Wabak pneumonia

Di China, dua orang dijangkiti wabak paru-paru. Kedua-duanya dijangkiti adalah penduduk Mongolia Dalam, sebuah wilayah autonomi di utara RRC. Mereka yang dijangkiti kini mendapat perawatan yang tepat di Beijing, dan pihak berkuasa wilayah tersebut telah mulai menerapkan tindakan pencegahan..

Apa itu wabak pneumonik?

Wabak adalah penyakit berjangkit akut dengan kadar kematian yang tinggi. Ejen penyebabnya adalah bacillus wabak (Latin Yersinia pestis). Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), dari tahun 2010 hingga 2015, lebih dari 3248 kes wabak telah didaftarkan di dunia, 584 daripadanya membawa maut. Kawasan endemik yang sekarang ini adalah penyakit Republik Demokratik Kongo, Madagaskar dan Peru..

Apakah gejala wabak pneumonia?

Tanda klinikal utama wabak pneumonia adalah hemoptisis. Juga, dalam beberapa jam selepas jangkitan, seseorang mungkin mengalami gejala berikut: kesukaran bernafas, mual dan muntah, demam tinggi, kelemahan dan sakit kepala..

Mengapa wabak pneumonia berbahaya?

Bentuk pneumonia wabak adalah pneumonia primer. Ini adalah bentuk penyakit yang jarang berlaku, ia dianggap paling berbahaya, kerana dengannya patogen dapat menular melalui titisan udara (ketika batuk) dari orang ke orang. Anda juga boleh jatuh sakit dengan bentuk wabak ini sekiranya membawa jangkitan ke selaput lendir..

Bentuk wabak pneumonia berkembang dengan cepat dan boleh menyebabkan kegagalan pernafasan dan kejutan toksik dalam masa dua hari dari jangkitan. Sekiranya rawatan antibiotik tidak dimulakan tepat pada waktunya, maka dalam satu hari setelah tanda-tanda dan gejala penyakit muncul, jangkitan dapat membawa maut. Sekiranya pengesanan dan rawatan tepat pada masanya (dalam masa 24 jam setelah bermulanya gejala), sebilangan besar pesakit disembuhkan.

Bagaimana wabak pneumonia berbeza dengan bubonic?

Wabak Bubonic adalah bentuk penyakit yang paling biasa, tetapi tidak mudah merebak dari orang ke orang. Pada beberapa pesakit, wabak bubonic menjadi paru kerana jangkitan merebak ke paru-paru. Kadar kematian wabak bubonik mencapai 30-60%, dan bentuk paru, jika tidak ada rawatan, selalu menyebabkan kematian. Tetapi kedua-dua bentuk itu akan sembuh jika rawatan dimulakan tepat pada waktunya..

Adakah wabak pneumonik mengancam penduduk Rusia?

Menurut WHO, selama 20 tahun terakhir, terdapat sekitar 50,000 kes wabak, sehingga organisasi hari ini mengklasifikasikan wabak sebagai jangkitan yang baru muncul. Walau bagaimanapun, ia mudah dirawat dengan antibiotik. Mencegah jangkitan juga mudah, dengan syarat langkah berjaga-jaga dipatuhi..

Menurut pakar pulmonologi Vasily Shtabnitsky, berdasarkan kes terpencil di negara lain, tidak ada ancaman penyakit ini bagi orang Rusia. "Secara umum, wabak adalah penyakit yang berkaitan dengan tikus kecil, kadang-kadang dengan binatang peliharaan. Dan ancaman wabak selalu ada, kerana ada haiwan di mana agen penyebab penyakit ini Yersinia pestis beredar. Tetapi dalam kes terpencil, kita tidak boleh mengatakan bahawa wabak itu kembali. Kita dapat membicarakan tentang kembali wabak ini hanya dalam satu kes: jika akan berlaku bencana global, jika tikus membanjiri bandar-bandar, jika jumlah kutu meningkat. Sudah tentu, ancaman wabak meningkat, "kata Shtabnitsky kepada AiF.ru.

N.K. Zavyalova pemenang wabak pneumonik

N.K. Zavyalova - pemenang wabak pneumonik

Dari foto tersebut, seorang wanita Rusia yang cantik memandang ke arah kami. Fikiran dan pendidikan semula jadi berperan dalam pembentukan keperibadian legendarisnya. Doktor Nina Kuzminichna Zavyalova mengalahkan wabak pneumonia sebanyak dua kali, kadar kematian yang dijamin berada di sekitar 100%. Ini adalah kes HANYA setakat ini.
Selain itu, kali kedua dia sengaja menjangkiti penyakit ini, kerana, secara kebetulan, dia sebelumnya menjangkiti bentuk penyakit berbahaya yang lain untuk menguji keberkesanan kaedah rawatan yang diperoleh dengan kos kehidupan pendahulunya.
Wabak itu sama sekali tidak diketahui oleh pembaca moden. Perkataan mengerikan ini memerlukan penjelasan terperinci, jika tidak, anda tidak akan memahami prestasi Nina Kuzminichna dan rakan-rakan kanannya.
Selama abad XIII-XIV, penyakit mematikan yang dahsyat - wabak itu melawat Kiev, Moscow, Smolensk, Chernigov. Di Smolensk, dari semua penduduk kota, lima orang terselamat, yang keluar dari kota, menutup pintu-pintu kota dan pergi, menyedari keputusasaan keadaan mereka.
Pada abad XIV di Pskov dan Novgorod, wabak itu menghancurkan dua pertiga penduduk, dan di Glukhov dan Belozersk SEMUA penduduk mati. Ini adalah bagaimana penulis sejarah kuno menggambarkan wabak wabak di Pskov pada tahun 1352:
"Dan yang tua dan yang kecil, lelaki dan wanita, semuanya mati dengan besi. Namun, siapa pun yang mengambil apa dari siapa, pada waktu itu mati tidak dapat disembuhkan. Tetapi saya akan melayani bahkan yang mati dan tidak lama lagi saya akan mati tanpa penyembuhan, dan untuk itu bagi saya mereka yang melarikan diri akan melayani orang yang mati ”.
Menurut catatan sejarah, dalam dua tahun di tanah Pskov dan Novgorod, wabak itu meragut nyawa 250 652 orang.
N.M. Karamzin menulis dalam karyanya:
"Pada tahun 1349, jangkitan dari Scandinavia menular ke Pskov dan Novgorod. Penyakit ini dikesan oleh kelenjar di bahagian lembut badan. Lelaki itu meludahkan darah dan meninggal pada hari berikutnya atau ketiga. Tidak mungkin membayangkan pemandangan yang mengerikan: lelaki muda dan penatua, pasangan dan anak-anak berbaring di keranda di sebelah satu sama lain, banyak keluarga hilang dalam satu hari. Setiap imam pada waktu pagi mendapati tiga puluh atau lebih mati di gerejanya; mereka menguburkan semua orang bersama-sama, dan tidak ada tempat untuk kubur baru di tanah perkuburan: mereka menguburkan mereka di luar kota di hutan... Dengan kata lain, mereka menyangka bahawa semua orang harus mati ".
Dalam wabak abad XIV, banyak kepala mahkota, tokoh sejarah dan bangsawan mati. Duke Besar Simeon Ioanovich Bangga dengan saudaranya George dan tujuh anak, Uskup Agung Vasily dari Novgorod, Grand Duke Vasily Vladimirovich, Putera Yaroslav, puteri dan puteranya, gabenor Tsar Boyar Pronsky, Metropolitan Kazan, Korniliy dan Uskup Agung Pakhomiy dari Astrakhan telah memasuki oblivan.
Pada tahun 1718, Peter I, menyedari bahaya wabak itu, mengeluarkan keputusan:
“Desa yang dijangkiti wabak harus dikelilingi oleh pos dan kehilangan komunikasi dengan orang lain, dan rumah-rumah di mana mereka mati harus dibakar dengan semua sampah mereka, bahkan dengan kuda dan lembu… untuk meletakkan tiang gantung di jalan raya, dan siapa yang akan diam-diam menggantung tanpa menulis. Surat dari kurir harus diterima melalui api, ditulis semula tiga kali dan hanya salinan terakhir yang harus dihantar ke destinasi; untuk menyampaikan maklumat mengenai orang sakit di bawah ancaman kehilangan nyawa dan harta benda ".
Oleh kerana kesakitan, dilarang memasuki rumah yang dijangkiti dan mengambil barang dari orang sakit. Pada awal musim sejuk tahun 1770, penyakit ini telah merebak ke Moscow. Semasa wabak Moscow, 130 ribu orang mati. Di tengah wabak wabak, sebuah Suruhanjaya ditubuhkan untuk mencegah dan merawat ulser berjangkit. Pada akhir wabak ini, Suruhanjaya mengarahkan salah seorang anggotanya, doktor kanan Hospital Darat Utama, Afanasy Shafonsky, untuk membuat laporan terperinci. A. Shafonsky memenuhi tugas yang diamanahkan kepadanya, dan pada tahun 1775 buku "Penerangan mengenai wabak wabak yang ada di ibu kota Moscow dari 1770 hingga 1772 dengan penerapan semua orang untuk memberhentikan institusi yang ditubuhkan" diterbitkan.
Abad ke-19 datang. Tetapi wabak itu berulang kali mengunjungi wilayah selatan Rusia - wilayah Astrakhan, Odessa, Kaukasus. Tetapi, dari pusat sementara tempatan ke wilayah pusat tidak lulus.
Wabak wabak terakhir di Rusia dianggap sebagai wabaknya bentuk paru di Wilayah Primorsky pada tahun 1921, yang berasal dari China.
Sebelum bermulanya wabak wabak ketiga di China (di Kanton), penghijrahan tikus secara besar-besaran diperhatikan meninggalkan sarang mereka. Tanpa sebab yang jelas, di siang hari, mereka terhuyung-huyung seperti pemabuk, sering melakukan lompatan tinggi di kaki belakang mereka, seolah-olah cuba melompat keluar dari suatu tempat, kemudian melakukan satu atau dua gerakan bulat tanpa sengaja, meludah darah dan mati. Menjelang akhir wabak "manusia" di bandar ini, hampir semua tikus telah mati. Doktor menyedari bahawa ada kaitan langsung antara penyakit tikus dan wabak wabak di kalangan manusia.
Pada tahun 1899, ahli epidemiologi dan mikrobiologi Rusia yang terkenal D.K. Zabolotny menulis:
"Berbagai jenis tikus, kemungkinan besar, mewakili alam di mana bakteria wabak bertahan hidup".
Anggapan itu disahkan pada tahun 1911, ketika ekspedisi Rusia yang diketuai oleh Zabolotny dihantar ke Manchuria untuk mengkaji dan menghilangkan wabak penyakit pneumonia. Tikus port tidak dijumpai di stepa yang tidak berkesudahan. Walaupun begitu, orang Mongol percaya bahawa wabak itu ditularkan dari tikus kepada manusia. Nama Mongolia wabak "tarbagane-ubuchi" secara langsung menunjukkan hubungan penyakit ini dengan marmot - tarbagans.
Pada bulan Jun 1911, pelajar L.M. Isaev, yang bekerja dalam kumpulan Zabolotny tidak jauh dari stesen Sharasun, melihat seekor marmot besar, tarbagan, dengan kesukaran bergerak. Isaev menangkapnya, membalutnya dengan jas hujan dan membawanya ke makmal. Mikroba wabak diasingkan dari organ haiwan. Penemuan saintifik saintis Rusia sangat penting di dunia. Ini menandakan permulaan epizootologi dan teori fokus semula jadi wabak. Rumus Zabolotny: "epizootik di kalangan tikus - manusia - wabak" - menjelaskan sebab-sebab banyak wabak wabak.
Pengesahan objektif pertama bahawa mikroba wabak dapat ditularkan dari tikus ke manusia diperoleh pada tahun 1912. Kemudian di wilayah Caspian barat laut, makmal bergerak mula berfungsi di bawah pimpinan D.K.Zabolotny dan I.I. Mechnikov. Di sana, di pasir Kaspia, doktor Rusia Ippolit Alexandrovich Deminsky meninggal dunia. Setelah membuat penemuan besar, dia segera, di makmal, menulis surat kepada puteri sulungnya di St. Petersburg: "Saya dapat memberitahu anda sesuatu yang menyenangkan: Saya berjaya mendapatkan budaya wabak dari seorang gopher yang dibawa kepada kami untuk penyelidikan dari padang rumput.".
Beberapa minggu kemudian dia jatuh sakit dengan wabak itu. Setelah menamatkan eksperimennya, Deminsky berasa sakit. Setelah mengirim dahak untuk diperiksa ke makmal khusus, dia segera menulis sepucuk surat kepada isteri dan anak perempuannya: “Sayangku, surat itu sudah dibasmi kuman, jangan takut. Saya sangat ingin membawa anda keluar di jalan raya, tetapi nasib dinilai berbeza. Dia dijangkiti wabak pneumonia dari gofer dan bunuh diri. Apabila anda menerima surat ini, saya tidak akan hidup lagi. Sukar bagi saya untuk menulis, jadi saya akan mengehadkan beberapa. Menjadi orang yang baik adalah perkara utama. Saya mencium awak semua. Hidup bersama ".
Kemudian Ippolit Aleksandrovich menulis di atas sekeping papan lapis: "DI RUMAH TEMPAT" dan dengan kekuatan terakhirnya memaparkan peringatan ke pintu rumah di mana dia sedang mati. Ini menyelamatkan nyawa banyak orang. Hanya rakan sekerjanya, wanita cantik E.M., yang akan memasuki rumah lelaki yang sedang mati, menunaikan tugasnya. Krasilnikov. Dia akan mati dalam pertempuran ini dengan "kematian hitam". Ingatan abadi kepada pahlawan!
Dengan harga seperti itu, menjadi jelas bahawa pengerat, sebagaimana adanya, takungan semula jadi patogen wabak. Dari "pemilik" wabak wabak, seseorang dapat dijangkiti secara langsung ketika memotong bangkai binatang dan melalui "perantara" - kutu, seperti ketika "wabah pelabuhan" di China. Dengan kematian tikus secara besar-besaran, kutu meninggalkan mayat tikus yang mati untuk mencari inang baru. Puluhan ribu serangga kelihatan dikelilingi oleh manusia, membawa penyakit mematikan.
Percubaan doktor Rusia Danila Samoilovich memungkinkan untuk mengembangkan beberapa langkah pencegahan dan perlindungan. Rakan kerjanya mengotori seorang lelaki yang meninggal akibat wabak dengan serbuk beracun. Selepas prosedur ini, Samoilovich memakai seluar dalam badannya yang telanjang dan memakainya selama 24 jam. Samoilovich dengan betul percaya bahawa "prinsip ulseratif hidup" (iaitu, dalam istilah moden, agen penyebab wabak) harus mati akibat pengasapan. Percubaan berjaya, Samoilovich tidak jatuh sakit. Jadi sains seratus tahun sebelum penemuan doktor Perancis Alexander Iersin mendapat pengesahan tidak langsung bahawa agen penyebab wabak itu adalah mikroorganisma hidup.
Pada bulan Jun 1894 A. Yersin tiba di Hong Kong atas arahan Kementerian Jajahan Perancis untuk menyiasat wabak tersebut. Di sini, memeriksa kandungan bubo pesakit wabak, dia mengasingkan dan menerangkan agen penyebab penyakit ini, yang disebutnya Pasteurella pestis. Pada bulan Ogos 1894 A. Yersin memaparkan penemuannya dalam jurnal "Annals of the Pasteur Institute".
Setelah menyelesaikan misinya di Hong Kong, Yersin menetap di kota Nha Trang, di mana pada tahun 1895 dia mendirikan cawangan Saigon Pasteur Institute. Pada bulan Jun 1896, dia berjaya menguji serum anti-wabak yang telah dikembangkannya bersama A. Calmett dan A. Borrel: daripada 23 pesakit wabak yang dirawat dengan serum ini, 21 terselamat. Walau bagaimanapun, hasil penggunaan serum ini di British India, di mana Yersin menjangkiti wabak, tidak mengesahkan keberkesanannya. Pada tahun 1900, di Kongres Perubatan Antarabangsa XIII di Paris, Yersin dan Simon menyampaikan laporan bersama mengenai pelbagai aspek kajian mengenai wabak.
Pembentukan sistem anti-wabak di Rusia bermula pada akhir abad ke-19. Pada tahun 1880, di St Petersburg, di Pulau Aptekarsky, sebuah makmal anti wabak dianjurkan atas inisiatif Ahli Akademik D.K. Zabolotny dan Profesor A.A. Vladimirov. Bekerja dengan budaya mikroba wabak adalah berbahaya dan memerlukan pengasingan. Berdasarkan pertimbangan ini, pada tahun 1899 makmal dibawa keluar dari kota ke kubu Kronstadt "Alexander I". Kemudian dia mendapat nama "Plague".
Inilah bagaimana penulis V. Pikul secara melukis melukis sifat tempat-tempat tersebut:
"Gerbang kubu yang berat dibuka, dari dalam kubu itu sejuknya batu sejuk yang menggigil. Pendatang baru itu menaiki tangga berliku, menanggalkan mantelnya dan, mendorong pintu, memasuki sebuah ruangan yang luas tempat dia bertemu. Kami disambut dengan tawa, berita, jenaka, pertanyaan, sampanye. Ini adalah wabak penyakit, dan kubu "Alexander I" adalah "benteng wabak": di sini, di dekat ibu kota, doktor Rusia, tahanan kubu sukarela, melawan jangkitan yang tersebar di seluruh dunia, mempunyai reaksi berantai dalam rutin yang logik tetapi menjijikkan :
RAT-FLEA-MAN...
Tidak ada antibiotik ketika itu; dalam pengasingan sepenuhnya dari dunia, doktor membuat vaksin anti-wabak. Saintis hebat Nobel, penemu dinamit, menghabiskan hidupnya yang sunyi di tengah ledakan yang meletup dan tetap utuh. Tetapi dalam keadaan "benteng wabak" lebih sukar untuk bertahan. Berpakaian jubah getah, berpakaian tebal, dengan topeng di wajah mereka, doktor memasuki makmal, di mana bahkan nafas dalam-dalam diancam kematian; di sebalik partisi kaca, tikus yang dibawa dari China bergegas, menyeret ekornya yang lusuh - di sana, di kandang tikus, kematian sudah berkecamuk. Mereka tidak mengetahui keselamatan dari wabak itu, yang berarti tidak ada keselamatan. Pada pukul lapan malam, kubu itu dikunci, kunci pintu diletakkan di bawah bantalnya oleh gendarme, yang marah kerana ketidaknyamanan hidup yang mengerikan..
"Aku akan mati bersamamu," katanya dengan gelisah. - Semua orang seperti manusia, hidup dan tidak meniup misai, dan saya menghubungi saintis. Tuhan melarang! Sekiranya saya berada di rumah, saya akan duduk di pub seperti tuan, tetapi di sini. eh!
Pada waktu pagi, makanan dan surat yang ditinggalkan oleh kapal dijumpai di dermaga. Gelombang itu terhempas dengan hancur pada tembok kuno menara, dan draf - tajam dan sejuk seperti pisau - berjalan di koridor kubu. Perintah pesanan, mengocok galoshesnya di atas batu, mencuci pegangan tangan, pemegang pintu, dan juga suis elektrik dengan lysol panas. Dan itu juga berlaku: bendera hitam, gemetar, meluncur ke bawah, asap menyala dituangkan dari cerobong kubu, perahu naik dari laut, pelaut menerima guci dengan abu dari gendarme. Itulah yang tinggal seorang lelaki yang semalam berharap dapat mengatasi "kematian hitam".
Ratu yang hebat, Wabak Sekarang datang kepada kita sendiri...
Ini adalah Pushkin, ini adalah "Pesta semasa Wabah"...
Pada tahun 1904 dan kemudian pada tahun 1907, peristiwa dramatik berlaku di kubu tersebut. Berita kematian ketua Makmal Khas V.I. Turchinovich-Vyzhnikevich dan doktor haiwan M.F. Schreiber dari jangkitan wabak merebak ke seluruh negara.
Ya, para saintis yang membuat pengorbanan, memberikan nyawa mereka untuk tujuan besar menghilangkan penyakit di Bumi, dapat mengatakan:
"Ave, Scientia, Morituri Te Salutant!"
(Deathmakers memberi salam kepada anda, sains!).
Sederhana, kecil, tetapi penuh keberanian dan tekad dalam memerangi wabak itu, M.A. Lebedeva dijangkiti wabak pneumonia sambil membantu pesakit. Meninggal wira.
Nasib disediakan untuk Ilya Vasilyevich Mamontov kerjaya yang cemerlang - bertugas di istana kekaisaran - dia lulus dari Corps of Pages. Tetapi Ilya mengabdikan diri untuk perubatan dan, setelah lulus dari Akademi Perubatan Tentera, menawarkan diri untuk Manchuria dengan melepaskan diri dari doktor wabak takut D.K..
Penulis V. Pikul memberitahu mengenai perkara ini:
"Kem anti-wabak didirikan empat pasukan dari Harbin; di barak - sebuah hospital, di belakang pagar tinggi - halaman besar, di mana seratus gerabak dipacu di sepanjang rel, yang menjadi wad bagi orang sakit; di sana dan kemudian, dihanyutkan oleh salji, timbunan mayat yang menjulang tinggi, yang mempunyai warna asbestos-ungu yang tidak biasa. Di barak, sukarelawan perubatan berkumpul dari seluruh Rusia ke Harbin. Mamontov mengulurkan tangannya kepada mereka, dan dia... menggantung di udara.
"Keluar dari sini," kata jururawat Anya Snezhkova kepadanya. - Mula-mula melalui pembasmian kuman, dan kemudian bertanya khabar.
Ilya tersipu malu di hadapan gadis itu, pince-nez jatuh dari hidungnya dan mula bergoyang pada pita hitam...
Pada waktu petang, Anya Snezhkova menyuruhnya bersiap.
- Dan di mana untuk mendapatkan hoodie, topeng dan galoshes?
- Letakkan anyelir di lubang kancing baju ekor anda, jika anda menduga membawanya ke sini. Saya menjemput anda untuk bermain bola di kelab CER.
- Tidak... Saya tidak fikir mereka menari di atas wabak.
- Gila! Mungkin ini adalah waltz terakhir kita dalam hidup...
Ketika muziknya mati, Mamontov berkata kepada Anna Snezhkova:
- Percayalah, saya orang yang sangat serius, anak saya sudah berusia dua belas tahun, dan saya... saya sangat gembira hari ini, Anya!
Seperti semua orang yang suci dan tidak bersalah, dia jatuh cinta pada pandangan pertama. Dan pada waktu pagi mereka sedang menunggu pertemuan dengan wabak - yang sebenarnya...
Perkara yang paling tragis ialah tidak ada yang dapat ditipu di sini, dan tidak ada yang ditipu dirinya sendiri. Para doktor tahu dengan baik bagaimana pertemuan dengan wabak itu berakhir. Setelah dijangkiti, mereka sendiri mengisi borang sejarah perubatan dengan nama mereka sendiri, dan di ruangan terakhir mereka menuliskan kata-kata maut dalam bahasa Latin: Exitus letalis (kematian!). Tulisan tangan yang ditakdirkan dapat dibaca, malah cantik di kalangan wanita. Ketika masih ada sedikit kematian, lelaki yang mati - menurut tradisi - ditawarkan sampanye, dia meminumnya dan mengucapkan selamat tinggal kepada rakan-rakannya. Kemudian semua orang keluar dan meninggalkannya sendiri... "
Menyelamatkan orang sakit dan mempelajari peranan tikus dalam penularan wabak, Ilya Mamontov dijangkiti wabak pneumonia dan meninggal. Dia menulis kepada ibunya: "Ibu yang terhormat, saya jatuh sakit dengan omong kosong, tetapi kerana wabak itu tidak jatuh sakit dengan apa-apa kecuali wabak, itu mesti menjadi wabak...
Sepertinya saya tidak ada yang lebih baik daripada hidup. Tetapi kerana keinginan untuk melestarikannya, saya tidak dapat lari dari bahaya yang ditanggung oleh semua orang, dan oleh itu, kematian saya hanya akan menjadi nazar untuk memenuhi tugas rasmi saya... Kehidupan seseorang tidak ada sebelum kehidupan sosial, dan pengorbanan diperlukan untuk kebahagiaan masa depan umat manusia...
Saya sangat percaya bahawa kebahagiaan ini akan datang, dan jika bukan kerana wabak itu, saya yakin bahawa saya dapat menjalani hidup saya dengan jujur ​​dan melakukan semua yang boleh saya lakukan untuk kebaikan umum. Saya minta maaf, mungkin, kerana saya melakukan sedikit kerja. Tetapi saya berharap dan yakin bahawa sekarang akan ada banyak pekerja yang akan memberikan semua yang mereka miliki untuk kebahagiaan bersama dan, jika perlu, tidak akan menyesali kehidupan peribadi mereka...
Hidup sekarang adalah perjuangan untuk masa depan... Kita mesti percaya bahawa semua ini tidak sia-sia dan orang akan mencapai, sekurang-kurangnya melalui banyak penderitaan, kewujudan manusia yang sebenarnya di bumi, begitu indah sehingga untuk satu idea tentangnya, ia dapat memberikan segala sesuatu yang bersifat peribadi, dan hidup itu sendiri...
Baiklah, ibu, selamat tinggal... Jagalah Petka saya!
Ciuman kepada semua...
Ilya anda ".
Oleh itu, para saintis, mengorbankan nyawa mereka, membuktikan bahawa wabak adalah penyakit tikus, gophers dan tarbagan. Dan ini memutuskan kemenangan atas wabak itu, yang dimenangkan oleh generasi saintis "kedua".
Jabatan makmal St Petersburg mengkaji mikrobiologi mikrob wabak, kerentanan pelbagai spesies haiwan terhadapnya, penyediaan vaksin dan serum anti-wabak, dan latihan doktor dan jururawat. Selama 18 tahun, di dindingnya ditulis artikel mengenai mikrobiologi wabak, pengarangnya adalah doktor wabak D.K.Zabolotny, S.I. Zlatogorov, V.I. Isaev, M.G. Tartakovsky, V.I. Turchinovich-Vyzhnikovich, I.Z.Shurupov, M.F.Schreiber.
Pada tahun 1901, makmal anti-wabak yang lengkap muncul di Astrakhan. Ia diketuai oleh N.N. Klodnitsky. Pada tahun 1914, sebuah kongres untuk memerangi wabak dan gofer diadakan di Samara, di mana persoalan untuk mengatur institusi bakteriologi dengan bias anti-wabak ditimbulkan. Institut semacam itu dibuka pada tahun 1918 di Saratov, di mana makmal dipindahkan dari kubu Kronstadt.
Pencarian kaedah untuk mencegah dan merawat wabak terus berlanjutan. Telah disebutkan bahawa serum anti-wabak ubat pertama disediakan oleh Alexander Iersen. Setelah suntikan serum pada pesakit, wabak itu berjalan dalam bentuk yang lebih ringan, jumlah kematian menurun. Sebelum penemuan ubat antibakteria, vaksin ini adalah agen terapi utama dalam rawatan wabak, tetapi dalam bentuk penyakit paru-paru yang paling teruk, ia tidak membantu..
Pada tahun 1893-1915, seorang pelajar Universiti Novorossiysk, Vladimir Khavkin, bekerja di India. Pada tahun 1896 di Bombay, dia menganjurkan makmal di mana dia membuat vaksin anti-wabak pertama yang terbunuh di dunia dan mengujinya pada dirinya sendiri. Vaksin baru mempunyai kesan terapeutik dan profilaksis. Selepas vaksinasi, kejadian menurun sebanyak separuh dan kadar kematian sebanyak empat orang. Vaksinasi dengan vaksin Hawkin banyak berlaku di India. Sehingga 40-an abad kedua puluh, vaksin Khavkin pada dasarnya tetap menjadi satu-satunya penawar wabak..
Di USSR, pengembangan vaksin hidup terhadap wabak bermula pada tahun 1934 dengan penerimaan strain vaksin baru di Stavropol Research Institute of Plague Control di MP Pokrovskaya dengan memproses budaya patogen wabak dengan bakteriofag. Setelah menguji vaksin pada haiwan, Pokrovskaya dan seorang pekerja menyuntik diri mereka secara subkutan dengan 500 juta mikroba budaya bacillus wabah yang lemah ini. Organisme eksperimen bereaksi tajam terhadap pengenalan mikroorganisma "asing" dengan menaikkan suhu, memburukkan keadaan umum, dan menunjukkan reaksi di tempat suntikan. Namun, setelah tiga hari semua gejala penyakit itu hilang. Oleh itu, setelah mendapat "permulaan hidup", vaksin tersebut mulai berhasil digunakan dalam penghapusan wabah wabah di Mongolia.
Tetapi jauh dari eksperimen seperti itu pada diri sendiri berakhir dengan baik. Ia berlaku pada bulan Disember 1939. Wakil pengarah sains Saratov Institute "Microbe" A.L. Berlin, yang dijangkiti semasa ujian vaksin anti-wabak baru, tanpa mengetahui tentang penyakitnya, datang ke ibu kota untuk melaporkan kepada Komisariat Rakyat untuk Kesihatan. Doktor itu menempah bilik di Hotel Nasional di pusat Moscow. Di sini pelancong dengan tekun mempersiapkan pertemuan, termasuk mencukur pendandan rambut hotel, setelah itu dia membuat laporan di People's Commissariat, makan di restoran bersama rakan-rakan dan kembali ke biliknya. Di sini dia merasa sangat tidak enak, dan Dr. Rossels dipanggil kepadanya, yang menghantarnya ke hospital dengan diagnosis yang salah. Berlin ditempatkan di klinik Institut Perubatan Moscow pertama di Petrovskie Vorota. Di sini, doktor yang bertugas, pembantu jabatan terapi Simon Gorelik, segera menyedari bahawa pesakit mengalami wabak pneumonia. Gorelik berasal dari keluarga terkenal, belajar di Sorbonne sebelum revolusi dan, mungkin disebabkan oleh "borjuasi" asalnya, hanya menjadi pembantu di klinik pada usia 54 tahun. Semua orang memperhatikan profesionalisme tinggi tindakan Gorelik untuk mencegah wabak itu. Dia segera membawa maklumat mengenai wabak itu kepada pihak berkuasa hospital dan mengasingkan diri dengan pesakit. Sebenarnya, kedua-duanya sudah ditakdirkan, kerana tidak ada yang tahu bagaimana merawat penyakit ini. Setiap orang yang bersentuhan dengan Berlin dikenal pasti dan dibawa ke sebuah hospital di Sokolinaya Gora, di mana mereka dikuarantin. Beberapa lusin orang dihantar, termasuk seluruh kolej Komisariat Rakyat untuk Kesihatan! Penembak NKVD juga mengepung hospital Institut Perubatan Pertama. Secara semula jadi, mereka melakukan segala-galanya untuk mencegah khabar angin mengenai wabak itu menyebar ke media asing. Pembasmian kuman dilakukan di bilik-bilik Nasional, tetapi juga secara diam-diam, sehingga orang asing yang berkunjung ke sana tidak mengesyaki apa-apa. Daripada mangsa wabak itu, tiga diketahui - Berlin sendiri, Gorelik dan pendandan rambut yang mencukur Berlin. Semua yang lain selamat. Wabak ini tidak merebak di luar hospital. Dua rakan sekerja Berlin yang masih hidup dalam percubaan di Saratov Institute - Viktor Tumansky dan Evgenia Korobkov - dianugerahkan Hadiah Stalin pada tahun 1952.
Sehingga tahun 1945, tidak ada seorang pun dokter di dunia yang dapat membanggakan bahawa dia berjaya menyembuhkan seseorang yang jatuh sakit dengan wabak pneumonia. Beberapa kes meragukan yang dijelaskan dalam pelbagai jurnal menimbulkan kecurigaan besar di kalangan doktor: mungkin itu bukan "kematian hitam" sama sekali? Wabak pneumonia membakar seseorang dalam dua atau tiga hari, dan jarang sekali dapat memenangi sekurang-kurangnya satu hari lagi.
Hanya sekali sahaja Daniil Kirillovich Zabolotny, dengan kos usaha yang luar biasa, berjaya melancarkan pertarungan dengan "kematian hitam" hingga sembilan hari. Tetapi hasilnya tetap sama: kematian menang...
Tetapi doktor tidak berputus asa. Mereka berusaha memahami dengan seberapa detail yang mungkin mengenai semua selok-belok perjalanan penyakit ini untuk mencari tempat yang rentan. Setelah bertahun-tahun mencari dan melakukan eksperimen berbahaya, sekumpulan saintis Soviet yang diketuai oleh Profesor N.N. Zhukov-Verezhnikov akhirnya berjaya mendapatkan perlindungan yang boleh dipercayai terhadap wabak radang paru-paru..
Dan mereka dibantu oleh penemuan yang dibuat oleh Zabolotny semasa pertarungan pertamanya dengan "kematian hitam" di kawasan-kawasan miskin di Bombay. Kemudian Daniil Kirillovich menjadi tertarik dengan betapa pentingnya kekuatan pelindung tubuhnya sendiri untuk menyelamatkan pesakit. "Jalan pemulihan dari wabak dapat menjadi contoh penting dari peranan penting yang dimainkan oleh fagosit dalam kes seperti itu," Zabolotny kemudian menulis..
Ternyata ke arah inilah seseorang mesti mencari kunci dari gerbang benteng yang tidak dapat dilihat yang dapat dengan pasti menghalang jalan wabak pneumonia di dalam tubuh manusia..
Masalahnya adalah bahawa tubuh menghasilkan antibodi pelindung, ia menggerakkan pertahanannya terlalu perlahan. Selama ini, "Kematian Hitam" telah berjaya melanda semua pusat penting. Selama sembilan hari penuh, Zabolotny berjaya melancarkan pertarungan dengan wabak pneumonia - ini sudah menjadi jalan menuju kemenangan. Tetapi walaupun tempoh ini, ternyata, masih belum cukup bagi tubuh untuk mempunyai masa untuk mengangkat lengannya dengan pasti.
Seperti yang ditunjukkan oleh kajian Profesor Zhukov-Verezhnikov dan rakan-rakannya, memerlukan sekurang-kurangnya dua hingga tiga minggu untuk menggerakkan seluruh pertahanan badan - hanya dengan itu dia dapat berjaya melawan "kematian hitam".
Apabila para saintis menyedari hal ini, menjadi jelas bagi mereka arah pukulan utama: dengan segala cara memperpanjang pertempuran, dengan sekuat tenaga mereka berjuang setiap jam, minit, detik kehidupan pesakit. Untuk ini, ubat kini mempunyai banyak cara, yang tidak diketahui bahkan setengah abad yang lalu, ketika di tangan. Zabolotny mati di Hospital Harbin Plague Ilya Mamontov dan tidak ada orang di seluruh dunia yang dapat menyelamatkannya.
Sekarang keadaannya berbeza. Sebaik sahaja mikroba wabak masuk ke dalam tubuh orang yang sakit, seluruh pasukan pertahanan berperang melawannya. Tongkat wabak diserang terutamanya oleh ubat kuat yang dikembangkan oleh ahli kimia dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Mereka memusnahkan cengkerang bakteria, menghentikan kemajuan musuh.
Musuh ditahan, tetapi belum dikalahkan. Dia mengumpulkan kekuatannya dan melakukan serangan lagi, walaupun dengan penundaan, tetapi masih menerobos barisan pertahanan pertama. Kemudian bala bantuan baru memasuki pertempuran - antibiotik ajaib.
Oleh itu, dengan memasukkan ke dalam tubuh pesakit lebih banyak bahan perubatan, membina satu barisan pertahanan demi satu di jalan wabak pneumonia, doktor hari demi hari menuntut masa yang tidak ternilai dari kematian hingga kekuatan utama, antibodi pelindung yang dikembangkan oleh diri mereka sendiri, terungkap dan memasuki pertempuran. badan. Dan "kematian hitam" berundur. Lelaki diselamatkan!
Menyelamatkan nyawa pesakit di Mongolia yang jauh dengan kaedah terapi yang begitu kompleks, seorang doktor muda Soviet, Nina Kuzminichna Zavyalova, secara tidak sengaja dijangkiti wabak pneumonia dari pesakit yang berada dalam keadaan ganas yang tidak sedarkan diri. Bangkit dari tempat tidur dengan tidak senang hati, pesakit berjaya memecahkan selak kayu yang menutup pintu dari luar. Melihat matanya yang tidak waras dan rambutnya yang longgar dan kusut, penjaga itu bergegas meminta pertolongan. Zavyalova tidak sempat berlari mengejar saman anti-wabak - pesakit sudah menghampiri pintu pagar dan hendak keluar dari stesen anti wabak. Yurts pekerja berdiri di luar pintu pagar. Ketika Zavyalova, bersama penterjemah yang menyelamatkannya, memasukkannya ke wad dan membawanya ke tempat tidur, wanita itu berjuang dan meludah. Salah satu ludah menyentuh mata Zavyalova. Ia adalah 31 Ogos 1948.
Nina Kuzminichna segera memberitahu pemerintah di Ulan Bator mengenai disyaki jangkitan melalui kawat langsung dan meminta untuk menghantar doktor. Tidak ada pertolongan selama empat hari: di ibu kota, hujan lebat membasahi landasan. Pendahulu Zavyalova, doktor Soviet, Elena Konstantinovna Demidova, berjarak 500 kilometer dan segera pergi untuk mendapatkan bantuan. Namun, sebuah kereta rosak dalam perjalanan, dan dia menunggu tiga hari di Gurun Gobi untuk perjalanan. Sebelum kedatangannya, Zavyalova merawat dirinya sendiri dan mengawasi rawatan pesakit sehingga dia tidak sedar.
Berjuang dengan berani melawan penyakit yang mematikan, dia menyimpan buku harian dengan jelas dan tenang. Pada buku nota yang bersih, dia menulis nama belakang, nama depan dan patronimiknya dengan huruf besar, bahkan. Kemudian diagnosisnya: PLAGUE PRIMARY PULMONARY. Mustahil untuk membaca halaman buku nota ini dengan acuh tak acuh. Terdapat penerangan terperinci mengenai kes jangkitan, parameter fisiologi dicatat, tetapi ada juga garis mengenai pengalaman peribadi.
"... Ketika saya lulus dari Institut Perubatan Kedua di Moscow semasa perang, saya tidak mahu menjadi ahli kumologi. Dan sekarang nampaknya saya tidak akan menukar pekerjaan ini dengan pekerjaan lain. Walaupun sekarang saya yakin bahawa ini adalah pekerjaan terbaik di dunia. Dalam wabak anda benar-benar "menarik" pesakit, tarik dengan tangan anda sendiri, dengan bantuan persiapan yang luar biasa dari kami. Kematian sudah dekat, tetapi anda tidak membiarkannya menyentuh pesakit...
Dan anda tahu bahawa sangat mustahak anda mengalahkannya dengan segala cara. Anda tahu ini sepanjang masa, inilah kebahagiaan utama.
Saya mempunyai sikap sebenar terhadap musibah ini, tanpa rasa panik. Kenapa bimbang? Mereka tidak akan menolong.
Memperkenalkan dos terakhir ubat. Saya tidak lagi memilikinya. Prosesnya berkembang pesat. Tubuh hancur malam tanpa tidur ketika merawat pesakit. 15 hari bertugas sepanjang masa.
Saya mempunyai perasaan yang aneh - nampaknya hasil penyakit ini bergantung kepada ketahanan saya terhadap kematian. Seolah-olah bukan proses menular yang menentukan hasilnya, tetapi rintangan rohani saya: jika saya tidak menginginkan kematian, saya tidak akan mati... Sayang saya mati bukan kerana sains tidak berdaya, tetapi kerana kelalaian atasan saya. Serum anti-wabak sudah habis. Adakah ini dibenarkan? Hari keempat saya berjuang sendirian!
Saya pernah berfikir bahawa saya membesar-besarkan ketika bercakap mengenai keberanian saya. Tidak! I memilikinya. Saya benar-benar mahu hidup! ".
Dia menyimpan rekod selama mungkin. Kemudian turun ke jurang hitam. Ketika pertolongan yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba, Zavyalova berada dalam keadaan tertekan yang teruk, digantikan oleh kecelaruan yang ganas. Gambaran penyakit ini dirumitkan oleh meningoencephalitis, edema paru, distrofi mikrokardiak, kerosakan buah pinggang dan hati.
Elena Konstantinovna Demidova menyelamatkan Nina Kuzminichna. Dia berjaya ke Zavyalova yang sudah sekarat dengan ubat-ubatan yang diperlukan dan menyusui Nina Kuzminichna selama beberapa minggu. Dan "kematian hitam" berundur di hadapan doktor Rusia yang tidak mementingkan diri sendiri!
Nina Kuzminichna Zavyalova selamat dan meneruskan penyelidikan saintifiknya. Penduduk tempatan - Mongol menganggapnya sebagai dewi putih. Tidak lebih, tidak kurang…
Lapan setengah bulan setelah dia pulih, ketika tubuhnya semakin kuat, Nina Kuzminichna memutuskan percubaan mematikan untuk menguji jumlah imuniti yang diperoleh setelah pulih dari wabak pneumonia. Dia disokong oleh penasihat Soviet dan Menteri Kesihatan Mongolia. Ketua stesen anti wabak ibu kota menentang, dan memberi amaran: jika sesuatu terjadi padanya, jangan biarkan dia terganggu.
Nina Kuzminichna dijangkiti wabak pneumonia sekali lagi dengan kaedah makmal. Pembantu tetapnya sudah tiada, dan pembantu makmal yang baru lupa untuk memetik pipet dengan kapas. Penyelidik tidak menyedari ini dan menyedut suspensi ke mulutnya, yang sedang dia persiapkan untuk menjangkiti haiwan tersebut. Dia membilas mulut dan tekaknya dengan alkohol, tetapi, kerana yakin bahawa dia mempunyai kekebalan, dia bahkan tidak memikirkan kemungkinan penyakit.
Pada waktu petang, suhunya naik sedikit, tekaknya terasa sakit, tetapi Nina Kuzminichna, yang melupakan kejadian pagi di makmal, memutuskan bahawa dia mengalami sakit tekak. Cuma kemerosotan keadaannya dan kemunculan dahak membuatnya teringat akan jangkitan dan penyakit semula. Memandangkan hubungan tegang dengan atasannya, dia tidak melaporkan apa yang terjadi di Ulan Bator - dia mengasingkan diri di salah satu bilik rumah itu, dengan mengambil semua yang dia perlukan untuk diagnosis dan rawatan. Dalam smear dari mikroba sputum tidak dijumpai, namun, inokulasi sputum pada piring agar menimbulkan pertumbuhan koloni bacillus wabak. Gejala klinikal penyakit yang jelas tidak lama lagi muncul. Zavyalova memperlakukan dirinya sendiri dalam keadaan terasing. Terdapat banyak ubat, diet diikuti dengan ketat. Nina Kuzminichna yakin dengan hasil yang berjaya. Tetapi... Itu adalah TEMPAT. Kemerosotan tajam masuk. Kadang-kadang, penderitaan fizikal penyakit yang dialaminya tumpah ke halaman buku harian perubatan dengan tangisan penyesalan atas apa yang telah dia lakukan. Pertarungan itu berlangsung cukup lama. Dengan kehendak wanita Rusia yang tidak putus-putus, yang, walaupun dalam keadaan serius, terus menggunakan kaedah rawatan yang terbukti pada dirinya sendiri, "kematian hitam" dikalahkan. Sehingga kini, satu-satunya kes yang berjaya untuk merawat penyakit pneumonia berulang..
Pada masa-masa ketika Zavyalova dengan berani menakluki "kematian hitam" - pada masa-masa itu! - di Khabarovsk ada perbicaraan ke atas "doktor" tentera Jepun - penganjur perang bakteriologi...
Dan hingga ke hari ini, tidak kira betapa besar dan luar biasanya, masih ada sekutu dan pembela "kematian hitam". Di negara-negara terkenal, dalam kesunyian makmal rahsia yang terpencil, tersembunyi dari mata kasar di belakang tujuh kunci dan pagar tinggi, makhluk berkaki dua yang menyeramkan, mampu berfikir dan secara terang-terangan mirip dengan orang, menumbuhkan bakteria mematikan untuk tidak menyelamatkan manusia, tetapi dengan harapan membunuh, memusnahkannya, melakukan kehendak tuan mereka - wabak sebenar planet ini.
Semasa perang di Semenanjung Korea, Amerika membuat usaha berulang-ulang untuk menyebabkan wabak wabak di kalangan penduduk. Pada 2 April 1952, Pak Yong Ho, seorang petani dari kampung Kansu, jatuh sakit dengan gejala sakit kepala dan menggigil. Pesakit diasingkan di bilik berasingan pada 3 April. Semua rumah di kampung itu dibasmi kuman dan diturunkan. Pak meninggal pada 4 April, bedah siasat dilakukan pada 6 April. Diagnosis terakhir adalah septikemia wabak. Semasa menyiasat keadaan jangkitan wabak petani ini, didapati pada pagi 25 Mac, di permukaan air di tong berhampiran rumahnya, di mana Pak biasanya pergi mencuci, dia mendapati puluhan kutu "seolah-olah mati." Sejak sekitar pukul 4 pagi Pak terbangun oleh suara pesawat yang berpusing-pusing di ketinggian rendah di atas desa, dia memutuskan bahawa kutu telah dijatuhkan oleh pesawat ini dan segera melaporkan kejadian itu kepada ketua Panitia Rakyat Desa. Beberapa hari kemudian dia jatuh sakit dengan wabak itu. Daripada kutu yang terdapat di dalam tong, 20 dipilih untuk penyelidikan bakteriologi dan entomologi. Menurut data pakar, kutu ini tergolong dalam spesies P. iritan dan dijangkiti strain patogen wabak yang sangat berbahaya. Pekerja yang melepaskan anti-wabak tidak mendedahkan wabak wabak di kalangan tikus. Penduduk tidak melihat tikus dan tikus yang mati. Semasa kerja deratisasi, 143 ekor tikus ditangkap, tetapi tidak satupun dari mereka menderita wabak tersebut.
Pada kira-kira pukul 10 pagi pada 23 April 1952, di kawasan Hoiyang, kira-kira 6 jam setelah munculnya pesawat Amerika di kawasan ini, topografer tentera China menemui puluhan ribu kutu di ladang terbuka di lereng gunung berhampiran Sogdong. Kawasan penyebarannya kira-kira 30x10 m. Di kawasan ini, ada daerah dengan kepadatan tinggi kutu berukuran 3-4 m2. Tempat di mana kutu ditemui adalah 100 m dari tempat tinggal terdekat. Kutu disiram dengan petrol dan dibakar. Sebagai hasil pemeriksaan, terbukti bahwa kutu ini adalah manusia dan dijangkiti patogen wabak. Rupa-rupanya juruterbang pada saat menjatuhkan serangga dijumlahkan oleh altimeter, yang menunjukkan ketinggian yang lebih besar daripada yang sebenarnya.
Contoh penerapan BO yang lebih berjaya diketahui. Wabak merebak di wilayah Balnamli pada 25 Februari, dan dari 600 orang di kampung ini, 50 jatuh sakit dengan wabak bubonik, 36 daripadanya meninggal.
Menurut kesaksian juruterbang yang ditangkap, gambar perang bakteriologi berikut di Semenanjung Korea dapat disusun semula. Latihan juruterbang untuk perang bakteriologi bermula pada akhir Ogos 1951 di sekolah penerbangan berdasarkan Rejimen Bomber ke-3 (pesawat B-26) di Iwakuni (Jepun) sebagai sebahagian daripada sesi latihan pertempuran rutin. Ceramah itu rahsia, dibaca oleh pengajar mereka dengan pakaian awam. Mereka terutama dikhaskan untuk sifat merosakkan sampel BW yang ada dan kaedah peperangan bakteriologi. Pilot diberitahu tentang kemungkinan penggunaan BO secara abstrak dari teater operasi ketenteraan yang diberikan dan hanya dalam aspek sedemikian sehingga musuh dapat melakukannya, tetapi selari dengan kuliah mereka divaksinasi. Pada akhir Disember 1951, petugas yang tidak dikenal mereka muncul di pangkalan, yang mengambil bagian dalam menyusun misi untuk penerbangan dan menerima laporan pelaksanaannya di jabatan operasi markas skuadron.
Bagi juruterbang Amerika, bagaimanapun, menerima misi untuk menggunakan BO tidak menjadi pertanda baik. Menjatuhkan bom bakteriologi dilakukan dari ketinggian rendah dan pada kecepatan rendah, dan penggunaan "debu yang tercemar dengan bakteria" hanya dapat efektif jika dilakukan dari ketinggian yang sangat rendah. Namun, kemudian pesawat menjadi sangat rentan terhadap tembakan artileri anti-pesawat dan senjata api kecil..
Bom bakteriologi yang meletup di udara, yang dimaksudkan untuk penyebaran bakteria dan serangga yang meletup, dijatuhkan dari pesawat seperti B-26, B-29, F-51, F-84, F-86. Bom parasut, yang secara mekanikal menyebarkan serangga yang dijangkiti, biasanya dijatuhkan dari pesawat B-26 dan B-29. Juruterbang tidak memeriksa penangguhan bom seperti itu, pasukan pengawal tidak membenarkan mereka menghampirinya. Bom bakteriologi digantung dari sayap pengebom oleh orang yang memakai alat pernafasan dan sarung tangan. Bom konvensional diletakkan di teluk bom. Bom yang tidak meletup diperintahkan untuk dijatuhkan dari ketinggian 200-500 kaki dan dengan kelajuan 200 batu / jam. Bom yang meletup di udara dijatuhkan dari ketinggian sekurang-kurangnya 5,000 kaki. Peledakan itu dilakukan pada ketinggian 50-100 kaki dari permukaan bumi. Sekering dihidupkan dan dimatikan dari kokpit. Para juruterbang diberitahu bahawa bom ini bersifat bakteriologi, tetapi tanpa menyatakan bakteria apa yang ada di dalamnya. Peranti penyebaran dipasang pada pesawat tempur (jenis F-51, F-80, F-84, F-86), kerana mereka mempunyai kemampuan manuver yang besar pada ketinggian rendah. Formulasi bakteria disembur dari ketinggian 500-1000 kaki, dengan kecepatan pesawat 350 mph. Dengan penyebaran serangga, kelajuan pesawat dikurangkan menjadi 200 batu / jam.
Bom bakteriologi yang terdapat di pangkalan K-46 disimpan di gudang konkrit bawah tanah, dikelilingi oleh kawat berduri. Bom bakteriologi dimuat ke pesawat oleh jabatan senjata khas. Sekiranya berlaku kerosakan enjin pesawat yang membawa bom bakteriologi, juruterbang, jika mereka terbang di atas "wilayah mereka", diperintahkan untuk menjatuhkan bom tersebut di kawasan yang tidak berpenghuni, kemudian menghubungi stesen radar sehingga dapat menandakan koordinat pesawat dengan tepat di tempat di mana bom dijatuhkan, dan memberitahu perintah perenggan. Semasa menjatuhkan bom yang meletup di udara, sekering diperlukan agar tidak dihidupkan. Ketika mereka dipaksa untuk menjatuhkan wilayah musuh, diperlukan untuk menyalakan sekering.
Untuk tugas penyemburan formulasi bakteria atau serangga, dua pesawat tempur biasanya digunakan, yang terbang secara selari, jaraknya sekitar 200 ela. Setelah pesawat dengan alat penyebaran kembali dari misi, pesawat itu diikuti oleh kenderaan khas, yang membasmi kuman "dengan cepat" dengan menyemburkan pembasmi kuman. Pada masa yang sama, landasan telah dibasmi kuman. Juruterbang itu membawa pesawat ke tempat letak kereta khas, di mana pesawat itu dibasmi kuman dengan lebih mendalam oleh pasukan detasmen khas. Kemudian juruterbang meninggalkan pesawat, mandi dan menukar pakaian. Anggota pangkalan yang terlibat dalam penyediaan penerbangan tersebut dan dalam penerbangan itu sendiri menjalani termometri dan mengambil darah untuk dianalisis..
Kumpulan Bomber Air ke-18, pada Februari 1952, memiliki empat F-51 yang dilengkapi dengan alat untuk menyemburkan formulasi bakteria atau menyebarkan serangga. Pesawat ini diparkir secara berasingan dari yang lain, diparkir di hujung utara jalan setapak. Alat penyembur pesawat dipantau oleh pegawai perkhidmatan khas. Kakitangan jabatan senjata bertanggungjawab untuk penghantaran dan pemuatan bom dan kontena bakteriologi. Bom dan kontena tersebut dihantar ke pangkalan K-46 dari Jepun dengan pesawat C-46, C-47, C-54, kira-kira dua minggu sekali..
Akhbar Amerika menunjukkan bahawa 108 makmal mikrobiologi di 18 negara telah dibuat di Amerika Syarikat untuk mengkaji masalah peperangan bakteriologi dan kimia, biofizik, entomologi, perubatan veterinar, imunologi, parasitologi, dan toksikologi. Dr. Iositaro Hirano menulis dalam majalah Jepang Kokusai Boeki: “Penggunaan (di Vietnam) oleh tentera Amerika bahan beracun bermula pada tahun 1961, dan pada tahun 1964 ia menjadi sangat meluas, dan pada tahun 1964 saja 30 ribu wanita terbunuh, orang tua dan kanak-kanak ".
Makmal besar yang merupakan pusat penyelidikan terpenting Tentera Darat AS di Timur Jauh, "Makmal Perubatan No. 406" telah dibuat sejurus selepas berakhirnya Perang Dunia Kedua dan mula bekerja pada 10 Mei 1946. Pada asalnya terletak di Yokohama, tetapi kemudian dipindahkan di Tokyo, di sebuah bangunan milik Mitsubishi. Sejak Februari 1956, makmal ini terletak di Sagamicho. Makmal ini mempunyai banyak stesen eksperimen di mana eksperimen terhadap haiwan dijalankan.
Unit perang bakteriologi Amerika juga berada di Vietnam Selatan. Ini dilaporkan pada tahun 1965 oleh surat khabar Jepun San-Kei dan Gendai. Amerika Syarikat telah memindahkan dua cabang Makmal Perubatan ke-406 ke Vietnam Selatan, yang ditempatkan di Nga Trang dan Saigon.
Di Amerika Syarikat, kerja juga sedang dilakukan untuk membuat jenis senjata biologi baru. Akhbar Amerika melaporkan bahawa gudang penyejukan rahsia mengandungi stok agen penyebab antraks, wabak bubonic, demam kuning, cacar, dll..
Menurut beberapa laporan, Amerika membuat percubaan untuk menggunakan senjata biologi di Vietnam Selatan. Pada tahun 1966, untuk tujuan ini, menurut surat kabar British The Times, sebuah cabang institut dipindahkan dari Amerika Syarikat ke Vietnam Selatan untuk tujuan ini, yang terlibat dalam kajian kaedah melakukan perang kimia dan biologi. Bukan kebetulan ketika ini wabak wabak merebak di Vietnam Selatan..

1. Menghayati esei mengenai aktiviti dan tokoh sistem anti-wabak di Rusia dan Soviet Union edisi 7 1998;

2. E.P. Kovalev. N.N. Zhukov-Verezhnikov adalah doktor dan saintis yang luar biasa. M. 2004;

3. N.K. Zavyalova. Kenangan seorang doktor wabak (manuskrip);