Pencegahan plasenta

Profilaksis plasenta bertujuan untuk mengekalkan kehamilan, perkembangan normal janin. Organ ini penting untuk janin melakukan sejumlah proses biologi yang kompleks: pertukaran gas, pemakanan, perlindungan dari faktor berbahaya, dan lain-lain. Selalunya, tempoh melahirkan anak disertai dengan perkembangan patologi plasenta, yang merupakan ancaman serius bagi kedua-duanya. Langkah pencegahan akan membantu mencegah pelbagai penyimpangan dari norma dan memastikan perjalanan kehamilan yang normal sekiranya terdapat patologi yang ada.

Fungsi dan perkembangan normal plasenta

Plasenta menghubungkan badan ibu dan janin. Dengan perkembangan normal, organ ini terletak di badan rahim di sepanjang dinding depan atau belakang. Idea terakhir di mana plasenta dilampirkan hanya terdapat pada trimester kehamilan ke-3, kerana organ dapat bergerak kerana pertumbuhan janin, perubahan bentuk rahim, dan sebab-sebab lain.

Biasanya, pada trimester ke-2, pinggir bawah plasenta harus terletak pada jarak sekurang-kurangnya 5 cm dari faring dalaman rahim, pada jarak 3 - sekurang-kurangnya 7 cm. Sekiranya jaraknya kurang - persembahan rendah, sekiranya tisu plasenta di kawasan os dalaman, persembahan penuh.

Bagi ciri struktur dan bentuknya, biasanya organ yang terbentuk (pada trimester ketiga) beratnya 500-600 g, diameter - 20 cm, ketebalan dinding - 30-40 mm (14-26 minggu - 17-27 mm). Pematangan dan penuaan plasenta adalah proses semula jadi dan tidak dapat dielakkan. Tetapi jika penuaan berlaku lebih awal dari waktu normal, maka anda harus bersiap sedia untuk perkembangan patologi.

Perkembangan normal plasenta mengikut minggu

Tahap kematanganMinggu kehamilan
0Sehingga 30 minggu
131-34 minggu
235-39 minggu
3Dari 37 minggu

Badan melakukan fungsi berikut:

  • pernafasan;
  • berkhasiat;
  • pelindung;
  • endokrin.

Sehingga pengecutan dan tempoh berterusan, plasenta tetap menjadi organ penyokong hidup janin. Selepas bayi dilahirkan, plasenta dan membran dipisahkan dari rahim dalam satu jam berikutnya. Sekiranya tidak ada tanda-tanda pemisahan, maka ini menunjukkan pelekatan padat, penambahan sebahagian atau keseluruhan plasenta. Dalam kes ini, di bawah anestesia, doktor cuba memisahkan organ secara manual atau melakukan campur tangan pembedahan segera..

Gejala dan pencegahan plasenta previa

Persembahan - lokasi organ di bahagian bawah rahim, yang bertindih sebahagian atau sepenuhnya dari faring dalaman. Patologi ditentukan menggunakan diagnostik ultrasound. Sekiranya diagnosis rendah didiagnosis pada 2 trimeter pertama, maka pada trimester ketiga diagnosis mungkin tidak dapat disahkan, kerana plasenta cenderung meningkat.

Faktor predisposisi untuk patologi ini adalah:

  • pengguguran awal;
  • penyakit septik pasca operasi;
  • kesan mekanikal pada rahim (trauma, pembedahan, dan lain-lain);
  • perubahan distrofi pada mukosa rahim;
  • kesesakan di pelvis kecil;
  • tabiat buruk, dll..

Untuk meminimumkan kemungkinan persembahan rendah, perlu membatasi kesan faktor predisposisi sebanyak mungkin (berhenti ketagihan, elakkan kecederaan, gunakan alat kontraseptif, terlibat dalam aktiviti fizikal yang kuat, merawat penyakit tepat pada masanya, dll.).

Ibu mengandung mungkin bimbang dengan gejala berikut:

  • pendarahan rahim;
  • kekejangan, tarikan, kekejangan sakit perut.

Gejala jarang berlaku, sebagai peraturan, persembahan yang rendah tidak hilang. Tetapi dalam kes diagnosis patologi ini, wanita hamil memerlukan pemantauan dan pengawasan yang teliti, kerana akibatnya boleh mengerikan:

  • detasmen;
  • kelahiran pramatang;
  • kebuluran oksigen janin;
  • pendarahan, dll..

Untuk mengelakkan komplikasi ini dengan sebahagian atau keseluruhan plasenta previa, pencegahan yang kompleks diperlukan..

Rehat tempat tidur, aktiviti terhad. Seorang wanita hamil dilarang sama sekali mengangkat berat, melakukan aktiviti fizikal yang berat, kerana mereka menimbulkan tekanan tambahan pada organ dalaman dan dinding perut, serta kesan mekanikal pada janin dan plasenta yang rendah. Semua ini boleh mencetuskan pelepasan plasenta yang melekat longgar, kerosakan saluran darah dan, akibatnya, pendarahan dan komplikasi lain.

Sekiranya terdapat penyimpangan yang ketara dari norma, wanita hamil memerlukan rawatan pesakit dalam dan pengawasan perubatan. Sekiranya wanita hamil telah kehilangan sejumlah besar darah, maka transfusi darah (transfusi darah) ditetapkan.

Antispasmodik diresepkan untuk mengurangkan kesakitan dan kekejangan. Kumpulan ubat ini mengurangkan pengecutan otot yang berkaitan dengan peningkatan patologi nada otot licin.

No-shpa - ubat dengan cepat melemaskan otot licin organ pelvis, menghilangkan penyumbatan bekalan oksigen ke tisu, dan mengurangkan kesakitan spastik. Ambil 1 tab. dengan kekejangan rahim yang teruk. Dengan penggunaan yang kerap, takikardia, hipotensi, sembelit adalah mungkin. Kontraindikasi pada hipersensitiviti, patologi hati, buah pinggang, jantung yang teruk.

Gejala dan pencegahan gangguan plasenta pramatang

Gangguan plasenta pramatang adalah pemisahan organ yang tidak normal atau terletak dari rahim. Boleh berlaku sepanjang kehamilan. Terdapat detasemen lengkap dan separa. Yang pertama dicirikan oleh kursus progresif atau tidak progresif, iaitu pemisahan lebih lanjut dapat dihentikan setelah trombosis vaskular dan pembentukan hematoma, atau dapat dilanjutkan, meningkatkan pengelupasan.

Patologi didiagnosis berdasarkan data pemeriksaan ultrasound, pemeriksaan vagina, aduan pesakit:

  • pendarahan berat atau kecil bergantung pada tahap detasmen;
  • ketegangan di rahim;
  • pening, takikardia, hipotensi;
  • sakit paroxysmal memancar ke bahagian punggung, punggung bawah, paha.

Dengan detasmen 1/4 kawasan organ, kanak-kanak itu terdedah kepada kebuluran oksigen, terdapat pelanggaran aktiviti jantung janin, dengan 1/3 - hipoksia teruk, dengan detasmen lebih dari 1/2 permukaan plasenta, kematian janin berlaku.

Untuk mengelakkan detasmen prematur dari plasenta yang biasanya terdapat, pencegahan menyeluruh diperlukan. Sebab utama yang menyebabkan keadaan ini adalah patologi vaskular (peningkatan kebolehtelapan, kerapuhan, kerapuhan kapilari, kehilangan keanjalan, dll.). Oleh itu, pencegahan harus ditujukan untuk menguatkan dinding vaskular. Untuk ini, pelbagai kompleks vitamin sesuai, contohnya Elevit.

Penyediaan ini mengandungi semua vitamin, unsur surih dan mineral yang diperlukan untuk kehamilan normal. Kerana kandungan vitamin B1, B6, C, kalsium, zat besi, dan lain-lain, agen ini meningkatkan peredaran darah, mengatur pembekuan, dan menguatkan dinding vaskular. Dianjurkan untuk mengambil 1 tablet sehari. Kontraindikasi sekiranya intoleransi individu terhadap bahan tertentu dalam komposisi.

Di samping itu, patologi berikut dapat menimbulkan pemisahan pramatang:

  • darah tinggi;
  • penyakit buah pinggang;
  • diabetes;
  • berat badan berlebihan;
  • anemia;
  • patologi endokrin, dll..

Seorang wanita harus berhati-hati dengan kesihatannya dan, sebelum merancang anak, mula merawat penyakit yang ada..

Risiko patologi meningkat jika sudah diperhatikan semasa kehamilan sebelumnya. Pencegahan detasmen plasenta sepenuhnya setelah detasmen sebelumnya terdiri dalam pemerhatian berkala oleh doktor, serta pencegahan faktor-faktor yang dapat memprovokasi keadaan ini, khususnya trauma pada perut (iaitu, kesan mekanikal, pukulan dapat menyebabkan gangguan pada pelekatan plasenta), peningkatan aktiviti fizikal.

Sekiranya hipertensi rahim diperhatikan, maka, untuk mengelakkan detasmen pramatang, doktor menetapkan agonis beta2-adrenergik. Kumpulan ubat farmakologi ini membantu merehatkan otot licin rahim. Dana tersebut dicirikan oleh tindakan yang berpanjangan.

Ginipral - ubat mengurangkan aktiviti kontraktil myometrium. Mengurangkan intensiti dan kekerapan kontraksi rahim, menghalang kontraksi spontan. Berkat ini, ia membolehkan anda memanjangkan kehamilan dengan normal. Ia digunakan pada trimester ke-2 dan ke-3. Ambil 1 tab. setiap 3 jam (dos maksimum sehari adalah 8 tablet), kemudian setiap 4-6 jam. Kontraindikasi pada hipersensitiviti, penyakit jantung, pendarahan vagina, hipertensi arteri.

Gejala dan pencegahan penuaan dini plasenta

Untuk setiap peringkat kehamilan, terdapat petunjuk tertentu pematangan plasenta. Pematangan organ yang dipercepat dicirikan oleh perubahan ketebalan dinding. Sekiranya terdapat penyimpangan yang ketara dari norma, keadaannya berbahaya bagi anak yang belum lahir. Yang terakhir menerima lebih sedikit oksigen dan nutrien daripada yang diperlukan, yang menyebabkan hipoksia, kelewatan perkembangan, dan berat badan yang tidak mencukupi.

Keadaan ini biasanya tidak simptomatik. Ia dapat dikesan menggunakan ultrasound, dan patologi boleh disyaki menggunakan monitor jantung optik, yang mencatat degupan jantung janin.

Sekiranya patologi didiagnosis, ubat-ubatan diresepkan yang merangsang fungsi organ dan aliran darah uteroplacental.

Curantil - ubat ini diresepkan untuk pencegahan dan rawatan kekurangan plasenta, yang muncul dengan latar belakang pelanggaran aliran darah plasenta. Ubat ini mempunyai kesan antiplatelet, oleh itu ia dikontraindikasikan untuk pendarahan etiologi, patologi jantung yang teruk. Dos harian adalah 75-225 mg, ia dibahagikan kepada 3-6 dos.

Actovegin - mengaktifkan proses metabolik dalam tisu, menghilangkan kekurangan oksigen pada janin dengan meningkatkan peredaran darah. Ubat ini telah terbukti dengan baik dalam memerangi hipoksia janin, yang berkembang kerana penuaan atau gangguan plasenta separa. Ambil 1-2 jadual. sehari selama sebulan. Kontraindikasi pada kegagalan jantung, edema paru, hipersensitiviti.

Rawatan

Rawatan dalam setiap kes adalah individu dan bergantung pada tahap perkembangan patologi, kecenderungannya untuk berkembang. Dalam kes-kes yang sukar, pilihan dibuat untuk penyerahan operasi. Sebagai contoh, menukar lokasi plasenta dengan persembahan penuh adalah mustahil dengan bantuan kaedah rawatan konservatif atau pembedahan, oleh itu, pembedahan caesar dirancang pada akhir kehamilan. Dengan detasmen teruk yang progresif, campur tangan pembedahan juga ditetapkan, tanpa mengira daya tahan janin dan usia kehamilan. Kekurangan oksigen akut pada janin, yang berkembang akibat penuaan plasenta, juga merupakan petunjuk untuk pembedahan caesar.

Sekiranya pelanggaran perkembangan plasenta tidak menyebabkan ketidakselesaan kepada ibu hamil dan tidak mengancam nyawa janin, maka doktor memilih taktik konservatif-harapan, yang terdiri daripada mengehadkan faktor-faktor yang memprovokasi perkembangan patologi dan menetapkan ubat untuk rawatan simptomatik.

Kandungan dari semua kandungan yang disajikan di laman web ini bersifat maklumat dan bertujuan membentuk pemahaman mengenai penyakit, kaedah diagnosis dan pencegahan mereka di kalangan pengunjung sumber tersebut. Dilarang menggunakan maklumat yang disiarkan di laman web ini untuk diagnosis diri dan rawatan diri, selalu menghubungi pakar!

Gangguan plasenta

Penerangan umum mengenai penyakit ini

Gangguan plasenta adalah pemisahan plasenta (tempat anak) secara pramatang atau sebahagian dari lapisan rahim pada wanita hamil. Semasa proses pemisahan plasenta dari rahim, darah berkumpul di antara mereka, yang semakin banyak membuang plasenta dari dinding rahim. Dalam kehamilan yang normal, proses patologi seperti itu tidak seharusnya berlaku. Detasmen harus bermula pada akhir kehamilan (semasa tempoh kelahiran ketiga).

Penyebab permulaan gangguan plasenta pramatang

Sebab-sebab pemisahan plasenta dari dinding rahim boleh sangat berbeza. Selalunya, masalah ini boleh berlaku pada wanita yang mempunyai masalah dalam sistem kardiovaskular. Oleh kerana kapilari rapuh, bekalan darah ke tempat anak terganggu dan kerana bekalan darah tidak mencukupi, plasenta mula menolak. Sebab-sebab gangguan plasenta termasuk gestosis, tekanan darah tinggi, pelbagai masalah dalam kerja ginjal, kehadiran berat badan berlebihan, diabetes mellitus.

Tempat duduk kanak-kanak dapat dipisahkan kerana proses keradangan di tubuh wanita, dengan kekurangan dan fibroid rahim. Sebabnya mungkin juga pengalaman pahit dari kehamilan wanita sebelumnya..

Penolakan plasenta secara tidak tepat waktu dapat memprovokasi ketagihan ibu hamil. Ini termasuk merokok, minum alkohol dan dadah..

Penyakit ini juga dapat menyerang seorang wanita dengan jumlah sel darah merah yang rendah (kerana hemoglobin rendah dengan anemia dan anemia).

Pemisahan tempat duduk anak juga boleh terjadi akibat reaksi alergi yang berlaku semasa pemindahan darah atau kerana pengenalan larutan protein.

Trauma ke perut, keadaan tertekan, aktiviti fizikal yang berlebihan dan pengurangan berat badan, hubungan seksual yang agresif juga boleh menyebabkan komplikasi yang menyedihkan..

Sebagai tambahan kepada semua sebab di atas, mungkin ada sebab-sebab tertentu yang berkaitan dengan sistem autoimun seorang wanita hamil. Dalam kes ini, tubuh wanita menghasilkan antibodi terhadap selnya sendiri. Situasi seperti ini jarang berlaku, tetapi ia masih berlaku. Lupus eritematosus sistemik juga dapat menghasilkan antibodi.

Gangguan plasenta juga dapat dimulai jika ada jahitan pada rahim (ketika tumor dikeluarkan), tempat anak dapat dipisahkan tepat di tempat jahitan.

Gejala gangguan plasenta:

  • pendarahan - dapat dilihat (keputihan berdarah atau berbintik-bintik muncul dari vagina), dalaman (darah berkumpul di antara plasenta dan dinding rahim, ini dapat terjadi apabila bahagian tengah tempat anak dipisahkan, sementara tepi plasenta tetap melekat) dan bercampur (luaran dan pendarahan pendam);
  • ketegangan rahim, sakit di bahagian bawah abdomen, di rahim, paha dan di kawasan lumbar, terdapat juga rasa sakit ketika menyentuh perut bawah di rahim;
  • pelanggaran jantung pada janin - bermula dengan melepaskan bahagian keempat plasenta, jika bahagian ketiga terlepas, maka anak mengalami kegagalan jantung, apabila separuh tempat anak dipisahkan, anak itu mati.

Kadang kala (terutamanya dengan pendarahan laten), mustahil untuk menentukan permulaan gangguan plasenta, dan hanya ini yang dapat ditunjukkan oleh tanda-tanda kejutan. Ini termasuk kehilangan kesedaran atau pening tiba-tiba, perasaan takut, cemas, pernafasan menjadi cepat atau, sebaliknya, dangkal, kulit ditutup dengan peluh sejuk, peningkatan berpeluh, ada dahaga tiba-tiba, muntah dan serangan mual yang teruk.

Jenis-jenis gangguan plasenta

Gangguan plasenta mungkin sebahagian dan keseluruhan tidak progresif atau progresif.

Dengan detasmen separa yang tidak progresif, sebahagian kecil plasenta ditolak dan, kerana kawasan yang kecil, saluran darah dipulihkan, pendarahan berhenti bersamaan dengan proses detasmen. Tidak ada ancaman terhadap kehidupan ibu dan tidak ada sebab untuk kegagalan kehamilan.

Dengan detasmen separa progresif, luka hanya bertambah besar, sehingga meningkatkan kehilangan darah. Sekiranya sebahagian besar tempat anak pergi, janin mungkin mati. Pada masa yang sama, terdapat ancaman besar terhadap kehidupan dan wanita kerana kehilangan darah yang besar. Sekiranya masa mengizinkan, maka doktor boleh memutuskan untuk melakukan kelahiran.

Dengan gangguan plasenta yang lengkap (total), kematian anak tidak dapat dielakkan. Ini disebabkan pertukaran gas yang mustahil antara anak dan ibu. Nasib baik, ini adalah kes yang jarang berlaku dalam amalan perubatan..

Makanan berguna untuk gangguan plasenta

Agar plasenta dapat bertahan dengan baik dan tidak ada masalah dengan janin, semasa kehamilan perlu makan dengan betul, dan yang paling penting, untuk makan dengan baik. Dalam tempoh melahirkan anak, tubuh wanita memerlukan antioksidan, magnesium, yodium, zat besi, vitamin E, asid folik, lesitin.

Untuk mengelakkan kekurangan nutrien ini, perlu menambahkan diet wanita hamil: telur (satu telur setiap hari), ikan berlemak (terutama ikan laut, ia mengandungi omega-3, yang menghilangkan semua proses keradangan dan menormalkan tahap hormon), minyak sayuran (terutamanya minyak zaitun), makanan laut, kacang-kacangan, biji wijen, biji, kuman gandum hijau, jeruk keprok, jeruk, limau gedang, lemon, delima, kiwi, alpukat, pisang, semua sayuran hijau dan semua sayur-sayuran berdaun, produk tenusu, hati dan jeroan, pate hati (semestinya buatan sendiri), roti garing, roti gandum gelap dan utuh, lentil, kekacang, semua buah-buahan dan sayur-sayuran berwarna merah, kuning dan oren (mereka memperbaiki sistem saraf, mengekalkan tahap normal sel-sel merah di dalam badan).

Namun, jika ia tidak berfungsi untuk mencegah gangguan plasenta dari dinding rahim pada hari-hari pertama rawatan (dalam keadaan serius pesakit), jangan berikan makanan selain daripada banyak minuman. Maka anda perlu mengikuti diet yang ditetapkan oleh doktor anda. Semuanya bergantung pada keadaan kesihatan dan penyebab pemisahan plasenta pramatang.

Ubat tradisional untuk gangguan plasenta

Untuk sebarang gejala ini, anda harus mendapatkan rawatan perubatan segera. Untuk kesakitan dan kekejangan yang teruk, anda boleh mengambil ubat penghilang rasa sakit. Sebelum ketibaan ambulans, jangan ada usaha untuk mengubati diri sendiri. Lagipun, bukan sahaja kehidupan anda yang dipertaruhkan, tetapi juga kehidupan seorang anak. Sekiranya berlaku pendarahan teruk, anda boleh meneteskan segelas air ke lantai dengan larutan lada air (jumlah titisannya sama dengan ½ jumlah tahun).

Untuk mengelakkan pengelupasan plasenta dan langkah pencegahan selepas rawatan, anda perlu minum decoctions dari akar licorice, batang rai, marigolds (perbungaan), Potentilla, elecampane, beri currant hitam, bunga calendula, kulit kayu viburnum, yarrow.

Makanan berbahaya dan berbahaya untuk gangguan plasenta

  • makanan yang tinggi garam, gula, cuka, lada, rempah;
  • alkohol;
  • makanan berlemak, goreng;
  • makanan yang terdapat reaksi alahan;
  • coklat, soda manis, kopi;
  • semua makanan bukan hidup.

Produk ini merosakkan sel darah merah, boleh menyebabkan gestosis, mengganggu kerja sistem kardiovaskular, saraf dan ginjal. Anda tidak boleh merokok, dan lebih-lebih lagi di bawah larangan dadah (pada bila-bila masa dalam kehidupan seorang gadis dan wanita muda).

Gangguan plasenta - gejala, diagnosis, rawatan

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Detasmen pra-matang dari plasenta yang berada pada kedudukan normal adalah suatu keadaan yang gejala utamanya adalah pemisahan plasenta dari dinding rahim pada waktunya. Ini berlaku semasa kehamilan, atau semasa melahirkan, dan tidak selepas kelahiran janin, kerana seharusnya normal. Detasmen secara umum dapat digambarkan sebagai pemisahan plasenta dari mukosa rahim, yang disertai dengan kerosakan pada saluran darah rahim dan plasenta, dan, akibatnya, pendarahan dengan keparahan yang berbeza-beza. Patologi ini berlaku, menurut maklumat dari pelbagai sumber, pada 0,5% -1,5% dari semua kehamilan..

Gangguan plasenta pramatang secara statistik lebih biasa berlaku pada wanita primipara. Juga, dengan kelahiran pramatang, pelanggaran ini berlaku 3 kali lebih kerap daripada kelahiran yang tepat pada waktunya. Keadaannya sangat serius dan selalu memerlukan rawatan perubatan segera..

Plasenta sering disebut sebagai taman permainan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dia bertanggungjawab untuk banyak proses biologi yang kompleks yang memastikan perkembangan normal janin. Dalam banyak aspek, ia bergantung pada plasenta dan fungsi normalnya sama ada janin akan berkembang atau mati. Biasanya, plasenta terletak di dinding rahim di bahagian atas badan rahim - di dinding belakang dan depan, serta di bahagian bawah. Plasenta berada di bawah tekanan sepanjang masa: di satu pihak, kesan ini diberikan oleh otot-otot rahim, dan di sisi lain, ovum dengan cairan ketuban. Lazimnya, keseimbangan antara kedua kekuatan yang berlawanan ini mencegah gangguan plasenta pramatang. Selain itu, detasmen dicegah oleh keanjalan tisu plasenta yang ketara, kerana strukturnya yang spongy..

Mengapa plasenta penting?

Plasenta mula terbentuk pada minggu kedua setelah pembuahan berlaku. Pada masa ini, telur yang disenyawakan, setelah melalui saluran tuba fallopio, memasuki rahim dan terpaku di dindingnya. Selama sepuluh minggu akan datang, plasenta akan tumbuh dan berkembang secara aktif, mencapai kematangan sekitar 12 minggu setelah pembuahan. Plasenta adalah struktur yang sangat kompleks yang ditenun dari saluran darah janin dan ibu. Di antara mereka adalah membran pelindung yang unik - penghalang hemoplacental yang disebut. Ia mencegah bahan berbahaya memasuki janin dari tubuh ibu, dan juga membuang sisa buangan janin ke dalam darah ibu, dari mana mereka seterusnya dikeluarkan dari ginjalnya.
Kami menyenaraikan fungsi utama plasenta:
1. Pertukaran gas. Oksigen dari darah ibu memasuki darah janin dengan tepat dengan bantuan plasenta, menurut undang-undang penyebaran. Ke arah yang berlawanan, dari janin ke ibu, karbon dioksida diangkut. Kita boleh mengatakan bahawa janin dalam rahim "bernafas" dengan bantuan plasenta.

2. Berkhasiat dan perkumuhan. Melalui plasenta, janin menerima air, vitamin, nutrien dan mineral yang diperlukan untuk perkembangan normalnya. Selain itu, plasenta terlibat dalam penyingkiran produk buangan dari janin..

3. Hormonal. Plasenta bertindak sebagai kelenjar endokrin: ia menghasilkan sejumlah hormon yang diperlukan untuk kehamilan yang normal:

  • chorionic gonadotropin, yang menyokong aktiviti berfungsi plasenta, dan merangsang pengeluaran progesteron oleh corpus luteum;
  • laktogen plasenta, yang memainkan peranan penting dalam perkembangan kelenjar susu semasa kehamilan, serta dalam menyediakannya untuk pengeluaran susu masa depan;
  • prolaktin, yang bertanggungjawab secara langsung untuk pengeluaran susu;
  • progesteron, yang merangsang pertumbuhan lapisan rahim dan mencegah telur baru keluar dari ovari;
  • estrogen, yang juga menyebabkan pertumbuhan lapisan rahim;
  • serotonin, testosteron, relaxin dan hormon lain.

4. Pelindung. Plasenta mempunyai sifat imun: ia mampu menyebarkan antibodi ibu ke janin, dengan itu memberikan perlindungan imunologi. Di samping itu, plasenta memainkan peranan penting dalam pengembangan dan pengaturan sistem imun janin dan ibu. Juga, dalam banyak kes, ia dapat mencegah timbulnya konflik kekebalan antara organisma anak dan ibu. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa plasenta tidak dapat melindungi janin dari bahan ubat tertentu, kesan ubat, nikotin, alkohol dan penembusan virus.

Biasanya, plasenta dipisahkan dari rahim hanya pada peringkat ketiga persalinan. Dengan pemisahan plasenta pramatang dari dinding rahim, yang tidak berlaku selepas kelahiran anak, tetapi walaupun semasa kehamilan atau pada awal kelahiran, saluran rahim hampir selalu rosak teruk. Proses ini membawa kepada fakta bahawa kanak-kanak itu kekurangan akses kepada oksigen dan nutrien - keadaan yang disebut hipoksia janin berkembang. Di samping itu, gangguan plasenta dapat disertai dengan pendarahan besar-besaran, yang menimbulkan ancaman bagi kehidupan janin dan ibu. Juga, pengelupasan plasenta meningkatkan risiko gangguan pada perkembangan fizikal janin, kelahiran pramatang dan kematian anak di dalam rahim. Malangnya, menurut statistik, adalah gangguan plasenta yang merupakan salah satu penyebab kelahiran mati dan kematian bayi yang paling biasa..

Mengapa gangguan plasenta berlaku??

Sains perubatan belum berjaya mengenal pasti faktor penyebab perkembangan gangguan plasenta. Adalah dipercayai bahawa gangguan ini multifaktorial - iaitu, gabungan beberapa faktor predisposisi sering menyebabkan kemunculannya..

Pada masa ini, terdapat beberapa sebab untuk gangguan plasenta pramatang semasa mengandung atau melahirkan:

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi) pada ibu dianggap sebagai salah satu faktor yang paling ketara.
  • Gangguan plasenta boleh disebabkan oleh turun naik tekanan darah secara tiba-tiba yang berpunca daripada pengaruh atau tekanan neuropsikik. Selain itu, tekanan darah dapat berubah apabila vena cava inferior dimampatkan oleh rahim hamil. Keadaan ini boleh berlaku dengan berbaring di bahagian belakang yang berpanjangan..
  • Risiko gangguan plasenta meningkat jika patologi yang sama diperhatikan semasa kehamilan sebelumnya.
  • Kelahiran yang kerap atau berkali-kali - gangguan plasenta pramatang lebih kerap berlaku pada wanita yang telah melahirkan banyak kali. Ia dikaitkan dengan perubahan degeneratif pada membran mukus rahim.
  • Kehamilan selepas kehamilan dianggap sebagai salah satu faktor predisposisi untuk gangguan plasenta..
  • Umur wanita hamil - dengan peningkatannya, risiko gangguan plasenta juga meningkat. Di samping itu, pada wanita berusia lebih dari 34 tahun, pembentukan lobus plasenta tambahan sering diperhatikan. Semasa melahirkan anak, lobus tambahan ini sering keluar, yang boleh menyebabkan perkembangan detasmen seluruh plasenta.
  • Kemungkinan gangguan plasenta meningkat jika wanita hamil mempunyai sekurang-kurangnya satu bayi pada masa lalu dengan pembedahan caesar.
  • Risiko gangguan plasenta meningkat jika konsepsi didahului oleh masa kemandulan.
  • Preeklampsia, gestosis dan toksikosis, terutamanya pada trimester pertama kehamilan, adalah salah satu faktor penting. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa gestosis dimanifestasikan oleh peningkatan tekanan darah, edema, dan penampilan protein dalam air kencing. Di samping itu, dengan gestosis, terutama dengan bentuknya yang teruk, pertama-tama pembuluh darah menderita: mereka menjadi rapuh dan rapuh.
  • Ketidaknormalan dalam struktur rahim (bicornuate atau saddle uterus) boleh menyebabkan kemerosotan plasenta. Selain itu, faktor penting adalah anomali saluran yang terletak jauh di lapisan otot rahim, perubahan pada dinding vaskular, peningkatan kebolehtelapannya, peningkatan kerapuhan dan kerapuhan kapilari yang disebabkan oleh kehilangan keanjalannya, dan juga pelanggaran kepatuhan mereka terhadap darah..
  • Anomali di lokasi dan pematangan plasenta itu sendiri semasa kehamilan juga boleh menyebabkan penolakannya.
  • Penyebab kemungkinan gangguan plasenta adalah gangguan sistem pembekuan darah, yang sering kali menyertai pelbagai patologi kehamilan.
  • Gangguan plasenta juga boleh menyebabkan kelainan dalam persalinan. Contohnya, penurunan tekanan yang cepat di rahim. Lebih kerap ini berlaku dengan polyhydramnios pada saat membuka pundi kencing, dan pencairan air yang cepat. Kadang-kadang ini boleh disebabkan oleh kelahiran janin pertama dengan kehamilan berganda. Juga, patologi ini boleh berlaku dengan penghantaran cepat. Sekiranya tali pusat lebih pendek daripada biasa, atau pundi kencing janin terbuka dengan kelewatan, plasenta ditarik ke bawah oleh selaput yang tidak meletup atau tali pusat yang pendek, yang menyebabkan pemutusannya.
  • Trauma luaran yang tumpul ke perut, seperti pukulan, jatuh di perut, atau kemalangan jalan raya, boleh menyebabkan keadaan akut dan terjadinya kemerosotan plasenta..
  • Dalam perkembangan patologi ini, faktor-faktor seperti merokok tembakau, penggunaan sejumlah besar minuman beralkohol, dan juga kokain terlibat. Keadaan menjadi lebih rumit dengan perkembangan keadaan anemia: anemia, penurunan jumlah sel darah merah, penurunan hemoglobin.
  • Gangguan plasenta boleh berlaku akibat reaksi alergi terhadap terapi ubat, transfusi ubat protein atau komponen darah. Bentuk detasmen autoimun jarang berlaku. Dalam kes ini, tubuh wanita menghasilkan antibodi terhadap tisu sendiri, dan menolaknya. Ini berlaku lebih kerap dengan penyakit sistemik yang luas, seperti rematik atau lupus eritematosus sistemik.
  • Gangguan plasenta boleh disebabkan oleh diabetes mellitus dan penyakit keturunan dan kronik yang lain, keradangan berjangkit (contohnya, pyelonephritis), proses neoplastik, kegemukan, penyakit tiroid, patologi darah dan sistem hematopoietik, dll. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa perjalanan semua penyakit ini boleh menjadi agak rumit dan bertambah buruk semasa kehamilan, yang dengan sendirinya merupakan ujian serius bagi tubuh wanita..

Apakah tanda-tanda gangguan plasenta pramatang?

Pakar membezakan bentuk gangguan plasenta pramatang yang ringan, sederhana dan teruk:
1. Bentuk ringan sering tidak dikaitkan dengan gejala yang berbeza, dan gangguan plasenta hanya dapat dikesan dengan pemeriksaan ultrasound, atau setelah melahirkan, ketika terdapat kemurungan kecil yang penuh dengan pembekuan darah gelap pada permukaan ibu plasenta.
2. Patologi keparahan sederhana ditunjukkan oleh rasa sakit di perut dan pendarahan kecil dari saluran kemaluan. Kadang-kadang pendarahan luaran mungkin tidak ada sepenuhnya. Ia bergantung pada ukuran hematoma dan lokasi gangguannya. Semasa berdebar-debar, rahim yang agak tegang dikesan, kadang-kadang sakit tempatan yang sederhana dicatat. Semasa mendengar, kelainan jantung pada janin dapat ditentukan, yang menunjukkan hipoksia.

3. Gangguan plasenta yang teruk dimanifestasikan oleh rasa sakit yang teruk di perut, pening, kelemahan teruk, kegelisahan. Kadang-kadang pengsan mungkin berlaku. Anda mungkin mengalami peluh, sesak nafas, degupan jantung meningkat, suhu badan yang lebih rendah dan tekanan darah. Kelembapan kulit yang ketara juga diperhatikan. Ciri khas bercak gelap dari saluran kemaluan dalam jumlah yang sederhana. Semasa pemeriksaan, rahim sangat tegang dan mempunyai bentuk yang tidak simetri: di satu pihak, penonjolan ditentukan, yang sangat menyakitkan apabila dirasakan. Dalam beberapa kes, misalnya, dengan bekas luka yang ada atau perubahan distrofi pada dinding rahim, ia mungkin pecah. Bahagian badan janin tidak dapat diraba, dan degupan jantungnya tidak didengar.

Tanda-tanda klinikal klasik tanda-tanda gangguan plasenta pramatang adalah pendarahan dari saluran kemaluan, kesakitan dan ketegangan pada rahim, dan kegagalan jantung janin.

Pendarahan rahim

Dalam empat daripada lima kes, pendarahan vagina diperhatikan dengan gangguan plasenta. Ia boleh mempunyai tahap intensiti yang berbeza-beza: berlimpah, tidak signifikan, atau sama sekali tidak ada. Ia bergantung pada tempat gangguan plasenta, kawasan proses patologi dan keadaan umum sistem pembekuan darah..

Kadang-kadang darah terkumpul di rahim di belakang bahagian plasenta yang terpisah, yang bermaksud bahawa tidak ada pendarahan yang dapat diperhatikan. Ini paling kerap berlaku dengan gangguan plasenta pusat, dan dianggap sebagai bentuk patologi yang paling berbahaya. Pendarahan dari kapal yang rosak tidak berhenti, tetapi mempunyai sifat dalaman atau pendam. Darah terletak di antara rahim dan plasenta - hematoma retroplacental berlaku. Plasenta terkelupas di bahagian tengahnya, dan tepinya tetap terhubung ke dinding rahim. Dengan luas detasmen, hematoma retroplacental yang luas dan pendarahan yang banyak, darah yang mengalir membasahi dinding rahim. Ini menyebabkan pelanggaran kemampuan kontraktilnya, hingga hilang sepenuhnya. Di samping itu, ia dikaitkan dengan kehilangan darah yang besar semasa melahirkan. Keadaan yang serupa dinamakan rahim Couveler selepas nama pengarang yang pertama kali menggambarkan gambar ini. Dalam kes seperti itu, kita sudah berbicara tentang menyelamatkan nyawa wanita itu, jadi janin yang mati biasanya segera dikeluarkan bersama dengan rahim..

Dengan gangguan plasenta marginal atau sebahagian, pendarahan dapat dilihat atau luaran. Pendarahan luaran selalunya sekunder, dan tidak begitu mendadak. Dipercayai bahawa penampilannya dapat mencegah perkembangan selanjutnya dari gangguan plasenta. Ini disebabkan oleh fakta bahawa jika kawasan gangguan plasenta kecil, maka setelah munculnya hematoma retroplacental, trombosis saluran rahim yang rosak terjadi, menyebabkan penghentian detasmen selanjutnya. Darah merah yang mengalir dari vagina menunjukkan bahawa gangguan plasenta baru saja berlaku. Sekiranya pelepasan berdarah berwarna gelap, dan kehadiran gumpalan diperhatikan di dalamnya, ini bermakna bahawa beberapa waktu telah berlalu antara gangguan plasenta dan permulaan pendarahan.

Pendarahan bercampur (dalaman-luaran) juga mungkin berlaku. Dalam kes ini, terdapat pelepasan darah yang terpendam dan kelihatan. Dengan detasmen prematur plasenta yang biasanya berada, hampir mustahil untuk menentukan jumlah darah yang hilang dengan tepat. Biasanya, jumlah pendarahan luaran dinilai, dan doktor dipandu oleh keadaan umum wanita dan reaksi tubuhnya terhadap kehilangan darah: perubahan nadi, tekanan, dll. Perlu diingat bahawa ketiadaan pelepasan berdarah semasa gangguan plasenta tidak dapat dianggap sebagai tidak adanya gejala, kerana ia dapat disembunyikan sepenuhnya.

Sakit perut dan ketegangan rahim

Pelanggaran jantung pada janin

Gangguan plasenta pada peringkat kehamilan yang berlainan

Gangguan plasenta pramatang pada peringkat awal

Gangguan plasenta pada trimester kedua

Gangguan plasenta pada peringkat kemudian

Gangguan plasenta semasa bersalin

Dengan polyhydramnios atau kehamilan berganda, gangguan plasenta boleh berlaku secara langsung semasa melahirkan anak. Dalam kes seperti itu, bergantung pada tahap persalinan, baik itu dirangsang (hingga penggunaan forceps), atau, jika persalinan tidak ada, mereka meneruskan penghantaran melalui pembedahan caesar. Pada peringkat pertama persalinan, detasmen pramatang paling sering ditunjukkan oleh pelepasan berdarah dengan pembekuan. Pada masa yang sama, dengan pendarahan luaran semasa kontraksi, pelepasan darah tidak meningkat, tetapi, sebaliknya, berhenti. Terdapat ketegangan patologi di rahim, ia tidak berehat sepenuhnya antara kontraksi. Dengan pemeriksaan vagina, ketegangan pundi kencing janin juga ditentukan, dan ketika dibuka, perairan janin yang mengalir diwarnai dengan darah. Tanda-tanda gangguan janin dapat diperhatikan: peningkatan atau penurunan degupan jantungnya, dan cairan ketuban, selain darah, kotoran mekonium - kotoran primer mungkin muncul. Selalunya, kemunculan gejala ini adalah satu-satunya tanda permulaan gangguan plasenta pramatang pada peringkat kedua persalinan..

Ingat bahawa walaupun gangguan plasenta yang minimum adalah alasan untuk segera dimasukkan ke hospital dan memulakan terapi pemuliharaan.!

Perlu segera berjumpa doktor, atau segera pergi ke hospital, jika gejala berikut muncul:

  • pendarahan atau keputihan faraj;
  • sakit rahim, sakit di bahagian bawah abdomen atau di bahagian belakang;
  • kontraksi yang sangat kerap atau jangka panjang;
  • kurang pergerakan bayi dalam kandungan.

Diagnosis gangguan plasenta

Diagnosis patologi ini biasanya mudah. Manifestasi klinikalnya selalunya sangat tidak jelas, dan dalam kes yang sukar, mereka menggunakan penggunaan ultrasound. Diagnostik berdasarkan, pertama sekali, pada pengesanan pendarahan dari saluran kemaluan semasa melahirkan atau semasa kehamilan. Ini biasanya disertai dengan peningkatan nada dan perubahan bentuk rahim, serta sakit perut dalam kombinasi dengan tanda-tanda kekurangan oksigen janin yang progresif. Diagnosis ini mengambil kira keluhan pesakit, data dari riwayat perubatannya, serta hasil pemeriksaan objektif, instrumental dan makmal..

Doktor mengukur degupan jantung janin dan melakukan imbasan ultrasound. Dengan bantuan ultrasound, adalah mungkin untuk mengesahkan secara jelas bahawa terdapat gangguan plasenta, menentukan kawasannya, serta jumlah dan lokasi hematoma retroplacental. Pemeriksaan ultrabunyi terhadap gangguan plasenta yang sangat kecil mungkin tidak didiagnosis, tetapi selalunya pemeriksaan ini dapat menentukan kehadiran gumpalan darah di belakang plasenta. Ini membantu membezakan antara gangguan plasenta dan penyampaian plasenta, penyebab pendarahan biasa yang lain..

Kerana pendarahan mungkin bukan rahim, doktor memeriksa vagina dan leher rahim untuk menentukan apakah pendarahan disebabkan oleh jangkitan, serviks pecah, polip (pertumbuhan jinak) pada serviks, atau yang lain. Doktor juga menilai sama ada terdapat pelebaran serviks, yang boleh merosakkan saluran darah kecil dan menyebabkan pendarahan..

Dari sudut diagnosis, terdapat 3 jenis gangguan plasenta:
1. Gangguan plasenta pramatang separa tidak progresif bermula di kawasan kecil selepas pembentukan hematoma. Dalam kes sedemikian, penyumbatan saluran darah yang rosak sering terjadi, pendarahan berhenti dan perkembangan detasmen. Kehamilan dan kelahiran boleh menjadi normal. Gangguan plasenta yang kecil dan tidak progresif mungkin tidak muncul sama sekali secara klinikal, dan ia hanya diketahui selepas melahirkan. Dalam proses memeriksa permukaan ibu dari plasenta, setelah kelahirannya, terdapat gumpalan darah merah gelap kecil atau sedikit kemurungan dijumpai.

2. Dengan gangguan plasenta progresif separa, prosesnya berkembang, hematoma bertambah besar, dan kehamilan dan kelahiran seterusnya menjadi patologi. Detasemen satu perempat dari keseluruhan kawasan plasenta dianggap berbahaya bagi janin. Dengan peningkatan kawasan detasmen hingga satu pertiga, hipoksia janin yang teruk berkembang, dan terdapat ancaman kematian intrauterin. Dengan terlepasnya separuh kawasan hubungan plasenta dengan dinding rahim, hasil ini menjadi hampir tidak dapat dielakkan. Sudah tentu, dengan keadaan seperti itu, seorang wanita hamil sangat menderita. Pendarahan dari kapal yang rosak pada bahagian plasenta yang terkelupas adalah berterusan, yang bermaksud bahawa seorang wanita kehilangan banyak darah. Akibat kehilangan darah yang besar secara beransur-ansur meningkat hingga perkembangan kejutan hemoragik. Selalunya, mungkin untuk mengatasi keadaan hanya dengan menggunakan penghantaran segera.

3. Dalam kes yang jarang berlaku, terdapat pelepasan plasenta yang lengkap atau keseluruhan di seluruh kawasan yang bersentuhan dengan dinding rahim. Dalam situasi seperti itu, kematian janin hampir berlaku, kerana pertukaran gas antara badan ibu dan janin berhenti sepenuhnya..

Apa yang perlu dilakukan dengan gangguan plasenta?

Sekiranya doktor telah mendiagnosis terdapat kemerosotan plasenta kecil, tetapi bayinya masih pramatang dan tidak ada pendarahan lebih lanjut, maka kelahiran harus ditunda. Dalam kes ini, bersama dengan doktor anda, anda perlu menimbang nisbah risiko kelahiran pramatang dan risiko perkembangan detasmen. Anda perlu tinggal di hospital untuk berada di bawah pengawasan pakar yang berterusan. Ini akan membolehkan doktor memulakan persalinan dengan segera sekiranya detasmen bertambah teruk, atau jika bayi atau anda merasa semakin teruk..

Rawatan gangguan plasenta pramatang

Terapi untuk detasmen pramatang pada plasenta yang berlokasi biasanya berdasarkan pilihan kaedah penyampaian yang paling cepat dan paling lembut. Di samping itu, perlu dilakukan secara bersamaan aktiviti yang bertujuan untuk memerangi kehilangan darah, kejutan, serta faktor pengisian yang meningkatkan pembekuan darah.

Taktik Obstetrik ketika memilih kaedah penyampaian akan ditentukan oleh tiga parameter:
1. Masa detasmen - sama ada ia berlaku semasa kehamilan, atau sudah melahirkan anak.
2. Keparahan pendarahan dan jumlah kehilangan darah.
3. Keadaan umum ibu dan janin.

Pemanjangan kehamilan di hospital mungkin berlaku, tetapi hanya jika syarat berikut dipenuhi:

  • gangguan plasenta adalah sebahagian, kecil di kawasan dan tidak berkembang;
  • kehamilan kurang dari 36 minggu;
  • kedua-dua wanita hamil dan janin merasa baik, dan tidak ada tanda-tanda kebuluran oksigen janin;
  • jumlah pendarahan adalah kecil.

Dalam kes ini, perlu memantau keadaan plasenta dan janin dengan berhati-hati. Untuk tujuan ini, perlu dilakukan pemeriksaan ultrasound, Doppler dan kardiotokografi secara berkala. Juga perlu untuk memantau keadaan sistem pembekuan darah wanita dengan teliti menggunakan ujian makmal. Pesakit ditugaskan untuk berehat di tempat tidur.

Sebagai tambahan, ubat-ubatan berikut digunakan dalam rawatan gangguan plasenta:

  • ubat-ubatan yang melonggarkan rahim (terapi tocolytic);
  • antispasmodik (papaverine, no-shpa, magnesia sulfate, metacin, dll.);
  • agen hemostatik (asid askorbik, vikasol, decinone);
  • terapi yang bertujuan untuk memerangi anemia (suplemen zat besi).

Terapi penyakit dan komplikasi bersamaan mesti dilakukan tanpa gagal.

Sekiranya, di hospital, terdapat pendarahan berulang, bahkan pendarahan yang paling tidak signifikan, yang menunjukkan perkembangan detasmen, maka taktik jangkaan harus ditinggalkan walaupun pesakit berada dalam keadaan yang memuaskan. Dalam kes seperti itu, mereka biasanya memutuskan untuk menggunakan bahagian caesar kecemasan. Asas untuk campur tangan pembedahan adalah petunjuk penting dari janin dan ibu. Sekiranya saluran kelahiran wanita sudah matang (serviks dilembutkan dan dipendekkan, dan saluran serviks boleh dilalui), maka pembukaan buatan pundi kencing janin dilakukan, dan menjadi mungkin untuk meneruskan kerja melalui saluran kelahiran semula jadi. Tetapi dalam kebanyakan situasi ini, penghantaran kecemasan masih berlaku oleh pembedahan caesar..

Sekiranya kehamilan jangka panjang, dan kawasan gangguan plasenta kecil, maka persoalan mengenai kelahiran semula jadi segera dibangkitkan. Kehadiran saluran kelahiran yang matang menjadikan keadaan lebih mudah - pada peringkat pertama persalinan, pundi kencing janin dibuka. Ini menyebabkan penurunan tekanan intrauterin, yang mencegah gangguan plasenta lebih lanjut..

Walau apa pun, kelahiran harus dilakukan di bawah pengawasan ketat aktiviti jantung janin, serta aktiviti kontraktil rahim. Sekiranya peningkatan keputihan berdarah, kemerosotan janin, peningkatan nada rahim dalam selang waktu antara kontraksi atau kemerosotan keadaan ibu, mereka segera beralih ke bahagian caesar. Sekiranya kelahiran berlaku secara semula jadi, segera setelah kelahiran anak, adalah mustahak untuk melakukan pemeriksaan manual rongga rahim. Dalam tempoh berurutan dan awal selepas bersalin, pendarahan dicegah dengan penggunaan ubat-ubatan yang meningkatkan pengecutan rahim (oxytocin, prostaglandins, methylergometrine).

Bersamaan dengan kelahiran (mengikut kelahiran anak secara semula jadi atau pembedahan caesar), aktiviti berikut dilakukan:

  • pemulihan jumlah darah yang hilang;
  • memerangi manifestasi kejutan (mengekalkan fungsi sistem pernafasan dan kardiovaskular, melegakan kesakitan, dll.);
  • terapi antianemik;
  • pemulihan gangguan pembekuan darah dengan pemindahan darah penderma segar atau persediaannya (fibrinogen, plasma beku segar, jisim platelet, dll.).

Sekiranya kemerosotan plasenta pramatang berlangsung, mengalami perjalanan yang teruk, dan mustahil untuk melakukan kelahiran segera melalui saluran kelahiran faraj, maka perlu segera menjalani pembedahan caesar tanpa ragu-ragu. Semasa melakukan operasi ini, anda perlu membebaskan rongga rahim dari darah dan gumpalan segera setelah membuang janin dan plasenta. Seterusnya, doktor mesti memeriksa dengan teliti semua dinding rahim untuk menilai keadaan lapisan otot. Sekiranya otot-otot rahim sudah direndam dalam darah, maka rahim dikeluarkan, kerana akan menjadi sumber pendarahan lebih lanjut.

Kehamilan selepas gangguan plasenta

Ramai wanita yang mengalami gangguan plasenta semasa kehamilan sebelumnya tertanya-tanya bagaimana untuk mengelakkan komplikasi ini berulang pada kehamilan berikutnya?

Peratusan gangguan plasenta berulang pada kehamilan berikutnya adalah sangat tinggi. Kejadian kes seperti ini berkisar antara 5 hingga 17%. Dalam keadaan di mana seorang wanita mengalami gangguan plasenta selama dua kehamilan sebelumnya, kemungkinan ia berulang adalah sekitar 25%. Malangnya, pada masa ini, rejimen rawatan belum dikembangkan yang akan mencegah gangguan plasenta semasa kehamilan berikutnya, atau setidaknya dapat mengurangi peratusan kambuh..

Apa yang mengancam gangguan plasenta, dan adakah mungkin untuk mencegahnya?

Bergantung pada kawasan pelepasan, keparahan kehilangan darah dan keparahan prosesnya, komplikasi ini dapat diselesaikan dengan tidak jelas atau membawa ancaman serius terhadap kehidupan janin dan ibu..

Kaedah terbaik untuk mencegah patologi ini adalah dengan mengenal pasti semua kemungkinan faktor risiko pada peringkat awal kehamilan, dan mengambil semua langkah yang ada untuk menghapuskannya..

  • Pantau tekanan darah anda. Sekiranya anda menghidap hipertensi, cuba lakukan terapi yang paling berkesan untuknya. Doktor anda akan menetapkan ubat tekanan darah yang selamat untuk bayi anda.
  • Pastikan anda menghadiri semua pemeriksaan rutin di klinik antenatal. Dapatkan pemeriksaan ultrasound secara berkala.
  • Sekiranya anda mempunyai faktor Rh negatif, dan bapa kanak-kanak itu positif, dan pada trimester kedua atau ketiga kehamilan anda mengalami pendarahan faraj, maka anda perlu menyuntik imunoglobulin anti-D untuk mencegah perkembangan konflik Rh.
  • Jangan merokok, jangan gunakan dadah, dan hadkan pengambilan alkohol anda.
  • Patuhi semua syarat keselamatan dengan ketat, pastikan untuk mengikat tali pinggang keledar anda di dalam kereta. Penyebab permulaan gangguan plasenta boleh menjadi yang paling tidak signifikan pada kecederaan pandangan pertama.
  • Sekiranya terdapat komplikasi atau peningkatan penyakit kronik, perlu memulakan rawatannya secepat mungkin. Pakar memberi perhatian khusus kepada wanita hamil dengan toksikosis lewat. Pada kehamilan 36-38 minggu, pesakit dengan komplikasi serupa harus dimasukkan ke hospital di hospital bersalin tanpa gagal.

Pencegahan gangguan plasenta

Ramalan

Pengarang: Pashkov M.K. Penyelaras Projek Kandungan.

Gangguan plasenta: kelewatan tidak dapat diterima!

Gangguan plasenta pramatang. Punca dan gejala gangguan plasenta semasa kehamilan.

Lyudmila Petrova, pakar obstetrik-ginekologi, calon sains perubatan, bekerja di Institut Penyelidikan Obstetrik dan Ginekologi Ott, St. Petersburg

Gangguan plasenta pramatang - terlalu awal, sebelum kelahiran janin, pemisahan plasenta dari dinding rahim. Komplikasi serius ini adalah kecemasan perubatan..

Biasanya, plasenta terletak di dinding rahim di bahagian atas badannya - di dinding bawah, belakang dan depan. Detasmen prematur plasenta dalam kes ini disebut detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada. Gangguan plasenta boleh berlaku semasa melahirkan dan semasa mengandung. Komplikasi ini mengancam nyawa janin, serta kesihatan dan kehidupan ibu akibat pendarahan..

Plasenta sentiasa berada di bawah tekanan dari otot rahim di satu sisi dan ovum dengan cairan ketuban di sisi lain. Pengimbangan kedua kekuatan bertentangan ini, serta keanjalan tisu plasenta yang ketara kerana struktur spongynya, dan juga fakta bahawa bahagian dinding rahim yang sesuai dengan pelekatan plasenta berkurang, mencegah detasmen plasenta dini.

Manifestasi gangguan plasenta

Perubahan patologi yang berkaitan dengan gangguan plasenta adalah penampilan pendarahan akibat pelanggaran integriti saluran rahim. Plasenta mula terpisah, darah berkumpul di antara plasenta dan dinding rahim, membentuk hematoma, yang, secara beransur-ansur meningkat, meningkatkan proses detasmen tisu plasenta dari dinding rahim, menyebabkan pemampatan dan penghentian fungsi plasenta yang berdekatan dengan kawasan ini.

Gangguan plasenta pramatang boleh menjadi separa, tidak progresif, bermula di kawasan kecil plasenta setelah pembentukan hematoma. Dalam kes ini, trombosis saluran rahim berlaku, dan perkembangan detasmen ditangguhkan. Kehamilan dan kelahiran anak berjalan seperti biasa.

Dengan gangguan plasenta separa progresif, proses detasmen berterusan, hematoma tumbuh, perjalanan kehamilan dan kelahiran melahirkan watak patologi.

Dalam kes yang jarang berlaku, terdapat pelepasan keseluruhan (keseluruhan) keseluruhan plasenta. Dalam kes ini, janin mati. pertukaran gas antara badan ibu dan janin berhenti.

Gangguan plasenta pramatang boleh menjadi marginal, iaitu bermula di pinggiran, dan pusat (dalam kes ini, detasmen bermula di pusat dengan pembentukan hematoma retroplacental - pengumpulan darah di belakang plasenta). Dalam kes yang terakhir, dengan detasmen plasenta yang lengkap atau separa, tetapi signifikan, hematoma retroplacental yang berkembang pesat terbentuk di antara dinding rahim dan bahagian plasenta yang terlepas, yang, berkembang, mempergiatkan proses detasmen. Sekiranya pinggiran plasenta tersambung dengan kuat ke rahim, maka darah, yang terkumpul di bawah plasenta, tidak dapat mencari jalan keluar untuk dirinya sendiri. Dinding rahim melambung keluar di kawasan hematoma. Terdapat perendaman darah dari ketebalan semua lapisan rahim. Alat neuromuskular rahim rosak, kehilangan kegembiraan dan kontraktilasinya. Darah bahkan boleh memasuki rongga perut. Keutuhan selaput mungkin terganggu, kemudian darah memasuki cairan ketuban, mengotorkannya dengan darah. Dalam beberapa kes, darah mencari jalan keluar antara dinding rahim dan selaput membran, dan kemudian pembuangan berdarah muncul dari saluran kemaluan.

Manifestasi klinikal klasik detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya terdapat adalah seperti berikut: pendarahan, sakit dan ketegangan rahim, gangguan aktiviti jantung janin.

Pendarahan rahim. Pendarahan dari saluran kemaluan boleh menjadi sangat besar, tidak signifikan atau tidak ada sepenuhnya, bergantung pada tempat detasmen, kawasannya dan keadaan sistem pembekuan darah. Pendarahan boleh berlaku secara luaran, atau kelihatan ketika darah keluar dari vagina. Sebagai peraturan, pendarahan seperti itu diperhatikan dengan gangguan plasenta marginal. Dengan pendarahan dalaman, atau pendam, darah terletak di antara plasenta dan rahim (hematoma retroplacental - ketika plasenta terkelupas di bahagian tengah, dan di pinggirnya tetap tersambung ke dinding rahim). Mungkin terdapat pendarahan bercampur (dalaman-luaran), di mana terdapat pendarahan yang kelihatan dan pendam. Pendarahan luaran adalah sekunder dan kurang mendadak dan dipercayai dapat mencegah lagi gangguan plasenta. Dengan pendarahan luaran dari saluran kemaluan dengan detasmen "segar", darah merah muncul, dan jika jangka waktu tertentu telah berlalu dari saat detasmen hingga munculnya darah, maka warnanya gelap. Hampir mustahil untuk menentukan secara tepat jumlah darah yang hilang semasa detasmen prematur plasenta yang biasanya berada. Biasanya, jumlah pendarahan luaran dinilai dan dipandu oleh keadaan wanita (reaksi badan terhadap kehilangan darah - nadi, tekanan, dll.).

Sakit perut, ketegangan pada rahim. Dengan detasmen prematur dari plasenta yang biasanya berada, rasa sakit hampir selalu dapat dilihat. Rasa sakit itu membosankan, selalunya ia tumbuh paroksismal, dapat memberi ke rahim dan paha, ke kawasan lumbar. Rahim menyakitkan pada palpasi, rasa sakit boleh menjadi lokal dan sesuai dengan lokasi plasenta, atau boleh meresap. Kesakitan biasanya teruk dengan pendarahan dalaman. Sebagai peraturan, rahim tegang, konsistensi padat.

Pelanggaran aktiviti jantung janin. Keadaan ini berkembang selaras dengan kawasan gangguan plasenta dan jumlah kehilangan darah pada ibu. Tanda-tanda penderitaan janin intrauterin muncul apabila gangguan plasenta lebih dari 1/4 dari kawasannya, janin berada dalam keadaan hipoksia yang teruk (kekurangan oksigen) dengan kawasan gangguan plasenta hingga 1/3, dan ketika gangguan plasenta lebih dari 1 / 3-1 / 2 kawasan tersebut, janin mati.

Gejala detasmen pramatang dari plasenta yang terletak biasanya ditentukan oleh tahap gangguan dan pendarahan plasenta dan variannya dan boleh meningkat secara beransur-ansur atau berkembang secara tiba-tiba. Mengikut keparahan manifestasi, gangguan plasenta pramatang boleh ringan, sederhana dan teruk..

Bilakah gangguan plasenta boleh berlaku??

Detasmen pra-matang dari plasenta yang biasanya berlaku boleh berlaku semasa kehamilan dan semasa peringkat pertama dan kedua persalinan.

Gangguan plasenta yang sedikit tidak progresif seringkali tidak dinyatakan dalam apa-apa dan dikenali hanya selepas melahirkan ketika memeriksa permukaan ibu dari plasenta setelah kelahirannya: gumpalan darah merah gelap kecil dijumpai, atau gumpalan mungkin tidak ada (dengan detasmen "segar"), atau kesan pada plasenta dan bekuan dijumpai coklat darah atau kelabu kotor (dengan detasmen "lama").

Gangguan plasenta pramatang progresif berlaku paling kerap pada trimester ketiga kehamilan pada 34-36 minggu dan mungkin disertai dengan perkembangan persalinan.

Semasa pemeriksaan faraj, jika detasmen prematur plasenta yang biasanya berlaku semasa kehamilan, serviks dipelihara, faring luaran ditutup, bahagian janin yang hadir terletak tinggi.

Pada peringkat pertama persalinan, paling kerap, detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya terdapat ditunjukkan oleh pelepasan berdarah dari rahim dengan gumpalan, dan dengan pendarahan luaran semasa penguncupan, pendarahan tidak meningkat, tetapi, sebaliknya, berhenti. Terdapat ketegangan di rahim antara kontraksi, ia tidak sepenuhnya santai. Dengan pemeriksaan faraj, pundi kencing janin yang tegang ditentukan, apabila pundi kencing janin dibuka, air yang keluar berwarna darah. Tanda-tanda gangguan janin mungkin muncul: degupan jantung janin menjadi lebih kerap atau lebih perlahan daripada biasa, dalam cairan ketuban, selain darah, campuran mekonium (tinja asli) mungkin muncul. Selalunya, munculnya tanda-tanda hipoksia janin intrauterin (peningkatan frekuensi dan kemudian penurunan degupan jantung, pewarnaan air dengan mekonium) adalah satu-satunya tanda detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada pada tahap kedua persalinan. Sejurus selepas kelahiran anak, kelahiran selepas bersalin dengan darah cair dan gumpalan mungkin lahir.

Sebab-sebab gangguan plasenta

Detasmen pramatang dari plasenta yang berlokasi normal berlaku di bawah pengaruh pelbagai faktor, kekerapan patologi dicatat dalam 0.4-1.4% kes.

Salah satu sebab utama adalah patologi saluran plasenta dan rahim: perubahan pada dinding vaskular, peningkatan kebolehtelapan, kerapuhan dan kerapuhan kapilari. kerana kehilangan keanjalan mereka, dan juga pelanggaran kepatuhan mereka terhadap darah. Pelanggaran serupa pada sistem vaskular dapat diperhatikan dengan komplikasi kehamilan dengan gestosis, terutama dalam perjalanannya yang teruk. Gestosis dimanifestasikan oleh edema, peningkatan tekanan darah, kemunculan protein dalam air kencing. Pelanggaran seperti itu juga dapat terjadi jika seorang wanita mempunyai berbagai penyakit serius: penyakit ginjal, darah tinggi, penyakit kardiovaskular, diabetes mellitus, obesiti, penyakit tiroid, beberapa penyakit darah, khususnya dalam kes di mana penyakit ini sangat rumit dan bertambah berat semasa mengandung.

Terdapat pendapat bahawa gangguan plasenta pramatang tidak lebih dari sekadar peralihan kepada bentuk akut kekurangan uteroplacental kronik, yang juga boleh disebabkan oleh proses keradangan, degeneratif dan patologi lain di rahim dan plasenta. Perubahan ini sering dijumpai pada penyakit radang kronik pada organ genital, dengan fibroid rahim (tumor jinak otot rahim), terutamanya jika plasenta dilokalisasi di kawasan nod myomatous. Mereka juga mungkin berlaku dengan malapetaka rahim, terlalu matang, dengan kenaikan berat badan yang tidak mencukupi kerana pemakanan ibu yang tidak rasional dan tidak seimbang dengan latar belakang kekurangan protein, vitamin dan asid folik. Selalunya, dengan gangguan plasenta, kanak-kanak kurang berat badan untuk usia kehamilan tertentu, yang menunjukkan kesan proses patologi untuk waktu yang lebih lama selama kehamilan.

Predisposisi untuk gangguan plasenta pramatang, pengambilan alkohol yang berlebihan, ketagihan terhadap dadah, merokok, terutamanya dalam kombinasi dengan anemia (anemia, hemoglobin rendah, pengurangan jumlah sel darah merah).

Gangguan plasenta pramatang lebih kerap berlaku pada wanita dengan kelahiran yang banyak, yang berkaitan dengan perubahan pada lapisan rahim.

Gangguan plasenta boleh berlaku dari keadaan di mana tubuh wanita hamil menghasilkan antibodi terhadap selnya sendiri (yang disebut keadaan autoimun). Mereka jarang berlaku - contohnya, dengan lupus erythematosus.

Gangguan plasenta pramatang boleh menjadi manifestasi reaksi alergi terhadap terapi ubat, terutama pada pengenalan larutan protein, pemindahan darah penderma.

Trauma langsung ke perut pada musim gugur, kemalangan, kesan juga boleh menyebabkan gangguan plasenta pramatang. Pada masa ini, trauma dianggap sebagai faktor penyelesai, dan proses patologi pada saluran plasenta adalah penyebab pecahnya walaupun dengan pengaruh mekanikal kecil: perubahan tekanan intrauterin dan tekanan pada saluran rahim.

Turun naik tekanan darah secara mendadak semasa kesan neuropsikik - ketakutan, mampatan vena cava inferior oleh rahim hamil, yang berlaku semasa kedudukan terlentang yang berpanjangan, juga boleh menyebabkan gangguan plasenta. Penurunan tekanan intrauterin yang cepat dengan polyhydramnios pada masa pencairan air yang cepat dan selepas kelahiran janin pertama dengan kehamilan berganda juga dapat menjadi faktor yang memprovokasi gangguan plasenta pramatang. Dengan tali pusat yang pendek atau pembukaan pundi kencing janin yang tertunda, plasenta terkelupas secara pramatang semasa tempoh pengusiran kerana menariknya ke bawah dengan tali pusat pendek atau selaput yang tidak meletup.

Diagnosis gangguan plasenta

Tidak sukar untuk mendiagnosis detasmen prematur plasenta yang biasanya terletak dengan simptomologi klasik yang dikembangkan. Dengan simptom ringan gangguan plasenta pramatang (ketiadaan faktor kesakitan, pendarahan luaran, hipoksia janin), diagnosis dibuat dengan mengecualikan penyakit lain, kaedah penyelidikan ultrasound memberikan bantuan dalam diagnosis, yang memungkinkan untuk menentukan ukuran kawasan plasenta yang terkelupas, ukuran hematoma retroplacental, dll..

Rawatan gangguan plasenta

Rawatan detasmen pramatang pada plasenta yang berlokasi biasanya berdasarkan pilihan kaedah penyampaian yang berhati-hati dan cepat dengan langkah-langkah serentak untuk memerangi kehilangan darah, kejutan, dan pengisian semula faktor-faktor yang meningkatkan pembekuan darah.

Taktik Obstetrik dalam memilih kaedah melahirkan ditentukan oleh masa detasemen (bergantung kepada sama ada ia berlaku semasa kehamilan atau semasa melahirkan anak), keparahan pendarahan, keadaan ibu dan janin.

Dengan detasmen pramatang separa, kecil, plasenta yang biasanya berlanjutan semasa kehamilan hingga 36 minggu, jika keadaan wanita hamil dan janin tidak menderita, pendarahan tidak signifikan, maka kehamilan dapat berlanjutan dalam keadaan rawatan di hospital. Wanita itu diberi rehat tidur, terapi tocolytic (penggunaan ubat-ubatan yang mengendurkan rahim), antispasmodik (NO-SHPA. PAPAVERIN, METACIN, SULFURIC MAGNESIA), terapi hemostatik (VICASOL, DECINON, ASCORBIC ACID), besi antianemik. Pemantauan makmal sistem pembekuan darah adalah wajib. Apabila episod pelepasan berdarah berulang muncul, yang menunjukkan perkembangan detasmen, persoalan mengenai kelahiran dibangkitkan. Dengan saluran kelahiran yang matang (pelembutan, pemendekan serviks, patensi saluran serviks), pembukaan tiruan pundi kencing janin dilakukan dengan kemungkinan pengurusan persalinan melalui saluran kelahiran semula jadi. Lebih kerap, persoalan mengenai kelahiran melalui pembedahan caesar dibangkitkan.

Dengan kehamilan jangka panjang dan kawasan kecil gangguan plasenta, persoalan kelahiran segera dibangkitkan. Dengan adanya saluran kelahiran yang matang dan pada peringkat pertama persalinan, amniotomi awal (pembukaan pundi kencing janin) dilakukan, yang membantu mengurangkan tekanan intrauterin. Ini mengelakkan berlakunya gangguan plasenta..

Melahirkan dengan gangguan plasenta dilakukan di bawah pemantauan jantung terhadap aktiviti kontraktil janin dan rahim. Dalam kes kemerosotan janin, peningkatan keputihan berdarah, kemunculan nada rahim yang meningkat antara kontraksi, kemerosotan keadaan ibu, mereka menggunakan bahagian caesar. Sekiranya kelahiran semula jadi dan pendarahan patologi sejurus selepas kelahiran anak, pemeriksaan manual rongga rahim adalah wajib, dan pada masa selepas dan awal selepas bersalin - pencegahan pendarahan dengan ubat-ubatan yang meningkatkan kontraksi rahim (OXYTOCIN, METHYLERGOMETRIN, prostaglandin).

Kemunculan pendarahan rahim setelah melahirkan dikaitkan dengan pelanggaran sistem pembekuan darah dan pelanggaran kontraktilitas rahim. Oleh itu, pemerhatian yang teliti mengenai sifat pendarahan dari saluran genital dilakukan - adakah bekuan, seberapa cepat ia terbentuk.

Bersamaan dengan kelahiran (pembedahan caesar atau kelahiran semula jadi), langkah-langkah diambil untuk memulihkan kehilangan darah, melawan kejutan (menjaga fungsi kardiovaskular, sistem pernafasan, melegakan kesakitan, dll.), Anemia, pemulihan pembekuan darah yang terganggu: pemindahan darah penderma segar dan persiapannya (plasma beku segar, fibrinogen, jisim platelet, dll.), penyerapan larutan.

Dengan detasmen prematur plasenta yang biasanya terdapat, bahagian caesar paling kerap digunakan. Dengan manifestasi klinikal yang jelas mengenai gangguan plasenta pramatang semasa kehamilan dan pada peringkat pertama persalinan, kelahiran segera dilakukan dengan pembedahan caesar, tanpa mengira tempoh kehamilan dan keadaan janin. Semasa pembedahan caesar, setelah mengeluarkan janin dan plasenta, rongga rahim dibebaskan dari darah dan gumpalan, setelah itu semua dindingnya diperiksa dengan teliti untuk menjelaskan keadaan otot-otot rahim. Sekiranya mereka direndam dalam darah, rahim dikeluarkan, kerana ia adalah sumber pendarahan. Sekiranya gangguan plasenta berlaku pada tahap kedua persalinan dan ada syarat untuk akhir persalinan yang cepat melalui saluran kelahiran faraj, persalinan berakhir dengan pengenaan forceps obstetrik atau pengekstrakan vakum janin.

Sekiranya anda mengalami sakit di perut, pembuangan berdarah dari saluran kemaluan semasa kehamilan, perlu dilakukan lawatan segera ke doktor..

Untuk pertanyaan perubatan, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu