Larangan makanan dalam agama Kristian

Ramai di antara kita berpendapat bahawa daging dan makanan segera yang lain tidak boleh dimakan hanya semasa berpuasa. Ternyata semuanya jauh lebih rumit: dalam Perjanjian Lama anda dapat menemukan keseluruhan senarai makanan yang tidak dapat dimakan walaupun di luar puasa..

Dalam Perjanjian Lama dikatakan bahawa memakan daging binatang yang dicekik, serta binatang yang mati mati secara semula jadi (mereka tidak berdarah). Ia juga dilarang memakan sosis darah dan makanan lain yang dibuat menggunakan darah. Larangan ini disebabkan oleh kenyataan bahawa Kitab Suci mengatakan bahawa jiwa itu berada dalam darah binatang. Anda tidak boleh memakan daging binatang dan juga jiwanya. Sekiranya seseorang memakan darah binatang, dia akan memperoleh wajah binatang yang darahnya dimakannya.

Daging yang tidak bersih termasuk: binatang mati (tanpa darah yang dilepaskan), udang karang, daging kuda, kepiting, ikan tanpa sisik, arnab, kelinci, darah binatang dan burung yang digoreng. Tetapi pada masa yang sama, daging haram tidak dilarang dimakan pada waktu memerlukan atau lapar..

Mengapa anda tidak boleh makan arnab, daging kuda, kelinci?

Larangan ini disebabkan oleh kenyataan bahawa hanya boleh menggunakan makanan binatang-binatang yang mempunyai kuku berpakaian atau permen karet dalam makanan. Haiwan ini merangkumi: kambing, lembu, domba, dan haiwan yang menurut standard moden diklasifikasikan sebagai artiodactyls. Ia juga mustahil untuk memakan kelinci, kerana haiwan ini, walaupun mengunyah permen karet, tidak memiliki kuku cengkaman..

Larangan penggunaan arnab dan kelinci juga berkaitan dengan fakta bahawa haiwan ini dibunuh dengan pukulan ke bahagian belakang kepala, yang bermaksud bahawa darah tetap ada di dalam haiwan, dan orang-orang Ortodoks tidak dapat memakan daging dengan darah..

Larangan memakan ketam, udang karang, ikan tanpa timbangan

Mengenai kepiting, udang karang, serta ikan tanpa sisik, larangan penggunaannya disebabkan oleh fakta bahawa makhluk ini terutama memakan bangkai dari dasar (kepiting dan ketam memakan sisa-sisa binatang, dan ikan seperti itu tanpa sisik, seperti belut, ikan keli, juga tidak mereka memperlekehkan bangkai), yang bermaksud mereka tidak bersih. Selain itu, larangan tersebut disebabkan oleh kenyataan bahawa jauh lebih mudah bagi pelbagai parasit untuk masuk ke dalam ikan tanpa sisik, yang bermaksud bahawa seseorang yang memakan ikan tersebut dapat dijangkiti penyakit berbahaya atau cacing. Diyakini juga bahawa ikan tanpa sisik memiliki sejumlah darah yang tidak dapat dilepaskan..

Bolehkah Orang Kristian Ortodoks Makan Babi?

Mengenai daging babi, ia juga tidak begitu sederhana. Alkitab mempunyai kata-kata berikut mengenai perkara ini.
Resep yang sama terdapat dalam Alkitab: “Dan seekor babi, walaupun menggandakan kuku, tidak mengunyah permen karet, itu haram bagi kamu; jangan makan daging mereka dan jangan sentuh mayat mereka. " (Alkitab. Ulangan 14: 8).

Saya mesti mengatakan bahawa semua larangan makanan ditunjukkan dalam Perjanjian Lama. Dalam Perjanjian Baru, dalam Surat Korintus dari Rasul Paulus, ada “Segala sesuatu yang dijual di pasar, makan tanpa penyelidikan, untuk ketenangan hati nurani; untuk bumi Tuhan, dan apa yang mengisinya. Sekiranya ada orang kafir memanggil anda, dan anda ingin pergi, maka makanlah semua yang ditawarkan kepada anda tanpa penyelidikan, untuk ketenangan jiwa. ".

Larangan makanan apa yang ada dalam agama Kristian (Perjanjian Baru)?

Adakah terdapat larangan makanan dalam agama Kristian? Injil Markus mengatakan bahawa Yesus menyatakan semua makanan bersih untuk orang:

Dia menjawab mereka: "Tidakkah kamu juga mengerti? Tidakkah anda dapat melihat bahawa tidak ada yang memasuki seseorang dari luar boleh mencemarkannya? Kerana ia tidak masuk ke dalam hati baginya, tetapi ke dalam perut dan kemudian keluar. " (Oleh itu Dia menyatakan semua makanan itu bersih.) (Markus 7: 18,19)

Adakah benar bahawa semua makanan itu suci untuk manusia? Sebilangan orang percaya bahawa pernyataan makanan ini ditambahkan ke dalam Alkitab..

Tidak ada larangan makanan dalam agama Kristian

Jawapan mudah adalah bahawa semua makanan suci untuk orang Kristian. Dalam agama Kristian, tidak ada larangan makanan, dan tidak ada peraturan diet untuk makan. Biasanya penterjemah Alkitab memasukkan nota kaki yang menyatakan bahawa pernyataan mengenai makanan ini berpotensi dibuat oleh pengarang Injil Markus sendiri, dan bukan oleh Yesus Kristus. Oleh itu, saya faham dari mana pemikiran itu berasal dari Markus menambahkan kata-kata ini mengenai makanan ke dalam Injilnya. Ini nampaknya benar. Ada kemungkinan seseorang melihat pernyataan ini dan kemudian menambahkan data bahawa itu tidak ada dalam Injil yang asal. Kami tidak dapat menolak kenyataan ini sejauh yang saya tahu. Bagaimanapun, kami percaya bahawa Injil Markus diilhamkan oleh Tuhan. Jelas, Tuhan membenarkan pernyataan ini ada dalam Alkitab, jadi kami percaya bahawa ini adalah tafsiran yang disokong oleh Tuhan terhadap kata-kata Yesus..

Selain itu, kita harus ingat bahawa orang Kristiani tidak berada di bawah pengaruh Hukum Musa, yang diberikan kepadanya di Gunung Sinai untuk orang-orang Yahudi. Kita sekarang boleh memakai pakaian yang diperbuat daripada lebih dari satu jenis benang. Kita tidak perlu memberitahu imam sekiranya kita mempunyai penyakit kulit. Dan kita tidak perlu mengorbankan haiwan.

Oleh itu, walaupun kita tidak mempunyai pernyataan makanan ini dalam Markus Injil, kita masih berfikir bahawa tidak ada makanan yang tidak bersih atau berdosa bagi orang Kristian..

Makan daging yang dijual di pasar daging tanpa mengajukan pertanyaan yang disebabkan oleh celaan hati nurani, kerana "bumi dan segala yang ada di dalamnya adalah milik Tuhan." Sekiranya orang yang tidak beriman menjemput anda dan anda memutuskan untuk pergi, makanlah apa sahaja yang diletakkan di hadapan anda tanpa mengemukakan soalan yang menyesal. (1 Korintus 10: 25-27)

Roh menyatakan dengan jelas bahawa beberapa orang kemudiannya akan meninggalkan iman. Mereka akan mendengarkan roh-roh yang berbohong dan mempercayai ajaran dari syaitan, dan juga dari pendusta munafik, yang hati nurani mereka dicap dengan besi panas. Mereka melarang perkahwinan dan mengatakan bahawa makanan tertentu harus dielakkan, walaupun Tuhan menciptakan makanan supaya orang percaya dan mereka yang mengetahui kebenaran akan menerimanya dengan rasa syukur. Kerana semua yang diciptakan Tuhan itu baik, dan tidak ada yang harus ditolak jika diterima dengan rasa syukur, kerana semua ini disucikan oleh firman Tuhan dan doa. (1 Timotius 4: 1-5)

John Oaks
Diterjemahkan oleh Igor Petrov

Terdapat kesilapan dalam artikel? Pilih teks yang salah eja dan kemudian tekan "ctrl" + "enter".

Bolehkah Orang Kristian Ortodoks Makan Babi

Larangan makanan beragama

Dari segi sejarah, hampir setiap agama melarang jenis makanan tertentu. Sebilangan besar larangan makanan terdapat dalam buku-buku agama suci. Lama kelamaan, beberapa agama telah mempermudah atau menghapuskan tabiat makan agama. Yang lain masih tegas menegakkan tradisi. Oleh itu, persoalan larangan makanan dalam agama Kristian tetap ada. Sebagai contoh, bolehkah orang Ortodoks makan daging babi??

Ajaran Perjanjian Lama mengenai kesucian

Dalam Perjanjian Lama, seluruh kerajaan binatang dibagi menjadi bersih dan najis. Haiwan yang tidak bersih tidak boleh dimakan dan dikorbankan kepada Tuhan. Dilarang menyentuh mereka. Hukum kesucian ditetapkan oleh nabi Musa dan merupakan salah satu perintah. Larangan penggunaan haiwan najis adalah bersifat disiplin dan pendidikan. Tujuannya adalah untuk melindungi orang Yahudi dari pengaruh kafir. Kenyataannya adalah bahawa orang Yahudi mudah tunduk pada godaan dan rasuah. Orang-orang Yahudi berulang kali meninggalkan Tuhan yang Esa dan tunduk pada pengaruh kafir. Mereka menerapkan tradisi dan ritual kafir. Namun, banyak kebiasaan ini dikaitkan dengan makan dan mendedikasikan makanan untuk berhala..

Oleh itu, larangan makanan, di satu pihak, mendisiplin orang Yahudi. Sebaliknya, mereka menghalang hubungan bebas dengan lidah. Orang-orang Yahudi tidak berhati-hati (dan masih memperlakukan) bukan hanya makanan yang mereka makan. Ini biasanya berlaku untuk manifestasi luaran kesucian badan..

“Doktrin kesucian berkait rapat dengan pemahaman Kesucian Perjanjian Lama. Kedua undang-undang tersebut ditujukan kepada seseorang yang membentuk kesatuan tubuh dan jiwa. Sebaliknya, segala kekotoran yang berkaitan langsung dengan tubuh dikaitkan dengan dosa, kelemahan moral ”(Archimandrite Job (Gumerov)).

Kekristianan berakar pada zaman Perjanjian Lama. Oleh itu, persoalannya adalah wajar: adakah orang Ortodoks boleh memakan daging babi dan jenis makanan "najis" yang lain?

Alkitab melarang daging babi

Tuhan mengizinkan Musa dan semua orang Yahudi untuk memakan binatang dengan kuku cengkung dan permen karet (Im. 11: 3). Tidak mungkin makan jerboa, unta, kelinci. Seekor babi juga dianggap binatang najis:

"Kerana kuku kakinya terbelah dan ada luka yang mendalam pada kuku, tetapi dia tidak mengunyah permen karet, dia tidak suci bagimu" (Im.11: 7).

Dari haiwan yang hidup di dalam air, dilarang memakan mereka yang “tidak mempunyai bulu dan sisik” (Im. 11:10). Larangan ini juga berlaku untuk sejumlah burung. Di antaranya ialah burung helang, burung nasar, burung elang, burung gagak, burung camar, burung hantu, ibis, angsa, pelican dan lain-lain (Im. 11: 13-19).

Semua reptilia, binatang bersayap yang berjalan dengan empat kaki (kecuali binatang dengan kaki yang lebih tinggi dari kaki), serta binatang berkaki empat yang berjalan di kaki mereka, dianggap tidak bersih.

Tidak ada jawapan yang tegas mengapa Tuhan melarang memakan kategori haiwan tertentu ini. Sebilangan penyelidik berpendapat bahawa larangan ini dibuat berdasarkan cita rasa sejarah orang Yahudi. Yang lain percaya bahawa mereka mempunyai alasan kebersihan dan perubatan. Sejarawan Rom abad pertama Tacitus berpendapat bahawa undang-undang kesucian menetapkan penghalang yang tidak dapat diatasi antara Yahudi dan bangsa lain..

Kekurangan larangan makanan dalam agama Kristian

Tetapi resep makanan Perjanjian Lama kehilangan kaitannya dengan Perjanjian Baru dan dibatalkan oleh Majlis Apostolik:

"Kerana menyenangkan Roh Kudus dan bagi kita untuk tidak membebankanmu lebih banyak daripada yang diperlukan: menjauhkan diri dari orang-orang yang dipersembahkan kepada berhala, dan darah, dicekik, dan berzina, dan tidak melakukan kepada orang lain apa yang tidak kamu inginkan kepada diri sendiri" (Kisah 15: 28-29 ).

Dengan kedatangan Juruselamat, hukum kesucian menjadi usang. Bagaimanapun, Yesus Kristus memberitakan pemeliharaan, pertama-tama, tentang kesucian jiwa, pemikiran. Dia memberikan tempat yang dominan untuk kerohanian manusia, dan tidak secara membuta tuli mengikuti ajaran Perjanjian Lama. Selain itu, bukan sahaja orang Yahudi yang menjadi Kristian. Bertobat kepada agama Kristian dan orang lain yang tidak pernah hidup menurut Hukum Musa.

Pertanyaan itu muncul dengan sangat tajam: apakah perlu bagi orang kafir yang menganut agama Kristian untuk mematuhi Hukum Musa. Sebuah Majlis dihimpunkan, di mana para rasul memutuskan untuk mencabut larangan makanan "haram". Sekiranya seseorang menerima iman kepada Kristus dan bukan orang Yahudi, dia boleh makan makanan yang dilarang dalam Perjanjian Lama. Oleh itu, persoalan sama ada orang Kristian Ortodoks boleh memakan daging babi tidak relevan. Anda boleh makan semuanya - kecuali:

Sekatan makanan yang masih ada dalam Perjanjian Baru

Persembahan Idor - bahan makanan yang dikorbankan untuk dewa dan berhala. Tetapi dengan pemenuhan ketetapan para rasul untuk tidak memakan berhala orang Kristian pertama, kesulitan muncul. Produk yang dikorbankan untuk dewa mula dijual. Tidak selalu mungkin untuk mengetahui apakah makanan dikorbankan untuk berhala atau tidak. Orang-orang percaya yang datang untuk mengunjungi orang kafir menghadapi situasi yang sama..

Oleh itu, rasul Paulus menegaskan dalam surat-surat bahawa membeli makanan tidak perlu diperiksa untuk "najis". Tetapi jika seorang Kristian diberitahu bahawa makanan dikorbankan, perlakuan seperti itu harus ditolak (1 Kor 10: 25-28).

Saat ini, apa yang disebut "makanan kehidupan", yang diedarkan oleh Hare Krishnas, dapat disebut sebagai makanan yang dikorbankan untuk berhala. Mereka pertama kali menawarkan semua makanan yang dimasak kepada dewa Krsna. Berhala juga boleh ditemui di kuil Buddha.

Dicekik dan bangkai - daging haiwan mayat, serta haiwan yang terbunuh akibat dicekik. Haiwan yang tidak disembelih dan ditahan darah dilarang makan.

Larangan daging seperti itu juga dicatat dalam Canon 63 para Rasul Suci:

"Jika ada yang menjadi uskup, atau presbiter, atau diakon, atau bahkan dari pangkat suci, dia akan memakan daging dalam darah jiwanya, atau pemakan binatang, atau bangkai: biarkan dia diusir. Kerana undang-undang ini telah melarang (Kisah 15:29). Sekiranya orang awam melakukan ini: biarkan dia dikucilkan ".

Jawapan imam: adakah mungkin orang Ortodoks memakan daging babi

Archpriest Andrei Efanov:

“Pada Majlis Pertama mereka, para rasul membincangkan apakah orang Kristen harus mematuhi hukum larangan makanan Perjanjian Lama. Dan mereka memutuskan bahawa bagi orang-orang yang baru bertobat dari orang-orang kafir (yaitu, bagi mereka yang menerima Kristus, sebelum itu bukan orang Yahudi) tidak perlu mematuhi larangan makanan. Rasul Yakobus, saudara Tuhan, mengatakan hal ini dengan cara ini: “Oleh itu, saya kira tidak menghalangi orang-orang yang berpaling kepada Tuhan dari antara bangsa-bangsa lain, tetapi untuk menulis kepada mereka supaya mereka menjauhkan diri dari apa yang dicemari oleh berhala, dari percabulan, keperitan dan darah, dan sehingga mereka tidak melakukan kepada orang lain apa yang tidak mereka lakukan inginkan untuk diri mereka sendiri ”(Kisah 15: 19-20). Oleh itu, larangan makanan yang berkaitan dengan Perjanjian Lama tidak lagi dipatuhi dalam Perjanjian Baru. Artinya, tidak ada pembahagian menjadi binatang yang najis dan bersih ”.

Pemanah utama Andrei Kordochkin

"Sebilangan budaya mempunyai halangan tersendiri. Namun, dalam Perjanjian Baru konsep "bersih" dan "najis" hanya merujuk kepada bidang moral: "Adakah anda belum mengerti? Adakah anda belum faham bahawa semua yang masuk ke dalam mulut masuk ke dalam rahim dan muntah? dan apa yang keluar dari mulut - keluar dari hati - ini menajiskan seseorang, kerana dari hati muncul pemikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah, penghujatan - ini mencemarkan seseorang "(Mat. 15.16-20)".

Kehidupan Ortodoks

Pengajaran Alkitab mengenai Sekatan Makanan.

Kami meneruskan perbincangan kami mengenai perintah dan larangan makanan alkitabiah. Melangkah ke halaman Perjanjian Baru, satu pertanyaan penting harus segera diajukan: Apakah orang Kristen awal mematuhi Hukum Musa dan semua resep makanan yang berkaitan? Kami menjawab: kami berjaya. Proses keluarnya agama Kristian dari lingkungan ritual Yahudi cukup lama. Pada awalnya, Gereja perlu memahami setidaknya fakta bahwa orang Kristian yang berasal dari paganisme tidak memerlukan hukum Perjanjian Lama. Ini tercermin dalam keputusan Majlis Apostolik Yerusalem. Orang-orang kafir yang dibaptis diperintahkan hanya untuk “menjauhkan diri dari apa yang dipersembahkan kepada berhala dan darah, dan dicekik, dan berzina, dan tidak melakukan kepada orang lain apa yang tidak ingin kamu lakukan” (Kisah 15:29). Seperti yang anda lihat, apa yang dikorbankan untuk berhala, darah, dan benda-benda dicekik masih dilarang. Di bawah ini kita akan kembali kepada soalan ini..

Jadi, sudah dalam dekade-dekade pertama hidupnya, Gereja memberi kesaksian tentang tidak bergunanya Hukum Musa untuk seorang Kristian bukan Yahudi (kecuali perkara-perkara yang dinyatakan di atas). Walaupun komuniti Yahudi Yerusalem masih mematuhi undang-undang, menggabungkannya dengan iman kepada Kristus, dan ini berlaku sehingga penghancuran Yerusalem pada tahun 70 Masihi. Tidak lama selepas tragedi ini, Judeo-Christianity meninggalkan Gereja selamanya..

Tetapi ini bukan yang menarik minat kita sekarang. Tidak diragukan lagi, pengkhotbah yang paling mencolok mengenai kewajiban dan bahkan bahaya undang-undang bagi orang bukan Yahudi adalah rasul Paulus. Sebagai perintis di daerah ini, dia banyak menderita kerana pandangannya. Untuk lebih memahami sikap gereja untuk memahami makanan, kita perlu menyelidiki ajaran rasul mengenai perkara ini..

Sekiranya kita bergerak sesuai dengan Perjanjian Baru mengikut urutan gereja dari surat-surat kerasulan, untuk pertama kalinya tema makan atau tidak makan untuk alasan agama terdapat dalam Surat Roma, dalam bab ke-14. Kami akan menggunakan bahan ini. Konteks topik yang dibangkitkan adalah seperti berikut.

Kenyataannya adalah bahawa di kalangan orang Kristian Rom terdapat pandangan yang berbeza mengenai sama ada seorang Kristian boleh makan daging dan minum anggur. Sebilangan menganggap mustahak untuk menjauhi keduanya, menguduskan beberapa hari dengan berpuasa. Yang lain mengakui sekatan kebebasan Kristian itu tidak berguna. Ke semua yang lain ditambahkan fakta bahawa pasar itu terutama menjual produk-produk berhala (khusus untuk dewa-dewa pagan tertentu), dan orang Kristiani pasti menghadapi persoalan bagaimana memperlakukan mereka. Jangan ragu untuk makan tanpa memikirkan apa-apa? Dan begitu banyak yang melakukannya. Tidak boleh makan dan membenci sesuatu yang najis? Ada yang melakukan begitu. Keadaan ini menimbulkan banyak kontroversi dan kebingungan, yang cuba dijawab oleh Rasul Paulus..

Pertama sekali, dia mengetahui bahawa "tidak ada yang najis dalam dirinya; hanya bagi dia yang menganggap sesuatu yang najis itu najis ”(Rom 14:14). Pemikiran Paulus cukup selaras dengan kata-kata Kristus: "Bukan apa yang masuk ke dalam mulut menajiskan seseorang, tetapi apa yang keluar dari mulut menajiskan seseorang" (Mat. 15:11) Pengertian kekotoran Kristian berkaitan dengan kehidupan rohani seseorang; pertama sekali fikiran dan keinginan rahsia, dan kemudian perkataan dan perbuatan. Mereka mencemarkan seseorang, bukan makanan dan minuman.

Betapa menyenangkannya mengingati ini bagi kita, yang kadang-kadang menjadi cemburu tanpa alasan! Seberapa sering kita menunjukkan keajaiban kepintaran: hanya untuk tidak memakan sesuatu yang "tidak diatur", tetapi pada masa yang sama kita dapat dengan tenang membawa kemarahan dan niat jahat, tanpa merasakan kekotoran sama sekali - dan dalam keadaan inilah jiwa kita sangat kotor! Betapa lebih mudah bagi kita untuk menangani bentuk, dan bukan kandungannya, dan seberapa sering jatuh yang tidak dapat dilihat berlaku tepat kerana ikatan yang menyakitkan terhadap semua perkara luaran! Luaran juga perlu, tetapi betapa sukarnya kadang-kadang untuk mengatasi godaan untuk menjadikan luaran sebagai tujuan kehidupan rohani...

Oleh itu, Paul, setelah mengetahui bahawa "tidak ada yang najis dalam dirinya sendiri," mencatat satu perkara penting: dia memanggil orang-orang yang melalui makanan "lemah", tetapi meminta untuk tidak mengganggu mereka, kerana mereka memutuskan untuk tidak makan makanan tertentu sesuai dengan keyakinan dalaman mereka dan bertindak demi Tuan-tuan. Keputusan itu dibuat “oleh iman,” dan ini penting bagi rasul: “Dia yang makan, makan untuk Tuhan, kerana dia bersyukur kepada Tuhan; dan dia yang tidak makan, kerana Tuhan tidak makan, dan bersyukur kepada Tuhan... Berbahagialah dia yang tidak menghukum dirinya dalam apa yang dia pilih. Dan dia yang meragukan, jika dia makan, dihukum, kerana itu bukan dari iman; dan segala sesuatu yang bukan dari iman adalah dosa (Rom 14: 6; 22-23).

Paulus sama sekali tidak menganggap masalah makanan sangat penting dalam agama Kristiani, "kerana Kerajaan Tuhan bukanlah makanan dan minuman, tetapi kebenaran dan kedamaian dan sukacita dalam Roh Kudus" (Rom 14:17). Oleh itu, kerana berpuasa atau makan, anda tidak boleh bertengkar. Sesiapa yang makan, jangan menghina orang yang tidak makan; dan dia yang tidak makan, jangan menghakimi dia yang makan ”(Rom. 14: 3), nasihat rasul. Dan, tentu saja, Anda seharusnya tidak menggoda saudara lelaki anda dengan makan atau tidak makan pada prinsipnya: “Demi makanan, jangan menghancurkan karya-karya Tuhan. Segala sesuatu itu bersih, tetapi kejahatan bagi orang yang makan dengan godaan "(Rom 14:20).

Ini adalah pokok-pokok utama ajaran Paulus mengenai kepentingan agama dalam makanan orang Rom. Kami mendapat pertimbangan yang lebih luas mengenai topik yang menarik bagi kami dalam 1 Korintus.

Di sini Paul lebih fokus pada makanan yang ditawarkan kepada berhala. Pada mulanya, kita mendengar pemikiran yang sudah biasa mengenai kepentingan sekunder makanan dalam kehidupan Kristiani, dan juga mengenai fakta bahawa makanan tidak boleh menggoda atau menyedihkan siapa pun: “Makanan tidak membawa kita lebih dekat kepada Tuhan: kerana jika kita makan, kita tidak memperoleh apa-apa; jika kita tidak makan, kita tidak akan kehilangan apa-apa. Hati-hati, bagaimanapun, jangan sampai kebebasan anda menjadi godaan bagi yang lemah ”(1 Kor. 8: 8-9). Bercakap tentang apa yang dikorbankan untuk berhala, Paulus secara umum menyangkal pengaruh makanan yang ditawarkan kepada berhala kepada orang Kristian, kerana idola itu sendiri hanyalah simbol palsu dari kenyataan yang tidak ada: "Mengenai makan dari apa yang ditawarkan kepada berhala, kita tahu bahawa berhala itu bukan apa-apa di dunia ini, dan bahawa tidak ada Tuhan lain selain Satu ”(1 Kor 8: 4).

Nampaknya semuanya jelas. Ada Satu Tuhan yang disembah oleh orang Kristian, dan segala yang lain adalah khayalan dan penipuan. Dan tiba-tiba, di antara tesis yang biasa kita lakukan, pemikiran lain yang sama sekali baru muncul. Rasul mengakui bahawa walaupun "berhala tidak ada di dunia," iblis tersembunyi di sebalik kenyataan yang tidak ada dewa-dewa kafir, dan memakan apa yang dikorbankan untuk berhala bererti persekutuan dengan iblis. Mari baca petikan dari bab ke-10 Surat:

“Kekasihku, lari dari penyembahan berhala. Saya bercakap [dengan anda] sebagai bijaksana; menilai sendiri apa yang saya katakan. Piala berkat yang kita berkat, bukankah itu persatuan Darah Kristus? Roti yang kita pecah, bukankah itu persatuan Tubuh Kristus? Satu roti, dan kita, banyak, adalah satu badan; kerana kita semua mengambil satu roti. Lihatlah Israel menurut daging: bukankah mereka yang memakan korban mengambil bahagian mezbah? Apa yang saya cakap? Adakah idola adalah sesuatu, atau sesuatu yang dikorbankan untuk berhala itu bermaksud sesuatu? [Tidak], tetapi bahawa orang bukan Yahudi mengorbankan korban kepada iblis dan bukan kepada Tuhan. Tetapi saya tidak mahu anda berkomunikasi dengan syaitan. Anda tidak boleh minum cawan Tuhan dan cawan iblis; kamu tidak boleh mengambil bahagian dalam makanan Tuhan dan makanan iblis "(1 Kor. 10: 14-21).

Apa kelainan yang tidak dijangka! Ini adalah Paul - dia selalu tidak dapat diramalkan. Pemikirannya mengalir seperti sungai yang mengalir penuh, dan sering mempersiapkan kita sama ada air terjun yang ribut, atau tebing pasir yang lutsinar, atau kedalaman yang tiba-tiba luar biasa, atau belokan yang berliku. Keadaan dengan berhala yang dikorbankan menjadi lebih rumit. Ya, kenyataan yang digambarkan oleh idola itu tidak ada, tetapi di belakang berhala itu ada malaikat yang jatuh yang masih ada. "Seperti semua bozi adalah lidah iblis" (Mazmur 95: 5). Dan dengan sedar memakan apa yang dikorbankan untuk berhala bererti berinteraksi dengan roh jahat. Jadi, adakah bahaya pencemaran? Jawapannya pasti dua kali ganda. Mencicipi sesuatu yang dikorbankan untuk berhala tanpa iman kepada tuhan kafir, tetapi dengan iman yang kuat kepada Kristus, tidak akan menghasilkan penodaan, kerana penodaan dalam agama Kristian adalah konsep watak dalaman; tetapi pada masa yang sama akan ada penyertaan tidak langsung dalam penyembahan kafir, dan ini tidak diingini.

Rasul juga menjelaskan sesuatu: “Makanlah semua yang dijual di pasar tanpa penelitian, demi [kedamaian] hati nurani; untuk bumi Tuhan, dan apa yang mengisinya. Sekiranya salah seorang kafir memanggil anda dan anda ingin pergi, maka makanlah semua yang ditawarkan kepada anda tanpa penyelidikan, untuk [ketenangan fikiran]. Tetapi jika seseorang mengatakan kepada anda: ini adalah sesuatu yang dikorbankan untuk berhala, maka jangan makan demi orang yang mengumumkannya kepada anda, dan demi hati nurani. Untuk bumi Tuhan, dan apa yang mengisinya. Tetapi saya tidak bermaksud hati nurani saya sendiri, tetapi yang lain: mengapa kebebasan saya harus dinilai oleh hati nurani orang lain? Sekiranya saya menerima [makanan] dengan ucapan terima kasih, mengapa saya harus menegur saya atas apa yang saya syukuri? Oleh itu, sama ada anda makan atau minum, atau apa sahaja yang anda lakukan, lakukanlah semua demi kemuliaan Tuhan ”(1 Kor. 10, 25–31).

Seperti yang kita lihat, Paul, mubaligh terhebat dalam sejarah agama Kristian, memakai tema makan benda yang dikorbankan untuk berhala dengan pakaian mubaligh. Fr. Andrey Kuraev. Katakan kita datang melawat - kata Fr. Andrei. Nyonya rumah melayan, meja disusun dengan sempurna. Dan tiba-tiba nyonya rumah itu berkata: “Tetapi coba pai Krishna yang enak, mereka memberikan saya hari ini di jalan. Hare Krishnas ini adalah lelaki yang baik. " Apa nak buat? Lagipun, Krishna prasadam adalah makanan yang dikorbankan untuk berhala. Dalam kes ini, Kuraev percaya, kita mesti menolak demi wanita ini. Dia tidak boleh menganggap bahawa makan apa yang dikorbankan untuk berhala itu baik. Namun, pada waktu malam (katakanlah kami bermalam) kami dapat menyelinap ke dapur dan makan semua pai dengan hati nurani yang jelas. Dan mungkin, mungkin, tidak menyeberang - kerana "idola di dunia ini bukan apa-apa".

Kesimpulan: Saya tidak takut pencemaran makanan, kerana Kristus lebih kuat daripada setan, tetapi jika jiran saya tidak mempunyai pengetahuan yang saya miliki, saya tidak berhak menggodanya dengan keberanian saya. Mari fikirkan. Mari buat lagi. Idola itu tidak ada dan tidak boleh ditakuti. Semua makanan diciptakan oleh Tuhan untuk manusia, jadi anda boleh memakan semua yang dijual di pasar tanpa ragu-ragu. Namun, kita boleh berfikir tentang makan atau tidak makan dari segi kesan tindakan kita terhadap orang lain (faktor dakwah). Mereka mesti mempunyai iman yang kuat dan tidak takut kepada apa-apa. Tetapi sekali lagi, peringatan: setan mungkin bersembunyi di balik berhala, jadi masih lebih baik tidak berurusan dengan makanan yang dibawa ke berhala.

Adakah paradoks? Ya. Namun, ada idea yang bernas di sini, dan dapat difahami. “Setiap ibadah menghubungkan seseorang dengan makhluk yang disembahnya. Oleh itu, Ekaristi membuat orang Kristian bersatu dengan Kristus, pengorbanan Yahudi membuat orang Yahudi bersentuhan dengan mezbah Yehuwa, dan pengorbanan kafir membuat seseorang berada di bawah pengaruh iblis, dari mana penyembahan berhala itu sendiri, dan inilah yang tidak diizinkan oleh Rasul Paulus ”(1).

Oleh itu, di Majlis Apostolik, larangan berkorban untuk berhala telah diterapkan, dan kemudian Gereja menegaskan hal ini dalam peraturan Majlis Ekumenis. Anda juga perlu memahami bahawa ada saat-saat disiplin. Dalam beberapa isu mesti ada satu disiplin untuk semua orang - untuk yang kuat dan yang lemah. Adalah sukar untuk menjelaskan kepada setiap individu kehalusan pengajaran Paulus. Adalah perlu untuk mempertimbangkan kerumitan hubungan di Gereja Judeo-Kristian dan Kristian linguistik yang pertama. Orang Kristian linguistik, setelah mengetahui bahawa berhala itu bukan apa-apa, dengan tenang dapat memakan apa yang dikorbankan untuk berhala, seperti yang biasa dilakukannya, hanya mengetahui bahawa persembahan ini kepada dewa-dewa palsu dan tidak akan membahayakannya dengan cara apa pun. Bagi seorang Judeo-Kristian yang dibesarkan dalam kerangka larangan makanan dari undang-undang, gambar ini akan kelihatan mengerikan hingga pingsan. Perkara yang sama berlaku untuk makan darah. Oleh itu, larangan yang ketat diikuti, sama untuk semua orang, untuk mengelakkan godaan dan kekaburan. Namun, kita telah melihat bahawa ajaran Paulus tentang apa yang dikorbankan untuk berhala sama sekali tidak jelas. Pada prinsipnya, seorang Kristian bebas dalam pilihan makanannya, tetapi pada masa yang sama ada disiplin gereja umum, dan juga faktor tetangga..

Oleh itu, hanya tiga jenis makanan yang dilarang secara langsung sebagai makanan bagi orang Kristian: makanan yang dipersembahkan kepada berhala (dikorbankan untuk dewa kafir), darah dalam bentuk apa pun dan dicekik (sekali lagi, kerana darah). Mengenai apa yang dikorbankan untuk berhala, kita tidak seharusnya mengetahui secara khusus apakah makanan kita tidak seperti itu, tetapi oleh kerana kita sedar, maka lebih baik jangan makan. Tidak akan mencemarkan kita jika kita mempunyai iman, kerana kekotoran dalam agama Kristian adalah masalah kehendak batin. Mari kita mengesahkan idea ini dengan beberapa petikan patristik..
“Rasul bahkan tidak membiarkan mereka meragukan, yaitu, untuk menyelidiki dan menyelidiki apakah itu dikorbankan untuk berhala atau tidak, tetapi memerintahkan mereka untuk makan semua yang ada di pasar, tanpa bertanya apa yang ditawarkan. Apa yang dikorbankan untuk berhala tidak buruk sifatnya, tetapi menghasilkan kekotoran sesuai dengan kehendak orang yang makan "(St. John Chrysostom) (2).
"Elakkan, katanya, apa yang dikorbankan untuk berhala, bukan kerana ia boleh menyebabkan bahaya; ia tidak mempunyai kekuatan; tetapi kerana itu hina "(St. John Chrysostom) (3).
"Idola itu bukan apa-apa dan tidak dapat mempengaruhi harta benda makanan, tidak membuat pemakan jahat, kerana kejahatan adalah pengakuan seorang berhala sebagai apa-apa" (St. Theophan the Recluse) (4).
Mari kita juga ingat bahawa larangan makanan Perjanjian Lama (seperti peraturan ritual undang-undang lain) tidak relevan bagi kita. Gereja berhenti memerhatikan mereka sejak abad ke-1. Kami mungkin hanya berminat dengan makna larangan ini, yang harus dibincangkan secara berasingan. Dan, tentu saja, institusi moral undang-undang, yang diperdalam dan diilhami oleh Kristus, sangat penting (lihat Matius 5).

Secara umum, agama Kristian bukan agama makanan, tetapi rahmat dan kebebasan. Kecuali bagi mereka yang dikecualikan oleh Majlis Apostolik, seorang Kristian boleh memakan apa sahaja yang dia inginkan, dan bukan semua yang dia mahukan. Makanan tidak mendekatkan seseorang kepada Tuhan dan tidak menjauhkannya dari-Nya; ia tidak dapat mencemarkan seseorang. Perkara lain ialah makanan yang berlaku pada tubuh dengan cara tertentu dan dalam satu cara atau yang lain boleh mempengaruhi doa dan ketenangan rohani seorang Kristian. Terdapat makanan yang lebih ringan dan makanan yang lebih berat. Oleh itu puasa dan pantang kita - untuk menjaga kemudahan solat dan "membezakan hari" dengan iman. Tetapi makanan itu sendiri adalah neutral dan tidak menguduskan atau mencemarkan jiwa kita..

Menyimpulkan kajian kecil kita, kita tidak boleh mengatakan bahawa semua jenis ketakutan bodoh tersebar di persekitaran Ortodoks, yang hanya boleh disebut "dongeng wanita". Sebagai contoh, mereka mengatakan bahawa anda tidak boleh makan sushi, atau mereka takut untuk makan secara tidak sengaja, atau sebaliknya, sesuatu yang dilarang oleh hukum ritual Musa. Singkatnya, "di sana kamu takut akan ketakutan, di mana tidak ada rasa takut" (Mzm. 52: 6). Bagi orang-orang seperti itu, marilah kita mengulangi pemikiran Rasul Paulus: “Sekiranya kita makan, kita tidak memperoleh apa-apa; sama ada kita makan, kita tidak akan kehilangan apa-apa ”(1 Kor. 8: 8); "Setiap ciptaan Tuhan itu baik, dan tidak ada yang tercela jika diterima dengan ucapan syukur, karena dikuduskan oleh firman Tuhan dan dengan doa" (1 Tim. 4: 4-5).

Setelah berdoa sebelum makan, melintasi diri kita sendiri, kita akan memakan semua yang Tuhan kirim untuk kesihatan kita. Kecuali mungkin noda darah, kerana darah dilarang bagi orang Kristian untuk makan, atau kes-kes ketika kita akan diberitahu: "Inilah yang ditawarkan kepada berhala." Dalam semua aspek lain, kita bebas sepenuhnya. Dan jika beberapa penjahat membisikkan mantra di atas makanan kita, intrik jahat akan dihancurkan oleh tanda salib dan doa, menurut firman rasul yang benar (lihat 1 Tim. 4: 4-5).

Tuhan memberikan bahawa tidak ada rasa takut dalam hidup kita, kecuali rasa takut kepada Tuhan - ketakutan untuk berduka kepada Tuhan kita. Dan anda boleh berdukacita kepada-Nya, antara lain, dengan ketakutan, kebodohan dan kebodohan kita. Marilah kita menjadi orang Kristian sejati dengan iman yang kuat dan kuat.

Makanan daging dalam agama Kristian

"Makanan harus menguatkan badan,
dan tidak menyebabkan penyakit "

Saint Basil yang Agung

Tidak dapat disangkal lagi bahawa bagi bayi, suara ibu lebih penting daripada suara gemerisik yang paling kuat. Oleh itu, kita, untuk mencari jawapan untuk soalan kita, dengan melewati setengah kebenaran yang cetek, akan berjongkok dengan hati bayi kita kepada suara Tuhan yang sangat disayangi dan paling dekat.

Tuhan Triune mendirikan Gereja di bumi dan, setelah menguduskannya dengan kehadiran peribadinya, memelihara dan membimbingnya dengan kasih-Nya yang tidak terbatas..

Orthodoksi adalah jalan gunung yang naik di atas jurang ke Yerusalem Syurgawi. Jalan ini hanya dapat diikuti dengan langkah tegas, dengan dua kaki - dengan dua perintah: cinta kepada Tuhan dan cinta kepada sesama. Langkah-langkah dari mana kaki ini ditolak adalah Tradisi Suci dan Kitab Suci, di mana banyak perhatian diberikan kepada apa yang kita makan.

Apabila kita bercakap mengenai daging, ini boleh bermaksud perkara berikut:

  • daging adalah jisim otot haiwan yang dibunuh yang digunakan untuk makanan;
  • daging juga dipanggil hidangan itu sendiri, disediakan dari jisim otot seperti itu;
  • bahagian otot ikan juga tergolong dalam daging;
  • tisu otot itu sendiri boleh dipanggil daging;
  • dan ia juga boleh menjadi pulpa buah yang mengelilingi biji.

Sudah jelas bahawa kita akan membincangkan sikap Ortodoksi terhadap daging haiwan. Daging seperti itu biasanya dibahagikan kepada daging lembu, daging babi, domba, daging kuda, ayam, dll..

Adakah dosa membunuh haiwan untuk dijadikan makanan??

Untuk menjawab persoalan ini, kita perlu beralih kepada Kitab Suci, di mana Gereja Suci tidak pernah dimuliakan..

Dalam buku Kejadian (Kejadian 1:29) ada tertulis bahawa Tuhan memberi kita "setiap ramuan yang menabur benih, yang ada di seluruh bumi, dan setiap pohon yang mempunyai buah pohon yang menabur benih," dan mengatakan bahawa kita "ini akan menjadi untuk makanan ". Di sini jelas dinyatakan untuk orang pertama bahawa hanya makanan tumbuhan yang ditujukan untuk manusia..

Namun, setelah banjir besar, ketika lapan orang keluar dari bahtera ke bumi kosong, tidak ada keraguan bahawa tanah tandus seperti itu tidak dapat memberi mereka makan untuk waktu yang lama. Kemudian Tuhan mengizinkan mereka makan daging. Iaitu, Yang Mahakuasa, Pencipta seluruh alam semesta, memberkati makan makanan daging sesuai dengan keadaan yang berlaku. Tetapi di sini Dia tidak mengatakan: "Saya memberi anda izin untuk sementara waktu." Dia hanya memberkati.

Tuhan adalah Cinta dan segala yang Dia lakukan adalah perhatian yang baik untuk semua makhluk hidup dalam kehidupan duniawi kita dan, yang penting, di luarnya. Akibatnya, baik pembunuhan semua orang di planet ini ketika banjir, atau kematian binatang dengan berkat Tuhan bertentangan dengan pemberian-Nya yang baik untuk kita semua, tidak peduli betapa mengerikannya kita.

"Orang yang percaya,
bahawa berpuasa hanya untuk menjauhi makanan.
Puasa yang benar adalah penghapusan dari kejahatan... "

St. Basil yang Agung.

Soalan Pembaca: Vegetarian akan Menyelamatkan Dunia?

Sebilangan orang secara keliru percaya bahawa pantang sepenuhnya dari makanan daging akan membawa manusia ke tahap moral tertinggi perkembangannya dan, sebagai akibatnya, dunia akan diselamatkan. Namun, halaman Alkitab mengatakan bahawa undang-undang seperti itu tidak berfungsi. Tuhan memusnahkan seluruh populasi vegetarian bumi dengan banjir. Ya, ya, sebelum Nuh, seluruh umat manusia hanya makan makanan sayur-sayuran dan, walaupun demikian, sama sekali, kerosakan moral yang sepenuhnya berlaku di bumi, korupsi keaslian sehingga Tuhan harus mengambil langkah ekstrem yang menentukan.

“Berhati-hatilah dengan mengukur puasa dengan sederhana
pantang makan.
Mereka yang menjauhkan diri dari makanan,
dan berkelakuan tidak wajar,
menjadi seperti syaitan,
yang bahkan tidak makan apa-apa,
namun, dia tidak berhenti melakukan dosa ".

Saint Basil yang Agung.

Adakah Tuhan memberkati daging apa saja untuk dimakan manusia??

Ada satu syarat penting yang Tuhan buat ketika memberkati makanan daging. Dia membagi semua binatang menjadi bersih dan najis (Perjanjian Lama).

  • Haiwan MURNI hanya mempunyai dua ciri - mestilah:
  1. berkopiah dan berkuku
  2. ruminan.
  • Makanan yang tidak bersih adalah haiwan yang tidak mempunyai sekurang-kurangnya salah satu ciri ini. Ini bermaksud bahawa daging tersebut tidak sesuai untuk dimakan oleh manusia..

Juga, makanan yang tidak bersih termasuk daging yang dikorbankan untuk berhala, yaitu bangkai yang tersisa dari binatang setelah mengorbankannya kepada berhala.

Soalan pembaca: “Bantu selesaikan perselisihan dalam keluarga kami! Bibi kami mengatakan bahawa orang Ortodoks harus mempunyai banyak larangan mengenai makanan, dan larangan ini tidak boleh dibatasi hanya untuk berpuasa. Dia mengatakan bahawa orang Ortodoks harus memasak makanan daging hanya pada hari cuti, tetapi kita tidak boleh makan makanan bangsa lain, Uzbekistan, Jepun, Korea, Tatar. Dan ibu saya menjawab kepadanya bahawa selepas solat, anda boleh makan makanan apa pun. Siapa yang betul ?! "

Dalam pertikaian ini, adalah menarik bahawa di sini, dalam keadaan tertentu, kedua-dua wanita itu boleh menjadi betul. Itu semua bergantung pada arah pandangan spiritual masing-masing. "Berusaha bukan untuk makanan yang mudah rosak, tetapi untuk makanan yang kekal dalam kehidupan kekal," kata Rasul Yohanes. Dan jika wanita-wanita ini memandang makanan itu dengan tepat, sebagai penguat kekuatan untuk asimilasi makanan rohani, maka ini hanyalah percakapan antara dua malaikat yang saling memanggil untuk bergabung dalam kegembiraan jalan mereka.

Untuk yang pertama, nampaknya, pantang diperlukan kerana takut kehilangan rasa Tuhan yang paling berharga yang diberikan kepadanya. Mencuba menyelamatkannya, dia dengan kekok, mungkin, risau akan semua orang yang disayanginya, yang, di matanya, tidak menghargai perasaan ini.

Dan untuk yang kedua, sangat mungkin bahawa pada puncak rohani hatinya, makanan hanya diperlukan untuk merenungkan wajah tenunan cahaya dari Tuhan kita Yesus Kristus sekurang-kurangnya satu hari lagi. Oleh itu, begitu Tuhan sendiri, karena keperluan manusia yang lapar, memberkati Rasul untuk makan makanan yang tidak bersih semasa pekerjaan doanya (Kis. 10: 9-15).

Untuk jenis orang pertama, untuk menenangkan hati nurani mereka, perlu memutuskan apa, menurut undang-undang Perjanjian Lama, seorang Kristian boleh digunakan dan apa yang tidak. Hal ini juga berguna bagi orang-orang yang secara tidak sengaja berpaling dari jalan yang diselamatkan Tuhan untuk menyembah perut atau makanan mereka sendiri, yang mana, seperti yang dikatakan oleh Rasul Paulus, "tertulis: orang-orang duduk untuk makan dan minum, dan berdiri untuk bermain" (1 Kor. 10: 7), atau lebih tepatnya, membetulkan Lopukhin "menari", iaitu melakukan percabulan.

"Menaklukkan rahim,
sehingga rahim mengatasi kamu ".
St. Basil yang Agung.

Sebagai lanjutan dari pertanyaan dari pembaca kita, marilah kita secara ringkas mendefinisikan perbezaan larangan makanan orang Ortodoks dan wakil agama lain, dekat dan tidak dekat dengan kita sehubungan dengan Kitab Suci Perjanjian Lama. Untuk melakukan ini, perlu menyebut secara ringkas konsep larangan umum kita dalam bidang pemakanan..

Makanan Islam - dibenarkan dengan syarat

Halal adalah konsep apa yang dibenarkan dan dibenarkan dalam Islam. Konsep sebaliknya adalah haram. Biasanya, kata-kata ini menunjukkan makanan yang boleh diterima dan tidak dapat diterima..

Haram di kalangan umat Islam termasuk:

  • daging babi dan turunannya,
  • pengambilan daging dengan darah dan bangkai yang tidak dikeluarkan tidak dibenarkan,
  • serta daging dengan darah yang dikeluarkan, tetapi dimasak tanpa menyebut nama Allah.

* Umat Islam dibenarkan memakan daging itu
disiapkan hanya oleh "Orang-orang Kitab Suci".
Ini termasuk Kristian, Yahudi dan Muslim sendiri..

Makanan Yahudi - dibenarkan

"Kashrut" adalah kumpulan undang-undang Yahudi mengenai larangan makanan. Makanan di bawah undang-undang ini mungkin halal dan tidak halal, atau sesuai dan tidak sesuai untuk dimakan.

* "Kepekaan rohani seseorang,
memakan makanan yang tidak halal,
turun, hatinya "tutup"
untuk persepsi idea kerohanian ".
Kebijaksanaan Yahudi.

  1. haiwan, kecuali jika ia mempunyai kuku berkepit dan tidak mengunyah permen karet. Ini adalah, misalnya, haiwan seperti daging kuda, daging beruang, daging serigala, daging anjing, daging babi, kelinci, daging rubah, dll.
  2. burung: "burung helang, burung nasar dan burung laut, layang-layang dan elang dengan keturunannya, setiap burung gagak dengan keturunannya, burung unta, burung hantu, burung camar dan burung helang dengan keturunannya..." dan lain-lain. Dari burung, anda hanya boleh memakan mereka yang "mempunyai tulang kering di atas kaki untuk melompat ke tanah", iaitu ayam, ayam belanda, angsa dan unggas lain.
  3. seekor haiwan, jika mati dengan kematiannya sendiri (bangkai) atau dicekik atau dibunuh oleh arus elektrik, iaitu darah haiwan itu tetap tidak dikeluarkan (jangan melepaskan darah dari haiwan yang mati, kerana pergerakan melalui kapal berhenti dengan serangan jantung).
  4. ikan dan semua penduduk sungai, laut dan lautan, yang tidak mempunyai sirip dan timbangan. Iaitu, ia merangkumi kepiting, belut moray, jerung, ikan paus, moluska, krustasea, udang karang dan udang karang dan banyak lagi..
  5. darah goreng, termasuk sosis darah, stik darah, dan hematogen (lihat di bawah untuk penjelasan).

Perbezaan antara haiwan yang bersih dan tidak bersih dan larangan dalam Perjanjian Lama untuk memakan binatang yang tidak bersih mempunyai makna khas dan sementara: untuk mengajar orang Yahudi kesucian hidup dan hati, dan merupakan kaedah luaran untuk membezakan dan memisahkan orang Yahudi dari bangsa lain. Dengan kedatangan Mesias, pemisahan semacam itu menjadi berlebihan: semua bangsa yang telah menerima Injil disucikan dan dibersihkan oleh darah Kristus; oleh itu, dalam kerajaan rahmat tidak ada orang Yunani atau Yahudi, sunat dan tidak berkhatan, tetapi Kristus adalah semua dan dalam semua (Kol 3:11).

"Daging hanya boleh dimakan yang disembelih,
tidak elektrik atau tercekik.
Ini dapat ditentukan oleh warna:

daging ringan - dengan darah yang dibebaskan;
daging gelap - belum dikeluarkan (bangkai);

Bapa Daniil Sysoev

Makanan Vietnam - tidak digalakkan

Masalahnya adalah prinsip penyediaan daging dari orang Thai dan beberapa orang lain yang berkaitan. Sebelum membunuh binatang, dipukul lama untuk menepis daging hidup dengan darah..

* “Orang Kristian lebih baik mencipta
rumah sembelih dan kedai mereka,
di mana ia diketahui dijual
akan daging bersih secara rutin... ".
Imam Oleg Stenyaev

Mengapa anda tidak boleh makan darah, termasuk goreng, sosis darah, stik darah, dan hematogen?

Di dalam buku Kejadian, kita membaca nasihat Tuhan: "hanya daging dengan jiwanya, dengan darahnya, jangan makan" (Kejadian 9: 4). Yang Mahakuasa memberikan petunjuk ini untuk Nuh dan keluarganya setelah banjir. Artinya, ia memberkati daging, tetapi melarang memakan jiwa. Menurut firman Tuhan, darah itu bersatu dengan jiwa orang yang memberi makan: "Jiwa tubuh berlumuran darah, dan Aku menunjuknya untukmu untuk mezbah untuk membersihkan jiwa kamu, kerana darah ini membersihkan jiwa" (Im 17:10). Perkataan "jiwa" dalam kes ini bermaksud kehidupan. Di sini Tuhan mengatakan bahawa semua darah harus digunakan sama ada untuk pengorbanan kepada-Nya, atau tumpah di bumi. Oleh itu tradisi kuno di kalangan "Ahli Kitab", iaitu, di kalangan orang Yahudi, Muslim dan Kristian, untuk melepaskan darah binatang sebelum memakan dagingnya untuk makanan.

Dan lebih jauh lagi, dalam kitab Imamat, kita menemukan hasil dari penyimpangan dari perintah ini: “Aku akan menghadap ke arah jiwa itu dan aku akan memusnahkannya dari bangsanya” (Im.17: 11), kata Tuhan. Orang-orang dari Perjanjian Lama dengan bersemangat mengikuti peraturan ritual. Majlis Para Rasul, yang berlangsung sekitar tahun 50 di Yerusalem, menyetujui peruntukan yang menurutnya peraturan Yahudi yang tidak tertahankan tidak dikenakan pada orang-orang Kristen bukan Yahudi. Pada saat yang sama, hal itu menunjukkan perlunya menjauhkan diri dari pencekikan dan darah (Kisah 15:20). Lebih banyak lagi di bahagian "Darah".

Walaupun hematogen adalah
turunan darah sapi,
namun, mengambilnya untuk tujuan perubatan
tidak boleh dilarang ".

Bapa Oleg Stenyaev

Darah tidak boleh dimakan, tetapi bagaimana ia dapat membersihkan jiwa?

Petunjuk bahawa "darah ini membersihkan jiwa" merujuk pada taburan mezbah Tuhan sebagai janji untuk dosa yang dilakukan (terperinci dalam kitab Imamat).

Perbuatan berdarah ini, pada pandangan dangkal pada sejarah Kitab Suci, nampaknya tidak masuk akal dan kejam. Namun, semuanya tetap sukar dijelaskan sehingga Tuhan Yesus Kristus dilahirkan. Juruselamat Sendiri menjadi "anak lembu" untuk mezbah dan menaburkan Darah-Nya di Altar-Salib untuk sekali-sekala membersihkan jiwa kita dari jurang keterasingan dari Tuhan. Arahan Tuhan ini adalah sejenis Pengorbanan Masa Depan yang besar untuk dosa-dosa kita. "Kristus dengan Darah-Nya pernah memasuki tempat kudus dan memperoleh penebusan abadi" (Ibrani 9: 11,12), kata Rasul Paulus dalam sebuah surat kepada orang-orang Yahudi.

Ini adalah bagaimana manusia-Tuhan mendamaikan manusia melalui Darah-Nya dengan Tuhan Bapa. Dengan cara yang sama, kita, melalui memakan Darah dan Daging Tuhan, selangkah demi selangkah melewati jurang yang tidak dapat diatasi, menjadi bagian dari Kerajaan Syurga.

Mengapa larangan makanan ditetapkan?

Dalam kanon Apostolik terdapat petunjuk khusus mengenai sikap orang Kristian terhadap Perjanjian Lama dan Baru. Ia mengatakan: "Buku-buku itu seperti inti dari Perjanjian Lama dan Baru yang harus dihormati." Oleh itu, Gereja Ortodoks dianathematized, iaitu dikucilkan dari Diri sendiri, semua orang yang meragui kesucian dan inspirasi buku-buku Perjanjian Lama dan Baru..

Saint Ambrose dari Mediolansky memanggil kedua-dua Perjanjian itu sebagai "cawan kebijaksanaan" di tangan kita, kerana, katanya, dari "kamu berdua minum Kristus".

Perjanjian Tuhan dengan manusia

Perkataan "perjanjian" bermaksud kontrak. "Perjanjian Lama" bermaksud kontrak dengan para leluhur soleh kuno, yakni bapa dan wakil-wakil bangsa di bumi - Nuh, Abraham, Ishak dan Yakub. Mereka boleh dianggap sebagai biji berharga yang jatuh ke tangan penabur semasa musim kering di seluruh dunia. Matlamat Tuhan adalah menyelamatkan nyawa dari benih-benih ini dari penyakit dan kematian, iaitu untuk menjaga kemurnian iman dan keturunan di mana Kristus, Juruselamat dunia, harus dilahirkan. Oleh itu, Dia membuat tuntutan yang tegas pada iman, pengabdian, dan kepatuhan. Sebagai balasannya, dia memberikan berkat-Nya dan berjanji akan memberikan keselamatan kepada umat Tuhan.

Kepedulian Yang Mahakuasa terhadap umat-Nya ada dalam perintah-perintah-Nya, beberapa di antaranya adalah perintah tentang sikap berhati-hati terhadap makanan. Namun, perlu difahami bahawa sekarang, ketika Kristus sudah dilahirkan, tinggal di antara kita, disalibkan, dibangkitkan dan duduk di sebelah kanan Tuhan Bapa, ini adalah perjanjian Perjanjian Lama, yang ketat untuk alasan yang jelas, telah dilaksanakan. Dan sekarang masa Perjanjian Baru semakin berlanjutan bagi kita, perjanjian antara semua orang tanpa peruntukan dan pembezaan, perjanjian "pertobatan-pengampunan", kriteria utamanya adalah kesedaran peribadi kita.

Kriteria untuk menjauhi makanan adalah hati nurani kita?

Sukar untuk mengatakan dari apa yang Tuhan lakukan semasa mewujudkan perpecahan seperti itu. Mungkin beberapa pertimbangan kebersihan tercermin di sini, tetapi kemungkinan besar sesuatu yang hanya diketahui oleh Tuhan, dan kita hanya dapat meneka. Satu perkara yang jelas, jika perintah itu adalah jalan, maka pelanggaran perintah itu adalah rawa yang jauh dari itu - anda boleh tersekat dan tidak pernah keluar. Oleh itu, sempadan yang tidak dapat dilihat dari jalan penyelamatan ini - "kontrak" Tuhan, yang kini telah membuahkan hasil - secara tidak langsung, seperti roda basikal berputar, meluas ke zaman kita. Jadi, misalnya, Rasul Lukas mengesyorkan "menjauhkan diri dari berhala dan darah, dan mencekik, dan berzina," tetapi segera meletakkan alas kasar ini tentang perintah baru, Perjanjian Baru, perintah penghakiman hati nurani seseorang sendiri: "tidak melakukan kepada orang lain apa yang seseorang lakukan terhadap dirinya sendiri" tidak mahu "(Kisah 15:29).

Dan Rasul Paulus, yang mengesahkan penghapusan Kristus tentang perlunya hukum Perjanjian Lama, mengatakan bahawa undang-undang ini tidak dapat "menyempurnakan dalam hati nurani" orang yang menunaikannya, kerana hanya datang "kepada daging". Perintah-perintah ini ditetapkan, katanya, "hanya sampai saat pembetulan." Hanya Kristus, yang menulis Rasul Paulus, "Siapa, dengan Roh Kudus, yang membawa diri-Nya tanpa cela kepada Tuhan, akan membersihkan hati nurani kita dari perbuatan mati, kerana melayani Tuhan yang hidup dan benar!" (Ibrani 9: 9-14).

Rasul Petrus juga berbicara tentang berkat karena melanggar perintah ini. Dia memiliki penglihatan di mana, semasa lapar dan berdoa, "sebuah kapal, seperti kanvas besar, diikat di empat penjuru dan diturunkan ke tanah" turun kepadanya dari langit terbuka. Dalam kanvas ini ada "segala jenis darat berkaki empat, binatang, reptilia dan burung di udara." Tuhan memanggil Petrus untuk makan, tetapi Petrus yang ketakutan, menjawab bahawa dia "tidak pernah makan sesuatu yang kotor atau najis." Dan Tuhan menjawab kepadanya: "apa yang telah disucikan oleh Tuhan, kamu tidak menganggap najis" (Kisah 10, 9-15).

Oleh itu, di Majlis "Apostolik", juga diputuskan untuk membatasi perintah ini dengan memutuskan untuk menjauhkan diri dari darah, mencekik dan daging yang dikorbankan untuk berhala (Kis. 9:12), yang dibawa ke penyembahan berhala. Namun demikian, di puncak hatinya yang pengasih Tuhan, Rasul Paulus mengizinkan makan segala sesuatu "yang dijual di lelang, tanpa penelitian, untuk ketenangan hati nurani" hati orang Kristian. Pada masa yang sama, dia sudah berada di ketinggian sehingga keperibadiannya larut dalam prestasi cinta yang tidak berkesudahan. "Bagi yang lemah, aku menjadi lemah untuk mendapatkan yang lemah, untuk semua orang, aku menjadi segalanya untuk menyelamatkan siapa pun yang aku dapat" (1 Kor. 9:22), kata rasul Paulus seperti Kristus.

Untuk kasih yang dicintai oleh Rasul Paulus, tidak ada batasan, tidak ada yang suci dan najis, tidak ada hukum, kerana dia telah berada di atas hukum. Jadi bagi kita undang-undang ini hanya diperlukan untuk tujuan memperoleh cinta tanpa batas dan pengorbanan seperti itu kepada Tuhan dan sesama kita. Bagi kita yang masih membingungkan hasrat rahim mereka dengan kebenaran yang penting.

Diakon Vladimir Rozhdestvensky,
ahli fisioterapi di N.I. G.I. Pusing

Larangan makanan beragama

Tabiat makan beragama telah muncul dengan pelbagai alasan. Banyak sebab ini telah lama dilupakan, tetapi kita akan membincangkannya di dalam artikel ini..

Agama Kristian boleh disebut sebagai yang paling toleran terhadap apa yang dimakan oleh penganutnya sebagai makanan. Pada suatu ketika, bahkan sebelum Air Bah, menurut Perjanjian Lama, setiap orang adalah vegetarian, dan oleh itu persoalan mengenai penggunaan hidangan daging tidak termasuk dalam agenda. Tetapi setelah banjir, banyak yang berubah, dan Perjanjian Baru telah membenarkan memakan daging hampir semua haiwan..

Namun, ada batasan tertentu dalam agama Kristian. Contohnya, anda tidak boleh memakan haiwan yang mati secara semula jadi. Ia juga dilarang memakan daging dengan darah. Dan lebih daripada separuh (kira-kira 200 hari) sepanjang tahun jatuh pada waktu berpuasa - apabila penganut sejati dilarang memakan daging dan telur, memakan produk tenusu, dan hanya dalam beberapa kes sahaja dibenarkan untuk menghidangkan ikan..

Keinginan untuk berpuasa dan pada masa yang sama menikmati potongan daging menimbulkan pelbagai rasa ingin tahu. Sebagai contoh, para mubaligh yang pergi ke Amerika Selatan pada abad ke-16 begitu kelaparan di kuburan tempatan sehingga mereka meminta Paus untuk menyatakan capybara, binatang tempatan yang cukup diberi makan yang memimpin gaya hidup semi-akuatik, ikan sehingga dapat dimakan ketika berpuasa. Ayah mendengar rintihan perut mubaligh yang lapar, dan mamalia yang dikenali sebagai capybara berubah menjadi ikan.

Gereja moden, dengan mempertimbangkan irama hidup yang parah dari mayoritas umatnya, bahkan lebih toleran terhadap ketidakpatuhan puasa, dengan betul mempercayai bahawa kesalehan sejati tidak begitu banyak dalam pemeliharaan kanun secara lahiriah seperti dalam kehidupan rohani seseorang..

Apa itu "halal"?

Dalam agama Yahudi, sekatannya lebih ketat. Contohnya, telur burung dengan hujung tajam atau tumpul yang sama tidak boleh dimakan. Kedengarannya pelik, tetapi sebenarnya sangat sederhana. Telur seperti itu biasanya tergolong dalam burung pemangsa. Dan memakan burung buas boleh (menurut kepercayaan Yahudi) dapat menyampaikan keagresifan kepada orang lain.

Secara umum, orang Yahudi hanya boleh makan makanan yang halal. Apa ini? Perkataan "halal" boleh diterjemahkan sebagai "sesuai". Jadi, hanya daging haiwan tersebut yang merupakan artiodactyls dan ruminan yang dianggap makanan yang sesuai untuk orang Yahudi..

Maksudnya, anda boleh memakan biri-biri, rusa dan zirafah, tetapi babi dan kuda nil tidak lagi dapat dilakukan, kerana walaupun mereka adalah artiodaktil, mereka bukan milik ruminan. Hares juga tidak boleh dimakan - menurut Perjanjian Lama, mereka adalah ruminan, tetapi, seperti yang kita faham, mereka bukan artiodaktil..

Memasak daging halal sangat penting dalam agama Yahudi. Shohets - tukang daging profesional - mesti memeriksa haiwan itu terlebih dahulu untuk mengetahui sebarang penyakit. Maka mereka mesti dapat menyembelih ternakan sehingga haiwan itu mati tanpa rasa sakit..

Sekiranya daging tidak boleh dicucuk dengan pisau, lemak dan urat mesti dikeluarkan, kerana ia tidak halal. Semua darah juga mesti dikeluarkan - agama Yahudi, seperti agama Kristian, melarang penggunaan darah untuk makanan. Larangan ini terutama disebabkan oleh fakta bahawa darah adalah simbol jiwa semua makhluk Tuhan..

Makanan yang halal dan tidak halal

Tidak kurang sekatan yang teruk dalam agama Yahudi yang berlaku untuk makanan laut. Anda hanya boleh makan apa yang mempunyai sisik dan sirip. Iaitu, ikan tulen. Jadi "muslihat" yang dilakukan oleh umat Katolik dengan capybara tidak akan berfungsi untuk orang Yahudi. Oleh itu, kerang dan krustasea dikecualikan dari menu Yahudi..

Ada perintah dalam agama Yahudi: "Jangan rebus anak dalam susu ibunya." Dalam arti harfiah, ini bermaksud bahawa anda tidak boleh makan susu dan daging dari haiwan yang sama pada masa yang sama. Larangan ini dijelaskan oleh fakta bahawa daging adalah daging yang disembelih, iaitu simbol kematian. Dan susu - sebaliknya, simbol kehidupan yang baru lahir.

Sebelumnya, dilarang mendidih susu, kerana mempunyai kaitan dengan sumbernya - lembu atau udang kambing. Dipercayai bahawa merebus akan merosakkan ternak, mengurangkan pengeluaran susu atau bahkan menghilangkan susu..

Bagi orang Islam, makanan yang dibenarkan dimakan disebut halal, dan larangan yang ada hampir sama dengan agama lain. Jangan makan daging dari haiwan yang mati secara semula jadi atau akibat faktor luaran seperti banjir atau kebakaran.

Dilarang membunuh binatang tanpa tujuan dan tanpa menyebut nama Allah, memakan haiwan yang sakit dan wanita hamil. Ia juga diinginkan agar haiwan lain tidak melihat bagaimana rakan mereka diletakkan di bawah pisau..

Dilarang keras menggunakan darah sebagai makanan, dan oleh itu arus elektrik tidak dapat digunakan untuk menyembelih ternakan, kerana ini menyebabkan pecahnya kapilari dan pendarahan pada tisu terjadi. Dengan kata lain, darah tidak mengalir, tetapi meresap daging, dan tidak lagi halal..

Juga, umat Islam dilarang memakan daging babi dan produk berdasarkannya, walaupun mereka mengandungi sedikit daging babi yang sama..

By the way, tidak ada yang dapat mengatakan dengan tepat mengapa dilarang memakan daging babi. Tetapi ada andaian. Ada yang percaya bahawa babi adalah binatang yang kotor, dan Hippocrates juga mengatakan: "Kamu adalah apa yang kamu makan", dan pepatah ini memasuki agama Islam dan Yahudi secara harfiah.

Ada juga kemungkinan larangan babi mengikuti pernyataan al-Quran berikut: “Orang yang dilaknat oleh Allah dan marah, dan membuat monyet dan babi keluar dari mereka. "Maksudnya, memakan daging babi sama dengan memakan orang yang dikutuk oleh Tuhan.

Terdapat juga anggapan (mengikuti yang sebelumnya) bahawa pengambilan daging babi dilarang dengan alasan bahawa tubuh haiwan ini lebih mirip dengan manusia daripada yang lain (tidak termasuk monyet). Selain itu, babi rentan terhadap penyakit yang sama seperti kita manusia. Dan beberapa parasit yang disukai babi tidak mati semasa rawatan panas. Oleh itu, pasti ada maksud larangan ini..

Kebanyakan vegetarian

Tetapi di India, makanan lebih sukar. Sebilangan besar orang India umumnya vegetarian, yang disebabkan oleh kebencian mereka terhadap daging, tetapi oleh taraf hidup mereka yang rendah. Kebanyakan orang Hindu biasanya mempunyai nasi, sayur-sayuran dan buah-buahan di atas meja mereka. Mereka yang lebih kaya kadang-kadang mampu membeli ayam atau, jarang sekali, anak domba..

Daging lembu - lembu dan lembu - dilarang oleh undang-undang di banyak negeri di India. Ini disebabkan oleh fakta bahawa lembu dianggap haiwan suci di sini..

Walaupun sebahagian besarnya, alasan ekonomi berperanan di sini. Faktanya adalah bahawa seekor lembu di India sejak lama bukan hanya sumber susu, tetapi juga digunakan sebagai pengangkutan, dan kotorannya digunakan untuk pemanasan dan pembinaan. Oleh itu, sikap orang India yang hormat terhadap lembu cukup difahami..

Selain daging sapi, orang Hindu dilarang memakan daging dari kelawar, daging beruang, daging anjing, daging gajah, serta amfibia dan reptilia. Bagi makanan laut, orang Hindu hanya boleh makan ikan..

Kemungkinan pendua dijumpai

Tuhan menetapkan Taurat kepada Musa: -. jangan rebus anak dalam susu ibunya.

Musa: - Oh, tunggu sebentar. Ah-ah-ah, saya faham! Ini bermaksud - jangan makan daging dengan tenusu?!

Tuan: - Jangan berkhayal. Tulis apa yang mereka katakan - jangan rebus susu anak.

Musa: - Aaaa, sekarang, ya, itu sahaja - Saya faham: anda perlu mempunyai hidangan berasingan untuk daging dan susu!

Tuan (kesal): - Dengar, apa yang kamu bicarakan? Saya memberitahu anda dengan jelas! Jangan mencipta, tulis apa yang mereka nyatakan: jangan memasak kambing.

Musa: - Segala-galanya, sekarang - Saya faham: selepas daging anda harus menunggu enam jam sebelum makan susu, dan setelah susu.

Tuan (dengan lelah, melambaikan tangannya): - Eh, buatlah apa yang kamu mahukan.

Agama Kristian boleh disebut sebagai yang paling toleran terhadap apa yang dianut oleh penganutnya sebagai makanan..

Orang Cina memakan semua yang bergerak. Dan apa yang tidak bergerak akan dipindahkan dan dimakan)

Ringkasnya, semua larangan di elang ini hanya untuk penurunan. Setiap orang yang menganggap dirinya lebih baik dan halal daripada yang lain, hanya jika dia tidak memilik sesuatu, maka ini adalah sampah sialan yang ditolak.

tidak ada yang melarang daging manusia, semuanya dipanggang mengenai haiwan.

B. mengatakan ini adalah pembohongan dan tidak lebih dari itu. sebelum dia orang menggunakan daging, tetapi mereka memburu. karut seperti itu.

Babi, seperti ikan tanpa sisik atau kerang, adalah yang tercepat untuk merosakkan sinar matahari di iklim selatan. Dan kerana sebelum Taurat lebih merupakan sekumpulan peraturan dan saranan untuk kehidupan orang-orang Yahudi, baik dari segi agama dan dalam sehari-hari, mereka hanya menetapkan di sana apa yang tidak boleh dilakukan sehingga anda merasa baik. Tetapi pada zaman kita di dalam peti sejuk dan pengawet, peraturan ini tidak masuk akal dan mereka hanya dikaitkan dengan dasar agama. Ada kemungkinan bahawa 1000 tahun kemudian, sofa di depan TV juga akan dibandingkan dengan tempat di mana seluruh keluarga menyembah tuhan TV..

Sebelumnya, agama dan kehidupan seharian berjalan berdampingan dan itu bagus. Tetapi sekarang agama hanya menjadi faktor kemajuan.

Ehkm ehkm, tidak. daging babi akan menjadi buruk di bawah sinar matahari seperti daging kambing atau daging lain. Kemudian daging sukar didapati dan harganya jauh lebih mahal. Orang ramai mula menolak sumber daging seperti babi hanya kerana alasan agama..

Taurat, seperti Al-Quran, kini menjadi kebebasan untuk memerintah tidak hanya dalam agama tetapi juga dalam kehidupan, oleh itu, baik agama Yahudi maupun Islam tidak sepenuhnya dalam arti kata agama, tetapi juga program sosial.

Saya dapat membayangkan berapa banyak orang yang menderita kerana pemasangan ini. masalah dengan pencernaan bermula, beralih ke kedelai, semuanya mulai meratakan, kemudian sekali lagi menjadi daging dan semuanya baik-baik saja

dengan mengorbankan daging babi, saya membaca di suatu tempat bahawa ini adalah semata-mata dari standard kebersihan - lemak dan daging babi merosakkan lebih cepat di iklim panas, dan domba dan daging lembu layu dan tahan lebih lama

dalam keadaan ketika mana-mana daging mahal dan tidak tersedia seperti daging kita - mereka akan memakannya, dan pasti tidak akan menolak, jadi tidak, ini adalah larangan agama

memukul, walaupun tidak faham, ia kelihatan seperti Vitalik.

Saya pernah membaca tiga catatan sebelum ini dan menyatakan pendapat saya? Bagus.

Tuhan kita Yesus Kristus mengirim roh jahat kepada babi the️ Dia boleh menghantar mereka ke pokok atau batu, mengapa tepat di babi? Bukan untuk memenuhi keinginan setan, tetapi untuk menyedarkan manusia. Di mana ada babi, ada najis, dan roh najis suka najis; di mana tidak, di sana mereka membuatnya sendiri; di mana ia kecil, di sana mereka berjaya menggoda dan dengan cepat berubah menjadi kecil menjadi besar. Dan jika mereka menguasai bahkan orang yang paling suci, mereka akan segera menumpuk kotoran babi di dalamnya. Dan fakta bahawa babi segera melemparkan diri ke laut dan mati, Tuhan ingin menunjukkan kepada kita: ketamakan dan rakus adalah penolong buruk dalam memerangi kekuatan iblis, dan mengingatkan kita akan puasa. Haiwan mana yang lebih hijau dan rakus daripada babi? Lihat bagaimana syaitan dengan cepat menguasai mereka dan memusnahkan mereka! Ini juga berlaku pada orang yang tamak dan rakus yang berfikir bahawa melalui makan, mereka mengumpulkan kekuatan dalam diri mereka..

Sekarang mari kita beralih kepada agama Kristian. Mari kita pergi: "Demi makanan, jangan hancurkan karya-karya Tuhan." (Roma 14:20)

Perjanjian Lama (dalam Alkitab yang asli) mengatakan bahawa hukum asli tentang makanan mengungkapkan kehendak Tuhan: "Dan Tuhan berfirman," Lihatlah, Aku telah memberikan kepadamu setiap ramuan yang menaburkan benih yang ada di seluruh bumi, dan setiap pohon yang memiliki buah pohon, menyemai benih - ini akan menjadi makanan anda. Dan Tuhan melihat semua yang telah Dia buat, dan, lihatlah, itu sangat baik ”(Kej. 1:29, 31).

"Daging dengan jiwanya, dengan darahnya, jangan makan." Dan selanjutnya, dalam ayat berikutnya, dengan jelas mengatakan bahwa mereka yang membunuh binatang, pada gilirannya, akan dibunuh oleh binatang-binatang ini: “Aku juga akan mencari darahmu, di mana hidupmu, aku akan menuntutnya dari siapa binatang itu. ".

Sebilangan sarjana menyatakan bahawa di mana Nuh mendapat izin untuk memakan segala yang bergerak, kata Yunani herpeton digunakan dalam Septuaginta, yang secara harfiah berarti "reptilia." Oleh itu, ketika mustahil untuk mencari makanan lain, Tuhan mengizinkannya makan krustasea dan moluska - tiram, kerang, udang karang, siput. Ini lebih baik diselaraskan dengan ayat dalam Kejadian 9: 4 yang melarang Nuh makan binatang dengan darah. Dia diizinkan untuk makan hanya makhluk berdarah sejuk - dan kemudian hanya sementara, sebagai konsesi. Menurut Joseph Benson, “Perlu dicatat bahwa larangan makan darah yang diberikan kepada Nuh dan keturunannya, dan diulang untuk orang Israel,. tidak pernah dibatalkan, tetapi, sebaliknya, disahkan dalam Perjanjian Baru (Kisah 15); oleh itu ia adalah undang-undang kekal "

Ahli teologi Kristian Etienne de Courcelles (1586-1659) yakin bahawa para rasul dengan itu melarang makan sekurang-kurangnya darah, jika tidak sama sekali daging: "Walaupun banyak saudara kita akan menganggap penumpahan darah manusia sebagai penjenayah, mereka tidak akan mengakui penumpahan binatang seperti itu [ darah]. Para rasul dengan keputusan mereka ingin menyedarkan orang-orang seperti itu dalam ketidaktahuan mereka ".

Kemudian, semasa Majlis Trullan, yang berlangsung di Constantinople pada tahun 692 Masihi. SM, peraturan berikut dibentuk: “Kitab Suci melarang memakan darah binatang. Seorang paderi yang telah merasakan darah akan diturunkan sebagai hukuman, orang awam akan dikucilkan. "

Mari kita kembali sejenak kepada akar agama Kristian dan tradisi Perjanjian Lama. Dalam Kitab Imamat (7:26) anda dapat menemukan larangan makan darah yang lain, yang mengatakan: "Dan janganlah kamu makan darah di semua tempat kediamanmu, baik dari burung maupun dari ternak.".

Buku Nombor, ayat 11: 18-34. Dalam ayat 20 Tuhan memberitahu orang Israel: “Kamu akan memakan daging selama sebulan, hingga keluar dari lubang hidungmu dan menjadi menjijikkan bagi kamu. ". Ayat 33 mengatakan bahawa "daging itu masih ada di gigi mereka, dan belum dimakan, ketika kemarahan TUHAN menyala kepada orang-orang, dan Tuhan menyerang orang-orang dengan wabah yang sangat besar.".

Beberapa dokumen sejarah menunjukkan bahawa dua belas rasul, dan bahkan Matius, yang menggantikan Yudas, adalah vegetarian, dan bahawa orang Kristen awal menjauhi daging kerana alasan kemurnian dan belas kasihan. Contohnya, St. John Chrysostom (345–407 M), salah seorang mohon maaf Kristiani yang terkenal pada zamannya, menulis, “Kami, para ketua Gereja Kristian, menjauhkan diri dari makanan daging untuk menjaga agar daging kami tidak tunduk. memakan daging adalah bertentangan dengan fitrah dan mencemarkan kita ".

Clement of Alexandria (160-240 M), salah seorang pengasas gereja, tidak diragukan lagi memiliki pengaruh besar pada Chrysostom, karena dia menulis hampir seratus tahun sebelumnya: “Mereka yang menjadi radang, tunduk ke meja dengan makanan, memberi makan penyakit mereka sendiri, dimiliki oleh setan yang paling tidak puas, yang saya tidak akan malu untuk memanggil "iblis rahim," iblis yang paling buruk. Lebih baik merawat kebahagiaan daripada mengubah badan anda menjadi kuburan haiwan. Oleh itu, Rasul Matius hanya makan biji, kacang-kacangan dan sayur-sayuran, mengeluarkan daging "

Khutbah-khutbah Rahmat, juga ditulis pada abad ke-2 Masihi, dipercayai berdasarkan khotbah-khotbah St. Peter dan diakui sebagai salah satu teks Kristiani yang paling awal, kecuali hanya Alkitab. Khutbah XII mengatakan dengan tegas: "Makan daging binatang yang tidak wajar menajiskan cara yang sama seperti penyembahan kafir iblis, dengan pengorbanan dan pesta najis, dengan berpartisipasi di mana seseorang menjadi pendamping iblis." Siapa kita untuk berdebat dengan St. Peter?

Dan jika seseorang masih ragu-ragu bahawa orang yang hidup mempunyai jiwa, berikut adalah beberapa kata lagi untuk anda: “Dan kepada semua binatang di bumi, dan kepada semua burung di udara, dan kepada semua orang yang merayap di bumi, di mana ada jiwa yang hidup, saya telah memberikan semua ramuan herba untuk makanan "(Kej. 1:30).

Dan pada akhirnya, Kristus sendiri disebut "anak domba Tuhan." Kadang-kadang kita lupa bahawa cinta yang dipanggil Kristus harus merangkul semua, sebagai cerminan kasih Tuhan untuk semua makhluk-Nya. Doa kepada Tuhan dimulakan (dalam bahasa aslinya) dengan kata-kata bahasa Arab awoon dwashmaya. Ini biasanya diterjemahkan sebagai "Bapa Kita yang berada di Syurga"; tetapi terjemahan yang lebih tepat adalah "Bapa kita bersama, yang ada di Syurga" 16. Asal bahasa Aram menyatakan bahawa Tuhan adalah bapa kepada semua makhluk hidup di Alam Semesta, tanpa mengira spesies biologi mereka. Ini menunjukkan bahawa cinta Kristian merangkumi segalanya, dan seberapa banyak kasih yang anda berikan kepada dunia di sekeliling anda, Tuhan akan memberi anda jumlah yang sama.

Dalam terjemahan literal teks-teks Kristen awal, tidak ada satu tempat di mana pemakan daging diterima atau digalakkan. Sebilangan besar alasan yang diciptakan oleh orang Kristian kemudian untuk memakan daging adalah berdasarkan terjemahan yang salah atau tafsiran literal tentang simbolisme Kristian, yang mesti ditafsirkan secara kiasan. Perkara utama di sini, tentu saja, adalah tafsiran, dan perbuatan Yesus dan murid-muridnya mesti ditimbang untuk melihat apakah itu sesuai dengan makan daging. Selanjutnya, mazhab Kristian awal dan Bapa Gereja mengamalkan vegetarianisme yang ketat. Oleh itu, dalam terjemahan Alkitab yang tepat, dalam konteks ucapan Kristus yang lebih luas dan kepercayaan orang Kristian awal yang dinyatakan secara terbuka, kita melihat sokongan yang luar biasa terhadap vegetarianisme..

Perintah Fransiskan yang hebat, misalnya, memuji kesatuan semua makhluk hidup, menekankan bahawa mereka semua mempunyai Pencipta yang sama. "Ketika dia (St. Francis) memikirkan sumber tunggal dari semua yang ada," tulis St. Bonaventure, - dia dipenuhi dengan ketakwaan bahkan lebih dari biasanya, dan dia memanggil semua makhluk Tuhan, bahkan makhluk terkecil, saudara dan saudari, kerana dia tahu bahawa mereka diciptakan oleh Yang Sama yang menciptakannya. ".

Ini adalah cinta Kristian yang sempurna.

Bagi orang Hindu dan Buddha, mereka tidak memakan daging bukan kerana taraf hidup yang rendah. Orang terkaya di dunia tinggal di India. Ya, tidak semua orang selamat dari segi kewangan seperti kita. Tetapi bagaimana dengan orang kaya yang tinggal di India dan tidak makan daging? Kerana taraf hidup yang rendah? Ini tidak masuk akal.

Sebenarnya, orang Hindu tidak memakan daging, kerana Buddha tidak makan daging, kerana mereka adalah orang yang lebih penyayang, orang-orang di mana hatinya ada lebih banyak cinta daripada kita, kerana di India membunuh binatang dianggap membunuh makhluk hidup. Bagi kita, membunuh haiwan dianggap sebagai kebiasaan.

Ingat, anda tidak akan bangun ketika memakan mayat!

"Suatu ketika dahulu, bahkan sebelum Air Bah, menurut Perjanjian Lama, semua orang adalah vegetarian, dan oleh karena itu masalah memakan daging tidak termasuk dalam agenda. Tetapi setelah banjir, banyak yang telah berubah, dan Perjanjian Baru telah mengizinkan memakan daging hampir semua haiwan. "

Ini bukan mengenai banjir, tetapi tentang fakta bahawa Perjanjian Lama hampir dengan satu huruf = Taurat, dan di situlah Tuhan secara khusus menangani orang-orang Yahudi dan mengatakan melakukan ini, lakukan ini, makanlah itu, jangan makan ini - itulah sebabnya orang Yahudi beragama masih tidak makan daging babi, potong tidak dibasuh dengan susu, dan sebagainya.

Orang-orang Kristian, kerana SESUATU saya masih tidak memahami sebuah ara - yang mendirikan agama mereka, mengapa mereka memasukkan Taurat Yahudi dalam teks suci Alkitab? Mengapa tidak kitab suci Buddha. Namun, Taurat secara khusus mengatakan bahawa Tuhan berbicara kepada orang Yahudi, mereka bukan Yahudi, bukan? Itulah sebabnya, walaupun perjanjian lama / Taurat sama, orang Yahudi tidak makan daging babi, dan kita menggerutu jiwa yang manis. Mereka. perintah untuk tidak memakan daging babi disasarkan dan, sebagaimana mestinya, tidak membimbangkan orang lain.

Ngomong-ngomong, jika ada yang tahu apa itu Taurat dalam Alkitab, tolong kongsi, saya entah bagaimana cuba menulis di beberapa laman web PGM beberapa tahun yang lalu, mereka mula berteriak dan menyumpah saya hampir seratus, saya secara terang-terangan takut bertanya kepada imam.

Teringatkan capybara.

Saya boleh mengatakan bahawa daging babi di Timur Tengah pada asalnya tidak dimakan, kerana dalam cuaca panas seperti itu, mustahil untuk mencernanya. Sekarang ada penghawa dingin dan minuman sejuk, tetapi walaupun begitu, setelah daging babi, cukup letih, apalagi zaman Alkitab. Tetapi ya, pada dasarnya apa yang tertulis dalam Taurat sebagai undang-undang tidak berkaitan dengan Tuhan, melainkan seperangkat peraturan untuk masa itu dari nenek moyang hingga keturunan mereka. Atas sebab yang sama, orang Yahudi dan Muslim ditutup (dengan pakaian tertutup, dan seorang gadis umumnya bertudung untuk orang Islam), kerana jika tidak, iklim padang pasir Timur Tengah tidak dapat ditahan, dan lama-kelamaan orang mula menerimanya sebagai undang-undang yang ketat dan menjadi gila.

"Orang yang dilaknat oleh Allah dan marah, dan mengeluarkan monyet dan babi dari mereka. "

sejuk. Saya tahu legenda babi, tetapi hanya mengetahui tentang monyet. mungkin itu sebabnya mereka menyebabkan saya kasihan dan tidak sayang. terutamanya di kebun binatang dan sarkas, dengan rantai, di kandang.

Di Tatarstan, dilarang mengunjungi kuil-kuil secara rasmi

Sebagai bagian dari sejumlah langkah untuk mencegah penyebaran jenis koronavirus baru di Tatarstan, pihak berkuasa republik telah melarang larangan mengunjungi gereja. Keputusan yang sesuai ditandatangani oleh Perdana Menteri Republik Tatarstan Alexey Pesoshin. Larangan ini berkuatkuasa pada 14 April dan akan berkuatkuasa sehingga keadaan kebersihan dan epidemiologi bertambah baik.

Selain bangunan kuil, juga dilarang mengunjungi plot tanah di mana mereka berada. Hanya imam yang boleh mengambil bahagian dalam upacara keagamaan. Mereka juga akan memastikan fungsi kuil..

Semyon Slepakov menunjukkan di mana "ikan suci" dijumpai

Penyanyi dan pelawak terkenal Rusia Semyon Slepakov menerbitkan catatan di laman Facebooknya dengan gambar yang diambil, menurutnya, di tanah airnya yang kecil, di Wilayah Stavropol. Gambar-gambar itu, menurut Slepakov, datang kepadanya dari seorang rakan. Rakaman itu menangkap sebuah kapel kecil yang terletak di kampung Bekeshevskaya. Sebuah bangunan dengan salib berdiri di tebing takungan kecil, di sebelahnya ada tanda: "Menangkap ikan suci dilarang!".

"Saya tidak mahu menyinggung perasaan orang lain," tulis artis itu, "hanya bertanya-tanya apakah ikan boleh menjadi orang suci?"

Agama dan makanan. Puasa Kashrut, halal dan Kristian. (bahagian 1)

Atas permintaan yang timbul semasa perbincangan mengenai pos mengenai makanan istimewa di dalam pesawat, saya memulakan siri artikel mengenai agama dan pemakanan. Saya akan membuat tempahan dengan segera, saya bukan pakar yang hebat, tetapi saya akan berusaha memberikan fakta yang disahkan sahaja, saya telah membaca banyak buku mengenai agama (Taurat, Al-Quran, pelbagai Injil dan tafsiran buku-buku ini), kebenarannya ada dalam terjemahan, walaupun ada alasan bahawa banyak yang hilang jika anda tidak membaca dalam bahasa asli. Sekiranya saya memetik fakta dan spekulasi yang tidak disahkan, saya akan membuat pautan ke ini. Sekiranya saya ternyata salah dalam sesuatu perkara, anda boleh masuk dalam perbincangan, kerana dalam perselisihan lahirlah kebenaran. Baiklah. Pergi.

Dengan perkembangan tamadun, pada milenium pertama SM. agama tauhid yang paling kuno dibentuk - JUDAISM.

Seperti yang mungkin anda ketahui, KRISTIANITI adalah agama yang berkembang dari JUDAISME. ISLAM adalah yang lebih muda dari agama-agama ini, berdasarkan JUDAISME, tetapi dengan pengaruh dari KRISTIAN. Hampir semua agama memberi perhatian kepada aspek penting seperti budaya pemakanan manusia. Budaya makanan, walaupun mempunyai beberapa ciri umum (terutama kashrut dan halal), sangat berbeza antara satu sama lain dalam banyak aspek.

Kashrut adalah sistem aturan ritual yang menentukan kepatuhan sesuatu dengan kehendak Halakha, Hukum Yahudi. Tidak halal - tref seterusnya berlaku dalam bahasa Ibrani. surat kelab. "Terbelah dua". Hukum kashrut didasarkan pada perintah-perintah Taurat, serta peraturan tambahan yang ditetapkan oleh pihak berkuasa agama Yahudi, terutama di Mishnah dan Gemara, yang bersama-sama membentuk Talmud (Taurat Lisan). Biasanya, istilah kashrut digunakan untuk merujuk kepada sekumpulan ajaran agama yang berkaitan dengan makanan, tetapi juga digunakan dalam aspek kehidupan tradisional lain - dari undang-undang (misalnya, kompetensi saksi dalam proses pengadilan yang dapat mengakibatkan hukuman terhadap rumah tangga (komunikasi mudah alih yang halal, kain yang halal) ) dan ritual (tefillin, tzitzit).

Dalam komuniti Yahudi yang berbeza, peraturan kashrut mungkin sedikit berbeza, terutama dalam larangan Paskah, dan Yahudi Ortodoks juga mempunyai sekatan yang lebih ketat, yang disebut glat kosher (ketat halal). Ada yang percaya bahawa makanan yang halal adalah makanan yang diberkati oleh rabi. Ini tidak benar, kerana dalam hal ini, seorang rabi harus bekerja di setiap restoran dan deli Yahudi. Semua tumbuhan dianggap halal dalam masakan Yahudi, tetapi tidak semua haiwan, burung, ikan.

..Dan TUHAN berfirman kepada Musa dan Harun, berfirman kepada mereka: Katakanlah kepada anak-anak Israel: ini adalah binatang-binatang yang dapat kamu makan dari semua ternak di bumi: setiap lembu yang mempunyai kuku yang cekung dan celah yang dalam pada kuku, dan yang mengunyah cud, makanlah ".

Haiwan Kosher mudah dikenali dengan dua cara. Mereka mempunyai kuku cengkaman dan ruminan. mempunyai dua prasyarat untuk "kebersihan". Ini termasuk lembu, domba dan kambing, serta rusa, rusa, kambing gunung, zirafah (yang terakhir tidak diterima untuk makanan hari ini), dan lain-lain. Tetapi orang Yahudi hanya boleh makan daging bahagian depan haiwan ini. Oleh itu, leher dan sisi dibenarkan makanan, sirloin, sayangnya, tidak, kerana saraf sciatic yang terletak di bahagian belakang bangkai, serta lemak dalaman haiwan peliharaan yang mengelilingi organ dalaman, dilarang..

Kelab termasuk babi, arnab, kuda, beruang, anjing, kucing, unta, dll. ikan paus.

Haiwan Kosher mengunyah permen karet. Gula-gula getah adalah bola kecil dari rumput yang dikunyah yang, pada beberapa binatang (disebut ruminan), terbentuk di dalam perut setelah ditelan. Kemudian, ramuan ini muncul semula, iaitu kembali ke mulut dan dikunyah lagi sebelum dicerna. Kedua-dua sifat ini terdapat pada lembu, domba, kambing dan rusa, oleh itu, ia halal. Babi mempunyai kuku yang terbelah, tetapi mereka tidak mengunyah permen karet; unta mengunyah permen karet, tetapi kuku mereka hanya dipisahkan sebahagian. kelinci mengunyah permen karet, tetapi ia tidak mempunyai kuku. Jadi haiwan ini tidak halal.

Menurut satu midrash, haiwan "malu" dari yang tidak halal. Sekiranya, misalnya, anda mengambil babi artiodactyl yang tidak mengunyah permen karet, dan seekor kelinci yang mengunyah permen karet, tetapi jauh dari artiodactyl, maka anda akan melihat bahawa dalam mimpi babi menyembunyikan moncongnya dan memamerkan kuku, dan kelinci, sebaliknya, menarik kakinya ke bawah dan menonjolkan moncongnya.

Burung dan Telur

Tidak ada cara untuk menentukan apakah burung itu halal. Alkitab tidak menggambarkan burung yang halal, tetapi Mishnah menyatakan bahawa "burung yang mengambil makanan dengan cakarnya adalah najis, dan burung yang memiliki cakar tambahan dan perut kedua bersih" (Hulin 3: 6). Burung Kosher merangkumi ayam, itik, angsa, merpati, burung, puyuh dan ayam belanda. Taurat mengandungi senarai panjang burung yang tidak halal (Imamat 11: 13-19), termasuk banyak burung liar. Secara teori, orang Yahudi boleh memakan burung yang tidak disebutkan dalam senarai ini dalam praktiknya, namun mereka kebanyakan memakan ayam, ayam belanda dan itik. Bahkan haiwan dan burung yang halal boleh berubah menjadi kelab jika menunjukkan kecacatan pada organ dalaman. Kadang kala, jika ada keraguan pada ayam, ia akan dibawa ke rabbi, yang dapat menentukan apakah itu halal..

Halacha memberi tanda telur halal: mereka mesti berasal dari burung yang halal. Tanda mandatori telur yang wajib tetapi tidak mencukupi adalah hujungnya yang berbeza (yang satu lebih tajam, yang lain lebih bulat). Telur spesies burung yang mempunyai hujung yang sama: kedua-duanya tajam, atau kedua-duanya tumpul - tentu tidak halal (biasanya burung mangsa atau pemulung).

Oleh kerana darah dilarang keras untuk dimakan, telur dengan gumpalan darah di kuning telur adalah telur tref. Telur dengan darah dalam protein tidak semestinya dibuang, tetapi dibebaskan dari darah dan dimakan.

Ikan dan makanan laut

Ikan, menurut hukum halal, bukan daging, dan oleh itu peraturan mengenai produk daging tidak berlaku untuknya. Ikan itu "parve" (dari bahasa Yiddish פּאַרעװע - "susu atau daging", "neutral"), iaitu, ia dapat dimakan dalam makanan yang sama dengan daging dan produk tenusu. Namun, dilarang mencampurkan ikan dengan daging atau makanan tenusu dalam satu pinggan. Selepas makan ikan, anda perlu makan sesuatu (contohnya, sepotong roti) dan sesuatu untuk diminum. Selepas itu anda boleh makan daging.

Ikan, menurut Alkitab, hanya sesuai untuk makanan yang mempunyai sirip dan sisik - ia dianggap "bersih". Timbangan Kosher tidak melekat dengan kuat pada badan ikan dan boleh dilepaskan dengan mudah jika anda menggunakan jari anda ke atas ikan. Dipercayai bahawa semua ikan mempunyai sirip. Oleh kerana kehadiran sisik adalah tanda wajib kedua, oleh itu, ketika mereka menjual ikan kupas, mereka selalu meninggalkan sepotong dengan sisik di atasnya. Sebilangan spesies ikan (ikan keli, ikan sturgeon, belut, hiu, pemancing Eropah), serta ikan paus dan lumba-lumba mamalia mempunyai sirip, tetapi tidak memiliki sisik yang halal (atau memiliki sisik pada tahap pertumbuhan tertentu, yang, walaupun menjadikan spesies ini secara formal halal, tetapi semuanya sama, berdasarkan tradisi, tidak dianggap sebagai halal) dan oleh itu tidak halal. Terdapat perselisihan mengenai apakah mungkin memakan ikan seperti itu, yang mana bahagian hidupnya mempunyai sirip dan sisik, dan bahagian lain tidak. Yahudi Ortodoks melarang makan ikan sturgeon dan ikan todak. Orang Yahudi dan reformis konservatif membenarkan ikan ini dimakan. Oleh itu, kaviar sturgeon (hitam) tidak halal, dan kaviar salmon (merah) adalah halal.

Dan juga makanan laut kegemaran seperti kerang, udang karang, sotong, udang, siput dan tiram, dilarang dimakan, kerana mereka tidak mempunyai sisik atau sirip (dan mereka mempunyai insang, tetapi tersembunyi).

Itu sahaja untuk hari ini, sebagai kesinambungan kami akan mempertimbangkan tuduhan (peraturan untuk menyembelih haiwan dan burung).

wain dan pinggan mangkuk yang halal, serta sekatan pada gabungan produk secara serentak.