Pemakanan pecahan: faedah dan keburukan. Analisis penuh topik, data saintifik yang boleh dipercayai

Anda tidak boleh mempercayai sesiapa. Saya boleh. "Tujuh belas Momen Musim Bunga"

Saya suka artikel di mana doktor menghilangkan salah tanggapan berbahaya mengenai kesihatan. Senang mengikuti pemikiran seorang pengamal yang waras dan berfikir: baik, dunia telah menjadi sedikit lebih baik. Sebab kemenangan, pakar dalam negeri bertepuk mata dengan kebingungan.

Baru-baru ini saya mendapat penerbitan yang menarik. Dia membuat saya tertarik dengan topik yang tidak dijangka.

Pengarang bahan tersebut, Dr. Andrei Beloveshkin, membongkar mitos mengenai... pemakanan pecahan seperti itu.

Mencari rejimen yang sempurna

Pemakanan pecahan - makan makanan dalam bahagian kecil 5-6 kali sehari. Ia dipercayai mempunyai kesan yang baik terhadap fungsi saluran pencernaan..

Pendapat ini, saya tekankan, disampaikan kepada orang-orang bukan dari catatan wartawan "kuning", tetapi dari literatur perubatan yang diaplikasikan.

Carilah contoh dalam penerangan jadual lama yang baik menurut Pevzner. Makan dengan kerap dan sedikit demi sedikit disyorkan untuk esofagitis, ulser perut dan usus, penyakit refluks, kolesistitis...

Secara peribadi, saya, Marina Belyaeva, pertama kali mendengar mengenai pemakanan pecahan ketika beberapa tahun yang lalu saya menemui salah seorang ahli gastroenterologi (pakar yang sangat baik, calon sains) kerana disyaki gastritis.

Sistem pemberian pecahan - adakah ia berbahaya?

Artikel Argumen mengenai pemakanan pecahan dan analisisnya, di mana Andrei Beloveshkin memberikan dua puluh hujah terhadap pemakanan pecahan dan tidak ada, membingungkan saya. Saya memutuskan untuk mengatasinya dan mengetahui apakah itu benar-benar perkataan baru dalam perubatan..

Binatang menakutkan bernama Hunger

Pada pembacaan pertama penerbitan, kesimpulan penulis berikut menjerumuskan saya:

Kami disuruh makan secara pecahan supaya anda merasa kenyang dan tidak merasa lapar. Sebenarnya, "Makan makanan kecil untuk mengawal rasa lapar" adalah nasihat terburuk. (…) Apabila anda mula makan tanpa rasa lapar, anda pasti makan berlebihan. Ingat bahawa rasa kenyang hanya dapat dikenali dengan latar belakang rasa lapar..

Untuk menyokong apa yang dikatakan, Dr. Beloveshkin menyebutkan bahawa kesimpulan ini dibuat oleh para saintis di University of Kansas (tidak ada rujukan untuk kajian ini).

Saya makan secara pecahan, dan saya tidak mempunyai masalah makan berlebihan. Sama sekali tidak. Saya tidak mahu makan lebih banyak daripada yang sepatutnya. Mengapa tamak apabila saya tahu itu tiga jam sebelum makan seterusnya?

Sebagai pelajar, ketika saya belum memikirkan gaya hidup sihat, sikap saya terhadap makanan berbeza. Sekiranya saya bersarapan dan pergi ke sekolah pada pukul tujuh, dan kemudian hingga tiga tidak mengerti apa-apa, kecuali granit sains, pada pukul tiga saya terseksa oleh rasa lapar yang kejam. Saya tidak boleh mengehadkan satu pinggan sup, saya mahu menghirup terus dari kuali.

Saya terkejut dengan hipotesis bahawa makan berlebihan yang tidak dapat dielakkan semasa perut penuh. Makan berlebihan tanpa rasa lapar hanya dapat disertai dengan filem yang penuh aksi. Saya tidak akan membantah saintis Kansas yang misterius dalam bahasa contoh sehari-hari. Mari beralih kepada syarat.

Beloveshkin menyebut hormon leptin, yang mengatur metabolisme tenaga dan membantu mengelakkan pengambilan makanan yang berlebihan. Ia berkata:

Snek hanya merosakkan masa dan jam sirkadian yang berfungsi selaras dengan leptin..

Dikatakan sangat samar-samar, pernyataan itu kelihatan seperti "bogeyman". Tetapi mari kita cuba mengetahuinya. Mungkin Andrei Beloveshkin meramalkan penyokong pemakanan pecahan makan kelaparan malam. Walau bagaimanapun, peraturan pengambilan makanan yang kerap tidak semestinya bertentangan dengan irama sirkadian (turun naik kitaran dalam intensiti proses biologi yang berkaitan dengan perubahan siang dan malam).

Bagi seseorang, adalah wajar untuk "makan pada waktu siang dan pada segmen awal tempoh gelap pada hari itu" (lihat Leptin dan ghrelin: antagonisme dan interaksi dalam pengaturan metabolisme tenaga, T.I. Romantsova, G.E. Volkova).

Nah, makanan pecahan sesuai dengan peraturan "makan terakhir - tidak lebih dari empat jam sebelum tidur." Berikut adalah garis masa yang boleh diterima sebagai ilustrasi: 7:00 (sarapan), 10:00 (buah), 13:00 (makan tengah hari), 16:00 (keju kotej atau yogurt), 19:00 (makan malam) dan - pukul 11:00 - tutup.

Dari mana endotoksin berasal?

Doktor Beloveshkin menyatakan:

Kami diberitahu: makan secara pecahan supaya toksin tidak terkumpul (untuk detoks). Mereka mengatakan bahawa sistem pemakanan pecahan meningkatkan metabolisme, membantu badan kita membuang toksin dan toksin yang telah terkumpul. Sebenarnya: (...) didapati bahawa makanan pecahan ternyata berbahaya bagi kesihatan - pada penghujung hari, mereka yang berlebihan berat badan yang makan lima kali ganda mempunyai tahap endotoksin dalam darah mereka lebih tinggi daripada mereka yang hanya makan dua kali.

Kali ini pautan ke kajian sokongan diberikan.

Mari terjemahkan? "Makanan berkalori tinggi dengan peningkatan kekerapan makan tanpa meningkatkan pengambilan makanan meningkatkan tahap trigliserida intrahepatik: percubaan terkawal secara rawak." Perhatikan perkataan pertama. Maksud saya makanan berkalori tinggi (!).

Peserta dalam eksperimen ini mendapat makanan berlemak dan manis (terdiri daripada lemak dan gula atau gula sahaja) sebagai tambahan kepada makanan utama. Para saintis yang menjalankan kajian ini membuktikan perkara yang agak jelas - bahawa mengunyah gula-gula secara berterusan adalah berbahaya..

Beloveshkin juga menyokong tesisnya dengan petikan dari bahan-bahan International Society of Endocrinology: "Pemakanan pecahan, biasanya disarankan untuk kegemukan, tidak hanya menyebabkan peningkatan proses metabolik dan penurunan berat badan, tetapi bahkan membahayakan kesihatan.".

Saya dapati maklumat mengenai kajian ini. Ternyata perkara berikut:

  1. "Petikan" itu diambil bukan dari laporan para saintis, tetapi dari catatan jurnalistik tentangnya;
  2. kegemukan disebut bukan hanya dengan kata, tetapi kerana hasil percubaan yang membimbangkan berkaitan secara khusus dengan orang yang mempunyai berat badan berlebihan yang signifikan (tahap endotoksin terhadap latar belakang pemakanan pecahan hanya melonjak pada orang-orang ini);
  3. tidak mungkin untuk mengesan pengaruh kekerapan makan pada jumlah kalori yang dibakar setiap hari - mereka yang makan sedikit dan kerap, dan mereka yang jarang makan banyak, menghabiskan lebih banyak sumber tenaga yang sama.

Data dari titik terakhir sangat penting. Mereka menyangkal mitos kehidupan sebenar bahawa peralihan kepada makanan pecahan tanpa mengubah kandungan kalori dalam diet membolehkan anda menurunkan berat badan. Berikut adalah tangkapan skrin Google, lihat banyak perbincangan yang membincangkan mengenai pecahan makanan sebagai kaedah penurunan berat badan yang berdiri sendiri:

Secara umum, yang jelas telah disahkan: penting untuk mengira kalori dan memantau nilai tenaga diet. By the way, kalkulator dalam talian saya dapat membantu anda dalam hal ini: http://www.zdorovyj-obraz.ru/instrumenty/kbzy/ (mengira tanda aras untuk jumlah kalori yang diperlukan mengikut 3 formula, dan juga memberikan cadangan penggunaan protein, lemak dan karbohidrat ).

Kembali ke topik: eksperimen Persatuan Endokrinologi Antarabangsa sama sekali tidak membuktikan bahaya makan yang kerap. Teruskan.

Makanannya pecahan, insulin normal. Tikus diuji

Artikel Beloveshkin menyatakan:

Ingat bahawa setiap hidangan membawa kepada peningkatan insulin. Dan peningkatan kadar insulin dalam darah mencegah pemecahan lemak pada lemak subkutan. anda perlu memahami bahawa setiap kali tahap insulin meningkat, pembakaran lemak akan berhenti.

Fakta bahawa kadar insulin meningkat selepas setiap hidangan tidak boleh dipertikaikan - ini adalah proses yang wajar seperti, katakan, air liur ketika mengunyah. Tetapi: "kenaikan insulin" ini biasanya jangka pendek.

Adakah ia menjadi jangka panjang dengan makanan pecahan? Tidak.

Kekerapan pengambilan makanan hampir tidak mempengaruhi tahap pengeluaran insulin. Mari kita perhatikan artikel Pengaruh Frekuensi Makanan pada Profil Imunoglobulin Serum, Insulin dan Berat pada Tikus, penulis - M. Shahraki, J. Majidi, dll..

Para saintis melakukan eksperimen pada 30 tikus betina dewasa yang sihat. Tikus dibahagikan kepada beberapa kumpulan. Selama 60 hari, haiwan dari satu kumpulan secara teratur menerima makanan dalam mod lapan kali sehari (rejimen menggigit), yang lain - dalam mod dua kali sehari (rejimen gorging).
Akhirnya:

Dan inilah artikel lain mengenai topik ini, membuktikan bahawa 3 kali sehari boleh menyebabkan pelepasan insulin lebih banyak daripada enam kali.

Sekali lagi mengenai keburukan gula-gula: makanan pecahan dan kolesterol

Hujah lain oleh Andrey Beloveshkin untuk dua kali makan sehari adalah seperti berikut:

Kita disuruh makan secara pecahan untuk mengawal kadar kolesterol. Sebenarnya: "Semua saintis bersetuju bahawa 2 dan 3 kali sehari dapat membantu orang gemuk mengawal kadar kolesterol mereka dengan lebih baik daripada makanan berpecah." Nutrisi, Michelle Alencar

Pembaca hanya menerima bahagian akhir dari penyataan Alencar. Permulaan frasa adalah: "Penyelidik tidak dapat sepenuhnya menyetujui frekuensi dan jumlah makanan terbaik." Data penyelidik mengenai tahap kolesterol yang tidak diingini dengan makanan berpisah sekali lagi hanya berlaku untuk orang gemuk.

Bagi orang sihat yang memantau berat badan, Alencar mengesyorkan dalam artikel pelaporan untuk mematuhi dietnya yang biasa, tetapi dengan pengurangan pengambilan kalori: peralihan dari tiga kali sehari kepada lima kali makan, atau sebaliknya, hanya membangkitkan selera makan kerana melepaskan hormon kelaparan.

Contoh kajian Czech, yang mendapati: makan makanan berlemak dan gula tinggi yang kerap meningkatkan simpanan kolesterol di hati dan lemak di pinggang - tetapi makan bahagian yang lebih besar tidak (makan makanan berlemak dan makanan yang kerap kandungan gula yang tinggi meningkatkan jumlah dan kolesterol hati di sekitar pinggang, tetapi makan sebahagian besar tidak).

Andrei Beloveshkin melakukan kesalahan seperti yang dia buat ketika menafsirkan kajian International Society of Endocrinology. Pertama, ia juga berbahaya bahawa hanya makanan ringan dengan makanan berkalori tinggi - berlemak dan manis. Kedua, prinsip universal pemakanan sihat tidak dapat diturunkan secara langsung dari diet untuk pesakit..

Pada akhir perbualan mengenai kolesterol, insulin dan petunjuk biokimia lain, saya akan memberikan petikan dari penerbitan kedudukan Persatuan Pemakanan Sukan Antarabangsa: Frekuensi makan (Kekerapan makan: kedudukan Persatuan Pemakanan Sukan Antarabangsa):

Ternyata beberapa hujah dari itu betul-betul sebaliknya..

Apa yang baik untuk orang yang sihat, kematian bagi orang yang sakit

Pada awal artikel, Andrei Beloveshkin menekankan: "Kami bercakap tentang orang yang sihat." Walaupun begitu, dia terus menerus menyebutkan kajian yang dilakukan terhadap pesakit.

Anda tahu, ini tidak menghairankan. Rejimen pemakanan pecahan terutamanya bersifat terapi.

makan secara pecahan, agar tidak membebani saluran gastrointestinal, kata mereka, makanan sering masuk dan dalam jumlah kecil, tanpa membebani saluran gastrointestinal, yang membolehkan anda berjaya melawan gastritis, kolitis, penyakit pankreas.

Ini tidak benar sepenuhnya. Pemakanan pecahan untuk penyakit radang saluran gastrousus tidak diresepkan untuk tujuan "memunggah", tetapi untuk tujuan meneutralkan asid hidroklorik.

Sekiranya ulser kelaparan untuk waktu yang lama, asid hidroklorik di perutnya tidak digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan - ia merengsakan membran mukus. Bukan kebetulan bahawa gejala khas ulser adalah sakit puasa (lapar)..

Selanjutnya, Dr. Beloveshkin memberikan "fakta" berikut:

Jus gastrik tidak dirembeskan dengan sendirinya, tetapi hanya sebagai tindak balas terhadap rangsangan mekanikal dan ketika makanan bertindak pada membran mukus (rangsangan kimia).

Adakah rembesan basal - pembebasan asid hidroklorik semasa perut kosong, tanpa rangsangan - juga penemuan wanita muda yang menurunkan berat badan?

Berikut adalah ciri khas rembesan tidak wujud yang sama tanpa rangsangan (pH-metry esofagus dan perut pada penyakit saluran pencernaan atas, S.I. Rapoport, A.A. Lakshin, B.V. Rakitin, M.M. Trifonov):

Harap maklum: "tahap keasidan yang ketara"! Aduh.
Adalah tidak selamat untuk mengambil pernyataan Beloveshkin mengenai peranan pemakanan pecahan dalam tempoh pemulihan sebagai kebenaran:

Kami diberitahu: makan secara pecahan agar dapat sembuh dengan lebih baik daripada penyakit. Sebenarnya: ini adalah tesis kontroversial, banyak kajian membantahnya. "Kecekapan rendah pemberian fraksional dengan campuran enteral standard selama 5 hari sebelum dan 12 selepas pembedahan ditentukan untuk mencegah perkembangan pasca operasi gangguan homeostasis yang awalnya dikesan".

Prinsip pemakanan pemulihan bergantung kepada apa sebenarnya orang itu sakit. Petikan yang dipetik adalah frasa dari disertasi Olga Gordeeva "Pengoptimuman Sokongan Pemakanan Perioperadional pada Pesakit dengan Kanser Paru-paru".

Bagaimana jika seseorang pulih dari pembedahan perut? Atau hati? Atau yang lain?

Selain itu, tesis ini membincangkan mengenai pemakanan enteral pecahan (pemakanan dengan campuran khas, dan bukan makanan biasa).

Perkara yang perlu dipelajari dari cimpanzi?

Mengapa kesimpulan Dr. Beloveshkin ternyata sepihak? Dengan alasan yang mudah. Dia menganggap makanan pecahan sebagai jumlah makanan, melupakan kualiti. Seperti tiga kali makan sehari, ia boleh menjadi sihat atau berbahaya bergantung pada komposisi makanan..

Pada awal artikel, penulis menyebutkan nenek moyang Homo sapiens:

Pemakanan pecahan “salah secara evolusi, nenek moyang kita tidak makan seperti ruminan, mereka mempunyai diet yang berbeza. Sekiranya kita makan seperti simpanse, kita masih akan menggantung di pokok-pokok di Afrika dan mengunyah ".

Betul, hebat-hebat-hebat kami (...) tidak makan seperti monyet ini. Nenek moyang tidak tinggal di hutan tropika yang kaya dengan makanan, tetapi, mungkin, di tempat terbuka. Mereka kehilangan kesempatan untuk memilih pisang setiap saat, mereka harus terus mencari makanan.

Tetapi, kerana kita bercakap tentang simpanse, saya perhatikan bahawa mereka harus banyak belajar..

Hmmm, saya baca nasihat anda di sini...

Ternyata haiwan ini sangat serius memikirkan kepelbagaian makanan. David Watts dari Universiti Yale meneliti diet simpanse di Taman Kibale.

Pemerhatian menunjukkan bahawa simpanse memakan buah dan daun dari 102 tanaman, bergantian di antara mereka, dan tidak memakannya secara kacau. Sekiranya berlaku kejayaan gastronomi, monyet (tidak semestinya seperti lembu ruminan!) Dengan rela makan daging.

Orang, sebaliknya, kadang-kadang berusaha untuk makan yang sama. Lebih mudah dengan cara ini. Semangkuk minuman selama dua hari. Roti. Kuki dengan teh. Dan kuki lima kali ganda.

Kunci untuk faedah pemakanan pecahan adalah pelbagai. Dan, tentu saja, "makanan ringan" harus diikat pada waktu yang ditentukan dengan ketat dan mengandungi sejumlah kalori. Pergi makan lebih banyak? Bersedia untuk mengatasi lebihan - selain bersenam. Adakah anda suka berpesta, suka dan bersenam.

(Pautan diberikan ke alat dalam talian yang lain: kalkulator pembakaran kalori: http://www.zdorovyj-obraz.ru/instrumenty/kak-szhigat-kalorii/ - namun, saya lebih suka melihatnya sebagai peringatan jelas tentang berapa banyak yang anda perlukan untuk bersenam, jika diberi kendali percuma. Membantu mengekalkan rejim normal.)

Anda tidak boleh mempercayai sesiapa

Saya tidak mengecualikan bahawa Dr Andrei Beloveshkin akan tersinggung oleh saya. Jangan tersinggung. Saya ingin berterima kasih kepadanya.

Terima kasih kepadanya, saya:

  • mengambil kira bahawa pemakanan pecahan adalah ancaman kepada gigi.
  • sekiranya berlaku - semata-mata untuk keselamatan - memutuskan untuk memperhatikan tahap kolesterol dalam darah dan keadaan hati;
  • keluar untuk kajian berbahasa Inggeris yang menarik bahawa orang gemuk tidak dapat menurunkan berat badan kerana makan dengan kerap sahaja (saya jauh dari kegemukan, tetapi sekiranya saya tahu);
  • menjumpai topik yang lazat untuk artikel akan datang di blog saya mengenai gaya hidup sihat - mitos mengenai perut kencang.

Walaupun begitu, saya harus mengakui: titik-titik individu artikel "Hujah pemakanan pecahan" dapat menjadi tempat pembiakan khayalan berbahaya. Orang, fikirkan dengan kepala anda. Cari sudut pandangan yang berbeza. Semua orang boleh melakukan kesilapan - walaupun Dr. Beloveshkin, walaupun saya, tuan rumah blog www.zdorovyj-obraz.ru.

Berhati-hatilah dengan artikel yang menganggap fenomena itu jelas "buruk" (atau, sebaliknya, 100% "baik"). Bahkan khayalan biasanya mempunyai sedikit akal..

Kekurangan sebenar makan yang kerap

Saya telah lama mempertahankan pemakanan pecahan. Sudah tiba masanya untuk menyedari keburukannya yang sebenarnya. Andrey Beloveshkin tidak menulis mengenai mereka.

Empat atau enam hidangan sehari menyusahkan. Ia memerlukan perhatian: anda harus memikirkan bukan sahaja sarapan dan makan tengah hari, tetapi juga makanan ringan.

Malah pecahan makanan memerlukan banyak masa. Banyak memasak. Pergunungan pinggan kotor. Sayangnya, ini adalah kebenaran hidup yang keras - untuk memberi makan keluarga yang berkualiti, anda mesti bekerja di rumah atau tidak bekerja sama sekali.

Bagi berat badan - selama beberapa tahun pemakanan pecahan, ia tetap normal bagi saya. Saya tidak berubah menjadi kolobok atau Kashchei yang abadi.

Saya harap saya dapat memberikan pandangan yang sihat dan tidak berat sebelah mengenai konsep pemakanan pecahan. Semua kesihatan!

Kecekapan saluran gastrointestinal tidak bergantung pada pemakanan pecahan, tetapi pada jenis makanan

Pemakanan pecahan kini berada di puncak populariti di Rusia. Pakar pemakanan membincangkannya, banyak bintang pop mematuhi sistem ini dan mempromosikannya secara aktif. Tetapi ternyata, ini bukan ubat mujarab untuk memperbaiki badan dan bukan resipi universal untuk menurunkan berat badan yang membantu semua wanita.

Pemakanan pecahan tidak mempengaruhi kecekapan saluran pencernaan

Maksud makanan pecahan adalah makan 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil. Dalam kes ini, waktu rehat antara waktu makan tidak lebih dari empat jam. Penyokong pemakanan berasingan memastikan bahawa dengan cara ini metabolisme diaktifkan dan badan sembuh.

Makna versi ini terletak pada kenyataan bahawa dengan makan yang kerap, perut mula "memasak" dengan lebih baik, menghabiskan lebih banyak tenaga, dan oleh itu pound tambahan "habis". Teori ini tersebar luas di Internet..

Tetapi pada hakikatnya, kecekapan saluran gastrointestinal bergantung terutamanya pada jenis makanan. Sebagai contoh, daging, kacang dan kekacang lain memerlukan masa yang lebih lama untuk dicerna daripada hidangan sayur atau ikan..

Makanan pecahan tidak membantu menjaga selera makan

Isyarat untuk makan berlaku di otak manusia apabila menerima maklumat dari perut. Dan organ ini lapar jika tidak menerima bahan yang diperlukan atau lama tanpa makanan..

Kesannya, ternyata jika anda sering makan, tetapi tidak mematuhi diet yang seimbang, perut akan tetap lapar. Oleh itu, bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan tambahan, lebih baik mengira jumlah kalori setiap hari dan mengambil protein, lemak dan karbohidrat secara merata..

Ini adalah satu-satunya cara anda dapat menahan kerosakan, tidak makan terlalu banyak, dan mengelakkan kerosakan kekurangan zat makanan..

Menurunkan berat badan berdasarkan algoritma tertentu: jumlah kalori harian yang dimakan adalah penting, dan bukan makanan yang berasingan.

Makanan pecahan tidak sesuai untuk semua orang

Pada hakikatnya, ia tidak boleh dianggap sebagai ubat universal. Mengingat petunjuk perubatan, makanan pecahan hanya baik untuk pesakit diabetes..

Dengan penyakit ini, sebahagian kecil makanan mengurangkan jumlah insulin yang diterima pada siang hari. Sekiranya kita bercakap mengenai badan yang sihat, penurunan kecil dalam pengeluaran insulin tidak akan mempengaruhi berat badan seseorang dengan cara apa pun..

Pemakanan pecahan tidak menyumbang kepada kesihatan badan

Sebilangan orang percaya bahawa makanan pecahan menjadikan perut lebih senang bekerja, yang bermaksud melembutkan kesan gastritis kronik dan kolitis. Tetapi dalam kes ini, semuanya bergantung pada keparahan makanan dan kualitinya..

Pilihan tradisional tetap menjadi makanan yang optimum: 3-4 kali sehari. Sekiranya seseorang tidak dapat makan lebih dari dua kali sehari, maka perlu memberi tumpuan kepada kepelbagaian dan keseimbangan diet. Kerana semakin jarang seseorang makan, semakin sukar bagi tubuh untuk mengisi bekalan vitamin dan mineral yang diperlukan.

Masukkan Pravda.Ru ke aliran maklumat anda jika anda ingin menerima komen dan berita operasi:

Tambahkan Pravda.Ru ke sumber anda di Yandex.News atau News.Google

Kami juga akan gembira melihat anda di komuniti kami di VKontakte, Facebook, Twitter, Odnoklassniki.

Pemakanan pecahan

Pada mulanya, sistem pemakanan pecahan diciptakan oleh doktor untuk memudahkan rawatan gastritis, ulser perut dan penyakit lain dari saluran pencernaan, serta sebagai langkah pencegahan. Hari ini sistem pemakanan ini juga digunakan untuk memerangi berat badan berlebihan. Inti dari kaedah pemakanan pecahan adalah makan makanan dalam bahagian kecil, tetapi selalunya, setiap 3-4 jam sepanjang hari.

Sekiranya anda mengikuti diet tradisional: sarapan, makan tengah hari, makan malam, maka selang waktu makan, tubuh menghasilkan hormon khas yang merangsang selera makan. Dengan rasa lapar yang kuat, seseorang tidak dapat merasakan tahap tepu dengan makanan dengan jelas, oleh itu, dia makan lebih banyak daripada biasanya. Sekiranya rejim pecahan diperhatikan, rasa lapar tidak timbul dan orang itu memakan makanan sebanyak yang dikehendaki oleh tubuh. Juga, dengan waktu rehat yang panjang di antara waktu makan, simpanan lemak disimpan, dan pemakanan pecahan membantu sistem pencernaan mengatasi makanan yang baru diterima, begitu juga dengan cadangan yang disimpan sebelumnya..

Pilihan untuk memerhatikan makanan pecahan

Terdapat dua cara untuk mematuhi diet pecahan, mereka bergantung pada pekerjaan seseorang semasa hari kerja dan keperluan tubuh.

І. Versi pertama sistem pemakanan pecahan menghendaki anda makan dengan segera apabila anda merasa lapar. Pada masa yang sama, disyorkan untuk mengunyah buah-buahan, kue atau roti, tetapi hanya dalam jumlah yang mencukupi untuk memuaskan rasa lapar. Pelbagai makanan boleh diubah mengikut kesukaan peribadi. Oleh itu, makanan diambil setiap 0.5 hingga 1 jam atau lebih kerap. Dalam kes ini, anda perlu sentiasa mendengar perut anda untuk mengelakkan rasa lapar dan makan berlebihan..

II. Pilihan kedua untuk makanan berbuka sesuai untuk mereka yang sangat sibuk atau bekerja dalam pasukan di mana tidak selesa untuk selalu makan makanan. Dalam kes ini, jumlah makanan harian dibahagikan kepada 5-6 makanan: 3 - makanan penuh dan 2-3 makanan ringan. Anda boleh mengikuti menu biasa, dan ketika menurunkan berat badan, disarankan untuk mengecualikan (atau membatasi jumlah mereka) dari diet produk tepung dan gula-gula.

Sekiranya anda mengikuti kaedah pemakanan pecahan, anda mesti minum sekurang-kurangnya dua liter air sehari..

Pemakanan pecahan: kebenaran dan mitos

Ekologi kesihatan: Bagi kebanyakan kita, makanan ringan telah menjadi sebahagian daripada kehidupan, dan bagi sesetengah orang, pada dasarnya, adalah makanan harian. Dan bahkan mengiklankan "sokongan": "Beristirahat, makan", "Anda bukan anda ketika anda lapar", "Jangan perlahan". Dan pakar pemakanan sebulat suara mengulangi: jika anda ingin menurunkan berat badan dan tidak membahayakan kesihatan anda, makanlah sedikit, tetapi kerap. Lima atau enam kali sehari. Dan apabila anda memikirkannya, ternyata anda perlu mengunyah sesuatu sepanjang hari. Adakah begitu? Mari kita fikirkan bersama.

Pemakanan pecahan

Bagi kebanyakan kita, makanan ringan telah menjadi bahagian penting dalam kehidupan, dan bagi sesetengah orang makanan pada dasarnya adalah makanan harian. Dan bahkan mengiklankan "sokongan": "Beristirahat, makan", "Anda bukan anda ketika anda lapar", "Jangan perlahan". Dan pakar pemakanan sebulat suara mengulangi: jika anda ingin menurunkan berat badan dan tidak membahayakan kesihatan anda, makanlah sedikit, tetapi kerap. Lima atau enam kali sehari. Dan apabila anda memikirkannya, ternyata anda perlu mengunyah sesuatu sepanjang hari. Adakah begitu? Mari kita fikirkan bersama.

Izinkan saya mengingatkan anda bahawa terdapat kira-kira 15 ribu diet di dunia, seperti yang mereka katakan, untuk sebarang berat, rasa dan dompet. Tetapi penyelidikan untuk mencari diet "ideal" tidak berhenti selama satu minit, dan dalam beberapa tahun kebelakangan ini, para saintis semakin tertarik dengan kebenaran konsep makanan pecahan yang kerap..

Gaya makan ini tidak hanya disukai oleh atlet profesional (khususnya ahli bina badan), malah "bintang" memberitahu kita bahawa mereka menurunkan berat badan semata-mata kerana mereka sering makan dan sedikit. Dan orang biasa mempercayai hal ini, tanpa memikirkan jika semuanya begitu mudah dan betul.

Mari fikirkan. Sebagai permulaan, mengenai "tanah" di mana teori pemakanan pecahan ini berkembang. Secara umum, semua yang baru dilupakan lama. Ingatlah tadika anda, dan tahun-tahun perintis seseorang dengan sarapan pagi-sarapan kedua-makan siang-makanan ringan petang-makan malam-makan malam lewat. Baiklah, maka semuanya sudah jelas: anak-anak dimasukkan ke tadika atau kem perintis "mengikut berat", dan Tuhan melarang, pada akhir pergeseran itu tidak akan "pulih"! Sekarang, untungnya, pendekatan yang sedikit berbeza untuk memahami berat badan anak-anak..

Lebih jauh lagi, salah satu kelebihan makanan berpisah adalah ketiadaan jurang yang besar antara makanan, yang menyebabkan tahap gula darah hampir sama, tanpa lonjakan dan "pecah" insulin. Dan satu lagi kelebihan adalah beban seragam pada pundi hempedu, yang membantu untuk mengelakkan genangan hempedu, yang tidak hanya membawa kepada pembentukan batu di saluran empedu, tetapi juga sembelit, kerana, seperti yang anda ketahui, hempedu adalah perangsang semula jadi motilitas usus terbaik.

Sekarang mengenai mitos. Salah satu pernyataan yang stabil, berkat pemakanan pecahan yang mempunyai banyak pengikut, adalah pernyataan bahawa ia didakwa mempercepat proses metabolik, seolah-olah dalam hal ini tubuh menghabiskan lebih banyak kalori. Saya rasa pernyataan ini berasal dari bina badan, kerana atlet ini menggunakan ciri ini untuk membakar lemak dengan berkesan atau untuk membina jisim otot..

Video: Pakar pemakanan telah menghilangkan mitos mengenai faedah pemakanan pecahan

Sekiranya kita kembali ke biokimia, maka kita dapat mengingat konsep seperti tindakan makanan yang dinamik secara khusus, atau, lebih sederhana, jumlah tenaga yang dibelanjakan tubuh untuk pencernaan dan asimilasi nutrien dari makanan. Dan jumlah tenaga ini adalah 20-30% kalori untuk pencernaan protein, sekitar 5-10% untuk karbohidrat dan kira-kira 3% dibelanjakan untuk lemak, iaitu, secara purata, 10% daripada jumlah pengambilan kalori digunakan untuk mencerna makanan secara umum. Walau bagaimanapun, termodinamik kursus makanan tidak mengatakan apa-apa mengenai jumlah makanan, tetapi hanya mengenai jumlah kalori yang dimakan. Setuju, matematik adalah perkara yang keras kepala: jika anda mengambil kira-kira 1800 kkal pada siang hari, misalnya, maka tidak ada perbezaan - dalam enam hidangan 300 kkal, atau dalam tiga hidangan 600, bagaimanapun, 180 kkal akan dimakan setiap hari untuk mencerna makanan ini!

Jadi, penurunan atau peningkatan jumlah makanan tidak mempengaruhi proses pembakaran kalori, kerana perkara utama dalam kes ini adalah jumlah kalori yang dimakan..

Dan tidak lama dahulu, saya menemui kajian yang sangat menarik, di mana didapati bahawa berpuasa di bulan Ramadhan adalah selamat bagi kebanyakan pesakit diabetes dengan dos ubat yang disesuaikan dengan betul. Maksudnya, satu atau dua kali makan pada waktu malam (!) Jangan membahayakan pesakit diabetes. Satu lagi kajian oleh saintis Czech menunjukkan bahawa dua makanan besar sehari lebih disukai bagi pesakit diabetes mellitus jenis 2, daripada enam makanan kecil..

Kesimpulan para penyelidik mengubah idea kami mengenai jumlah makanan terbalik: “Sekiranya anda hanya makan sarapan dan makan tengah hari, maka berat badan, lemak hati, glukosa plasma, C-peptida dan glukagon dikurangkan. Hasil ini menunjukkan bahawa bagi pesakit diabetes jenis 2, memisahkan makanan hanya untuk sarapan dan makan tengah hari mungkin lebih bermanfaat daripada memisahkan menjadi enam hidangan. ".

Menariknya, tetapi untuk orang yang sihat? Dan ia disiasat! Kajian oleh Persatuan Amerika untuk Kajian Penyakit Hati pada bulan Ogos 2018 menyimpulkan bahawa makanan ringan yang kerap membawa kepada kegemukan dan hati berlemak.

Mitos lain adalah bahawa makanan pecahan dapat membantu menurunkan berat badan, kononnya dapat mengurangkan rasa lapar. Tetapi di sini juga adalah titik pertimbangan! Itu semua bergantung pada apa yang anda makan, dan jika ini adalah karbohidrat "cepat", maka tidak mungkin perasaan lapar akan berkurang, dan sebaliknya, sebaliknya, akan meningkat. Bagaimanapun, karbohidrat "cepat" dengan cepat meningkatkan kadar gula darah dan menurunkannya dengan cepat, memburukkan lagi rasa lapar.

Dan, seperti yang anda ketahui, penurunan berat badan berlaku dengan keseimbangan kalori negatif, dan kami mendapat tahu di atas bahawa pemakanan pecahan tidak memberi kesan pada keseimbangan tenaga, yang bermaksud tidak akan ada penurunan berat badan yang lama ditunggu-tunggu..

Selanjutnya, nasihat untuk makan secara pecahan sepanjang hari untuk mencegah rasa lapar tidak sesuai dengan prinsip pemakanan intuitif, apabila disarankan untuk makan ketika timbul rasa lapar alami. Dan kita "paksa" memberi makan kepada diri kita sendiri, dan sistem pencernaan, bukannya dibongkar, tetap berfungsi.

Selain itu, teori pemakanan pecahan dengan lemah mengambil kira masa pencernaan produk tertentu, kerana jika memerlukan 20-40 minit untuk mencerna minuman dan jus, maka mencerna daging, misalnya, boleh memakan waktu tiga hingga enam jam. Dan tidak mungkin ia berguna untuk perut dan usus kita apabila bahagian baru makanan segar "jatuh" pada makanan yang tidak dicerna.

Dan sekarang perkara yang paling sukar untuk difahami, tetapi mungkin yang paling penting dalam memahami berapa kerap makan. Kami telah banyak kali bercakap mengenai insulin, hormon dari pankreas yang mempengaruhi keupayaan tubuh untuk membakar lemak. Izinkan saya mengingatkan anda secara ringkas. Ketika kita makan, kadar insulin meningkat, glukosa bergerak ke sel di mana ia mesti digunakan untuk tenaga. Insulin menyebabkan peningkatan tahap leptin, hormon "kenyang" yang dihasilkan oleh sel-sel lemak. Leptin memberi isyarat kepada otak bahawa kita sudah kenyang dan memberitahu pankreas berhenti merembeskan insulin. Tahap glukosa kembali normal, insulin menurun dan leptin mencetuskan pembakaran lemak.

Beberapa waktu berlalu selepas makan, kadar gula darah turun lebih rendah, dan hormon glukagon memasuki "pertempuran", yang menggerakkan simpanan kalori (lemak dan glikogen), dan anda merasa kenyang sehingga makan seterusnya.

Biasanya, kadar insulin meningkat dalam masa 30 minit selepas makan dan kembali ke tahap normal dalam masa 3 jam, selepas itu leptin dibawa ke tempat kerja. Sebaik-baiknya, pada orang yang sihat, insulin menghantar 60% kalori dari makanan ke hati untuk mengisi semula depot glikogen, yang digunakan terutamanya untuk sebarang senaman, dan menghantar baki 40% glukosa dan asid amino ke depot glikogen yang sama, tetapi terletak di sel dan sel otot. organ penting yang menggunakan glukosa untuk bahan bakar dan asid amino untuk pertumbuhan dan pembaikan.

Dan di sini tangkapan menanti kami. Sekiranya anda makan setiap 2 hingga 3 jam, seperti yang disarankan oleh kebanyakan diet, tahap insulin anda tidak akan kembali ke tahap normal dan anda tidak akan mula membakar lemak.!

Apabila anda sering makan makanan kecil sepanjang hari, kadar insulin tetap meningkat sepanjang hari, menyebabkan bukan sahaja simpanan lemak, tetapi ketahanan insulin dari masa ke masa. Ini bermaksud bahawa sel anda tidak lagi bertindak balas terhadap insulin dan tidak akan "membuka pintu" untuk glukosa masuk. Akibatnya, anda akan mengumpulkan lebih banyak lemak, dan pada masa yang sama, sel akan menerima lebih sedikit tenaga, anda akan merasa letih, dan sentiasa ingin "mengisi semula" dengan bahagian makanan yang baru. Satu lingkaran setan yang ganas akan timbul.

Tetapi ini bukan perkara terburuk! Rintangan insulin tidak hanya membawa kepada kenaikan berat badan, terutama di sekitar perut, tetapi juga menyebabkan peningkatan "kekakuan" dinding arteri, tekanan darah tinggi, permulaan dan pembengkakan keradangan sistemik, dan akhirnya penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung dan strok, dan diabetes mellitus jenis 2.

Oleh itu, jika seseorang sihat dan segala yang ada di dalam badan berfungsi dengan betul, maka selepas makan biasa tidak ada keperluan mendesak untuk makanan ringan. Orang dewasa cukup mampu menahan rehat antara waktu makan selama 4-5 jam.

Di samping itu, makanan ringan di antara waktu makan, mencetuskan rembesan insulin tambahan, menekan rembesan glukagon dan juga meningkatkan tahap leptin, menyebabkan ketahanan terhadap leptin - keadaan di mana otak dan pankreas tidak lagi mendengar isyarat dari leptin untuk mematikan selera makan dan mengurangkan rembesan. insulin.

Banyak kajian menunjukkan bahawa, secara purata, memakan masa sekitar empat jam untuk perjalanan makanan dari perut ke duodenum. Saya ulangi, rata-rata! Sekiranya dimakan di antara waktu makan, beberapa "sisa" dari makanan asli masih boleh tinggal di perut selama 14-16 jam. Makan di antara waktu makan akan mendorong penapaian, pembusukan dan gas di dalam usus..

Walau bagaimanapun, makanan pecahan boleh berguna dalam beberapa kes:

dengan penyakit gastrousus - gastritis akut, kolitis, enterokolitis, dengan pemburukan pankreatitis, penyakit batu empedu.

dengan aktiviti fizikal yang kuat untuk penurunan berat badan. Latihan adalah kunci di sini, dan pemakanan pecahan (terutamanya rendah karbohidrat, tinggi protein) adalah pembekal asid amino yang diperlukan untuk sintesis protein otot.

pembina badan. Pemakanan seperti itu 5-6, dan kadang-kadang hingga 8 kali sehari telah lama memasuki syarikat latihan pembina badan untuk pertandingan. Seperti yang anda ketahui, insulin adalah hormon anabolik yang meningkatkan pembahagian sel dan pertumbuhan tisu. Sebenarnya, dia lebih anabolik daripada hormon pertumbuhan, namun, ia sangat anabolik, dan dia tidak peduli sama ada menyimpan lemak atau meningkatkan jisim otot. Oleh itu, pembina badan membina otot berusaha untuk mendapatkan tahap insulin yang tinggi sepanjang hari, terutamanya sejurus selepas latihan. pada masa ini, membran sel-sel otot sangat telap terhadap insulin dan semua yang ada di dalamnya (contohnya, glukosa, BCAA).

Tetapi, jika tujuan kita hanya untuk menurunkan lemak, kita perlu memastikan tahap insulin rendah sepanjang hari. Secara fisiologi, mustahil untuk membakar lemak dan membina otot pada masa yang sama, kerana satu proses adalah katabolik (kehilangan lemak) dan yang lain anabolik (pembinaan otot).

Namun, jika anda makan sedikit setiap 2 hingga 3 jam, seperti yang telah kita bincangkan di atas, tahap insulin anda tidak akan kembali ke tahap normal, dan anda tidak akan mula membakar lemak. Sebaliknya, walaupun anda tidak berminat untuk membina otot, tetap penting untuk memulakan sekurang-kurangnya beberapa pengeluaran insulin selepas latihan kekuatan. Ini akan menghentikan katabolisme yang disebabkan oleh senaman, dan juga akan menyalurkan glukosa dan asid amino ke dalam sel otot. Jika tidak, anda akan kehilangan tisu otot yang berharga, dan oleh itu mengganggu mekanisme metabolik yang membakar lemak..

Saya sangat menyukai Ayurveda, dan saya ingin memetik kebijaksanaan India kuno: yogi (mencari kebahagiaan di dalam) makan sekali sehari, bhogi (orang biasa yang mencari kebahagiaan di luar) - dua kali sehari, rogi (orang sakit - orang yang tidak dapat untuk mencapai kepuasan, dan oleh itu menderita sepanjang masa) - tiga kali sehari. Tetapi sesiapa yang makan empat kali sehari adalah orang yang rakus (orang tamak).

Oleh itu, kesimpulannya tidak jelas: jangan dengar pakar pemakanan, atlet atau bintang, tetapi dengarkan secara eksklusif kepada diri sendiri. Semuanya hanya bergantung pada ciri-ciri individu tubuh: seseorang memuaskan rasa laparnya dengan makanan ringan yang kerap, sementara seseorang hanya memerlukan tiga kali makan untuk merasa kenyang sepanjang hari. diterbitkan oleh econet.ru

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai topik ini, tanyakan kepada pakar dan pembaca projek kami di sini.

Adakah anda menyukai artikel itu? Tulis pendapat anda dalam komen.
Langgan FB kami:

Mitos Pemakanan Pecahan

Pemakanan pecahan telah lama dianggap kaedah berkesan menurunkan berat badan dan sebahagian daripada gaya hidup sihat. Walau bagaimanapun, banyak kajian yang dilakukan baru-baru ini membuktikan bukan sahaja kegunaan makanan pecahan untuk menurunkan berat badan, tetapi juga bahaya sebilangan besar makanan..

Ramai orang terbiasa berfikir bahawa pecahan bermaksud pemakanan yang betul. Peningkatan jumlah makanan hingga 5-6 kali sehari diposisikan sebagai satu-satunya makanan yang betul dan menentang dua atau tiga kali sehari. Mengapa pemakanan pecahan dimasukkan dalam diet yang kita sebut sebagai makanan yang berkesan sejak sekian lama? Dan bagaimana sebenarnya?

Mitos 1. Pemakanan pecahan mempercepat metabolisme

Setiap orang yang tertanya-tanya bagaimana menurunkan berat badan ingat tentang pemakanan pecahan bahawa ia mempercepat metabolisme. Namun, anda harus tahu bahawa metabolisme dipercepat hanya pada waktu makanan dicerna. Oleh itu, pemakanan pecahan hampir tidak ada kaitan dengan metabolisme..

Mitos 2. Pemakanan pecahan membantu menurunkan berat badan

Makanan pecahan secara tradisional disyorkan untuk sesiapa sahaja yang ingin menurunkan berat badan. Walau bagaimanapun, penyelidik Inggeris dari Coventry University Hospital telah menunjukkan secara eksperimen bahawa jumlah makanan yang anda makan tidak penting untuk penurunan berat badan. Pengarang karya mengenai topik ini, Milan Kumar Piya, menyatakan bahawa hanya jumlah kalori yang diambil adalah penting, tetapi bukan jumlah makanan setiap hari..

Jadi, pemakanan pecahan tidak akan membantu menyelesaikan masalah kegemukan. Untuk mencapai hasil yang diinginkan, adalah mustahak untuk mengurangkan kandungan kalori dalam diet dan meningkatkan aktiviti fizikal..

Mitos 3. Pemakanan pecahan mengurangkan selera makan

Adalah dipercayai bahawa peningkatan jumlah makanan memberi kesan positif terhadap penurunan selera makan. Walau bagaimanapun, pakar dari Jabatan Diet dan Pemakanan di Pusat Perubatan Universiti Kansas (AS) telah menunjukkan bahawa seseorang merasa kurang kenyang jika mereka makan enam kali sehari berbanding tiga biasa..

Mitos 4. Pemakanan pecahan mencegah makan berlebihan

Kekurangan rasa kenyang (mitos 3) membuat seseorang, pertama, lebih memikirkan makanan (bagaimanapun, rasa lapar, walaupun tidak kuat, tetap membuat dirinya merasa). Kedua, kekurangan rasa kenyang menyebabkan makanan ringan tambahan, yang bermaksud pengambilan kalori lebih tinggi berbanding mereka yang makan dua atau tiga kali sehari..

Mitos 5. Pemakanan pecahan meningkatkan kesihatan

Secara umum diterima bahawa kerana "kesopanan" bahagian dengan pemakanan pecahan, tubuh kurang beban. Namun, sebenarnya, kerana kekerapan pengambilan makanan, badan hampir tidak dapat berehat - seharian seseorang makan atau makanan ringan. Ngomong-ngomong, badan juga memerlukan rehat. Lebih penting lagi bahawa dalam tempoh ketika seseorang tidak makan, proses pembersihan sel dari produk reput berlaku. Oleh itu, jika anda makan sepanjang hari, anda tidak membiarkan badan membersihkan, yang meningkatkan risiko keradangan dan pelbagai penyakit..

Orang gemuk sudah mempunyai risiko peningkatan keradangan kerana tahap endotoksin dalam darah tinggi (bahan terbentuk ketika sel bakteria pecah). Ngomong-ngomong, tahap toksin yang tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes jenis 2. Jadi bagi orang yang berlebihan berat badan, pemakanan pecahan umumnya dikontraindikasikan, kerana bukan sahaja tidak membantu menurunkan berat badan, tetapi juga membahayakan kesihatan.

Oleh itu, kajian terbaru mengenai pemakanan pecahan menunjukkan kegagalan sepenuhnya pendekatan ini..

Anda akan menghidap diabetes. Pakar pemakanan mengapa makanan pecahan berbahaya

Tergamam di meja

- Guzel Alfredovna, orang Tatarstan adalah tuan rumah yang ramah dan suka melayan rakan dan keluarga dengan sepenuh hati. Ahli etnografer lain Karl Fuchs menulis pada tahun 1844: "Ciri terbaik adalah keramahan (...). Makanan utama Tatar adalah teh, yang mesti diminum sekurang-kurangnya empat cawan (...). Kemudian mereka meletakkan kaymak (krim rebus paling tebal), raspberry marshmallow dan kuih nipis goreng di atas meja. Semua ini mesti ada selera. (...) Mustahil untuk memaafkan diri. " Tetapi bagaimana menggabungkan cinta untuk balish, gubadia, chak-chak dan keinginan untuk langsing?

- Di antara mereka yang berpaling kepada saya dengan kata-kata "bantu saya menjadi lebih langsing", memang terdapat banyak dari keluarga Tatar tradisional. Tetapi masakan kebangsaan dan pinggang nipis kami bukanlah konsep yang saling eksklusif. Apa yang anda senaraikan, hidangannya lebih meriah. Kita semua tahu suri rumah yang baik dengan fizikal yang langsing. Bagaimanapun, sama sekali tidak perlu memakan semua yang telah disediakan untuk para tetamu, sudah cukup untuk mencuba.

- Dan siapa yang berisiko?

- Terdapat tiga jenis gangguan makan. Yang pertama adalah orang yang selalu melarang diri mereka satu perkara atau yang lain, mereka mengira kalori. Yang kedua - mereka makan untuk syarikat dan apa yang mereka lihat di hadapan mereka. Dan, akhirnya, jenis ketiga - yang disebut "orang beremosi": mereka merebut mood buruk, kebosanan, tetapi mereka boleh makan berlebihan dan gembira.

Oleh itu, wakil dari dua jenis terakhir terdedah kepada faktor yang anda nyatakan. Oleh itu, adalah lebih baik bagi "eksternalis" untuk mengelakkan pesta dan perbualan yang panjang di meja. Mereka tidak boleh membeli banyak makanan untuk kegunaan masa depan. Orang "emosional" tidak perlu menyimpan stok makanan yang banyak, kerana mereka dapat menyapu mereka. Sebaiknya mereka mengeluarkan makanan dari mata mereka.

- Ramai orang tahu bahawa mereka telah mengalami ketagihan makanan atau bahkan mabuk makanan. Tetapi pengetahuan tidak membantu menghilangkan kebiasaan itu. Mengapa?

- Kerana ini betul-betul ketagihan yang serupa dengan alkohol. Mustahil untuk menyingkirkannya 100%. Pengaruh fisiologi kuat di sini. Pelepasan dopamine dan serotonin "hormon kegembiraan" sangat berkaitan dengan pengambilan makanan, makanan tertentu, atau dalam proses makan. Makan seseorang menenangkan dan menggembirakan, dan kadang-kadang dia benar-benar jatuh berkhayal di meja. Ia memerlukan penyusunan semula badan, tetapi pertama anda perlu membina semula kehidupan anda.

- Mereka mengatakan bahawa keinginan yang menjengkelkan dapat diatasi hanya dengan beberapa hobi terang baru...

- Ya, dalam banyak kes. Cubalah tulis segera apa yang membuat anda bahagia dalam hidup, selain makanan. Berapa banyak mata yang anda dapat? Sekiranya anda menyebut dua atau tiga, anda berisiko. Harus ada sekitar sepuluh "pintu kebahagiaan". Cari sumber emosi baru dengan segera.

Jalan keluar yang baik adalah sukan, tetapi tidak monoton, tetapi dikaitkan dengan saat-saat adrenalin. Otak akan terbiasa dengan fakta bahawa anda boleh mendapatkan tinggi dari sana dan tidak akan bertindak balas dengan kuat terhadap makanan. Tetapi cara yang paling berkesan adalah dengan mencari perniagaan kegemaran anda, atau lebih baik lagi.

- Seperti apa gambaran pelanggan anda - yang menghubungkan pakar pemakanan untuk impian menurunkan berat badan?

- Hanya ada sebilangan lelaki yang berpaling kepada saya. Sekiranya kita bercakap mengenai wanita, maka banyak dari mereka adalah ahli perniagaan. Mereka memahami bahawa penampilan menentukan kejayaan dalam banyak cara. Wanita yang menambah berat badan semasa cuti bersalin juga berlaku.

Seiring berjalannya waktu, lebih banyak orang mendapat konsultasi bukan pada tahap kegemukan, tetapi pada saat berat badan berlebihan. Dan jika sebelumnya hampir semua orang datang dengan permintaan "Saya ingin tampil lebih baik", sekarang mereka semakin membicarakan fakta bahawa mereka ingin menjaga kesihatan mereka dan mencegah masalah. Dan ini adalah pendekatan yang tepat.

Keadaan pra-diabetes

- Anda menentang makanan pecahan yang kerap, yang sering dinasihatkan bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan?

- Pemakanan sedemikian disyorkan oleh doktor hanya untuk penyakit tertentu, misalnya, cholelithiasis dengan penyumbatan pundi hempedu. Dalam kes ini, kita bercakap mengenai produk rebus dan kukus, daging tanpa lemak dan sayur-sayuran. Orang yang sihat memerlukan empat atau tiga kali makan sehari, dan diet mereka berbeza.

Saya sendiri terpesona dengan idea pemakanan pecahan ketika saya menurunkan berat badan setelah melahirkan. Saya memulakan hari dengan bijirin, makan tengah hari juga karbohidrat. Kilo hilang, tetapi saya harus menyimpan makanan di dalam kereta untuk makanan ringan, dan kadang-kadang menukar laluan kerana serangan kelaparan dengan berjabat tangan. Saya tidak bercakap mengenai perubahan mood. Seperti yang saya jangkakan, sebagai tindak balas kepada pengambilan makanan yang berterusan, saya mengalami peningkatan dalam insulin darah (hormon yang menurunkan glukosa darah. - ed.). Saya terpaksa menghabiskan banyak masa untuk kembali ke tiga hidangan sehari dan kesihatan yang normal.

Secara umum, keadaan yang dijelaskan bukanlah jenaka, kerana disebabkan oleh sindrom penurunan kepekaan tisu terhadap insulin. Dan di sana tidak jauh dari diabetes: apabila tisu tidak sensitif terhadap insulin, lebih banyak lagi hormon ini disintesis, dan masalahnya tumbuh seperti bola salji.

- Dan bagaimana menukar dari makanan pecahan menjadi tiga dan empat kali sehari?

- Pada mulanya, anda perlu menikmati makanan ringan di antara waktu makan. Mereka harus bukan karbohidrat (sayur-sayuran, sepotong ikan atau daging, beberapa kacang), dan kemudian mengurangkannya menjadi sia-sia. Hari puasa juga membantu.

Meletup hormon

- Apa yang harus sarapan - alasan untuk perbincangan dapur yang berterusan?

- Orang kita memperjuangkan bubur hingga yang terakhir. Sudah tentu, bubur berkanji atau roti bakar dengan jem memberikan tenaga yang cepat dan membuat anda bangun, tetapi anda perlu membayarnya dengan peningkatan insulin dalam darah yang sudah pagi..

Kita memerlukan lemak, protein, dan serat untuk sarapan untuk memastikan aliran tenaga yang lancar dan mengelakkan rasa lapar pada waktu kerja. Contohnya, telur dadar dengan sayur-sayuran. Lebih baik tidak menggabungkan lemak dengan gula dan makanan berkanji: kalori akan cepat disimpan dalam simpanan di sisi.

Prinsip asas pemakanan pecahan

Adakah anda terbiasa bersarapan dengan kopi dan sandwic, makan siang "tidak mengerti", menikmati makanan ringan di mana sahaja dan makan malam yang enak di siang hari? Makan makanan besar tiga kali sehari dan makan makanan berat dapat memuaskan rasa lapar dan memberi nutrien yang diperlukan oleh tubuh. Namun, hasil dari tingkah laku makan seperti itu adalah makan berlebihan, beban pada sistem pencernaan meningkat, kegemukan berkembang, dan bidang psikoemosi menderita - mood merosot, insomnia muncul. Pemakanan pecahan yang betul dapat meningkatkan kesihatan tubuh manusia dengan ketara dan merupakan salah satu kaedah yang sangat berkesan untuk memerangi kegemukan. Makan makanan kecil dalam jumlah satu gelas atau segenggam (200 ml), anda dapat memperoleh hasil yang sangat baik dari segi menjaga berat badan yang ideal. Tubuh mengembangkan kebiasaan pemakanan pecahan, akibatnya tidak ada pengumpulan lemak dalam bentuk simpanan di perut, paha dan punggung, dan simpanan lemak subkutan yang sudah terkumpul dibakar secara intensif. Hasil pemakanan pecahan: kesejahteraan keseluruhan bertambah baik, dan angka memperoleh bahagian yang ideal.

Cadangan makanan pecahan

Ikut perasaan anda

Ketahui punca berat badan berlebihan dan cara menurunkan berat badan dengan cepat

Daftar ke sekolah rendah percuma
temu janji dengan pakar pemakanan!

Mengapa pemakanan pecahan berguna untuk tubuh?

Baru-baru ini, pemakanan pecahan menjadi sangat bergaya. Adakah ia berguna seperti yang dipercayai oleh banyak orang? Dan bagaimana berpegang pada prinsipnya?

Apa ini?

Makanan pecahan melibatkan pengambilan makanan yang kerap dalam jumlah kecil. Sebaik-baiknya, jumlah makanan setiap hari mestilah 5-6, bagaimanapun sekurang-kurangnya 4. Jumlah bahagian harus dikurangkan, dan ini penting.

Bagaimana ia berfungsi?

Nampaknya semakin kerap anda makan, semakin banyak kalori, karbohidrat dan lemak masuk ke dalam badan. Tetapi sebenarnya, ciri utama pemakanan pecahan adalah penurunan jumlah bahagian, iaitu, jumlah makanan yang dimakan, sebenarnya tetap sama dan berada dalam lingkungan normal. Dan kesannya berdasarkan tepat pada kenyataan bahawa makanan masuk dalam bentuk pecahan, iaitu pada bahagian. Apa yang diberikannya?

Cara makan ini membolehkan anda mempercepat metabolisme, kerana setiap kali tubuh akan menghabiskan tenaga untuk memproses makanan yang diterima. Dan ini tentu saja menyumbang kepada penurunan berat badan, kerana semakin banyak kalori yang dibelanjakan, semakin aktif lemak dibakar..

Prinsip penting

Beberapa peraturan penting untuk membantu menurunkan berat badan:

  1. Makanan pecahan tidak dirancang selama seminggu atau sebulan. Ia harus menjadi kebiasaan dan menjadi sebahagian daripada kehidupan baru anda..
  2. Isipadu satu hidangan tidak boleh melebihi 200-250 gram.
  3. Jumlah makanan adalah 5-6 kali sehari.
  4. Minum cecair secukupnya, iaitu sekurang-kurangnya 1.5-2 liter sehari.
  5. Patuhi panduan diet. Kecualikan dari menu goreng, tepung, lemak, manis, produk separuh siap, makanan segera, salai. Diet ini termasuk buah-buahan, buah beri dan sayur-sayuran, susu fermentasi dan produk tenusu (dengan peratusan rendah lemak), biji-bijian, ikan dan daging tanpa lemak, makanan laut.
  6. Kaedah pemprosesan termal makanan seperti memanggang di dalam ketuhar, rebusan, rebus atau kukus digalakkan. Goreng dan merokok harus dibuang.

Kebaikan dan keburukan

Faedah pemakanan pecahan untuk penurunan berat badan:

  • Hasil positif. Tambahan pound benar-benar hilang, dan banyak yang membuktikannya. Di samping itu, kesannya tahan lama, yang bermaksud anda dapat mengekalkan berat badan dengan mudah..
  • Beberapa kontraindikasi. Pemakanan pecahan dianggap sihat dan betul dari sudut pandang fisiologi, jadi ini ditunjukkan untuk penyakit tertentu.
  • Anda tidak akan merasa lapar, kerana selang waktu makan tidak lebih dari 2.5-3 jam. Selama ini, anda tidak akan mempunyai masa untuk lapar..
  • Anda akan dapat mempercepat metabolisme anda, dan ini akan mempengaruhi bukan sahaja proses menurunkan berat badan, tetapi juga fungsi semua sistem tubuh yang penting..
  • Anda menormalkan pencernaan. Pertama, saluran pencernaan akan berfungsi dengan lebih aktif, yang akan mencegah sembelit (masalah ini sering berlaku pada kebanyakan diet). Kedua, organ pencernaan tidak akan mengalami beban seperti dua atau tiga kali sehari dalam jumlah yang banyak, di mana perut meregang dan tidak dapat mengatasi proses.
  • Semua produk dicerna dengan lebih baik dan lengkap. Sekiranya bahagiannya besar, maka nutrien tidak mempunyai masa untuk diserap secara normal..
  • Cukup mudah untuk membiasakan makanan pecahan..
  • Anda akan dapat mengekalkan kadar gula darah yang normal. Setelah makan sebilangan kecil makanan, jumlah insulin meningkat, tetapi hanya sedikit dan untuk waktu yang singkat.
  • Pemakanan semacam itu dapat disebut rasional, seimbang dan sihat, kerana semua zat yang diperlukan masuk ke dalam tubuh, kerana dietnya beragam.
  • Mematuhi prinsip sama sekali tidak sukar, kerana sekatannya minimum, dan tidak ada rasa lapar.
  • Oleh kerana saluran pencernaan tidak dimuat (terutama pada waktu petang), tidur menjadi lebih tenang, sihat dan kuat.
  • Anda akan melihat peningkatan kecekapan, anda akan menjadi lebih ceria dan aktif, kerana badan anda akan berfungsi seperti jam.
  • Anda mungkin tidak dapat menilai kesannya dengan segera, kerana badan memerlukan masa untuk menyusun semula ke mod fungsi baru..
  • Jangan berharap penurunan berat badan akan cepat, tetapi kilogram yang hilang tidak akan kembali lagi.
  • Makan begitu tidak begitu selesa, terutamanya bagi orang yang aktif dan sibuk yang menghabiskan sebahagian besar masa mereka di mana sahaja. Untuk makan 5-6 kali sehari, anda perlu membawa makanan dan meluangkan masa untuk memakannya, dan ini tidak selalu mungkin dan tidak di mana-mana.
  • Pilihan ini mungkin tidak sesuai untuk semua orang, beberapa mungkin tidak terbiasa dengannya..
  • Risiko kerosakan gigi meningkat apabila sentuhan makanan antara gigi menjadi lebih kerap. Tetapi jika anda mengikuti kebersihan rongga mulut, maka masalah dapat dielakkan..
  • Anda mesti membuat menu untuk setiap hari, serta menyiapkan pelbagai produk, dan ini memerlukan banyak masa. Tetapi anda boleh membuat menu selama seminggu dan memasak sesuatu selama beberapa hari, maka tugasnya akan lebih mudah.

Menu contoh

Berikut adalah contoh menu makanan pecahan untuk satu hari:

  • Sarapan pagi (8:00): sepiring bubur susu dengan sesudu madu asli atau buah, secawan kopi atau teh.
  • Sarapan pagi kedua (10: 30-11: 00): buah atau sebahagian keju kotej atau yogurt.
  • Makan tengah hari (13:00): sup sayur-sayuran (anda boleh menambah daging, ayam atau ikan).
  • Snek tengah hari (15: 30-16: 00): pencuci mulut ringan (seperti jeli atau puding) atau porsi kecil kacang dengan buah kering.
  • Makan malam (18: 30-19: 00): bahagian dada ayam rebus atau ikan dan sayur rendah lemak (anda boleh menggantikan rebusan).
  • Sebelum tidur, anda boleh minum segelas kefir rendah lemak.

Petua Berguna

Cadangan kepada semua pihak yang memutuskan untuk mematuhi prinsip pemakanan pecahan:

  1. Untuk mengawal ukuran setiap hidangan, dapatkan pinggan kecil dan makan dari itu sahaja.
  2. Untuk membiasakan diri dengan cara makan yang baru, anda perlu bertindak secara beransur-ansur. Sekiranya anda biasanya makan dua atau tiga kali sehari dalam jumlah yang banyak, pertama-tama kurangkan sedikit jumlahnya dan tingkatkan jumlah makanan sebanyak satu. Seterusnya, kurangkan jumlah dan tingkatkan kekerapan makan agar secara beransur-ansur mencapai norma..
  3. Perlu mematuhi pengambilan kalori setiap hari. Ia tidak boleh melebihi 1500 kalori jika anda ingin menurunkan berat badan, atau 1800-2000 jika anda menjaga berat badan..
  4. Sekiranya anda merasakan bahawa diet seperti itu tidak sesuai dengan anda (contohnya, kesihatan anda bertambah buruk, penyakit kronik bertambah buruk), maka anda tidak boleh mematuhinya.
  5. Sekiranya anda sukar makan secara pecahan, maka anda boleh melakukan perkara berikut: makan tiga kali sehari, tetapi kurangkan bahagiannya, dan antara makanan utama, buat makanan ringan kecil (buah-buahan, yogurt).

Makan makanan kecil, sihat, dan seimbang untuk memperbaiki bentuk dan kesihatan anda!