Skurvi: Gejala dan Rawatan Kekurangan Vitamin C (Asid askorbik)

Scurvy pernah dianggap sebagai "penyakit pelaut" kerana fakta bahawa pelaut hanya makan makanan dalam tin.

Tetapi sekarang ini kekurangan vitamin (kekurangan vitamin lengkap) atau hipovitaminosis (kekurangan separa) asid askorbik boleh berlaku dalam situasi seperti ini:

  • kehamilan;
  • penyusuan;
  • penyakit berjangkit.

Faktanya adalah bahawa rawatan penyakit berjangkit, serta kehamilan dan penyusuan, memerlukan peningkatan jumlah vitamin C.

Tanda-tanda kudis

Sekiranya kekurangan vitamin C dalam badan, pendarahan mula muncul kerana kerapuhan kapilari dan disebabkan oleh kebolehtelapan kapilari.

Thrombopenia ditambahkan pada tanda..

Penurunan proses oksidatif menyebabkan penghentian pertumbuhan dan gangguan kardiovaskular..

Kekurangan asid askorbik menyebabkan penurunan jumlah antibodi dalam darah dan, dengan itu, keupayaan pertahanan badan menurun (imuniti semakin lemah).

Gejala biasa

Pesakit mempunyai simptom umum berikut:

  • menurunkan tekanan darah (hipotensi);
  • takikardia;
  • mengantuk;
  • anemia;
  • suhu subfebril;
  • anoreksia;
  • asthenia mendalam.

Berdarah

Scurvy dicirikan oleh gingivitis berdarah..

Penggunaan makanan menjadi tidak dapat ditanggung kerana manifestasi seperti itu:

  • sakit di mulut;
  • gusi bengkak;
  • nekrosis gusi;
  • kehilangan gigi.

Pendarahan di kawasan lain badan juga mungkin berlaku, yang menyukarkan perjalanan penyakit ini:

  • kulit:
    • hematoma;
    • purpura;
    • ecchymosis.
  • jenis lain:
    • enterorrhagia;
    • metrorrhagia;
    • hematuria;
    • mimisan (epistaksis).

Diagnosis skurvi

Diagnostik tidak begitu sukar. Penting untuk mengkaji sejarah dan manifestasi pelbagai pendarahan dan gejala umum yang lain..

Pemeriksaan klinikal menunjukkan anemia dengan trombositopenia. Walaupun pendarahan dan pembekuan mungkin normal, gejala Konchalovsky-Rumpel-Leede (gejala "tourniquet") dilihat pada 90% kes.

Evolusi penyakit

Hypovitaminosis C adalah penyakit yang dapat dipulihkan, tetapi bentuk kekurangan vitamin yang tidak dapat dirawat boleh membawa maut kerana komplikasi hemoragik (di jantung atau di otak) atau disebabkan oleh jangkitan.

Rawatan kudis

Rawatan penyakit kudis (bergantung pada tahap penyakit) boleh dilakukan dengan makanan (buah sitrus dan sayur-sayuran segar) atau dengan mengambil vitamin C secara lisan atau sebagai suntikan (sekitar 100-1000 mg / hari).

Pencegahan penyakit kudis

Untuk mengelakkan evolusi penyakit, disarankan untuk mengambil vitamin C dengan alasan makanan tambahan untuk kekurangan vitamin atau hipovitaminosis, serta dalam kasus penyakit berjangkit.

Seperti yang telah kita bincangkan di atas, pemakanan adalah faktor utama untuk mencegah penyakit kudis..

Skurvi: akibat buruk dari kekurangan vitamin C

Scurvy (dari bahasa Latin - "scorbutus" - hangus) berlaku apabila terdapat kekurangan vitamin C di dalam badan. Penyakit ini mula dikenali oleh sains beberapa abad yang lalu. Ia menyerang pelaut dan penduduk wilayah utara yang sejuk, yang tidak berpeluang untuk mengambil asid askorbik dalam makanan setiap hari. Penyebab penyakit yang biasa, misalnya, di atas kapal, adalah kekurangan bekalan bawang dan sitrus di atas kapal. Sekiranya berenang berlangsung lebih dari satu bulan, kekurangan vitamin C berakhir dengan kematian..

Pelaut terkenal James Cook memasukkan sejarah memerangi kudis, memaksa kru kapalnya meminum bir cemara, makan sauerkraut dan, dalam kes yang melampau, kentang mentah untuk mengisi simpanan asid askorbik..

Punca berlakunya

Penyakit ini disertai dengan pemusnahan tisu tulang dan tulang rawan - dari gigi hingga tulang tubulus ke saraf tunjang.

Skurvi berlaku apabila terdapat kekurangan vitamin C, atau asid askorbik, yang:

  • Terlibat secara langsung dalam penghasilan protein kolagen. Kolagen, seterusnya, membran sel dan dinding vaskular, bertanggungjawab untuk kekuatan tisu penghubung, yang sangat penting bagi organisma muda yang sedang berkembang.
  • Bertanggungjawab untuk pengangkutan glukosa.
  • Terlibat secara langsung dalam penghasilan serotonin, yang melindungi kita dari keadaan apatis dan kemurungan.
  • Merangsang kerja mikroflora usus, memastikan penyerapan vitamin dan unsur mikro yang normal.

Skurvi boleh berkembang tanpa mengira usia, dengan latar belakang kekurangan vitamin umum - dengan diet yang tidak seimbang, puasa yang berpanjangan, kekurangan zat makanan atau gangguan pada mukosa usus. Terdapat kemungkinan besar bahawa penyakit ini akan berkembang pada orang yang kekurangan vitamin D dan kelompok B - riket dan anemia folik sering bersamaan dengan penyakit kudis.

Gejala

Tanda-tanda pertama skurvi muncul dalam tiga bulan kekurangan asid askorbik. Gejala termasuk kelemahan, pening, mudah keletihan, mudah marah, mengantuk, dan sakit pada otot kaki dan sendi. Walau bagaimanapun, tanda-tanda yang sama ini dapat menunjukkan sejumlah penyakit lain, oleh itu, untuk diagnosis yang jelas, masih disyorkan untuk berjumpa doktor.

Gejala yang lebih biasa termasuk gusi berdarah, lebam ungu gelap di bawah kulit di bahagian tubuh yang berlainan, sakit semasa mengunyah, peningkatan air liur, pucat atau kebiruan membran mukus, najis lemah, dan dehidrasi.

Pada peringkat akhir, jika tidak ada rawatan yang tepat, kekurangan vitamin C menyebabkan pendarahan dalaman pada organ, kegagalan buah pinggang dan paru-paru, dan bahkan kematian..

Rawatan

Oleh kerana penyakit kudis berkembang dengan kekurangan vitamin C, kaedah rawatan utama adalah diet pesakit. Makanan hariannya harus mengandungi makanan dengan peningkatan jumlah asid askorbik - sayur-sayuran, sayur-sayuran segar dan buah-buahan, buah beri dan jus agar kandungannya kembali normal.

Gusi pendarahan dirawat dengan suntikan vitamin C. Untuk meredakan keradangan di rongga mulut, bilas dengan larutan mangan, hidrogen peroksida, dan larutan retinol berminyak (vitamin A) diresepkan..

Untuk rawatan pergerakan sendi yang terhad, fisioterapi adalah wajib: terapi senaman, pembungkus lumpur terapi, urut, perairan mineral. Sekiranya anemia didiagnosis, kompleks zat besi dan cyanocobalamin juga diresepkan.

Komplikasi penyakit kudis

Menangguhkan rawatan penyakit kudis boleh menyebabkan jangkitan sekunder pada rongga mulut, disertai dengan bau yang menyakitkan, luka pada gusi dan kehilangan gigi sehingga mereka jatuh.

Pesakit dengan kekurangan vitamin C, mempunyai warna kulit kekuningan-kekuningan, kulit kepala bergelombang, bergerak sangat perlahan kerana sakit teruk pada sendi dan otot.

Skurvi menyebabkan gangguan pencernaan, menghalang kerja perut dan usus, akibatnya tubuh tidak menghasilkan jumlah enzim yang diperlukan. Kerja jantung juga mengalami kekurangan vitamin C - tekanan menurun, nadi meningkat, kegagalan jantung mungkin muncul.

Pencegahan

Untuk pencegahan penyakit kudis, pertama sekali, perlu mengikuti diet pelindung, tanpa mogok makan dan pemotongan jumlah sayur-sayuran dan buah-buahan yang tajam. Musim penyakit ini adalah November-April, jadi anda perlu memantau berapa banyak vitamin C yang diterima oleh badan anda secara kuantitatif.

Jangan lupa bahawa vitamin tidak terkumpul di dalam badan, tetapi diserap dalam jumlah kecil pada waktu siang, oleh itu, anda perlu mengambil makanan yang mengandungi vitamin C setiap hari.

Bagi kanak-kanak, pengambilan vitamin C harian adalah 30 mg, dan untuk orang dewasa - 75-90 mg. Sekiranya atas sebab tertentu anda tidak dapat mengonsumsi norma harian asid askorbik, masuk akal untuk membeli kompleks multivitamin yang melindungi tubuh daripada kekurangan asid askorbik dan menyokong sintesis kolagen dan serotonin.

Senarai sumber semula jadi asid askorbik:

  • Buah sitrus - lemon, jeruk, pomelo, gula-gula, jeruk keprok.
  • Hijau - daun pinggul mawar, bayam, sorrel, pisang, bawang putih liar.
  • Sayuran - bawang, bawang putih, sauerkraut, paprika, brokoli.
  • Beri - raspberi, pinggul mawar, cranberry, buckthorn laut, kismis merah dan hitam, lingonberi, gooseberry.

Seperti penyakit musiman yang lain, kudis dapat dicegah lebih awal. Sekiranya anda menyedari bahawa mukosa gusi telah mulai berdarah, terasa sakit untuk mengunyah, dan secara umum anda merasa lemah, pening, dan menjadi cepat letih - lebih baik segera meningkatkan bahagian makanan yang mengandungi vitamin C dalam makanan anda.

Sifat vitamin C. Kekurangan asid askorbik. Skurvi

Sifat vitamin C, sumber vitamin C. Apakah kekurangan vitamin C. Apa itu kudis

Apa itu vitamin C, atau asid askorbik

Vitamin C, atau asid askorbik, adalah vitamin yang paling mudah didapati dan biasa dijumpai. Ia dijumpai pada tahun 1928, tetapi orang-orang pernah mengetahuinya sebelumnya, tetapi tidak memahami sepenuhnya khasiatnya. Pada masa ini, kelebihan vitamin C banyak diperkatakan, ia membawa manfaat hampir kepada tubuh berbanding jenis vitamin lain. Vitamin C yang mencukupi dapat memanjangkan usia dan meningkatkan imuniti. Penyelidikan mengesahkan bahawa orang yang mengambil sekitar 300 mg vitamin C setiap hari hidup lebih lama. Ahli kimia pemenang Nobel Linus Pauling mengembangkan teori bahawa kebanyakan penyakit manusia disebabkan oleh kekurangan vitamin C. Paulus menyatakan bahawa pengambilan asid askorbik setiap hari memanjangkan usia 12-18 tahun. Saintis itu sendiri mengambil sejumlah besar vitamin ini setiap hari dan hidup hingga 93 tahun.

Pengambilan makanan yang rendah yang mengandungi vitamin C menyebabkan perkembangan kekurangan asid askorbik, keadaan serius yang membawa kepada penyakit serius seperti kudis. Vitamin C sangat penting untuk penghasilan kolagen, hormon, dan neurotransmitter. Kekurangan boleh merangkumi kelemahan badan atau gejala spesifik lain seperti lebam, kesukaran menyembuhkan luka, atau kelainan lain.

Sumber vitamin C semula jadi

Vitamin C terutamanya diperoleh dari makanan tumbuhan. Terdapat banyak sumber herba yang mengandungi asid askorbik. Ini termasuk sayur-sayuran, buah beri, dan tanaman seperti lada, acerola, ceri Surinam, pinggul mawar, mawar Sudan, semua buah sitrus, termasuk lemon, jeruk, jeruk keprok, dan limau gedang. Rekod kandungan asam askorbat juga lobak, kubis Brussels, kembang kol, kubis putih, serta bayam, epal, pisang, semangka, tembikai. Mengandungi asid askorbik dan wortel, pir, betik, blueberry, currants, saderi, anggur.

Bawang putih, barli, buah ara, kacang, chicory, cranberry, kentang, alpukat, kacang soya, delima, kelapa adalah sumber asid askorbik yang kaya dengan semula jadi..

Sebagai tambahan kepada makanan berasaskan tumbuhan, seseorang dapat memperoleh vitamin C dari makanan tambahan. Jenis utama asid askorbik dalam makanan tambahan adalah: tablet, tablet effervescent, kapsul, bentuk vitamin yang cair.

Apakah kekurangan vitamin C?

Kekurangan atau ketiadaan vitamin C dalam tubuh berlaku kerana kekurangan jumlah vitamin C yang mencukupi dalam diet harian. Seiring berjalannya waktu, kekurangan vitamin C menyebabkan fakta bahawa tubuh tidak dapat membentuk jumlah kolagen yang diperlukan. Pelanggaran ini menyebabkan peningkatan kerapuhan dan penurunan keanjalan banyak jenis tisu, pemulihan badan setelah penyakit melambat. Kekurangan (kronik) kekurangan / kekurangan asid askorbik selama kira-kira tiga bulan atau lebih boleh menyebabkan penyakit yang dikenali sebagai kudis.

Apa itu skurvi?

Scurvy (atau berkabung) adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C yang berterusan di dalam badan. Nama "scurvy" berasal dari perkataan Latin, untuk pertama kalinya penyakit ini dijelaskan pada zaman Mesir kuno dan Yunani. Puncak kudis jatuh pada abad 16-18, pada masa inilah perikanan laut dan pelayaran laut panjang dikembangkan untuk tujuan perdagangan, pembajakan dan penemuan tanah baru. Pelaut yang tidak mendapat cukup vitamin C meninggal akibat penyakit yang dahsyat, yang, seperti yang diketahui sekarang, adalah penyakit kudis. Tanda-tanda utama penyakit ini adalah: anemia, keletihan, perkembangan kelemahan, bengkak atau pembengkakan beberapa bahagian badan, serta ulserasi gusi dan kehilangan gigi.

Scurvy sangat jarang berlaku di dunia moden..

Tubuh manusia tidak dapat mensintesis vitamin C, yang diperlukan untuk pengeluaran kolagen dan penyerapan zat besi. Orang perlu mendapatkannya dari sumber luaran, iaitu dari buah-buahan, sayur-sayuran, herba, beri dan buah-buahan. Kekurangan vitamin C sangat berbahaya bagi janin. Wanita hamil yang kekurangan asid askorbik dapat melahirkan anak dengan kecacatan otak, menurut penyelidikan oleh saintis di University of Copenhagen.

Penyebab kekurangan asid askorbik dan penyebab kudis

Punca kekurangan asid askorbik

Sebab utama mengapa kekurangan vitamin C berkembang adalah kekurangan unsur ini dalam diet. Dengan mengambil minuman dan makanan yang mengandungi asid askorbik, seseorang mendapat pengambilan vitamin C setiap hari, tetapi bahan ini tidak dapat disimpan oleh tubuh untuk digunakan di masa depan, oleh itu, terdapat tanda-tanda kekurangan seperti itu pada orang yang makan sedikit makanan mentah, secara praktiknya tidak memakan sayur-sayuran dan buah-buahan, dan asap.

Merokok adalah faktor utama kerana vitamin C yang diperoleh daripada makanan bahkan tidak mempunyai masa untuk diserap. Memerangi tar toksik yang terkandung dalam rokok, tubuh menghabiskan semua simpanan asid askorbik yang dapat digunakan untuk menjaga kekebalan tubuh. Inilah sebabnya mengapa orang yang merokok cenderung jatuh sakit, menderita bronkitis yang berlarutan, batuk lebih lama dan kelihatan lebih teruk..

Sebab lain untuk mengurangkan jumlah asid askorbik adalah penyerapan makanan yang kurang baik yang diterima oleh tubuh. Proses ini sukar dikawal, terutama ketika mengalami gangguan kongenital metabolik. Sekiranya sejumlah besar batu tinja, tinja, lendir, parasit dan racun terkumpul di dalam usus manusia, penyerapan makanan dan penyerapan nutrien oleh usus sangat terhad. Anda boleh mengatasi masalah ini dengan menormalkan diet, membersihkan enema dan memulihkan mikroflora usus.

Satu-satunya penyebab penyakit kudis adalah kekurangan vitamin C atau asid askorbik yang berpanjangan (lebih dari 3 bulan). Apabila kekurangan vitamin C, tubuh tidak dapat menghasilkan kolagen yang mencukupi, yang menyebabkan rambut rapuh, kuku, kulit kering dan masalah kesihatan yang lain. Di negara maju di dunia, walaupun dengan diet yang benar-benar tidak sihat, jumlah vitamin C dalam makanan umumnya sesuai dengan norma..

Faktor-faktor berkaitan yang menyumbang kepada perkembangan skurvi adalah:

  • penderaan alkohol;
  • ketagihan dadah;
  • kekurangan zat makanan;
  • kemurungan teruk;
  • skizofrenia;
  • usia tua;
  • rawatan dengan kesan sampingan seperti muntah dan loya;
  • Penyakit Crohn (gangguan enzim);
  • Anorexia adalah gangguan makan di mana seseorang menjadi sangat prihatin terhadap kenaikan berat badan mereka dan cuba mengawalnya dengan memakan makanan sebanyak mungkin.
  • diet terpencil;
  • merokok;
  • kehamilan dan penyusuan (dengan diet yang buruk).

Gejala kekurangan vitamin C, gejala kudis

Gejala kekurangan vitamin C:

  • keletihan dan kelemahan;
  • sakit otot dan sendi;
  • lebam dan lebam mudah;
  • bintik-bintik yang kelihatan seperti lebam kecil berwarna merah-merah di permukaan kulit.
  • kulit kering;
  • bahagian rambut di hujungnya;
  • bengkak dan perubahan warna pada gusi;
  • pendarahan spontan dari gusi;
  • mimisan;
  • penyembuhan luka yang teruk;
  • pendarahan pada sendi;
  • proses atropik pada tulang;
  • kehilangan gigi;
  • melangsingkan badan.

Sekiranya diagnosis diabaikan dan kekurangan vitamin C tidak diatasi, gejala seperti sesak nafas, demam tinggi dengan demam, dan kejang dapat diharapkan. Pendarahan di dalam otak atau jantung boleh berlaku, oleh itu, kemungkinan kematian adalah mungkin. Bagaimanapun, komplikasi seperti ini sangat jarang berlaku..

Gejala skurvi

Gejala kudis biasanya muncul sekurang-kurangnya tiga bulan setelah orang itu berhenti mendapat cukup vitamin C.

Pada orang dewasa, gejala awal skurvi adalah:

  • rasa letih dan kelemahan yang berterusan;
  • kerengsaan, kemurungan;
  • sakit kaki;
  • kemunculan bintik-bintik merah-biru kecil pada kulit badan.

Bintik-bintik muncul di mana rambut tumbuh dari kulit (di kawasan folikel rambut). Anda sering dapat melihat bintik-bintik seperti itu di bahagian tulang kering. Rambut di permukaan kulit yang terjejas mudah dikeluarkan. Tanpa rawatan yang tepat, bintik-bintik dapat tumbuh dalam ukuran dan bergabung menjadi satu tempat yang besar.

Gejala tambahan:

  • gusi bengkak terdedah kepada pendarahan;
  • sakit sendi yang teruk disebabkan oleh pendarahan;
  • dyspnea;
  • kemerahan dan bengkak pada permukaan kulit yang cedera;
  • lebam mudah.

Gejala skurvi pada kanak-kanak:

  • kekurangan selera makan;
  • mudah marah;
  • kenaikan berat badan yang tidak mencukupi;
  • cirit-birit;
  • suhu tinggi (demam) dari 38 ° C ke atas.

Apabila penyakit itu berlanjutan, sakit kaki muncul, anak menangis, tidak dapat menenangkan, bintik-bintik merah-biru muncul di kulit, mata membonjol.

Mengubati kudis dan merawat kekurangan vitamin C

Rawatan untuk kekurangan vitamin C dan skurvi umumnya serupa. Kedua-dua keadaan dapat diperbaiki dengan mudah dengan perubahan yang sesuai dalam diet. Sebagai contoh, sakit sendi hilang dalam masa 48 jam setelah menerima norma vitamin C. Pemulihan sepenuhnya dari kekurangan asid askorbik berlaku (dengan rawatan berkualiti) dalam 48 jam. Setelah gejala pertama dikalahkan, perlu mengekalkan kadar vitamin C selama sehari sekurang-kurangnya 3 bulan.

  • makanan berkualiti;
  • rehat, tidur yang cukup;
  • mengambil ubat anti-tekanan;
  • Mengambil suplemen vitamin C (jika diperlukan)
  • semasa menyusu - dos vitamin C berganda bagi setiap ibu dan anak;
  • pembetulan gangguan enzim.

Anda harus mengunjungi pakar berikut:

  1. Pakar Pemakanan (jika penyakit kudis disebabkan oleh diet yang tidak sihat).
  2. Perkhidmatan sosial (jika penyebab penyakit ini adalah kekurangan keupayaan fizikal untuk menyediakan makanan, disebabkan oleh kecacatan atau kecacatan lain).
  3. Ahli gastroenterologi - Pakar ini akan membantu memperbaiki pelbagai gangguan enzim, seperti penyakit Crohn.
  4. Seorang psikologi (jika kekurangan skurvi atau kekurangan vitamin C adalah akibat kesihatan mental atau gangguan tingkah laku, seperti kemurungan, anoreksia, skizofrenia).

Pencegahan kekurangan skurvi dan vitamin C

Pencegahan penyakit kudis

Cara terbaik untuk mencegah penyakit kudis adalah dengan makan makanan yang sihat dan seimbang dengan banyak makanan segar, herba, sayur-sayuran dan rempah. Makanan ini dijamin dapat mencegah kekurangan vitamin dan kudis..

Cadangan untuk jumlah vitamin C:

  • kanak-kanak 0-12 bulan - 25 mg sehari;
  • kanak-kanak berumur 1-10 tahun - 30 mg sehari;
  • kanak-kanak berumur 11-14 tahun - 35 mg sehari.
  • kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua - 40 mg sehari;
  • pengguna alkohol, perokok, wanita hamil - 70-75 mg sehari.

Anda boleh memenuhi keperluan vitamin C harian anda dengan sebiji oren besar, semangkuk strawberi sederhana, dan satu kiwi. Jelas sekali, mencegah kekurangan nutrisi seperti itu. Penggunaan asid askorbik dalam dos yang melebihi dos yang disyorkan tidak membahayakan kesihatan. Walau bagaimanapun, jumlah harian vitamin ini tidak boleh melebihi 1000 mg (kira-kira 15 oren). Kesan sampingan supersaturasi dengan asid askorbik adalah: cirit-birit, perut kembung, sakit perut.

Pencegahan kekurangan vitamin C

Untuk mengelakkan kekurangan vitamin C, makanan berikut harus dimakan:

  • sayur-sayuran berdaun hijau gelap, kacang-kacangan, buah-buahan, jus;
  • telur, susu, keju dan yogurt;
  • brokoli dan jenis kubis, lada, bayam, kacang, tomato;
  • sitrus;
  • Strawberi.

Sebilangan besar orang dewasa memerlukan jumlah vitamin harian ini:

  • vitamin B12 - 2.4 mcg;
  • asid folik - 400 mcg;
  • vitamin C - dari 75 hingga 90 mg.

Apa itu skurvi? Sebab, gejala, rawatan dan pencegahan penyakit

Jules Verne menggambarkan penyakit kudis dalam Perjalanan dan Pengembaraan Kapten Gutters: “Sukar untuk melihat celaka yang menderita kesakitan. Kaki mereka sangat bengkak dan ditutup dengan bintik-bintik hitam kebiruan; gusi berdarah, dan bunyi inartikulat keluar dari bibir yang bengkak... "

Penerangan

Scurvy adalah penyakit berjangkit yang berkaitan dengan kekurangan vitamin C dalam tubuh manusia. Pada masa ini, penyakit kudis mudah dirawat dan didiagnosis, praktikalnya tidak menyebabkan komplikasi serius atau kematian. Penyakit ini tidak mempunyai kecenderungan jantina. Ia paling sering dijumpai pada orang tua dan orang-orang dari strata penduduk yang kurang berupaya yang tidak menerima jumlah asid askorbik yang diperlukan dengan makanan..

Vitamin C

Vitamin C, atau asid askorbik, adalah salah satu komponen terpenting dalam diet manusia. Ia tidak dapat terbentuk secara endogen dalam tubuh manusia. Terdapat di kebanyakan buah-buahan dan sayur-sayuran. Ia mempunyai sejumlah sifat berguna:

  • Mempengaruhi pembentukan protein kolagen yang diperlukan untuk pertumbuhan tulang dan tulang rawan.
  • Menguatkan sistem ketahanan badan.
  • Mengatur proses redoks.
  • Menormalkan peredaran darah.
  • Merangsang penghasilan hormon steroid.

Sejarah

Pada masa kini, ramai yang tidak tahu apa itu - kudis. Dan doktor dapat dengan mudah mendiagnosis dan merawat penyakit ini. Namun, kudis pernah menjadi sumpahan pelaut yang sebenarnya. Jadi, pada tahun 1870, daripada 12,000 anak kapal armada Britain, 1.500 mati daripadanya.Pelaut pada masa itu memakan crouton, acar, daging dendeng dan ikan, produk yang tidak mengandungi asid askorbik. Doktor merawat pesakit dengan pertumpahan darah, cuka, asid hidroklorik, merkuri. Oleh itu, mereka hanya memperburuk kesejahteraan orang yang menderita penyakit kudis..

Semua ini membawa kepada wabak penyakit kudis pada abad ke-17 dan ke-18. Sepanjang masa penyakit ini, berjuta-juta orang mati akibatnya. Penyelesaiannya hanya dijumpai pada akhir abad ke-19 oleh Dr Gilbert Brain yang terkenal. Dia mengetahui bahawa penyakit kudis adalah penyakit virus, dan juga, sebagai eksperimen, memasukkan lemon ke dalam makanan pelaut, yang segera menurunkan angka kematian akibat penyakit itu menjadi separuh..

Etiologi

Scurvy - apakah penyakit ini? Apa sebabnya? Seseorang tidak dapat menghasilkan asid askorbik secara endogen. Vitamin C memasuki tubuh dengan makanan, diserap dalam duodenum, dirembeskan dalam tisu kelenjar. Pada orang dewasa, bekalan bahan ini sekurang-kurangnya 1500 mg..

Oleh itu, penyakit kudis mempunyai dua sebab: kekurangan penyerapan dan pengambilan vitamin C yang tidak mencukupi

  • Malabsorpsi yang berkaitan dengan masalah dengan saluran gastrointestinal (misalnya, pankreatitis, cirit-birit, pencerobohan helminthik).
  • Pengambilan vitamin C yang tidak mencukupi bukanlah sebab utama, kerana hampir semua buah dan sayuran mengandungi asid askorbik dalam pelbagai kepekatan. Keperluan harian adalah 70-100 mg untuk orang dewasa dan 30-70 mg untuk kanak-kanak. Dengan kekurangan vitamin mutlak, kudis berkembang dalam tempoh empat hingga dua belas minggu.

Dalam beberapa kes, faktor permulaan penyakit kudis adalah kehamilan, aktiviti fizikal yang sengit, penyakit berjangkit.

Gejala

Scurvy adalah keadaan yang diklasifikasikan oleh doktor mengikut tahap keparahan (ringan, sederhana, dan teruk) mengikut manifestasi gejala yang berbeza.

Pesakit sering melihat kelemahan umum, kelesuan, apatis, peningkatan keletihan, dan kecekapan rendah. Kekuatan dinding saluran darah dan kapilari berkurang. Pesakit mengalami pendarahan di selaput lendir, otot dan tisu tulang rawan. Terdapat kesakitan yang teruk yang menyulitkan aktiviti fizikal. Dengan tahap keparahan yang teruk, tinja pesakit diwarnai dengan warna berdarah. Akibat pendarahan di paru-paru, hemoptisis adalah mungkin.

Kekurangan asid askorbik memberi kesan negatif terhadap sintesis serat kolagen. Tulang kehilangan kekuatan dan keanjalan, dan risiko patah tulang meningkat. Rambut tidak mendapat pemakanan yang betul, menjadi kering dan rapuh, kuku menjadi kusam dan nipis. Gigi menjadi mudah alih, yang kadang-kadang menyebabkan kehilangannya. Ini semua adalah tanda penyakit kudis. Penyakit ini menekan daya ketahanan badan, yang membawa kepada penambahan jangkitan sekunder. Jangkitan sekunder seterusnya meningkatkan risiko komplikasi.

Walaupun terdapat banyak gejala, skurvi adalah penyakit yang dapat diubati dengan mudah..

Diagnostik

Scurvy adalah jangkitan dengan banyak gejala yang spesifik dan mencolok. Ia tidak boleh disamakan dengan penyakit lain. Lebih-lebih lagi, diagnosis berdasarkan pemeriksaan dapat dibuat oleh ahli terapi dan ahli gastroenterologi, doktor gigi, pakar kepakaran lain yang berkaitan. Skurvi boleh menyebabkan sejumlah komplikasi serius yang tidak dapat diubati sendiri.

Aduan

Mengikut aduan pesakit, seseorang dapat dengan segera melihat gambaran ciri skurvi dan memahami apa itu - skurvi pada setiap hari. Pada mulanya, pesakit akan mengadu sikap tidak peduli, kelesuan, dan penurunan prestasi. Gejala ini menyertai banyak penyakit, oleh itu, perhatian khusus harus diberikan kepada aduan dan gejala kudis yang lain..

Pesakit akan melihat pendarahan yang kerap dari hidung, pendarahan pada selaput lendir, sakit pada sendi ketika melakukan sebarang aktiviti fizikal. Dalam beberapa kes, pesakit akan melaporkan kecacatan tulang. Scurvy menekan sistem imun, sehingga pesakit dapat memperhatikan kejadian penyakit virus saluran pernafasan.

Anda perlu belajar mengenai komorbiditi. Permulaan skurvi adalah mungkin apabila terdapat penyakit kronik saluran gastrointestinal, kekurangan vitamin C dalam diet. Juga perlu untuk mengetahui apakah pesakit diperhatikan oleh pakar penyakit berjangkit. Penyakit berjangkit yang teruk boleh menyebabkan perkembangan penyakit ini.

Pemeriksaan

Setelah mengumpulkan anamnesis, doktor meneruskan pemeriksaan. Kulit pesakit akan mempunyai warna kuning pucat dengan banyak petechiae di mana-mana bahagian badan. Semasa memeriksa rongga mulut, doktor akan melihat pendarahan gusi yang berlebihan, bengkak, dan gingivitis mereka berkembang pada tahap yang teruk. Gigi pesakit mempunyai pergerakan berlebihan, pesakit juga boleh melaporkan kehilangannya.

Penyelidikan makmal

Ujian makmal membantu membezakan penyakit kudis dari penyakit dengan gejala yang serupa, menentukan kehadiran komorbiditi dan mengetahui tahap keparahannya. Ujian darah untuk kepekatan vitamin C sangat penting untuk diagnosis. Dalam tinja dan air kencing, peratusan besar eritrosit akan ditentukan. Pada radiografi sendi, doktor akan melihat pelbagai peringkat osteoporosis..

Scurvy mempunyai sejumlah komplikasi serius, jadi diagnosis tepat pada masanya dengan tahap yang betul memainkan peranan penting.

Rawatan kudis

Rawatan penyakit kudis tahap sederhana adalah berdasarkan penyingkiran penyebab utama penyakit ini - kekurangan vitamin C dalam diet. Doktor memilih makanan yang sesuai untuk pesakit, termasuk makanan yang tinggi vitamin C (jeruk, lemon, pinggul mawar, kubis Brussels dan kubis, tomat). Sekiranya keadaan pesakit tetap sama, pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui penyebab kudis. Jika tidak, penyakit ini boleh mencapai tahap sederhana dan teruk, yang pasti akan menyebabkan penambahan jangkitan sekunder.

Dalam rawatan tahap sederhana hingga teruk, pengenalan diet yang betul tidak mencukupi. Rawatan sedemikian hanya dapat mengurangkan kadar perkembangan penyakit ini, dan dalam beberapa kes, ia tidak akan bermanfaat. Dalam kes ini, doktor memilih taktik gabungan yang bertujuan untuk menghilangkan etiologi dan gejala. Untuk rawatan penyakit saluran gastrousus, doktor memilih ubat dengan pankreatin, jus gastrik, hempedu, ubat untuk menghilangkan cacing. Untuk meningkatkan kandungan vitamin C dalam badan, kompleks vitamin dengan asid askorbik digunakan. Untuk menghilangkan pendarahan, doktor menetapkan ubat hemostatik dan zat besi. Dalam kes yang teruk, pemindahan darah yang disumbangkan membantu.

Kudis mudah dirawat. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh mengubati diri sendiri. Peningkatan kandungan vitamin C memberi kesan negatif kepada tubuh manusia. Penggunaan sistematik jangka panjang vitamin C dalam dos yang besar menyebabkan sakit kepala, mual, muntah, cirit-birit, bisul pada membran mukus saluran pencernaan.

Keluaran

Doktor kini tahu cara mendiagnosis dan merawat penyakit kudis. Penyakit ini, jika ia berlaku, maka dalam kebanyakan kes mempunyai hasil yang positif. Kadar kematian akibat skurvi pada masa ini adalah sifar. Selama lima tahun kebelakangan ini, menurut data yang ada di Amerika Syarikat, 30 orang menderita penyakit kudis. Dalam semua kes, masalahnya dikaitkan dengan diet yang tidak seimbang. Orang makan banyak makanan berlemak dan tinggi kalori. Salah seorang yang pulih makan sayur-sayuran dan buah-buahan. Namun, sebelum digunakan, dia memberikan rawatan haba yang lebih baik, menghancurkan vitamin di dalam produk..

Ahli terapi Massachusetts, Eric Churchill memberitahu wartawan bahawa dia telah menemui pesakit dengan penyakit kudis dalam latihannya. Lelaki itu, kerana gangguan mentalnya, hanya makan roti dan keju, yang tidak mengandungi vitamin C.

Tidak lama dahulu, pada tahun 2016, penyakit kudis didiagnosis pada bayi berusia sebelas bulan dan di Sepanyol. Menurut ibu bapanya, kanak-kanak itu hanya makan susu badam dan menolak makanan lain. Kanak-kanak itu mula mengalami masalah pada sendi dan otot. Dia hanya boleh bergerak dengan pertolongan. Apa-apa aktiviti fizikal menyakitinya. Walau bagaimanapun, ibu bapa segera berjumpa doktor, yang mendiagnosis penyakit dalam masa yang singkat dan memulihkan kesihatan anak. Mereka memberi anak itu ubat yang mengandungi vitamin C dan D, dan setelah dua bulan dia dapat bergerak secara bebas..

Pencegahan

Pencegahan penyakit kudis didasarkan pada pengambilan makanan yang tinggi vitamin C. Sebilangan besar asid askorbik, cukup aneh, terdapat pada pinggul mawar - hampir 700 mg per 100 gram. Juga kaya dengan vitamin C ialah beri buckthorn laut, kismis hitam, kiwi, kubis putih dan tauge Brussels, kiwi, buah sitrus.

Nama produkKandungan vitamin C dalam 100 gram
Rosehip650 mg
Buckthorn laut200 mg
Lada manis (Bulgaria)200 mg
Anggur hitam200 mg
Kiwi180 mg
Cendawan porcini kering150 mg
Pucuk Brussels100 mg

Merebus Rosehip

Ambil segenggam pinggul mawar kering, tuangkan 0,5 liter air mendidih dan biarkan hingga 10 minit. Untuk melakukan ini, anda perlu memilih pinggan dengan penutup yang ketat. Selepas itu, kuahnya mesti dituangkan ke dalam periuk atau balang dan biarkan selama 6 jam. Saring kuahnya melalui ayak untuk mengeluarkan daun dan kulit. Sekiranya dikehendaki, anda boleh menambahkan madu atau gula ke dalam kuahnya. Ambil setengah gelas 3 kali sehari sebelum makan. Anda perlu menyimpan kuahnya di tempat yang sejuk tidak lebih dari 3 hari..

Penyerapan beri currant hitam

Seperti yang dinyatakan di atas, kismis hitam juga mempunyai kandungan vitamin C. yang tinggi. 100 gram beri mengandungi 200 mg daripadanya. Resipi infusi sangat mudah. Ambil 2 sudu beri kering dan tutup dengan dua cawan air mendidih. Biarkan minuman mendidih selama 1 jam. Selepas itu produk siap digunakan..

Juga, ranting dan daun kismis kering dapat ditambahkan ke daun teh dan dimakan bersama dengan teh hitam..

Telah diketahui bahawa peranan yang paling penting dalam pencegahan hipovitaminosis asid askorbik dimainkan oleh diet yang betul. Juga perlu untuk terlibat dalam aktiviti pendidikan, terutama di segmen penduduk yang terpinggir. Promosi gaya hidup sihat adalah bahagian penting dalam pencegahan penyakit ini. Pakar pemakanan harus mendidik penduduk mengenai pemakanan yang rasional dan memberi nasihat mengenai pilihan diet tertentu yang betul. Penghapusan pelbagai jenis patologi saluran gastrointestinal, rawatan antiseptik fokus jangkitan, pelantikan vitamin kepada orang yang berisiko adalah aspek terpenting yang mencegah perkembangan penyakit seperti kudis..

Ketakutan utama pelaut. Bagaimana penyakit kudis membunuh berjuta-juta orang dan mengapa memerlukan begitu lama untuk mencari penawarnya

Scurvy dikaitkan dengan sesuatu yang jauh dan lama dilupakan: mereka mengatakan, sekarang sudah cukup untuk minum jus buah, makan sayur-sayuran segar - dan akan ada pesanan. Semuanya benar, tetapi dari sinilah ia menjadi tidak selesa: kerana tidak mengetahui pencegahan asas, kira-kira 2 juta orang telah mati. Untuk memahami besarnya tragedi: Pada zaman kegemilangan penemuan maritim, skurvi membunuh lebih banyak pelaut daripada pertempuran kapal, bangkai kapal, atau kejadian lain. Dan walaupun secara empirik ada kemungkinan untuk menyembuhkan seseorang dari penyakit kudis, ia memerlukan peringkat sekitar setengah abad untuk memperkenalkan lemon ke dalam diet pelaut.

Mengapa kudis berbahaya

Gejala penyakit yang sering dijelaskan adalah gusi berdarah dan kehilangan gigi. Tetapi, sebenarnya, masalahnya baru bermula. Secara umum, kemusnahan seluruh organisma berlaku: keretakan kulit, luka lama dibuka semula, keanjalan sendi hilang, yang menyebabkan kesakitan teruk semasa pergerakan, tulang kehilangan kekuatan, darah menebal, dan ini menyebabkan gangguan sistem kardiovaskular. Tambahan halusinasi, keletihan yang teruk, mengantuk dan kemurungan. Terdapat begitu banyak gejala yang kadang-kadang menjadi tidak jelas sama ada ia adalah satu penyakit atau beberapa yang berbeza. Akibatnya, seseorang mati akibat pendarahan atau kegagalan jantung..

Penyakit ini berlaku secara eksklusif kerana kekurangan vitamin C yang akut, juga dikenal sebagai asid askorbik. Vitamin ini bertanggungjawab dalam tubuh untuk sintesis kolagen - protein yang bertindak sebagai bahan untuk tisu penghubung (kulit, tulang, tulang rawan, dll.) Dan menjadikannya kuat. Sekiranya asid askorbik tidak mencukupi, proses sintesis kolagen akan gagal - protein ternyata berkualiti rendah dan tidak dapat mengekalkan tisu penghubung sepenuhnya dalam keadaan kuat. Tetapi semua ini tidak diketahui sehingga tiga puluhan abad yang lalu..

Mengapa pelaut sangat terdedah

Scurvy turun dalam sejarah sebagai "penyakit pelaut", tetapi sebenarnya ia diketahui sebelum era penemuan geografi yang hebat. Sebagai contoh, pada masa Perang Salib, kes penyakit di kalangan tentera dijelaskan yang sesuai dengan gejala penyakit kudis. Walau bagaimanapun, puncak penyakit ini berlaku pada abad ke-15-18, dan semua pelaut benar-benar berisiko. Faktanya adalah pada masa itu kapal-kapal besar muncul dengan tingkat otonomi yang tinggi: mereka menganggap berlayar hingga beberapa bulan tanpa pergi ke darat untuk mengisi peruntukan. Dan jika kapal-kapal itu mengikut rentaknya, maka orang-orangnya - tidak banyak. Seluruh masalahnya adalah makanan: ia harus disimpan lebih dari sebulan dalam keadaan lembap berterusan. Oleh kerana itu, kru sangat terbatas dalam ransum, dan ini terutama dikurangkan menjadi daging asin..

Walaupun begitu mereka tahu dengan baik mengenai penyakit yang mengancam orang dalam perjalanan yang panjang, tetapi apa yang menyebabkannya dan bagaimana merawatnya tidak jelas. Oleh itu, beberapa kru lebih bernasib baik, sementara yang lain sama sekali tidak bernasib baik. Sebagai contoh, di antara beberapa kepercayaan pada masa itu adalah bahawa penyakit kudis disebabkan oleh "kerinduan terhadap tanah asli." Logiknya ialah: seseorang menghabiskan berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun jauh dari negaranya, yang membawa kepada penyakit. Oleh itu, apabila timbulnya gejala, pesakit harus ditaburkan dengan tanah yang dibawa ke atas kapal. Terdapat juga cadangan bahawa kemalasan menyebabkan penyakit kudis, kerana salah satu gejala pertama penyakit ini adalah kelemahan dan mengantuk yang teruk..

Paling mengejutkan, ubat untuk penyakit kudis telah diketahui sejak separuh pertama abad ke-16, tetapi untuk beberapa sebab yang tidak diketahui ia tidak digunakan secara berkala. Mungkin, semuanya dalam komunikasi lambat dan tidak dapat dipercayai pada tahun-tahun itu, selain itu, orang tidak memahami sifat penyakit ini. Oleh itu, penemu Perancis Jacques Cartier semasa ekspedisi pada tahun 1535 menghadapi kekalahan besar pasukannya dengan skurvi. Kapal itu tersangkut di Sungai St. Lawrence (Amerika Utara) yang beku. Terdapat beberapa orang asli Amerika di kapal, yang menyatakan bahawa teh yang dibuat dari jarum pinus diselamatkan dari gejala - mungkin itu adalah thuja. Dan konifer, antara bahan berguna lain, kaya dengan vitamin C. Tetapi pelaut terus mati akibat kudis hingga akhir abad ke-19..

Dari 2 ribu orang, kira-kira 500 terselamat

Salah satu kes penyakit kudis yang paling terkenal, yang mendorong minat untuk mencari penawar penyakit ini, berlaku dengan ekspedisi yang diketuai oleh Laksamana Inggeris George Anson. Dia harus pergi ke pesisir Amerika Selatan dan menatap bandar-bandar kecil yang dijajah oleh orang Sepanyol. Sebagai tambahan, Anson diperintahkan, jika mungkin, untuk menangkap atau memusnahkan kapal-kapal Sepanyol, tetapi jika dia benar-benar bernasib baik, untuk mendapatkan salah satu galon yang mengangkut perak dari Acapulco ke Manila. Enam kapal dengan jumlah kru sekitar 2 ribu orang berangkat untuk menyeberangi Atlantik pada bulan September 1740.

Ekspedisi Anson mendapati penyakit kudis pada saat yang paling tidak tepat: kapal-kapal itu sudah dalam perjalanan selama beberapa bulan, kru makan jenis makanan yang sama dari bekalan di kapal, dan sebagai langkah pencegahan untuk mencegah penyakit misteri, pimpinan memilih cuka, campuran asid sulfurik dan alkohol, serta ubat tertentu, yang utama kesannya adalah julap. Sudah tentu, semua ini tidak menyelamatkan anda dari penyakit kudis..

Puluhan pelaut mati dalam pelayaran ini: 43 orang mati di kapal utama skuadron, Centurion, dalam masa kurang dari sebulan. Suasana menyedihkan: bau menakutkan berasal dari orang sakit, pandangan mereka membuat orang lain takut; luka terbuka, tulang yang telah lama sembuh setelah patah tulang, retak lagi, kulitnya berada di tempat gelap besar. Tetapi para pelaut bernasib baik: kapal-kapal itu dapat sampai ke Juan Fernandez - sekumpulan pulau milik Chile.

Banyak kelopak, semanggi, lobak dan lobak tumbuh di pulau-pulau - mereka merupakan sumber bahan berguna, terutama bagi pelaut yang mengalami kekurangan vitamin yang teruk. Beberapa minggu kemudian, kesejahteraan anak kapal bertambah baik. Cadangan bahawa pemakanan yang buruk menyebabkan penyakit kudis telah dinyatakan sebelumnya. Sekarang Anson telah menerima hujah yang jelas untuk mendukung teori ini - terutama ketika, setelah meninggalkan pulau-pulau, keadaan pelaut mulai memburuk lagi..

Kapten berjaya menghancurkan kapal Sepanyol Covadonga dengan bekalan wang yang mencukupi dan kembali dengan harta rampasan ke England. Benar, hanya satu kapal dari enam yang kembali: dua kembali ke rumah setelah ribut parah, satu terhempas di dekat Chile, dan dua yang lain ditinggalkan: Anson memutuskan untuk mengumpulkan pasukan mereka, yang menjadi lebih kurus akibat kudis, di Centurion.

Dari hampir 2 ribu orang yang masih hidup pada akhir ekspedisi (1745), kira-kira 500 orang masih hidup - dan ini mempertimbangkan fakta bahawa dua kapal kembali jauh lebih awal. Kerugian besar kru menunjukkan bahawa penyakit misteri jauh lebih berbahaya daripada pertempuran laut, dan seiring dengan peningkatan senjata, perlu untuk menyelesaikan masalah dengan kesihatan pelaut.

Ubat itu kelihatan sepanjang masa

Hampir semua orang yang tewas dalam kempen Anson menjadi mangsa penyakit kudis, dan ini hanya kehilangan satu ekspedisi. Menjadi jelas: mustahil untuk menangguhkan kajian penyakit ini lebih jauh - sekurang-kurangnya perlu untuk menentukan apa yang menghalang perkembangannya. Di sinilah James Lind, doktor yang memberikan sumbangan pertama dan paling penting dalam mencari penawar penyakit kudis. Pada tahun 1747, Tentera Laut Diraja membawa doktor ke HMS Salisbury, dan doktor dapat melakukan pengalaman sebenar pertama dalam merawat penyakit kudis..

Walaupun begitu, terdapat cadangan bahawa sitrus membantu menentang perkembangan penyakit kudis, tetapi penyelidikan menyeluruh mengenai perkara ini tidak dilakukan. Di samping itu, terdapat maklumat bahawa pelaut Sepanyol dan Itali kurang rentan terhadap penyakit kudis daripada, misalnya, Inggeris. Dan ini juga dikaitkan dengan pemakanan: di negara-negara hangat tidak ada masalah dengan buah-buahan..

Lind memilih dua belas pelaut dengan gejala penyakit, membaginya menjadi enam pasang, dan memberikan masing-masing makanan atau ubat yang dipercayai oleh pakar yang berbeza akan membantu penyakit ini. Sepasang pelayar yang dipilih secara rawak menerima salah satu produk berikut selama enam hari: satu liter (kira-kira 1.1 liter) cider; 25 titisan elixir berasaskan vitriol tiga kali sehari; air laut setengah liter (kira-kira 280 mililiter) campuran bawang putih, mustard dan lobak dalam bentuk pes tiga kali sehari; dua sudu cuka tiga kali sehari; dua biji oren dan sebiji lemon.

Pada akhir minggu pertama, dua orang yang menjalani diet sitrus sudah cukup kuat untuk menjaga sepuluh orang lain yang mengambil makanan yang tidak berguna melawan penyakit kudis. Terdapat juga sedikit peningkatan pada mereka yang menerima sari, tetapi ini tidak dibandingkan dengan pemulihan pelaut yang hampir lengkap yang menerima jeruk dan lemon. Ngomong-ngomong, percubaan itu berakhir hanya kerana buah di kapal habis.

Walau bagaimanapun, penyelidikan Linda tidak diambil serius, dan doktor tidak dapat menjelaskan mengapa gejala ini sama sekali terjadi. James Cook, yang kewenangannya dalam lingkungan laut tidak dipersoalkan, tidak benar-benar mendengarkan hipotesis Linda. Tetapi dia berjaya menjaga kesihatan anak kapal semasa ekspedisi. Masak cuka dan sauerkraut pilihan sebagai langkah pencegahan penyakit kudis, dan secara amnya, ia lebih mementingkan pemakanan pasukan berbanding rakannya. Kapten yang cemerlang, tanpa menyedarinya sendiri, menghasilkan keputusan yang serupa dengan Lind, tetapi dengan cara yang berbeza. Faktanya ialah, sauerkraut mengandungi kira-kira 15 miligram vitamin C setiap 100 gram produk. Ini tidak terlalu banyak (oren dan lemon mengandung sekitar 50 miligram), namun, yang lebih penting pada kenaikan panjang, vitamin C bertahan lama dalam persekitaran berasid..

Keadaan para pelaut, yang selalu mendapat sauerkraut, tetap kurang memuaskan. Cook sering bereksperimen dengan peruntukan dan pada separuh kedua abad ke-18 dia mula membeli lemon untuk pelaut. Ini memberikan hasil yang sangat baik: sementara pelaut kru yang lain terus mati akibat penyakit kudis, kru Cook praktis berhenti menderita penyakit ini. Menurut beberapa laporan, pelaut pada awalnya tidak mahu makan makanan yang aneh dalam fahaman mereka. Kemudian kapten bermain psikologi: pada mulanya dia memerintahkan untuk memberikan kubis dan lemon hanya kepada pegawai. Para pelaut, percaya bahawa semua yang terbaik diberikan kepada para penatua mereka, mula menuntut makanan yang serupa untuk diri mereka sendiri - dan Cook pergi menemui.

Masih kembali ke lemon

Walau bagaimanapun, sebilangan penyelidik percaya bahawa peranan Cook dalam memerangi penyakit kudis dibesar-besarkan. Sebagai contoh, Dr David McBride percaya bahawa cuka, bukan buah, membantu menyembuhkan penyakit. Cook mematuhinya, dan kru tetap sihat hanya karena kapten tidak mengecualikan buah-buahan dan sayur-sayuran segar: Masak seboleh-bolehnya pergi ke pelabuhan untuk mengisi kembali peruntukan. Lebih-lebih lagi, hipotesis McBride mendorong versi Lind ke latar: Admiralty menganggap bahawa cuka akan lebih murah daripada lemon, dan memilih pilihan McBride untuk mencegah penyakit kudis..

Tetapi selama bertahun-tahun, masalah itu tidak hilang, dan oleh itu tentera mengingati cadangan James Lind. Ia berlaku pada tahun 1795, ketika maklumat baru muncul bahawa sitrus menyelamatkan dari penyakit kudis. Benar, ini bukan tanpa lapisan: orang tidak tahu bagaimana menyimpan lemon pada kenaikan yang panjang, dan kadang-kadang mereka bahkan merebus jusnya - dan faedahnya dikurangkan menjadi sifar..

Seratus tahun kemudian, pada tahun 1895, ahli patofisiologi Rusia Viktor Pashutin mengemukakan anggapan bahawa perkembangan penyakit kudis adalah akibat dari kekurangan zat tertentu secara eksklusif dalam tubuh yang tidak mampu dihasilkan oleh badan itu sendiri. Menariknya, banyak haiwan menghasilkan vitamin C, tetapi tidak pada monyet atau babi guinea..

Hubungan antara kekurangan asid askorbik dan skurvi akhirnya disahkan pada tahun 1932. Empat tahun sebelumnya, seorang ahli kimia Amerika yang berasal dari Hungaria, Albert Szent-Györgyi, pertama kali menyintesis vitamin C dari kelenjar adrenal seekor lembu, dan kemudian dari lada manis. Penemuan itu berlaku hampir bersamaan dengan penemuan saintis lain - Amerika Charles Glen King, yang mengasingkan asid askorbik dari jus lemon. Perselisihan timbul antara saintis: mereka menemui penemuan yang sama dengan cara yang berbeza. Namun, Hadiah Nobel Fisiologi atau Perubatan tahun 1937 dianugerahkan kepada Szent-Györgyi ("untuk penemuan di bidang proses pengoksidaan biologi yang berkaitan dengan kajian vitamin C dan pemangkinan asid fumarat").

Nampaknya dengan penemuan vitamin C, yang menyelamatkan dari kudis, penyakit ini akan menjadi perkara masa lalu. Tetapi hari ini, kes terus dilaporkan. Sebagai contoh, pada akhir tahun 2016, doktor Penelope Jackson di Sydney mengalami gejala yang tidak biasa bagi pesakitnya. Wanita itu datang dengan keluhan bisul di badannya, yang tidak sembuh untuk waktu yang lama. Ketika ditanya mengenai pemakanan dan diet, pesakit mengatakan bahawa dia makan sayur-sayuran beberapa kali seminggu, tetapi tidak mentah (dan hampir tidak ada asid askorbik yang tersisa semasa rawatan panas). Teori doktor disahkan setelah memeriksa petunjuk vitamin C dan zink di dalam badan: mereka jauh lebih rendah daripada biasa.

Jackson memutuskan untuk memeriksa pesakit lain di klinik, yang luka-luka mereka curiga lambat sembuh. Ternyata 2/3 pesakit mempunyai tahap vitamin C. yang sangat rendah. Lebih-lebih lagi, kebanyakan orang ini memakan sayur-sayuran, tetapi memasaknya, dan tidak memakannya segar - ini sekali lagi, membunuh asid askorbik. Walau bagaimanapun, kes skurvi pada masa ini jarang berlaku. Penyakit yang menakutkan pelaut lebih daripada kraken dan bertemu lanun menjadi sebahagian dari masa lalu.

Skurvi

Scurvy adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C (asid askorbik). Penyakit ini dicirikan oleh perubahan khas pada gusi, pendarahan spontan berganda, kerosakan pada sistem osteoartikular dan kulit.

Punca berlakunya

Sebilangan besar haiwan dapat mensintesis vitamin C di dalam badan mereka. Seseorang, bagaimanapun, mesti memakannya siap, kerana badan kita tidak dapat menghasilkannya sendiri. Orang dewasa harus mengambil 45-90 mg vitamin C sehari. Adalah lebih baik jika memasuki tubuh secara semula jadi melalui diet yang betul..

Asid askorbik adalah sebatian organik. Ciri khas vitamin C adalah kelarutannya yang baik. Asid askorbik terlibat dalam sintesis kolagen. Kekurangannya mencegah ini, kerana dinding kapal menjadi lebih rapuh, yang seterusnya menjadikan seseorang terdedah kepada pendarahan..

Penyebab utama penyakit kudis adalah, pertama-tama, diet yang mengandungi sejumlah kecil makanan yang mengandung vitamin C. Pada masa ini, penyakit ini sangat jarang berlaku, walaupun boleh berkembang pada orang dengan faktor risiko berikut:

• kelaparan (terutama di negara dunia ketiga);

• kekurangan zat makanan yang berkaitan dengan alkoholisme, kekurangan zat makanan dan usia;

• gangguan makan kerana gangguan mental;

• penyakit yang mengganggu penyerapan vitamin C, seperti sindrom malabsorpsi atau penyakit Crohn.

Vitamin C dihancurkan semasa proses pasteurisasi, sebab itulah kudis kadang-kadang diperhatikan pada bayi yang diberi susu botol yang dipasteurisasi. Sebilangan besar produk tenusu mengandungi vitamin C tambahan, namun ia merosot semasa proses memasak. Bayi mendapat dos vitamin C yang mencukupi dari susu ibu mereka.

Gejala skurvi

Permulaan skurvi lambat dan progresif. Sebelum gejala ciri dijumpai, terdapat gangguan kesihatan yang lebih serius pada pesakit (penyakit berjangkit yang kerap, anemia hipokromik, dll.). Anteseden ini bervariasi dan menunjukkan gangguan makan yang mendalam. Mereka terutama terdiri dari penindasan kekuatan secara beransur-ansur. Pesakit mengadu terlalu letih; mereka tidak mampu melakukan apa-apa, hampir tidak ada pergerakan. Mereka ditawan oleh perasaan murung. Mereka menjadi sangat sensitif dan sensitif terhadap selesema. Cukup fakta yang jelas adalah rasa mengantuk. Mati rasa dan kelesuan merupakan tanda dominan dari tempoh prodromal (tempoh pendahuluan). Di negara-negara sejuk, keadaan ini adalah bahaya yang serius..

Rasa sakit di bahagian bawah kaki dan di belakang sering diperhatikan, yang disebabkan oleh pesakit terutamanya kerana terlalu banyak bekerja. Khayalan ini tidak bertahan lama, kerana kesakitan segera menjadi sangat teruk. Mereka disertai dengan tikaman yang menyakitkan dan dapat dibandingkan dengan sakit petir tabet. Kesakitan ini sering disertai dengan ruam bintik-bintik ungu..

Setelah sekian lama, wajah berubah - ia mengambil warna plumbum. Ciri-ciri wajah menjadi tajam, mata jatuh, selaput lendir berubah menjadi biru.

Kulit seluruh badan mengambil warna plumbum dan menjadi kering; pemisahan peluh dan lemak berhenti. Folikel rambut melambung keluar dan memberikan kerutan khas pada kulit (lebam angsa). Kulit ini dapat dibandingkan dengan kulit burung yang dipetik..

Bermula dari tempoh ini, selalunya mungkin untuk mengetahui tanda-tanda pertama dari dua gejala ciri penyakit kudis yang sudah ada, iaitu: lebam di pangkal rambut dan lekuk pada gusi dengan pembengkakan yang terakhir.

Selepas beberapa hari, kadang-kadang berminggu-minggu, penyakit ini menjadi tidak bergerak, dan gejalanya menjadi lebih khas.

Perubahan gusi hampir berterusan (dalam empat daripada lima kes). Mereka boleh muncul lebih awal daripada pendarahan atau dijumpai serentak dengan yang kedua. Tempat perubahan tersebut adalah gusi kedua rahang, terutama rahang atas. Hampir selalu, perubahan ini bermula pada keliling gigi yang dimakan. Selalunya ia tidak terdapat pada bahagian gusi yang tidak mempunyai gigi..

Lesi pada gusi ditunjukkan terutamanya dengan pembengkakan dan pewarnaan mukosa yang lebih kuat. Pembengkakan membuat kemajuan pesat: gusi ditutupi dengan pertumbuhan dan pertumbuhan seperti jamur yang besar, sering menonjol sehingga menutup atau menonjol gigi.

Pertumbuhan gusi cendawan dengan cepat melembutkan dan berdarah pada sentuhan sedikit pun, dan kadang-kadang bahkan secara spontan. Kemudian, cendawan berjisim ulserat dan dipisahkan oleh kepingan kecil yang diletupkan oleh pesakit. Ulser, setelah pertumbuhan seperti jamur, mengeluarkan ichor dan pendarahan; ia boleh meletup dalam-dalam, mencapai rahang dan menyebabkan kematian pada yang terakhir. Semasa evolusi lesi ini, gigi sering terdedah dan jatuh secara spontan..

Gangguan fungsional yang menyertai semua stomatitis berkembang ke tahap tertinggi. Terdapat kesakitan dan ketidakupayaan untuk mengunyah, air liur berlebihan, perasaan badan asing di dalam mulut. Nafas orang sakit menjadi sangat fetid, menjijikkan.

Lesi pada gusi tidak selalu begitu teruk, tetapi selalu disertai dengan pembengkakan dan pelembutan dengan kecenderungan untuk berdarah.

Pendarahan dengan skurvi boleh berlaku di semua organ dan sistem. Mereka diperhatikan di permukaan kulit, pada massa otot anggota badan, di permukaan membran mukus atau di rongga membran serous.

Pada kulit, pendarahan skurvi ditunjukkan dalam dua bentuk utama berikut: dalam bentuk bintik hemoragik, atau rubella skurvi (purpura), dan dalam bentuk lebam.

Hemorrhagic spotting dibentuk oleh koleksi sejumlah besar bintik-bintik kecil warna merah-ungu, yang tersebar di seluruh permukaan badan, terutama pada anggota bawah. Titik tusukan terletak di pangkal rambut dan dipotong oleh rambut itu sendiri. Hemorrhagic spotting sering menjadi pendarahan skurvi utama.

Lebam kulit nampak lebih lebar. Sebahagian daripadanya berdiameter beberapa sentimeter. Mereka rata dan kulit tidak menunjukkan penonjolan di tempat-tempat ini. Lebam biasanya terletak pada anggota badan berhampiran sendi.

Pendarahan pada tisu subkutan dan pendarahan dalam membentuk lekapan skurvi. Ini adalah efusi darah yang terletak di atas dan di bawah aponeuroses. Selalunya, pendarahan seperti itu melibatkan otot itu sendiri. Pada mulanya, mereka dijumpai dengan menaikkan kulit, dan kemudian mereka muncul dalam bentuk lebam. Di permukaan, kulit mereka melalui semua warna lebam dengan lebam. Apabila pendarahan ini sampai ke otot, pergerakan menjadi sangat menyakitkan; kadang-kadang, walaupun kerana pendarahan seperti itu, pesakit terpaksa tidak bergerak. Pendarahan ini, dalam beberapa kes, menyebabkan ketegaran otot sehingga anggota badan cacat dan mengambil kedudukan yang salah. Ketidaksesuaian yang dibuat dengan cara ini terutama terletak pada anggota bawah. Kaki melenturkan atau memanjang tanpa bergerak dan dapat mengambil posisi kaki bengkok. Penyakit skurvi sering disertai dengan pembengkakan pada bahagian sekitarnya. Menyebar ke seluruh anggota badan, mereka memberikan keteguhan yang cukup besar..

Pelbagai pendarahan ini dapat diserap sepenuhnya ketika kudis berakhir dalam pemulihan. Kadang-kadang kulit, meregangkan fokus hemoragik, ulserat, membentuk ulser skurvi. Ulser ini tidak menunjukkan kecenderungan penyembuhan spontan, pembengkakan dan, seperti semua ulserasi skurvi, berdarah dengan sangat mudah..

Perdarahan pada selaput lendir secara klinikal dinyatakan dalam dua bentuk: bintik lebam pada membran mukus rongga mulut dan pada membran mukus organ urogenital dan pendarahan bronkus, usus, pundi hempedu, dll..

Perdarahan juga boleh berlaku pada organ dalaman (di otak, hati, ginjal, paru-paru, dan lain-lain), di rongga serous (di pleura, peritoneum, kantung perikardial, pada meninges, pada kapsul sendi).

Scurvy berkembang tanpa demam sama sekali. Walau bagaimanapun, selalunya mungkin untuk memastikan, pada pelbagai selang penyakit, kenaikan suhu tertentu. Pada permulaan penyakit, anda dapat melihat peningkatan pada termometer, mencapai 39 ° C pada waktu malam. Pada masa kemudian, semasa pendarahan berlaku, setiap serangan hemoragik dapat disertai dengan pergerakan demam, di mana suhu mencapai 38.5-39 ° C dan kadang-kadang bahkan 40 ° C. Kenaikan ini biasanya bersifat sementara. Dalam perjalanan penyakit ini, suhu dapat meningkat secara berterusan jika demam bergantung kepada komplikasi, terutama dengan peningkatan gusi atau pembengkakan ulkus skurvi.

Nadi sama ada diperlahankan atau dipercepat. Bilangan degupan jantung hanya kepentingan sekunder; kualiti denyutan ini adalah perkara lain. Denyutan arteri lemah, jarang terasa dan disebabkan oleh degupan jantung yang sangat pelik. Semasa mendengar organ ini, dinyatakan bahawa gegarannya sangat lemah dan jantung berkontrak tanpa pengesanan kekuatan sedikit pun. Keadaan khas gegaran jantung ini menjelaskan kekerapan mood kusam pada pesakit dan pengsan, kesukaran dalam peredaran periferal dan sianosis membran mukus. Pengsan sering berlaku tepat kerana keadaan jantung ini. Ia adalah gejala penyakit kudis yang berbahaya dan penyebab beberapa kematian secara tiba-tiba ketika penyakit itu sepertinya telah berlalu..

Pada mulanya, pesakit tenggelam dalam sikap tidak peduli. Apabila penyakit itu semakin meningkat, kemurungan, keletihan umum dan rasa apatis meningkat. Anemia menjadi kekal. Ini dinyatakan oleh tanda-tanda yang biasa dan mereka menjelaskan suara bertiup di dalam kapal, yang terdengar di pangkal jantung dan pada saluran leher..

Gejala tambahan skurvi adalah kesakitan di bahagian ekstrem, yang sangat kuat dalam beberapa kes, yang bergantung pada limpahan sementara saluran saraf tunjang. Kadang-kadang mereka berasal dari tulang.

Tulang juga menjadi rumah bagi beberapa bentuk kudis. Oleh itu, diperhatikan: periostosis tulang panjang, pendarahan di sumsum tulang, kadang-kadang patah spontan yang berlaku pada beberapa pergerakan sederhana.

Bengkak dengan kudis bukanlah perkara biasa. Mereka boleh mengambil pelbagai bentuk. Edema muncul dalam bentuk edema cagaran di sekitar sejumlah besar darah yang dicurahkan, atau mereka merebak ke seluruh anggota badan dan mengambil bentuk phlegmasia yang menyakitkan putih. Akhirnya, dalam tempoh terakhir penyakit ini, edema umum seluruh badan dapat diperhatikan..

Aliran

Evolusi penyakit kudis biasanya dinyatakan dalam tiga tempoh berikut:

• Tempoh permulaan penyakit, di mana gejala kemurungan dan kelemahan berlaku. Dalam tempoh ini, gusi kelihatan sedikit bengkak. Menjelang akhir, kulit sering ditutup dengan tompok-tompok hemoragik..

• Masa pegun, yang dicirikan oleh perubahan ketara pada gusi, pendarahan dangkal dan mendalam, kudis umum.

• Tempoh komplikasi, di mana semua gejala bertambah buruk, pendarahan berlaku di semua organ. Fenomena septik dan putrefaktif berkembang. Hasil biasa dari penyakit yang telah mencapai tempoh ini adalah kematian..

Selalunya, kudis berhenti sebelum mencapai tempoh ketiga, yang kemudian digantikan oleh tempoh pemulihan yang perlahan-lahan membawa kepada penyembuhan..

Pemulihan memerlukan masa yang sangat lama. Penyerapan efusi darah secara beransur-ansur, dan ulserasi berparut dengan sangat perlahan. Tempoh pemulihan sering terganggu oleh kembalinya penyakit.

Tempoh kudis tidak dapat ditentukan dengan tepat. Pada subjek dengan kudis ringan, jangka masa penyakit ini tidak boleh melebihi beberapa minggu. Walau bagaimanapun, walaupun dalam beberapa kes ringan, penyakit ini dapat bertahan selama beberapa bulan. Kemudian simptomnya semakin lemah. Pada pesakit, terdapat sedikit pembengkakan pada gusi dan dari semasa ke semasa serangan ringan pendarahan. Gejala umum selalunya sangat ringan sehingga pesakit tidak perlu terus tidur.

Apabila skurvi muncul dalam bentuk yang teruk, biasanya timbul dalam 2 hingga 3 bulan. Tempoh ketiga tidak berlaku lebih awal dari satu setengah atau dua bulan dari permulaan penyakit.

Penyembuhan adalah hasil penyakit yang paling biasa. Kematian, yang merupakan hasil dari beberapa kes yang teruk, biasanya berlaku semasa cachexia. Kadang-kadang tiba-tiba, disebabkan oleh pengsan. Kadang-kadang kematian boleh bergantung kepada beberapa komplikasi.

Komplikasi

Komplikasi penyakit kudis banyak. Pemulihan mungkin tidak lengkap, dan kemudian penyakit itu meninggalkan gangguan yang tidak dapat disembuhkan. Ini berlaku apabila lesi gusi mendalam dan meluas. Kemudian selaput lendir tidak dapat diubah sepenuhnya, gusi tetap terdedah..

Ulser skurvi, terutama dalam beberapa kes, parut jelek yang sangat menghalang pergerakan. Sebilangan pesakit mengekalkan kesukaran pergerakan ini, bergantung pada pengurangan tendon dan kekakuan pada sendi..

Atrofi otot yang berterusan dan kawasan anestesia yang lebih kurang mungkin diperhatikan.

Ketika orang ramai, ketika penyakit wabak lain (kepialu, disentri, kolera, malaria) sudah mulai marak, penyakit kudis ditandai dengan bentuk yang sangat teruk.

Antara komplikasi yang boleh berlaku semasa penyakit biasa, yang paling penting dan paling kerap adalah berikut: bronkopneumonia, embolisme paru, nekrosis paru-paru yang sangat luas, hampir berterusan dalam beberapa wabak. Komplikasi dari paru-paru berkembang tanpa menjejaskan keadaan umum, hampir tidak muncul dengan tanda-tanda tajam. Perkara yang sama berlaku untuk pleurisy eksudatif yang diperhatikan semasa penyakit kudis..

Dengan penyakit kudis, perikarditis hemoragik sederhana atau cepat mungkin berlaku. Miokarditis adalah biasa dalam semua bentuk penyakit.

Tulang juga menjadi rumah kepada komplikasi. Karies dan nekrosis kadang-kadang diperhatikan selepas ulserasi mendalam. Selalunya, selepas rahang, tulang anggota badan terjejas, terutamanya tulang tangan dan kaki.

Alat visual mengalami luka ingin tahu yang dikenali sebagai rabun malam. Komplikasi lain dari mata (blepharitis, konjungtivitis, iritis, keratitis) tidak spesifik.

Semasa tempoh pemulihan, ruam bisul atau pustula ecthyma sering diperhatikan.

Anatomi patologi

Mungkin terdapat fokus pendarahan di hampir semua organ. Dengan pengecualian pendarahan seperti itu, lesi organ dalaman tidak spesifik..

Limpa, biasanya normal, kadang-kadang kelihatan bengkak, samar-samar, dan penuh dengan lesi hemoragik.

Hati kadang-kadang membesar, mempunyai penampilan yang berlemak. Selnya mungkin dipenuhi dengan lemak. Fokus radang paru-paru atau nekrosis dilihat di paru-paru.

Rongga serosa sering mengandungi efusi serous atau berdarah.

Hati sering kelihatan berubah. Fabriknya longgar dan lembut. Dinding jantung kelihatan santai. Warna merah normal otot jantung digantikan dengan warna keabu-abuan, warna daun kering, yang dikaitkan dengan lesi serat otot. Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan bahawa kebanyakan serat diubah dan mengandungi banyak biji-bijian lemak dan pigmen. Injap jantung adalah normal.

Serat otot selalunya luka yang mendalam. Lesi ini paling kerap bergantung pada pendarahan otot. Sebilangan besar gentian itu mengalami atrofi; sebahagian daripadanya dibuat dengan biji-bijian lemak.

Diagnostik

Diagnosis penyakit kudis tidak sukar apabila penyakit ini, dengan semua gejalanya, sedang berkembang sepenuhnya..

Pada tempoh pertama, sebelum pendarahan, kudis dapat dicampur dengan pelbagai jenis anemia. Untuk mendiagnosis penyakit, seseorang harus ingat bahawa kudis berkembang dalam keadaan khas, tanpanya penyakit itu tidak dapat wujud. Subjek anemia jarang lemah seperti kudis. Dengan anemia, kulitnya hanya pucat, tidak menunjukkan warna utama pada kulit pesakit skurvi. Ujian darah memberikan hasil yang berbeza dalam skurvi daripada pada anemia. Selalunya sejak awal, pembengkakan gusi dan sianosis selaput lendir diperhatikan pada skurvi, yang kelihatan putih dan tidak berwarna pada anemia.

Dalam tempoh perkembangan penuh, kudis dapat dicampur dengan penyakit yang disertai dengan pendarahan pada kulit. Demam ruam hemoragik mudah dikenali oleh suhu tinggi yang menyertainya, oleh gejala khasnya dan oleh tidak adanya stomatitis..

Rubella, yang tidak disertai dengan gejala umum, tidak dapat dicampur dengan penyakit kudis. Perkara yang sama tidak boleh dikatakan mengenai penyakit Verlhof. Secara klinikal, penyakit Werlhof dapat dibezakan dari penyakit kudis kerana alasannya sendiri, perjalanannya yang cepat, ketiadaan stomatitis dan efusi darah ke dalam tisu subkutan, dangkal dan mendalam.

Ujian darah dilakukan untuk mengesahkan diagnosis skurvi untuk menentukan tahap vitamin C.

Rawatan

Dalam rawatan penyakit kudis, yang paling penting adalah untuk menambah kekurangan vitamin C dengan tablet atau dengan mengubah diet semasa. Rawatan simptomatik dan rawatan komplikasi juga dijalankan..