Mengapa sista ovari muncul dan betapa berbahayanya?

Kami memberitahu anda bila perlu pergi ke pakar sakit puan dan adakah pembedahan selalu diperlukan.

Kista ovari adalah sejenis pundi kencing yang berisi isi cecair atau separa cair yang muncul dalam struktur ovari dan meningkatkan isipadunya beberapa kali. Ini adalah penyakit yang agak biasa yang paling sering terjadi pada wanita usia reproduktif, tetapi juga boleh berlaku pada wanita yang lebih tua..

Seperti yang dijelaskan oleh pakar sakit puan klinik "Sendirian" Victoria Yarovikova, formasi ini boleh menjadi organik atau berfungsi, tetapi jenis yang terakhir lebih biasa. Kista berfungsi muncul kerana gangguan pada fungsi ovari, biasanya hilang tanpa gejala dan boleh hilang setelah 1-3 kitaran haid tanpa rawatan dan pembedahan.

Sebab-sebabnya

Penyebab penyakit yang paling biasa adalah kerosakan ovari. Kadang-kadang ia muncul kerana masalah dengan hormon, sistem endokrin, proses keradangan pada pelengkap, pengguguran, jangkitan genital dan endometriosis (penampilan lapisan rahim di tempat yang tidak biasa).

Gejala

Gejala utama kista adalah sakit di bahagian bawah perut. Ia berlaku sama ada di tengah-tengah kitaran haid, semasa haid, atau semasa atau selepas hubungan seks. Kadang-kadang ia dapat dirasakan semasa bersukan. Rasa sakit boleh menarik, sakit dan monoton. Penyakit ini kadang-kadang mempengaruhi haid: mereka boleh hilang, menjadi lebih menyakitkan, berlimpah, atau, sebaliknya, sangat jarang.

Sekiranya bengkak bertambah besar, ia mungkin menekan dinding pundi kencing atau rektum. Dalam kes ini, gadis itu mengalami gangguan disurik (sakit, sensasi terbakar ketika kencing, kerap mendesak), cirit-birit dan sembelit.

Dengan komplikasi seperti pecahnya kista atau kilasan kakinya, gadis itu merasakan kesakitan yang tajam dan kuat yang tidak dapat ditoleransi. Dari sakitnya dia boleh merasa pening dan pingsan, kata pakar sakit puan. Gejala yang membimbangkan adalah demam tinggi, menggigil, mual, muntah, dan berdebar-debar jantung. Dalam kes sedemikian, gadis itu perlu segera menghubungi ambulans: kelewatan boleh meragut nyawanya.

Namun, seperti yang ditekankan oleh Yarovikova, pada peringkat awal, penyakit ini mungkin tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Seseorang dapat mengetahui tentang keberadaan pendidikan hanya secara kebetulan. Contohnya, apabila pakar sakit puan melakukan imbasan ultrasound atas sebab lain.

Rawatan

Kista berfungsi, jika tidak ada komplikasi, dirawat secara konservatif - dengan ubat. Biasanya, pakar sakit puan menetapkan ubat dydrogesterone, yang melambatkan pertumbuhan pendidikan. Doktor lain boleh menetapkan pil kontraseptif monophasic atau biphasic dan vitamin kumpulan B, A, E, C, K.

Operasi ditetapkan apabila ubat tidak membantu dan tumor tumbuh. Kaedah yang paling biasa adalah laparoskopi. Selama operasi ini, melalui sayatan 0,5 - 1,5 cm menggunakan instrumen pembedahan, formasi dikeluarkan tanpa menjejaskan tisu yang sihat.

Kista dermoid, mukosa dan endometrioid hanya dirawat dengan pembedahan. Juga, campur tangan pembedahan diperlukan semasa merancang kehamilan, kerana dalam tempoh melahirkan anak, risiko tumor pecah dan kilasan kakinya meningkat..

- Selepas laparoskopi, wanita pulih dengan cepat, biasanya tidak ada akibat yang signifikan untuk kesihatannya, jadi tidak perlu takut dengan operasi ini. Secara teknikalnya tidak sukar, ia dilaksanakan berdasarkan utas. Sejak hari pertama setelah laparoskopi, wanita itu sudah aktif, dia menghabiskan masa sehingga seminggu di hospital, - kata Victoria Yarovikova.

Dengan perkembangan proses ganas di ovari, laparoskopi tidak dilakukan. Dalam kes seperti itu, operasi perut digunakan (ia melibatkan sayatan tisu bersaiz penuh) dengan pemeriksaan histologi kecemasan (pemeriksaan tisu tumor di bawah mikroskop).

Ubat-ubatan rakyat

Victoria Yarovikova menekankan bahawa dia, sebagai pakar sakit puan, mempunyai sikap negatif terhadap rawatan sista dengan ubat-ubatan rakyat. Ia boleh membahayakan, jelasnya. Seorang wanita, berusaha mengatasi penyakit dengan bantuan herba, melewatkan masa ketika masih mungkin untuk menyelesaikan masalah pada tahap ini dengan bantuan ubat-ubatan yang selamat. Sekiranya anda tidak campur tangan dalam masa, tumor boleh bertambah besar, dan endometrioid dan mukinous - berkembang menjadi barah.

Akibat dari sista ovari

Akibatnya bergantung pada sifat pendidikan dan kaedah rawatan. Sekiranya tumor dirawat secara konservatif, tidak ada akibatnya. Pakar sakit puan menekankan bahawa penyakit ini boleh berulang, tetapi ini adalah tanda masalah kesihatan yang lain. Kista berulang boleh disebabkan oleh masalah hormon dan endometriosis..

Akibat penyingkiran tumor, jika ovari masih utuh atau pakar bedah membuang sebahagian kecil organ, biasanya terhad kepada pemulihan dua minggu. Pada bulan pertama selepas pembedahan, lebih baik mengecualikan seks faraj, sukan dan aktiviti fizikal yang berat. Selepas sebulan, anda harus kembali ke latihan secara beransur-ansur, bermula dengan sedikit beban. Latihan dilakukan dengan baik di bawah pengawasan pelatih..

Sekiranya semasa operasi perlu mengeluarkan ovari, ini boleh menjejaskan kesihatan wanita, kerana organ ini menghasilkan estrogen dan progesteron. Pesakit yang kehilangan satu ovari pada usia reproduktif diberi ubat kontraseptif oral yang panjang. Sekiranya seorang wanita membuang kedua-dua ovari, sebelum menopaus semula jadi (berumur 50-55 tahun) dia akan menerima terapi penggantian hormon yang meniru kitaran haid semula jadi. Pada masa yang sama, setiap enam bulan sekali, dia perlu membuat temu janji dengan pakar sakit puan dan mengambil ujian yang diperlukan..

Sekiranya sista pecah

Pecah sista adalah komplikasi berbahaya yang memerlukan campur tangan pembedahan segera. Akibatnya boleh membawa maut. Keparahan keadaan bergantung kepada jumlah darah yang hilang akibat pecah. Oleh itu, pada gejala pertama (sakit akut di bahagian bawah perut, mual, muntah, demam tinggi, kehilangan kesedaran), panggil ambulans.

Kegiatan fizikal yang berlebihan, jenis seks yang sukar, penurunan tekanan (terbang di kapal terbang, menyelam), pergerakan usus yang tidak teratur (sembelit) boleh mencetuskan pecah.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya sista ovari menyusut atau hilang

Pembentukan fungsional kecil dapat menyusut atau larut tanpa ubat dan pembedahan. Ini disebabkan oleh perubahan tahap hormon semasa fasa kitaran haid yang berlainan. Ini adalah perkara biasa dan tidak perlu takut dengan perkara ini. Sebagai contoh, kista folikel hingga 4 cm boleh hilang dalam 1-3 kitaran, dan sista korpus luteum hingga 5 cm sering hilang dalam satu kitaran..

Seks dengan sista ovari

Sekiranya seorang wanita mempunyai sista, seks faraj harus dikecualikan sehingga pembentukannya hilang atau dikeluarkan, kerana dapat menimbulkan pecah. Seks dubur juga tidak digalakkan untuk alasan yang sama (rektum terletak di sebelah ovari). Mainan seks yang hendak dimasukkan ke dalam faraj juga harus diketepikan sehingga anda pulih..

Secara ringkas mengenai perkara utama:

1. Kista ovari adalah penyakit biasa yang paling kerap berlaku pada wanita usia reproduktif..

2. Gejala utama penyakit ini adalah sakit perut bawah, ketidakteraturan haid.

3. Kista tersebut dirawat dengan ubat-ubatan dan secara pembedahan. Beberapa jenis formasi boleh larut sendiri dalam 1-3 kitaran haid.

4. Akibat penyakit boleh berbeza, bergantung pada sifat tumor, adanya komplikasi dan kaedah rawatannya. Selepas rawatan konservatif atau laparoskopi (pembedahan trauma rendah dan pemeliharaan organ), hampir tidak ada. Pemulihan sepenuhnya selepas pembedahan memakan masa kira-kira dua minggu, tetapi wanita itu aktif sejak hari pertama.

Sekiranya anda mempunyai soalan yang tidak dapat dijumpai, tanyakan kepada kami, dan kami akan berusaha menjawabnya.

Kista dengan kandungan protein - apa itu?

Kista protein tinggi

Kista adalah kantung berisi cecair berdinding nipis yang boleh terbentuk di tisu pelbagai organ. Biasanya, sista bertindak balas dengan baik terhadap rawatan, tidak tumbuh semula dan tidak mempunyai gejala pada peringkat awal.

Bergantung pada organ di mana kista telah terbentuk, kandungannya mungkin berbeza dengan ketara dalam beberapa kes, mungkin rahsia organ (contohnya, jika terdapat sista kelenjar air liur), lendir atau cecair dengan kandungan protein yang tinggi (contohnya, kista wap, kista tiroid koloid kelenjar dan otak).

Punca sista

Seperti mana-mana sista, pembentukan protein tinggi boleh:

  • Kongenital (kista seperti itu muncul akibat kegagalan semasa perkembangan janin intrauterin);
  • Diperolehi, iaitu timbul pada seseorang setelah dilahirkan.

Sebab-sebab kemunculan sista dengan kandungan protein sangat bergantung pada organ di mana ia berkembang, tetapi jika anda menyamaratakannya, anda dapat membezakan:

  • Menangguhkan kecederaan pada organ yang berkenaan atau merosakkannya akibat pembedahan atau tindakan lain;
  • Penyakit virus dan bakteria organ;
  • Keadaan persekitaran yang buruk;
  • Pemakanan yang tidak betul;
  • Tabiat buruk;
  • Gangguan hormon;
  • Kecenderungan genetik, dll..

Gejala

Biasanya pada peringkat awal, ketika kista masih kecil, mereka hampir tidak memberi simptom dan hanya dapat dikesan secara kebetulan, pada pemeriksaan oleh doktor atau semasa pemeriksaan instrumental organ.

Pada peringkat kemudian, apabila kista tumbuh dengan saiz yang besar dan mula memberi tekanan pada organ (otak, kelenjar tiroid, dll.), Sejumlah neurologi (jika sista terletak di otak) dan hormon (penyimpangan tahap hormon yang sesuai dalam darah dari normal ).

Di samping itu, mungkin terdapat ketidakselesaan dan kesakitan di tempat-tempat di mana sista muncul..

Diagnosis sista protein tinggi

Diagnosis sista dengan kandungan protein termasuk:

  • Pemeriksaan pesakit oleh doktor yang mengumpulkan aduan tentang kesejahteraan dan menentukan kemungkinan penyebab kejadiannya. Kesukaran terletak pada kenyataan bahawa pada tahap ini doktor jarang dapat menentukan keadaannya. Lagipun, bukan hanya boleh menjadi kista, tetapi juga tumor atau penyakit lain.
  • Satu set ujian untuk menentukan tahap hormon dalam darah dan sejumlah petunjuk lain, yang memungkinkan untuk menjelaskan diagnosis.
  • Ultrasound, electroencephalogram.
  • Pengiraan tomografi (CT) dan pengimejan resonans magnetik (MRI).

Pada masa yang sama, yang paling bermaklumat adalah MRI.

CT dan MRI untuk sista protein tinggi

CT adalah pemeriksaan badan, di mana tomograf menggunakan sinar-X untuk mengambil rangkaian gambar organ, dan komputer kemudian mengumpulkan gambar-gambar tersebut ke dalam model volumetrik organ ini atau bahagian badan. Kaedah ini memberikan maklumat yang tepat mengenai lokasi sista protein tinggi dan juga dapat memberikan maklumat mengenai kandungan sista tersebut. Imbasan CT berkala membolehkan anda mengesan dinamika perkembangan sista dan memutuskan keperluan pembedahan.

Semasa MRI, tomograf mencatat reaksi inti hidrogen terhadap pengaruh medan magnet frekuensi tertentu. Oleh kerana pemeriksaan tidak menggunakan sinaran sinar-X, kaedah ini mempunyai kontraindikasi yang lebih sedikit, dan kemungkinan melakukan MRI menggunakan kontras memungkinkan untuk memperoleh maklumat yang tepat mengenai sifat pembentukannya. Memandangkan gambar diambil setiap 2 mm, MRI mengesan kista walaupun sangat kecil, sementara tidak memberi sebarang gejala. Juga, tomografi menentukan bukan sahaja kehadiran protein dalam cecair sista, tetapi juga kepekatannya..

Pendapat kedua untuk sista dengan kandungan protein

Soalan sering timbul bagi orang: Mengapa kita memerlukan pendapat perubatan kedua, jika imbasan MRI dan CT memberikan gambaran yang jelas.

Terdapat dua sebab untuk ini:

  1. Objektif. Mana-mana tomograf mempunyai batasan resolusi dan keupayaannya sendiri, terutama untuk peranti lama yang dipasang bertahun-tahun yang lalu. Anda juga harus selalu memahami bahawa dengan beberapa penyakit, gambar pada tomogram mungkin kelihatan hampir sama dengan sista..
  2. Subjektif. Malangnya, terutama di bandar-bandar kecil, doktor sering tidak mempunyai banyak pengalaman dalam menganalisis gambar yang diperoleh semasa CT atau MRI. Perkara ini berlaku terutamanya untuk penyakit yang kurang biasa daripada yang lain. Dalam kes ini, masuk akal untuk membincangkan kemungkinan kesalahan perubatan..

Untuk mengurangkan risiko kesalahan seperti itu minimum (sayangnya, kita tidak dapat mengatakan "ke nol" kerana sebab objektif yang disenaraikan) dan untuk mengelakkan rawatan yang tidak perlu atau tidak betul, perlu mendapatkan pendapat kedua dari doktor yang berkelayakan tinggi dan berpengalaman dalam menganalisis hasilnya. MRI dan CT.

Rangkaian Teleradiologi Nasional (NTRN) membolehkan anda mendapatkan pendapat kedua dari pakar terbaik klinik dan institusi terkemuka di negara ini. Tidak penting sama sekali sejauh mana anda berada dari institusi ini. Yang anda perlukan hanyalah akses Internet dan kemampuan untuk memuat naik hasil CT / MRI ke pelayan kami. Tidak lebih dari satu hari, anda akan mendapat pendapat kedua yang berwibawa yang akan mengesahkan atau menolak diagnosis utama..

Apa itu sista dengan kandungan protein?

Kista dengan kandungan protein - apa itu?

Kista protein tinggi

Kista adalah kantung berisi cecair berdinding nipis yang boleh terbentuk di tisu pelbagai organ. Biasanya, sista bertindak balas dengan baik terhadap rawatan, tidak tumbuh semula dan tidak mempunyai gejala pada peringkat awal.

Bergantung pada organ di mana kista telah terbentuk, kandungannya mungkin berbeza dengan ketara dalam beberapa kes, mungkin rahsia organ (contohnya, jika terdapat sista kelenjar air liur), lendir atau cecair dengan kandungan protein yang tinggi (contohnya, kista wap, kista tiroid koloid kelenjar dan otak).

Punca sista

Seperti mana-mana sista, pembentukan protein tinggi boleh:

  • Kongenital (kista seperti itu muncul akibat kegagalan semasa perkembangan janin intrauterin);
  • Diperolehi, iaitu timbul pada seseorang setelah dilahirkan.

Sebab-sebab kemunculan sista dengan kandungan protein sangat bergantung pada organ di mana ia berkembang, tetapi jika anda menyamaratakannya, anda dapat membezakan:

  • Menangguhkan kecederaan pada organ yang berkenaan atau merosakkannya akibat pembedahan atau tindakan lain;
  • Penyakit virus dan bakteria organ;
  • Keadaan persekitaran yang buruk;
  • Pemakanan yang tidak betul;
  • Tabiat buruk;
  • Gangguan hormon;
  • Kecenderungan genetik, dll..

Biasanya pada peringkat awal, ketika kista masih kecil, mereka hampir tidak memberi simptom dan hanya dapat dikesan secara kebetulan, pada pemeriksaan oleh doktor atau semasa pemeriksaan instrumental organ.

Pada peringkat kemudian, apabila kista tumbuh dengan saiz yang besar dan mula memberi tekanan pada organ (otak, kelenjar tiroid, dll.), Sejumlah neurologi (jika sista terletak di otak) dan hormon (penyimpangan tahap hormon yang sesuai dalam darah dari normal ).

Di samping itu, mungkin terdapat ketidakselesaan dan kesakitan di tempat-tempat di mana sista muncul..

Diagnosis sista protein tinggi

Diagnosis sista dengan kandungan protein termasuk:

  • Pemeriksaan pesakit oleh doktor yang mengumpulkan aduan tentang kesejahteraan dan menentukan kemungkinan penyebab kejadiannya. Kesukaran terletak pada kenyataan bahawa pada tahap ini doktor jarang dapat menentukan keadaannya. Lagipun, bukan hanya boleh menjadi kista, tetapi juga tumor atau penyakit lain.
  • Satu set ujian untuk menentukan tahap hormon dalam darah dan sejumlah petunjuk lain, yang memungkinkan untuk menjelaskan diagnosis.
  • Ultrasound, electroencephalogram.
  • Pengiraan tomografi (CT) dan pengimejan resonans magnetik (MRI).

Pada masa yang sama, yang paling bermaklumat adalah MRI.

CT dan MRI untuk sista protein tinggi

CT adalah pemeriksaan badan, di mana tomograf menggunakan sinar-X untuk mengambil rangkaian gambar organ, dan komputer kemudian mengumpulkan gambar-gambar tersebut ke dalam model volumetrik organ ini atau bahagian badan. Kaedah ini memberikan maklumat yang tepat mengenai lokasi sista protein tinggi dan juga dapat memberikan maklumat mengenai kandungan sista tersebut. Imbasan CT berkala membolehkan anda mengesan dinamika perkembangan sista dan membuat keputusan mengenai perlunya pembedahan.

Semasa MRI, tomograf mencatat reaksi inti hidrogen terhadap pengaruh medan magnet frekuensi tertentu. Oleh kerana pemeriksaan tidak menggunakan sinaran sinar-X, kaedah ini mempunyai kontraindikasi yang lebih sedikit, dan kemungkinan MRI menggunakan kontras memungkinkan untuk memperoleh maklumat yang tepat mengenai sifat pembentukannya. Memandangkan gambar diambil setiap 2 mm, MRI mengesan kista walaupun sangat kecil, sementara tidak memberikan sebarang gejala. Juga, tomografi menentukan bukan sahaja kehadiran protein dalam cecair sista, tetapi juga kepekatannya..

Pendapat kedua untuk sista dengan kandungan protein

Soalan sering timbul bagi orang: Mengapa kita memerlukan pendapat perubatan kedua, jika imbasan MRI dan CT memberikan gambaran yang jelas.

Terdapat dua sebab untuk ini:

  1. Objektif. Mana-mana tomograf mempunyai batasan tersendiri dalam resolusi dan kemampuan, terutama untuk peranti lama yang dipasang bertahun-tahun yang lalu. Anda juga harus selalu memahami bahawa dengan beberapa penyakit, gambar pada tomogram mungkin kelihatan hampir sama dengan sista..
  2. Subjektif. Sayangnya, terutama di bandar kecil, doktor sering tidak mempunyai banyak pengalaman dalam menganalisis gambar CT atau MRI. Perkara ini berlaku terutamanya untuk penyakit yang kurang biasa daripada yang lain. Dalam kes ini, masuk akal untuk membincangkan kemungkinan kesalahan perubatan..

Untuk mengurangkan risiko kesalahan seperti itu minimum (sayangnya, kita tidak dapat mengatakan "ke nol" kerana alasan objektif yang disenaraikan) dan untuk mengelakkan rawatan yang tidak perlu atau tidak betul, perlu mendapatkan pendapat kedua dari doktor yang berkelayakan tinggi dan berpengalaman dalam menganalisis hasilnya. MRI dan CT.

Rangkaian Teleradiologi Nasional (NTRN) membolehkan anda mendapatkan pendapat kedua dari pakar terbaik klinik dan institusi terkemuka di negara ini. Tidak penting sama sekali sejauh mana anda berada dari institusi ini. Yang anda perlukan hanyalah akses Internet dan kemampuan untuk memuat naik hasil CT / MRI ke pelayan kami. Tidak lebih dari satu hari, anda akan mendapat pendapat kedua yang berwibawa yang akan mengesahkan atau menolak diagnosis utama..

Apa itu sista dengan kandungan protein?

Berkaitan dengan pengenalan ultrasound dan CT ke dalam amalan klinikal yang meluas, jumlah pesakit dengan kista hati parasit dan bukan parasit (LCP) telah meningkat dengan ketara. Hasil rawatan mereka bergantung pada etiologi pembentukan sista, hubungannya dengan saluran empedu dan adanya komplikasi. Sebilangan besar pakar bedah hanya memperhatikan penilaian makroskopik kandungan sista hati, yang menggambarkannya, pada kebanyakannya, sebagai cecair jernih tanpa warna dan bau [4, 6, 8]. Kadang-kadang warna coklat-hijau cairan sista diperhatikan [2], konsistensinya seperti jeli, kehadiran kandungan berawan dengan serpihan, yang menunjukkan hubungannya dengan saluran empedu, jangkitan atau pendarahan ke dalam lumen mereka [2, 9, 14].

Menurut literatur, dalam sebuah kajian biokimia, protein, glukosa, kolesterol, bilirubin, mukin, dan sel epitelium ditemukan dalam cairan cystic. Semasa menentukan tahap estrogen dalam cecair sista, beberapa mekanisme pengaruhnya terhadap pertumbuhan kista hati bukan parasit telah dikenalpasti [15]. Kajian mengenai kandungan sista menjanjikan untuk memilih kaedah rawatan yang mencukupi, pada masa yang sama, tidak banyak karya yang dikhaskan untuk kajian komposisi biokimia, sitologi, hormon cystic..

Tujuan - untuk membandingkan komposisi biokimia kandungan kista hati yang bersendirian dan berbilang bukan parasit.

Bahan dan kaedah penyelidikan

Di Hospital Klinik Wilayah Perm, 34 orang telah diperiksa dan dikendalikan selama 6 tahun terakhir. mengenai sista hati yang bersendirian dan 36 orang. - mengenai penyakit polikistik (PC), yang menyumbang 10% daripada semua pesakit dengan penyakit hati dan saluran empedu.

Sebelum operasi, semua pesakit menjalani pemeriksaan klinikal umum, pemeriksaan ultrasound organ perut dan tomografi yang dikira. Untuk diagnosis pembezaan dengan kista hidatid, antibodi terhadap echinococcus ditentukan oleh enzim immunoassay. Dengan adanya dinding tebal, septa dalaman di rongga sista dan kandungan padat (lebih dari 20 HU), tahap penanda tumor ditentukan: AFP, CEA, CA-199, CA-242. Pesakit dikendalikan dengan kaedah "terbuka" (15.5%) dan kaedah invasif minimum (84.5%), semasa melakukan pelanggaran kista hati laparoskopi atau mini dengan de-epitalisasi, serta tusukan perkutan, saliran dan sklerosis di bawah kawalan ultrasound.

Sebelum fenestrasi sista untuk pemeriksaan biokimia kandungannya, tusukan dengan aspirasi dengan jarum 1.4 Fr telah dilakukan. Jumlah protein, albumin, bilirubin total, aktiviti AST dan ALT, tahap glukosa, urea, kreatinin, natrium, kalium, kalsium, dan klorida dinilai. Hasil yang diperoleh dibandingkan dengan parameter biokimia preoperatif dan normal serum darah, dan hubungannya dengan tempoh awal pasca operasi ditentukan..

Hasil penyelidikan dan perbincangan mereka

Di kalangan pesakit, wanita didominasi (90%) berusia 23 hingga 69 tahun. Umur median adalah 59 tahun. Keluhan utama untuk kista hati yang besar (dengan diameter 5 cm dan lebih) adalah keparahan, sakit atau kesakitan yang meletus di hipokondrium kanan, yang semakin meningkat setelah senaman fizikal (42%). Dua pesakit mempunyai sejarah kenaikan suhu badan hingga 39 ° C.

Hepatomegali dijumpai pada 44% pesakit dengan penyakit polikistik. Pada separuh pesakit dengan kista bersendirian, kolelitiasis juga didiagnosis.

Pada masa yang sama, ketika mempelajari komposisi biokimia darah pada pasien, semua parameter rata-rata berada dalam julat normal. Pada beberapa pesakit dengan penyakit hati polikistik dan kista bersendirian dengan diameter lebih dari 15 cm, ujian darah biokimia menunjukkan tanda-tanda sitolisis dengan peningkatan aktiviti transaminase sebanyak 1,5-2 kali (10 orang) dan yang lemah - kolestasis (4 orang). Pada 10% pesakit, tahap protein total dalam serum berada pada had norma yang lebih rendah, atau sedikit lebih rendah. Seorang pesakit dengan penyakit hati polikistik jenis 3 menurut J.F. Gigot dalam kombinasi dengan penyakit ginjal polikistik menunjukkan peningkatan yang ketara dalam pemurnian darah, aktiviti transaminase dan jumlah bilirubin sebanyak 1.5 kali sehubungan dengan peningkatan kegagalan buah pinggang hepatik. Pesakit telah menjalani dialisis program selama 6 tahun.

Pada 12 orang dengan kapsul tebal dan septa di rongga sista, tahap penanda tumor - AFP, CEA, CA-199, CA-24 - adalah normal. Antibodi terhadap echinococcus ditentukan pada 28 pesakit, semuanya mempunyai hasil negatif.

Ukuran sista berkisar antara 5 hingga 20 cm: dalam 53% - 5-10 cm, dalam 29% - 10-15 cm, dalam 18% - 15-20 cm. Dalam kebanyakan kes (83%), sista berdinding tipis dengan kandungan homogen rendah ketumpatan hingga 15 HU. Selebihnya mempunyai kontur yang tidak teratur, dinding tebal, heterogen kandungan dengan peningkatan kepadatan. Sebelum operasi, 34 pesakit didiagnosis menderita kista nonparasitik hati dan 36 pesakit dengan sista polikistik, dan pada separuh daripada kes tersebut digabungkan dengan penyakit ginjal polikistik. Di antara komplikasi sebelum pembedahan, hanya dua yang didiagnosis dengan jangkitan kandungan. Kiraan leukosit dan suhu badan berada dalam had normal..

Secara intraoperatif, dengan penilaian makroskopik, jangkitan kandungan sista dikesan pada 9 orang. (13%), watak hemoragik - dalam tiga (4.3%), campuran hempedu - dalam 10 (14.3%), termasuk empat dengan penyakit hati polikistik. Hanya salah satu dari mereka yang mempunyai jalan masuk antara sista dan pundi hempedu. Bagi pesakit, fenestrasi laparoskopi kista hati dilengkapi dengan kolesistektomi. Sekiranya terdapat cecair yang dijangkiti di rongga sista, jumlah leukosit dalam darah periferi berkisar antara 5.5 ∙ 109 hingga 20.4 ∙ 109, rata-rata 12.0 ∙ 109 ± 5.9 ∙ 109.

Pemprosesan statistik mendedahkan korelasi positif yang lemah antara tahap leukosit sebelum pembedahan dan adanya jangkitan pada kandungan sista (r = 0.136, p = 0.048).

Kajian biokimia kandungan sista dilakukan pada 35 pesakit, di antaranya 15 dengan kista nonparasitik bersendirian, 19 dengan hati polikistik, dan satu dengan kista echinococcal. Dalam satu kes, semasa fenestrasi pada kista retensi, sifat parasit (echinococcal) ditetapkan, yang disahkan oleh hasil pemeriksaan histologi.

Kandungan kalium dan natrium pada semua pasien LCP sesuai dengan kadar serum darah normal, dan kadar klorida sedikit lebih tinggi daripada norma dan rata-rata 118,7 ± 2,1 mmol / L.

Pada 86.7% pesakit, glukosa didapati dalam kandungan NCP, yang tahapnya berkisar antara 0,1 hingga 1,4 mmol / l, yang jauh lebih rendah daripada kadar serum normal.

Jumlah protein didapati dalam 73%, nilainya berkisar antara 1.0 hingga 22.0 g / l. Hubungan langsung, lemah dan signifikan secara statistik didapati antara tahap protein serum total, jumlah protein dan albumin dalam cecair sista (r = 0,28, p = 0,0098; r = 0,35, p = 0,006). Semakin tinggi kandungan protein dalam serum, semakin tinggi tahap protein dan albumin dalam cecair sista (r = 0.92, p

Kista ovari

Kista ovari adalah neoplasma jinak yang berkembang secara langsung di tisu ovari atau epididimis supra-ovari. Ia adalah kapsul berongga yang berisi cecair di dalam (darah, cecair serous, dll.). Kista ovari dapat dikesan pada pesakit pada usia berapa pun. Dalam 15% kes, neoplasma ini didiagnosis semasa menopaus (dalam 5 tahun pertama). Kadang-kadang sista ovari dikesan walaupun pada bayi baru lahir. Namun, patologi ini berkembang terutamanya pada wanita usia reproduktif. Selalunya neoplasma seperti itu didiagnosis pada wanita dengan ketidakteraturan haid, walaupun ia dapat berkembang selama perjalanan normalnya..

Jenis-jenis sista ovari

Kista ovari adalah:

  • sebelah kiri (berlaku pada ovari kiri);
  • sebelah kanan (di ovari kanan);
  • dua hala (berkembang pada kedua ovari sekaligus).

Juga, neoplasma serupa dibahagikan kepada jenis berikut:

  • ruang tunggal (mewakili rongga tanpa partisi);
  • multi-ruang (dipisahkan oleh partisi di dalam).
  • Kecil - hingga 2.5 cm. Pada peringkat awal, neoplasma adalah miniatur dan tidak mempunyai kaki.
  • Besar - lebih dari 5 cm. Kapsul secara beransur-ansur meningkat akibat peningkatan jumlah cecair di dalamnya. Dia mengembangkan kaki (kista secara visual mulai menyerupai cendawan).

Kista ovari, yang kelihatan seperti tumor hanya dalam penampilan (iaitu, bukan tumor dalam pengertian literal) dan timbul sebagai akibat pengumpulan cecair di dalam satu atau lain-lain pembentukan rongga, disebut sebagai kista penahan. Mereka tumbuh secara eksklusif kerana peregangan dinding kapsul (yang berlaku apabila jumlah cecair di dalamnya meningkat). Tidak berlaku pertumbuhan tisu secara berlebihan..

Kista retensi tidak mempunyai kecenderungan untuk keganasan (degenerasi menjadi tumor barah) dan terbahagi kepada jenis berikut:

  • Follicular (didiagnosis pada 73% daripada semua kes sista penahan). Selalunya berlaku apabila terdapat gangguan hormon kecil. Dalam keadaan normal, telur matang di dalam folikel ovari. Kemudian folikel pecah, telur keluar dan bergerak di sepanjang tiub fallopio. Sekiranya terdapat kegagalan, pecah folikel tidak berlaku. Telur kekal di dalamnya. Kemudian neoplasma berkembang menggantikan folikel ini. Sekiranya beberapa sista folikular telah terbentuk, keadaan patologi ini disebut ovarium polikistik.
  • Sista badan kuning (luteal). Selepas pelepasan telur di tempat folikel yang pecah, korpus luteum terbentuk - sejenis kelenjar endokrin yang menghasilkan progesteron hormon seks wanita. Ini adalah bagaimana tubuh mempersiapkan kemungkinan kehamilan. Sekiranya persenyawaan tidak berlaku, keperluan untuk korpus luteum hilang, dan secara beransur-ansur larut. Menstruasi bermula. Dalam beberapa kes, apabila kehamilan tidak berlaku, korpus luteum tidak hilang, dan kista berkembang di tempatnya.
  • Endometrioid. Mereka berlaku dengan endometriosis, di dalamnya dipenuhi dengan cecair coklat (darah haid). Endometrium adalah lapisan dalam rahim (telur yang disenyawakan melekat padanya sekiranya mengandung). Semasa kitaran haid, perubahan berlaku di dalamnya. Pada separuh pertama kitaran, di bawah pengaruh peningkatan tahap estrogen, endometrium tumbuh dan menebal. Pada masa yang sama, telur matang di folikel ovari. Di tengah kitaran, ia meninggalkan folikel. Sekiranya persenyawaannya tidak berlaku, tahap hormon wanita dalam badan menurun kembali, dan lapisan atas endometrium ditolak dan meninggalkan bersama dengan darah haid. Pada permulaan kitaran haid berikutnya, endometrium diperbaharui. Sekiranya terdapat gangguan hormon, endometrium mula melangkaui rahim dan menembusi tisu dan organ lain. Keadaan patologi ini disebut endometriosis. Kista endometrioid boleh berkembang apabila tisu endometrioid muncul di permukaan ovari. Kapsul terbentuk dari tisu, mengisi dengan darah semasa haid. Lama kelamaan, darah menebal dan menjadi coklat, sebab itulah kista endometrioid kadang-kadang disebut coklat.
  • Tecalutein. Mereka timbul dari folikel dengan kelebihan hCG (chorionic gonadotropin) di dalamnya dengan cystic drift (anomali dalam perkembangan ovum semasa kehamilan) atau adanya choriocarcioma (tumor malignan). Kista tecaluteal adalah dua hala dalam kebanyakan kes (berlaku pada kedua ovari).
  • Paraovarial. Mereka berkembang dari tisu epididimis ovari (paro-ovarium, organ bawah yang terdiri daripada banyak saluran kecil yang tidak berfungsi) kerana pengumpulan cecair di saluran paraovarium. Kista semacam itu terletak di antara ovari dan tiub fallopio. Biasanya ruang tunggal.

Oleh kerana kista folikel dan luteal terbentuk kerana pelanggaran proses pelepasan telur dari folikel, mereka juga disebut fungsional. Mereka cenderung larut sendiri selama 1 hingga 3 kitaran haid. Walau bagaimanapun, mereka tidak hilang dengan sendirinya dalam semua kes, oleh itu, dalam tempoh ini (masa ketika kista seharusnya larut), pesakit harus berada di bawah pengawasan doktor.

Sekiranya pendarahan berlaku ke rongga neoplasma berfungsi, ia berubah menjadi sista hemoragik yang dipenuhi dengan darah atau darah beku. Dia berbahaya kerana terdapat risiko tinggi pecahnya..

Terdapat juga sistoma - tumor jinak sejati, selalunya berbilang ruang. Di dalamnya, mereka, seperti kista penahan, dipenuhi dengan cecair, tetapi pertumbuhan tisu sudah berlaku di dalamnya, dan mereka mampu menjadi ganas (berubah menjadi neoplasma barah).

Cystoma merangkumi:

  • Cystadenoma (tumor epitelium ovari, terbentuk dari tisu epidermis). Bergantung pada sifat kandungannya, terdapat sista serous (sista halus dengan cecair serous), mukinous (dengan kandungan mukus) dan serous-papillary (dengan permukaan papillary dan kandungan serous).
  • Kista dermoid. Milik kelas tumor teratoid. Sebab pembentukan teratoid adalah pelanggaran perkembangan embrio. Gadis itu sudah dilahirkan dengan asas kista dermoid di tisu ovari. Walau bagaimanapun, neoplasma semacam itu tumbuh dengan perlahan, dan hingga ke titik tertentu, mereka mungkin tidak dapat dikesan sama ada sebagai hasil ultrasound atau semasa pemeriksaan ginekologi. Mereka biasanya didiagnosis semasa remaja (kerana hormon mula tumbuh lebih cepat) atau kemudian. Kista dermoid adalah kapsul yang mengandungi pelbagai tisu badan - lemak, tulang, rambut, tulang rawan dan juga gigi. Kista dermoid terbentuk dari exoderm - rudiment embrio.

Punca berlakunya

Sebab utama perkembangan kista ovari merangkumi proses yang menyebabkan perlambatan aliran keluar dan pengekalan darah vena di organ pelvis:

  • gangguan hormon;
  • penyakit keradangan pelvis.

Risiko neoplasma meningkat dengan:

  • patologi endokrin (contohnya, kerosakan fungsi kelenjar tiroid);
  • kitaran haid yang tidak teratur;
  • kegemukan;
  • mengambil ubat hormon (untuk kontraseptif atau sebagai persediaan untuk IVF);
  • penyakit keradangan kronik pundi kencing dan usus;
  • merokok;
  • pengguguran;
  • beberapa ubat yang ditetapkan untuk tumor ganas pada kelenjar susu;
  • keabnormalan perkembangan tisu kongenital;
  • permulaan haid yang terlalu awal (sebelum usia 11 tahun);
  • tekanan;
  • operasi pada organ sistem pembiakan.

Juga, risiko mengembangkan neoplasma meningkat pada pesakit yang sebelumnya didiagnosis menderita kista..

Dalam beberapa kes, sista (terutamanya yang berfungsi) tidak menampakkan diri dengan sebarang gejala. Oleh itu, adalah penting untuk membuat lawatan pencegahan ke pakar sakit puan secara berkala (1-2 kali setahun).

Gejala spesifik bergantung pada jenis sista dan kadar pertumbuhannya. Sensasi menyakitkan diperhatikan pada sisi di mana neoplasma terletak (di sebelah kanan, kiri, atau keduanya sekaligus). Penyakit ini dapat menampakkan diri dengan tanda-tanda seperti:

  • menarik atau sakit (atau rasa kenyang di bahagian bawah perut), bertambah teruk semasa hubungan seksual, senaman fizikal, kencing atau haid;
  • penyelewengan haid (tempoh tidak hadir atau tempohnya dipanjangkan);
  • kemandulan;
  • peningkatan perut (jika sista besar);
  • bercak dari faraj;
  • peningkatan kencing, sembelit (dengan pertumbuhan kista dan, sebagai akibatnya, pemampatan organ dalaman);
  • benjolan (teraba) di bahagian perut.

Gejala tambahan (mungkin berlaku sebagai tambahan di atas) termasuk:

  • peningkatan jumlah aliran haid;
  • kehausan berterusan;
  • penurunan atau kenaikan berat badan yang tajam tanpa sebab objektif;
  • pelanggaran tekanan darah;
  • pertumbuhan rambut muka;
  • peningkatan suhu badan (dari 38 darjah ke atas);
  • loya muntah.

Kemungkinan komplikasi

Sekiranya tidak ada rawatan dan pertumbuhan kista ovari yang progresif, komplikasi berikut mungkin timbul:

  • Pendarahan ke rongga sista dan transformasi neoplasma fungsional menjadi hemoragik;
  • Kilasan kaki sista. Sekiranya kilasan tidak lengkap (secara beransur-ansur, 90-180 darjah), terdapat pelanggaran peredaran darah, kehilangan mobiliti kista, dan pembentukan lekatan. Dengan kilasan (akut) yang lengkap (360 darjah), nekrosis (kematian tisu) mungkin berlaku, yang membawa kepada perkembangan peritonitis (radang peritoneum). Ini adalah keadaan berbahaya di mana rawatan perubatan mesti diberikan dengan segera. Kilasan kaki sista yang lengkap menampakkan diri dengan gejala seperti penurunan tekanan darah dan peningkatan suhu badan, mual dan muntah, cirit-birit atau sembelit, sakit paroxysmal tajam di bahagian bawah perut, memancar ke punggung bawah atau kaki.
  • Pecahnya dinding sista (boleh menyebabkan perkembangan peritonitis). Pesakit merasakan sakit satu sisi yang teruk di bahagian bawah abdomen (bergantung pada lokasi neoplasma). Dinding perut tegang. Sembelit mungkin berlaku. Pecah kista boleh berlaku akibat trauma perut, senaman fizikal, persetubuhan, penyakit radang pada organ pelvis, ketidakseimbangan hormon, kilasan kaki sista.
  • Pendarahan intra-perut (mungkin berlaku apabila pecahnya neoplasma).
  • Kemandulan.

Diagnostik

Pertama, pakar sakit puan mengumpulkan anamnesis dan melakukan pemeriksaan umum dan ginekologi. Kemudian kajian berikut diberikan:

  • Ultrasound organ pelvis;
  • radiografi, tomografi dikira;
  • ujian kehamilan atau ujian darah untuk hCG (untuk mengesampingkan kehamilan ektopik);
  • ujian darah dan air kencing am.

Selain itu anda mungkin memerlukan:

  • ujian darah untuk penanda tumor;
  • pemeriksaan laparoskopi dengan biopsi (di mana kista dapat dirawat secara serentak);
  • ujian darah untuk hormon (untuk mengenal pasti penyebab perkembangan kista).

Sekiranya terdapat penyakit bersamaan (endokrin, patologi radang organ-organ dalaman), bantuan pakar yang sesuai mungkin diperlukan: ahli endokrinologi, ahli gastroenterologi, ahli urologi, ahli terapi, dll..

Rawatan sista boleh dilakukan secara konservatif dan pembedahan. Dengan adanya neoplasma fungsional, taktik hamil boleh digunakan, tetapi pesakit berada di bawah pengawasan perubatan berterusan untuk mengelakkan komplikasi..

Terapi konservatif melibatkan pelantikan ubat hormon. Sekiranya dalam 2-3 bulan hasil rawatan yang diinginkan tidak diperhatikan, operasi (cystectomy) dilakukan, di mana kista dikeluarkan, cuba memelihara tisu ovari sebanyak mungkin.

Terdapat dua jenis sistektomi:

  • Laparotomik (tradisional). Sayatan dibuat di dinding perut di mana ovari diakses. Kawasan tisu kista dan patologi dikeluarkan, kemudian sayatan dijahit. Ini adalah operasi traumatik dengan tempoh pemulihan yang agak lama. Oleh itu, pada masa ini, kaedah ini jarang digunakan, terutamanya jika terdapat sista, lekatan, keganasan atau pecahnya neoplasma yang besar.
  • Laparoskopi. Campur tangan pembedahan dilakukan melalui sayatan tepat di dinding perut menggunakan alat laparoskop. Semasa operasi, karbon dioksida dipam ke rongga perut untuk pandangan terbaik. Pertama, sista dibuka, kemudian isinya dikeluarkan, selepas itu kapsul kosong dikeluarkan. Elektrokoagulasi saluran darah ("cauterization" dengan arus) juga dapat dilakukan. Pembedahan laparoskopi kurang trauma daripada pembedahan klasik, masa pemulihan selepasnya jauh lebih pendek, tetapi tidak ditunjukkan dalam semua kes. Ia dilakukan dengan sista kecil, tidak adanya proses purulen dan perubahan fungsi pelengkap.

Pembuangan laser dari sista ovari adalah sejenis pembedahan laparoskopi. Ia dilakukan dengan menggunakan sinar laser, bukan pisau bedah..

Dalam beberapa kes (dengan kista yang besar, berisiko tinggi mendapat barah, proses keradangan berskala besar di ovari), sistektomi mungkin tidak memberikan hasil yang diinginkan. Kemudian dijalankan:

  • Reseksi ovari. Operasi di mana, selain membuang kista, tisu ovari juga dikeluarkan.
  • Ovariektomi. Kista dikeluarkan bersama dengan ovari.
  • Adneksektomi. Bukan sahaja ovari dikeluarkan, tetapi juga tiub fallopio.

Pencegahan sista ovari

Pencegahan sista dan sista ovari termasuk:

  • Gaya hidup sihat (pemakanan yang betul, tanpa tabiat buruk, aktiviti fizikal biasa).
  • Penggunaan kaedah kontraseptif untuk mengelakkan kehamilan yang tidak diingini dan, sebagai akibatnya, pengguguran.
  • Penormalan berat badan.
  • Rawatan penyakit ginekologi dan penyakit keradangan yang tepat pada masanya.

Sekiranya terdapat haid yang tidak teratur, anda harus menghubungi pakar sakit puan anda secepat mungkin. Pemeriksaan pencegahan secara berkala juga penting - sekurang-kurangnya 1-2 kali setahun..

Kandungan sista payudara - watak dan warna

Kandungan sista payudara

Kira-kira 25% sista payudara secara beransur-ansur membesar sehingga membentuk "cukup besar" sehingga terasa. Neoplasma jenis ini sangat biasa dan berlaku pada sepertiga dari semua wanita berusia 35 hingga 50 tahun. Tetapi sista payudara boleh mempunyai isi kandungan yang berbeza dengan warna dan perwatakannya yang tersendiri. Dan banyak bergantung pada ini dalam rawatan dan prognosis lanjut mengenai kista tersebut..

Yang penting, sista payudara jinak dan hampir tidak pernah berkembang menjadi barah payudara atau meningkatkan kemungkinan penyakit seperti barah. Walau bagaimanapun, bergantung pada ciri-ciri, khususnya, jumlah unsur padat atau padat di dalam kandungannya, dari keganjilannya (heterogenitas kandungannya), ia mungkin mempunyai prospek yang jauh untuk berubah menjadi barah payudara ganas..

Kemungkinan kista epidermoid sebenarnya berkaitan dengan barah payudara ganas, namun ia sangat rendah - kira-kira 0.5%.

Kandungan sista payudara secara langsung bergantung kepada penyebab kejadiannya.

Mengapa sista payudara muncul?

Dinding sista payudara biasanya terdapat di unit lobular toraks (TDLU) atau di mana susu ibu dibawa ke dalam saluran.

Dari sudut pandang mekanik fungsi payudara, apabila sesuatu mulai salah, susu terperangkap di dalam saluran, dan kemudian sista payudara muncul. Kista juga boleh disebabkan oleh pembengkakan dan menyebabkan barah payudara yang meradang akibat jangkitan. Walau bagaimanapun, gambar ini cenderung mempunyai tanda-tanda klinikal lain yang jelas (sakit, kemerahan, keputihan) dan biasanya menjadi masalah bagi wanita hamil dan menyusui..

Kista payudara cenderung menyerang wanita yang lebih tua atau pramenopause yang berumur antara 35 dan 55 tahun. Kista payudara disebabkan oleh perubahan tahap hormon ketika wanita menghampiri menopaus..

Apa warna isi sista tersebut?

Sebagai permulaan, sista payudara adalah berbeza. Tetapi dalam kes yang paling biasa, doktor bercakap mengenai kista sederhana, tidak progresif dan jinak..

Bertentangan dengan kepercayaan popular, cairan pada sista payudara sederhana bukanlah susu sama sekali, tetapi selalunya cairan sebaceous. Kandungan kista sederhana berwarna kekuningan lut. Ini adalah cecair yang membentuk sebahagian besar cecair di dalam badan kita. Secara lebih terperinci, kami meneliti dan menunjukkan foto kandungan sedemikian dalam artikel mengenai kista sebum.

Dalam kes yang jarang berlaku, kandungan sista boleh berlumuran darah, dan kemudian mesti dikeluarkan, kerana kehadiran dalam kandungan darah sangat berbahaya.

Sifat kandungan sista dada

"Sista dada sederhana" adalah sejenis cecair yang jelas dan mempunyai bentuk bujur biasa dengan dinding yang nipis dan rata. Seperti yang telah kita jelaskan, ini adalah kista jinak yang paling biasa dan tidak berbahaya..

Walau bagaimanapun, komposisi sista susu boleh mempunyai ciri representasi yang lebih kompleks. Kista biasanya muncul sendirian, tetapi kadang-kadang di kelenjar susu dalam "kelompok" kecil beberapa atau bahkan banyak formasi sista (mikrokista dikelompokkan) dikelompokkan sekaligus. Dan kemudian ia dianggap sebagai komplikasi.

Doktor pakar akan merawat kista anda sebagai kompleks jika mempunyai bahagian dinding yang lebih tebal. Walau bagaimanapun, sista ini kebanyakannya, tetapi tidak selalu, jinak. Kista "kompleks" cenderung memerlukan saliran dengan jarum halus untuk aspirasi semasa diagnosis di bawah anestesia tempatan. Tindakan susulan jangka pendek akan diperlukan selepas saliran.

Kandungan sista tidak homogen

Sekiranya kandungan sista payudara bukan cecair kuning yang homogen yang mengisi sekurang-kurangnya satu kista tersebut di dalam kelompoknya, tetapi mempunyai beberapa unsur padat atau konsistensi tebal, ini akan mengubah gambarannya dengan ketara. Kandungan sista payudara seperti itu disebut tidak homogen..

Kista yang mengandungi gabungan cecair dan tebal atau pepejal biasanya disebut sebagai kista "kompleks". Di samping itu, jika bahan partikulat memang dapat dilihat pada diagnostik, doktor boleh memanggil neoplasma semacam itu sebagai "jisim sista kompleks" dan ia akan dianggap lebih serius oleh doktor. Kemungkinan besar diperlukan biopsi. Kira-kira 5% sista payudara mempunyai kandungan yang tidak homogen.

Kista payudara dan barah

Seperti yang telah kita sebutkan di atas, kista adalah kepekatan cecair yang jinak dan tidak dengan sendirinya dapat menyebabkan barah dan tidak dapat berkembang menjadi barah payudara. Kista sememangnya merupakan kesan sampingan yang tidak berkaitan dengan pertumbuhan sel genetik atau sel metaplastik yang biasa kita kaitkan dengan kanser payudara dan risiko barah.

Tetapi jika kista tidak sederhana dan tidak homogen (kompleks), maka ia dianggap sebagai komplikasi, kerana ketika itu terdapat risiko bahawa barah payudara ganas mungkin menjadi penyebab komplikasi ini. Kanser payudara dapat membawa perubahan biologi dan sel dalam fungsi kelenjar susu, akibatnya muncul kista..

Bagaimana pemeriksaan sista payudara??

Kista payudara dapat dikesan secara klinikal atau dengan palpasi introspeksi payudara, tetapi yang terakhir sangat tidak berkesan. Secara profesional, kista dijumpai pada mamogram pemeriksaan, tetapi juga dapat dilihat pada ultrasound payudara konvensional.

Gambaran mamografi sista payudara tidak dapat membezakan antara kista dan barah payudara. Sebenarnya, barah kemungkinan besar dengan jisim pepejal..

Sonogram sangat berguna untuk membezakan antara pepejal dan cecair dan sista payudara sederhana. Yang terakhir ini mempunyai bentuk bujur yang seragam dengan dinding halus tipis dan isi homogen..

Seorang ahli radiologi boleh menggunakan ultrasound untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai kista yang jinak. Tetapi jika memang ada tanda-tanda yang mencurigakan atau bukti zarah atau nodul, maka biopsi mungkin diperlukan, biasanya dengan aspirasi jarum halus..

Soalan dan jawapan biasa mengenai sista payudara

Mari jawab soalan yang paling biasa mengenai sista payudara.

Mengapa sista sakit sebelum kitaran haid??

Malangnya, perubatan moden tidak mempunyai jawapan untuk soalan ini. Tetapi ini adalah fenomena yang sangat biasa..

Bilakah dan mengapa membuang kista payudara?

Kista dikeluarkan dalam dua kes

  • Ketika seorang wanita berkata, "Saya ingin dia disingkirkan kerana dia sakit.".
  • Sekiranya hasil biopsi menunjukkan risiko keabnormalan.

Mengapa sista payudara sakit?

Kista mengambil sejumlah ruang di dada. Kista boleh menolak, meregangkan, atau memampatkan tisu payudara yang normal. Akibatnya, ujung saraf mula menghantar isyarat sakit ke otak..

Apa itu sista dengan kandungan protein?

a) Definisi:
• Jisim buah pinggang yang jinak dan berisi cecair yang bukan tumor

1. Ciri umum:
• Kriteria diagnostik terbaik:
o CT: pembentukan ketumpatan air tanpa kontras sfera tanpa dinding yang kelihatan o AS: pembentukan anechoic dengan laluan akustik dan tidak ada dinding yang kelihatan
• Pengelasan Bosnia:
o Klasifikasi lesi sista ginjal berdasarkan data pencitraan:
- Digunakan untuk pengimejan pada CT atau MRI:
Klasifikasi pendidikan boleh berubah kerana peningkatan resolusi kontras tomogram MRI
o Lima kategori:
- Kelas 1: sista jinak:
Pembentukan cahaya homogen bulat yang jelas (0-20 HU, ketumpatan air berhampiran) dengan dinding dan kandungan yang tidak berbeza dan berterusan; kekurangan septum dan kalsifikasi
- Kelas 2: sista yang paling rumit; jinak:
Partisi nipis (kurang dari 1 mm), dinding licin, mungkin kelihatan jelas (tidak dapat diukur) berbeza
Kalsifikasi segmen pendek dinding atau septum
Kista hyperdense (lebih daripada 20 HU), tanpa kontras, sfera, separa eksofit, biasanya berdiameter kurang dari 3 cm
- Kelas 2F: CT / MRI diperlukan untuk tindakan susulan:
Pelbagai partisi nipis, mungkin kontras yang jelas (tidak terukur)
Penebalan minimum dinding atau partisi, mungkin nyata (tidak terukur) berbeza
Pengapuran tebal
Kista intraparenchymal hyperdense lebih daripada 3 cm
Kekurangan nod yang berbeza
- Kelas 3: sista yang lebih kompleks; rawatan pembedahan diperlukan (biopsi dipersoalkan):
Septa dan / atau dinding yang tidak rata dan tebal dan kontras yang dapat diukur
Kalsifikasi tebal dan tidak sekata mungkin
Formasi jinak: sista hemoragik, abses ginjal, tumor epitel dan stroma campuran, sista jinak yang rumit dengan septa
Tumor malignan: nefroma sista, RCC sista multikameral
- Kelas 4: tumor malignan; rawatan pembedahan diperlukan:
Komponen kontras, penebalan dinding yang tidak rata

2. Ultrasound untuk sista buah pinggang:
• Memeriksa dalam mod skala kelabu:
o Kista sederhana yang tidak rumit: sfera atau ovoid, kandungan anechoic, jelas, dengan dinding yang tidak mencolok dan peningkatan akustik
o Kista hemoragik: gema dalaman (gumpalan); dinding tebal dengan kalsifikasi, mungkin berbilang ruang (kronik)
o Kista yang dijangkiti: dinding tebal dengan gema dalaman yang tersebar, kemungkinan detritus cecair

3. Imbasan CT untuk sista buah pinggang:
• CT tanpa kontras:
o Kista sederhana tidak rumit
- Pembentukan hypodense homogen halus bulat (kurang dari 20 HU) dengan kontur yang jelas
- Dinding nipis dan tidak jelas
o Kista yang rumit:
- Kerana pendarahan, jangkitan, iskemia, cairan protein
- Kemungkinan peningkatan ketumpatan (lebih daripada 20 HU pada CT tanpa kontras), septa, penebalan dinding, kalsifikasi
- Pengelasan dan pengurusan pesakit berdasarkan gred Bosniak
- Kista hemoragik:
Hyperdense (60-90 HU), kandungan homogen (sista akut)
Kandungan heterogen yang mungkin (gumpalan atau detritus), penebalan dinding, kalsifikasi (sista kronik)
- Kista yang dijangkiti: dinding tebal, dengan septum, cecair kontras heterogen, tahap detritus atau gas dan cecair, kemungkinan pengapuran (kista kronik)
o Suspensi kalsium dalam sista: lapisan cecair dengan kalsium
• CT dengan kontras:
o Berbeza selepas suntikan medium kontras intravena:
- Imej harus dinilai dalam fasa nefrografi (iaitu 100 s selepas suntikan medium kontras)
- HU dengan kontras tolak HU tanpa kontras:
Kurang dari 10 HU: tidak berbeza
10-20 HU: tidak ditentukan
Lebih daripada 20 HU: berbeza
- "Kontras semu":
Ini merujuk kepada peningkatan buatan dalam ketumpatan kandungan sista (lebih daripada 10 HU) pada CT dengan kontras
Oleh kerana beberapa faktor, termasuk rata-rata isipadu separa dan pemadatan rasuk
o Kista sederhana: tidak berbeza
o Kista yang rumit: kemungkinan berlainan jaringan granulasi pada kista inflamasi / dijangkiti
o Neoplasma sista: komponen tisu lembut yang berbeza

4. MRI untuk sista buah pinggang:
• T1-VI:
o Kista sederhana: penurunan IP, pembentukan bulat / bujur yang homogen
o Kista pendarahan yang rumit: peningkatan IP (IP berbeza bergantung pada tahap pendarahan)
• T2-VI:
o Kista sederhana: peningkatan IP, pembentukan homogen dengan dinding yang tidak kelihatan
o Kista pendarahan yang rumit: penurunan IP (IP berbeza-beza bergantung pada tahap pendarahan), tahap detritus cairan adalah mungkin
• T1-VI pasca kontras:
o Gambar pengurangan (iaitu pengurangan gambar: gambar yang ditingkatkan kontras Gg tolak gambar bukan kontras) memungkinkan penilaian kontras
o Kista sederhana: tidak berbeza
• Neoplasma sista: komponen tisu lembut yang berbeza

5. Cadangan untuk visualisasi:
• Kaedah pengimejan terbaik:
o Pengurusan lesi kista hipertensi pada CT tanpa kontras:
- Lebih daripada 70 HU pada CT tanpa sista ginjal jinak hipertensi kontras, yang tidak memerlukan pemerhatian atau rawatan
- 20-70 HU pada CT tanpa kontras: perlu menggunakan agen kontras untuk mengecualikan komponen yang berbeza; jika mustahil untuk memberikan agen kontras secara intravena kepada pesakit, alternatifnya adalah ultrasound atau MPT (T1-WI, T2-WI, DWI)
Pembentukan hiperdens pada ultrasound ditunjukkan dalam bentuk kista jinak anechoic
• Petua mengenai protokol penyelidikan:
mengenai CT: CT tanpa kontras + CT dengan kontras dalam fasa nefrografi (100 s selepas pemberian agen kontras secara intravena), ketebalan bahagian kurang dari 5 mm
o Perlu dipertimbangkan bahawa ultrasound atau MRI pembentukan sista mempunyai kontras yang serupa dengan CT

(Kiri) CT tanpa kontras, unjuran paksi: sista hyperdense (100 HU) buah pinggang kiri VZ (Bosniak kelas 2).
(Kanan) CT, kontras paksi yang ditingkatkan kontras: pesakit yang sama menunjukkan sista ginjal kiri yang ditingkatkan kontras (106 HU) Kista renal hyperdense dengan ketumpatan lebih dari 70 HU pada CT tidak kontras dianggap jinak. Lesi ketumpatan tisu lembut (20-70 HU) pada CT tidak kontras harus dinilai dengan ultrasound atau protokol CT ginjal khusus untuk membezakan lesi pepejal sebenar dari kista hipertensi.

c) Diagnosis pembezaan sista buah pinggang:

1. Karsinoma sel ginjal:
• Beberapa bentuk RCC pada mulanya adalah sista (bukan hanya tumor "nekrotik" besar)
• Mana-mana nod parietal yang kontras harus dianggap malignan.

2. Nefroma sista multikameral:
• Pembentukan polikistik dengan septa dan kapsul
• Prolaps ke sinus buah pinggang

3. Abses buah pinggang:
• Kapsul kontras, kemungkinan penyatuan ruang perineum
• Dinding kasar; hyperdense (lebih besar daripada ketumpatan air), tetapi kandungannya tidak berbeza
• Kunci diagnosis: hubungan dengan tanda-tanda klinikal jangkitan

4. Metastasis ginjal dan limfoma:
• Biasanya peningkatan ketumpatan air kerana pembentukannya berbeza
• Limfoma adalah tumor hipovaskular yang paling biasa yang dapat meniru sista:
o Selalunya berganda dengan limfadenopati

5. Penyakit ginjal polikistik dominan autosomal:
• Penyakit ginjal polikistik keturunan, dicirikan oleh pertumbuhan sista yang progresif
• Buah pinggang yang membesar digantikan oleh sejumlah besar sista
• Manifestasi extrarenal: penyakit hati polikistik, aneurisma arteri intrakranial, sista pada organ lain, hernia perut

6. Penyakit sista uremik:
• Kista ginjal berganda pada pesakit dengan penyakit ginjal peringkat akhir dan tidak ada sejarah penyakit sista keturunan

d) Patologi. Tanda makroskopik dan pembedahan:
• Kista yang tidak rumit:
o Ruang tunggal; tumbuh dari korteks dan menonjol dari permukaan ginjal, lebih jarang masuk ke sinus buah pinggang
o Dinding tembus nipis putih kekuningan dengan epitelium padu atau rata
• Kista hemoragik: struktur lilin dengan warna berkarat, mungkin dikelilingi oleh fibrosis dan pelekapan kalsifikasi

(Kiri) CT dengan kontras, unjuran paksi: banyak lesi sista ketumpatan air, termasuk satu dengan septum berkalsifikasi tipis (Bosniak gred 2).
(Kanan) MRI, T2-WI, penindasan tisu adiposa, unjuran paksi: sista lobular ginjal kiri dengan banyak septa nipis dalaman. Walaupun ketebalannya kecil, septa dibezakan dengan baik pada T1-VI dengan kontras Gd (tanpa gambar). Lesi ini adalah sista kelas 2F Bosniak, yang memerlukan pemerhatian dengan pencitraan CT atau MRI.

e) Gambaran klinikal:

1. Gambaran klinikal:
• Tanda / gejala yang paling biasa:
o Ketiadaan gambaran klinikal atau kehadiran jisim dan rasa sakit di bahagian sisi

2. Demografi:
• Jantina:
o Lelaki lebih kerap sakit berbanding wanita
• Epidemiologi:
o Ia berlaku pada 20-30% populasi orang dewasa dari kumpulan usia pertengahan, kejadian meningkat dengan usia:
- 39% - pada pesakit berumur 18-49 tahun
- 63% - pada pesakit berumur 50-75 tahun

3. Semasa dan ramalan:
• Kista sederhana tumbuh dengan perlahan
• Komplikasi jarang berlaku: hidronephrosis, pendarahan, jangkitan, pecah
• Risiko RCC:
o Kelas 1, 2 menurut Bosniak: 0%
o Kelas 2F Bosniak: 11 -25%
o Kelas 3 menurut Bosniak: 28-54%
o Kelas Bosnia 4: 90%

4. Rawatan sista buah pinggang:
• Bosnia kelas 1.2: lesi jinak tidak memerlukan pemerhatian dan rawatan
• Bosnia kelas 2F: visualisasi kawalan:
CT / MRI, selang: 6.12 bulan
o Anda harus memperhatikan tanda-tanda visual berikut: nod pepejal yang berlainan atau partisi tebal, peningkatan ketebalan dinding kontras:
- Pertumbuhan kista tidak dikaitkan dengan perkembangan keganasan
o Tindakan susulan yang disyorkan: 4-5 tahun
• Bosniak kelas 3.4: rawatan (bergantung pada keadaan pesakit; biopsi dipersoalkan):
o Rawatan pembedahan

(Kiri) CT dengan kontras, pandangan paksi: jisim sista multi-ruang dengan septum dan kontras yang dapat diukur (kelas Bosniak 3). Terdapat intusepsi massa pada sinus ginjal, yang merupakan ciri khas nefroma sista multikameral.
(Kanan) CT dengan kontras, pandangan paksi: pembentukan sista tiang atas ginjal kanan dengan septa nipis, simpul parietal kontras dan dinding nipis. Tanda-tanda ini adalah ciri dari sista kelas 4 Bosniak. Ini adalah kes RCC sista Kehadiran nodul yang berlainan menunjukkan keganasan.

f) Bantuan Diagnostik. Petua tafsiran gambar:
• Penilaian gambar dan klasifikasi pembentukan sista menentukan taktik pengurusan pesakit

g) Senarai kesusasteraan terpakai:
1. Hindman NM et al: Tindakan susulan lesi ginjal sista kategori Bosniak 2F. Radiologi. 272 (3): 757-66, 2014
2. O'Connor SD et al: Jisim ginjal yang kelihatan seperti sista pada CT yang tidak ditingkatkan: bolehkah mereka dianggap jinak? Radiologi. 269 ​​(3): 793-800, 2013
3. Bosniak MA: Klasifikasi sista ginjal Bosnia: 25 tahun kemudian. Radiologi. 262 (3): 781-5,2012
4. Smith AD et al: Lesi ginjal kistik kategori IIF dan III Bosniak: hasil dan kaitan. Radiologi. 262 (1): 152-60, 2012
5. Berland LL et al: Menguruskan penemuan sampingan pada CT perut: kertas putih jawatankuasa penemuan insiden ACR. J Am Coll Radiol. 7 (10): 754-73, 2010
6. Israel GM et al: Perangkap dalam penilaian massa buah pinggang dan cara menghindarinya. Radiografi. 28 (5): 1325-38, 2008
7. Silverman SG et al: Jisim ginjal hiperattenuating: etiologi, patogenesis, dan penilaian pengimejan. Radiografi. 27 (4): 1 131-43, 2007
8. Israel GM et al: Kemas kini sistem klasifikasi sista ginjal Bosniak. Urologi. 66 (3): 484-8, 2005

- Kembali ke daftar isi bahagian "Perubatan radiasi"

Penyunting: Iskander Milevski. Tarikh penerbitan: 30.9.2019