Leukemia

Leukemia adalah barah sistem hematopoietik, juga dikenal sebagai leukemia akut. Penyakit ini biasanya mempengaruhi mekanisme pembiakan sel darah putih. Akibatnya, tubuh kehilangan imuniti, dan sel-sel yang bermutasi dengan cepat menyebar ke seluruh sistem peredaran darah. Penyakit ini dianggap sebagai salah satu bentuk barah yang paling berbahaya, yang mempengaruhi orang tanpa mengira jantina, usia dan kawasan tempat tinggal..

Apa itu Leukemia

Menyebut penyakit ini barah darah tidak sepenuhnya betul. Faktanya ialah leukemia mempengaruhi sumsum tulang, di mana proses hematopoiesis berlaku. Akibatnya, tahap leukosit jatuh, dan tahap yang terus dihasilkan tidak memenuhi fungsi utamanya. Lebih-lebih lagi, sel-sel yang bermutasi mula membiak dengan tidak terkawal dan memakan sumber dari eritrosit dan platelet. Tanda-tanda leukemia pertama boleh berlaku anemia, penurunan imuniti yang tajam dan keletihan berterusan. Beberapa bentuk leukemia darah hanya mempengaruhi kanak-kanak, tetapi penyakit ini jauh lebih biasa pada orang dewasa. Semasa membuat diagnosis, anda masih dapat mendengar istilah "hemoblastosis". Apa ini? Nama umum untuk semua penyakit neoplastik yang berlaku di sistem peredaran darah atau limfa. Lebih-lebih lagi, mereka dibahagikan kepada beberapa kumpulan, termasuk yang biasanya disebut barah darah.

Ciri-ciri penyakit ini

Leukemia akut dianggap sebagai bentuk leukemia yang agresif. Fungsi normal hematopoiesis terganggu, sel-sel bermutasi berkumpul di dalam darah periferal dan memasuki tisu dan organ. Selalunya, bentuk leukemia akut berlaku pada orang dewasa. Pada masa yang sama, penyakit ini agak biasa: terdapat 3 hingga 5 ribu pesakit barah per 100 ribu orang. Berapa lama mereka hidup dengan leukemia akut bergantung pada banyak faktor. Ini termasuk bukan hanya bentuk penyakit, tetapi juga wilayah tempat tinggal, usia dan jenis kelamin pesakit, dan keadaan mentalnya. Peranan penting dimainkan dengan mendapatkan bantuan perubatan tepat pada masanya. Leukemia dirawat jika dapat dikesan lebih awal. Malangnya, kebanyakan pesakit cenderung mengabaikan gejala yang muncul pada permulaan penyakit ini. Pada masa yang sama, bentuk onkologi akut berkembang dengan cepat dan, jika tidak ada campur tangan perubatan tepat pada masanya, dengan cepat menyebabkan kematian..

Punca berlakunya

Mekanisme perkembangan barah masih belum difahami sepenuhnya. Walau bagaimanapun, para saintis telah menyimpulkan bahawa penyebab leukemia adalah mutasi pada sel hematopoietik, yang mula membelah secara tidak terkawal. Dari masa ke masa, sel-sel yang terjejas akan menggantikan pertumbuhan hematopoietik normal di sumsum tulang, memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh badan, mewujudkan penyusupan onkologi organ yang sihat. Antara faktor yang menyebabkan mutasi tidak sihat adalah:

  • keabnormalan genetik;
  • keabnormalan kromosom;
  • keturunan;
  • usia lanjut;
  • sinaran mengion;
  • bersentuhan dengan bahan toksik.

Ini dan faktor lain mencetuskan proses neoplasma, yang akhirnya mempengaruhi semua tisu badan..

Kumpulan berisiko

Telah terbukti bahawa lelaki berkemungkinan 1.5 kali lebih tinggi daripada wanita untuk menghidap barah darah. Risiko terkena onkologi meningkat dengan usia: orang 40-50 lebih cenderung kepada leukemia. Walau bagaimanapun, beberapa bentuk penyakit ini dijumpai secara eksklusif pada kanak-kanak. Sebagai contoh, leukemia limfoblastik akut pada 80% kes mempengaruhi bayi berusia 2 hingga 5 tahun. Siapa lagi yang berisiko?

  • Orang yang bekerja di industri kimia dan radioaktif.
  • Pemegang tabiat buruk: pengambilan minuman beralkohol dan merokok secara sistematik membawa kepada perkembangan barah.
  • Mereka yang tinggal di kawasan perindustrian dengan keadaan ekologi yang tidak baik.
  • Orang yang telah menerima terapi radiasi semasa dirawat untuk bentuk barah yang lain.
  • Pesakit mengambil ubat yang menekan sistem imun.
  • Pesakit dengan penyakit hematologi.

Mereka yang berisiko disyorkan menjalani pemeriksaan onkologi setahun sekali..

Klasifikasi leukemia

Bentuk leukemia yang berbeza mempunyai ciri tersendiri. Mereka dikelaskan bergantung pada kadar perkembangan penyakit, perjalanan dan prognosisnya. Dari jenis penyakit, protokol rawatan yang sesuai atau terapi paliatif akan dipilih jika onkologi memasuki tahap akhir.

Leukemia akut. Sel-sel yang belum matang berkumpul di dalam darah, yang cepat tersebar ke seluruh sistem vital badan. Kursus penyakit yang cepat dan agresif menyukarkan rawatan.

Leukemia kronik. Sel darah putih yang bermutasi terkumpul secara beransur-ansur, hingga beberapa tahun. Penyakit ini dapat ditemui secara kebetulan, semasa pemeriksaan perubatan tahunan.

Leukemia limfa. Limfosit bermutasi, yang dibawa ke semua tisu badan dan memulakan proses mengembangkan barah.

Subjenis leukemia. Leukemia limfoblastik akut atau myeloid dibezakan. Jenis pertama lebih kerap menyerang kanak-kanak, yang kedua adalah biasa pada pesakit dewasa.

Bagaimana barah darah berlanjutan?

Tidak seperti bentuk onkologi lain, leukemia hanya berlaku dalam tiga peringkat. Ini adalah faktor lain yang membicarakan keparahan penyakit: peringkat terakhir dianggap sebagai terminal dan praktikalnya tidak boleh menerima rawatan

Tahap I. Peringkat awal penyakit ini. Gejala sama sekali tidak ada atau serupa dengan tanda-tanda penyakit lain, misalnya ARVI.

Tahap II. Dikembangkan. Leukemia akut memperoleh gejala yang teruk. Pada tahap inilah penyakit agresif ditemukan dan dapat dikalahkan..

Tahap III. Fungsi hematopoiesis tertekan, praktikalnya tidak ada peluang untuk sembuh. Sekiranya bentuk kronik, pada tahap inilah manifestasi penyakit bermula. Walau bagaimanapun, leukemia terminal tidak dapat diubati..

Itulah sebabnya sangat penting untuk mengesan penyakit tepat pada waktunya. Anda dapat menyingkirkan leukemia akut pada peringkat 1 atau 2, sementara belum melanda semua sistem vital badan.

Gejala penyakit

Kanser sangat berbahaya, jadi gejala pada orang dewasa dan kanak-kanak boleh disalah anggap sebagai manifestasi penyakit lain. Sebagai contoh, tahap pertama dicirikan oleh peningkatan suhu badan, disertai dengan berpeluh dan demam. Sekiranya pemeriksaan tidak mencukupi, penyakit ini dapat disangka sebagai selesema biasa. Walau bagaimanapun, dari masa ke masa, gejala meningkat:

  • Kesakitan otot berlaku.
  • Anemia berkembang.
  • Lebam, lebam, atau bintik-bintik usia muncul di kulit.
  • Penurunan berat badan yang ketara bermula, hingga anoreksia.
  • Kekebalan menurun.
  • Serangan sakit kepala, kelemahan, dan apatis.

Pada pesakit dengan leukemia, pucat kulit dan selaput lendir, keguguran rambut meningkat dan kuku rapuh diperhatikan. Pada akhir peringkat kedua, mabuk tumor dan pendarahan yang kerap bermula. Kanser di peringkat terminal mempengaruhi hampir semua organ tubuh, yang menyebabkan pelanggaran fungsi mereka.

Diagnostik leukemia akut

Penyakit ini dikesan selepas beberapa siri pemeriksaan. Namun, pada peringkat awal, barah dapat dikesan semasa ujian darah yang berkaitan dengan penyakit lain. Terlepas dari kapan leukemia akut ditemukan, pesakit harus melalui:

  • beberapa tusukan dengan pengambilan sumsum tulang;
  • X-ray tengkorak dan dada;
  • Ultrasound kelenjar getah bening, hati dan limpa.

Untuk mengenal pasti atau mengecualikan kemungkinan menghidap barah sekunder, perlu dilakukan MRI. Di samping itu, pesakit perlu menjalani pemeriksaan oleh pakar neurologi, pakar oftalmologi, pakar otolaryngologi dan doktor gigi. Semua kerumitan ini diperlukan untuk membuat diagnosis yang tepat dan memilih protokol rawatan yang sesuai. Di samping itu, banyak langkah diagnostik bertujuan untuk mengesan atau mengecualikan HIV, mononukleosis berjangkit, kolagenosis, anemia aplastik dan sejumlah penyakit bersamaan..

Rawatan barah darah

Seorang pesakit dengan bentuk barah yang agresif harus menjalani rawatan di hospital. Ini perlu kerana prosedur khusus dan biasa yang hanya dapat dilakukan di kemudahan perubatan steril. Biasanya, protokol rawatan leukemia akut terdiri daripada tiga peringkat. Seperti:

  1. Pencapaian mengurangkan bilangan sel bermutasi ke tahap selamat. Permulaan pengampunan adalah matlamat utama. Untuk ini, sasaran atau kemoterapi digunakan. Bahan ubat tersebut bertindak pada sel barah, memusnahkannya dan mencegah pertumbuhan tumor berbahaya selanjutnya.
  2. Pemusnahan sel-sel abnormal yang tersisa untuk mengelakkan berulang.
  3. Terapi pemeliharaan untuk memulihkan kesihatan setelah ubat kemoterapi teruk.

Perlu difahami bahawa bahkan pengampunan yang lengkap bukanlah jaminan bahawa penyakit itu tidak akan kembali. Leukemia akut terdedah kepada kambuh. Dan pada tahap akhir, hanya terapi paliatif yang dapat digunakan, yang bertujuan untuk mengurangkan penderitaan pesakit.

Kemungkinan komplikasi

Walaupun kecekapan tinggi kemoterapi dan ubat-ubatan moden disasarkan, sejumlah kesan sampingan dapat berkembang. Faktanya ialah semasa rawatan, fungsi hematopoiesis akan ditekan, pertahanan kekebalan tubuh akan berkurang, dan dengan latar belakang ini, penyakit berjangkit sekunder, serta pendarahan, dapat berkembang. Untuk mencegah akibat seperti itu, transfusi darah penderma atau komponennya digunakan, terapi dilakukan bertujuan untuk menjaga kekebalan tubuh. Akibat kemoterapi yang biasa adalah:

  • pening dan muntah;
  • pucat kulit;
  • keguguran rambut;
  • tindak balas alahan.

Kesan sampingan ini akan reda dalam beberapa bulan selepas rawatan. Tetapi kemoterapi dianggap sebagai salah satu kaedah yang paling berkesan untuk mengalahkan barah darah dan mengurangkan risiko penyakit berulang..

Prognosis kelangsungan hidup untuk barah darah

Dengan prognosis yang baik, pengampunan berkembang dalam sebulan setelah bermulanya terapi intensif. Kemudian, untuk mencegah kambuh, 2-3 lagi kursus kemoterapi dilakukan. Terapi sokongan boleh diresepkan untuk jangka masa panjang, hingga 2-3 tahun. Untuk keselamatan pesakit, banyak bergantung pada beberapa faktor. Ini adalah jenis leukemia, dan keadaan pesakit, dan tahap perkembangan penyakit. Pada kanak-kanak, kemungkinan penyembuhan lengkap jauh lebih tinggi: pertama sekali, kerana kerentanan organisma muda terhadap ubat kemoterapi, dan kedua, kerana pengesanan penyakit tepat pada masanya, kerana kanak-kanak lebih sering diperiksa. Pada peringkat awal leukemia, remisi pada orang dewasa mencapai 90%. Walau bagaimanapun, tahap akhir penyakit ini praktis tidak dapat diterima oleh rawatan, oleh itu terapi paliatif digunakan, yang memungkinkan untuk mengekalkan taraf hidup yang selesa bagi pesakit selama 1-1,5 tahun. Tanpa rawatan perubatan, bentuk penyakit lanjutan dengan cepat membawa kepada kematian..

Pencegahan leukemia

Malangnya, barah tidak dapat dilindungi; ia boleh menyerang orang yang sihat sepenuhnya. Walau bagaimanapun, terdapat sejumlah cadangan perubatan yang akan membantu mengurangkan risiko terkena barah:

  • Menyerah makanan ringan. Lemak trans dan gula bebas mempunyai kesan yang sangat negatif terhadap keadaan badan, yang menyebabkan penyakit saluran gastrousus dan organ lain.
  • Minum banyak air. Untuk fungsi normal semua sistem badan, anda perlu minum sekurang-kurangnya 1.5 liter cecair bersih setiap hari.
  • Tinggalkan tabiat buruk. Alkohol dan rokok adalah musuh kesihatan yang paling teruk.
  • Luangkan lebih banyak masa di luar rumah dan jangan lupakan aktiviti fizikal yang sederhana.
  • Pastikan anda membuat pemeriksaan tahunan dengan pakar onkologi.

Penyebab leukemia

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Hemoblastosis, leukemia, serta beberapa penyakit lain adalah semua penyakit darah ganas yang mempengaruhi orang tanpa mengira usia dan pekerjaan mereka. Leukemia boleh berlaku pada bayi baru lahir dan orang tua. Segera, kami perhatikan bahawa penyakit ini sama biasa pada lelaki dan wanita..

Apakah penyakit ini?

Gejala leukemia

Pertama, beberapa perkataan mengenai gejala leukemia. Mari kita mulakan dengan fakta bahawa gejala penyakit ini secara langsung bergantung pada bentuk dan ciri kursus ini. Salah satu tanda leukemia yang paling penting dianggap sebagai pergeseran tajam pada petunjuk komposisi sel darah. Gejala leukemia lain termasuk: kelemahan umum, keletihan berlebihan, anemia, gangguan saluran pencernaan, suhu badan tinggi, hati yang membesar, limpa, dan sakit pada sendi. Leukemia pasti menyebabkan penurunan berat badan yang tajam. Manifestasi penyakit ini sangat mungkin dalam bentuk mimisan, pendarahan subkutan dan pendarahan dalaman..

Empat kumpulan penyebab leukemia

Bagi kumpulan penyebab kedua, ini merangkumi semua faktor keturunan. Telah terbukti secara ilmiah bahawa jika sekurang-kurangnya satu orang dalam keluarga menderita leukemia, penyakit ini pasti akan membuat dirinya terasa pada anak-anak, cucu atau cucu-cucunya. Leukemia adalah perkara biasa pada keluarga di mana satu atau dua orang tua mempunyai kecacatan kromosom keturunan. Kecacatan ini termasuk: sindrom Turner, sindrom Blum, sindrom Down, sindrom Fanconi dan beberapa yang lain. Terdapat kes-kes perkembangan leukemia dan penyakit keturunan yang secara langsung berkaitan dengan kecacatan pada sistem kekebalan tubuh.

Kumpulan ketiga penyebab perkembangan leukemia dapat dikaitkan dengan tindakan bahan kimia, dan juga faktor leukemia. Dalam istilah yang lebih sederhana, penyebab perkembangan leukemia adalah cytostatics, yang diresepkan kepada pesakit dalam rawatan barah, antibiotik penisilin, dan cephalosporins. Ingat, penggunaan semua ubat di atas harus dibatasi. Sekiranya kita bercakap mengenai kesan bahan kimia, maka ia boleh menjadi bahan pencuci sintetik, linoleum, permaidani, dan sebagainya dan sebagainya..

Dan akhirnya, kumpulan keempat penyebab perkembangan leukemia adalah pendedahan radiasi. Kajian klinikal mendapati bahawa dalam sebarang jenis leukemia, kerosakan radiasi pada kromosom dapat terlibat secara langsung dalam perkembangan tumor. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa sel-sel yang membentuk substrat tumor sebenarnya mempunyai kerosakan radiasi sendiri..

Rawatan

Pengarang: Pashkov M.K. Penyelaras Projek Kandungan.

Leukemia

Maklumat am

Leukemia (nama lain - barah darah, leukemia, leukemia) adalah sekumpulan penyakit sel darah yang barah.

Pada mulanya, leukemia berlaku pada manusia di sumsum tulang. Organ inilah yang bertanggungjawab untuk penghasilan leukosit (sel darah putih), sel darah merah (sel darah merah) dan platelet. Leukemia berlaku apabila salah satu sel di sumsum tulang bermutasi. Jadi, dalam proses pengembangan, sel ini menjadi bukan leukosit dewasa, tetapi sel barah.

Setelah terbentuk, sel darah putih tidak lagi menjalankan fungsi biasa, tetapi pada masa yang sama berlaku proses pembahagiannya yang sangat cepat dan tidak terkawal. Akibatnya, disebabkan oleh pembentukan sejumlah besar sel-sel kanser yang tidak normal, mereka menggantikan sel-sel darah normal. Hasil dari proses ini adalah anemia, jangkitan, dan pendarahan. Selanjutnya, sel leukemia memasuki kelenjar getah bening dan organ lain, memprovokasi manifestasi perubahan patologi.

Leukemia paling kerap menyerang orang tua dan kanak-kanak. Leukemia berlaku dengan kekerapan sekitar 5 kes setiap 100,000 kanak-kanak. Ia adalah leukemia pada kanak-kanak yang didiagnosis lebih kerap daripada kanser lain. Selalunya penyakit ini berlaku pada kanak-kanak berumur 2-4 tahun.

Sehingga hari ini, tidak ada alasan yang ditentukan dengan tepat yang memprovokasi perkembangan leukemia. Walau bagaimanapun, terdapat maklumat yang tepat mengenai faktor risiko yang menyumbang kepada berlakunya barah darah. Ini adalah pendedahan radiasi, pengaruh bahan kimia karsinogenik, merokok, faktor keturunan. Walau bagaimanapun, banyak orang dengan leukemia tidak pernah menghadapi faktor risiko ini sebelumnya..

Jenis leukemia

Leukemia darah biasanya dibahagikan kepada beberapa jenis. Sekiranya kita mengambil kira sifat penyakit ini, maka leukemia akut dan leukemia kronik dibezakan. Sekiranya, dalam kasus leukemia akut, gejala penyakit muncul pada pasien dengan tajam dan cepat, maka pada leukemia kronik penyakit ini berkembang secara beransur-ansur, selama beberapa tahun. Dalam leukemia akut, pesakit mengalami pertumbuhan sel darah tidak matang yang cepat dan tidak terkawal. Pada pesakit dengan leukemia kronik, jumlah sel yang lebih matang tumbuh dengan cepat. Gejala leukemia akut jauh lebih parah, jadi bentuk penyakit ini memerlukan terapi segera dan dipilih dengan betul.

Sekiranya kita mempertimbangkan jenis leukemia dari sudut pandang kerosakan pada jenis sel, maka sejumlah bentuk leukemia dibezakan: leukemia limfositik (bentuk penyakit di mana terdapat kecacatan pada limfosit); leukemia myeloid (proses di mana pematangan normal leukosit granulosit terganggu). Pada gilirannya, jenis leukemia ini dibahagikan kepada subspesies tertentu, yang dibezakan oleh pelbagai sifat, dan juga dengan pemilihan jenis rawatan. Oleh itu, sangat penting untuk menetapkan diagnosis yang diperpanjang dengan tepat..

Gejala leukemia

Pertama sekali, harus diingat bahawa gejala leukemia secara langsung bergantung pada bentuk penyakit yang berlaku pada seseorang. Gejala utama leukemia adalah sakit kepala, demam, kecenderungan memar dan pendarahan. Pesakit juga mengalami sensasi yang menyakitkan pada sendi dan tulang, pembesaran limpa, hati, pembengkakan kelenjar getah bening, manifestasi perasaan lemah, kecenderungan jangkitan, kehilangan selera makan dan, akibatnya, berat badan.

Penting bagi seseorang untuk memperhatikan manifestasi gejala seperti itu tepat pada waktunya dan menentukan penampilan perubahan kesejahteraan. Juga, komplikasi berjangkit boleh menyertai perkembangan leukemia: tonsilitis nekrotik, stomatitis.

Dalam leukemia kronik, gejala muncul secara beransur-ansur. Pesakit cepat letih, merasa lemah, dia tidak mempunyai keinginan untuk makan dan bekerja.

Pada tahap akhir leukemia, pesakit juga menunjukkan kecenderungan trombosis..

Sekiranya pesakit dengan leukemia darah memulakan proses metastasis, maka infiltrat leukemia muncul di pelbagai organ. Mereka sering berlaku di kelenjar getah bening, hati, dan limpa. Kerana penyumbatan saluran dengan sel tumor di organ, infark, komplikasi sifat ulseratif-nekrotik juga dapat muncul.

Penyebab leukemia

Terdapat sejumlah titik yang didefinisikan sebagai kemungkinan penyebab mutasi pada kromosom sel normal. Leukemia disebabkan oleh pendedahan kepada radiasi pengion. Ciri ini telah terbukti setelah letupan atom di Jepun. Beberapa ketika selepas mereka, jumlah pesakit dengan leukemia akut meningkat beberapa kali. Secara langsung mempengaruhi perkembangan leukemia dan tindakan karsinogen. Ini adalah beberapa ubat (levomycetin, butadion, sitostatics) dan bahan kimia (benzena, racun perosak, produk petroleum). Faktor keturunan dalam kes ini merujuk terutamanya kepada bentuk penyakit kronik. Tetapi pada keluarga yang anggotanya menderita bentuk leukemia akut, risiko terkena penyakit ini juga meningkat beberapa kali. Dipercayai bahawa kecenderungan untuk bermutasi sel normal diwarisi..

Terdapat juga teori bahawa penyebab perkembangan leukemia pada manusia boleh menjadi virus khas yang dapat menyatu ke dalam DNA manusia dan seterusnya memprovokasi transformasi sel biasa menjadi sel ganas. Untuk tahap tertentu, manifestasi leukemia bergantung pada kawasan geografi di mana seseorang tinggal, dan wakil dari bangsa apa dia.

Diagnosis leukemia

Diagnosis penyakit ini dilakukan oleh ahli onkologi yang melakukan pemeriksaan awal pesakit. Untuk membuat diagnosis, pertama sekali, ujian darah umum dan ujian darah biokimia dilakukan. Untuk memastikan ketepatan diagnosis, pemeriksaan sumsum tulang juga dilakukan..

Untuk pemeriksaan, sampel sumsum tulang pesakit diambil dari sternum atau ilium. Sekiranya pesakit mengalami leukemia akut, pemeriksaan menunjukkan penggantian sel normal dengan sel tumor yang belum matang (mereka disebut letupan). Juga, semasa proses diagnosis, imunofenotip (pemeriksaan sifat imunologi) dapat dilakukan. Untuk ini, kaedah sitometri aliran digunakan. Kajian ini memberikan maklumat mengenai jenis kanser darah yang dihidapi oleh pesakit. Data ini membolehkan anda memilih kaedah rawatan yang paling berkesan.

Dalam proses diagnostik, penyelidikan genetik sitogenetik dan molekul juga dilakukan. Dalam kajian pertama, kerosakan kromosom tertentu dapat dikesan. Ini membolehkan pakar mengetahui jenis leukemia yang diperhatikan pada pesakit, dan memahami betapa agresifnya penyakit ini. Kehadiran kelainan genetik pada tahap molekul dikesan dalam proses diagnostik genetik molekul.

Sekiranya terdapat beberapa jenis penyakit yang disyaki, cecair serebrospinal dapat diperiksa untuk kehadiran sel-sel tumor. Data yang diperoleh juga membantu memilih program rawatan yang tepat untuk penyakit ini..

Dalam proses membuat diagnosis, diagnosis pembezaan sangat penting. Oleh itu, leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa mempunyai sejumlah gejala ciri jangkitan HIV, serta tanda-tanda lain (pembesaran organ, pancytopenia, reaksi leukemoid), yang mungkin menunjukkan penyakit lain..

Para doktor

Nistratov Grigory Pavlovich

Vasilchenko Yaroslav Sergeevich

Kruglov Sergey Vladimirovich

Rawatan leukemia

Rawatan leukemia akut terdiri daripada penggunaan beberapa ubat dengan kesan antitumor. Mereka digabungkan dengan dos hormon glukokortikoid yang agak tinggi. Setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit, doktor menentukan sama ada masuk akal bagi pesakit untuk menjalani pemindahan sumsum tulang. Dalam proses terapi, langkah-langkah sokongan sangat penting. Oleh itu, pesakit diberi transfusi komponen darah, dan langkah-langkah diambil untuk segera mengobati jangkitan yang telah bergabung.

Dalam proses merawat leukemia kronik, antimetabolit digunakan secara aktif hari ini - ubat-ubatan yang menekan perkembangan sel-sel malignan. Rawatan menggunakan terapi radiasi juga digunakan, serta pemberian bahan radioaktif kepada pasien..

Pakar menentukan kaedah merawat leukemia, dipandu oleh bentuk penyakit yang berkembang pada pesakit. Semasa rawatan, keadaan pesakit dipantau melalui ujian darah biasa dan pemeriksaan sumsum tulang.

Leukemia dirawat secara berkala sepanjang hayat. Penting untuk dipertimbangkan bahawa tanpa rawatan, kematian cepat mungkin..

Leukemia akut

Perkara yang paling penting untuk dipertimbangkan bagi mereka yang didiagnosis dengan leukemia akut ialah rawatan leukemia bentuk ini harus segera dimulakan. Tanpa rawatan yang tepat, penyakit ini berkembang dengan cepat.

Terdapat tiga peringkat leukemia akut. Pada peringkat pertama, debut penyakit ini berlaku: manifestasi klinikal awal. Tempoh berakhir dengan penerimaan kesan tindakan yang diambil untuk merawat leukemia. Tahap kedua penyakit ini adalah pengampunannya. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan antara pengampunan lengkap dan tidak lengkap. Sekiranya terdapat remisi klinikal dan hematologi yang lengkap, yang berlangsung sekurang-kurangnya satu bulan, maka tidak ada manifestasi klinikal, tidak lebih dari 5% sel letupan dan tidak lebih dari 30% limfosit dikesan dalam myelogram. Dengan pengampunan klinikal dan hematologi yang tidak lengkap, petunjuk klinikal kembali normal, pada titik sumsum tulang merah, tidak ada lebih daripada 20% sel letupan. Pada peringkat ketiga penyakit ini, kekambuhannya berlaku. Prosesnya boleh dimulakan dengan munculnya fokus penyusupan leukemia ekstramedullary pada organ yang berlainan, sementara parameter hematopoietik akan normal. Pesakit mungkin tidak menyatakan keluhan, namun, ketika memeriksa sumsum tulang merah, tanda-tanda kambuh kembali terungkap.

Leukemia akut pada kanak-kanak dan orang dewasa hanya boleh dirawat di institusi hematologi khusus. Dalam proses terapi, kaedah utamanya adalah kemoterapi, yang tujuannya adalah untuk memusnahkan semua sel leukemia dalam tubuh manusia. Tindakan sokongan juga dilakukan, yang ditentukan, dipandu oleh keadaan umum pesakit. Jadi, pemindahan komponen darah dapat dilakukan, langkah-langkah yang bertujuan untuk mengurangkan tahap keracunan dan mencegah jangkitan.

Rawatan leukemia akut terdiri daripada dua peringkat penting. Pertama, terapi induksi dilakukan. Ini adalah kemoterapi, di mana sel-sel barah dimusnahkan dan tujuannya adalah untuk mencapai pengampunan sepenuhnya. Kedua, kemoterapi dilakukan setelah pengampunan dicapai. Kaedah ini bertujuan untuk mencegah kambuhnya penyakit. Dalam kes ini, pendekatan rawatan ditentukan secara individu. Kemoterapi boleh dilakukan dengan menggunakan kaedah penyatuan. Pada masa yang sama, selepas pengampunan, program kemoterapi digunakan, serupa dengan yang digunakan sebelumnya. Pendekatan intensifikasi adalah menggunakan kemoterapi yang lebih aktif daripada semasa rawatan. Penggunaan terapi pemeliharaan terdiri daripada penggunaan ubat dengan dos yang lebih rendah. Namun, proses kemoterapi itu sendiri lebih lama..

Rawatan dengan kaedah lain juga boleh dilakukan. Oleh itu, leukemia darah dapat dirawat dengan kemoterapi dosis tinggi, setelah itu pesakit menjalani transplantasi sel induk hematopoietik. Untuk rawatan leukemia akut, ubat baru digunakan, di antaranya analog nukleosida, antibodi monoklonal, agen pembezaan dapat dibezakan.

Pencegahan leukemia

Sebagai langkah pencegahan terhadap leukemia, sangat penting untuk menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala oleh pakar, dan juga untuk melakukan semua ujian makmal pencegahan yang diperlukan. Sekiranya anda mempunyai gejala yang dinyatakan di atas, anda harus segera menghubungi pakar. Pada masa ini, belum ada langkah-langkah yang jelas yang dikembangkan untuk pencegahan utama leukemia akut. Setelah mencapai tahap pengampunan, sangat penting bagi pesakit untuk menjalankan terapi sokongan dan anti-kambuh berkualiti tinggi. Pemantauan dan pemerhatian berterusan oleh pakar hematologi dan pakar pediatrik (dalam kes leukemia pada kanak-kanak) diperlukan. Pemantauan berterusan terhadap jumlah darah pesakit adalah penting. Setelah menjalani rawatan leukemia, pesakit tidak dianjurkan untuk berpindah ke kondisi iklim yang lain, dan juga menjalani prosedur fisioterapi. Anak-anak yang mengalami leukemia menerima vaksinasi pencegahan sesuai dengan jadwal vaksinasi yang dikembangkan secara individu.

Leukemia. Sebab, faktor risiko, gejala, diagnosis dan rawatan penyakit.

Jenis leukemia - akut dan kronik

Anatomi dan fisiologi sumsum tulang

Sumsum tulang adalah tisu yang terdapat di dalam tulang, terutamanya di tulang pelvis. Ini adalah organ terpenting yang terlibat dalam proses hematopoiesis (kelahiran sel darah baru: eritrosit, leukosit, platelet). Proses ini diperlukan untuk tubuh untuk menggantikan sel darah yang mati dengan yang baru. Sumsum tulang terdiri daripada tisu berserat (ia membentuk asasnya) dan tisu hematopoietik (sel darah pada tahap pematangan yang berbeza). Tisu hematopoietik merangkumi 3 garis sel (eritrosit, leukosit dan platelet), yang masing-masing membentuk 3 kumpulan sel (eritrosit, leukosit dan platelet). Nenek moyang sel-sel ini adalah sel stem yang memulakan proses hematopoiesis. Sekiranya proses pembentukan sel induk atau mutasinya terganggu, maka proses pembentukan sel terganggu di ketiga-tiga garis sel.

Sel darah merah adalah sel darah merah yang mengandungi hemoglobin, oksigen terpaku di atasnya, dengan mana sel-sel tubuh memberi makan. Dengan kekurangan sel darah merah, ketepuan sel dan tisu badan yang tidak mencukupi dengan oksigen terjadi, akibatnya pelbagai gejala klinikal dimanifestasikan.

Leukosit termasuk: limfosit, monosit, neutrofil, eosinofil, basofil. Mereka adalah sel darah putih, mereka berperanan dalam pertahanan tubuh dan pengembangan imuniti. Kekurangan mereka menyebabkan penurunan imuniti dan perkembangan pelbagai penyakit berjangkit..
Platelet adalah platelet yang terlibat dalam pembentukan bekuan darah. Kekurangan platelet menyebabkan pelbagai pendarahan.
Baca lebih lanjut mengenai jenis sel darah dalam artikel berasingan dengan mengklik pautan.

Penyebab leukemia, faktor risiko

Gejala pelbagai jenis leukemia

  1. Dalam leukemia akut, 4 sindrom klinikal diperhatikan:
  • Sindrom anemia: berkembang kerana kekurangan pengeluaran sel darah merah, mungkin terdapat banyak atau beberapa gejala. Ia menampakkan diri dalam bentuk keletihan, pucat kulit dan sklera, pening, mual, degupan jantung yang cepat, kuku rapuh, keguguran rambut, persepsi patologi terhadap bau;
  • Sindrom hemoragik: berkembang akibat kekurangan platelet. Ia menampakkan diri dengan gejala berikut: pada mulanya, pendarahan dari gusi, lebam, pendarahan pada selaput lendir (lidah dan lain-lain) atau pada kulit, dalam bentuk titik atau bintik-bintik kecil. Selanjutnya, dengan perkembangan leukemia, pendarahan besar juga berkembang, akibat sindrom DIC (pembekuan intravaskular yang disebarkan);
  • Sindrom komplikasi berjangkit dengan gejala keracunan: ia berkembang akibat kekurangan leukosit dan penurunan imuniti seterusnya, peningkatan suhu badan hingga 39 0 C, mual, muntah, kehilangan selera makan, penurunan berat badan yang tajam, sakit kepala, kelemahan umum. Pesakit mempunyai pelbagai jangkitan: selesema, radang paru-paru, pielonefritis, abses, dan lain-lain;
  • Metastasis - melalui aliran darah atau limfa, sel-sel tumor memasuki organ yang sihat, mengganggu struktur, fungsi dan meningkatkan ukurannya. Pertama sekali, metastasis sampai ke kelenjar getah bening, limpa, hati, dan kemudian ke organ lain..
Leukemia akut myeloid, pematangan sel myeloblastic terganggu, dari mana eosinofil, neutrofil, dan basofil matang. Penyakit ini berkembang dengan cepat, dicirikan oleh sindrom hemoragik yang teruk, gejala mabuk dan komplikasi berjangkit. Peningkatan ukuran hati, limpa, kelenjar getah bening. Dalam darah periferal, penurunan jumlah eritrosit, penurunan ketara dalam leukosit dan platelet, terdapat sel-sel muda (myeloblastik).
Leukemia akut eritroblastik, sel-sel prekursor terjejas, dari mana eritrosit harus berkembang pada masa akan datang. Ia lebih biasa pada usia tua, yang dicirikan oleh sindrom anemia yang teruk, tidak ada peningkatan limpa, kelenjar getah bening. Dalam darah periferal, jumlah eritrosit, leukosit dan trombosit dikurangkan, kehadiran sel muda (eritroblas).
Leukemia akut monoblastik, pengeluaran limfosit dan monosit terganggu, masing-masing, mereka akan berkurang dalam darah periferal. Secara klinikal, ditunjukkan oleh demam dan penambahan pelbagai jangkitan.
Leukemia akut Megakaryoblastik, pengeluaran platelet terganggu. Dalam sumsum tulang, mikroskop elektron mengesan megakaryoblast (sel muda dari mana platelet terbentuk) dan peningkatan jumlah platelet. Pilihan yang jarang berlaku, tetapi lebih biasa pada masa kanak-kanak dan mempunyai prognosis yang buruk.
Leukemia myeloid kronik, peningkatan pembentukan sel myeloid, dari mana leukosit terbentuk (neutrofil, eosinofil, basofil), akibatnya tahap kumpulan sel ini akan meningkat. Untuk masa yang lama, ia boleh menjadi tanpa gejala. Kemudian, gejala mabuk muncul (demam, kelemahan umum, pening, mual), dan penambahan gejala anemia, pembesaran limpa dan hati.
Leukemia limfositik kronik, peningkatan pembentukan sel - pendahulu limfosit, akibatnya, tahap limfosit dalam darah meningkat. Limfosit seperti itu tidak dapat menjalankan fungsinya (pengembangan imuniti), oleh itu, pelbagai jenis jangkitan bergabung pada pesakit, dengan gejala keracunan.

Diagnosis leukemia

  • Peningkatan tahap dehidrogenase laktat (norma 250 U / l);
  • ASAT tinggi (norma hingga 39 U / l);
  • Urea tinggi (norma 7.5 mmol / l);
  • Peningkatan asid urik (normanya adalah hingga 400 μmol / l);
  • Peningkatan bilirubin ˃20 µmol / l;
  • Penurunan fibrinogen 30%;
  • Tahap rendah sel darah merah, sel darah putih, platelet.
  1. Trepanobiopsy (pemeriksaan histologi biopsi dari ilium): tidak memungkinkan untuk diagnosis yang tepat, tetapi hanya menentukan percambahan sel tumor, dengan perpindahan sel normal.
  2. Pemeriksaan sitokimia pada sumsum tulang: menunjukkan enzim letupan spesifik (reaksi terhadap peroksidase, lipid, glikogen, esterase tidak spesifik), menentukan varian leukemia akut.
  3. Kaedah penyelidikan imunologi: mengesan antigen permukaan tertentu pada sel, menentukan varian leukemia akut.
  4. Ultrasound organ dalaman: kaedah tidak spesifik, mendedahkan hati, limpa dan organ dalaman lain yang membesar dengan metastasis sel-sel tumor.
  5. X-ray dada: adalah, metome bukan spesifik, mengesan kehadiran keradangan di paru-paru dengan penambahan jangkitan dan kelenjar getah bening yang membesar.

Rawatan leukemia

Rawatan ubat

  1. Polychemotherapy, digunakan untuk tujuan tindakan antitumor:
Untuk rawatan leukemia akut, beberapa ubat antikanker diresepkan sekaligus: Mercaptopurine, Leukeran, Cyclophosphamide, Fluorouracil dan lain-lain. Mercaptopurine diambil pada kadar 2.5 mg / kg berat badan pesakit (dos terapeutik), Leukeran diresepkan pada dos 10 mg sehari. Rawatan leukemia akut dengan ubat antikanker, berlangsung 2-5 tahun pada dos pemeliharaan (lebih rendah);
  1. Terapi transfusi: jisim eritrosit, jisim platelet, penyelesaian isotonik, untuk membetulkan sindrom anemia teruk, sindrom hemoragik dan detoksifikasi;
  2. Terapi pengukuhan umum:
  • digunakan untuk menguatkan sistem imun. Tablet Duovit 1 sekali sehari.
  • Persediaan besi untuk membetulkan kekurangan zat besi. Sorbifer 1 tablet 2 kali sehari.
  • Imunomodulator meningkatkan kereaktifan badan. Timalin, 10-20 mg intramuskular sekali sehari, 5 hari, T-activin, 100 μg intramuskular sekali sehari, 5 hari;
  1. Terapi hormon: Prednisolone pada dos 50 g sehari.
  2. Antibiotik spektrum luas diresepkan untuk rawatan jangkitan yang berkaitan. Imipenem 1-2 g sehari.
  3. Terapi radiasi digunakan untuk mengubati leukemia kronik. Penyinaran limpa, kelenjar getah bening yang membesar.

Pembedahan

Kaedah rawatan tradisional

Penggunaan pembalut garam dengan larutan garam 10% (100 g garam per 1 liter air). Rendam kain linen dalam larutan panas, peras kain sedikit, lipat empat, dan sapukan ke tempat yang sakit atau tumor, selamatkan dengan pelekat.

Penyisipan jarum pinus cincang, kulit bawang kering, pinggul mawar, campurkan semua bahan, tambah air, dan didihkan. Berkeras selama sehari, saring dan minum, bukannya air.

Minum jus dari bit merah, delima, wortel. Makan labu.

Infusi bunga chestnut: ambil 1 sudu bunga chestnut, tuangkan 200 g air ke dalamnya, rebus dan biarkan hingga meresap selama beberapa jam. Minum satu teguk pada satu masa, anda perlu minum 1 liter sehari.
Ia sangat membantu dalam menguatkan badan, merebus daun dan buah blueberry. Air mendidih kira-kira 1 liter, tuangkan 5 sudu besar daun dan buah blueberry, biarkan selama beberapa jam, minum semuanya dalam satu hari, ambil masa kira-kira 3 bulan.

Leukemia darah - apa itu?

Gejala utama leukemia agak tidak spesifik, jadi penyakit ini pada awalnya dapat disalah anggap sebagai penyakit lain yang tidak berbahaya..

Leukemia adalah penyakit yang berkembang pesat, diklasifikasikan sebagai onkologi dan dianggap cukup berbahaya bagi kesihatan manusia..

  1. Apa itu barah darah
  2. Klasifikasi leukemia
  3. Gejala penyakit
  4. Punca penyakit
  5. Leukemia dan kehamilan
  6. Diagnosis penyakit
  7. Rawatan penyakit
  8. Pemakanan untuk leukemia
  9. Video-video yang berkaitan:
  10. Pencegahan penyakit
  11. Ramalan
  12. Soalan jawapan

Apa itu barah darah

Leukemia disebut dengan cara lain - barah darah, limfosarcoma, juga leukemia, leukemia, semua ini adalah keluarga penyakit darah ganas dari pelbagai etiologi. Leukemia dicirikan oleh pendaraban sel darah yang tidak terkawal dan perpindahan normal.

Darah adalah sejenis tisu penghubung, terdapat tiga jenis sel: sel darah merah (sel darah merah - menjalankan fungsi pengangkutan), leukosit (sel darah putih - memberikan perlindungan) dan platelet (platelet - membantu proses pembekuan darah). Setiap jenis sel ini menjalankan fungsinya dan jika salah satu jenis sel tersebut tidak berfungsi, kerja keseluruhan organisma mula terganggu..

Dengan leukemia, sel-sel dilahirkan semula, dari mana leukosit terbentuk dan sel-sel atipikal menggantikan yang normal, dan ini menyebabkan kesukaran dalam fungsi normal darah.

Klinik terkemuka di Israel

Klasifikasi leukemia

Leukemia penyakit ini terbahagi kepada jenis berikut: akut dan kronik. Substrat selular leukemia akut adalah sejenis sel letupan (terdapat dua jenis limfosit dan myelosit). Substrat selular leukemia kronik - sel unsur matang.

Leukemia akut dicirikan oleh penyakit yang cepat, kemunculan bintik merah, lebam, kelemahan umum, malaise, muntah, dan sawan. Leukemia kronik dicirikan oleh perkembangan penyakit yang perlahan, yang sukar untuk segera diperhatikan. Dengan penyakit ini, anda dapat melihat peningkatan berpeluh, gusi berdarah, mimisan, kemunculan penyakit berjangkit yang kerap, penurunan berat badan.

Apa yang menjadi ciri leukemia dan membezakannya dari penyakit lain adalah bahawa istilah "kronik" dan "akut" tidak bermaksud tahap penyakit yang sama, tetapi dua proses patologi yang sama sekali berbeza. Leukemia kronik tidak boleh berubah menjadi akut dan sebaliknya.

Apakah perbezaan proses patogen kedua-dua kursus penyakit ini:

  • Dalam leukemia akut, sel (letupan) yang tidak matang terjejas dan berkembang biak. Sekiranya tidak diikuti dengan rawatan, penyakit ini boleh membawa maut;
  • Dalam leukemia kronik, leukosit dewasa atau leukosit pada peringkat pematangan terlibat dalam proses tersebut. Penyakit ini berkembang dengan perlahan dan sering dijumpai secara tidak sengaja.

Dalam amalan klinikal, terdapat jenis berikut:

  1. Leukemia limfoblastik akut (SEMUA). Selalunya komplikasi penyakit ini adalah sindrom neuroleukemia - kerosakan pada sistem saraf pusat otak, cangkangnya. Lebih biasa pada kanak-kanak, lebih jarang berlaku pada orang dewasa;
  2. Leukemia limfositik kronik (CLL). Lebih kerap orang berusia lebih dari 55 tahun terdedah kepada penyakit ini, jarang kanak-kanak. Terdapat kes-kes anomali seperti itu pada anggota keluarga yang sama;
  3. Leukemia myeloid akut (AML). Ia berlaku sama pada usia berapa pun;
  4. Leukemia myeloid kronik (CML) (myelosis aleukemia). Bentuk leukemia ini khas untuk pesakit dewasa..

Gejala penyakit

Pada peringkat awal, penyakit ini tidak mempunyai simptom yang spesifik dan banyak tanda awalnya serupa dengan gejala penyakit yang sama sekali lain (misalnya, dengan penyakit Still yang jarang berlaku):

  • Tanda pertama adalah kecenderungan kerap demam (sering dijelaskan oleh penurunan imuniti, keadaan cuaca, dll.);
  • Peningkatan berpeluh, terutama pada waktu malam (berkaitan dengan gangguan neurologi);
  • Sensasi menyakitkan pada sendi dan tulang;

Klik untuk membesarkan

  • Kelenjar getah bening yang bengkak
  • Melonjak berterusan dalam suhu badan;
  • Kelabu kulit;
  • Kelemahan, kelainan umum, mengantuk;
  • Kadar pertumbuhan semula tisu terganggu.
  • Tanda-tanda biasa ini mendorong anda berjumpa dengan pakar hematologi untuk mengesahkan atau menolak kecurigaan leukemia..

    Pada peringkat terakhir barah, gejala berikut mungkin muncul:

    • Sakit kepala yang kuat;
    • Kekuningan kulit dan putih mata;
    • Kehilangan penglihatan;
    • Masalah pernafasan, radang paru-paru yang mungkin berlaku;
    • Mual dan dorongan untuk muntah;
    • Kesakitan pada tulang, sendi, sentiasa meningkat dan tidak henti-henti;
    • Kebas muka separa dan lengkap;
    • Kemerosotan jantung (pada kategori pesakit yang lebih tua).

    Juga, pada peringkat akhir penyakit ini, pesakit mungkin mengalami anemia hipokromik. Kapal boleh menjadi rapuh dan oleh itu mudah rosak, pendarahan di bawah kulit, pendarahan dalaman boleh berlaku, wanita boleh mengalami tempoh yang banyak.

    Salah satu manifestasi leukemia yang teruk adalah komplikasi ulseratif nekrotik, disertai dengan bentuk angina yang teruk..

    Ingat! Untuk sebarang bentuk leukemia, pertumbuhan limpa adalah tipikal, yang berkaitan dengan pemusnahan sel leukemia. Pesakit sering mengadu rasa berat di bahagian kiri perut.

    Lebih banyak mengenai gejala leukemia

    1. Peluh yang timbul secara tiba-tiba, terutamanya pada waktu malam. Berpeluh yang banyak adalah hasil kerosakan pada sistem vegetatif, ketika sel leukemia menyusup kulit dan kelenjar peluh.
    2. Kelenjar getah bening yang bengkak, terutama di pangkal paha, di bawah ketiak, di leher, di atas tulang selangka, di bawah rahang, iaitu di tempat-tempat di mana terdapat lipatan fisiologi kulit, adalah tanda penyakit yang sangat penting. Oleh kerana leukosit terletak di kelenjar getah bening, pembentukan tumor yang dapat dilihat semasa penyakit ini tidak dapat dielakkan.
    3. Kesakitan pada tulang dan sendi boleh merujuk bukan hanya pada leukemia, tetapi juga penyakit lain, tetapi kanak-kanak paling kerap bertindak balas terhadap gejala ini. Pada kanak-kanak, sakit di kaki boleh menjadi sangat teruk sehingga kemampuan berjalan hilang. Kesakitan semacam ini berlaku jika terdapat tahap leukosit yang berlebihan yang telah kehilangan kemampuan untuk berkembang dan berfungsi, dan bilangan mereka yang terus meningkat menjadikannya bergerak ke tisu di mana terdapat peredaran darah yang kuat - ke bahagian metaeliphyseal pada tulang tubular..
    4. Tanda leukemia lain adalah manifestasi hipertermia. Suhu tinggi (39-40C), yang bertahan lama, harus menarik perhatian kepada dirinya sendiri, kerana ini tidak boleh dianggap sebagai fenomena biasa.
    5. Selsema yang berlangsung terlalu lama boleh disebabkan oleh anemia. Tetapi jika bagi kanak-kanak selsema yang berlarutan adalah perkara biasa, maka pada orang dewasa boleh menjadi gejala leukemia. Ini disebabkan oleh fakta bahawa leukosit tidak dapat berfungsi sepenuhnya - untuk melindungi tubuh dari penyakit.
    6. Perasaan kelemahan dan kelainan umum bukan hanya tanda-tanda leukemia, tetapi munculnya gejala seperti itu juga dapat menunjukkan kerusakan pada organ pencernaan, kerana tubuh memerlukan cadangan yang besar untuk mengubah sel darah tumor, dan cepat melemah.
    7. Gangguan sakit kepala dan neurologi dalam badan adalah gejala leukemia akut yang paling teruk. Gejala-gejala ini muncul walaupun sel-sel atipikal mula meresap ke otak dan lokasi yang tepat dapat menyebabkan gejala lain selain sakit kepala - gangguan pertuturan, penglihatan, koordinasi pergerakan, dll..
    8. Kesakitan di hipokondrium kanan disebabkan oleh limpahan darah dengan sel-sel tumor di limpa dan hati. Selalunya gejala ini berlaku pada orang dewasa..
    9. Anemia, proses penurunan jumlah sel darah merah dan pelanggaran pembekuan darah seterusnya, dapat menyebabkan peningkatan pendarahan, lebam dan lebam dengan sedikit kerosakan.

    Punca penyakit

    Penyebab leukemia dan faktor-faktor yang memprovokasinya adalah seperti berikut:

    1. Pendedahan kepada sinaran pengion. Peningkatan risiko tidak bergantung pada dos radiasi yang diterima, dan kemungkinan mendapat leukemia timbul walaupun dengan radiasi kecil;
    2. Mengambil ubat tertentu, termasuk ubat yang sering digunakan dalam kemoterapi. Yang paling berbahaya adalah antibiotik dari genus penisilin, chloramphenicol, butadion. Kesan leukemia mungkin untuk benzena dan beberapa racun perosak;
    3. Jangkitan virus, dapat menimbulkan mutasi, dan dalam keadaan tertentu, sel dapat merosot menjadi ganas. Kejadian leukemia tertinggi dicatat dengan jangkitan HIV;
    4. Penyakit keturunan. Walaupun mekanisme pewarisan tidak difahami sepenuhnya, tetapi keturunan adalah penyebab umum perkembangan leukemia pada kanak-kanak;
    5. Patologi genetik dan merokok.

    Leukemia dan kehamilan

    Perhatian yang teliti harus diberikan kepada kehadiran leukemia pada wanita hamil, walaupun kombinasi ini sangat jarang terjadi. Sangat sukar bagi mereka yang menghidap leukemia untuk hamil. Kehamilan dengan leukemia kronik (leukoblastoma) mempunyai prognosis yang lebih baik bagi ibu berbanding dengan proses akutnya. Tetapi walaupun dengan leukemia akut dan kronik, kehamilan akan disertai dengan anemia, iaitu normokromik dan hiperkromik. Anemia adalah akibatnya, jadi penting untuk mengetahui penyebab kejadiannya. Sekiranya tahap hemoglobin kurang dari 110 g / l, kehamilan dianggap sukar, keadaan ini menyebabkan anemia kekurangan zat besi. Anemia menyebabkan sukar bersalin dan mungkin menjadi sebab kekurangan zat besi pada bayi baru lahir.

    Terdapat beberapa bentuk anemia di mana kehamilan dikontraindikasikan dan dihentikan:

    • Anemia kekurangan zat besi kronik kelas 3 dan 4;
    • Anemia hemolitik;
    • Hipo dan aplasia sumsum tulang;
    • Leukemia akut.

    Ingin mengetahui kos rawatan barah di luar negara?

    * Setelah mendapat data mengenai penyakit pesakit, perwakilan klinik akan dapat mengira harga rawatan yang tepat.

    Diagnosis penyakit

    Kaedah untuk mendiagnosis leukemia meliputi: ujian darah, analisis biokimia, analisis umum, analisis genetik. Ultrasound juga digunakan untuk menentukan kerja organ dalaman. Tomografi menunjukkan gambaran lapisan demi lapisan organ dalaman seseorang, dengan bantuannya, metastasis (fokus sekunder penyakit) juga dikesan.

    Sekiranya tanda-tanda dikenal pasti menunjukkan kecurigaan leukemia, penyelidikan dilakukan untuk membezakan penyakit ini dari jenis patologi lain:

    • Penyelidikan sitogenetik - untuk mengenal pasti kromosom atipikal yang menjadi ciri bentuk penyakit ini;
    • Analisis imunofenotipik - membolehkan anda membezakan bentuk limfoblastoma dan myeloid penyakit;
    • Analisis sitokimia memungkinkan untuk membezakan bentuk leukemia akut;
    • Myelogram memungkinkan untuk membuat kesimpulan mengenai keparahan penyakit dan dinamika proses;
    • Tusukan menentukan kepekaan terhadap kemoterapi.

    Ingat! Senarai kajian yang ditetapkan untuk setiap pesakit mungkin berbeza, semuanya bergantung kepada gejala dan bentuk penyakit.

    Rawatan penyakit

    Rawatan ditetapkan dengan mengambil kira jenis penyakit, fasa perkembangannya, usia pesakit. Terdapat pelbagai rawatan. Yang utama merangkumi:

    • Radioterapi (terapi sinaran). Ia membantu dalam rawatan tumor barah dengan membuang sel-sel tumor, tetapi juga merosakkan tisu sekitar yang sihat. Tumor itu sendiri mati, tetapi kesan sampingan boleh berlaku - radiasi terbakar, rambut gugur, kuku boleh pecah, kelemahan, mual muncul;
    • Transplantasi sel stem (sumsum tulang). Ini biasanya diamalkan apabila penyakit itu berulang;
    • Kemoterapi. Ia melibatkan pengenalan ubat melalui jarum ke kawasan saluran tulang belakang. Prosedur kemoterapi terbahagi kepada tiga peringkat - induksi, penyatuan, terapi sokongan. Tahap pertama bertujuan untuk memusnahkan populasi sel bermutasi, yang kedua menggabungkan hasil dari tahap sebelumnya, dan tahap ketiga dapat bertahan hingga tiga tahun, secara berkala pesakit menjalani pemeriksaan kawalan. Sekiranya kemoterapi tidak dapat dilakukan dengan alasan apa pun, maka pemindahan massa eritrosit dilakukan mengikut skema yang telah ditetapkan;
    • Terapi monoklonal. Kaedah terapi untuk penyakit ini, di mana antibodi monoklonal tertentu secara selektif dipengaruhi oleh antigen sel leukemia. Sel darah putih yang sihat tidak terjejas.

    Pemakanan untuk leukemia

    Sejak dalam rawatan leukemia, pesakit kehilangan banyak tenaga, pelbagai kesan sampingan dari radiasi muncul, dan perlu makan dengan baik, mempelbagaikan makanan dengan vitamin. Dianjurkan untuk berhenti menggunakan makanan goreng, asap, alkohol, dan minum garam minimum. Dianjurkan juga untuk tidak mengonsumsi kafein, teh, coca-cola, kerana minuman ini mengganggu penyerapan zat besi, yang sangat kekurangan leukemia. Sangat penting untuk memasukkan makanan yang kaya dengan antioksidan dalam makanan: epal, wortel, bawang putih, buah beri.

    Video-video yang berkaitan:

    Pencegahan penyakit

    Pencegahan penyakit ini terdiri daripada memakan zink yang mencukupi (ia terlibat dalam proses hematopoiesis), ada baiknya memasukkan makanan laut dalam makanan, serta hati sapi. Adalah betul untuk mengambil banyak lemak dan karbohidrat yang terdapat dalam kacang, alpukat, ikan berminyak. Jumlah selenium mesti diisi semula dengan memakan kekacang, bubur oat dan bubur soba (selenium melindungi daripada bahan toksik). Juga, tubuh mesti mempunyai jumlah vitamin C, kobalt, tembaga, mangan yang mencukupi - ia diperlukan untuk pertumbuhan semula sel darah.

    Langkah pencegahan utama merangkumi:

    • Mematuhi cadangan doktor dalam rawatan penyakit lain;
    • Semasa bekerja dengan bahan berbahaya, kepatuhan ketat terhadap langkah keselamatan dan perlindungan diri;
    • Perundingan tepat pada masanya dengan doktor dan pemeriksaan pencegahan oleh pakar khusus.

    Ramalan

    Sekiranya pesakit didiagnosis dengan bentuk penyakit kronik, maka dengan rawatan tepat pada masanya, kemungkinan penyakit yang disukai adalah 85% kes.

    Tetapi ketika mendiagnosis leukemia akut, prognosis penyakit ini kurang baik. Sekiranya tidak dirawat, jangka hayat boleh sekitar 4 bulan.

    Leukemia myeloid memberi peluang jangka hayat dalam 3 tahun (dan tempoh ini tidak bergantung pada usia pesakit). Peluang pemulihan dengan diagnosis ini dianggarkan satu dari sepuluh..

    Leukemia limfoblastik dicirikan oleh berulang berulang, yang dapat terjadi dalam beberapa tahun, jika pengampunan sekurang-kurangnya 5 tahun, maka pesakit dianggap sembuh (kes pemulihan seperti itu dapat terjadi pada 50 persen diagnosis).

    Secara umum, prognosis leukemia mungkin bergantung pada tahap perkembangan penyakit, bentuknya, jenis sel yang telah mengalami mutasi. Sekiranya anda tidak memulakan rawatan tepat pada waktunya, pesakit mungkin mati setelah beberapa minggu (pada peringkat terakhir, ubat penahan sakit diresepkan kepada pesakit untuk menghilangkan rasa sakit), ini berlaku untuk bentuk leukemia akut. Menurut statistik penyakit, dengan permulaan rawatan tepat pada masanya, 40% pesakit dewasa mungkin mengalami penurunan yang stabil, pada anak-anak peratusan pengampunan mencapai 95%.

    Soalan jawapan

    Apa itu leukoma, dari mana asalnya dan boleh disembuhkan?

    Leukoma atau sakit mata adalah pelanggaran lapisan mata yang berlaku akibat perubahan cicatricial pada kornea selepas keradangan. Rawatan dijalankan dengan kaedah fisioterapi, penyerap, ubat (dionin dan lain-lain).