19%), kafein (1.8-3.5%), minyak pati (0.006-0.021%).

Tanin, atau yang disebut teh tanin, menentukan bukan sahaja sifat organoleptik, tetapi juga nilai biologi teh.

Kepelbagaian rasa dari pelbagai jenis teh disebabkan oleh tahap pengoksidaan dan pemadatan sebatian kompleks penyamakan, atau disebut campuran tanin-katekin (TCB).

Sebagai turunan flavan, tanin mempunyai aktiviti P-vitamin.

Penyelidik membahagikan TCS kepada tiga pecahan:

• katekinin - larut dalam sulfurik eter;

• tanin - tidak larut dalam sulfur eter, dengan berat molekul yang lebih tinggi;

• pecahan tanin terikat (dengan mineral - tanin, dengan protein - tanin).

Apabila teh semakin meningkat, bahagian tanin dan pecahan tanin yang berkaitan meningkat.

Sebatian polifenol daun teh juga termasuk antosianin, rutin dan quercetin (dengan aktiviti P-vitamin), asid klorogenik, asid quinic, asid kafeik dan theogallin.

Selain kafein, kadang-kadang disebut theine, alkaloid teh diwakili oleh theophylline, theobromine, trigonelline dan alkaloid lain, yang terkandung dalam jumlah kecil.

Sifat kimia kafein adalah trimethylxanthine. Kafein dalam teh dikaitkan terutamanya dengan tanin - kafein tanat (bahan yang mempunyai rasa yang menyenangkan tanpa kepahitan, yang terlibat dalam pembentukan sejambak teh)..

Sebilangan besar tanin dan kafein terkumpul di daun bunga, daun pertama dan kedua siram, terdapat beberapa di antaranya di batang dan keratan.

Kafein merangsang aktiviti sistem saraf pusat, jantung dan buah pinggang.

Alkaloid teh tidak terkumpul di dalam badan seperti kokain, kodein, heroin, morfin, dan lain-lain, oleh itu, bahaya kesan berbahaya mereka dengan peningkatan pengambilan teh tidak termasuk.

Daun teh yang dikumpulkan dihantar untuk diproses ke kilang-kilang yang terletak di kawasan penanaman teh. Di kilang pembungkusan teh yang terletak di tempat penggunaan, teh buatan kilang diadun (diadun) untuk menyusun varieti komersial.

Teh Baykhov. Kualiti teh bergantung pada masa pengumpulan, tempat pertumbuhan, usia pembilasan dan faktor lain. Teh Baykhov berwarna hitam, hijau, kuning dan merah..

Teh hitam teh panjang diperoleh sebagai hasil daripada operasi berikut: layu, bergulung, fermentasi, pengeringan, penyortiran dan pembungkusan.

Tujuan utama layu adalah untuk memberikan kelembutan dan kelembutan daun teh yang diperlukan untuk membengkokkannya. Apabila daun teh layu dengan udara kering yang hangat, kelembapannya berkurang, aktiviti enzim meningkat, dan hidrolisis separa pati, protein, klorofil dan vitamin berlaku.

Penggulungan dilakukan pada mesin - penggelek, akibatnya sel daun teh hancur dan getah sel dilepaskan, yang memudahkan proses penapaian. Daun teh digulung ke dalam tabung, bola, kacang polong, dll. Jus sel menyelimuti daun teh dan dilekatkan pada mereka semasa proses pengeringan. Untuk meningkatkan kualiti teh, proses penggulungan diulang beberapa kali dengan penyortiran serentak daun teh.

Bersentuhan dengan oksigen di udara di bawah pengaruh enzim dalam getah sel, penyusun daun teh teroksidasi.

Fermentasi adalah operasi teknologi utama dalam pengeluaran teh hitam panjang. Ia bermula pada saat berpusing. Walau bagaimanapun, ia juga dilakukan secara khusus selama 3-5 jam dengan akses udara percuma dan suhu 22-24 ° C. Teh memperoleh warna tembaga-merah, jumlah katekin berkurang, rasa pahit hilang, kompleks protein tanin terbentuk, aldehid aromatik terkumpul kerana penyahtoksidan oksidatif asid amino bebas dan bahan aromatik lain - semasa hidrolisis pati, protein, tanin dan bahan lain, bahan fenolik semasa penapaian dalam, mereka berada dalam keadaan teroksidasi, memberikan daun teh warna gelap, membentuk rasa dan aroma teh.

Pengeringan teh dilakukan untuk menghentikan proses enzimatik hingga kadar kelembapan 3-5%. Teh dikeringkan dengan udara kering panas. Semasa pengeringan, sebahagian daripada bahan aromatik hilang, kandungan vitamin C dan bahan larut dalam air berkurang. Daun teh bertukar menjadi hitam. Teh kering diurutkan berdasarkan ukuran dan kualiti daun teh ke dalam berbagai jenis dan jenis teh kilang, yang, setelah dicampurkan, dibagi menjadi varieti komersial.

Teh panjang hitam mestilah halus, halus dan digulung dengan baik. Daun teh berwarna hitam, rapuh, bergantung pada ragamnya, lebih kurang nipis, tanpa mengabu, tanpa campuran kayu dan debu teh.

Penyerapan teh hitam panjang - nada tembaga emas yang terang dan telus, dengan aroma yang melekat dan rasa tart yang jelas yang membentuk badan teh.

Teh panjang hijau (kok-tea), tidak seperti teh hitam, tidak layu dan tidak fermentasi semasa pengeluaran. Daun teh yang dikumpulkan diperbaiki dengan wap panas untuk menyahaktifkan enzim, dikeringkan hingga 60% kelembapan, digulung, disusun dan dikeringkan.

Dari segi komposisi kimia, teh hijau lebih dekat dengan daun teh, ia mengandungi lebih banyak tanin, vitamin, klorofil dan bahan aktif biologi lain; warna daun teh berwarna hijau, kadang-kadang dengan warna zaitun. Penyerapan teh hijau - hijau muda dengan warna jerami atau kuning, dengan aroma halus, tart, menyenangkan, dengan rasa kepahitan ringan.

Teh panjang kuning dan merah ditapai rendah.

Teh panjang di China disebut "imperial". Di sana ia disediakan dari bahan mentah berkualiti tinggi. Proses pengeluaran teh ini termasuk layu daun teh, mengukus ringan atau memanggang untuk mematikan enzim, menggulung dan mengeringkan.

Teh kuning lebih dekat dengan hijau dalam komposisi kimia, tetapi rasanya lebih baik, mempunyai kesan tonik yang kuat. Daun teh berwarna hitam dengan warna zaitun. Rasa infus itu menyenangkan, dengan rasa ringan, aromanya berwarna bunga, infus berwarna lutsinar, berwarna kuning cerah dengan warna kemerahan.

Teh panjang merah ("oolong" atau "oolong") dihasilkan hanya di China. Ini adalah teh semi-fermentasi. Semasa penghasilannya, daun teh layu, kemudian digulung dan diperam sebentar sehingga hujung daun memperoleh warna coklat kemerahan (tengahnya hijau), kemudian digoreng, daun yang dilembutkan digulung semula beberapa kali dan dikeringkan.

Teh merah mempunyai kesan tonik yang tinggi, aroma terkuat dari semua jenis teh panjang, warna infus berwarna merah terang, rasanya menyenangkan, pedas, agak tart, warna daun teh gelap dengan kilauan logam kebiruan.

Teh berperisa. Sebarang teh panjang boleh dibumbui. Selalunya, teh hitam berkualiti tinggi dan sederhana lebih berperisa, dan kadang-kadang teh bermutu tinggi. Teh panjang kuning dan merah berperisa disebut pushongs..

Terdapat beberapa cara untuk rasa teh. Orang Cina yang paling kuno, terdiri daripada mencampurkan teh hangat yang baru disiapkan dengan bunga wangi (melati, mawar, daffodil, dll.) Dan tanaman. Kemudian disimpan (hingga sehari), perisa dikeluarkan, dan teh dikeringkan. Aroma teh ini bertahan sehingga 6 tahun.

Cara kedua adalah dengan menambahkan esen aromatik dengan aroma yang berbeza pada teh..

Di negara kita, teh dibumbui dengan menambahkan bunga melati kering, daun pudina, geranium, kemangi eugenol dalam jumlah 3 hingga 13%. Teh berperisa kelas 1 dan 2 dihasilkan.

Pengelasan teh panjang. Bergantung pada jenis dan kualiti, teh kilang hitam dan hijau (produk separuh siap) dibahagikan kepada daun, kecil dan berbutir (kacang). Daun teh adalah daun teh nipis (L-1), lebih besar (L-2) atau daun kasar (L-3), yang dibahagikan kepada jenis kilang. Teh dangkal atau dihiris kadang-kadang disebut sebagai teh pecah. Ia diperoleh dengan memotong daun teh daun menjadi kepingan yang lebih kecil. Teh hitam dibahagikan kepada M-1, M-2, M-3 dan teh hijau - menjadi M-2 dan M-3. Bergantung pada kualiti, teh kilang dibahagikan kepada jenis: sejambak, unggul, 1,2, ke-3, serbuk dan menyemai.

Serbuk dan penyemaian adalah sisa pengeluaran teh berkualiti tinggi, digunakan untuk mendapatkan teh ditekan, dan juga beg teh (pembuatan bir tunggal).

Teh komersial diperoleh di kilang-kilang pembungkusan teh, mengadun teh kilang dengan pelbagai peringkat dan asal. Tidak dibenarkan mencampurkan teh daun longgar dengan teh halus dan berbutir, memasukkan serbuk dan biji ke dalam campuran. Setelah diadun, teh dibungkus ke dalam bekas pengguna yang lembut, separa kaku dan tegar (kaca logam atau porselin) dari 25 hingga 250 g dan dihantar untuk penyimpanan atau untuk dijual. Teh diberi label dengan indikasi asal yang wajib: India, Indonesia, Cina, Kenya, Krasnodar, dan lain-lain, jenis daun teh, kecil, berbutir, kualitinya bergantung pada jenis, tempat pembungkusan, lokasi pengilang, subordinasi, kepatuhan dengan kehendak semasa NTD.

Dalam perdagangan antarabangsa, teh dari jenis daun teh mempunyai nama berikut:

L-1 - Orange Pekoe (O.P.), L-2 - Pekoe (P), L-3 - Pekoe Souchong (PS.);

M-1 - Pekoe Jeruk Patah (V.O.P.), M-2 - Pekoe Pecah (B.P.), M-3 - Pekoe Souchong Pecah (B.P.S.);

penyemaian - Fanings (Fngs);

serbuk (Cr.) - Debu (D).

Mengikut kualiti, teh import dibahagikan kepada lima kumpulan:

tinggi - Tinggi;

purata yang baik - Medium yang baik;

sederhana - Sederhana;

purata rendah - Medium rendah;

rendah - Biasa.

Jenis berikut dibekalkan ke rangkaian perdagangan, bergantung pada kualiti teh hitam dan hijau panjang: sejambak, unggul, ke-1 dan ke-2; Teh kelas 3 dihantar untuk pemprosesan industri.

Pada penilaian organoleptik, penampilan (pembersihan), ketelusan, intensiti rasa dan bau infus, warna daun rebus ditentukan mengikut GOST 1928-90 - untuk teh panjang hitam dan GOST 1939-90 - untuk teh panjang hijau.

Petunjuk fizikokimia juga ditentukan. Kandungan (dalam%): kelembapan dalam teh panjang apa sahaja - tidak lebih daripada 8.0; ekstrak, bergantung pada jenisnya, dalam teh panjang hitam - tidak kurang dari 28-35, dalam teh panjang hijau - sekurang-kurangnya 30–35; kafein - tidak kurang daripada 1.8-2.8; tanin - tidak kurang dari 8.0-11 - berwarna hitam

dan 12.0-17.0 dalam teh hijau panjang, bergantung pada ragamnya. Kandungan denda, kekotoran besi dan bahan lain juga diseragamkan.

Kekurangan teh panjang termasuk: bau teh atau infusi apak, bau kelembapan - timbul akibat penuaan semasa penyimpanan dalam keadaan kelembapan relatif tinggi atau apabila daunnya rosak oleh mikroorganisma sebelum diproses dan semasa penyimpanan.

Bau terbakar (rasa panas) berlaku ketika proses pengeringan terganggu.

Aroma kehijauan adalah ciri teh hitam yang tidak ditapai.

Bau masam - hasil terlalu banyak fermentasi bahan mentah atau kerosakan pada helaian semasa pengangkutan dan penyimpanan.

Warna infus coklat atau infusi mendung memberikan teh hitam panjang yang terlalu fermentasi, warna gelap infusi khas untuk teh lama. Warna hijau infusi adalah kekurangan teh hitam panjang (di bawah penapaian).

Kecacatan rasa adalah: rasa "kosong" - rasa penyiraman teh yang berair, tanpa astringensi yang ketara; Rasa "hijau" - rasa pahit tanpa rasa pedas dalam kombinasi dengan aroma herba, timbul kerana fermentasi teh panjang hitam yang tidak mencukupi.

Teh ditekan. Ia dihasilkan dalam jenis berikut: berjubin hitam dan hijau, hijau bata..

Teh berjubin dihasilkan dari sisa pengeluaran teh jinak - serbuk dan biji. Teh bata dibuat dari daun tua yang kasar dan pucuk lignified dari semak pemangkasan musim bunga atau musim luruh.

Teh hitam dan hijau berjubin dihasilkan dalam bentuk jubin (briket) 125 dan 250 g; hitam - gred tertinggi, 1, 2 dan 3, hijau - kelas 3 sahaja. Teh hijau bata tidak dibahagikan kepada varieti (GOST 3483-78).

Bar teh hitam kelas tertinggi dan 1 dibungkus dengan kertas perkamen, kertas foil dan label, gred bawah dan teh berjubin hijau - di kertas kertas dan label. Teh bata hijau dihasilkan dengan berat hingga 2 kg dengan kesan di permukaan (penandaan), dibungkus dengan kertas pembungkus biasa.

Teh ditekan dinilai berdasarkan kriteria yang sama dengan teh panjang. Ia jauh lebih rendah daripada teh panjang dari segi ciri organoleptik. Teh berjubin memberikan infus legap warna merah-kuning, dengan rasa dan aroma yang kasar. Kandungan (dalam%) kelembapan teh jubin - tidak lebih dari 9; dalam bata - tidak lebih daripada 12; tanin dalam teh slab - dari 8 hingga 9.1; dalam bata - tidak kurang daripada 3.5; kafein dalam teh berjubin hitam, bergantung pada jenis - 1.8-2.2.

Pelbagai teh hitam berjubin di tablet: dalam bentuk tablet 2 g. Tablet dibungkus dalam kerajang dan diletakkan di dalam kotak kadbod atau tiub.

Penyimpanan teh. Teh sangat hygroscopic; pada kelembapan yang tinggi, ia akan kehilangan aromanya dan boleh menjadi berkulat.

Teh disimpan di bilik kering, bersih, berventilasi dengan kelembapan relatif tidak melebihi 70%. Tidak dibenarkan menyimpan teh dengan produk dan barang yang mudah rosak dengan bau. Tidak digalakkan menyimpan teh pada suhu negatif.

Pengeluaran dan penggunaan teh mempunyai sejarah seribu tahun. Di tanah air teh - di China - daun tanaman teh pada mulanya digunakan sebagai ubat. Mereka dikeringkan, diseduh, dan ekstrak berair mereka diminum. Pada saat yang sama, diperhatikan bahawa minuman ini melegakan sakit kepala, meningkatkan mood, meningkatkan semangat, dan meningkatkan kecekapan. Pada pertengahan abad IV. orang Cina mula mengusahakan teh sebagai tanaman yang diusahakan. Dari daun muda tanaman teh, mereka belajar menyiapkan produk yang menyenangkan dalam bentuk teh hijau dan hitam.

Orang Rusia berkenalan dengan teh pada tahun 1567, ketika ketua Cossack, Ivan Petrov dan Buriash Yalyshev mengunjungi China. Namun, teh muncul di Moscow pada tahun 1665. Duta Besar Perfilyev membawanya ke Tsar Alexei Mikhailovich. Tsar merasakan teh, dan boyar mengikuti teladannya. Semua orang sangat menyukai minuman teh, walaupun pada hakikatnya mereka meminumnya tanpa gula, kerana ketika itu tidak ada gula di Rusia. Pada tahun 1679, satu perjanjian ditandatangani antara Rusia dan China mengenai bekalan teh terus ke Moscow.

Bahkan sebelumnya kami berkenalan dengan teh dan mula menggunakannya oleh masyarakat Transbaikalia, Siberia, Asia Tengah, wilayah Volga. Dari Moscow dan bandar-bandar lain, kemasyhuran teh mula tersebar di seluruh Rusia. Walau bagaimanapun, harga teh yang tinggi menjadikan minuman ini tidak dapat diakses oleh orang Rusia biasa yang bekerja untuk boyar dan gabenor. Oleh itu, di Rusia, perkataan "teh" mula difahami sebagai ekstrak air dari pelbagai tumbuhan perubatan lain yang tumbuh di Rusia, dan juga sayur-sayuran goreng (wortel, bit, dll.).

Pada masa yang sama, di wilayah Rusia pada tahun 60-an. Abad XIX. di Georgia, ladang teh pertama diletakkan, dan di Wilayah Krasnodar dan Azerbaijan, tanaman teh mula ditanam pada 20-30an. Abad XX.

Oleh itu, dalam bahasa Rusia, perkataan "teh" menyembunyikan dua konsep. Yang pertama adalah teh klasik yang diperoleh dengan pengambilan air dari daun tanaman teh, dan yang kedua adalah minuman yang diperoleh dengan pengambilan kedua daun tanaman ubat dan buah panggang..

Teh adalah salah satu minuman yang paling biasa di kalangan masyarakat yang menghuni planet kita. Pada masa ini, kemasyhuran teh dipulihkan lagi, dan sifat anti-kanser teh hijau telah disahkan oleh para saintis di banyak negara.

Permintaan teh yang tinggi menyebabkan perluasan geografi kilang teh dan peningkatan di negara-negara pengeluar teh.

Pada masa ini, lebih daripada 20 negara di dunia terlibat dalam pengeluaran teh. Ini adalah India, China, Sri Lanka (Ceylon), Jepun, Indonesia, Iran, Pakistan, Vietnam, Burma, Kenya, Uganda, Taiwan, Turki, Malaga, Mozambik, Peru, Argentina, Brazil, Rusia, Mexico, Guatemala, Bolivia, Colombia.

Purata penggunaan teh per kapita tahunan di negara pengeluar teh terbesar ditunjukkan di bawah (dalam Jadual 3).

Seperti yang dapat dilihat dari data yang disajikan, negara-negara penghasil teh, secara umum, mengkonsumsi teh lebih sedikit daripada Great Britain, Ireland, Australia. Pada masa yang sama, penggunaan teh tertentu untuk jangka waktu tertentu di negara tertentu juga bergantung pada tradisi nasional, acara iklan, turun naik harga untuk teh dan minuman bersaing (misalnya, kopi).

Ekstrak teh mempengaruhi tubuh manusia sebagai produk yang bukan sahaja mempunyai khasiat, tetapi juga kesan tonik. Ini disebabkan oleh fakta bahawa teh mengandungi berbagai macam zat, yang juga dalam bentuk yang mudah dicerna. Daun teh mengandungi alkaloid - kafein dan theophylline dan theobromine yang menyertainya, yang memberikan sifat tonik teh. Juga telah terbukti bahawa kilang teh mensintesis dalam jumlah besar pelbagai katekin dan sebatian polifenolik lain dengan sifat vitamin R. Vitamin dan sebatian seperti vitamin lain terkumpul dalam teh - asid askorbik, tiamin, riboflavin, nikotinik, pantotenik dan asid folik, karotenoid. Teh adalah sumber mineral yang kaya. Daunnya mengandungi protein (20-22%), gula (3-15%), hemiselulosa (6-18%), zat pektin (10-12%), serta asid organik dan resin, minyak pati, sebatian lain yang terlibat dalam pembentukan aroma teh yang unik.

Sebagai komoditi, teh adalah produk transformasi biokimia dan fizikokimia tunas apikal muda dari kilang teh (pembilasan) semasa pemprosesan mereka. Teknologi untuk mendapatkan pelbagai jenis teh adalah yang paling kuno. Mereka muncul beberapa abad sebelum Masihi di China dan secara praktikal wujud hingga sekarang, dengan mengambil kira pemprosesan mesin.

Pada masa ini, ladang teh bertahan di Rusia hanya di Wilayah Krasnodar (di wilayah Sochi), dan satu kilang Adlerovskaya beroperasi. Oleh itu, keperluan untuk teh di negara kita lebih daripada 90% berpuas hati dengan teh yang diimport dari India, Sri Lanka (Ceylon), China, Turki, England dan negara-negara lain. Jadual 1 menunjukkan negara pengeluar teh utama di dunia.

India tidak dapat dipertikaikan sebagai pengeluar teh terbesar di dunia. India sentiasa menghasilkan teh berkualiti tinggi di dunia serta teh terbesar dalam apa jua bentuk. Ladang teh utama adalah: di timur dan timur laut India - Lembah Assam dan wilayah Kachar di Assam; sebahagian dari negara Tripur, Aru-begin Pradesh, Sikkim, Meghalaya, Mizoram, Nagaland, Manipur, Orissa; dan Darjeeling, Duars, Terai - wilayah di Benggala Barat; di Selatan India - kawasan dan lembah bertingkat (Annamalais) Tamil Nadu, bahagian Kerela dan Karnataka.

Teh dari India terkenal dengan aroma, rasa dan infusnya. Tiga teh India yang terkenal dihasilkan di dunia - Assam, Darjeeling dan Nilgiri.

Logo teh Assam. Di timur laut India terletak salah satu kawasan penanaman teh geografi terbesar di dunia. Assam ("Tanah Badak") adalah negeri yang berlimpah dengan hutan yang kaya dan lebat yang menghasilkan hasil panen yang banyak dari mana minuman lengkap dan murni diperoleh. Teh yang tumbuh di sini dipanggil Assam. Teh Assam dihasilkan kira-kira 425 ribu tan setiap tahun, lebih banyak daripada di negara lain (tidak termasuk China) secara berasingan.

Logo teh Darjeeling. Rumah dengan teh berkualiti tinggi dan terbaik di dunia, Darjeeling, yang terletak di kaki pergunungan Himalaya yang diliputi salji, mempunyai iklim yang sejuk dan lembap. Teh ini ditanam dan ditanam pada ketinggian antara 600 hingga 2000 meter. Dikenal sebagai Teh Champagne, teh Darjeeling ini mempunyai aroma pala yang unik dan sejambak yang indah. Ini adalah teh paling eksklusif di dunia, dengan harga tertinggi di pasaran dunia..

Logo teh Nilgiri. Nilgiri, yang dikenali sebagai Blue Mountains, adalah kawasan pegunungan di India Selatan. Bukit dari 1000 hingga 2500 meter dan jumlah hujan yang cukup memungkinkan untuk membentuk minuman aromatik dan menyegarkan dari pelbagai jenis teh Nilgiri.

Teh Ceylon sangat popular di dunia. Sri Lanka (sebelumnya Ceylon) memiliki semua kondisi alami dan iklim yang diperlukan untuk menanam semak teh: suhu tinggi, angin ringan, udara ringan dan bersih, kawasan berbukit. Perladangan (yang kebanyakannya terletak di bukit-bukit tengah pulau) dipengaruhi oleh dua monsun yang berbeza, jadi di lereng timur bukit teh terbaik dikumpulkan dari akhir bulan Jun hingga akhir bulan Ogos, dan di sebelah barat - dari 1 Februari hingga 15 Mac.

Buat pertama kalinya, teh datang ke sini pada tahun 1824 dari China, dan lima belas tahun kemudian, teh dibawa ke pulau itu dari Assam (India), tetapi memakan masa hampir tiga dekad lagi sehingga James Taylor (lahir Scot) menganjurkan pengeluaran teh industri di sini, yang berkembang dengan cepat. menjadikan pulau ini terkenal sebagai salah satu pemimpin dunia dalam mengimport teh.

Semua teh Ceylon biasanya dibahagikan kepada tiga kategori, yang mana secara langsung ditentukan oleh ketinggian semak teh: LOW GROWN (tahap rendah - hingga 600 m di atas permukaan laut), MEDIUM GROWN (rata-rata - 600-1200 m), TINGGI TINGGI (tahap tinggi - 1200 m ke atas).

Hampir semua teh Ceylon dieksport: lebih daripada 50% - ke negara-negara Timur Tengah dan Negara-negara Teluk, sedikit lebih dari 30% - ke Eropah, sekitar 10% - ke Turki, kurang dari 5% - ke England dan sekitar 2% - ke AS. Pelbagai jenis eksport teh merangkumi pelbagai jenis: berperisa (dengan bau dan rasa nanas, oren, bergamot, cengkeh, kiwi, kayu manis, dll.), Teh panjang tanpa rasa, segera, hijau, dll..

Teh Cina pada asalnya hanya dihasilkan sebagai teh hijau. Teh hitam muncul kemudian, tetapi di sini juga, orang Cina adalah perintis. Dan dengan perkembangan teknologi fermentasi baru, teh putih, biru-hijau, kuning dan merah telah muncul. Rahsia teh dijaga dengan teliti, dan hukuman mati menanti siapa saja yang berusaha memindahkannya ke warganegara negara lain. Namun, tidak peduli seberapa keras orang Cina berusaha untuk menjaga seni menjadikan minuman ilahi sebagai rahsia, teh melintasi sempadan Empayar Surgawi, dan hari ini diminum oleh empat-perlima umat manusia..

Teh Kenya. Walaupun ladang komersial pertama di Kenya hanya ditanam pada tahun 20-an. Abad XX, sejak beberapa dekad yang lalu, industri teh telah mencapai kejayaan yang besar. Menurut pakar, hasil purata teh di Kenya adalah salah satu yang tertinggi di dunia. Pada pendapat mereka, trend perkembangan industri teh di negara-negara Afrika - pengeluar tradisional bahan mentah jenis ini akan berterusan dalam waktu terdekat, serta bahagian negara-negara ini dalam jumlah keseluruhan eksport teh dunia..

Kenya mempunyai keadaan yang hampir ideal untuk menanam teh, yang memungkinkan semak teh biasa mencapai ukuran pokok, daunnya dipenuhi dengan getah yang luar biasa. Semasa menyeduh teh Kenya, jus inilah yang memberikan rasa dan rasa infus - warna kuning cerah.

Sebagai tambahan kepada keadaan iklim yang unik, teh Kenya mempunyai sejumlah ciri khas yang lain. Kerana lokasi mereka di garis khatulistiwa, teh ini tidak bergantung pada "musiman", dan penuaian berlangsung sepanjang tahun, yang memastikan kestabilan kualiti bahan mentah. Oleh kerana semua ladang Kenya terletak pada ketinggian 1500-2700 m dari permukaan laut, teh ini bukan hanya mempunyai aroma khas teh pegunungan tinggi, tetapi juga dihargai di seluruh dunia sebagai mesra alam. Teh Kenya dibezakan dengan aroma lembut, halus, kekayaan yang luar biasa dan kepenuhan khas dari ambar, rasa yang tidak dapat dilupakan. Orang yang pandai minum teh di England percaya bahawa teh Kenya sangat sesuai untuk sarapan teh dan sesuai dengan sedikit krim atau susu..

Berkat khasiatnya yang luar biasa, teh dari Kenya dihargai di seluruh dunia. Walaupun harganya agak tinggi, ia sangat popular di negara-negara berbahasa Inggeris seperti Great Britain, Ireland, USA, dan juga di Perancis, Belanda, Pakistan dan negara-negara Timur Arab..

Rasa teh Georgia yang enak cukup asli, tidak seperti rasa teh, misalnya, teh India. Teh Georgia adalah baldu, tart, agak menyenangkan. Namun, mereka memerlukan kepatuhan yang ketat terhadap peraturan pembuatan bir, serta beberapa (sedikit) kelebihan norma teh untuk setiap minuman kerana ekstraknya yang rendah. Adalah mungkin untuk meningkatkan pewarnaan infus hanya dengan meningkatkan dosis teh yang diseduh. "Bouquet of Georgia" dianggap teh Georgia terbaik.

Pada masa ini, terdapat syarikat swasta yang beroperasi di Georgia, menyatukan beberapa kilang teh. Sebagai contoh, JSC "Teh Georgia" memiliki kepentingan dalam tiga kilang teh dan bekerjasama dengan 23 kilang lagi di bawah perjanjian tersebut. Modal tertentu dilaburkan dalam pengeluaran teh oleh syarikat asing terkenal. Ini termasuk syarikat Jerman Martin Bauer, yang kini beroperasi sekitar 7 ribu hektar, yang merupakan 14% dari ladang teh di negara ini. Pengguna utama teh Georgia adalah penduduk negara-negara CIS: Persekutuan Rusia, Uzbekistan dan Turkmenistan.

Teh Jepun. Teh hijau adalah satu-satunya teh yang ditanam di Jepun. Ia diminum sejuk dan panas dan selalu diminum tanpa susu dan gula. Ia dihasilkan terutamanya di Prefektur Shizuka, yang terletak 150 km di barat daya Tokyo. Pengumpulan daun teh bermula pada bulan Mei, dan daun teh muda dianggap paling berharga. Teh hijau Jepun biasanya diseduh dalam teko kecil yang disebut kyusu, yang mengandungi satu atau lebih cawan teh. Seluruh daun diletakkan terus dalam cawan atau jaring di dalam teko. Teh disuntik berkali-kali sebelum dibuang. Teh Jepun tidak boleh diseduh dengan air mendidih, tetapi hanya dengan air panas..

Varieti teh Jepun:

Ryokucha. Ini adalah istilah utama untuk teh kukus Jepun, sesuai dengan bahasa Cina dengan perkataan "hijau" dan "teh".

Sencha. 80% daripada semua teh hijau yang dimakan oleh orang Jepun adalah teh sencha. Ini adalah teh berkualiti tinggi yang dibuat dengan mengukus daun tanpa penapaian atau perubahan warna. Mengukus juga membantu mengekalkan rasa pahit teh. Daun itu kemudian dipotong, dikeringkan dan dibungkus untuk dijual.

Gyokuro. Teh kelas atas, dibuat dengan cara yang sama seperti sencha, tetapi daunnya ditutup dengan papan buluh hingga masak.

Kabusecha. Mirip dengan gyokuro, tetapi daun ditutup untuk jangka masa yang lebih pendek.

Maccha - Digunakan dalam upacara minum teh dan memasak. Teh premium ini ditanam secara tertutup, sama seperti teh gyokuro. Setelah daun dikukus, urat dikeluarkan dan dikeringkan (tencha), digiling menjadi serbuk dengan batu. Maccha tidak disuntik dan serbuk tetap ada di dalam minuman. Air panas dituangkan ke dalam mangkuk khas dan teh disikat di sana dengan berus buluh. Teh berwarna hijau terang dan kadang-kadang berbuih, dengan rasa yang kuat. Teh serbuk ini sering digunakan untuk mencicipi hidangan seperti ais krim dan kek..

Bancha adalah teh yang berkualiti rendah dan murah kerana dibuat dari daun yang lebih tua dan kurang halus daripada yang digunakan untuk sencha. Teh ini dituai hanya pada musim panas dan musim luruh..

Hojicha adalah teh panggang yang terbuat dari daun sencha dan bancha. Proses memanggang menjadikan daun berwarna coklat dan teh mempunyai rasa dan aroma yang kuat. Ia dianggap baik untuk pencernaan.

Genmaicha juga teh panggang. Teh ini dibuat dari daun bancha dan sencha bersama dengan nasi goreng. Teh juga mempunyai aroma tertentu dan dianggap bermanfaat untuk kesihatan..

Kugicha. Teh ini dibuat dari daun dan ranting dari semak teh. Teh ini dipercayai mengandungi lebih sedikit kafein daripada teh kukus yang lain.

Daun pucuk muda dari pokok teh digunakan untuk membuat teh.

Teh mengandungi kafein (2.0–3.5%), tanin (15.9–19%), minyak pati (0.06–0.20%), karbohidrat, enzim, vitamin, dan mineral. Kandungan vitamin P dan C sangat berharga dalam teh; vitamin P meningkatkan kekuatan dan mengurangkan kebolehtelapan saluran darah kapilari. Vitamin C meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit berjangkit.

Pucuk muda pokok teh dengan dua hingga tiga daun disebut siram. Mereka diproses untuk menghasilkan teh hitam atau hijau separuh siap. Kualiti teh banyak bergantung pada usia dan masa pengambilan flush..

Untuk teh dengan nilai lebih tinggi, daun pertama siram dan tunas digunakan, pucuk lama dan kasar untuk teh dengan nilai lebih tinggi tidak digunakan.

Teh yang berbeza berbeza dengan kandungan kafeinnya. Daun paling atas daun teh mengandungi 4-5% kafein, daun kedua 3-4%, dan ketiga 2.5%.

Pucuk teh dituai dari bulan April hingga Oktober. Pucuk berkualiti tinggi dituai pada bulan Julai dan Ogos. Teh merangsang metabolisme dalam tubuh manusia, mempunyai sifat penyembuhan dan pencegahan.

Jenis teh bervariasi mengikut teknologi penyediaannya; mereka dibahagikan kepada: teh panjang (hitam, hijau, kuning, merah); ditekan; diekstrak (sekejap); berbutir, dibungkus (teh dibungkus dalam beg untuk pembuatan satu kali); berperisa, berjubin (ditekan).

Teh panjang hitam

Teh hitam teh panjang diperoleh dari daun hijau, yang sedikit kering, dikeringkan, mengalami fermentasi bergulir, pengeringan, penyortiran dan pembungkusan.

Ketika layu, kadar kelembapan menurun hingga 60%, komposisi bahan aromatik berubah, jumlah zat ekstraktif meningkat, dan format teh tertentu terbentuk.

Pemintalan daun layu dilakukan untuk memusnahkan selnya. Semakin baik daunnya dipintal, semakin banyak jus yang dilepaskan dari sel, teh diperoleh dengan rasa yang lebih tinggi..

Hasil penapaian, daunnya menjadi gelap, memperoleh warna coklat dan aroma teh yang menyenangkan.

Setelah fermentasi, teh dikeringkan, kandungan airnya dikurangkan menjadi 4%. Teh kering disusun mengikut ukuran daun teh menjadi besar | (daun) dan kecil.

Teh hijau panjang

Daun teh hijau tidak boleh layu dan fermentasi; dikukus pada suhu tinggi selama 1.5-2 minit. Dalam keadaan ini, enzim cepat musnah dan tidak ada perubahan ketara dalam komposisi kimia teh..

Teh hijau dibezakan dengan infusi yang kurang terang, rasa lebih tart, tanin, klorofil, vitamin dan bahan aktif biologi yang lain diawetkan di dalamnya..

Teh kuning mempunyai infus warna kuning terang dengan warna kemerahan, rasa infus itu menyenangkan, tidak keras, mempunyai rasa ringan. Teh kuning dihasilkan di China. Untuk mendapatkan teh kuning, pucuk muda diambil, terutama tunas di tempat teh. Semua jenis teh kuning hanya berkualiti tinggi. Aroma teh kuning tidak biasa, ini adalah bau ladang yang mekar pada hari yang gerah.

Teh merah hanya dihasilkan di China. Ciri khas teh merah adalah warna merah daun teh kukus di tepinya dan kehijauan di tengahnya. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pada saat memperoleh warna seperti itu, fermentasi daun teh ditangguhkan. Daun teh separuh fermentasi mengekalkan jumlah ekstrak dua kali ganda, jadi lebih berharga untuk rasa teh hitam.

Teh berperisa dihasilkan dari teh hitam panjang, bahan semula jadi dan tiruan digunakan sebagai perisa.

Rasa semula jadi adalah minyak pati, bunga dan bahagian lain dari tanaman aromatik (pudina, melati, mawar, geranium, dll.). Pelbagai jenis: Nikitin Cherry, Nikitin Strawberi, teh Bergamot, dll..

Rasa bergamot diperoleh dari daun pokok sitrus tropika. Teh memperoleh rasa tart dan bau yang tidak biasa, sifat tonik.

Perisa buatan digunakan - pati aromatik sintetik. Kualiti teh dengan aromatik seperti itu lebih rendah.

Teh yang diekstrak (segera) diperoleh dengan mengeringkan ekstrak teh hitam atau hijau. Teh serbuk dihasilkan dalam beg kertas berlamina, sirap - dalam balang kaca, botol.

Teh ditekan dihasilkan dengan menekan sisa pengeluaran teh jinak (serbuk, biji). Teh ini dihasilkan dalam bentuk jubin (hitam dan hijau) dan bata (hijau).

Beg teh - beg teh untuk pembuatan bir tunggal. Kertas penapis untuk beg teh dibuat dari bahan semula jadi. Dalam pembuatan beg teh, daun teh terkecil digunakan, yang diperoleh dengan menghancurkan daun dengan mesin khas. Kantung teh senang dibancuh, dosisnya baik, tetapi beg teh kurang aromatik daripada teh longgar.

Julat: Puteri Nuri, Ceria, Perbualan, Ikatan Brooke, Dilmah, Ahmad Tea London, dll..

Teh komersial biasanya diberi nama mengikut tempat pertumbuhan: Ceylon, Cina, India, Krasnodar, Georgia, dll..

Operasi utama mendapatkan jenis komersial teh panjang di kilang pembungkusan teh:

- menyampaikan teh melalui alat magnet;

- penyediaan campuran mengikut resipi;

- mencampurkan dalam gendang campuran;

Dengan kualiti, teh hitam dan hijau panjang dibahagikan kepada jenis komersial: "Bouquet", unggul, 1st, 2nd dan 3rd (tab.).

Ciri-ciri kualiti varieti komersial teh hitam hitam

Kelas perdagangan teh

Penampilan teh

Warna kepingan rebus

Daun teh digulung dengan baik, tehnya sama rata, homogen

Cerah, telus, kuat

Sejambak penuh, aroma halus yang lembut, rasa yang menyenangkan dengan astringency

Seragam dengan warna coklat muda

Daun teh dipintal dengan baik, sekata

Aroma halus, rasa yang menyenangkan, dengan rasa pedas

Daun teh yang halus, dipintal dengan baik

Kurang terang, telus

Aroma yang cukup halus, rasa yang menyenangkan dengan rasa pedas

Kurang seragam, dengan warna coklat;

Tidak sekata, daun teh tidak cukup dipintal

Aroma yang lebih lemah, tidak sedap

Coklat gelap dengan warna kehijauan

Tidak rata, daun teh digulung dengan teruk

Rasa dan aroma kasar

Nama "baikhovy" berasal dari perkataan Cina "bai-hao", yang bermaksud "bulu mata putih". Ini adalah rambut keperakan yang menutupi teh celup, dan juga bahagian bawah daun muda. Tunas berubah menjadi emas semasa penapaian (petua emas) - petua emas.

Kehadiran "petua emas" dalam teh mencirikan kualitinya yang tinggi.

Pelbagai jenis teh panjang berbeza-beza. Pada bungkusan teh, setelah negara asal, sebutan surat digunakan:

T - "tipe" - tunas dari tempat minum teh, memberikan rasa dan aroma yang halus kepada teh.

F.P. - "Ef-pi" - teh mengandungi daun yang sedikit melengkung.

Daun Panjang - "daun panjang" - teh daun panjang.

F. di akhir - Fannings - "fannings" - teh bijirin halus, berkualiti tinggi, diseduh dengan baik, digunakan untuk beg teh berkualiti premium.

F. pada awalnya - Flowery ("bunga") dari Inggeris. "Bunga" - teh yang dibuat dari daun yang tumbuh di sebelah tunas daun baru; teh mempunyai aroma yang kuat.

P.S. - "pi-es" - teh dari bahagian daun yang paling besar.

F.B.O.GP - "ef-bi-o-pi" - teh daun sederhana yang menggabungkan kekuatan dan aroma yang kuat.

B.R. - "bi-pee" - teh mengandungi banyak urat daun, standard teh daun pecah, mempunyai infus yang lemah.

C.T.S. - "si-ti-si" - teh berbutir disediakan sesuai dengan teknologi dipercepat: "memotong - memecahkan - memutar", di bahagian teh tersebut rasa dan aroma hilang. Infusi cerah.

D. - "beri" - habuk teh; digunakan untuk beg teh berkualiti rendah.

O.R. - "Orange pekoe" - teh dari bahagian atas, daun berair, kaya dengan warna, rasa dan aroma.

Penilaian kualiti, simpanan teh. Kualiti teh terutamanya ditentukan oleh kaedah organoleptik - dengan penampilan atau penuaian teh, rasa, aroma, warna infus, warna daun rebus. Untuk menilai penampilan, sampel sederhana dituangkan ke atas selembar kertas kosong dan secara visual menentukan kumpulan teh (daun atau kecil), tahap keriting daun teh, keseragaman warna, kehadiran batang dan debu teh.

Petunjuk kualiti infus yang paling penting adalah aroma. Bahan aromatik tertumpu pada permukaan infusi, sehingga aroma dirasakan pada 1.5-2 minit pertama setelah pembuatan bir. Kualiti teh dapat dinilai berdasarkan warna daun rebus. Teh hitam panjang berkualiti tinggi mempunyai warna tembaga yang terang. Petunjuk fizikal dan kimia juga diambil kira: kelembapan (tidak lebih dari 8%), kandungan kafein, tanin, denda, serpihan (dari 1 hingga 3%), kekotoran logam-magnetik. Kandungan kulat jamur, rasa dan bau asing tidak dapat diterima dalam teh.

Teh disimpan di bilik kering, berventilasi baik, jauh dari produk berbau tajam, pada suhu 15-20 ° C dan kelembapan relatif tidak lebih dari 70%.

Teh bersifat hygroscopic, mudah menyerap bau dan kehilangan aroma tersendiri. Jangka hayat teh yang dijamin adalah 12 bulan dari tarikh pembungkusan.

Pembungkusan teh sangat penting. Di dalam balang kaca, teh tembikar boleh disimpan lebih lama. Perkara utama ialah udara tidak meresap ke dalamnya..

Teh panjang hitam dan hijau dibungkus dalam pembungkusan separa tegar dan tegar lembut dengan berat antara 25 hingga 250 g.

Minuman teh dibuat dari daun kering blueberry, lingonberry, strawberi, teh willow, dan tanaman lain. Minuman teh tidak mengandungi kafein. Mereka dibebaskan dalam bentuk campuran buah beri (dikupas, digoreng, dihancurkan), tambah esen buah, molase.

Minuman teh dihasilkan dalam briket dengan berat 60, 80, 100 dan 150 g.