Otosklerosis: rawatan, pembedahan, gejala, bentuk


Otosklerosis adalah lesi degeneratif distrofik pada telinga tengah, yang mana fasa pemusnahan (pemusnahan) tisu tulang dan pemendapan garam kalsium berubah, yang membentuk struktur tulang padat baru.

  • Dalam kes ini, gejala otosklerosis tidak selalu: "histologi", yang tidak mempengaruhi tingkap koklea vestibular, terdapat pada 10% populasi,
  • sementara klinikal dikesan sekitar 1%.
  • Sebilangan besar wanita menderita, menurut data asing mereka jatuh sakit 2 kali lebih kerap, menurut data domestik mereka membentuk 70-80% dari semua pesakit.
  • Penyakit ini lebih kerap menyerang orang berusia 15 hingga 45 tahun dan dimanifestasikan oleh pendengaran dua hala (pekak).

Sifat gangguan pendengaran biasanya bersifat konduktif, iaitu, gangguan pendengaran disebabkan oleh gangguan pengaliran suara. Walau bagaimanapun, otosklerosis terdapat pada 1.5-2.3% pesakit dengan pendengaran sensorineural. Pada masa yang sama, bentuk koklea yang disebutnya terungkap: prosesnya mempengaruhi koklea, dan mempengaruhi struktur dalaman labirin, tetapi tidak melanggar mobiliti stapes.

Otosklerosis: punca

Otosklerosis telinga adalah patologi keturunan, gen yang ditularkan secara autosomal dominan (sifat autosomal yang dominan bermaksud bahawa untuk manifestasi penyakit, cukup mewarisi gen yang cacat dari salah satu ibu bapa dari kedua-dua jantina), tetapi nyata dalam 20-40% kes (fenomena ini disebut penetrasi tidak lengkap).

Diasumsikan bahawa gen ini diaktifkan oleh virus campak, yang protein dan unit strukturnya sering dijumpai dalam fokus otosklerosis. Antibodi terhadap virus dijumpai tidak hanya dalam darah, tetapi juga pada perilymph: cairan yang terdapat di dalam siput. Teori ini juga disokong oleh fakta bahawa kejadian otosklerosis menurun setelah pengenalan vaksinasi campak wajib.

Teori lain menunjukkan bahawa mekanisme autoimun berperanan dalam perkembangan penyakit ini - antibodi terhadap jenis kolagen 2 dan 9 sering dijumpai dalam darah pesakit. Gangguan neuroendokrin subklinikal (tidak mempunyai manifestasi yang jelas) juga penting. Manifestasi pertama penyakit ini biasanya berlaku dengan latar belakang perubahan hormon yang cepat: akil baligh, kehamilan, permulaan menopaus.

Pengelasan

Dengan bentuk otosklerosis:

  • bentuk timpani otosklerosis - pengaliran bunyi tulang dikurangkan tidak lebih dari 20 dB);
  • bentuk campuran I: 20 - 30 dB;
  • bentuk campuran II: oleh 30 - 50 dB;
  • bentuk koklea - pengaliran tulang lebih daripada 50 dB di bawah normal.

Dengan lokasi fokus otosklerosis:

  • fenestral (perubahan sempadan tetingkap koklea vestibular);
  • koklea (kapsul siput terjejas);
  • bercampur.

Mengikut peringkat proses:

  • aktif (otospongy, fokus fibro-vaskular): di lokasi otosklerosis, tulang spongy yang belum matang yang meresap dengan kapal terbentuk;
  • tidak aktif (sclerotic) - tulang matang padat sclerosed terbentuk.

Mengikut kadar perkembangan:

  • bentuk perlahan: kehilangan pendengaran sehingga hilangnya kemampuan berkomunikasi berkembang 9-10 tahun;
  • bentuk fulminan: pekak hampir lengkap berkembang dalam beberapa bulan kerana penglibatan struktur telinga dalam dalam proses;
  • bentuk berlarutan: penyakit ini muncul pada usia tua.

Gambar klinikal

Penyakit ini sering muncul pada wanita muda. Lebih-lebih lagi, lebih awal penyakit ini bermula, semakin aktif ia berkembang. Kehamilan dengan otosklerosis boleh menjadi faktor pencetus, menyebabkan gejala pertama, dan memperburuk keadaan, mempercepat kehilangan pendengaran..

Keluhan pertama bahawa pesakit hadir adalah kehilangan pendengaran "tanpa sebab", biasanya di kedua telinga (kehilangan pendengaran sepihak berlaku pada sekitar 30% kes). Tetapi walaupun dengan pendengaran dua hala, pesakit mungkin mengadu kehilangan pendengaran satu sisi: prosesnya berjalan secara asimetris, dan secara subyektif "normal" akan dianggap sebagai telinga pendengaran yang lebih baik, walaupun kita tidak lagi membicarakan norma.

Pertama, frekuensi rendah "hilang": menjadi lebih sukar untuk memahami pertuturan lelaki. Kemudian kehilangan pendengaran meluas ke frekuensi tinggi. Tetapi prosesnya tidak sampai tuli sepenuhnya: pesakit mendengar ucapannya sendiri walaupun pada peringkat akhir penyakit ini. Tanda-tanda ciri otosklerosis: dalam persekitaran yang bising, persepsi pertuturan bertambah baik, bertambah buruk ketika mengunyah dan menelan, perhatian yang kuat, perbualan serentak beberapa orang.

Simptom lain yang biasa: tinnitus frekuensi rendah atau sederhana. Secara subyektif, ia digambarkan sebagai bunyi air jatuh, gemerisik daun, gemerisik ombak, dengung wayar. Sangat sukar bagi pesakit untuk bertoleransi, sering mengganggu tidur, malah kes bunuh diri dengan alasan ini dijelaskan. Keamatan kebisingan biasanya berterusan, tetapi ia boleh meningkat setelah pengambilan alkohol, senaman, tekanan, terlalu banyak kerja. Malangnya, ini adalah gejala yang paling sukar, tanpa mengira bagaimana otosklerosis dirawat: pada banyak pesakit, tinnitus berlanjutan selepas pembedahan.

Dalam kira-kira seperempat kes, gejala otosklerosis ini disertai dengan pening dan ketidakseimbangan yang disebabkan oleh peningkatan tekanan di dalam labirin. Biasanya pening kedudukan: berlaku dengan giliran tertentu, kecondongan kepala, perubahan kedudukan badan yang cepat.

Diagnostik

Kriteria diagnostik utama untuk otosklerosis:

  • kehilangan pendengaran konduktif dua hala;
  • patensi normal tiub pendengaran;
  • keadaan normal gendang telinga;
  • sejarah keluarga.

Pada audiogram dengan bentuk otosklerosis timpani dan campuran, gangguan pendengaran konduktif atau campuran ditentukan. Selalunya terdapat "gigi Carhart" - dalam julat 2 - 3 kHz, petunjuk lengkung tulang merosot sebanyak 5 - 15 dB. Audiometri pertuturan - 100% kefahaman pertuturan.

Dalam otosklerosis koklea, gangguan pendengaran biasanya sensineural atau bercampur, dengan dominasi persepsi suara yang terganggu. Audiogram tanpa jurang udara-tulang. Dengan bentuk ini, membezakan otosklerosis dari patologi lain memungkinkan:

  • sejarah keluarga;
  • kehilangan pendengaran sensorineural dua hala simetrik;
  • kebolehfahaman pertuturan yang baik, yang tidak tipikal untuk bentuk kehilangan pendengaran sensorineural yang lain;
  • permulaan penyakit pada usia yang agak muda;
  • perkembangan gangguan pendengaran tanpa sebab yang jelas.
  • perubahan pada CT (demineralisasi kapsul labirin).

Dengan timpanometri (mengukur mobiliti membran timpani), hasilnya berada dalam had normal, tanpa mengira bentuk otosklerosis.

Satu-satunya kaedah objektif untuk mengesahkan diagnosis adalah tomografi yang dikira tulang temporal dengan ketebalan potongan 0,5 - 0,6 mm. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengenal pasti penyetempatan dan kelaziman fokus, serta tahap aktiviti proses tersebut.

  • pengurangan ketumpatan kapsul siput;
  • sanggur lebih tebal daripada 0.6 mm;
  • bahagian anterior pangkal stape menebal (memperoleh bentuk segitiga).

Di samping itu, CT membolehkan anda mengesan ciri struktur tulang temporal, yang mungkin penting semasa merancang rawatan..

Terapi konservatif

Rawatan otosklerosis tanpa pembedahan ditunjukkan untuk pesakit dengan bentuk aktif atau dengan bentuk koklea. Terapi bertujuan untuk melambatkan aktiviti proses, mencegah kehilangan pendengaran sensorineural. Ubat itu digunakan:

  • bifosfonat: ubat yang menghalang aktiviti osteoklas (sel yang memusnahkan tisu tulang) - Ksidofon, Fossamax, Fosavance;
  • natrium fluorida - ion fluorida mengurangkan penyerapan tulang (resorpsi);
  • sediaan kalsium;
  • alfaclcidol - pendahulu vitamin D3, yang mengatur metabolisme mineral dan merangsang sintesis protein matriks tulang - kerangka protein tulang.

Terapi ubat dijalankan dalam jangka masa tiga bulan dengan rehat tiga bulan. Pada mulanya, sekurang-kurangnya dua kursus dirancang. Sebagai rawatan otosklerosis bebas, terapi konservatif jarang digunakan. Ia tidak memulihkan pendengaran, tetapi membolehkan anda mencegah gangguan pendengaran dengan menghentikan pertumbuhan fokus otosklerosis, yang sangat penting dalam fasa aktifnya, ketika operasi tidak dianjurkan kerana kemungkinan reossification (pengulangan osifikasi).

Pembedahan

Operasi untuk otosklerosis disebut stapedoplasty. Ini adalah campur tangan mikro bedah yang memulihkan penghantaran suara di sepanjang rantai ossikular. Biasanya, dalam kes ini, tapak kaki dari cetakan itu dikeluarkan sepenuhnya dan diganti dengan prostesis, atau (jika dipasang dengan kuat di tulang sklerotik) lubang digerudi di dalamnya, di mana piston dimasukkan, disambungkan ke rantai ossikular. Campur tangan dilakukan baik di bawah anestesia umum dan di bawah anestesia tempatan, pilihan anestesia tetap bersama doktor.

Petunjuk untuk pembedahan:

  • aduan kehilangan pendengaran dan tinitus;
  • kehilangan pendengaran konduktif atau campuran, jurang udara tulang pada audiogram tidak kurang dari 30 dB;
  • membran timpani tidak berlubang;
  • otosklerosis tidak aktif.
  • fasa aktif proses otosklerotik;
  • telinga di mana operasi dirancang adalah satu-satunya pendengaran.

Intervensi untuk jangkitan telinga luar atau tengah dan jangkitan somatik (ARVI, herpes, tuberkulosis, sifilis, dll.) Adalah kontraindikasi ketat.

Keadaan umum pesakit (kekurangan kardiovaskular dan patologi serupa) juga boleh menjadi kontraindikasi terhadap pembedahan otosklerosis telinga. Sekiranya stapedoplasti tidak dapat dilakukan kerana adanya kontraindikasi, kemungkinan pembetulan dibatasi oleh alat pendengaran.

Terdapat beberapa pilihan untuk stapedoplasti, tetapi tidak ada yang menjamin pemulihan pendengaran 100%: 10% mengalami kehilangan pendengaran konduktif pasca operasi, 3,5 - 5,9% - sensorineural, 0,9 - 2% - pekak.

Sekiranya operasi tidak dilakukan dengan anestesia, pesakit merasakan peningkatan pendengaran yang sudah ada di meja operasi. Selepas itu, tampon diletakkan di saluran telinga, dan secara subyektif, pendengaran kembali ke tahap sebelumnya - tetapi hanya kerana telinga "terpasang".

  • Hari pertama selepas stapoplasti, pesakit mesti berbaring di sebelah yang tidak beroperasi, bangun, dan tidak boleh memusingkan badannya. Kali pertama anda bangun dari tidur tidak lebih awal dari sehari selepas operasi berakhir.
  • Pada hari kedua selepas operasi, anda boleh duduk dan berjalan dengan berhati-hati. Terdapat kemungkinan pening yang tinggi, jadi lebih baik bergerak di sepanjang dinding, penyokong.
  • Pada hari keempat, pembalut diubah.
  • Selepas seminggu, angkat tampon.
  • Biasanya keluar dari hospital selepas 7-10 hari.

Sangat penting untuk tidur di sisi "sihat" selama sebulan selepas operasi. Selama ini anda tidak boleh:

  • biarkan air masuk ke telinga (kepala saya, saluran telinga mesti ditutup dengan kapas kapas minyak);
  • menggelengkan kepala, menundukkan kepala;
  • jatuh sakit dengan jangkitan virus pernafasan akut dan selesema, jika tidak mungkin untuk melindungi diri anda, anda tidak perlu meniup hidung;
  • sebarang getaran dan gegaran umumnya dikontraindikasikan;

2 bulan selepas operasi, anda tidak boleh menaiki kereta bawah tanah.

3 bulan selepas operasi, anda tidak boleh:

  • berat angkat (melebihi 10 kg);
  • untuk berlari dan melompat;
  • terbang dengan kapal terbang;
  • skydive;

Selama ini, pastikan untuk mengelakkan suara kuat. Sekiranya berisik di tempat kerja, lindungi telinga yang dikendalikan dengan penutup telinga atau gunakan penutup telinga khas. Penyumbat telinga sangat berguna pada hari cuti (bunga api, piroteknik, muzik kuat).

Menyelam dilarang seumur hidup Pendengaran stabil rata-rata 3 bulan setelah operasi, jadi tidak masuk akal untuk fokus pada audiogram yang akan dilakukan semasa keluar. Audiogram yang diambil 3 dan 6 bulan selepas operasi akan lebih menunjukkan..

Pada mulanya, semua bunyi akan kelihatan sangat kuat dan kuat. Maka dunia di sekitar anda akan menjadi kurang kuat - tetapi ini tidak bermaksud kemerosotan, ini adalah tanda bahawa alat pendengaran telah menyesuaikan diri selepas pembedahan.

Otosklerosis telinga: apa itu dan bagaimana menyembuhkannya?

Otosklerosis adalah penyakit yang disebabkan oleh adanya patologi di labirin tulang, akibatnya pangkal stape sering terpaku di tingkap ruang depan.

Menurut statistik, 1% penduduk menderita otosklerosis, di mana sekitar 80% adalah wanita.

Tanda-tanda otosklerosis paling kerap muncul pada usia 25-30 tahun.

Biasanya berkembang secara beransur-ansur, mempengaruhi satu telinga terlebih dahulu. Selepas beberapa bulan, dan mungkin bertahun-tahun, telinga kedua terjejas. Sebagai peraturan, penyakit ini adalah proses dua hala..

Semasa kehamilan, gejala otosklerosis menjadi lebih ketara, dan jika pada kehamilan pertama kemerosotan berlaku pada 30% wanita, maka pada kehamilan ketiga - dalam 80%.

Sebab-sebab perkembangan patologi

Sehingga kini, tidak mustahil untuk menentukan penyebab utama otosklerosis hingga akhir..

Namun, tidak ada keraguan bahawa otosklerosis telinga adalah penyakit genetik. Pakar sering melihat penyakit ini pada semua ahli keluarga..

Memandangkan fakta bahawa penyakit ini berkembang semasa kehamilan, para doktor menyimpulkan bahawa penyakit ini mempunyai kaitan langsung dengan perubahan endokrin dan metabolik dalam tubuh wanita. Mereka juga percaya bahawa penyebab otosklerosis adalah penyakit berjangkit, terutama campak..

Faktor-faktor risiko

  • bekerja di bilik yang sangat bising
  • Penyakit Paget (gangguan kerangka di mana satu atau lebih tulang terjejas)
  • penyakit telinga tengah kronik
  • anomali pendengaran

Klasifikasi penyakit

Terdapat tiga jenis:

  1. Otoslerosis timpani. Hanya pengaliran bunyi yang dilanggar. Bentuk penyakit ini mempunyai prognosis yang paling baik. Rawatan pembedahan otosklerosis membawa kepada pemulihan pendengaran sepenuhnya.
  2. Otosklerosis koklea. Dicirikan oleh pelanggaran ketara terhadap fungsi telinga yang memahami suara. Pembedahan tidak menghasilkan pemulihan pendengaran yang mencukupi untuk komunikasi.
  3. Otoslerosis bercampur. Kehilangan pendengaran berlaku disebabkan oleh pengaliran suara dan disebabkan oleh persepsi bunyi. Rawatan pembedahan mengembalikan pendengaran hanya ke tahap pengaliran tulang.

Penyakit ini juga dibahagikan mengikut kadar perkembangan:

  1. cepat mengalir
  2. lambat berkembang
  3. agak stabil (sekejap-sekejap)

Otosklerosis cepat sering berlaku pada kanak-kanak, dan hubungan telah terjalin antara usia kanak-kanak dan tahap aktiviti proses: semakin muda anak, semakin aktif prosesnya berkembang.

Bentuk otosklerosis yang cepat ditunjukkan pada orang dengan penyebab keturunan penyakit ini.

Manifestasi klinikal penyakit ini

Kursus otosklerosis boleh dibahagikan kepada 3 peringkat:

  • awal
  • tahap gejala yang teruk
  • peringkat terminal

25-30 tahun adalah usia pengesanan penyakit yang paling biasa. Kanak-kanak jatuh sakit dengan otosklerosis lebih jarang. Pada usia 40 tahun, penyakit ini mencapai tahap maksimum. Dengan latar belakang kehamilan, penyusuan dan pengguguran, proses otosklerosis dipercepat.

Biasanya, pada peringkat awal penyakit ini, tidak ada gejala, tetapi perubahan sudah terjadi pada tisu tulang labirin. Tempoh ini biasanya berlangsung 2-3 tahun. Dalam kes ini, pesakit hanya dapat melihat sedikit tinnitus, dan sedikit pendengaran hanya dapat dikesan dengan audiometri.

Gejala utama penyakit ini

  1. Kehilangan pendengaran yang progresif, biasanya dua hala. Pertama, satu telinga terjejas, persepsi nada rendah menurun. Setelah beberapa lama, pendengaran mula merosot di telinga kedua. Pesakit sukar menerima bukan sahaja nada rendah, tetapi juga nada tinggi.
  2. Bunyi di telinga. Ia boleh di satu telinga atau dua. Keterukan bunyi tidak bergantung pada tahap kehilangan pendengaran.
  3. Sakit telinga. Tidak stabil, berlaku hanya dalam tempoh pemburukan otosklerosis. Dilokalisasikan di kawasan belakang telinga. Biasanya, selepas sakit, terdapat kehilangan pendengaran yang lebih sengit..
  4. Pening. Ia jarang berlaku, mempunyai intensiti rendah. Dengan serangan pening yang lebih kuat, etiologi kehilangan pendengaran yang berbeza harus diasumsikan..

Diagnostik

Ahli otolaringologi mendengar keluhan pesakit. Seterusnya, dia memeriksa telinga (otoskopi) untuk menjelaskan diagnosis.

Penting untuk mencari pakar yang baik kerana sukar untuk membezakan otosklerosis dengan penyakit lain di telinga tengah dan dalam.

Semasa otoskopi, perubahan yang menjadi ciri otosklerosis dapat dikesan: ketiadaan lilin telinga, kekeringan dan atrofi saluran pendengaran luaran. Membran timpani biasanya utuh.

Juga, pakar otolaringologi boleh menggunakan kaedah penyelidikan tambahan:

  • Audiometri. Kaedah ini digunakan untuk mengukur ketajaman pendengaran dan menentukan kepekaannya terhadap gelombang bunyi dengan frekuensi yang berbeza. Pesakit memakai fon kepala, di mana isyarat dengan jumlah yang berbeza diberikan secara berkala. Sebaik sahaja seseorang mendengar isyarat, dia menekan butang isyarat. Berdasarkan tindak balas, audiogram dibuat untuk otosklerosis. Jadi, dengan bentuk timpani, kurva pengaliran udara jenis menaik dicatat pada audiogram, sementara kurva konduksi tulang adalah normal. Dalam bentuk koklea, lengkung konduksi udara dan tulang menurun dengan jurang minimum di antara keduanya..
  • Kajian Tuning Fork. Menentukan konduksi suara yang meningkat atau normal melalui tisu, dengan penurunan konduksi melalui udara.
  • Kajian ambang kepekaan terhadap ultrasound
  • Pengukuran impedans akustik. Kajian mengenai perubahan rintangan struktur telinga luar dan tengah yang disebabkan oleh bunyi kuat dilakukan.
  • X-ray tulang tengkorak. Kawasan pemadatan corak tulang vestibule dan kapsul saluran separuh bulatan dijumpai dengan pneumatisasi proses mastoid yang jelas.
  • Mengira tomografi tengkorak. Kaedah ini adalah yang paling tepat, ia membantu menentukan penyetempatan fokus otosklerosis dan tahap perkembangannya..

Rawatan

Rawatan konservatif tidak berkesan. Ia dapat membantu mengurangkan tinnitus, meningkatkan nada badan, memperbaiki keadaan umum pesakit, tetapi tidak menghentikan prosesnya.

Terapi konservatif digunakan untuk otosklerosis koklea dan campuran. Gunakan kaedah untuk melambatkan pertumbuhan aktiviti fokus otosklerotik. Mereka mengesyorkan diet tanaman tenusu, melarang tinggal di tepi laut (lebih baik di gunung atau padang rumput).

Tetapkan vitamin B, vitamin E dalam bentuk pil. Untuk mengatur metabolisme kalsium dan fosfor, persiapan kalsium dan fosforus diresepkan oleh mulut, serta ubat untuk mengurangkan tinitus.

Tempoh terapi adalah dari 3 hingga 6 bulan setiap tahun. Dalam kebanyakan kes rawatan otosklerosis tanpa pembedahan, sayangnya, anda tidak dapat melakukannya.

Inti operasi untuk otosklerosis dikurangkan kepada pemulihan mobiliti sanggur di tingkap bujur. Keberkesanan rawatan pembedahan agak tinggi pada bentuk timpani penyakit ini..

Kriteria utama untuk menentukan indikasi operasi pada sanggur adalah: cadangan koklea, keadaan alat reseptor koklea, aktiviti dan kelaziman proses patologi.

Operasi yang dilakukan untuk otosklerosis disebut stapedoplasty piston dan stapedotomi. Inti dari operasi adalah untuk mengganti sebahagian daripada sanggur dengan prostesis. Dalam beberapa kes, stapes dikeluarkan sepenuhnya dan prostesis diletakkan. Operasi dilakukan terlebih dahulu pada satu telinga (cacat pendengaran), dan setelah hanya enam bulan, operasi pada telinga kedua adalah mungkin sekiranya tidak ada komplikasi selepas operasi pertama.

Selepas operasi, anda tidak boleh berbaring di telinga yang sakit selama dua hari. Aktiviti fizikal dilarang, serta penerbangan dengan kapal terbang.

Peningkatan pendengaran biasanya berlaku kira-kira 10 hari selepas pembedahan.

Juga, pakar bedah kadang-kadang melakukan operasi yang disebut mobilisasi pengaduk. Kembalikan mobiliti sanggur dengan melepaskannya dari lekatan tulang, yang melumpuhkannya.

Operasi fenestrasi labirin mungkin diperlukan, di mana tetingkap baru dibuat di dinding ruang labirin.

Operasi untuk menggerakkan sanggur dan mengetuk labirin mempunyai kesan jangka pendek. Selepas operasi, kesannya hanya berlangsung beberapa tahun, selepas itu gangguan pendengaran berlaku.

Sekiranya operasi dilakukan dengan betul, maka komplikasi tidak boleh terjadi, tetapi ada kemungkinan:

  • Meningitis
  • Labirinitis
  • Bunyi di telinga
  • Sakit telinga
  • Media otitis akut
  • Pening
  • Kehilangan pendengaran sensorineural

Sekiranya mustahil untuk melakukan operasi dengan otosklerosis, pesakit diberi alat pendengaran.

Gejala otosklerosis telinga, rawatan dengan dan tanpa pembedahan, ubat-ubatan rakyat, ramalan

Dengan otosklerosis telinga pada pesakit, ukuran kapsul tulang labirin telinga meningkat, kerana pergerakan tulang di telinga merosot. Pada orang dengan patologi seperti itu, pendengaran merosot beberapa kali dan sensasi menyakitkan muncul di saluran telinga. Apabila gejala otosklerosis pertama muncul, lebih baik mengunjungi doktor yang akan memberikan rawatan yang berkesan.

Apa itu otosklerosis

Otosklerosis adalah penyakit di mana kapsul pendengaran rosak di labirin telinga. Mengingat ciri khas patologi, harus dikatakan bahawa setelah bermulanya penyakit, tulang yang dijangkiti digantikan oleh tulang spongy. Selalunya, fokus otosklerosis terletak berhampiran rongga telinga dalam dan salurannya.

Terdapat dua peringkat utama penyakit yang dihadapi pesakit. Pada mulanya, orang menunjukkan tanda-tanda tahap histologi. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, penyakit ini memasuki tahap klinikal, yang dicirikan oleh gejala yang lebih jelas..

Pada peringkat awal, patologi tidak menampakkan diri dengan cara apa pun, sehingga banyak yang bahkan tidak menyedari bahawa mereka mengalami otosklerosis. Lama kelamaan, keradangan merebak ke ligamen annular, kerana pendengaran pesakit secara beransur-ansur merosot. Juga, kerana perkembangan cepat penyakit pada orang, sifat gangguan pendengaran berubah, yang menyebabkan tinitus dan manifestasi tanda-tanda kehilangan pendengaran.

Otosklerosis tidak dianggap sebagai patologi biasa, kerana ia hanya muncul pada satu peratus populasi dunia. Lebih-lebih lagi, ia paling kerap berkembang pada remaja dan orang berusia 20-30 tahun. Di kalangan pesara, otosklerosis jarang berlaku. Kanak-kanak dan remaja tidak bertolak ansur dengan penyakit ini, jadi mereka mungkin mengalami komplikasi. Sebilangan pesakit mengadu getaran pada rongga telinga dan kehilangan pendengaran separa.

Faktor penyebab dan predisposisi

Terdapat beberapa sebab dan faktor utama yang menyumbang kepada perkembangan otosklerosis pada manusia..

Keturunan

Terdapat kes-kes apabila patologi berkembang kerana faktor keturunan. Bukan rahsia lagi bahawa kemungkinan beberapa penyakit telinga meningkat jika seseorang dari saudara terdekat sakit dengan mereka. Dalam 40-45% kes, otosklerosis muncul tepat untuk sebab ini..

Penyakit berjangkit

Sebilangan orang mengalami masalah pendengaran setelah mengalami jangkitan serius. Selalunya, tanda-tanda patologi muncul pada pesakit yang belum pulih sepenuhnya dari campak.

Faktor endokrin

Gejala otosklerosis sering mula muncul setelah berakhirnya fasa aktif baligh. Anda juga dapat melihat bahawa orang mengadu tentang permulaan penyakit selepas melahirkan anak, semasa kitaran haid dan pada peringkat awal kehamilan. Pada masa yang sama, kajian banyak saintis berulang kali mengesahkan bahawa dengan kehamilan berikutnya, masalah pendengaran bertambah buruk..

Juga, kemungkinan otosklerosis meningkat 2-3 kali jika seseorang mempunyai neoplasma pada kelenjar tiroid.

Trauma

Bukan hanya kecederaan mekanikal, tetapi juga akustik menyumbang kepada perkembangan masalah pendengaran. Penyakit ini lebih sering dijumpai pada orang yang harus menghabiskan banyak masa di bilik yang bising..

Faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan otosklerosis termasuk jantina seseorang. Dalam 80% kes, penyakit ini berkembang pada kanak-kanak perempuan dan hanya pada 20% kes - pada lelaki.

Pengelasan penyakit

Terdapat beberapa klasifikasi penyakit ini, yang mesti dibiasakan sebelumnya..

Dengan bentuk otosklerosis

Terdapat tiga bentuk utama penyakit ini, masing-masing mempunyai ciri tersendiri..

Bentuk konduktif

Beberapa pesakit berhadapan dengan patologi konduktif. Dengan perkembangan penyakit ini pada orang, pendengaran suara mereka meningkat dan bunyi di telinga muncul. Juga terdapat masalah dengan persepsi bunyi ambien..

Kokurikulum

Kepelbagaian penyakit koklea dianggap berbahaya, kerana kerana itu, pengaliran bunyi menurun lebih dari 35 dB. Hanya campur tangan pembedahan yang dapat membantu mengatasi penyakit seperti ini, yang akan membantu mengembalikan tahap pengaliran bunyi secara separa..

Bercampur

Bentuk penyakit ini berbeza dengan yang lain hanya pada tahap gangguan pendengaran. Dalam kes ini, kekonduksian bunyi dikurangkan sebanyak 40-45 dB.

Dengan lokasi foci

Patologi dikelaskan mengikut lokasi fokus keradangan. Terdapat tiga jenis penyakit:

  • Fenestral. Ia dianggap sebagai jenis otosklerosis yang paling mudah, kerana selepas rawatan pembedahan, kebarangkalian pemulihan pendengaran lengkap melebihi 90%. Fokus perubahan patologi terletak berhampiran labirin telinga.
  • Kokurikulum. Bentuk yang lebih berbahaya, walaupun pembedahan tidak selalu membantu memulihkan pendengaran. Kapsul siput rosak pada penderita penyakit koklea.
  • Bercampur. Lesi terletak di kapsul dan di labirin pendengaran pesakit.

Mengikut peringkat penyakit

Mengikut tahap perkembangan gejala penyakit, jenis berikut dibezakan:

  • Perlahan. Pada pesakit, tulang matang yang padat muncul di lokasi lesi, yang menyebabkan pendengaran merosot.
  • Aktif. Dalam kes ini, kerana otosklerosis, tulang rawan mula terbentuk di saluran telinga..

Dengan kadar perkembangan

Terdapat dua bentuk otosklerosis, yang berbeza dalam kadar perkembangannya:

  • Cepat. Ini adalah jenis patologi yang paling berbahaya, kerana kerana itu, kehilangan pendengaran lengkap berlaku dalam 1-2 bulan..
  • Perlahan. Penyakit perlahan-lahan dicirikan oleh kemerosotan pendengaran secara beransur-ansur, yang akan menyebabkan pekak setelah 5-7 tahun.

Gejala penyakit

Dianjurkan agar anda membiasakan diri dengan tanda-tanda khas otosklerosis terlebih dahulu untuk mengenal pasti tepat pada masanya..

Bunyi telinga

Gejala pertama yang muncul pada kebanyakan pesakit adalah kebisingan latar belakang. Pada mulanya, ia hampir tidak dapat dilihat, sehingga banyak yang tidak memperhatikannya. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, intensitasnya meningkat, kerana persepsi pesakit terhadap bunyi bertambah buruk..

Pening

Pening sering berlaku selepas kehilangan pendengaran. Walau bagaimanapun, kadang-kadang gejala ini tidak dikaitkan dengan tanda-tanda lain dan muncul dengan sendirinya. Ciri pening dengan otosklerosis adalah bahawa mereka meningkat semasa berjalan atau pergerakan kepala secara tiba-tiba.

Sakit telinga

Sebilangan besar pesakit mengadu sakit di saluran telinga. Pada waktu malam, rasa sakit mungkin meningkat beberapa kali dan memancar ke bahagian temporal kepala. Lama kelamaan, intensiti kesakitan meningkat, menyebabkan migrain. Kesakitan telinga yang sering meningkat menunjukkan perkembangan kehilangan pendengaran.

Rasa sesak di saluran telinga

Kesesakan di saluran telinga berkembang secara beransur-ansur. Pada mulanya, gejala muncul hanya di satu telinga dan hanya selepas 5-8 hari ia muncul di kedua telinga. Namun, ada kalanya perasaan kesesakan tidak meluas ke telinga kedua..

Oleh kerana kesesakan telinga, pesakit merasakan nada rendah menjadi lebih teruk, oleh itu mereka sukar membezakan pertuturan lelaki. Sekiranya otosklerosis tidak dirawat, persepsi orang itu bukan sahaja nada suara yang rendah, tetapi juga akan merosot..

Diagnosis penyakit

Untuk menentukan diagnosis yang tepat, anda mesti menghubungi pakar otolaryngologi, kerana dialah yang menangani penyakit telinga. Apabila diagnosis dikenal pasti, pelbagai prosedur diagnostik dilakukan untuk membantu menentukan penyebab gangguan pendengaran. Kaedah diagnostik yang paling biasa termasuk:

  • Otoskopi. Prosedur ini dilakukan untuk pemeriksaan visual saluran pendengaran, yang membolehkan anda menentukan keadaan membran mukus dan mengenal pasti pengumpulan sulfur. Otoskopi juga dilakukan untuk memastikan kulit berwarna merah di telinga. Sekiranya semasa prosedur itu, tempat Schwartz dikesan, maka otosklerosis kemungkinan besar akan disahkan..
  • Audiometri. Kaedah diagnostik ini digunakan untuk mengenal pasti sebarang masalah dengan persepsi pertuturan. Untuk audiometri, garpu penala digunakan, dengan pertolongan yang ditentukan tahap kekonduksian bunyi. Hasil yang diperoleh akan memungkinkan bukan hanya untuk mengesahkan otosklerosis, tetapi juga untuk menentukan bentuknya. Juga, prosedur ini dilakukan untuk membezakan patologi dari bentuk neuritis koklea. Untuk ini, audiometri dengan ultrasound dilakukan. Pada orang dengan neuritis, persepsi ultrasound merosot beberapa kali.
  • CT tengkorak. Tomografi dilakukan untuk menentukan lokasi fokus penyakit dengan tepat dan untuk mendedahkan sejauh mana penyebaran proses keradangan.
  • X-ray. Doktor memerintahkan sinar-X untuk mencari perubahan pada tulang organ pendengaran.

Rawatan Otosklerosis

Sangat mustahak untuk menjalani terapi otosklerosis untuk mengelakkan komplikasi masalah pendengaran. Rawatan patologi dijalankan menggunakan empat kaedah utama.

Rawatan konservatif

Dengan rawatan penyakit yang konservatif, pelbagai ubat digunakan, termasuk kalsium, bromin, fluorin dan fosfor. Semua komponen ini menguatkan tisu tulang dan meningkatkan metabolisme. Juga, pakar otolaryngologi menasihatkan untuk dirawat dengan ubat-ubatan yang mengandungi vitamin kumpulan A, E dan B.

Anda perlu menjalani rawatan konservatif tidak lebih dari tiga bulan. Sekiranya selama ini tidak mungkin untuk menyingkirkan gejala penyakit ini, anda harus menggunakan campur tangan pembedahan.

Pembedahan

Untuk kemungkinan pembetulan saluran telinga dan peningkatan pendengaran, pembedahan pengaduk dilakukan. Semasa prosedur ini, stape dibebaskan sepenuhnya dari semua pertumbuhan tulang rawan yang muncul akibat otosklerosis. Selepas operasi, pengaliran suara akan meningkat dan stape akan dapat bergerak normal kembali..

Stapedektomi

Kaedah biasa untuk menghilangkan tanda-tanda penyakit ini termasuk stapedektomi, di mana pakar bedah melakukan prostetik pada stapes. Operasi dijalankan secara beransur-ansur, dalam beberapa tahap. Pertama, prosedur dilakukan pada satu telinga, dan selepas 4-5 bulan - di sebelah yang lain.

Ubat-ubatan rakyat

Pencinta ubat alternatif lebih suka merawat otosklerosis dengan kaedah alternatif. Di antara kaedah perubatan tradisional yang berkesan, terdapat ubat-ubatan yang dibuat dari:

  • Calendula dan garis-garis. Untuk menyediakan rebusan, tanaman dicampurkan dalam jumlah yang sama dan diisi dengan air. Kemudian campuran dengan ramuan direbus selama 20 minit dan berkeras selama 24 jam. Kaldu diminum setiap hari, 20 ml.
  • Angelica. Untuk menyediakan ubat, 10 gram akar tanaman dituangkan dengan satu liter air dan rebus. Kemudian cecair disuntik selama 3-4 jam, selepas itu anda boleh meminumnya.

Apa yang tidak boleh dilakukan sekiranya berlaku penyakit

Sebilangan orang yang menderita otosklerosis tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan penyakit ini. Tidak disarankan untuk dirawat dengan ubat-ubatan dengan hormon, kerana ia adalah kontraindikasi. Orang tidak boleh makan makanan berlemak yang memberi kesan negatif kepada kesihatan. Pakar menasihati orang dengan otosklerosis untuk makan lebih banyak keju, ikan dan daging babi tanpa lemak.

Buah-buahan dengan sayur-sayuran, yang mengandungi banyak vitamin, juga dianggap berguna..

Kemungkinan komplikasi

Komplikasi utama dan paling berbahaya dianggap sebagai kehilangan pendengaran yang lengkap, yang boleh muncul jika pesakit tidak sembuh pada waktunya. Pekak berbahaya kerana membawa kepada gangguan sosial orang, kerana mereka tidak lagi dapat berkomunikasi sepenuhnya.

Juga, penyakit ini membawa kepada kemunculan gangguan mental dan neurologi. Orang menjadi lebih mudah marah dan tidak terkawal kerana migrain berterusan dan sakit telinga. Ada kalanya komplikasi muncul selepas rawatan pembedahan. Kadang-kadang selepas pembedahan, orang mengadu memerah di telinga, kesemutan di membran telinga dan pening.

Untuk mengelakkan penampilan dan perkembangan akibat otosklerosis, perlu berjumpa doktor tepat pada masanya dan terlibat dalam rawatan..

Ramalan

Dengan rawatan penyakit yang tepat pada masanya, kebanyakan pesakit memulihkan pendengaran. Orang yang menjalani pembedahan tepat pada masanya memulihkan kekonduksian suara dan persepsi frekuensi bunyi rendah dan tinggi.

Pencegahan

Adalah mustahak untuk menangani pencegahan otosklerosis untuk mengelakkan masalah pendengaran. Mematuhi gaya hidup sihat dianggap sebagai langkah pencegahan utama penyakit ini. Ahli otolaryngologi mengesyorkan pergi ke gim dengan kerap dan bersenam. Ia juga sangat penting untuk menghabiskan banyak masa di luar dan di alam semula jadi. Dianjurkan untuk menghabiskan sekurang-kurangnya tiga jam berjalan kaki setiap hari.

Anda tidak boleh menggunakan pantai untuk berjalan-jalan, kerana penyamakan yang berpanjangan dikontraindikasikan untuk orang dengan kecenderungan untuk otosklerosis..

Diet yang diformulasikan dengan betul akan membantu mencegah perkembangan otosklerosis. Setiap hari tubuh manusia memerlukan vitamin, jadi hidangan sayur dan salad harus ditambahkan ke dalam diet. Buah-buahan segar juga akan membantu menghilangkan kekurangan vitamin..

Selalunya gejala otosklerosis muncul setelah seseorang mengalami otitis media. Oleh itu, perlu segera mengatasi semua selsema, kerana otitis media dapat dijangkiti. Untuk pencegahan, doktor mengesyorkan mendapatkan vaksin terhadap campak, yang sering menyebabkan munculnya komplikasi otosklerotik..

Kesimpulannya

Otosklerosis telinga adalah patologi berbahaya yang menyebabkan kehilangan pendengaran sepenuhnya. Orang yang tidak pernah mengalami penyakit seperti itu sebelumnya harus membiasakan diri dengan ciri-ciri dan gambaran kaedah rawatan utama. Adalah lebih baik untuk mengkaji cadangan pencegahan penyakit terlebih dahulu untuk melindungi diri anda dari komplikasi otosklerotik dan masalah pendengaran yang lain..

Otosklerosis: apa itu, apakah tanda-tanda penyakit dan taktik rawatan

Terdapat banyak penyakit yang menyumbang kepada kehilangan organ pendengaran fungsi normalnya dan menyebabkan penampilan pekak, salah satunya adalah otosklerosis (otospongiosis).

Apa itu otosklerosis? Ini adalah keadaan patologi yang menyebabkan pekak progresif dan dilokalisasi di telinga tengah atau dalam. Ia dicirikan oleh kehilangan keanjalan tisu lembut dan pembentukan struktur tulang di dalamnya. Akibatnya, organ pendengaran secara beransur-ansur kehilangan kemampuannya untuk menghantar getaran suara secara kualitatif dari jabatan ke jabatan. Kekuatan pergerakan ini dikurangkan dengan ketara, yang tercermin dalam dorongan saraf yang dihantar dari koklea ke otak..

Kira-kira 1-2% orang menderita otospongiosis, di mana hanya 10% yang memperhatikan tahap awal perkembangan pendengaran.

Untuk mengekalkan fungsi organ pendengaran sebanyak mungkin dan menghentikan perkembangan penyakit ini, penting untuk mendiagnosis patologi tepat pada masanya untuk gejala tertentu dan berjumpa doktor..

  1. Penyebab otosklerosis
  2. Gejala otosklerosis
  3. Bentuk otosklerosis
  4. Jenis konduktif
  5. Jenis koklea
  6. Ciri diagnostik
  7. Rawatan
  8. Jenis operasi
  9. Langkah pencegahan

Penyebab otosklerosis

Pelbagai faktor dapat memprovokasi pertumbuhan pembentukan tulang di telinga tengah dan dalam. Pakar mengenal pasti beberapa sebab biasa yang menyebabkan otosklerosis bermula:

  1. Keturunan. Oleh kerana pembahagian dan pertumbuhan sel tulang dalam tisu lembut bersifat patologi, para penyelidik cenderung untuk mempercayai bahawa faktor keturunan adalah penyebab kekurangan tisu penghubung. Sebagai peraturan, pesakit yang didiagnosis dengan otosklerosis telinga menderita penyakit bersamaan dengan etiologi yang serupa: kelemahan alat artikular, disfungsi tiroid, dll. Dalam 40% kes, penampilan neoplasma di rongga telinga adalah penyakit "keluarga".
  2. Jangkitan. Penyakit berjangkit boleh memprovokasi perkembangan otosklerosis pada orang yang rentan tuli secara genetik. Selalunya, patologi didiagnosis selepas campak..
  3. Jantina. Dalam kajian, ditentukan bahawa turun naik hormon dapat memprovokasi pertumbuhan sel tulang, ini menjelaskan peratusan tinggi kolosal (80%) wanita di antara jumlah pesakit. Selalunya, otosklerosis didiagnosis selepas perubahan endokrin dalam badan - permulaan atau akhir akil baligh, haid pertama, kehamilan, kelahiran anak, menopaus dan tumor kelenjar endokrin.
  4. Acutrauma. Trauma akustik boleh menyebabkan otosklerosis. Pertumbuhan sel-sel tulang dalam tisu lembut diperhatikan baik selepas pendedahan bunyi jangka pendek dan sebagai akibat pengaruh kebisingan jangka panjang pada organ pendengaran.
  5. Gangguan peredaran darah. Fungsi telinga dalaman secara langsung bergantung kepada seberapa baik pemakanan dibekalkan ke organ pendengaran. Sekiranya aliran darah pembuluh kecil terganggu pada pesakit, tisu tidak menerima bahan yang diperlukan untuk berfungsi normal, dan proses patologi dipicu di dalamnya..
  6. Proses keradangan. Otosklerosis boleh dipicu oleh proses keradangan kronik yang berpanjangan pada organ pendengaran. Kesan patologi bakteria pada tisu membawa kepada pembentukan parut dan kekacauan tisu penghubung.

Gejala otosklerosis

Perkembangan penyakit ini boleh menyebabkan hilangnya fungsi organ pendengaran, sebab itulah pentingnya mendiagnosis dan mula merawat otosklerosis tepat pada masanya di bawah pengawasan ahli otolaryngologi.

Apa simptom dan rawatan untuk otosklerosis? Penyakit ini disertai oleh gejala berikut:

  • Tinitus latar belakang yang diucapkan;
  • pening dengan putaran kepala yang tajam;
  • pening dan muntah;
  • kesakitan yang semakin meningkat di belakang auricle pada proses mastoid;
  • perasaan kesesakan di saluran telinga, yang menjadikannya sukar untuk mendengar bunyi secara normal;
  • persepsi bunyi tinggi bertambah buruk apabila tidak dapat mendengar bunyi frekuensi rendah;
  • nampaknya pesakit bahawa dia mula mendengar dengan lebih baik ketika membuat persekitaran latar belakang yang bising (Willis paracusis);
  • pendengaran terasa terganggu ketika tisu lembut bergerak, misalnya, ketika mengunyah atau berjalan (paracusis Weber) kerana kerengsaan oleh getaran pada koklea telinga dalam;
  • bukan sahaja rendah, tetapi juga nada tinggi tidak lagi dirasakan;
  • tanda-tanda sindrom neurasthenic diperhatikan - sakit kepala, apatis, insomnia pada waktu malam dengan mengantuk pada waktu siang, penurunan perhatian dan ingatan.

Tanda-tanda yang disenaraikan muncul secara beransur-ansur dan, ketika otosklerosis berlangsung, gejala meningkat. Keadaan patologi dapat dilihat pada dua telinga sekaligus, atau boleh berkembang secara tidak simetri.

Bentuk otosklerosis

Pakar mengklasifikasikan penyakit ini kepada 3 jenis, bergantung pada jenis gangguan suara.

Jenis konduktif

Dengan jenis otosklerosis konduktif, semasa diagnosis, hanya pelanggaran kekonduksian suara organ pendengaran yang diperhatikan. Semasa kajian audiometrik, pakar akan mengenal pasti kesukaran dalam penghantaran getaran suara di udara, sementara tulang tetap dalam batas normal.

Jenis penyakit ini dianggap paling baik; rawatan dan campur tangan pembedahan tepat pada masanya dapat memulihkan pendengaran pesakit sepenuhnya..

Jenis koklea

Dengan otosklerosis koklea, fungsi pendengaran suara telinga terganggu dengan lebih kuat berbanding dengan yang konduktif. Dalam kes ini, getaran hampir tidak melalui bahagian organ pendengaran, baik melalui udara dan melalui tisu tulang. Prognosis untuk rawatan penyakit ini mengecewakan - walaupun selepas pembedahan, kualiti pendengaran hampir mustahil untuk dipulihkan ke tahap yang diperlukan untuk komunikasi pesakit normal.

Setiap jenis yang dijelaskan dapat berkembang dengan cara yang berbeza. Terdapat kes-kes penyakit yang tiba-tiba, dan otosklerosis sementara, dan perkembangan patologi yang perlahan dan berlanjutan selama beberapa dekad.

Ciri diagnostik

Untuk mendiagnosis otosklerosis, pakar menggunakan pelbagai kajian khusus:

  1. Perkara pertama yang dilakukan oleh pakar otolaryngologi telinga anda adalah dengan otoskopi. Kaedah diagnostik sedemikian membantu melihat tanda-tanda khas otosklerosis - ketiadaan lilin telinga, kekeringan patologi saluran telinga dan kehilangan kepekaan terhadapnya. Gejala ini disebut sebagai "Holmgren triad".
  2. Kemudian, jika disyaki otosklerosis, ENT akan merujuk anda ke audiometri. Teknik ini membantu menilai kualiti pengaliran bunyi udara dan tulang..
  3. Pada pemeriksaan ultrasound, otosklerosis dibezakan dari neuritis koklea, yang serupa dalam simtomatologi. Dengan penyakit yang terakhir, kekonduksian tisu gelombang ultrasound terganggu dengan ketara.
  4. Kehadiran dan ukuran neoplasma tulang pada tisu lembut membantu menentukan sinar-X tengkorak, tetapi CT dianggap sebagai kaedah yang paling bermaklumat - dalam kajian ini, pakar dapat melihat dengan jelas fokus otosklerosis secara langsung.
  5. Untuk menilai perkembangan proses patologi, fungsi vestibular diuji: vestibulometry, otolithometry dan stabilography.

Semasa diagnosis, pakar otolaringologi akan memastikan bahawa gangguan pendengaran disebabkan oleh otosklerosis dan akan menilai tahap perkembangan patologi dan jenisnya. Berdasarkan data yang diperoleh, pakar akan menyusun program terapi yang harus menghentikan perkembangan penyakit dan, jika mungkin, mengembalikan fungsi mereka ke telinga..

Rawatan

Taktik merawat otosklerosis secara langsung bergantung kepada jenis penyakit dan tahapnya. Pakar akan menyusun program terapi patologi yang komprehensif, yang merangkumi:

  • Kompleks vitamin antioksidan;
  • kompleks mineral yang mengandungi fosforus, bromida dan fluorida;
  • ubat-ubatan yang membantu mengatur metabolisme kalsium dan mencegah mineral daripada disimpan dalam tisu.

Dinamika positif dalam rawatan sebarang jenis otosklerosis diperhatikan selepas menjalani fisioterapi. Sebagai peraturan, pakar menetapkan elektroforesis di kawasan proses mastoid dan darsonvalization.

Sebagai tambahan, pakar otolaryngologi mengesyorkan agar anda mengikuti diet khas yang membantu meningkatkan pengambilan unsur-unsur yang diperlukan ke dalam badan. Jadi, produk tenusu dan ikan adalah sumber fosfor yang kaya, dan kekacang menyediakan sel dengan bromin.

Oleh kerana pengambilan vitamin D membantu penyerapan kalsium dan mendorong pertumbuhan tulang, ia harus dibatasi. Untuk melakukan ini, anda perlu memilih ikan rendah lemak untuk diet anda, mengecualikan hati, telur dan mentega dari diet, dan juga mengelakkan terdedah kepada sinar matahari..

Jenis operasi

Sekiranya rawatan otosklerosis tidak menghentikan perkembangan penyakit ini atau pakar otolaryngologi menganggap bahawa terapi konservatif tidak berkesan, dia akan memutuskan perlunya pembedahan.

Pesakit dengan otosklerosis koklea hanya ditunjukkan rawatan konservatif tanpa pembedahan, kerana, sayangnya, tidak akan membantu, dan tidak praktikal untuk melaksanakannya. Dalam kes sedemikian, ahli otolaryngologi dapat membantu memulihkan pendengaran dengan alat pendengaran..

Campur tangan pembedahan untuk otosklerosis berfungsi untuk mengembalikan kualiti penghantaran getaran suara di bahagian tengah organ pendengaran. Untuk ini, dua jenis operasi digunakan, yang, bagaimanapun, mempunyai kesan positif yang agak pendek (3-5 tahun)..

  1. Mobilisasi sanggur. Semasa operasi di rongga timpani, pakar bedah secara mekanis melonggarkan stapes, mengembalikannya ke mobiliti bekas.
  2. Fenestrasi. Inti dari operasi ini adalah untuk mengatur lubang melalui dasar sanggur atau labirin untuk meningkatkan pergerakan osikel pendengaran dan penghantaran suara.

Operasi bedah moden dapat meningkatkan jangka masa kesan positif operasi dengan menggunakan kaedah pembedahan baru. Semasa stapedoplasti, sanggur yang rosak dikeluarkan, dan prostesis dipasang di tempatnya, yang berjaya melaksanakan fungsi tulang pendengaran.

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat untuk penyakit serius seperti itu sama sekali tidak akan membantu memperbaiki keadaan pesakit. Sebarang rawatan di rumah untuk otosklerosis harus dibincangkan dengan pakar otolaryngolog..

Langkah pencegahan

Untuk mengelakkan perkembangan otosklerosis dan melihat tanda-tanda patologi yang baru bermula, perlu mengikuti langkah pencegahan:

  • Mengubati penyakit radang organ ENT yang tepat pada masanya dan berkesan;
  • lawati ahli otolaringologi setiap tahun, dan jika terdapat riwayat keluarga otosklerosis - dua kali setahun;
  • mematuhi diet yang sihat, sambil mengurangkan jumlah makanan yang mengandungi vitamin D dalam diet;
  • elakkan cahaya matahari langsung, pakai pakaian lengan panjang ketika berada di luar rumah dan jangan mengunjungi solarium;
  • ketika bekerja di tempat yang bising atau di tempat dengan suara dan getaran yang cukup kuat, gunakan pelindung telinga.

Otosklerosis

Otosklerosis - pertumbuhan tisu tulang yang tidak normal di telinga tengah.

Penyakit ini berkembang pada orang muda dan pertengahan umur dan selalu menyebabkan masalah pendengaran. Lebih kerap mempengaruhi wanita (sekitar 70%).

Rawat penyakit ini secara pembedahan.

Faktor predisposisi

Penyakit ini biasa berlaku (sekitar 1% penduduknya sakit). Prosesnya berkembang pada usia 25-35 tahun. Pada wanita, otosklerosis terbentuk dalam tempoh perubahan hormon dalam badan (haid, kehamilan, menopaus, dll.).

Penyebab penyakit ini tidak dapat diketahui sepenuhnya..

Adalah dipercayai bahawa perkembangan otosklerosis disebabkan oleh:

  • kecenderungan genetik (penyakit ini diwarisi secara autosomal dominan, iaitu dari kedua-dua ibu bapa);
  • mutasi genetik;
  • campak dipindahkan pada masa kanak-kanak;
  • media otitis kronik;
  • Penyakit Paget (keradangan kronik tisu tulang);
  • penyakit endokrin;
  • kecederaan telinga.

Penyakit ini pada mulanya menyerang satu telinga, tetapi secara beransur-ansur prosesnya menjadi dua sisi.

Bagaimana penyakit terbentuk?

Labirin tulang di telinga dalam terbentuk semasa embriogenesis dan tidak mengalami pengoksidaan sekunder.

Semasa otosklerosis, tisu tulang yang berlebihan mula terbentuk, yang memenuhi labirin.

Ini mengurangkan penghantaran suara, kadang-kadang gangguan vestibular dapat terbentuk..

Tisu tulang patologi boleh terbentuk di mana-mana bahagian telinga dalam: pada malam, di koklea itu sendiri dan di tubulus separuh bulatan.

Bentuk penyakit

Terdapat beberapa jenis otosklerosis:

  • konduktif - pengaliran gelombang bunyi menderita. Jenis otosklerosis yang paling mudah, boleh dilakukan pembetulan pembedahan. Terdapat kemungkinan pemulihan pendengaran sepenuhnya;
  • bercampur - bukan sahaja pengaliran bunyi menurun, tetapi juga kemampuan untuk menganalisisnya. Hanya boleh memulihkan pendengaran sebahagian;
  • koklea - persepsi suara disekat sepenuhnya. Rawatan pembedahan praktikal tidak berkesan.

Mengikut kepantasan perjalanan penyakit ini, otosklerosis lambat, spasmodik dan cepat dibezakan.

Gambaran klinikal penyakit ini

Otosklerosis berlaku dengan tempoh eksaserbasi dan pengampunan.

Pada masa ini, tisu tulang patologi sudah berkembang di labirin, tetapi orang itu tidak menyedari adanya manifestasi.

Hanya sebilangan pesakit yang melaporkan kehilangan pendengaran minimum dan tinnitus yang jarang berlaku.

Tempoh ini boleh berlangsung selama beberapa tahun..

Peringkat seterusnya mempunyai klinik yang cergas.

  • Kehilangan pendengaran - kehilangan pendengaran berlaku secara beransur-ansur. Pada mulanya, pesakit mula merasakan suara rendah (lelaki). Maka perkara yang sama berlaku dengan yang tinggi. Di tengah-tengah penyakit itu, seseorang tidak lagi dapat mendengar ucapan berbisik. Terdapat beberapa gejala patologi yang membantu mendiagnosis penyakit ini:
    • paracusis Vilizia - fenomena peningkatan pendengaran dalam keadaan bunyi dan kejutan luaran (jalan, bunyi industri, menunggang kereta api atau kereta bawah tanah);
    • Paracusis Weber - keupayaan untuk melihat pertuturan menurun ketika berjalan, mengunyah, dll;
  • Tinnitus berlaku pada 70% pesakit. Ia tidak penting, seperti gemerisik rumput. Ia dipercayai disebabkan oleh gangguan peredaran darah;
  • Kesakitan telinga muncul semasa eksaserbasi. Ia menekan dan meletup. Biasanya, sindrom kesakitan diikuti dengan kehilangan pendengaran yang lain;
  • Pening jarang berlaku. Biasanya gejala ini tidak sengit. Sekiranya pening teruk, anda harus memikirkan sebab lain untuk pendengaran;
  • Neurasthenia - timbul dari penurunan kualiti hidup. Kehilangan pendengaran dengan otosklerosis menghalang orang yang sakit untuk berkomunikasi secara normal dengan orang lain. Dalam beberapa kes, pesakit terpaksa menukar pekerjaan, melepaskan hobi. Ini membawa kepada apatis, insomnia, dan gangguan kemurungan yang lain. Pesakit seperti itu memerlukan bantuan ahli psikologi..

Sejumlah gejala seperti itu dibenarkan untuk mengesyaki perkembangan otosklerosis. Sekiranya aduan muncul, anda perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis.

Foto hasil pemeriksaan untuk otosklerosis:

Diagnosis penyakit

Otosklerosis dirawat dan didiagnosis oleh ahli otorhinolaryngolog.

Pemeriksaan mandatori untuk otosklerosis merangkumi otoskopi (pemeriksaan telinga dengan otoskop), mikrootoskopi dan audiometri (pengukuran ketajaman pendengaran).

Apabila otoskopi menunjukkan bahawa telinga tidak tersumbat dengan palam belerang, kulit saluran telinga kering, ia mengalami atrofi, kepekaannya berkurang.

Audiometri ultrabunyi membantu membezakan antara otosklerosis dan neuritis koklea. Dengan otosklerosis, keupayaan untuk melihat ultrasound tidak terganggu.

Selain itu, CT atau sinar-X tengkorak dilakukan. Kajian ini membolehkan anda mengenal pasti fokus osifikasi di labirin.

Diagnosis pembezaan otosklerosis dilakukan dengan otitis media, neuritis koklea, palam sulfur, otitis externa, tumor telinga, labirinitis, dll..

Cara menyembuhkan kerosakan pada telinga dalam?

Otosklerosis dirawat dengan dua cara: pembedahan (stapedoplasti, mobilisasi sanggur, fenestrasi labirin) dan pembetulan pendengaran dengan alat pendengaran.

Stapedoplasti

Ini adalah pembedahan pengaduk di bawah anestesia tempatan. Kaki stape dikeluarkan dan diganti dengan prostesis khas yang berfungsi seperti piston. Untuk pembuatan prostesis, tisu pesakit dengan otosklerosis atau bahan asing (titanium, Teflon dan juga seramik) digunakan.

Operasi ini memberikan hasil yang baik, kerana mengembalikan pergerakan ossikel pendengaran..

Kesan positif tidak ada hanya pada 1% pesakit yang dikendalikan.

Sekiranya operasi pada satu telinga berjaya, telinga yang lain dapat dikendalikan tidak lebih awal dari enam bulan kemudian.

Tetapi tidak setiap pesakit dengan otosklerosis dapat melakukan pembedahan plastik. Terdapat kontraindikasi:

  • bunyi di telinga;
  • pening;
  • keadaan pesakit yang serius;
  • pemburukan otosklerosis.

Selepas pembedahan plastik, komplikasi mungkin timbul:

  • trauma pada cabang saraf muka (kelumpuhan otot muka);
  • tempoh selepas operasi yang teruk (muntah, pening);
  • pecah membran timpani;
  • kecederaan labirin;
  • keradangan telinga dalam;
  • otoliquorrhea yang banyak;
  • pekak lengkap.

Fenestrasi labirin

Ia dilakukan di bawah anestesia umum (lebih jarang tempatan) menggunakan mikroskop khas. Inti operasi adalah pembentukan tetingkap bujur baru yang menuju ke telinga dalam. Biasanya ia dilakukan di kanal separuh bulatan lateral. Baru-baru ini, operasi seperti ini sangat jarang dilakukan..

Menggerakkan gangguan

Operasi untuk mengembalikan mobiliti sanggur. Tulang pendengaran dikeluarkan dari lekatan tulang, mengembalikan pergerakannya. Rawatan jenis ini memberi kesan sementara, setelah beberapa tahun kehilangan pendengaran kembali lagi. Operasi kini tidak dijalankan secara praktikal.

Ramalan

Satu-satunya cara untuk memulihkan pendengaran adalah dengan memutuskan operasi atau menggunakan prostesis pendengaran.

Walaupun begitu, kesan rawatan mungkin sementara..