Peraturan cara hidup penganut Orthodoksi dan Katolik

Selalunya di gereja orang mendengar soalan: "Adakah peraturan Ortodoks khas yang mesti dipatuhi oleh setiap orang percaya?" Sebagai permulaan, gereja itu bukan tentera, tetapi agama Kristian adalah agama orang bebas, dan di sini tidak boleh ada paksaan. Sudah tentu, ada sekatan yang ketat, tetapi mereka terutama menyangkut para bhikkhu yang secara sukarela melakukan pekerjaan yang dipergiatkan, yang juga menyiratkan pemenuhan peraturan Ortodoks: sumpah, serta doa yang rajin dan kerja fizikal. Bagi anda dan saya, orang awam biasa, hanya ada satu peraturan yang tegas bagi kita: cubalah mengasihi Tuhan sebanyak mungkin. Semua usaha orang Kristian Ortodoks diarahkan untuk memenangkan cinta ini dalam jiwa mereka sendiri, dan pelbagai ritual hanya berfungsi untuk membantu ini. Pada masa yang sama, mustahil untuk mengasihi seseorang dan tidak melakukan tindakan tertentu. Sebagai contoh, jika kita mengasihi ibu bapa kita, kita pasti akan memanggil mereka sekurang-kurangnya beberapa kali seminggu, dan, jika boleh, kita akan mengunjunginya pada hujung minggu. Sekiranya seorang lelaki mencintai seorang wanita, dia pasti akan menunjukkan perhatiannya. Perkara yang sama berlaku untuk masalah keagamaan: anda tidak akan dapat menyebut diri anda sebagai penganut agama, dan pada masa yang sama tidak mengikuti peraturan yang paling asas dari Gereja Ortodoks.

Peraturan Ortodoks asas bagi orang yang beriman

  • Jadi, peraturan pertama Gereja Ortodoks boleh dikaitkan dengan doa yang kerap. Seperti yang diberitahu oleh paderi, jangan tunggu sehingga anda mahu berdoa - anda perlu memaksa diri untuk berdoa. Kenapa begitu? - anda bertanya. Kerana keinginan untuk sering berdoa timbul dari cinta kepada Tuhan, dan pemberian ini masih perlu diperoleh. Doa setiap hari adalah pekerjaan yang sangat baik - kita kadang-kadang beralih kepada Pencipta kita melalui kekuatan, dan kita berharap agar dengan ketekunan kita, Dia akan memberi kita cinta yang tulus terhadap doa.
  • Peraturan Ortodoks kedua adalah penyatuan Misteri Suci Kristus. Dalam sakramen ini, orang percaya bersatu dengan Juruselamat, yang memungkinkan mereka meneruskan perjuangan rohani mereka lebih jauh. Itulah sebabnya mengapa banyak teolog membandingkan sakramen dengan seteguk air di padang pasir, yang memberi kekuatan untuk tidak jatuh, tetapi untuk terus maju..
  • Peraturan Ortodoks ketiga, yang secara logik mengikuti peraturan sebelumnya, adalah bertaubat. Menurut piagam gereja, orang Kristian hanya boleh berkomunikasi hanya setelah pengakuan, jadi setiap jemaat pemula dari Gereja Ortodoks harus membaca literatur yang membantu mempersiapkan sakramen ini: ia menjelaskan apa itu dosa, apa dosa itu, dan juga memberitahu anda bagaimana bersikap dalam pengakuan.

Peraturan tingkah laku ortodoks di gereja

Kami membincangkan peraturan kehidupan rohani Ortodoks yang paling penting, tetapi, selain daripada itu, terdapat syarat-syarat tertentu di gereja mengenai tingkah laku orang percaya di gereja semasa perkhidmatan. Itu disebabkan oleh pelbagai adat dan ritual kuno, dan oleh itu mempengaruhi segala sesuatu dari penampilan hingga bagaimana dibaptis dengan betul..

Seperti yang anda ketahui, peraturan Gereja Ortodoks, ditambah dengan budaya, tidak membenarkan orang berbudaya memasuki gereja dengan pakaian yang terlalu terbuka dan pendek: wanita dengan rok mini dan gaun, dengan garis leher yang mendalam, tumit tinggi yang akan mengetuk dan mengalihkan perhatian orang percaya dari doa; lelaki - seluar pendek, baju sejuk, kemeja-T dengan tulisan yang terang, kemeja-T dengan bahu dan belakang yang sangat telanjang.

Di samping itu, peraturan Ortodoks mengandaikan keheningan semasa melakukan perkhidmatan: walaupun anda pergi ke gereja untuk melihat lukisan dinding yang indah, cubalah melakukannya agar tidak mengalihkan perhatian orang lain: jangan bercakap dengan kuat, jangan gunakan kamera dengan lampu kilat, jangan ajukan soalan yang tidak sesuai kepada umat. Ingatlah bahawa bait suci itu adalah Rumah Tuhan.

12 peraturan untuk seorang Kristian

Paderi Andrew Stephen Demik

Apabila saya mengatakan "normal", saya tidak bermaksud - "rata-rata", maksud saya - orang yang hidup menurut kanon Ortodoks.

Dan ini tentu saja bukan senarai lengkap, dan item di dalamnya tidak mengikut urutan keutamaan..

Jadi orang Kristian biasa:

1. Menghadiri perkhidmatan sekerap mungkin

Minimum yang diperlukan adalah pergi ke perkhidmatan pagi setiap hari Ahad. Tetapi ia sering berlaku bahawa ini tidak mencukupi. Dan "pergi ke perkhidmatan" bukan hanya bermaksud hadir di sana, tetapi itu bermaksud terlibat secara mental - sama ada mendengarkan secara senyap, menyeberang, menyanyi dan sebagainya..

2. Solat di rumah setiap hari

Sebaik-baiknya, anda harus membaca peraturan dan doa pagi dan malam sebelum dan selepas makan. Terutama suami dan isteri berdoa bersama dan ibu bapa berdoa bersama anak-anak mereka. Sertakan bacaan Alkitab setiap hari di sini, terutama Mazmur..

3. Mengambil bahagian dalam sakramen

Ini tidak hanya bermaksud mengaku dan menerima persekutuan, tetapi juga tidak berpuas hati jika anda sakit. Ini bermaksud dibaptis, berkahwin. Bahkan perlu dipertimbangkan sama ada anda atau lelaki lain dalam keluarga anda harus ditahbiskan..

4. Menghindari maksiat dalam pemikiran, perkataan dan perbuatan

Segala sesuatu yang kita lakukan dengan tubuh, jiwa, dan kata-kata kita adalah penting bagi keselamatan kita. Semoga badan, jiwa dan kata-kata anda berfungsi untuk kebaikan anda dan orang tersayang. Carilah seseorang untuk menolong, bukan untuk menolong anda.

5. Puasa mengikut kalendar gereja

Imam yang dengannya anda mengaku akan menasihati anda bagaimana mengaitkan puasa dengan kehidupan seharian keluarga anda. Umat ​​Kristian Ortodoks berpuasa pada hari Rabu dan Jumaat dan, secara semula jadi, semasa puasa Great, Petrov, Andaian dan Kelahiran.

6. Menuju pengakuan

Sakramen pengakuan sangat penting bagi jiwa. Anda perlu membuat pengakuan sekurang-kurangnya sekali dalam setiap puasa. Tetapi juga - ketika jiwa anda memerlukannya, ketika ada dosa yang menyeksa anda.

7. Mencari nasihat rohani

Dan dia sering menjumpainya semasa pengakuan. Tetapi imam (atau pengakuan, jika anda memilikinya) akan mendengarkan anda setiap saat. Inilah sumber yang perlu anda selalu gunakan..

8. Memberi sepersepuluh dari pendapatan kepada Gereja

Memberi sepersepuluh dari pendapatan anda kepada Tuhan (bagaimanapun, pendapatan anda adalah pemberian-Nya kepada anda) adalah norma alkitabiah yang mesti dipatuhi oleh orang Kristian Ortodoks. Sekiranya anda tidak dapat memberikan semua 10 peratus, pilih jumlah yang lain, tetapi berikan secara teratur, secara beransur-ansur bergerak ke arah memberi 10 persen. Dan jika anda dapat memberi lebih dari 10 peratus, kembalikan. Dan lakukan bukan hanya ketika sukar bagi anda, ketika sesuatu yang buruk berlaku dalam hidup - sumbangkanlah ketika semuanya baik. Para Bapa Gereja telah berkali-kali menunjukkan bahawa memberi sepersepuluh dari pendapatan itu adalah tradisi Ortodoks..

9. Bersedekah dan melakukan kerja amal

Iaitu, ia membantu mereka yang memerlukan. Bantuan ini boleh menjadi wang, tetapi anda boleh membantu dengan kerja anda sendiri, dan dengan menyokong moral, dan juga hanya dengan berada di sebelah seseorang yang susah, dengan seseorang yang sakit, dll..

10. Meningkatkan tahap pendidikannya secara berterusan

Perlu sepanjang masa untuk mencari pemahaman iman yang lebih mendalam - dan bukan hanya dalam pengertian untuk memahami apa, sebenarnya, artinya menjadi orang yang beriman, bertakwa, dan taat. Ini juga bermaksud bahawa akal kita harus selalu berada dalam kuasa Tuhan, sehingga Dia menyembuhkan dan mengubahnya. Semua pemikiran kita harus berkaitan dengan Tuhan - sama ada kita membaca sastera rohani, mengikuti kursus pendidikan agama, dll. Matlamat semua aktiviti kami dalam bidang pendidikan adalah untuk mengetahui dan memahami Kitab Suci sedalam mungkin..

11. Berkongsi kepercayaan dengan orang lain

Sekiranya anda bersyukur kepada Tuhan atas Keselamatan yang diberikan kepada kami, anda ingin berkongsi kepercayaan anda dengan orang lain..

12. Menghadiri perarakan keagamaan, membuat perjalanan ziarah

Iaitu, dia pergi melawat tempat-tempat suci. Biasanya ini adalah biara, kuil dan tempat suci lain..

Adakah mungkin orang Ortodoks menikmati kehidupan?

Thailand atau Diveevo? Pakaian baru atau setumpuk buku kerohanian? Restoran terkenal atau tempat makan biara? Sebagai seorang Kristian, bolehkah saya menikmati kehidupan? Memakai barang-barang menarik, makan makanan yang enak, bersenang-senang dan menikmati beberapa kesenangan manusia kecil? Atau orang yang beriman hanya bertaubat, meningkatkan pertapa, puasa dan pengorbanan diri? Bagaimana hidup bahagia sekarang tanpa merosakkan kehidupan kekal? Mari kita fahami bersama Alexander Tkachenko, ahli psikologi dan publisiti terkenal, pengarang buku Snow Feelings. Kajian psikologi kehidupan keluarga ".

Terdapat persoalan dalam kehidupan rohani yang tidak dapat dijawab dengan tegas. Bukan kerana tidak ada jawapan atau terlalu sukar untuk difahami. Tetapi kerana kehidupan rohani seseorang dalam agama Kristian bukanlah papak konkrit yang dibekukan sekali dan selamanya dengan peraturan dan undang-undang yang berlaku padanya. Sebaliknya, itu adalah tunas, pertama kali menerobos dari biji kecil, kemudian dengan berani melepaskan daun pertama, secara beransur-ansur menjadi lebih kuat, memperoleh kekuatan dan akhirnya berubah menjadi pohon yang kuat dan penuh kekuatan. Bolehkah cadangan untuk penjagaan pokok sama pada peringkat perkembangannya yang berbeza? Jelaslah bahawa keadaan di mana tumbuhan dewasa dapat hidup secara normal boleh memudaratkan tunas muda. Demikian juga, bagi orang-orang Kristiani yang baru lahir, Gereja memberikan nasihat yang sama sekali berbeza daripada para pertapa yang telah memperkuat dalam kehidupan rohani..

Walaupun, tentu saja, bagi hati yang muda dan hangat, wajar dalam perniagaan apa pun untuk berusaha mencapai had yang mungkin. Sepanjang masa di Gereja ada, ada dan akan menjadi "budak lelaki Rusia", sebagaimana Dostoevsky memanggil mereka, siap, seperti Alyosha Karamazov, untuk mengatakan: "Saya tidak dapat memberikan sebaliknya" hanya "dua rubel, tetapi bukannya" ikuti saya "pergi ke miskin ".

Keinginan tulus mereka untuk memenuhi firman Kristus secara harfiah dan penuh selama berabad-abad telah menjadi tanah yang sangat rohani di mana lampu iman seperti Sergius dari Radonezh dan Seraphim dari Sarov tumbuh.

Namun aturan umum yang berkaitan dengan aspirasi para pemula di Gereja dianggap sebagai instruksi patristik kuno: “Jika kamu melihat seorang pemuda yang mengikuti kehendaknya dan naik ke surga, maka bawa dia dengan kaki dan lemparkan dia ke bumi, karena pendakian ke surga itu merugikan dia ".

Sebabnya mudah: tanpa bimbingan rohani yang berpengalaman, terlalu bersemangat dalam memenuhi perintah Injil hanya dapat menyebabkan masalah besar yang sama. Sama seperti anak pokok masih tidak dapat menahan hembusan angin, dan oleh itu ia terikat dengan sokongan yang dapat dipercayai, begitu juga bagi orang Kristiani yang baru dilahirkan, sangat besar dan merosakkan untuk melepaskan sepenuhnya urusan dan masalah duniawi. Dan tanda permulaan kesihatan rohani dalam tempoh ini, cukup aneh, adalah kesedaran bahawa tahap kerohanian anda hanya akan berkala secara berkala dan bukannya "segalanya" memberi orang miskin sekurang-kurangnya sebahagian kecil dari pendapatan anda.

Oleh itu, kami akan cuba menjawab soalan-soalan yang diajukan dalam surat ini - tidak melupakan ketinggian panggilan evangelis dan pada masa yang sama mengingati bahaya perbuatan buatan sendiri pramatang.

Bagi orang Kristian "pemula", usaha untuk segera mencuba gaya hidup orang-orang kudus sering menyebabkan kekecewaan diri.

Bolehkah seorang Kristian Hidup untuk DiriNya? Jawapannya untuk pertanyaan ini, sepertinya, sudah jelas - Kristus berkata:... jika ada yang ingin mengikuti-Ku, menyangkal dirimu, dan memikul salibmu, dan mengikut Aku (Matius 16:24). Namun, setiap perintah Injil, selain isinya, juga memiliki dimensi menegak tertentu - ukuran pemenuhannya oleh setiap orang Kristen sesuai dengan keadaan rohani..

Khutbah di Gunung Carl Bloch, 1890

Dengan perintah Perjanjian Lama yang melarang dosa, dalam pengertian ini, situasinya jauh lebih sederhana: dikatakan - "jangan mencuri", mencuri bermaksud dilanggar; dikatakan "jangan berzina", yang bermaksud bahawa segala hubungan cinta di sisi memisahkan anda dari Tuhan dan dari umat Tuhan. Tetapi bagaimana dengan, misalnya, kata-kata Kristus:... cintai musuhmu? Sesungguhnya, walaupun bagi seseorang yang dengan tulus ingin menunaikan perintah ini, pelbagai kemungkinan sangat luas. Anda dapat mengasihi musuh anda sehingga, jika perlu, memberikan hidup anda untuknya, seperti Kristus. Dan sekurang-kurangnya anda dapat berhenti membencinya, tidak menginginkannya jahat dalam jiwa anda, melihat di dalam dirinya orang yang sama seperti anda sendiri, juga menderita kerosakan yang berdosa dan memerlukan kasih dan keselamatan Tuhan.

Di antara langkah pertama ini untuk memenuhi perintah dan puncak pengorbanan diri, ada jalan panjang di mana Tuhan secara beransur-ansur mengubah seseorang. Langkah demi langkah, dalam setiap perbuatan, perkataan, pemikiran, seseorang dapat membebaskan lebih banyak ruang untuk Tuhan di dalam hatinya. Tetapi, seperti yang dikatakan orang Cina, jalan sepuluh ribu li selalu bermula dengan langkah pertama.

Perintah untuk menolak diri juga mengandaikan permulaan, jalan, dan puncak kesempurnaan. Dan bagi seseorang yang baru mulai hidup menurut Injil, usaha untuk segera mencuba gaya hidup orang-orang kudus yang hebat biasanya hanya akan mengecewakan diri sendiri dan kecewa. Dan di mana keputusasaan muncul, keraguan selalu muncul: “Sudahkah saya memilih jalan yang benar? Mungkin agama Kristian bukan untuk orang seperti saya sama sekali, tetapi hanya raksasa roh dengan kehendak besi dan tekad yang tidak dapat dipecahkan? "

Jalur pemikiran ini sama sekali tidak baru. Kembali pada abad IV, banyak penduduk Byzantium menolak untuk menerima Pembaptisan, dengan alasan bahawa mereka tidak dapat melepaskan cara hidup, perkara dan hobi kegemaran mereka. Dan hakikat bahawa kehidupan Kristiani menurut Injil sama sekali tidak memerlukan penolakan radikal dari mereka adalah keyakinan orang pada masa itu bukan oleh siapa pun, tetapi oleh St John Chrysostom sendiri:

"... Kenapa kamu melarikan diri? Jadi, anda katakan, saya tidak dapat mematuhi perintah. Tetapi adakah Tuhan memerintahkan yang mustahil? Tidakkah anda dibenarkan berniaga? Adakah saya mengalihkan perhatian anda dari isteri anda? Saya hanya menghalang anda daripada berzina. Adakah dari penggunaan harta? Dari keinginan dan pencurian sahaja. Adakah saya memaksa anda untuk mengedarkan semuanya? Beri hanya sedikit, jika mungkin, kepada mereka yang memerlukan. Adakah kita terpaksa berpuasa? Kami hanya melarang mabuk dan kenyang. Kami menghapuskan apa yang menimbulkan penghinaan kepada anda, yang anda sendiri masih ada di sini, sebelum Gehenna, sudah mengakui memalukan dan membenci. Adakah dilarang bersenang-senang dan bergembira? Kalaulah ia tidak memalukan dan tidak menghormati ".

Seperti yang anda lihat, bagi orang Kristian yang baru dilahirkan, tahap penolakan diri dicadangkan di sini pada tahap yang sangat rendah: menyerahkan sekurang-kurangnya apa yang anda sendiri, jauh di dalam jiwa anda, anggap tidak sesuai dan berbahaya. Dan ketika hidup dibersihkan dari dosa-dosa besar dan nafsu, dalam perspektif terbuka, seolah-olah di tingkap yang sudah habis, tugas dan tujuan baru, yang sebelumnya tersembunyi di balik lapisan kotoran berdosa, akan kelihatan. Begitu sedikit demi sedikit, Tuhan memimpin seseorang dari satu tahap pengetahuan tentang dosa-dosanya sendiri ke tahap yang lain, dari dia ke tahap berikutnya.

St. John Chrysostom

Akhir perjalanan seperti itu ke lubuk hati seseorang datang hanya dengan berakhirnya kehidupan duniawi seseorang dan masuknya ke dalam kekekalan. Tetapi menaikkan tangga kerohanian ini hanya dapat dilakukan dengan syarat langkah yang sangat diperlukan mengikut urutan langkah anda sekarang. Sebarang percubaan untuk melompati beberapa langkah sekaligus penuh dengan akibat yang tidak dapat diramalkan. Biarawan Seraphim dari Sarov mengatakannya dengan cara ini: “Lakukan semuanya dengan perlahan, perlahan, tidak segera, tidak tiba-tiba. Kebajikan bukanlah pir. Anda tidak boleh memakannya dengan segera! "

Kita tidak pernah dapat mengetahui dengan pasti sama ada orang yang kita anggap sebagai pembakar riang itu kosong..

Prinsip yang sama untuk kemajuan bertahap menuju kebajikan dalam agama Kristiani terletak pada inti perintah "jangan menilai." Dengan hanya melihat keadaan luaran kehidupan orang lain, kita tidak akan pernah dapat memberikan penilaian yang adil mengenai keadaan roh mereka, dinamika pendekatan mereka kepada Tuhan. Langkah-langkah tangga rohani orang lain ditutup dari pandangan kita, kita tidak tahu dari jurang dosa apa yang dipimpin oleh Tuhan orang lain dan berapa kos usaha yang dia lakukan untuk menemukan dirinya dalam keadaan sekarang. Penulis Inggeris Inggeris Clive Staples Lewis menulis:

"Apabila seseorang yang dibesarkan dengan sangat buruk sejak kecil sehingga dia menganggap kekejaman sebagai norma, melakukan perbuatan baik atau menahan diri dari kekejaman, mengambil risiko, di samping itu, diejek oleh rakan-rakannya, maka di mata Tuhan dia mungkin telah melakukan sesuatu yang lebih daripada kamu dan aku akan melakukan dengan memberi hidup saya untuk rakan "

Mungkin hal yang sama dapat dikatakan mengenai orang-orang yang, dengan kekayaan material, mengembara ke dunia, mengembangkan dan menikmati kehidupan pada saat terdapat begitu banyak penderitaan, kesakitan dan kesedihan manusia. Kita hanya melihat garis besar makhluk hidup orang lain, sedangkan kehidupan rohani yang paling dalam bagi setiap orang hanya terbuka kepada Tuhan. Mungkin banyak dari mereka yang kita anggap sebagai pembakar kehidupan yang riang sebenarnya memasuki Kerajaan Tuhan di hadapan orang-orang Kristian yang saleh dan bermoral, jika hanya kerana "permulaan" mereka dalam perjalanan ini terdiri dari dataran rendah rohani yang busuk, yang mana kita lebih baik dan lebih baik sama sekali tidak tahu. Dan setiap langkah menuju terang kebenaran Kristus diberikan kepada mereka jauh lebih sukar daripada kita.

Dan kebetulan juga di sebalik kecemerlangan kesejahteraan luaran tersembunyi prestasi cinta yang sesungguhnya kepada jiran, tanpa sebarang tempahan atau penjelasan. Sejujurnya, mungkin setiap dari kita dapat mengakui bahawa sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya dia sangat marah dengan kesejahteraan atlet terkenal, pendapatan hebat mereka, kehidupan mewah dan sifat kejayaan material yang lain. Kapten kelab hoki Lokomotiv, Ivan Tkachenko, juga merupakan orang yang sangat kaya - dia memperoleh berjuta-juta, tinggal di sebuah pangsapuri yang luas, membawa keluarganya ke tempat peranginan asing, dan memandu kereta mahal. Artinya, dia hanya tergolong dalam kategori orang yang membiarkan diri mereka melakukan perjalanan, berkembang, menikmati kehidupan, sementara banyak orang malang di sebelah mereka menanggung keperluan dan segala macam bencana.

Pada 7 September 2011, pesawat di mana pasukan Lokomotiv terbang ke pertandingan berikutnya, tidak dapat mengambil kelajuan yang diperlukan semasa lepas landas dan terhempas. Tidak ada seorang pun dari pasukan yang selamat dari bencana ini. Kaptennya Ivan Tkachenko juga meninggal dunia.

Hanya setelah kematiannya yang tragis, menjadi jelas bahawa atlet itu secara diam-diam telah memindahkan sejumlah besar wang untuk rawatan anak-anak yang sakit selama bertahun-tahun. Dia hanya menandatangani terjemahannya - "Ivan Leonidovich". Semua orang yang dibantunya untuk pulih, sehingga kematiannya, bahkan tidak mengesyaki bahawa "Ivan Leonidovich" yang misterius, yang memindahkan ratusan ribu untuk rawatan mereka, adalah pemain hoki terkenal yang sama, Ivan Tkachenko, kapten Yaroslavl "Lokomotiv". Pekerja yayasan amal di mana atlet memindahkan wang, dia melarang untuk mendedahkan namanya dalam keadaan apa pun. Pemindahan terakhir - setengah juta rubel, untuk rawatan seorang gadis dengan barah dari Voronezh - Ivan Leonidovich dibuat, sudah duduk di tempat duduk pesawat, beberapa minit sebelum kematiannya.

Contoh orang suci menunjukkan bahawa pertumbuhan rohani dan usaha mencapai kejayaan tidak semestinya saling eksklusif..

Bolehkah seorang Kristian mempunyai hasrat dan impian, mencapai pemenuhannya, mengembangkan, berusaha untuk lebih banyak, mencapai kejayaan dan menikmatinya (terima kasih kepada Tuhan)? Dan yang paling penting, apakah ini akan membawanya ke tujuan utama - keselamatan? Untuk menjawab persoalan ini, sama sekali tidak perlu membina formula teologi yang kompleks..

Cukup sekadar beralih kepada sejarah Gereja dan melihat bagaimana keadaan semua perkara ini di antara orang-orang kudus, yang keselamatannya tidak ada yang meragukan.

Oleh itu mari kita mulakan dengan pembangunan.
John Chrysostom belajar di sekolah ahli retorik antik terbesar Livania. Ajaran ini tidak beragama Kristian: Lebanon mengaku paganisme dan sangat bersedih tentang kepercayaan Kristian dari murid terbaiknya. Dikatakan bahawa sebelum kematiannya, ketika ditanya kepada siapa dia dapat mempercayakan sekolahnya, Lebanon menjawab: "John, jika orang Kristian tidak menculiknya dari saya." Setelah menamatkan pengajiannya, Chrysostom masa depan menjadi peguam di Antioch. Basil the Great mendapat pendidikan yang sangat baik di Caesarea dan Constantinople, dan menyelesaikannya di Athens, di mana dia belajar di akademi terkenal yang diasaskan oleh Plato sendiri pada tahun 390 SM. Selama enam tahun yang dihabiskan di temboknya, Vasily memperoleh hasil yang sangat baik dalam sejumlah disiplin ilmu: retorik, tatabahasa, metrik, falsafah, astronomi, geometri, aritmetik. Dia juga belajar perubatan, walaupun sebenarnya itu bukan sebahagian dari program pendidikan umum. Ayahnya, sebagai seorang pidato dan pengacara, melihat kepada anaknya penerus perjuangannya.

Sahabat Vasily, Gregory the Theologian, juga merupakan pelajar cemerlang di Akademi Athens. Akademi itu adalah institusi pendidikan kafir. Walaupun begitu, dengan menolak semua mitos kafir yang diajarkan di sana, para pekudus masa depan sangat menghargai pengetahuan tentang dunia dan masyarakat yang mereka terima di sana..

Dan jawapan terbaik untuk persoalan apakah seorang Kristian berhak untuk berkembang dan belajar, jika ini tidak membawanya ke keselamatan, mungkin adalah kata-kata Gregory the Theologian:

“Saya rasa setiap orang yang mempunyai akal akan mengenali pembelajaran sebagai kebaikan pertama bagi kita. Dan bukan hanya ini yang mulia dan keilmuan kita, yang, sambil meletakkan kecanggihan dan kemuliaan dalam kata, hanya sebagai subjek keselamatannya, tetapi juga keilmuan luaran, yang oleh banyak orang Kristian, karena tidak tahu, menganggapnya tidak boleh dipercayai, berbahaya dan menjauhkan diri dari Tuhan "

Di bawah kata-kata "berusaha lebih banyak dan mencapai kejayaan" biasanya dimaksudkan untuk menaikkan tangga kerjaya. Di sini juga, persoalan prinsipnya ialah adakah di antara orang-orang kudus ada contoh kerjaya sekular yang berjaya dan adakah jawatan tinggi menghalang mereka daripada kekal sebagai orang Kristian.

Pada era penganiayaan Rom, Gereja bersinar dengan sejumlah besar martir yang membuat kerjaya cemerlang dalam tentera Rom, yang sudah menjadi orang Kristian. Di antara mereka adalah seribu komandan George the Victorious, komandan gagah berani Eustathius Placis, gubernur Demetrius of Theodoros, penguasa tentera Heraclea Theodore Stratilates dan banyak lagi pejuang Kristian yang berbakat dan berani yang naik ke kedudukan tinggi dalam tentera kafir Rom dan meninggalkan jawatan ini dengan kehidupan hanya setelah itu, bagaimana ketenteraan dan perkhidmatan pemerintah menjadi tidak sesuai dengan profesi iman kepada Yesus Kristus di empayar.

Jelas bahawa untuk semua orang suci ini pendidikan dan kedudukan tinggi tidak lebih penting daripada iman mereka dan berusaha untuk hidup menurut Injil. Namun, setelah mengetahui kehidupan mereka, sukar untuk memperdebatkan bahawa agama Kristian melarang orang mengembangkan bakat mereka, belajar sains, maju dalam perkhidmatan pemerintah atau ketenteraan, dan secara amnya mencapai kejayaan di jalan profesional yang mereka pilih..

Prinsip semua-atau-apa-apa, untuk semua kategorinya yang luar biasa, tidak sesuai untuk menggambarkan kehidupan Kristian menurut Injil.

Dalam surat rasul Paulus, anda dapat melihat bahawa tahap penolakan diri demi Kristus tidak sama walaupun pada generasi orang Kristian pertama..

Dan perbezaan ini ditentukan bukan oleh beberapa ciri individu, tetapi oleh sikap mereka terhadap perkahwinan:... Orang yang belum berkahwin mengambil berat tentang Tuhan, bagaimana menyenangkan Tuhan; tetapi lelaki yang sudah berkahwin itu mementingkan duniawi, bagaimana menyenangkan isterinya. Terdapat perbezaan antara seorang wanita yang sudah berkahwin dan seorang gadis: seorang wanita yang belum menikah mengambil berat tentang Tuhan, bagaimana menyenangkan Tuhan, agar menjadi suci dalam jasad dan roh; tetapi wanita yang sudah berkahwin mengambil berat tentang hal-hal dunia, bagaimana menyenangkan suaminya (1 Kor. 7: 32-34). Namun, ini sama sekali bukan alasan untuk larangan perkahwinan. Sebaliknya, semua gerakan dalam agama Kristian yang menolak perkahwinan dan memanggil penganutnya hanya pada satu pertapa yang tinggi diakui oleh Gereja sebagai bidaah dan tidak sesuai dengan rancangan Tuhan untuk manusia..

Kekristianan tidak menghilangkan satu kegembiraan yang sihat dari seseorang, kerana orang itu sendiri dan dunia di sekelilingnya diciptakan oleh Tuhan tepat untuk persekutuan yang menyenangkan dengan keberadaan Ilahi. Dengan memelopori semua aspek kehidupannya, seorang Kristian tidak menghancurkan kegembiraannya sendiri - dari persahabatan dan cinta, dari profesion dan hobinya yang dipilih untuk sains, seni atau sukan. Dia hanya memperoleh lebih banyak dimensi baru dari kegembiraan ini, secara beransur-ansur memperlihatkan kasih Tuhan di sebalik setiap perwujudannya..

Yesus Kristus Mencuci Kaki Murid-muridnya

Namun, kegembiraan Kristian sama sekali tidak sama dengan pemergian dari semua masalah dan penderitaan dunia menjadi semacam "nirvana" khayalan yang leka. Kebenaran yang menyedihkan adalah bahawa seseorang dalam keadaannya sekarang mengalami penderitaan, yang sebahagian besarnya terdiri dari kehidupan setiap kita dan umat manusia secara keseluruhan. Budaya yang popular pada zaman kita terutama bertujuan untuk menolong seseorang melupakannya, untuk meyakinkannya bahawa dunia secara keseluruhannya baik, baik dan dapat diramalkan, dan segala yang buruk dan dahsyat selalu terjadi pada orang lain dan tidak ada di sini.

Tetapi tidak kira berapa banyak anda menyembunyikan kepala di pasir, dan cepat atau lambat, setiap orang, tanpa mengira iman dan pandangan dunia, harus menghadapi penderitaan - milik seseorang atau orang lain. Dan agama Kristian mengajar seseorang untuk tidak lari dari penderitaan ini, tetapi untuk membenamkan diri di dalamnya, ikut serta, membaginya dengan mereka yang sekarang merasa tidak enak dan sakit hati..

Berhampiran dengan penderitaan orang lain, dapat mengalami kesakitan ini, mengambil sebahagian daripadanya - dalam semua ini, cukup aneh, ada juga kegembiraan. Tetapi hanya mereka yang telah memutuskan untuk mengikuti Kristus untuk mengambil setidaknya satu langkah menuju penderitaan orang lain yang mampu bertahan. Langkah ini mungkin sangat kecil, tetapi langkah inilah yang membezakan kegembiraan Kristian dari semua manifestasi yang lain. Kontemporari kita, Monk Paisios Svyatorets, membicarakannya dengan cara ini: “Orang-orang kudus di dunia mana yang telah melalui penderitaan? Siapakah di antara orang-orang kudus yang mendapat kegembiraan seperti itu, yang dicari oleh banyak orang Kristian moden, yang tidak ingin mendengar sesuatu yang tidak menyenangkan, agar tidak kecewa, tidak kehilangan kedamaian? Sekiranya saya lari dari kegelisahan, untuk bersuka ria, agar tidak mengganggu ketenangan saya, untuk menjadi santai, maka saya tidak peduli! Kerendahan hati adalah satu perkara; kelembutan dari sikap tidak peduli adalah perkara lain. Kadang-kadang anda mendengar: "Saya seorang Kristian, dan saya harus damai dan gembira." Tetapi ini bukan agama Kristian. Ini adalah sikap tidak peduli, ini adalah kegembiraan duniawi. Dalam seorang lelaki rohani tidak ada tempat untuk ketenangan duniawi seperti itu. Jiwanya adalah luka terbuka. Dia menyusahkan orang, kerana apa yang berlaku di sekitar. Dan kesedihan ini, Tuhan memberikan penghiburan dari atas. Dia berasa sakit,
tetapi dia juga menerima penghiburan Ilahi, kerana Tuhan menurunkan rahmat dari surga ke dalam jiwanya, dan dia bersukacita dari cinta Ilahi. Inilah yang sebenarnya, kegembiraan rohani - tidak dapat dijelaskan dan meluap dari hati ".

Petikan dari buku: “Perasaan bersalji. Etika psikologi mengenai kehidupan keluarga "oleh Alexander Tkachev, rumah penerbitan Nikeya.

55 prinsip kehidupan Kristian

Suatu ketika, ketika jumlah tahun yang dia habiskan di mezbah melebihi 40, dia diminta untuk memberitahu secara ringkas apa itu kehidupan Kristiani dan peraturan dan prinsip hidup apa yang menjadi ciri orang beriman. Sebagai tindak balas, Pastor Thomas merumuskan 55 prinsip mudah dan membacanya di radio "Ancient Faith". Prinsip-prinsip ini telah tersebar luas di Internet dalam edisi yang sedikit berbeza. Kami menawarkan kepada pembaca portal Pravoslavie.Ru terjemahan Rusia dari teks indah ini. Dalam program radio tersebut, Pastor Thomas membacakan prinsipnya, dan memberi komen secara lisan, tidak langsung.

1. Percayalah kepada Tuhan dalam segala hal dan sentiasa bersama Kristus.
Jangan Lupa Tuhan.

2. Doakan apa yang anda boleh, bukan bagaimana anda fikir anda harus berdoa.
Doa tidak hanya bergantung pada keinginan kita, tetapi juga pada rahmat Tuhan, bagaimana Tuhan mengizinkan kita berdoa. Bagi orang Kristian, ini dapat berarti: berdoa di dalam hati anda, berdoa di rumah, berdoa di bait suci.

3. Biarkan peraturan doa anda sedemikian rupa sehingga anda mempunyai kekuatan untuk tidak meninggalkan peraturan ini..
Anda tidak boleh berdoa hanya ketika anda mahu. Anda perlu memaksa diri untuk berdoa pada waktu siang. Solat Memerlukan Disiplin Diri.

4. Katakan "Bapa Kita" beberapa kali setiap hari.
Semasa melakukan perjalanan dengan pengangkutan awam, pergi ke tempat kerja atau sekolah, sebelum makan tengah hari dan sebelum tidur. Tuhan memberi kita doa ini. Singkatnya, tetapi mengandungi semua yang perlu didoakan - di sebelah Kristus yang disalibkan, dibangkitkan dan dimuliakan.

5. Berdoa Doa Singkat Ketika Fikiran Anda Tidak Sibuk.
Itu bisa menjadi doa "Tuhan, kasihanilah", atau doa "Tuhan Yesus Kristus, kasihanilah aku", atau hanya "Tuhan!"

6. Lakukan beberapa waktu bersolat semasa solat..
Saint Ephraim menegaskan: "Sekiranya badan anda tidak berfungsi semasa solat, maka anda tidak berdoa." Dalam doa, bukan sahaja akal dan perasaan bertindak, tetapi juga tubuh - seluruh orang.

7. Makan makanan lazat secara sederhana, cepat pada hari cepat.
Elakkan makanan yang memudaratkan anda, hindari bahaya dari makanan. Semasa Berpuasa, Lakukan Secara Rahsia.

8. Latihan untuk diam dalam, dalaman dan luaran..

9. Luangkan beberapa minit setiap hari dalam kesunyian sepenuhnya..
Matikan semua peranti. Bukalah dirimu kepada Tuhan. Jangan fikirkan apa-apa. Perhatikan fikiran yang datang, kembalikan kepada Tuhan.

10. Lakukan perbuatan rahmat secara rahsia.
Hanya perbuatan baik. Sehingga tidak ada yang tahu tentang mereka.

11. Datanglah ke perkhidmatan gereja dengan kerap.
Datang ke kuil. Tunggu sekejap. Berdoalah. Jangan terganggu oleh orang. Sudah tentu, ingat bahawa ada orang di sekitar anda juga, tetapi anda datang ke sini untuk beribadah.

12. Mengaku dan makan dengan kerap.
Ikut serta dalam sakramen, ini adalah bagaimana Gereja hidup.

13. Apabila fikiran dan perasaan mengganggu mengganggu, jangan mengikut arahannya, potonglah segera.
Sekiranya anda menerima fikiran berdosa, mereka akan mengambil alih anda dan anda akan melakukan dosa. Sejak awal, adalah mustahak untuk memotong pemikiran.

14. Bincangkan pemikiran dan perasaan anda dengan seseorang yang anda percayai; lakukan dengan kerap.
Sebagai peraturan, orang ini adalah seorang gembala, bapa atau ibu rohani, seorang penatua. Setiap orang Kristian harus mempunyai seseorang yang mengetahui segala sesuatu mengenai dirinya, mengenai peristiwa yang berlaku dalam hidupnya..

Sekiranya Kita Tidak Membaca Kitab Suci Secara Teratur, Kita Mati

15. Baca Kitab Suci secara berterusan.
Baca untuk tidak berdebat dengan seseorang, untuk menunjukkan petikan alkitabiah. Perlakukan Kitab Suci sebagai makanan rohani untuk membuat anda kuat. Sekiranya kita tidak membaca Kitab Suci secara teratur, kita akan mati. Mustahil untuk hidup tanpa makan.

16. Baca buku yang bagus, sedikit demi sedikit, pada waktu yang ditentukan..
Jangan menelannya satu persatu. Jangan baca untuk mendapat hak untuk mengatakan, "Saya membacanya." Baca buku dengan perlahan. Baca semula buku dari semasa ke semasa, dua atau tiga kali, untuk menghidupkan apa yang ditulis dalam buku itu..

17. Memupuk persekutuan dengan orang kudus.
Temui orang-orang yang telah bersinar seperti orang suci dalam sejarah Gereja. Temui mereka yang berdakwah, mengajar, menderita, mati, hidup sebagai orang Kristian. Saint John of the Ladder berkata: “Dia yang tidak meniru orang suci adalah bodoh. Tetapi orang bodoh dan yang meniru, meniru semua ciri kehidupan orang lain. " Kita tidak dapat menyalin kehidupan orang-orang kudus, tetapi kita dapat belajar dari orang-orang kudus.

18. Jadilah manusia biasa.
Jangan sekali-kali berkata: Terima kasih, Tuhan, bahawa saya tidak seperti orang lain (Lukas 18:11). Cuba menjadi seperti orang lain. Chekhov menekankan bahawa semuanya sengaja luar biasa - dari yang jahat.

19. Bersikap sopan kepada semua orang, pertama sekali kepada saudara-mara anda..
Kadang-kadang kita merasakan bahawa kita bersikap kasar kepada ahli keluarga kita, dan bersahabat dengan orang asing. Tidak betul! Bersikap baik kepada mereka yang terdekat dengan anda..

Tuhan tidak suka tinggal di rumah yang berantakan dan kotor

20. Pastikan rumah anda sentiasa bersih dan kemas..
Tuhan tidak suka tinggal di rumah yang berantakan dan kotor. Kita tidak perlu menjadi peminat kebersihan steril. Tetapi seseorang mesti mempunyai urutan yang bijaksana, paling tidak di mana kita tinggal dan makan, dan terutama di mana kita berdoa..

21. Mempunyai hobi yang sihat dan bermanfaat.
Kembangkan minda anda, tempuhi minda anda dengan apa yang hanya memberi anda kegembiraan murni.

22. Bersenam secara teratur.
Harus bergerak.

23. Jalankan hari atau sekurang-kurangnya sebahagian hari tepat pada waktunya.
Jangan terjebak pada masa lalu. Jangan menghadapi masa depan. Saint Benedict menasihati: “Lakukan apa yang kamu lakukan sekarang. Jadilah di mana anda berada. " Apa yang Tuhan mahu saya buat sekarang? Bukan malam ini, bukan esok pagi, bukan semalam, tetapi sekarang.

24. Bersikap benar-benar jujur ​​dengan diri sendiri terlebih dahulu..
Dosa yang paling besar adalah dusta. Dan kebohongan yang paling besar adalah pembohongan tentang Tuhan, pembohongan tentang saya dan Tuhan. Jujur hingga akhir.

25. Berhati-hati dengan perkara-perkara kecil.
Tuhan Yesus memerintahkannya. Yang setia dalam perkara-perkara kecil adalah setia dalam banyak hal, dan yang tidak setia dalam perkara-perkara kecil juga salah dalam banyak hal. Siapa pun yang tidak setia sedikit pun akan kehilangan sedikit yang dimilikinya. Dalam Injil Lukas, Tuhan berfirman dengan lebih tajam lagi: orang yang tidak beriman akan kehilangan sedikit yang difikirkannya (lih. Lukas 16:10). Oleh itu - kesetiaan dalam perkara yang paling biasa, dalam perkara-perkara kecil.

26. Lakukan tugas anda, kemudian lupakan apa yang anda buat.
Jangan berlari dengannya selepas itu. Berhati-hatilah dengan apa yang anda lakukan sekarang, fokus pada masa dalam hidup anda..

27. Lakukan perkara yang paling sukar dan tidak menyenangkan terlebih dahulu.
Kami bersedia melakukan yang termudah dan menyenangkan pertama, dan menangguhkan segala yang lain untuk kemudian. Mari cuba lakukan yang sebaliknya - ambil perkara yang paling membosankan terlebih dahulu.

28. Berdiri secara berhadapan dengan kehidupan sebenar.
Jangan hidup dalam khayalan. Terdapat pepatah Rusia: "Tuhan tinggal di mana-mana, tetapi tidak dalam dunia fantasi dan penemuan.".

29. Jadilah orang yang bersyukur.
Bersyukurlah - untuk segalanya.

30. Jadilah seorang yang ceria.
Bertindak seperti orang yang ceria, walaupun anda tidak merasa ceria. Terutama di hadapan orang lain.

31. Jadilah orang yang sederhana, tenang, simpan rahsia dalam diri anda dan jangan menganggap diri anda orang yang hebat.
Para Bapa Suci berkata: "Jangan cuba membuat kamu dikenali oleh orang lain, jika kamu ingin kamu dikenali oleh Tuhan." Sekali lagi: kesederhanaan, keakraban, pendiam, kecil.

32. Jangan sesekali cuba menarik perhatian orang lain..
Jangan sekali-kali menarik perhatian kepada diri sendiri. Di mana sahaja anda berada, lakukan apa yang orang lain lakukan. Terutama di kuil. Saint Ambrose mengatakan ini kepada ibu Augustine - Saint Monica yang diberkati. Dia bertanya, "Apa yang harus saya lakukan ketika saya tiba di Rom?" Saint Ambrose menjawab: "Ketika anda berada di Rom, lakukanlah apa yang dilakukan orang Rom." Berpuasa ketika orang Rom berpuasa. Bangun ketika mereka bangun, bernyanyi ketika orang Rom menyanyi.

33. Dengarkan ketika orang memberitahu anda sesuatu..
Bersikap prihatin terhadap orang lain adalah salah satu hadiah yang paling hebat. Bangun dan dengar ketika mereka memberitahu anda sesuatu.

34. Bersikap aktif dan prihatin.
Hadir 100% di mana sahaja anda berada - kewaspadaan, kewaspadaan, fokus.

35. Fikirkan dan bincangkan sesuatu yang tidak lebih daripada yang diperlukan.
Kita harus bercakap hanya apabila sesuatu perlu diperkatakan. Kitab Suci mengajar kita untuk bercakap hanya jika kita diberitahu sesuatu. Para bapa berkata, “Kami sering bertaubat kerana kami terlalu banyak mengatakannya. Dan jarang - dalam kenyataan bahawa mereka tetap diam. " Kadang kala kita mesti mengatakan sesuatu. Walau bagaimanapun, kita harus berfikir dan membincangkan sesuatu yang tidak lebih daripada yang diperlukan..

36. Apabila anda harus mengatakan sesuatu, bercakap dengan sederhana, jelas, tegas, secara langsung.
Tidak ada yang berlebihan, tidak ada kata-kata untuk angin. Sekali lagi: kesederhanaan adalah peraturan kami.

37. Elakkan sikap tidak sihat terhadap peristiwa - apabila anda membayangkan sesuatu kepada diri sendiri, berfantasi, cuba menganalisis dan memahami semuanya.
Mari kita belajar sekali dan selamanya: kita menghentikan sebarang percubaan untuk memahami segala yang ada di dunia. Tuhan dapat menerangi akal fikiran kita dan memberi kita perenungan yang jelas mengenai intipati sesuatu, tetapi kita sendiri tidak dapat menghitung secara matematik, memahami semua ini. Kami tidak mempunyai peluang seperti itu, dan kami tidak boleh mencuba.

38. Lepaskan diri dari godaan seksual, seketika ketika muncul, pada masa yang sama.
Anda tidak boleh melakukan wawancara dan berdebat dengan hasrat berzina, berzina dan tidak bermoral. Gairah akan selalu mencari jalan untuk menang, selalu mengambil hujah yang memihak kepadanya. Seseorang harus lari dari nafsu pada penampilan pertama..

39. Jangan mengeluh, jangan menggerutu, jangan menggerutu, jangan merengek.
Sepanjang hidup kita, kita belajar untuk melihat dosa-dosa kita, memperhatikan diri kita sendiri, dan bukan pada kesalahan orang lain: inilah yang membuat seseorang menjadi pemarah.

40. Jangan mencari atau mengharapkan belas kasihan atau pujian daripada orang.
Kami sentiasa ingin mendengar dari orang lain: "Betapa hebatnya penampilan anda" atau: "Ya Tuhan, betapa sukarnya bagi anda." Kami akan berusaha bersikap sedemikian rupa untuk mengelakkan kata-kata kasihan dan pujian dari orang lain..

41. Jangan membandingkan diri anda dengan orang lain.
Pada Penghakiman Terakhir, kita tidak akan ditunjukkan grafik dengan petunjuk spiritual perbandingan untuk orang yang berbeza. Tuhan tidak membandingkan kita antara satu sama lain. Kita masing-masing berdiri di hadapan Tuhan, berdasarkan siapa kita sebenarnya, apa yang kita diberi, apa panggilan kita.

42. Jangan mengutuk - sesiapa sahaja, untuk apa sahaja.
Ini tidak bermaksud seseorang harus berseru: "Semua orang itu cantik dan baik." Ianya tidak betul. Walaupun begitu, kita tidak menilai orang. Kami tidak membuat mereka gugup, kami tidak selalu memberitahu mereka apa yang harus dilakukan. Apa yang mereka lakukan, kita juga lakukan, kita juga tidak tanpa dosa. Kami memberi kesaksian kepada orang lain apa yang kami percayai - dengan tindakan kami; dengan apa yang kita lakukan. Jadi, kita tidak menghukum, tetapi jika kita mengutuk, maka Tuhan akan menghakimi kita dengan penghakiman yang sama.

Sekali sekala: berhenti mengajar orang lain

43. Jangan cuba meyakinkan orang.
Sekali sekala: berhenti mengajar orang lain. Saya harap saya tidak berusaha mengajar anda sekarang. Saya hanya ingin mengatakan: “Saya rasa begitu, dan memang begitu. Dan sekarang anda boleh melakukannya dengan apa yang anda fikirkan sesuai. Saya tidak mahu meyakinkan anda atau membantah. Saya hanya dapat memberikan kesaksian saya, seperti yang dikatakan oleh Alkitab. " Saya tidak mempunyai tujuan khas - untuk menukar, mengubah arah orang lain. Ini bahkan berlaku untuk pemberitaan Injil. Kami tidak berada di sini untuk menukar orang. Kami di sini untuk menyampaikan kepada orang-orang kegembiraan kemenangan Tuhan dalam Kristus. Keputusan apa yang mereka buat akan kekal di antara mereka dan Tuhan.

44. Jangan mengamalkan pembenaran diri, jangan masuk ke posisi bertahan.
Orang-orang kudus berkata: "Dia yang berusaha membenarkan dirinya membunuh diri." Kami tidak memerlukan pembenaran diri. Tuhan akan membenarkan kita. Anda tidak perlu mempertahankan diri. Tuhan adalah Pelindung kita.

45. Dipimpin oleh Tuhan, bukan oleh orang. Ikutilah Tuhan, bukan manusia.
Kita tidak membenarkan orang lain menentukan perjalanan hidup kita. Tuhan menentukan kehidupan kita. Bahkan orang terdekat tidak boleh menentukan kehidupan kita: ibu bapa, isteri atau suami kita. Hanya Tuhan yang menentukan siapa kita, perjalanan hidup kita berkaitan dengan pengetahuan Tuhan.

47. Beri nasihat hanya apabila diminta atau bila hendak memberi nasihat - tanggungjawab anda.
Ianya sangat penting. Jangan berikan nasihat dan nasihat percuma di kanan dan kiri. Sekiranya orang bertanya kepada kami, kami menjawab. Saya ditanya: "Bapa Thomas, ceritakan tentang ini di radio" Ancient Faith "." Jawapannya: "Baiklah, kerana anda berminat." Sekiranya kita ditanya, maka jawapannya adalah tanggungjawab kita (ibu bapa, pastor), tugas kita (guru).

48. Jangan buat orang lain apa yang mereka boleh dan harus lakukan untuk diri mereka sendiri.
Adalah tidak baik untuk melakukan sesuatu untuk orang lain sekiranya mereka harus melakukannya sendiri. Dengan berbuat demikian, kita mencabut nyawa mereka. Lebih baik menolong orang melakukan sendiri apa yang mesti mereka lakukan - dan tidak melakukannya untuk mereka. Sekarang banyak orang tidak dapat melakukan sendiri apa yang perlu mereka lakukan..

49. Jadualkan aktiviti anda untuk hari itu, cuba mengelakkan eksentrik dan kehendak.
Bapa Suci mengajar kita bahawa idiorhythmy (hidup mengikut budi bicara seseorang), pemenuhan kehendak dan kehendak, adalah penyebab semua kejatuhan kita. Kita perlu lebih berdisiplin. Kita harus mempunyai peraturan untuk hidup kita dan berusaha mengikutinya. Sudah tentu, peraturan ini bukanlah undang-undang yang tidak jelas. Dalam arti tertentu, peraturan ini dikembangkan sehingga di masa depan peraturan ini akan diubah atau dibatalkan, tetapi sekarang kita memerlukan peraturan ini. Setiap malam kita memberitahu diri kita sendiri bagaimana hari esok kita akan dibina, dan pada waktu pagi kita berusaha mengikut peraturan kita, jadual kita.

Kita tidak dapat menilai diri kita dengan lebih teruk daripada Tuhan yang menilai kita

50. Kasihanilah diri sendiri dan orang lain.
Sudah tentu, kita mesti berbelas kasihan kepada orang lain, tetapi juga kepada diri kita sendiri. Kita tidak dapat menilai diri kita dengan lebih berat daripada Tuhan yang menilai kita, kerana putus asa adalah dosa yang paling buruk. Kita perlu hidup - dengan rahmat Tuhan, sehingga hari terakhir hidup kita. Anda perlu bertanggungjawab atas tindakan anda, tetapi anda tidak harus menyerang diri anda dengan penyalahgunaan dan melakukan diri anda sendiri. Tuhan tidak mahu ini. Ini bukan kebajikan. Tuhan mahukan taubat kita, bukan kritikan diri atau pembodohan diri.

51. Jangan mengharapkan apa-apa kecuali godaan sengit sehingga nafas terakhir anda.
Inilah pemikiran Saint Anthony: “Orang bijak benar membezakan yang benar dari yang salah, yang baik dari yang buruk, yang benar dari yang salah. Dan dengan sekuat tenaga dia berusaha untuk kebaikan, benar, cantik, tetapi dalam kesiapan penuh menanti godaan, ujian, ujian. Dan seterusnya sehingga nafas terakhir. " Dia mengatakan bahawa tidak ada yang dapat memasuki Kerajaan Tuhan tanpa tergoda; tidak ada keselamatan tanpa godaan. Job menyesali bahawa semua kehidupan manusia di bumi adalah ujian. Kami tergoda setiap minit, kami akan bersedia untuk itu. Jangan mengharapkan kita tidak terjangkau untuk godaan. Kami tidak berdoa kepada Tuhan untuk menyelamatkan kami dari salib kami. Kami meminta kekuatan untuk memikul salib kami. Tuhan tidak menggoda sesiapa pun. Tetapi dengan ketentuan Tuhan kita selalu diuji. Dan dalam keadaan ini keselamatan menjadi benar-benar milik kita, dan kita dapat mengatasi - berkat kemenangan Kristus.

Renungkanlah yang Baik - dan Tuhan akan Menjaga Yang Lain

52. Fokus pada Tuhan dan Cahaya, Bukan Kegelapan, Godaan, dan Dosa.
Ini adalah pendekatan klasik: isi hidup anda dengan yang baik, jangan biarkan yang buruk menghipnotis anda. Jangan bimbang memikirkan kejahatan. Renungkanlah yang Baik dan Tuhan akan Menjaga Selebihnya.

53. Ikuti ujian rohani dan kegagalan anda dengan ketenangan, memohon belas kasihan Tuhan.
Inilah yang sangat mustahak. Saint Seraphim dari Sarov berkata: "Pemerolehan Roh Kudus memungkinkan seseorang untuk melihat kemelaratannya sendiri dan pada masa yang sama tidak kehilangan kedamaian, kerana dia tahu bahawa belas kasihan Tuhan lebih tinggi daripada kemurkaan-Nya." Rasul Paulus menulis: Ketika dosa berlipat ganda, kasih karunia mulai berlimpah (Rom 5:20). Janganlah kita membiarkan syaitan bergembira dua kali; marilah kita membuatnya malu dengan berdiri setelah kejatuhan kita. Marilah kita menanggung kelemahan dan kegagalan kita dengan tenang. Mereka dijangka. Mereka tidak boleh dibenarkan, tidak boleh dianggap sebagai sesuatu yang boleh diterima, tetapi mari kita bersiap sedia untuk kenyataan bahawa mereka akan berlaku. Kita bukan Tuhan, kita tidak berdosa.

Berapa kali kita jatuh, berkali-kali kita bangun

54. Ketika kita jatuh, kita segera bangun dan memulakan jalan semula.
Berapa kali kita jatuh, berkali-kali kita bangun. Kami akan jatuh. Kitab Suci mengatakan bahawa tujuh kali (iaitu, berkali-kali) orang benar akan jatuh dan bangkit (Ams. 24, 16). Dan orang jahat tidak akan bangkit. Orang jahat itu bahkan tidak sedar bahawa dia telah jatuh. Orang yang soleh tahu bila dia jatuh, tetapi dia bangun semula. Tradisi mengajar kita bahawa adalah wajar bagi Tuhan untuk tidak jatuh, tidak pernah melakukan dosa. Syaitan cenderung jatuh dan tidak bangun. Seorang kafir bertanya kepada seorang ayah pertapa, "Apa artinya menjadi seorang Kristian?" Dia menjawab: “Orang Kristian adalah orang yang jatuh dan bangun, jatuh dan bangun semula. Yang bangkit semula dengan rahmat Tuhan dan mula berjalan lagi. " Dan anda boleh memulakannya pada bila-bila masa.

55. Terima pertolongan dari orang lain apabila perlu, tanpa rasa malu atau malu.
Kita semua memerlukan pertolongan. Peribahasa Rusia mengatakan: "Satu-satunya perkara yang dapat dilakukan sendiri adalah mati," iaitu pergi ke neraka. Sekiranya kita diselamatkan, maka kita diselamatkan bersama dengan orang lain. Ini bermaksud kita memerlukan sokongan. Mencari rakan, komunikasi dengan orang lain. Kadang-kadang kita memerlukan pertolongan doktor, dan kita berjumpa doktor, mengatasi ketakutan dan rasa malu. Kadang-kadang kita tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam keadaan sekarang, dan kita memerlukan pertolongan daripada orang yang mempunyai pengalaman hidup yang luas, bimbingannya. Jangan malu atau takut meminta pertolongan. Ini adalah bahagian organik kehidupan umat manusia. Di Gereja kita menerima pertolongan dari Kitab Suci para nabi dan rasul, pertolongan dari orang kudus, pertolongan dari pelayanan ilahi. Tuhan menolong kita ketika Dia menyelamatkan kita dari kematian, menyembuhkan, memberi kita keselamatan. Oleh itu, terima pertolongan apabila anda memerlukannya. Jadilah orang biasa. Jadilah seorang Kristian.

Lelaki membantu, asas-asas doktrin dalam Orthodoksi dan Katolik
hubungan kehidupan kerohanian dan sekular dalam Orthodoksi dan Katolik
upacara gereja di Orthodoksi dan Katolik
peraturan untuk cara hidup penganut agama Ortodoksi dan Katolik
PLIZ GUYS SILA BANTU.
MEMBERI 25 Poin

Jawapan

1. Oleh itu, perbezaan pertama antara Gereja Katolik dan Ortodoks adalah perbezaan pemahaman mengenai kesatuan Gereja. Bagi orang Ortodoks, cukup untuk berkongsi satu kepercayaan dan sakramen, umat Katolik, selain ini, melihat perlunya seorang ketua Gereja - Paus;

2. Gereja Katolik mengaku dalam kepercayaan bahawa Roh Kudus berasal dari Bapa dan Anak ("filioque"). Gereja Ortodoks mengaku Roh Kudus, hanya berasal dari Bapa. Beberapa orang kudus Ortodoks berbicara tentang prosesi Roh dari Bapa melalui Anak, yang tidak bertentangan dengan dogma Katolik.

3. Gereja Katolik mengaku bahawa sakramen perkahwinan disimpulkan seumur hidup dan melarang perceraian, Gereja Ortodoks dalam beberapa kes membenarkan perceraian.

Malaikat Membebaskan Jiwa di Purgatory, Lodovico Carracci

4. Gereja Katolik mengisytiharkan doktrin penyucian api. Ini adalah keadaan jiwa setelah mati, ditakdirkan untuk syurga, tetapi belum siap untuknya. Tidak ada penyucian dalam ajaran Ortodoks (walaupun ada sesuatu yang serupa - penderitaan). Tetapi doa orang-orang Ortodoks untuk orang mati menunjukkan bahawa ada jiwa dalam keadaan pertengahan, yang masih ada harapan untuk masuk ke syurga setelah Penghakiman Terakhir;

5. Gereja Katolik telah menganut dogma Konsepsi Tak Bernoda Perawan Maria. Ini bererti bahawa dosa asal tidak menyentuh Ibu Penyelamat. Orang-orang Ortodoks memuliakan kesucian Ibu Tuhan, tetapi percaya bahawa dia dilahirkan dengan dosa asal, seperti semua orang;

6. Dogma Katolik mengenai pengambilan Maria ke syurga dalam tubuh dan jiwa adalah kesinambungan logik dari dogma sebelumnya. Orang-orang Ortodoks juga percaya bahawa Maria di Syurga tinggal dalam tubuh dan jiwa, tetapi ini tidak secara dogmatis termaktub dalam pengajaran Ortodoks..

7. Gereja Katolik telah menerapkan dogma ketuanan Paus terhadap seluruh Gereja dalam hal iman dan moral, disiplin dan pemerintahan. Orang Ortodoks tidak mengiktiraf ketuanan Paus;

8. Gereja Katolik menyatakan dogma tentang ketidaksempurnaan Paus dalam hal-hal iman dan moral ketika dia, dalam perjanjian dengan semua uskup, menegaskan apa yang telah dipercayai oleh Gereja Katolik selama berabad-abad. Penganut Ortodoks percaya bahawa hanya keputusan Majlis Ekumenis yang tidak sempurna;

9. Orang Kristian Ortodoks dibaptis dari kanan ke kiri, dan umat Katolik dari kiri ke kanan.

Untuk masa yang lama, umat Katolik dibenarkan untuk dibaptis dengan salah satu daripada dua cara ini, sehingga pada tahun 1570 Paus Pius V memerintahkan mereka untuk melakukannya dari kiri ke kanan dan tidak ada yang lain. Dengan pergerakan tangan ini, tanda salib, menurut simbolisme Kristian, dianggap berasal dari orang yang berpaling kepada Tuhan. Dan ketika tangan bergerak dari kanan ke kiri - datang dari Tuhan, yang memberkati seseorang. Bukan suatu kebetulan bahawa kedua-duanya seorang Ortodoks dan seorang imam Katolik melintasi mereka yang berada di sekitar mereka dari kiri ke kanan (melihat diri mereka sendiri). Bagi orang yang berdiri di seberang imam, ia seperti isyarat berkat dari kanan ke kiri. Selain itu, menggerakkan tangan dari kiri ke kanan berarti bergerak dari dosa ke keselamatan, kerana sisi kiri dalam agama Kristian dikaitkan dengan syaitan, dan kanan dengan ilahi. Dan dengan tanda salib dari kanan ke kiri, menggerakkan tangan ditafsirkan sebagai kemenangan ilahi mengatasi syaitan.

10. Dalam Orthodoksi, terdapat dua sudut pandang mengenai umat Katolik:

Yang pertama menganggap umat Katolik sebagai bidaah yang telah memutarbelitkan Akidah Nicene-Constantinople (dengan menambahkan (filioque Latin). Yang kedua - skismatik (skismatik) yang melepaskan diri dari Gereja Apostolik Katolik Bersatu.

Orang Katolik, pada gilirannya, menganggap Ortodoks sebagai skismatik yang telah melepaskan diri dari Gereja yang Satu, Ekumenis dan Apostolik, tetapi tidak menganggapnya sebagai bidaah. Gereja Katolik menyedari bahawa Gereja Ortodoks tempatan adalah Gereja sejati yang memelihara penggantian kerasulan dan sakramen sejati.

11. Dalam upacara Latin, pembaptisan dengan percikan dan bukan perendaman adalah perkara biasa. Formula pembaptisan sedikit berbeza.

Dalam upacara Barat untuk sakramen pengakuan, pengakuan tersebar luas - tempat yang diperuntukkan untuk pengakuan, sebagai peraturan, bilik khas - pengakuan, biasanya kayu, di mana orang yang bertobat itu berlutut di bangku rendah di sisi imam yang duduk di belakang partisi dengan tingkap berkisi. Dalam Orthodoksi, pengaku dan pengaku berdiri di hadapan analog dengan Injil dan Penyaliban di hadapan umat lain, tetapi sampai tahap tertentu