Batuk rejan pada orang dewasa: gejala, rawatan, pencegahan

Malangnya, hampir semua orang biasa dengan penyakit saluran pernafasan atas. Kami biasanya mengaitkan batuk dan hidung berair dengan selesema luar musim, ARVI atau ARI yang tidak dapat dielakkan.

Kadang kala penyakit ini membawa bentuk yang mengancam: seseorang diliputi batuk yang serupa dengan gagak ayam. Ini adalah batuk rejan.

  • Batuk rejan pada orang dewasa. Gejala dan Rawatan
    • Gejala batuk rejan pada orang dewasa
    • Komplikasi jangkitan pertusis pada orang dewasa
    • Cara merawat batuk rejan pada orang dewasa
    • Pencegahan penyakit
  • Kesimpulannya

Batuk rejan pada orang dewasa. Gejala dan Rawatan

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit saluran pernafasan atas yang ditularkan oleh titisan udara. Penyakit ini diprovokasi oleh bakteria Bordatello pertussis, yang menyebabkan seratus peratus jangkitan orang yang sihat apabila bersentuhan dengan orang yang dijangkiti.

Batuk rejan dianggap sebagai penyakit kanak-kanak, tetapi baru-baru ini jumlah kes di kalangan orang-orang dari pelbagai usia semakin meningkat. Penyakit ini tidak selalu didiagnosis dengan segera, terutama pada orang dewasa, sukar dan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi..

Pada masa kanak-kanak, setelah penyakit sebelumnya, tubuh mengalami kekebalan tubuh, yang melindungi dari infeksi ulang dengan batuk rejan. Tetapi baru-baru ini, menurut statistik, sepuluh peratus mereka yang sakit pada masa kanak-kanak jatuh sakit lagi..

Gejala batuk rejan pada orang dewasa

Bakteria Bordatello pertussis, masuk ke mukosa mulut, berkembang biak dengan cepat di tekak, saluran pernafasan atas dan bronkus. Toksin yang dihasilkan oleh bakteria merengsakan saluran pernafasan. Pada pesakit, ini ditunjukkan oleh serangan batuk kejang, ciri batuk rejan. Kekerapan kejang meningkat dengan perkembangan penyakit.

Batuk berlaku dengan sebarang ketegangan faring. Serangan diprovokasi dengan sentuhan (misalnya, semasa makan atau minum), bercakap, ketawa, kesakitan. Ia boleh disertai dengan peningkatan tekanan darah, muntah, sawan.

Kekalahan orang dewasa dengan jangkitan pertusis berlaku dengan cepat, tetapi gejala penyakitnya kurang jelas daripada pada anak yang sakit.

Doktor, bergantung pada jumlah serangan setiap hari, membahagikan batuk rejan khas ke dalam bentuk berikut:

  • Ringan, jumlah serangan adalah dari sepuluh hingga lima belas sehari, keadaannya normal, tidak ada muntah.
  • Keparahan sederhana, jumlah serangan - dari lima belas hingga dua puluh lima sehari, ketika batuk, bibir biru diperhatikan, muntah ada.
  • Yang teruk, jumlah serangan lebih dari dua puluh lima sehari, pernafasan terganggu, tidak ada tidur dan selera makan.

Tahap dan gejala manifestasi penyakit ini:

  1. Tempoh pengeraman. Berlanjutan dari sepuluh hari hingga tiga minggu setelah bersentuhan dengan orang yang sakit dan dijangkiti batuk rejan. Gejala tidak dinyatakan.
  2. Tempoh catarrhal atau awal (berlaku selepas tempoh inkubasi jika jangkitan berkembang). Ia berlangsung sekitar sepuluh atau empat belas hari. Pesakit mengalami batuk kering yang berterusan yang tidak dapat diatasi dengan ubat-ubatan, hidung berair, demam, suhu badan tinggi, kehilangan selera makan, kelemahan. Gejala menyerupai keadaan yang menyakitkan dengan jangkitan pernafasan akut atau jangkitan virus pernafasan akut, oleh itu, pesakit dewasa, sebagai peraturan, tidak segera berjumpa doktor dan cuba menyembuhkan diri mereka, yang hanya memperburuk penyakit.
  3. Masa parxismal. Yang paling teruk, berlangsung dua hingga empat minggu. Tahap spasmodik ini disertai dengan gangguan fungsi pernafasan. Pesakit mengalami serangan batuk rejan yang menyakitkan dan menyakitkan. Semasa serangan, dahak likat dilepaskan, pernafasan disertai dengan bersiul, kemerahan pada wajah, limfadenitis tulang belakang serviks dapat berkembang. Batuk yang teruk boleh menyebabkan pesakit membuang air kecil dan membuang air besar secara spontan. Dalam tempoh ini, rawatan perlu dilakukan dengan betul, jika tidak, penyakit ini akan bertambah buruk. Anda mungkin mengalami:
    • sawan
    • pengsan
    • simptom meningitis
    • kemalangan serebrovaskular
  4. Tempoh penyesuaian atau tahap penyelesaian. Tempoh ini adalah yang paling lama. Kesejahteraan pesakit meningkat secara beransur-ansur, kekerapan dan intensiti serangan batuk secara beransur-ansur berkurang. Penyakit ini hilang.

Dengan rawatan yang tepat pada masanya dan tepat, pesakit pulih dalam satu setengah atau dua bulan.

Komplikasi jangkitan pertusis pada orang dewasa

Tanda-tanda batuk rejan pada orang dewasa (walaupun nampaknya, batuk paling mudah tetapi berlarutan) harus menjadi alasan untuk pergi ke klinik. Sekiranya rawatan yang betul tidak dimulakan tepat pada waktunya, orang yang dijangkiti mungkin mengalami komplikasi serius:

  • bakteria memprovokasi perkembangan bronkitis, dan kemudian radang paru-paru
  • emfisema paru-paru berkembang, pleurisy eksudatif
  • kerosakan otak, ensefalopati berkembang
  • proses purulen diprovokasi di telinga tengah
  • sawan semasa serangan batuk menyumbang kepada perkembangan epilepsi, kehilangan pendengaran yang lengkap, boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat dipulihkan dan kematian pesakit
  • serangan batuk yang kuat menyumbang kepada perkembangan penonjolan inguinal dan umbilik (penampilan hernia), prolaps rektum, pendarahan pada bola mata, kerosakan pada membran timpani di telinga.

Cara merawat batuk rejan pada orang dewasa

Pada tanda pertama batuk rejan pada orang dewasa, berjumpa dengan doktor anda. Orang yang sebelumnya telah divaksinasi rentan terhadap penyakit ini, yang mungkin berkembang tanpa batuk atau gejala lain, tetapi berkembang dengan cepat. Dalam kes ini, batuk rejan hanya dapat didiagnosis dengan komposisi antibodi dalam darah. Doktor akan menetapkan ujian yang diperlukan. Saat ini, ada kaedah untuk mendiagnosis penyakit ini pada tahap perkembangan apa pun..

Teknik yang digunakan untuk mengesan penyakit termasuk:

  • Kultur smear membran mukus orofaring untuk mengenal pasti bakteria yang menyebabkan penyakit ini - pemeriksaan bakteriologi
  • Kajian enzim untuk antibodi bakteria pertusis. Pada tempoh awal penyakit - lgM, pada masa akhir - lgG.
  • Kaedah serologi - apabila bakteria dikesan pada peringkat akhir penyakit. Ini adalah ujian RA, RNGA, RPGA.
  • Diagnosis segera - RNIF, untuk mengesan antibodi terhadap bakteria dan mengesahkan jangkitan batuk rejan dalam masa dua jam. Kaedah LMA - mendedahkan penyakit dalam setengah jam.
  • Kajian hematologi dan molekul.

Rawatan pertusis pada orang dewasa melibatkan penggunaan kaedah terapi yang dikembangkan:

  • Pada peringkat awal penyakit (minggu pertama penyakit), Flemoklav, Amoxiclav dan ubat lain berdasarkan penisilin ditunjukkan.
  • Kemudian, Macropen, Erythromycin, Azithromycin, Klabaks dan sejenisnya diresepkan selama empat hari - antibiotik macrolide.
  • Setelah sepuluh hari mengambil ubat ini, rawatan antibiotik untuk pertusis dewasa dihentikan. Penggunaan lebih lanjut hanya diperlukan untuk komplikasi purulen yang teruk..
  • Sekiranya terdapat edema paru-paru yang teruk, gangguan pernafasan dan peredaran darah, penitis untuk pemberian persiapan aminofilin talian.
  • Untuk serangan batuk yang menyakitkan, Sibazon diambil, Relanium - ubat-ubatan kumpulan kecemasan.
  • Diuretik ditunjukkan untuk pembengkakan.
  • Rawatan oksigen berkesan.

Sayangnya, pil ajaib atau ramuan untuk batuk rejan belum diciptakan.

Pesakit disyorkan makanan pecahan yang kaya dengan vitamin dan mineral untuk mengekalkan imuniti. Anda perlu minum banyak cecair untuk mengurangkan kelikatan kahak. Yang ditunjukkan adalah jalan-jalan harian di udara segar, suasana yang tenang dan ramah dalam komunikasi. Pesakit dikontraindikasikan untuk gugup.

Dengan rawatan yang betul, prognosis pemulihan positif. Dalam kes-kes yang luar biasa, jika mereka mulai merawat dengan penundaan dan komplikasi berkembang, pesakit tua boleh membawa maut.

Ubat-ubatan rakyat.

Terdapat ubat-ubatan rakyat dan kaedah untuk merawat batuk rejan yang akan membantu meringankan keadaan pesakit, tetapi tidak akan menggantikan ubat-ubatan..

Disyorkan untuk rawatan utama:

  • Masukkan setengah liter susu yang dicampurkan dengan rebusan akar marshmallow ke bawang putih cincang (kira-kira sepuluh ulas). Ambil satu sudu sebelum tidur.
  • Campurkan jus lobak hitam atau bawang dalam jumlah yang sama dengan madu, ini memberi pesakit satu sudu teh tiga kali sehari.
  • Semasa sakit, ada baiknya meletakkan bawang putih cincang lebih dekat ke hidung orang yang sakit, anda boleh menggantungkan beg dengan cengkih sayur akar ini di leher pesakit.
  • Beri pesakit suam teh dengan linden dan raspberi, susu segar.
  • Orang disarankan untuk menggantungkan selendang putih di kepala katil di kepala orang yang sakit, yang harus dibasahi dengan minyak tanah. Pada waktu pagi, setelah batuk ringan, penyakit ini akan reda dan batuk rejan tidak akan kembali..
  • Menurut kepercayaan popular, diyakini berguna bagi pesakit batuk rejan untuk bernafas pada wap pagi yang naik di atas sungai atau tasik pada waktu subuh..
  • Adalah baik bagi pesakit untuk tidur di kaus kaki dengan serbuk mustard.

Pediatrik terkenal E.O. Komarovsky sering mengatakan bahawa batuk rejan adalah penyakit yang semestinya berlalu setelah semua peringkat perkembangan penyakit ini, adalah perlu untuk mencegah komplikasi dan meredakan serangan batuk. Doktor ini percaya bahawa hanya udara lembap dan sejuk yang dapat menolong orang yang sakit..

Pencegahan penyakit

Anda mesti selalu ingat: sebarang penyakit lebih baik dicegah daripada menyembuhkan.

Vaksinasi dilakukan untuk mencegah penyakit pertusis. Anak-anak diberi vaksin terhadap batuk rejan dalam beberapa peringkat hingga usia tiga tahun. Langkah ini menghasilkan antibodi dalam badan yang mencegah penyakit selama lima belas hingga dua puluh tahun. Kemudian vaksinasi harus diulang. Orang dewasa tidak diberi vaksin terhadap batuk rejan. Sekiranya orang yang dijangkiti batuk rejan sebelumnya telah divaksinasi, maka penyakit ini ringan. Untuk mengelakkan jangkitan semula dengan bakteria pertusis, anda perlu menguatkan sistem imun dengan pelbagai cara..

Semasa wabak penyakit pertusis, hindari mengunjungi hospital dan tempat awam yang sesak.

Walau bagaimanapun, jika anda harus berhubungan erat dengan pasien batuk rejan, maka tanpa mengira usia dan kehadiran vaksinasi, ditunjukkan dua minggu profilaksis pengambilan antibiotik (eritromisin). Langkah-langkah sedemikian disarankan untuk orang dewasa selewat-lewatnya dua minggu selepas bermulanya tanda-tanda penyakit ini. Di bawah keadaan ini, kanak-kanak di bawah umur tujuh tahun diberi vaksin terhadap batuk rejan lagi.

Kesimpulannya

Pertusis bukan sahaja penyakit berjangkit "kanak-kanak" yang sukar, dengan komplikasi, menurut undang-undangnya sendiri, tetapi orang dewasa juga rentan terhadap penyakit ini..

Berhati-hatilah untuk tidak mengabaikan pencegahan dan vaksinasi. Dapatkan rawatan perubatan tepat pada waktunya. Ikuti semua cadangan doktor, jangan merawat diri sendiri.

Batuk rejan pada kanak-kanak: gejala, pencegahan dan rawatan

Ciri-ciri:

Menurut banyak tanda klinikal, penyakit ini sangat mirip dengan parapertussis, tetapi lebih parah dan boleh mengakibatkan akibat yang serius, seperti demam merah yang terkenal. Anak yang sakit harus segera diasingkan dari anak-anak dan saudara-mara lain untuk mencegah penyebaran bakteria dan kemungkinan wabak..

Batuk rejan pada kanak-kanak adalah penyakit berbahaya dan memerlukan rawatan yang betul

Ejen penyebab pertusis pada kanak-kanak adalah bakteria khas Bordetella, yang tergolong dalam kumpulan mikroorganisma patogen gram-negatif. Di persekitaran, bakteria ini mati dengan sangat cepat, kerana ia tidak mempunyai daya tahan yang mencukupi. Suhu rendah, pendedahan kepada sinaran ultraviolet atau disinfektan boleh menyebabkan kematiannya. Itulah sebabnya bilik kanak-kanak yang sakit sering dianjurkan untuk berventilasi dan dirawat dengan larutan disinfektan..

Penyakit ini, bersamaan dengan penyakit seperti rubella dan cacar air, dapat disebut sebagai penyakit biasa. Bakteria Bordetella hanya boleh disebarkan dari orang yang sakit kepada orang yang sihat. Oleh itu, pembawa pertusis pada kanak-kanak selalu menjadi anak yang sakit, sementara selalunya penyakit ini terdapat pada kanak-kanak prasekolah yang bersekolah di tadika.

Gejala penyakit ini sangat jelas.

Gejala

Penyakit ini merujuk kepada penyakit kanak-kanak yang agak serius, dan agen penyebabnya cepat memasuki tubuh anak semasa perbualan normal, bersin atau batuk. Penyakit ini berlanjutan dalam beberapa peringkat utama, masing-masing mempunyai simptom tersendiri:

  1. tempoh catarrhal. Tanda-tanda utama tahap ini adalah batuk kering yang kuat, demam, berpeluh, malaise umum, menggigil, semua manifestasi mabuk, sakit kepala yang melelahkan, hidung berair. Ramai pakar berpendapat bahawa tempoh ini, secara umum, sangat serupa dengan ARVI..
  2. Tempohnya adalah spastik atau kejang. Pada tahap ini, batuk menjadi lebih sengit dan mengambil watak kejang kejang. Batuk yang sesuai memberi anak yang sakit banyak penderitaan, kerana disertai dengan sakit tekak yang teruk, sesak nafas, akibatnya keadaannya memburuk dengan teruk, kerana tisu badan tidak menerima cukup oksigen. Setiap serangan seperti itu berakhir dengan pelepasan gumpalan dahak yang sangat tebal, dan sering membawa kepada permulaan muntah. Ini diikuti dengan rehat pendek, dan serangan bermula lagi. Tempoh penyakit ini boleh berlangsung selama beberapa minggu..
  3. Pemulihan. Permulaan tempoh ini dapat dinilai dengan penurunan intensitas serangan batuk dan penurunan frekuensi mereka. Secara beransur-ansur, gejala ini menjadi lemah dan berhenti sepenuhnya. Tempoh tempoh ini biasanya bergantung pada ketepatan terapi, ketepatan masa permulaannya dan keadaan sistem imun anak..

Penyakit ini sangat berbahaya bagi kanak-kanak. Apabila bakteria memasuki badan, mereka dengan cepat menembusi saluran pernafasan, melekatkan diri pada selaput lendir trakea dan pokok bronkus, dan segera mula membiak, sambil melepaskan sejumlah besar toksin berbahaya. Bahan toksik inilah yang menyebabkan kerengsaan, menimbulkan batuk yang teruk. Walau bagaimanapun, toksin juga boleh merosakkan serat saraf, menghancurkannya, membawa kepada akibat yang tidak dapat diramalkan. Sering kali, dengan alasan yang sama, pendarahan boleh terbentuk pada selaput lendir trakea, yang juga menimbulkan bahaya.

Pencegahan penyakit berjangkit mengelakkan akibat yang serius

Ciri-ciri batuk

Pertusis pada kanak-kanak selalu berlaku dalam bentuk yang teruk dan dicirikan oleh batuk yang sangat spesifik, oleh itu, semasa peralihan ke tahap kedua, penyakit ini tidak lagi dapat dikelirukan dengan apa-apa. Serangan batuk disertai dengan kekejangan paru-paru yang teruk, serta ketidakupayaan anak untuk menghirup udara dalam tempoh ini, yang boleh menyebabkan wajahnya menjadi merah atau bahkan biru, tetapi pada akhir serangan, ketika kemampuan untuk bernafas pulih, tanda-tanda ini hilang.

Namun, kerana serangan berulang seperti batuk yang tercekik, wajah anak mungkin bengkak, bengkak, bengkak. Kanak-kanak yang sakit sering mempunyai lingkaran hitam di bawah mata. Dengan penyakit keparahan sederhana, kanak-kanak yang sakit mungkin mengalami sekitar 20-25 sawan setiap hari, diikuti dengan pembuangan dahak tebal dari paru-paru yang terkena. Sekiranya penyakit ini menjadi teruk, jumlah serangan boleh mencapai 50 atau lebih.

Serangan berakhir dengan nafas dalam yang tajam, disertai dengan suara bersiul yang khas. Penyakit itu sendiri dapat berlangsung dari 2 hingga 4 minggu, di mana serangan secara beransur-ansur mulai mereda, tetapi di masa depan, sisa batuk dapat bertahan selama beberapa minggu.

Sekiranya anak tersebut diberi vaksin tepat pada waktunya, maka jika terjadi infeksi, penyakit ini akan berlanjutan dalam bentuk yang terhapus atau lebih ringan..

Batuk rejan dianggap paling berbahaya bagi bayi, terutama ketika dijangkiti pada bulan-bulan pertama kehidupan, kerana selama periode ini penyakit ini sering membawa maut. Tubuh bayi belum cukup kuat, sistem ketahanan badannya belum sempurna, oleh itu ia tidak dapat menahan penyakit serius seperti itu. Sekiranya seorang anak dilahirkan sebelum waktunya atau mempunyai patologi dalam perkembangan sistem saraf, jantung dan saluran darah, organ pernafasan, maka risiko kematian akan jauh lebih tinggi.

Pertusis pada kanak-kanak adalah penyakit yang sangat berbahaya yang dapat dilindungi dengan vaksinasi tepat pada masanya

Rawatan

Sebagai peraturan, terapi dijalankan di rumah, tetapi di bawah pengawasan berterusan orang dewasa atau pegawai perubatan. Hanya bayi di bawah umur 2 tahun dan kanak-kanak yang lebih tua dimasukkan ke hospital dengan kursus yang teruk, kerana mereka mungkin memerlukan rawatan khusus.

Pakar mengesyorkan memulakan rawatan seawal mungkin, sebaiknya apabila terdapat kecurigaan jangkitan dengan bakteria ini. Diagnostik dan pengesahan diagnosis memerlukan sejumlah masa, dan dalam hal ini tidak digalakkan kehilangannya. Pada peringkat pertama, antibiotik harus diambil yang dapat mengurangkan kadar pembiakan bakteria patogen atau menghentikan proses ini, yang membantu melemahkan semua manifestasi yang sudah ada pada tahap pertama perkembangan penyakit ini..

Sudah tentu, kanak-kanak yang sakit mesti diasingkan dari anak-anak yang sihat, sementara rejimen tertentu mesti diperhatikan, yang semestinya termasuk berjalan kaki di udara segar, pemakanan yang betul dan seimbang, dan rehat yang mencukupi. Dalam kebanyakan kes, pesakit memerlukan pengasingan selama 25 hari dari permulaan penyakit, kerana selama ini tempoh penyakit menular tetap ada.

Secara umum, rawatan penyakit ini dilakukan dengan mengambil kira manifestasi yang ada, intensiti mereka, dan keadaan umum anak juga diperhitungkan. Sebagai peraturan, setiap kes penyakit ini unik dan mempunyai ciri khasnya, oleh itu, terapi selalu diresepkan secara individu dan hanya oleh doktor yang berkelayakan. Pengubatan sendiri dalam situasi seperti itu tidak dapat diterima, kerana boleh mengorbankan nyawa anak.

Pencegahan

Untuk melindungi bayi dari kemungkinan jangkitan, perlu melindunginya daripada berkomunikasi dengan saudara batuk dan terutama dengan orang yang tidak dikenali, sifat batuk yang tidak diketahui..

Perkara penting adalah pengerasan biasa dan pengukuhan badan secara umum. Adalah perlu untuk berjalan di udara segar setiap hari, untuk memberi anak dengan diet yang betul, sihat dan seimbang sepenuhnya, tidak termasuk penggunaan semua jenis produk separuh siap, makanan segera dan produk yang mengandungi pelbagai bahan tambahan kimia dan buatan, kerana makanan seperti itu menyumbang kepada kelemahan imuniti dan perkembangan banyak keadaan patologi.

Secara berasingan, harus dikatakan mengenai vaksinasi kanak-kanak terhadap penyakit ini. Ramai ibu bapa hari ini enggan melakukan vaksinasi rutin untuk anak-anak mereka, percaya bahawa di dunia moden tidak ada lagi keperluan untuk ini. Tetapi pendapat ini tidak betul dan boleh menjadi akibat yang serius bagi bayi..

Vaksin pertama secara rutin diberikan kepada bayi pada usia 3 bulan, dan dalam kebanyakan kasus vaksin diberikan terhadap tiga penyakit mematikan sekaligus, meliputi tidak hanya batuk rejan, tetapi juga tetanus, dan difteria. Selanjutnya, vaksinasi berterusan mengikut kalendar.

Doktor telah membuktikan bahawa vaksinasi yang betul dan tepat pada masanya dapat mencegah perkembangan batuk rejan. Namun, secara harfiah 3-5 tahun setelah vaksinasi terakhir, keberkesanan perlindungan menurun. Istilah yang tepat tidak dapat ditentukan di sini, kerana ia bergantung pada keadaan sistem imun anak dan kesihatannya secara umum. Tetapi, walaupun, walaupun dijangkiti pada usia sekolah, anak-anak yang sebelumnya diberi vaksin dapat mentolerir penyakit ini jauh lebih mudah daripada mereka yang ibu bapa pada satu masa menolak untuk melakukan vaksinasi rutin.

Gejala dan rawatan batuk rejan pada orang dewasa

Penyakit sistem pernafasan lebih kerap berlaku pada orang dengan imuniti yang lemah. Kanak-kanak kecil biasanya tergolong dalam kumpulan risiko batuk rejan kerana fungsi sistem pelindung yang tidak mencukupi. Baru-baru ini, peratusan diagnosis patologi pada orang dewasa meningkat dengan ketara. Menurut WHO (Pertubuhan Kesihatan Sedunia), jumlah kes jangkitan yang dikesan telah meningkat dua kali ganda.

Punca penyakit

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit. Penting untuk mengetahui bahawa penyakit seperti itu dianggap cukup berbahaya. Menurut kajian statistik, lebih daripada 50 juta kes jangkitan sistem pernafasan dengan bakteria Bordetella pertussis dikesan setiap tahun di dunia. Malangnya, hampir 300 ribu orang mati akibat komplikasi (terutamanya kanak-kanak di bawah umur satu tahun).

Gejala pada orang dewasa jarang berlaku. Tubuh dilindungi oleh vaksinasi wajib yang dilakukan pada masa kanak-kanak. Malangnya, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, jumlah kes jangkitan yang disahkan pada orang yang berusia lebih dari 16 tahun telah meningkat dengan ketara. Para saintis berpendapat bahawa sebab kemerosotan ini adalah virulensi tinggi dari jangkitan dan melemahkan imuniti manusia secara beransur-ansur (diet tidak sihat, gaya hidup tidak aktif, pengambilan antibiotik yang tidak terkawal).

Penyakit ini disebarkan oleh titisan udara. Risiko dijangkiti jangkitan melalui hubungan dengan pembawa sangat tinggi. Dalam kes ini, dipercayai bahawa bakteria mempunyai daya tahan yang rendah terhadap pengaruh persekitaran yang agresif, oleh itu, penularan penyakit ini mungkin dilakukan dalam radius 2-2,5 meter. Untuk dijangkiti batuk rejan melalui barangan rumah, hubungan kulit tidak mungkin dilakukan. Gejala pada orang dewasa dan kanak-kanak lebih kerap berlaku pada akhir musim luruh, awal musim sejuk.

Manifestasi penyakit

Batuk rejan pada orang dewasa sering dikelirukan dengan ARVI dan ARI, yang serupa dalam simtomatologi. Tempoh inkubasi penyakit ini berlangsung 2-14 hari. Tanda-tanda penyakit berubah ketika jangkitan merebak melalui sistem badan.

Terdapat beberapa peringkat penyakit:

  1. Catarrhal (peningkatan suhu badan hingga 38-38.5 °, kerongkong merah, pembengkakan selaput lendir, perubahan nada suara, batuk kering yang tidak produktif, peningkatan lak dan hidung berair).
  2. Paroxysmal (kekejangan dada menyebabkan sakit, sesak nafas, masalah pernafasan, pernafasan berdehit, sukar, lumen laring menurun).
  3. Pemulihan (semasa pemulihan, gejala batuk rejan tidak hilang sepenuhnya, kontraksi dada yang tidak terkawal, muntah mungkin).

Mengenal pasti batuk rejan atipikal pada orang dewasa adalah yang paling sukar. Bagaimana mengenali penyakit dalam kes ini? Penting untuk memperhatikan penampilan batuk yang kuat dan tidak melegakan yang tidak hilang setelah mengambil ubat farmakologi khas.

Pada kecurigaan pertama jangkitan (hubungan dengan pembawa jangkitan), anda harus mendapatkan bantuan perubatan. Bakteria Bordetella pertussis hanya dapat dikesan dengan ujian makmal.

Hampir mustahil untuk menentukan bentuk awal batuk rejan pada orang dewasa dengan gejala pertama..

Kaedah diagnostik

Tugas utama ahli terapi adalah untuk membezakan batuk rejan dari penyakit lain sistem pernafasan. Agak sukar untuk melakukan ini kerana kesamaan gambaran klinikal dengan bronkitis, asma dan patologi lain yang dicirikan oleh batuk yang berpanjangan..

Cara mengesahkan atau menolak kebimbangan:

  • ujian darah (semasa ujian makmal, leukositosis dikesan pada sampel pesakit dengan ESR normal);
  • X-ray (dengan batuk rejan pada orang dewasa, terdapat pengembangan paru-paru yang jelas dan peningkatan corak pokok paru);
  • Titer Ig G dan Ig A (biasanya, kepekatan antibodi tidak boleh melebihi 1:80 pada orang yang tidak divaksinasi).

Kaedah diagnostik yang paling berkesan adalah mengenal pasti agen penyebab penyakit menggunakan inokulasi bakteriologi. Pesakit mempunyai sapu dari bahagian belakang tekak dan sampel dahak.

Cara merawat batuk rejan pada orang dewasa

Tidak ada terapi khusus untuk penyakit. Antibiotik dan agen simptom yang paling biasa digunakan. Sekiranya penyakit itu dikesan tepat pada waktunya (pada peringkat awal), maka farmakoterapi terhad kepada 7-10 hari. Bentuk paroxysmal memerlukan rawatan yang lebih lama - sehingga 2 minggu.

Meresepkan ubat secara langsung bergantung kepada gejala batuk rejan. Perkara yang paling sukar bagi doktor untuk mengatasi batuk kering dan tidak produktif, kerana bakteria mengeluarkan toksin berat yang menyebabkan kontraksi refleks pada dada, walaupun setelah beberapa minggu terdedah kepada sirap, tablet khas.

Kaedah pengaruh tambahan tidak akan berlebihan. Ramai doktor mengesyorkan agar pesakit dewasa menjalani pendedahan refleksologi, UHF, laser. Dalam keadaan tertentu, urut (aliran darah meningkat) dan ruang tekanan membantu.

Terapi rumah

Rawatan pertusis pada orang dewasa biasanya dilakukan secara rawat jalan. Pesakit perlu diasingkan di bilik yang berasingan, untuk mewujudkan keadaan yang optimum untuk pemulihan. Untuk mengurangkan intensiti serangan batuk, menghilangkan gejala penyakit lain, anda harus sering mengudarakan ruangan, menggunakan alat khas untuk melembapkan udara. Suhu optimum dianggap sekitar 20 ° dan kelembapan dalam lingkungan 60-70%.

Hasil yang baik ditunjukkan oleh diet khas yang terdiri daripada makanan berkalori tinggi, tetapi rendah lemak. Doktor mengesyorkan meningkatkan pengambilan protein (telur, daging tanpa lemak) untuk menguatkan sistem imun. Lebih baik membuang "patogen buatan" sistem saraf dari menu - kopi, alkohol, soda.

Anda boleh meningkatkan kesan agen farmakologi menggunakan resipi ubat tradisional. Gejala batuk rejan pada orang dewasa hilang lebih cepat semasa rawatan dengan gula terbakar, decoctions berdasarkan jus bawang, jelatang dan akar licorice. Perkara utama adalah untuk memahami bahawa kesan seperti itu mestilah bersifat tambahan..

Pencegahan dan kemungkinan komplikasi

Anda tidak boleh lalai terhadap kesihatan anda. Batuk rejan pada orang dewasa tidak seburuk pada kanak-kanak, tetapi boleh membahayakan. Selalunya, radang paru-paru, kegagalan jantung, bronkitis akut atau kronik menjadi komplikasi penyakit. Jangkitan semasa mengandung amat berbahaya. Patologi seperti itu dalam tempoh melahirkan anak boleh menimbulkan anomali dalam perkembangan janin..

Sangat sukar untuk mencegah jangkitan. Cara terbaik untuk melindungi diri anda adalah dengan pemberian vaksin yang betul semasa kecil. Orang dewasa tidak diberi suntikan pencegahan. Selalunya, orang berusia di atas 16-18 telah mengalami batuk rejan yang ringan dan kebal terhadap penyakit ini.

Sekiranya seseorang dalam keluarga terkena jangkitan, maka perlu mengambil langkah-langkah untuk mengasingkannya. Penyakit ini disebarkan oleh tetesan udara, oleh itu, bilik yang terpisah harus disediakan untuk pesakit, hubungan dengan orang yang sihat harus dikecualikan selama masa inkubasi.

Tanda dan gejala batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa

Ejen penyebab batuk rejan (bakteria Bordetella pertussis), ketika berinteraksi dengan tubuh manusia, membawa kepada perkembangan banyak proses patologi. Gejala batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa mempunyai ciri tersendiri. Gejala batuk rejan pada kanak-kanak di bawah satu tahun mempunyai ciri tersendiri. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, jumlah pesakit dengan bentuk penyakit atipikal dan ringan telah meningkat, terutama di kalangan kanak-kanak berumur 7-14 tahun, yang menimbulkan bahaya bagi anak-anak dari kumpulan usia yang lebih muda..

Gambar: 1. Batuk paroxysmal spasmodik - gejala dominan batuk rejan pada kanak-kanak.

Bagaimana gejala batuk rejan berkembang?

  • Patogen pertussis bukan sahaja dapat membiak sel luar, tetapi juga dapat bertahan di dalam makrofag.
  • Bordetellae, menyebar melalui bronkus, menembusi bronkiol dan alveoli.
  • Oleh kerana lekatan (lekatan, lekatan) pada sel-sel epitel bersilia, makrofag dan neutrofil, batuk rejan dapat bertahan di saluran pernafasan manusia. Ini difasilitasi oleh fimbriae (pili, microvilli), yang meliputi bakteria, serta komponen bakteria seperti hemagglutinin berserat dan pertaktin.
  • Kerana kekalahan silia, banyak lendir tebal terkumpul di saluran udara, yang mengganggu fungsi pernafasan, terutama pernafasan. Ini membawa kepada perkembangan emfisema dan genangan limfa dan darah di saluran. Hipoksia berkembang - manifestasi batuk rejan yang paling teruk. Hipoksia meningkatkan kesan toksin pertusis dan memainkan peranan besar dalam perkembangan gangguan sistem saraf pusat.
  • Oleh kerana adanya enzim hyaluronidase, bakteria dapat meresap ke dalam lapisan dalam tisu pernafasan. Hyaluronidase melonggarkan persimpangan antar sel, lesitinase memecah lapisan fosfolipid membran sel, koagulase mempromosikan pembekuan plasma.
  • Toksin pertusis mempunyai kesan neurotoksik, mempengaruhi serat aferen saraf vagus, impuls sepanjang perjalanan ke pusat pernafasan sistem saraf pusat. Sebagai tindak balas, terdapat batuk, pada mulanya normal, dan kemudian paroxysmal kejang. Kekejangan tonik otot pernafasan berkembang.
  • Toksin pertusis menentukan gambaran klinikal penyakit ini - kekejangan bronkus dan vasospasme umum, diikuti dengan peningkatan tekanan arteri dan vena.

Gambar: 2. Gangguan fungsi saliran bronkus, pengumpulan lendir dan pembentukan plag mukosa-epitel adalah penyebab perkembangan atelektasis dan emfisema paru-paru. Foto menunjukkan penyediaan makro paru-paru. Anak panah menunjukkan lepuh yang penuh dengan emfisis.

Batuk kokol: mekanisme perkembangan dan akibatnya

Batuk paroxysmal spasmodik adalah gejala dominan batuk rejan pada kanak-kanak.

Batuk adalah reaksi fisiologi bawaan terhadap rangsangan yang tidak terkondisi. Refleks ini dikembangkan dalam proses evolusi. Ia direka untuk memberikan fungsi tubuh yang penting. Reseptor batuk terletak di sepanjang saluran udara. Semasa batuk, saluran udara dibersihkan dan ketahanannya dipulihkan.

  • Dengan batuk rejan, akibat kerengsaan reseptor batuk yang kuat dan berterusan dan zon tussigenic (terutama sensitif) di sistem saraf pusat (medulla oblongata), tumpuan eksitasi dominan (dominan) berlaku.
  • Tumpuan penekanan dominan ("menarik") untuk dirinya sendiri kegembiraan yang berasal dari bahagian otak yang lain, akibatnya serangan batuk dapat terjadi pada kerengsaan lain, misalnya, timbul dari bunyi yang kuat, suntikan, pemeriksaan tekak, dll..
  • Fokus yang dominan mungkin ada untuk beberapa waktu selepas penyembuhan, oleh itu, orang yang sembuh kadang-kadang mengalami batuk sawan.
  • Batuk batuk rejan boleh berlaku sebagai refleks tanpa syarat, contohnya, ketika melihat doktor, spatula, dll..
  • Sekiranya terdapat pusat kegembiraan yang lebih aktif yang lain, penghambatan fokus yang dominan sering diperhatikan dan kemudian serangan batuk berhenti, misalnya, dengan permainan kanak-kanak yang menarik, terbang di atas kapal terbang, dll..
  • Batuk dengan batuk rejan adalah penyebab ulser di frenum lidah, yang berlaku kerana gesekan lidah ke gigi depan, atau disebabkan oleh gigitan lidah semasa serangan batuk. Perubahan besar muncul di kawasan pita suara dan laring.

Gambar: 3. Foto di sebelah kiri adalah pandangan bronkus normal. Lumennya lebar. Kanan - pandangan bronkus dalam keadaan kekejangan.

  • Paroxysms batuk adalah penyebab gangguan peredaran darah. Tempoh stagnasi darah yang kerap di vena cava unggul di kawasan leher dan kepala menyebabkan munculnya pendarahan di kawasan konjungtiva mata, kulit di sudut dalam mata, mukosa hidung, rongga mulut, telinga dalam dan ruang anterior mata.

Gambar: 4. Dalam foto, salah satu gejala batuk rejan - pendarahan pada konjungtiva mata dan kulit di sudut dalam mata, yang muncul sebagai akibat dari paroxysms batuk. Dalam tempoh interictal, terdapat bengkak pada wajah dan bengkak kelopak mata - tanda batuk rejan.

  • Paroxysms batuk adalah penyebab gangguan peredaran darah di sistem saraf pusat. Saluran darah melimpah dengan darah, pendarahan muncul, dan edema serebrum berkembang. Kekurangan oksigen, yang disebabkan oleh gangguan pengudaraan paru-paru, menyebabkan hipoksia otak dan kematian sel-sel saraf, serta kejang.
  • Hipoksia dan hipokemia menyebabkan perkembangan asidosis - peningkatan tahap keasidan dalam tubuh anak, yang memberi kesan negatif terhadap fungsi sistem saraf pusat. Hipoksia dan hipokemia terutama sekali berlaku semasa serangan batuk pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan.

Gambar: 5. Dalam foto, anak panah menunjukkan banyak pendarahan di tisu otak.

Mekanisme perkembangan jangkitan sekunder

Pengudaraan paru-paru yang tidak mencukupi dan gangguan makan dengan perkembangan hipovitaminosis seterusnya menyebabkan perkembangan flora bakteria sekunder. Staphylococci, pneumococci dan streptococci adalah peserta wajib dalam proses keradangan di saluran udara dan tisu paru-paru. Di saluran udara (laring, trakea, bronkus dan mukosa hidung), keradangan berkembang sebagai catarrh serous, kadang-kadang dengan komponen fibrinous dan nekrotik. Keradangan bronkus dan bronkiol terkecil (bronkiolitis) dan radang paru-paru pada batuk rejan adalah penyebab utama kematian pada kanak-kanak.

Kesan toksin pertusis pada hematopoiesis

Toksin pertusis mempengaruhi hematopoiesis. Pada kanak-kanak yang sakit, perubahan ketara dalam komposisi sel dalam darah diperhatikan: kandungan leukosit tinggi (leukositosis) dan limfosit (limfositosis).

Tanda dan gejala batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa

Tanda dan gejala batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa mempunyai ciri tersendiri:

  • Penyakit ini berkembang dengan perlahan. Kemuncaknya hanya mencapai 2 - 3 minggu setelah bermulanya gejala pertama penyakit ini. Toksikosis primer dan reaksi suhu yang ketara pada awal penyakit, ciri banyak penyakit berjangkit kanak-kanak, dengan batuk rejan tidak hadir.
  • Batuk rejan mempunyai ciri tersendiri. Ia bersifat paroxysmal.
  • Batuk rejan mempunyai kursus kitaran. Manifestasi khas penyakit ini berlangsung sekitar 6 minggu dan mempunyai tempoh inkubasi, pra-kejang, kejang, tempoh regresi dan pemulihan akhir (pemulihan).

Gambar: 6. Foto menunjukkan serangan batuk kejang dengan batuk rejan pada anak.

Tempoh pengeraman pertusis

Tempoh masa inkubasi untuk batuk rejan adalah 2-14 hari (rata-rata 5-8 hari). Tempoh inkubasi berlangsung dari saat patogen pertusis memasuki tubuh kanak-kanak (dewasa) sehingga gejala pertama penyakit muncul.

Tanda-tanda dan gejala batuk rejan pada kanak-kanak dalam tempoh pra-kejang

Tempoh pra-konvulsif (catarrhal) bermula secara beransur-ansur dengan peningkatan suhu yang sederhana. Kadang kala suhu naik sedikit atau normal. Tindak balas suhu yang ketara jarang berlaku.

Pada mulanya, terdapat batuk kering. Tidak lama kemudian, ia mengambil bentuk serangan berpanjangan, yang sering muncul pada waktu malam. Kesihatan kanak-kanak tetap memuaskan. Tempoh catarrhal pada kanak-kanak yang tidak divaksinasi berlangsung dari 3 hingga 14 hari, pada anak yang diberi vaksin pada tahun pertama kehidupan, ia lebih pendek.

Gejala yang menunjukkan batuk rejan pada masa pra-kejang:

  • batuk berterusan dan berterusan secara berterusan;
  • mengi di paru-paru tidak dapat didengar;
  • kerana kekejangan saluran periferal, kulit menjadi pucat warna;
  • leukosit dalam darah periferal meningkat menjadi 15 - 40 x10 9 / l, terdapat limfositosis mutlak, kadar pemendapan eritrosit tetap berada dalam had normal.

Anak menjadi berjangkit sebaik sahaja mantra batuk muncul dan tetap menular selama 2 hingga 4 minggu ke depan.

Tanda-tanda dan gejala batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa semasa batuk spasmodik

Batuk spasmodik yang kejang adalah gejala utama batuk rejan pada kanak-kanak dan orang dewasa. Ia memperoleh watak paroxysmal yang berterusan. Pertama, terdapat sentakan batuk pendek yang mengikuti antara satu sama lain semasa satu pernafasan. Seterusnya, anak itu menarik nafas panjang. Hembusan nafas yang tiba-tiba disertai dengan suara mendesis (teguran). Dalam satu serangan, 2-15 atau lebih kitaran tersebut direkodkan.

Semasa serangan, anak mengambil posisi paksa, wajahnya menjadi merah, saluran darah di mata mengembang tajam ("mengisi" dengan darah), lidah didorong jauh ke depan ketika batuk, hujungnya membengkok ke atas, urat di leher, muka dan kepala membengkak.

Gambar: 7. Foto menunjukkan serangan batuk spasmodik dengan batuk rejan pada anak.

Dengan serangan batuk, frenum lidah terluka, ia menangis, bentuk bisul. Perubahan besar muncul di kawasan pita suara dan laring.

Selepas kejang berhenti, lendir tebal, likat, berkaca dilepaskan atau muntah muncul. Pada masa interictal, terdapat wajah bengkak dan bengkak kelopak mata. Kulit menjadi pucat. Di bawah konjungtiva, pendarahan tusukan kadang-kadang diperhatikan, ruam petechial muncul di wajah.

Gambar: 8. Batuk rejan pada kanak-kanak berlaku dengan gejala batuk kejang, yang menyebabkan pendarahan di bawah konjungtiva mata.

Kejang yang teruk menyebabkan hakikat bahawa kanak-kanak menjadi lesu, tidak bertenaga dan mudah marah. Terdapat ketakutan akan serangan seterusnya. Paroxysms batuk adalah penyebab gangguan peredaran darah. Tempoh stagnasi darah yang kerap di vena cava unggul menyebabkan hipertrofi dinding ventrikel kanan.

Cara merawat batuk rejan pada kanak-kanak

Batuk rejan adalah penyakit berjangkit dan berbahaya yang bersifat berjangkit, yang mana perbezaan utamanya adalah batuk kering dan meretas pada anak-anak yang tidak lama berlalu.

Batuk rejan mempengaruhi sistem saraf dan pernafasan anak yang belum kuat.

Sepanjang perjalanan, sistem saraf dan alat pernafasan kanak-kanak itu masih terjejas. Pada dasarnya, bayi di bawah umur lima tahun sakit dengannya, jangkitan paling kerap berlaku pada musim bunga atau musim luruh dengan sentuhan udara yang dekat. Gejala utama batuk rejan telah lama dikaji, rawatannya merangkumi pengambilan antibiotik dan mengikuti preskripsi doktor, dan pencegahannya adalah vaksinasi kanak-kanak di bawah usia 7 tahun dan pematuhan terhadap keadaan kebersihan.

Gejala utama batuk rejan

  • sedikit, beberapa darjah, peningkatan suhu bayi;
  • aduan tekak kering, sakit ketika menelan;
  • menggodam, batuk menyalak kuat, melelahkan anak, dan bertahan selama beberapa minggu;
  • kemerahan mata dan tekak, hidung berair ringan;
  • tidur gelisah, terganggu oleh serangan batuk yang kuat; kadang-kadang berakhir dengan dorongan untuk muntah.

Batuk rejan dicirikan oleh demam, tekak kering, batuk menggonggong kuat, kemerahan mata dan tekak, dll..

Pada mulanya, batuk berkala, jarang berulang, tetapi setelah beberapa hari ia menjadi lebih kuat, menampakkan diri dalam kekejangan yang berpanjangan, menyebabkan panik pada kanak-kanak, takut mati lemas, sakit di tekak dan dada. Bayi menjadi gelisah, sangat murung kerana kurang tidur, mengadu kesihatan yang teruk dan takut batuk kerana sakit dan muntah yang akan datang. Kekejangan yang kerap menyakitkan dari batuk kering yang kuat menjadikannya sukar untuk dimakan, bernafas, terutama ketika anak-anak menjulurkan hujung lidah mereka, cuba batuk. Gejala seperti itu khas untuk semua kanak-kanak, dan serangan dapat berlangsung 20-30 kali sehari, meletihkan jiwa dan mengganggu makan, tidur dan bermain permainan.

Diagnosis batuk rejan

Tempoh peralihan, ketika bayi sudah sakit, dan gejalanya belum muncul, panjang - kadang-kadang hingga dua minggu, dan pada masa ini terdapat kemungkinan besar jangkitan anak-anak terdekat melalui bersin dan titisan lendir akibat batuk.

Pada masa ini, ibu bapa hanya melihat hidung berair dan demam, memulakan rawatan untuk selesema, tanpa memikirkan jangkitan dengan batuk rejan. Hanya apabila batuk yang panjang tidak hilang dari sebarang ubat, ibu pergi ke doktor dan mencari tahu mengenai penyakit berdasarkan keputusan ujian yang dilalui. Anda tidak harus yakin dengan jaminan 100% bahawa dengan vaksin yang dibuat, bayi dan anak-anak yang lebih tua tidak berada dalam bahaya - batuk rejan dapat menimpanya, hanya gejalanya akan kelihatan lebih lemah dan tidak dapat dilihat.

Diagnostik merangkumi pemeriksaan oleh doktor dengan penghantaran ujian yang diperlukan untuk mengecualikan penyakit yang serupa dalam manifestasi, seperti influenza dan SARS. Untuk menghilangkan gejala, ubat ekspektoran dan penenang diresepkan, kadang-kadang pil alergi. Dianjurkan untuk tidur di tempat tidur ketika suhu meningkat, buang semua perengsa dari bilik supaya pesakit dapat tidur dengan tenang dalam diam, buka tingkap lebih kerap dan ventilasi bilik. Sekiranya tidak ada angin dan hujan yang kuat di luar, adalah berguna untuk berjalan-jalan pendek, kerana udara segar membantu dengan cepat menghilangkan gejala batuk rejan. Adalah mustahak untuk melindungi anak-anak yang sakit dari hubungan dan percakapan dengan orang yang sihat, agar tidak menjangkiti mereka ketika mereka batuk. Kekuatan utama kanak-kanak dihabiskan untuk memerangi penyakit, jadi dilarang melatih, berlari dan memuatkan otak dengan maklumat, lebih baik melakukan permainan papan, mengukir, membaca buku dengan kuat.

Rawatan batuk rejan

Rawatan pertusis tidak boleh dilakukan hanya dengan ubat-ubatan rakyat, tetapi tidak dilarang menggunakan beberapa resipi buatan sendiri bersama dengan antibiotik.

Rawatan pertusis tidak boleh dilakukan hanya dengan ubat-ubatan rakyat, tetapi tidak dilarang menggunakan beberapa resipi buatan sendiri bersama dengan antibiotik.

Adalah berguna untuk menghirup wap, membuat jaring iodin di dada, mengambil rebusan ramuan ubat untuk merawat batuk. Penyerapan daun pisang, coltsfoot, tunas pinus membantu dengan baik, dan pengumpulan oregano dengan thyme juga bermanfaat.
Pastikan mengambil vitamin semasa rawatan dan ikuti diet. Walaupun anak-anak enggan makan, anda perlu memberi mereka makanan yang sihat dan sihat dari sayur-sayuran, ayam, daging, produk tenusu dan buah-buahan. Sekiranya perlu, doktor menetapkan kalsium bersama dengan antibiotik, menetapkan penyedutan; untuk mengelakkan komplikasi, nasihat seperti itu tidak boleh diabaikan.

Rawatan pertusis pada kanak-kanak di bawah satu tahun dijalankan di hospital, di bawah pengawasan berterusan doktor dan jururawat. Mereka akan menempatkan anak itu di wad walaupun terdapat gejala yang teruk dan penyakit yang teruk. Sekiranya pesakit merasa agak normal, dengan tenang dapat menahan serangan batuk, rawatan dilakukan oleh doktor di rumah, anda hanya perlu mengikuti semua janji temu dan datang ke klinik untuk temujanji dan pemeriksaan.

Gejala dan rawatan batuk rejan sudah lama diketahui oleh doktor, tetapi ibu bapa tidak boleh melupakan penyakit berbahaya ini, kerana semasa lawatan ke tadika, jika satu bayi sakit, wabak dapat menanggung semua anak dalam kumpulan. Dengan pemberian ubat-ubatan yang ditetapkan dengan betul, batuk rejan dirawat tanpa komplikasi, dan semakin cepat gejala-gejala itu dikenalpasti, semakin cepat usaha melawan jangkitan berjangkit ini akan bermula.

Apa itu batuk rejan dan bagaimana mengatasinya

Ternyata orang dewasa juga boleh jatuh sakit.

Apa itu batuk rejan

Batuk rejan adalah jangkitan bakteria yang sangat menular pada saluran pernafasan. Ia disebabkan oleh bakteria Bordetella pertussis. Apabila orang yang dijangkiti batuk atau bersin, kuman dilepaskan ke udara. Sesiapa yang berada berdekatan menghirupnya dan dijangkiti.

Sebelum munculnya vaksinasi, batuk rejan dianggap sebagai penyakit kanak-kanak secara eksklusif. Kini penyakit ini terutama menyerang batuk rejan pada bayi yang belum menyelesaikan vaksinasi sepenuhnya, begitu juga dengan remaja dan orang dewasa yang telah melemahkan imuniti. Para saintis memberitahu Pertussis: Mikrobiologi, Penyakit, Rawatan dan Pencegahan bahawa vaksin ini berlangsung sekitar 4-14 tahun. Semakin banyak masa berlalu sejak vaksinasi, semakin tinggi peluang untuk jatuh sakit..

Kebanyakan bayi berusia di bawah satu tahun mati akibat batuk rejan. Oleh itu, sangat penting bahawa wanita hamil, dan juga orang yang berada di dekat bayi, diberi vaksin terhadap jangkitan.

Bagaimana mengenali batuk rejan

Pertama, batuk rejan mempunyai batuk rejan yang sama: Sebab, Gejala dan Rawatan seperti selesema biasa:

  • batuk;
  • bersin;
  • hidung berair;
  • kenaikan suhu, maksimum 38.9 ° C;
  • kadang-kadang cirit-birit.

Selepas kira-kira 7-10 hari, mantra batuk menjadi lebih kuat dan bertahan lebih lama. Malah boleh menyebabkan muntah, keletihan yang melampau, dan kemerahan sementara atau perubahan warna biru pada kulit wajah akibat tekanan..

Pediatrik dari kategori kelayakan tertinggi, ketua jabatan pediatrik pusat diagnostik klinikal "Medintsentr" (cabang GlavUpDK di Kementerian Luar Negeri Rusia).

Selalunya, pesakit mengalami edema muka dan leher yang disebabkan oleh vasokonstriksi. Pendarahan pada kulit dan selaput lendir, di mata adalah mungkin. Peningkatan kegembiraan saraf juga diperhatikan, neurosis, pening mungkin muncul. Kadang-kadang kanak-kanak bahkan pengsan setelah batuk yang teruk. Tempoh ini berlangsung sehingga 30 hari.

Sebilangan besar, tetapi tidak semua, mengalami sawan. Bayi mungkin tidak batuk sama sekali, tetapi mereka akan menghirup udara. Menurut Lidia Ivanova, serangan mereka mungkin berakhir dengan pemberhentian pernafasan sementara dan kejang kejang..

Bila berjumpa doktor

Sekiranya batuk bertambah teruk, segera berjumpa dengan ahli terapi, dan sekiranya kanak-kanak itu - ke pakar pediatrik.

Pada peringkat awal, batuk rejan sukar didiagnosis. Gejala serupa dengan penyakit lain, seperti selesema, selesema, atau bronkitis. Oleh itu, doktor boleh merujuk pesakit untuk ujian darah dan x-ray dada..

Hubungi ambulans di 103 jika pesakit mula tersedak semasa serangan.

Pada masa yang sama, seseorang mungkin kelihatan takut, mencengkam tekaknya dengan tangannya. Kulit akan menjadi sedikit biru. Tetapi tanda yang paling pasti adalah dia terengah-engah.

Cara merawat batuk rejan

Bayi biasanya dirawat dengan batuk rejan (Pertussis) di hospital, yang lain boleh sembuh di rumah.

Cara utama dikurangkan menjadi dua.

1. Ambil ubat

Doktor akan menetapkan antibiotik untuk menghentikan penyebaran jangkitan. Mereka akan membunuh bakteria, tetapi mereka tidak akan menyembuhkan gejala penyakit ini. Anda boleh menurunkan suhu batuk rejan dengan ubat penghilang rasa sakit OTC - parasetamol atau ibuprofen.

Tetapi ubat batuk biasanya tidak berfungsi untuk batuk rejan..

2. Perhatikan rejim

Sangat penting untuk mengekalkan gaya hidup sihat semasa sakit..

Pesakit ditunjukkan rehat, sekiranya suhu tidak tinggi - jalan-jalan ringan. Sistem saraf sangat goyah dalam tempoh ini, jadi hilangkan semua perengsa yang mungkin berlaku. Cahaya diperlukan lembut, tersebar. Muzik, perbualan, atau pembesar suara TV yang kuat harus diredam.

Berikut adalah beberapa petua batuk rejan untuk cepat sembuh.

  • Suhu tinggi boleh menyebabkan dehidrasi, cubalah mencegahnya. Minum banyak cecair. Pilihan yang baik - air, jus buah dan kaldu.
  • Makan makanan kecil dengan kerap. Jangan sakit perut kerana batuk yang kuat anda boleh muntah.
  • Pasang pelembap di dalam bilik. Ia akan menenangkan batuk anda..
  • Cuba pastikan udara di bilik sakit sentiasa bersih. Jangan merokok di dalam rumah atau semburkan dengan aroma atau minyak wangi yang kuat untuk mengelakkan kerengsaan tekak anda. Mengudarakan bilik dengan kerap.
  • Mencegah penularan jangkitan. Basuh tangan anda dengan sabun, pakai topeng perubatan, tutup mulut dengan tisu.

Cara mencegah batuk rejan

Cara terbaik adalah mendapatkan vaksin.

Di bawah polisi insurans perubatan wajib, prosedurnya adalah percuma. Seorang kanak-kanak dijadualkan diberi vaksin pertusis dengan vaksin DPT (difteria-tetanus-pertussis adsorbed) untuk pertama kalinya ketika berusia tiga bulan. Kemudian dua kali lebih banyak dengan selang satu setengah bulan. Vaksinasi semula dilakukan setahun kemudian.

5 gejala utama batuk rejan pada orang dewasa dan rawatan

Batuk rejan adalah penyakit berbahaya yang jarang didiagnosis pada orang dewasa. Kekebalan yang berkembang pada masa kanak-kanak pada mereka yang sudah menderita penyakit ini dapat melindungi dari jangkitan semula berkat antibodi tertentu. Walaupun begitu, kira-kira 10 peratus orang yang berumur 18 tahun ke atas menghadapi penyakit itu lagi.

Pertussis disebarkan oleh titisan udara, sehingga menyebar dengan cepat di kolektif dan sangat menular. Penyakit ini bersifat bakteria, jadi jarang sekali mengatasi batuk rejan tanpa menggunakan antibiotik..

Apakah perbezaan antara batuk rejan dan bronkitis?

Pertusis berbeza dengan batuk biasa dengan bronkitis, pertama dengan batuk yang berpanjangan. Di antara mereka, keadaan kesihatan pesakit adalah memuaskan. Perbezaan kedua adalah jangka masa. Batuk batuk rejan berlangsung hingga 3.5 bulan sementara sambungan saraf dipulihkan.

Dengan bronkitis, batuk, sebagai gejala, diperhatikan selama 10-14 hari, lebih jarang - sehingga sebulan.

Mengapa batuk rejan berbahaya bagi orang dewasa

Batuk rejan yang tidak dirawat atau bocor pada orang yang tidak divaksinasi, terutama kanak-kanak di bawah usia 3 tahun, boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • pneumonia;
  • kekurangan oksigen;
  • sawan;
  • pemberhentian pernafasan;
  • bronkopneumonia;
  • emfisema paru-paru;
  • pendarahan di otak, di mata;
  • hernia dinding perut anterior;
  • prolaps rektum;
  • kematian.

Semua keadaan ini menimbulkan ancaman nyata terhadap kesihatan dan kehidupan manusia..

Terdapat akibat negatif kerana lambat mendapatkan bantuan dan rawatan diri yang berkelayakan. Ini tidak boleh dilakukan dalam keadaan apa pun, terutama dengan penyakit berbahaya seperti batuk rejan..

Berapakah kemungkinan jangkitan pada orang dewasa

Semua anak pada tahun pertama kehidupan diberi vaksin dengan vaksin DPT (batuk rejan, difteria, tetanus) atau analognya yang diimport "Infanrix".

Anak-anak yang diberi vaksin dilindungi dengan pasti dari jangkitan dengan bakteria batuk rejan selama 15 tahun - selepas tempoh ini, imuniti terhadap jangkitan ini semakin lemah, dan anda boleh jatuh sakit lagi. Vaksinasi populasi dewasa terhadap pertusis tidak termasuk dalam Jadual Vaksinasi Nasional, tetapi ada perbincangan aktif mengenai perlunya ini..

Kemungkinan jangkitan pada masa dewasa adalah 7 hingga 10%.

Pada masa yang sama, penyakit ini sangat sukar - seseorang menjadi tidak berdaya, sukar baginya untuk makan, minum, tidur kerana serangan batuk yang selalu tercekik. Keadaan ini menyebabkan ketidakselesaan yang teruk dan menghilangkan pesakit dari kehidupan normal sehingga pulih sepenuhnya..

Orang dewasa yang berisiko menghidap pertusis:

  • warga tua;
  • orang yang mengalami kekurangan imuniti.

Bagaimana mereka dijangkiti

Kanak-kanak dan orang dewasa boleh mengalami batuk rejan. Selalunya ini berlaku sebelum usia 6 bulan atau selepas 6-7 tahun. Jangkitan itu hanya disebarkan dari orang yang sakit. Laluan jangkitan adalah melalui udara. Ini bermaksud bahawa patogen memasuki tubuh dengan mikropartikel air liur ketika bercakap, batuk, ketawa, bersin. Pintu masuk untuk batuk rejan - membran mukus saluran pernafasan atas.

Orang yang diberi vaksin juga boleh jatuh sakit, tetapi dia akan menderita penyakit ringan yang tidak akan menyebabkan komplikasi. Oleh itu, penyakit ini sering disebarkan kepada anak-anak kecil dari kanak-kanak yang lebih tua yang sakit dalam bentuk yang terhapus (tanpa gejala yang jelas)..

Gejala dan tanda

Gejala awal juga merangkumi:

  • peningkatan suhu hingga 39-39.5 darjah;
  • kelemahan;
  • kekurangan selera makan;
  • hidung berair, batuk;
  • penderaan.

Tempoh spasmodik. Tempoh batuk rejan yang paling teruk pada orang dewasa, kerana terdapat masalah pernafasan yang ketara.

Serangan batuk semakin meningkat dan mula disertai dengan suara bersiul. Seorang dewasa boleh mengalami hingga 50 serangan batuk yang tercekik setiap hari dengan pelepasan lendir tebal yang likat.

Pada masa yang sama, wajah pesakit menjadi merah, dalam beberapa kes, biru mungkin muncul di kawasan arteri serviks dan kelenjar getah bening, yang membengkak dan bertambah besar. Selalunya, batuk disertai dengan pergerakan usus atau kencing secara spontan.

Sekiranya tidak ada rawatan yang kompeten dalam tempoh ini, komplikasi yang paling teruk mungkin berlaku, termasuk:

  • kekejangan badan penuh;
  • kehilangan kesedaran;
  • kerosakan otak dan meninges;
  • pelanggaran bekalan darah ke saluran otak.

Tempoh pembangunan terbalik. Ini adalah peringkat terakhir penyakit, di mana pesakit pulih hampir sepenuhnya. Gejala jangkitan menurun: batuk semakin berkurang, muntah berhenti, kesihatan umum bertambah baik, pernafasan dinormalisasi.

Penyesuaian semula. Ini adalah tempoh pemulihan selepas penyakit. Ia berlangsung selama 3 hingga 6 bulan. Selama ini, seseorang yang mengalami batuk rejan perlu memantau kesihatannya dengan hati-hati, kerana kekebalannya sangat lemah dan rentan terhadap serangan oleh bakteria dan virus. Batuk rejan sebelumnya disebut batuk seratus hari. Bordetella menyerang pusat batuk, setelah kematian mikroorganisma, reaksi yang mereka mulai teruskan dan orang itu batuk, sering muntah, yang merupakan gejala khas penyakit ini.

Walaupun pulih sepenuhnya, kelemahan dan rasa tidak enak dapat bertahan hingga enam bulan - tubuh memerlukan masa untuk memulihkan kekuatan yang dihabiskan untuk memerangi penyakit ini.

Tahap pertussis

Tempoh pengeraman. Tempoh inkubasi setelah agen berjangkit memasuki badan berlangsung dari 3 hingga 14 hari, setelah itu penyakit ini mulai aktif secara aktif akibat keracunan dengan toksin yang dirembeskan oleh Bortetella pertussis (mikroorganisma bakteria yang menyebabkan perkembangan batuk rejan - "batuk rejan").

Apabila tanda-tanda jangkitan pertama muncul, penyakit ini memasuki tahap catarrhal (peringkat awal).

Tahap catarrhal. Gejala utama yang muncul dalam tempoh ini adalah batuk kering berterusan yang tidak berhenti dengan penggunaan ubat-ubatan. Simptomologi penyakit pada tahap ini sangat mirip dengan klinik jangkitan pernafasan, sebab itulah kebanyakan orang salah batuk rejan untuk ARVI dan cuba dirawat sendiri.

Apabila tanda-tanda penyakit muncul, anda mesti pergi ke hospital untuk pemeriksaan, termasuk penyapu dari rongga hidung dan tekak untuk patogen pertusis.

Vaksin batuk rejan

Cara paling berkesan untuk mencegah batuk rejan adalah melalui vaksinasi. Untuk ini, DTP, Tetrakok, Pentaxim atau Infanrix digunakan. Vaksin diberikan mengikut jadual yang diluluskan di Persekutuan Rusia untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Bayi diberi vaksin dari 3 bulan tiga kali dengan selang waktu 1.5 bulan. Pelalian Semula - selepas 1.5 tahun.

Orang dewasa tidak diberi vaksin, tetapi pekerjaan sedang dilakukan untuk menyiapkan pesanan untuk imunisasi populasi dewasa sehubungan dengan kepunahan imuniti.

Ujian penyakit

Sekiranya anda mengesyaki batuk rejan, ujian berikut diambil:

  • sapu tekak untuk menentukan patogen Bordetella pertussis - relevan dalam 5-7 hari pertama dari permulaan penyakit;
  • darah dari vena untuk penentuan antibodi - IgA (muncul selepas 2.5-3 minggu dari permulaan penyakit), IgG (dihasilkan pada minggu ke-3 penyakit) dan IgM (dijumpai dari minggu ke-2),;
  • sapuan dari hidung atau tekak untuk mengenal pasti patogen Bordetella pertussis oleh PCR - boleh dilakukan pada bulan pertama penyakit.

Kaedah yang paling sensitif dan boleh dipercayai adalah 2 dan 3.

Rawatan

Rawatan pertusis pada orang dewasa di rumah hanya boleh berlaku sekiranya penyakit ini tidak rumit dan orang itu tinggal sendirian. Sekiranya terdapat risiko jangkitan anggota keluarga yang lain, terapi dijalankan di hospital yang berjangkit..

Rawatan ubat

Rejimen terapi standard merangkumi:

    Terapi etiotropik - antibiotik. Ditetapkan secara ketat mengikut petunjuk: dalam 10 hari pertama penyakit ini, makrolida boleh diresepkan: "Erythromycin", "Midekamycin" ("Macropen"), "Azithromycin" ("Sumamed", "Azitral", "Azitrox"), "Roxithromycin" ("Rulid) ")," Clarithromycin "(" Klabaks "). Atau dalam 7 hari pertama, anda boleh menetapkan penisilin terlindung ("Amoxiclav", "Flemoklav"). Dalam tempoh kemudian (setelah 10 hari sakit), antibiotik tidak praktikal untuk diresepkan, namun penggunaannya dibenarkan apabila komplikasi purulen (radang paru-paru, bronkitis, pleurisy, dll.).

Untuk mengembangkan bronkus, "Euphyllin" ditetapkan. Untuk peringkat penyakit ringan hingga sederhana, ia boleh diambil dalam bentuk tablet. Dalam kes yang teruk, pemberian ubat titisan intravena diperlukan (dicairkan dengan garam). Ini dibenarkan sekiranya terdapat penyumbatan saluran udara yang teruk, dengan edema paru, dan juga dengan gangguan peredaran otak.

Dalam batuk yang teruk dan tidak dapat disembuhkan, penggunaan anxiolytics dibenarkan (Seduxen, Relanium, Sibazon).

Terapi oksigen di khemah oksigen atau melalui topeng. Ia sangat berkesan untuk tanda-tanda gangguan pernafasan..

Dengan perkembangan edema paru, penggunaan glukokortikoid ("Prednisolone"), ubat diuretik ("Lasix") dibenarkan.

Imunoglobulin pertusis tidak menunjukkan keberkesanan tertentu, oleh itu praktikalnya tidak digunakan pada masa ini..

Orang dengan batuk rejan juga disarankan untuk berjalan di luar, melembapkan udara di dalam bilik dan mengudarakan bilik beberapa kali setiap hari. Prasyarat adalah pembersihan basah secara berkala, kerana habuk juga mengganggu sistem pernafasan, yang dapat menyebabkan kemerosotan kesehatan dan peningkatan serangan batuk..

Rawatan alternatif

Penggunaan kaedah rawatan alternatif boleh dilakukan hanya dengan kebenaran doktor yang hadir..

Penyembuhan decoctions dan jus. Kaldu susu dengan bawang putih dan sirap bawang akan membantu mengatasi batuk dan memperbaiki pembuangan dahak. Ejen-ejen ini sangat berkesan dalam merawat batuk rejan, kerana mereka bukan sahaja membuat pernafasan lebih mudah, tetapi juga memberikan sokongan tambahan dalam memerangi patogen..

Kemasukan jus oren segar dalam makanan (jus industri tidak akan berfungsi) akan membantu menguatkan sistem imun dan mempercepat pemulihan.

Mengumpulkan marshmallow officinalis. Koleksi boleh dibeli di farmasi. Penyediaan ubat sangat mudah - 2 sudu besar koleksi perlu diseduh dengan 0.5 liter air mendidih dan biarkan selama 30 minit. Minum dalam sips kecil sepanjang hari.

Batuk rejan adalah penyakit berbahaya yang boleh menyebabkan komplikasi dan akibat yang teruk. Anda tidak perlu mencuba untuk menyingkirkan penyakit ini sendiri, kerana terdapat risiko merosakkan kesihatan secara signifikan, dan dalam kes di mana lesi mempengaruhi otak, terdapat kemungkinan kecacatan yang tinggi (misalnya, dengan perkembangan epilepsi) dan bahkan kematian.

Pencegahan batuk rejan

Batuk rejan adalah penyakit yang sangat menular. Pencegahan adalah seperti berikut:

  • vaksinasi mengikut Jadual Vaksinasi Nasional;
  • membasuh tangan;
  • memakai topeng semasa bersentuhan dengan pesakit;
  • pengasingan pesakit semasa rawatan antibiotik;
  • rawatan permukaan dengan larutan disinfektan dicairkan mengikut arahan (contohnya, Alaminol, Optimax, Desiptol) dalam fokus jangkitan;
  • profilaksis vaksin kecemasan untuk orang yang tidak divaksinasi dan kanak-kanak di bawah satu tahun yang bersentuhan dengan orang yang sakit.