Gula putih

Dalam istilah masakan dan isi rumah, gula disebut sukrosa - pemanis makanan biasa yang diperoleh semasa pemprosesan tebu atau bit gula. Pengeluaran gula di negara kita, seperti di Eropah, hampir sepenuhnya berdasarkan penggunaan bit gula.

Orang Eropah mengetahui tentang gula dalam bit gula liar pada awal abad ke-16, tetapi mereka hanya dapat memperoleh kristal sukrosa pada tahun 1747 berkat kajian ahli kimia Jerman Marggraf. Setelah eksperimen lebih lanjut yang dijalankan di makmal Achard membuktikan kelayakan ekonomi pemprosesan bit, kilang gula muncul di Silesia. Kemudian teknologi itu diadopsi oleh Perancis dan Amerika..

Warna putih gula dicapai semasa proses penapisan, tetapi sebilangan kristalnya tetap tidak berwarna. Banyak jenis gula mengandungi jus sayuran dalam jumlah yang berbeza - molase, yang memberikan kristal warna putih yang berbeza..

Teknologi pengeluaran gula

Proses menghasilkan gula dari bit gula merangkumi beberapa peringkat teknologi: pengekstrakan, pemurnian, penyejatan dan penghabluran. Bit dicuci, dipotong menjadi serutan, yang dimasukkan ke dalam penyebar untuk mengekstrak gula dengan air panas. Sisa bit masuk ke makanan ternakan.

Setelah itu, jus resapan yang diperoleh, yang mengandungi sekitar 15% sukrosa, dicampurkan dengan susu limau untuk menghilangkan kekotoran berat dan melalui larutan karbon dioksida, yang mengikat bahan bukan gula. Selepas penapisan, jus yang sudah dimurnikan diperoleh di saluran keluar - prosedur pemutihan dengan sulfur dioksida dan penapisan melalui karbon aktif menantinya. Setelah penyejatan kelembapan berlebihan, cecair tetap dengan kandungan gula 50-65%.

Prosedur penghabluran bertujuan mendapatkan produk pengolahan seterusnya - massecuite (campuran kristal sukrosa dan molase). Selanjutnya, untuk memisahkan sukrosa, sentrifugal digunakan. Gula yang diperoleh pada tahap ini mesti dikeringkan. Ia sudah boleh dimakan (tidak seperti tebu - proses pengeluaran yang belum selesai pada peringkat ini).

Penggunaan gula

Gula adalah bahan yang sangat diperlukan dalam banyak minuman, hidangan, gula-gula dan produk roti. Dia adalah tambahan biasa untuk kopi, koko dan teh; krim gula-gula, ais krim, ais dan gula-gula tidak boleh dibuat tanpanya. Sebagai pengawet yang baik, gula putih digunakan dalam pembuatan jem, jeli dan produk lain dari buah-buahan dan buah beri. Hari ini gula putih boleh dijumpai hampir di mana-mana, walaupun di tempat yang dijangkakan tidak dijumpai. Sebagai contoh, ia boleh didapati dalam yogurt diet rendah lemak atau sosej. Dan juga, gula digunakan dalam pengeluaran tembakau, dalam industri kulit atau dalam pembuatan daging kalengan.

Bentuk pelepasan gula dan ciri simpanannya

Gula putih yang dijual hadir dalam bentuk gula pasir dan gula halus dalam bentuk kepingan. Gula pasir dibungkus dalam beg dan beg dengan kapasiti berbeza, biasanya dari satu hingga lima puluh kilogram. Beg polietilena padat digunakan, di dalamnya sebuah filem disebarkan, untuk melindungi kandungannya dari kelembapan dan tumpahan kristal. Gula halus dibungkus dalam kotak kadbod.

Higroskopi gula putih yang tinggi menentukan keperluan tertentu untuk penyimpanannya. Bilik tempat produk mesti kering, terlindung dari suhu yang melampau. Menyimpannya dalam kelembapan yang tinggi akan menyebabkan pembentukan ketulan. Gula mempunyai kemampuan untuk menyerap bau, jadi anda tidak boleh menyimpannya di dekat makanan dengan rasa yang kuat.

Kandungan kalori

Gula putih sangat tinggi kalori - terdapat hampir 400 kkal per seratus gram produk, dan komposisinya sepenuhnya terdiri daripada karbohidrat. Oleh itu, semasa berdiet, disarankan untuk mengehadkan penggunaan produk ini baik dalam bentuk tulennya (untuk pemanis kopi atau teh) dan dalam bentuk pelbagai minuman, kue, kue, dll..

Nilai pemakanan dalam seratus gram (gula pasir putih):

Protein, grLemak, grKarbohidrat, grAsh, grAir, grKandungan kalori, kcal
--99.80.10.1399

Gula halus, kerana tahap pemurnian yang lebih tinggi, tidak mengandungi abu dalam komposisinya.

Sifat bermanfaat gula putih

Komposisi dan kehadiran nutrien

Tidak ada unsur mikro tambahan dalam produk yang disempurnakan; ini adalah hasil dari teknologi penapisan yang sebenarnya untuk mendapatkan produk yang semurni mungkin dari sebarang kekotoran. Gula pasir putih mengandungi sejumlah kecil kalsium, kalium, natrium dan zat besi.

Ciri-ciri yang bermanfaat

Ciri utama gula putih adalah penyerapannya yang cepat oleh tubuh manusia. Ketika memasuki usus, sukrosa memecah menjadi fruktosa dan glukosa, yang, ketika dilepaskan ke dalam darah, menggantikan sebahagian besar kehilangan tenaga. Tenaga glukosa memberikan proses metabolik pada manusia dan haiwan. Di hati, dengan penyertaan glukosa, asid khas terbentuk - glukoronik dan asid abu-abu berpasangan, yang memastikan peneutralan bahan toksik oleh tubuh, oleh itu, jika berlaku keracunan atau penyakit hati, gula tertelan atau glukosa disuntikkan ke dalam darah.

Fungsi otak kita juga bergantung sepenuhnya pada metabolisme glukosa. Sekiranya pengambilan makanan tidak memberikan tubuh karbohidrat dalam jumlah yang diperlukan, maka ia terpaksa menerimanya, menggunakan protein otot manusia atau protein organ lain untuk sintesisnya..

Dengan kekurangan gula (glukosa), nada sistem saraf pusat bertambah buruk, keupayaan untuk berkonsentrasi menurun, dan daya tahan terhadap suhu rendah bertambah buruk. Gula putih, sebagai produk yang sangat tulen, tidak mempengaruhi mikroflora perut dan usus, tidak memberi kesan negatif terhadap metabolisme. Sekiranya dimakan secara sederhana tidak akan menyebabkan kegemukan, maka lebih selamat daripada fruktosa atau pemanis buatan. Gula kurang memberi tekanan pada pankreas daripada bubur nasi, roti gandum, bir, kentang tumbuk. Gula adalah bahan pengawet dan pembesaran yang baik; tanpanya, anda tidak akan mendapat pencuci mulut susu, kek, ais krim, penyebaran, jem, jeli dan pengawet. Gula putih, apabila dipanaskan, membentuk karamel, yang digunakan dalam pembuatan bir, sos, soda.

Produk ini mempunyai sifat antidepresan - sepotong kek yang dimakan, atau sekeping gula halus, dapat meredakan kerengsaan, tekanan dan kemurungan. Apabila gula dibekalkan, pankreas menghasilkan insulin, dan ia merangsang penampilan hormon kebahagiaan - serotonin. Gula putih bukan hanya produk jadi, ia juga merupakan asas bagi sejumlah makanan manis - gula berperisa, gula perang, gula instan dan lembut, sirap, gula cair dan gula.

Sifat berbahaya gula putih

Dengan pengambilan gula murni yang berlebihan, juga gula-gula dan soda, tubuh tidak dapat mengatasi prosesnya yang lengkap dan terpaksa menyebarkannya ke sel, yang menampakkan diri dalam bentuk lemak. Pada masa yang sama, setelah "pengedaran", tahap gula secara semula jadi turun, tubuh kembali mengirimkan isyarat bahawa ia sedang lapar.

Berat badan berlebihan adalah masalah biasa bagi pencinta makanan bergula dalam kuantiti yang banyak. Gula darah tinggi secara berkala boleh menyebabkan diabetes mellitus, kerana pankreas berhenti menghasilkan jumlah insulin yang tepat. Sekiranya diabetes berhenti mengikuti diet yang ketat dan makan gula-gula tanpa kawalan, akibatnya boleh membawa maut..

Apabila gula halus diasimilasi, tubuh secara aktif mengambil kalsium. Pemecahan gula yang cepat bermula di mulut seseorang, yang menimbulkan kemunculan karies. Amat berbahaya adalah soda moden, di mana jumlah gula sangat banyak. Untuk mencegah penggunaan gula dalam jumlah yang berlebihan, disarankan untuk mempelajari label barang di kedai, menolak soda manis dan menambahkan sebilangan besar gula pasir putih atau gula halus ke teh atau kopi.

Video pendek mengenai penghasilan gula putih.

Apa itu gula halus dan bagaimana ia buruk untuk kesihatan anda??

Gula dan kesan kesihatannya yang berbahaya telah mendapat perhatian khusus dalam dekad yang lalu.

Pengambilan gula halus telah dikaitkan dengan penyakit seperti obesiti, diabetes jenis 2 dan penyakit jantung. Namun, ia terdapat dalam pelbagai makanan, sehingga sukar untuk dihilangkan dari diet..

Anda juga mungkin tertanya-tanya bagaimana gula halus berbeza dengan gula semula jadi, dan sama ada ia mempunyai kesan kesihatan yang sama..

Artikel ini membincangkan apa itu gula halus, bagaimana ia berbeza dengan gula semula jadi, dan bagaimana meminimumkan pengambilan anda..

Bagaimana gula halus dibuat?

Gula terdapat secara semula jadi dalam banyak makanan, termasuk buah-buahan, sayur-sayuran, produk tenusu, biji-bijian, dan bahkan kacang-kacangan dan biji-bijian.

Gula semula jadi ini dapat diekstrak untuk menjadikan gula halus yang banyak digunakan dalam makanan hari ini. Gula meja dan sirap jagung fruktosa tinggi (HFCS) adalah dua contoh biasa gula halus yang dibuat dengan cara ini..

Gula meja

Gula meja, juga dikenali sebagai sukrosa, biasanya diekstrak dari bit gula atau tebu.

Proses pembuatan gula dimulakan dengan mencuci bit atau tebu, mengiris dan merendamnya dalam air panas untuk mengeluarkan jus manis mereka..

Jus itu kemudian disaring dan diubah menjadi sirap, yang kemudian diproses menjadi kristal gula, yang dicuci, dikeringkan, disejukkan dan dibungkus dalam gula meja, yang terdapat di rak pasar raya (1).

Sirap jagung fruktosa tinggi (HFCS)

Sirap jagung fruktosa tinggi (HFCS) adalah sejenis gula halus. Jagung pertama kali digiling untuk membuat tepung jagung dan kemudian diproses lebih lanjut untuk membuat sirap jagung (1).

Enzim kemudian ditambahkan untuk meningkatkan kandungan gula fruktosa, yang akhirnya menjadikan sirap jagung lebih manis.

Jenis yang paling biasa adalah HFCS 55, yang mengandungi 55% fruktosa dan 42% glukosa, jenis gula yang lain. Peratusan fruktosa ini serupa dengan gula meja (2).

Gula halus ini biasanya digunakan untuk meningkatkan rasa makanan, tetapi juga dapat bertindak sebagai pengawet pada jem dan jeli, atau membantu menenangkan makanan seperti acar dan roti. Mereka juga sering digunakan untuk menambah makanan seperti minuman ringan dan ais krim..

Gula halus dibuat dengan mengekstrak dan memproses gula yang secara semula jadi terdapat dalam makanan seperti jagung, bit gula dan tebu. Gula halus ini kemudian ditambahkan ke makanan untuk pelbagai tujuan, termasuk peningkatan rasa..

Keburukan gula halus kepada badan

Gula seperti gula meja dan HFCS ditambahkan ke pelbagai makanan, termasuk banyak yang mungkin anda sangka bebas gula. Oleh itu, mereka boleh memasukkan diet anda, menyumbang kepada pelbagai kesan kesihatan yang berbahaya..

Sebagai contoh, pengambilan gula halus dalam jumlah besar, terutama dalam bentuk minuman bergula, secara konsisten dikaitkan dengan kegemukan dan lemak perut yang berlebihan, faktor risiko penyakit seperti diabetes dan penyakit jantung (3, 4, 5)..

Khususnya, makanan yang diperkaya HFCS dapat menyebabkan ketahanan terhadap leptin, hormon yang memberi isyarat kepada tubuh anda kapan hendak makan dan kapan harus berhenti. Ini sebahagiannya dapat menjelaskan kaitan antara gula halus dan obesiti (6).

Banyak kajian juga mengaitkan diet tinggi gula dengan peningkatan risiko penyakit jantung (7).

Selain itu, diet kaya gula halus umumnya dikaitkan dengan risiko diabetes jenis 2, kemurungan, demensia, penyakit hati, dan barah tertentu yang lebih tinggi (8 Sumber Dipercayai, 9 Sumber Dipercayai, 10 Sumber Dipercayai, 11 Sumber Dipercayai).

Gula halus dapat meningkatkan risiko obesiti, diabetes jenis 2, dan penyakit jantung. Ini juga dikaitkan dengan kemungkinan kemurungan, demensia, penyakit hati, dan beberapa barah yang lebih tinggi..

Gula halus dan semula jadi: apa perbezaannya?

Kerana beberapa sebab, gula halus umumnya lebih berbahaya bagi kesihatan anda daripada gula semula jadi..

Makanan kaya gula halus sering diproses dengan banyak.

Gula halus biasanya ditambahkan ke makanan dan minuman untuk meningkatkan rasa. Mereka dianggap kalori kosong kerana hampir tidak mengandungi vitamin, mineral, protein, lemak, serat, atau sebatian bermanfaat lain..

Selain itu, gula halus biasanya ditambahkan ke makanan dan minuman kemasan seperti ais krim, roti bakar, dan soda, yang biasanya diproses dengan banyak..

Selain rendah nutrien, makanan yang diproses ini dapat kaya dengan garam dan lemak tambahan, yang dapat membahayakan kesihatan anda ketika dimakan dalam jumlah besar (12, 13, 14).

Gula semulajadi biasanya terdapat dalam makanan yang kaya dengan nutrien

Gula didapati secara semula jadi dalam banyak makanan. Dua contoh popular ialah laktosa dalam produk tenusu dan fruktosa dalam buah-buahan.

Secara kimia, badan anda memecah gula semula jadi dan halus menjadi molekul yang sama, memperlakukan kedua-duanya dengan cara yang sama (15).

Walau bagaimanapun, gula yang terdapat secara semula jadi biasanya terdapat dalam makanan yang memberi nutrien bermanfaat kepada tubuh..

Sebagai contoh, tidak seperti fruktosa dalam HFCS, fruktosa dalam buah-buahan dilengkapi dengan serat dan pelbagai vitamin, mineral, dan sebatian lain yang bermanfaat..

Serat membantu melambatkan kadar gula memasuki aliran darah, mengurangkan kemungkinan kadar gula darah puncak (16, 17).

Begitu juga, laktosa dalam produk tenusu secara semula jadi kaya dengan protein dan pelbagai tahap lemak, yang juga mencegah kenaikan kadar gula dalam darah (18, 19, 20).

Lebih-lebih lagi, makanan kaya nutrien cenderung menyumbang lebih banyak kepada keperluan nutrien harian anda daripada makanan yang kaya dengan gula halus..

Gula semula jadi biasanya terdapat pada makanan yang kaya serat, protein, dan nutrien dan sebatian lain yang sihat, menjadikannya lebih sihat daripada gula halus.

Tidak semua gula semula jadi diciptakan sama

Walaupun gula semula jadi dianggap lebih sihat daripada gula halus, ini tidak selalu berlaku..

Gula semulajadi juga dapat diproses untuk menghilangkan hampir semua serat makanannya dan sebahagian besar nutrien lain. Smoothie dan jus adalah contoh yang baik untuk ini..

Buah utuh tahan kunyah dan tinggi air dan serat.

Memotongnya ke puri atau menjusinya merosakkan atau membuang hampir semua serat, dan juga menghilangkan keperluan untuk mengunyah sama sekali - yang bermaksud anda mungkin memerlukan hidangan yang besar untuk merasa puas (21, 22).

Pureeing atau jus juga menghilangkan sebilangan vitamin dan sebatian tumbuhan bermanfaat yang terdapat secara semula jadi dalam buah-buahan (21, 23).

Bentuk gula semula jadi yang popular termasuk madu dan sirap maple. Mereka nampaknya mempunyai banyak manfaat kesihatan dan nutrien yang sedikit lebih banyak daripada gula halus..

Walau bagaimanapun, mereka masih rendah serat dan tinggi gula dan hanya boleh diminum secara sederhana (24, 25, 26, 27).

Gula semula jadi yang terdapat dalam smoothie dan jus tidak akan sama bermanfaatnya dengan gula dalam makanan keseluruhan. Sirap maple dan madu biasanya dianggap sebagai sumber gula semula jadi, tetapi hanya boleh diminum secara sederhana..

Cara mengelakkan gula halus

Gula halus ditambahkan ke banyak makanan yang dibungkus. Oleh itu, pemeriksaan label dapat membantu mengurangkan jumlah gula halus dalam makanan anda..

Berbagai nama boleh digunakan untuk merujuk kepada gula tambahan. Yang paling biasa adalah sirap jagung fruktosa tinggi, gula, sirap beras, molase, karamel, dan kebanyakan bahan yang berakhir dengan "-ose" seperti glukosa, maltosa, atau dekstrosa.

Berikut adalah beberapa kategori makanan yang sering mengandungi gula halus:

  • Minuman: minuman ringan, minuman sukan, minuman kopi khas, minuman tenaga, air vitamin, beberapa minuman buah-buahan, dll..
  • Item sarapan: muesli, granola, bijirin sarapan, bar, dll..
  • Gula-gula dan pastri: bar coklat, gula-gula, kek, ais krim, croissant, sebilangan roti, pastri, dll..
  • Makanan dalam tin: kacang dalam tin, sayur-sayuran dan buah-buahan dalam tin, dll..
  • Penyebaran roti: puri buah, jem, kacang kacang, penyebaran, dll..
  • Makanan diet: yogurt rendah lemak, selai kacang rendah lemak, sos rendah lemak, dll..
  • Sos: saus tomat, kuah salad, sos pasta, dll..
  • Hidangan siap: pizza, makanan sejuk beku, makaroni dan keju, dll..

Memakan lebih sedikit makanan yang diproses ini dan menggantinya dengan makanan yang diproses sepenuhnya atau minimum dapat membantu mengurangkan jumlah gula halus dalam makanan anda..

Anda boleh menurunkan pengambilan anda lebih jauh dengan mengurangkan pengambilan pemanis seperti gula meja, sirap agave, gula perang, sirap beras, dan gula kelapa..

Gula halus ditambahkan ke banyak makanan yang diproses. Memeriksa label makanan dan mengurangkan makanan tersebut dapat membantu mengehadkan jumlah gula halus dalam makanan anda..

Gula rafin

Proses pengeluaran dan jenis gula halus

Gula adalah produk makanan yang terdiri daripada sukrosa ketulenan tinggi. Dua jenis gula dihasilkan: gula pasir dan gula halus. Gula adalah produk makanan berharga yang terdiri daripada sukrosa hampir tulen dengan sejumlah kecil bahan dan kelembapan lain. Ia mudah diserap oleh badan, meningkatkan prestasi seseorang, menguatkan sistem saraf, dan melegakan keletihan. Seseorang harus mengambil purata 100 g gula sehari. Namun, pengambilan gula yang terlalu banyak menyebabkan kegemukan. Kandungan kalori 100 g gula 374-375 kkal (1565-1569 kJ).

Sukrosa mempunyai rasa manis yang menyenangkan. Dalam larutan berair, rasa manis sukrosa dirasakan pada kepekatan sekitar 0.4%. Penyelesaian yang mengandungi lebih daripada 30% sukrosa manis manis.

Sukrosa cepat dan mudah diserap. Di dalam badan, di bawah tindakan enzim, ia dipecah menjadi glukosa dan fruktosa. Sukrosa digunakan oleh tubuh manusia sebagai sumber tenaga dan sebagai bahan untuk pembentukan sebatian glikogen, lemak, protein dan karbon.

Rasa manis gula merangsang sistem saraf pusat, menyumbang kepada penajaman penglihatan dan pendengaran.

Bahan mentah untuk pengeluaran gula adalah bit gula (sekitar 45%) dan tebu, yang tumbuh di kawasan yang mempunyai iklim tropika dan subtropika. Tumbuhan gula seperti sorgum, jagung, dan sawit juga digunakan untuk pengeluaran gula. Industri domestik menghasilkan gula dari bit gula. Gula tebu diimport dalam bentuk produk separuh siap - gula mentah, yang diproses menjadi gula putih komersial.

Di negara kita, hingga 9 juta tan gula setiap tahun dihasilkan dari bit gula, hingga 2-3 juta ton dari gula tebu mentah.Konsumsi gula per orang per tahun adalah 42 kg, dengan norma yang dibenarkan secara fisiologi 36,5 kg.

Gula jenis berikut dihasilkan: gula pasir, gula halus, serbuk halus.

Pelbagai gula

Gula pasir dan gula halus dengan pelbagai nama, serta serbuk halus dijual.

Gula pasir dihasilkan sebagai gula biasa (kristal halus), yang mempunyai warna putih, kilau, rasa manis, dan halus - yang diperoleh dengan pemurnian tambahan (penyulingan) sirap gula atau penghabluran semula, termasuk penjerapan kekotoran gula pasir biasa. Tidak seperti gula pasir biasa, kristal gula pasir halus mempunyai tepi dan permukaan yang berkilat. Bergantung pada ukurannya, gula pasir ini dibahagikan kepada halus (dari 0,2 hingga 0,8 mm), sederhana (dari 0,5 hingga 1,2), besar (dari 1,0 hingga 2,5) dan kasar (2.0 hingga 4.0 mm). Warnanya lebih putih daripada gula pasir biasa, warna kebiruan dibenarkan.

Gula halus dihasilkan dalam pelbagai jenis berikut:

ditekan, dicincang dan ditekan dalam kiub - diperoleh dengan memasukkan gula pasir ke dalam bar, yang dikeringkan dan dibelah, menjadi kepingan dalam bentuk paralelepiped 5.5, 7.5 atau 15 g dengan ketebalan sekeping 11 dan 22 mm, serta dalam bentuk kubus 4.8 g setiap satu;

ditekan dihancurkan dengan sifat-sifat cor - disiapkan dengan menekan di bawah tekanan tinggi kristal gula pasir dengan kelembapan yang meningkat (3-3,5%) dalam bentuk kepingan berbentuk paralel dengan jisim dan ketebalan yang sama dengan yang dihancurkan;

ditekan seketika - dihasilkan pada mesin automatik dengan menekan gula pasir ke dalam kepingan berasingan yang berasingan, masing-masing 5.5 dan 5.9 g, yang diletakkan dalam bungkusan 500 dan 1000 g, gula ini mempunyai sedikit kekuatan dan cepat larut dalam air;

ditekan dalam bungkusan kecil (jalan) - dilepaskan dalam kepingan berasingan hingga 7.5 g atau dalam kepingan berganda - masing-masing 15 g, yang dibungkus dalam roll-up dan label, gula ini cukup kuat;

dituangkan gula halus yang dihancurkan - ia sangat tahan lama, dihasilkan dalam bentuk yang tidak teratur dengan berat sekurang-kurangnya 5 dan tidak lebih daripada 60 g.

Serbuk halus adalah kristal gula hancur berukuran tidak lebih daripada 5 mm. Ia disediakan dari serpihan (kepingan kurang dari 5 g), yang terbentuk di kilang gula.

Pengeluaran gula pasir

Tahap utama pengeluaran gula pasir adalah: pemprosesan bit - penyingkiran kekotoran, mencuci dan memotong serutan (ke dalam plat nipis yang sempit); mendapatkan jus resapan; penyucian jus dari kekotoran mekanikal dan bukan gula; pada peringkat seterusnya, jus tersebut menebal dengan penyejatan, diikuti dengan penghabluran gula dari sirap, pemisahan kristal gula dari cecair interkristal; pada peringkat terakhir, kristal dikeringkan, disejukkan dan dibebaskan dari kekotoran feromagnetik dan ketulan gula.

Untuk mengeluarkan gula dari bit, bit yang dihiris nipis dirawat dengan air semasa memanaskan. Gula diekstrak lebih cepat dan lengkap dari serutan yang dihiris nipis daripada yang tebal. Peralihan gula dan bukan gula larut dari bit ke air berlaku akibat penyebaran. Oleh itu, kaedah mendapatkan jus dari bit disebut penyebaran. Kerepek bit dimasukkan ke dalam penyebar dengan air pada suhu 80C. Difusi berlaku hanya jika dinding sel dihancurkan dengan pemanasan, jika tidak, bahan protein yang melapisi dinding melambatkan proses ini. Penyebar dimuat dan air dibekalkan mengikut prinsip aliran balik: di satu pihak, kerepek bit dimasukkan ke dalam bateri, dan di sisi lain, air suam dibekalkan. Untuk mendapatkan jus yang lebih pekat, air diumpankan ke kerepek yang paling bebas gula, dan jus awal cair mengalir dari penyebar ke penyebar, meningkatkan kepekatan gula. Penyebar terakhir, diisi dengan serutan segar, meninggalkan jus dengan kepekatan gula maksimum.

Jus resapan yang diperoleh dengan cara ini mengandungi 15-17% bahan kering, yang terdiri daripada 80-90% sukrosa. Bersama sukrosa, yang diekstrak hampir sepenuhnya, sebahagian daripada gula tidak keluar dari kerepek bit ke jus penyebaran: jumlah nitrogen dan oksida kalium, natrium, magnesium - 60-70%, nitrogen amina dan amonia - hingga 95%, kalsium oksida - 10%, fosforus - 75-80%. Sehingga 30% protein dicuci dari sel-sel serpihan yang terkoyak. Selebihnya jisim bukan gula disimpan di dinding sel bit.

Kehadiran bukan gula di dalam jus menjadikannya sukar untuk mendapatkan gula kristal secara langsung. Mengurangkan zat dalam proses pengeluaran gula mengalami transformasi besar: apabila dipanaskan, oxymethylfurfural terbentuk, dalam medium alkali mereka dapat membuat resin dengan pembentukan sakarum, glikat dan asid lain, zat gusi berwarna gelap. Semasa mengurangkan bahan berinteraksi dengan asid amino, melanoidin coklat berkumpul. Produk penguraian alkali bahan pengurangan dan melanoidin adalah komponen utama pewarna yang terkandung dalam kristal gula siap.

Kira-kira 40% saponin bit gula ditukar menjadi jus resapan. Mereka dibezakan oleh aktiviti permukaan yang tinggi dan menyebabkan harga dalam penyelesaian. Dengan kalsium, saponin membentuk garam yang tidak larut, yang benar-benar memendam semasa pembersihan jus. Walau bagaimanapun, jejak saponin sering dijumpai dalam gula siap. Raffinose yang terdapat dalam jus resapan mendorong pembentukan kristal sukrosa berbentuk tidak teratur. Bahan pektin menjadikannya sukar untuk membersihkan jus, produk penguraiannya memburukkan lagi kualiti gula. Kation kalium dan natrium, anion hidroklorik dan asid nitrik tidak dikeluarkan sepenuhnya dari bahan mineral semasa pemurnian jus resapan. Mineral bit terutama menentukan komposisi abu gula. Selain itu, jus penyebaran mengandungi banyak zarah kecil bit tumbuk, ia cepat gelap dan berbuih.

Terdapat banyak kaedah yang diketahui untuk memurnikan jus resapan, tetapi dalam praktiknya hanya yang paling murah dan paling berkesan digunakan. Ini adalah kaedah memproses jus resapan dengan kapur - buang air besar diikuti dengan penghapusan kelebihannya dengan karbon dioksida - tepu.

Buang air besar dilakukan dalam dua peringkat: pra-buang air besar dan buang air besar utama.

Pada pra-buang air besar, berlaku pembekuan zarah penyebaran koloid dan sebatian molekul tinggi (zat protein dan pektin). Pembekuan berlaku akibat pembentukan sebatian yang tidak larut oleh ion kalsium dengan anion protein. Juga, ion kalsium yang terdapat dalam jus penyebaran, bertindak balas dengan anion sebilangan asid organik, membentuk garam kalsium yang tidak larut, dan larut. Dengan peneutralan tersebut, sebahagian besar anion asid oksalik dan tartarik, sebahagiannya anion asid sitrik, malik dan asetik, dipercepat. Asid organik bukan nitrogen lain serta asid amino dan betaine tetap dalam larutan.

Asid yang bertindak balas dengan kalsium berada dalam jus resapan bukan hanya dalam keadaan bebas, tetapi juga dalam bentuk garam kalium, natrium dan logam lain yang larut. Oleh itu, tindak balas kimia lain berlaku - tindak balas pemendakan, atau pertukaran berganda. Dari asid mineral, anion fosforik dan asid sulfurik sebahagiannya hampir sepenuhnya terjejas. Selain ion kalsium, ion hidroksil juga mempunyai kesan pemendakan, menyebabkan pemendapan magnesium, aluminium, kation besi, yang terdapat dalam jus dalam jumlah kecil.

Oleh itu, pada pra-penentuan di bawah pengaruh ion hidroksil dan kalsium, tindak balas peneutralan asid selesai sepenuhnya, sebahagian besar zat penyebaran koloid membeku dan kira-kira separuh daripada anion anion fosforik, oksalat, asetik, sitrik, malik, asam tartarik, kation magnesium, aluminium, dan garam besi dipercepat. Walau bagaimanapun, reaksi penguraian asid amida, zat pengurangan dan pektin, lemak kerana kepekatan ion hidroksil tidak mencukupi baru bermula, dan penyelesaiannya memerlukan masa yang lama, alkaliniti tinggi dan suhu tinggi.

Semasa pergerakan usus utama, penguraian garam amonium dan amida asid berlaku dengan pelepasan ammonia dan garam kalsium larut terkumpul dalam larutan. Mereka meningkatkan kehilangan sukrosa dan menghalang penghablurannya. Mengurangkan gula dalam persekitaran alkali cepat musnah, membentuk laktik dan formik, asetik dan asid lain. Sebahagian daripada produk penguraian gula dan sebatian amino digunakan untuk membentuk pelbagai kumpulan pewarna. Lemak dalam medium alkali disamonifikasi, membentuk gliserol dan garam kalsium yang tidak larut daripada asid lemak yang lebih tinggi. Dalam kes ini, garam mendakan, dan gliserin tetap dalam larutan. Pektin terurai untuk membentuk metil alkohol, asid asetik dan asid polygalacturonic. Metil alkohol menguap apabila jus menguap, asid asetik tetap dalam larutan dalam bentuk garam asetik-kalsium, dan asid noligalacturonic memberikan endapan kalsium pekat.

Oleh itu, jus yang cacat mengandungi: dalam larutan - sukrosa, kalium dan natrium hidroksida, zarah kapur terlarut, garam kalsium larut dari beberapa asid amino, amida, dan juga semua asid organik yang terbentuk akibat penguraian bahan pengurang, bukan gula larut lain; dalam sedimen - pembekuan zat protein dan pektin, saponin, garam oksalat, fosforik dan asid lain, zarah kapur yang tidak larut.

Setelah buang air besar, jus resapan yang tidak ditapis dirawat dengan gas tepu yang mengandungi karbon dioksida. Ketepuan juga berlaku dalam dua peringkat. Selepas setiap tepu, jus penyebaran disaring di bawah tekanan melalui penapis khas.

Pada tahap tepu, karbon dioksida bertindak balas dengan kalsium hidroksida untuk membentuk kalsium karbonat. Pada permukaan kristal kalsium karbonat yang bermuatan positif, jus bukan gula diserap, termasuk produk penguraian bahan pektin, asid amino, garam asid karbopik, dan bahan pewarna. Sebagai tambahan, endapan kristal CaCO yang dihasilkan berfungsi sebagai asas untuk membuat lapisan penapis dan meningkatkan proses penyaringan..

Selepas penapisan, jusnya menjadi telus, tetapi masih mempunyai warna sedikit kuning. Untuk mengubah warna jus dan meningkatkan warna gula, dilakukan operasi sulfitasi, yaitu sulfur dioksida melewati jus, yang mengurangi bahan pewarna, memendapkan kapur, sehingga larutan tidak berwarna. Di samping itu, sulfur dioksida meningkatkan proses penghabluran sukrosa..

Pada masa ini, industri gula menggunakan kaedah pemurnian jus yang lebih dalam, yang meningkatkan kualitinya dan membolehkan anda mendapatkan jus yang sepenuhnya berubah warna. Kaedah ini terdiri daripada fakta bahawa jus, yang disucikan dengan cara biasa, dirawat dengan penukar ion aktif atau penukar ion. Ionit adalah resin tiruan yang tepu dengan kumpulan SO3H atau NH. Penukar ion mempunyai keupayaan untuk melepaskan ion hidrogen atau hidroksilnya dan menyerapnya dari larutan daripada ion lain dengan muatan yang sama yang terkandung di dalamnya..

Resin yang mengandungi kumpulan SO3H disebut penukar kation. Apabila jus disalurkan ke dalamnya, semua kation bahan asing ditahan oleh resin, sementara larutan tersebut menerima ion H +. Akibatnya, jumlah zat mineral dalam jus berkurang. Resin yang tepu dengan kumpulan NH2 dan mempunyai kumpulan berfungsi OH disebut anionit; dalam proses penyaringan jus, mereka menyerap anion, memberikan ion OH mereka ke dalam larutan.

Jus resapan yang disucikan dengan cara ini, setelah kehilangan sebahagian besar bukan gula dan mendapat air murni sebagai ganti (H + + OH-), menuju penyejatan dan mendidih.

Untuk mendapatkan gula kristal dari jus halus, sejumlah besar air mesti dikeluarkan darinya. Dalam kes ini, larutan jenuh dengan gula terbentuk.

Di kilang gula, air dikeluarkan dari jus dalam dua langkah. Pertama, dalam penyejat yang dipanaskan dengan wap, kepekatan jus dibawa dari 14-15 hingga 65-70% bahan kering (ini menguap sekitar 95-100% air berat bit). Kemudian, dari sirap yang dihasilkan dalam alat vakum, kira-kira 15-20% air disejat ke jisim bit. Dengan mendidih seperti itu, kristal gula dibebaskan dan sirap berubah menjadi penghabluran massecuite I (campuran kristal sukrosa dan cecair antar kristal), yang mengandungi sekitar 93% bahan kering.

Penyejatan air dari jus dalam dua langkah diperlukan kerana sebab berikut.

Pertama, apabila dipanaskan, jus menjadi gelap dan endapan dilepaskan dari itu. Oleh itu, sebelum mendidih kedua, sirap dikenakan penyucian tambahan (sulfitasi, penapisan). Pembersihan sirap seperti itu dapat dilakukan pada kepekatan tidak lebih dari 70% bahan kering. Kedua, dalam waktu singkat (2-3 jam), kristal gula yang baik dapat terbentuk semasa mendidih hanya dengan kepekatan sirap yang mencukupi. Kepekatan yang paling sesuai ialah bahan kering 65-70%.

Penghabluran massecuite I siap (massecuite I) disentrifugasi dengan pemilihan dua aliran keluar: yang pertama (larutan massrykit interkristal), yang disebut molase hijau, dan yang kedua, diperoleh hasil daripada mencuci (memutihkan) kristal gula dengan air panas, yang disebut molase. Gula kosong dengan kandungan kelembapan 0,8-1,2% dibongkar dari sentrifugal dan dihantar ke pengeringan. Oleh itu, gula pasir komersial diperoleh..

Molase putih dan hijau yang diperoleh dengan sentrifugasi massecuite I diberi makan untuk mendidih massecuite II penghabluran. Semasa mensentrifugasi massecuite II, dua efluen (molase putih dan hijau) dan gula penghabluran II juga diperoleh. Ia mengekalkan lapisan larutan interkristal di permukaannya, oleh itu ia berwarna kuning. Gula penghabluran II dilarutkan dalam jus saringan tepu ke-2 dan larutan yang dihasilkan disebut pembersihan. Klerovka menuju ke sulfitasi, dan kemudian mendidih kristalisasi massecuite I. Apabila merebus penghabluran massecuite III, aliran keluar kedua dan pertama penghabluran massecuite II secara berurutan dibawa ke alat vakum. Kandungan bahan kering di massecuite selesai dibawa ke 93.5-94.0%, ia diturunkan ke unit penghabluran. Di sini, dalam 24-28 jam, penghabluran gula tambahan berlaku dengan penyejukan dari 63-67 hingga 35-40 ° C. Pengkristalan III massecuite memasuki emparan, di mana gula tidak menembusi dengan air. Bahan buangan yang diambil dari sentrifugal ini disebut molase, ia adalah produk buangan.

Gula penghabluran III mesti dilekatkan, iaitu mengeluarkan filem ibu dari permukaan kristal sukrosa, menggantikannya dengan yang lebih bersih, tanpa melarutkan kristal. Untuk ini, gula penghabluran III dicampurkan dengan molase hijau dari massa kristalisasi I, dicairkan dengan jus yang disucikan. Dalam kes ini, afeksi massecuite terbentuk dengan kandungan bahan kering 89-90%. Dalam proses mencampurkan massecuite (selama 20 minit), sebahagian daripada bukan gula dari filem pada kristal gula masuk (meresap) ke dalam larutan antar kristal yang lebih bersih. Selepas pertalian, massecuite disentrifugasi bersama dengan massecuite II.

Selepas itu gula penghabluran II dan III dilarutkan (terpaku) dalam jus ketepuan II hingga kandungan 65-70% bahan kering. Pencairan yang dihasilkan, bersama dengan sirap dari kilang penyejatan, dihantar ke sulfitasi.

Molasses adalah bahan likat berwarna coklat yang mengandungi jumlah gula yang dapat diukur yang tidak dapat dikristal dengan mudah. Bagaimanapun, molase boleh dalam bentuk serbuk..

Molase bit (atau molass fodder) sendiri biasanya tidak boleh dimakan, tetapi beberapa pecahan halus tebu dan molase jagung boleh dimakan oleh manusia dan dipasarkan sebagai molase atau sirap meja. Molas digunakan terutamanya sebagai bahan mentah yang mengandung kanji dari mana alkohol dan alkohol (misalnya, rum dari molase tebu) diperoleh, dalam penyediaan makanan untuk pengganti lembu dan kopi. Ia kadang-kadang juga digunakan untuk mengekstrak gula..

Keperluan untuk kualiti gula pasir

Kualiti gula pasir ditentukan mengikut GOST 21-94. Gula pasir tidak dibahagikan kepada varieti. Piawaian tersebut menetapkan keperluan kualiti untuk gula pasir dan gula pasir yang sesuai hanya untuk pemprosesan industri - untuk pengeluaran gula halus dan produk makanan lain yang standardnya tidak menetapkan keperluan gula sebagai bahan mentah. Gula pasir dihasilkan dengan ukuran kristal 0.2-2.5 mm. Penyimpangan dari had bawah dan atas ukuran yang ditunjukkan dibenarkan hingga 5% berat gula pasir.

Dari petunjuk organoleptik dinilai: rasa dan bau - manis, tanpa rasa dan bau yang luar biasa - baik gula kering dan larutannya; kebolehaliran - tiada gumpalan, bebas mengalir (ketulan yang hancur apabila ditekan ringan dibenarkan dalam gula pasir untuk pemprosesan industri); warna gula pasir komersial berwarna putih, untuk pemprosesan industri ia berwarna putih dengan warna kekuningan; ketulenan larutan - larutan gula itu lutsinar atau sedikit pudar, tanpa enapan tidak larut, mekanikal atau kekotoran lain. Dari segi parameter fizikal dan kimia (dari segi bahan kering) gula pasir mesti memenuhi syarat berikut (%): pecahan jisim sukrosa - tidak kurang dari 99.75, untuk pemprosesan industri - tidak kurang dari 99.65; pecahan jisim bahan pengurang - tidak lebih daripada 0,050, untuk pemprosesan industri - tidak lebih daripada 0,065; pecahan jisim abu - tidak lebih daripada 0,04, untuk pemprosesan industri - tidak lebih daripada 0,05; pecahan jisim kelembapan - tidak lebih daripada 0.14, untuk pemprosesan industri - 0.15; pecahan jisim ferro-kekotoran - tidak lebih daripada 0,0003; warna (dalam unit konvensional ketumpatan optik) - tidak lebih daripada 0,8, untuk pemprosesan industri - tidak lebih daripada 1,5.

Gula pasir untuk pengeluaran susu dalam tin, makanan bayi dan industri biofarmaseutikal mesti memenuhi syarat yang ditentukan untuk gula pasir.

Untuk pemprosesan industri di kilang, gula dengan warna tidak melebihi 1.3 unit konvensional dibenarkan. atau 234 unit. ketumpatan optik.

Ukuran zarah individu kekotoran ferro tidak boleh melebihi 0.5 mm dalam dimensi linear terbesar.

Dalam gula pasir untuk pemprosesan industri di kilang, pecahan massa ferro-kotoran tidak diatur.

Sebilangan besar kelembapan dalam gula pasir yang dibungkus dalam bekas khas lembut dan gula pasir yang dimaksudkan untuk penyimpanan jangka panjang tidak boleh melebihi 0.10% semasa penghantaran.

Kandungan kelembapan gula pasir berkait rapat dengan kandungan kekotoran di dalamnya. Sukrosa sebagai kristaloid tidak mengikat kelembapan. Sebahagian dari kelembapan gula dimasukkan dalam bentuk gelembung dalam kristal cacat (kelembapan tersekat) dan dilepaskan hanya apabila ia hancur. Kelembapan utama diikat oleh kekotoran dalam filem yang menyelimuti kristal. Semasa penyimpanan gula, kelembapan seperti itu dapat masuk ke dalam kelembapan bebas dan meningkatkan kandungan kelembapan udara dalam bekas yang berisi gula. Kecacatan yang paling biasa dalam gula pasir adalah kelembapan, kehilangan aliran, kehadiran ketulan yang tidak runtuh. Ini adalah hasil penyimpanan pada kelembapan relatif tinggi dan perubahan suhu udara secara tiba-tiba. Apabila kelembapan bebas muncul dalam gula, kristal larut dari permukaan, menjadi melekit, dan kehilangan kilauannya. Sekiranya teknologi pengeluaran gula dilanggar, warna kekuningan atau kelabu yang tidak khas dan gumpalan gula tidak putih muncul. Rasa dan bau yang luar biasa terbentuk ketika mengemas dalam beg baru, dirawat dengan emulsi dengan bau, dan juga ketika kawasan komersial tidak diperhatikan; kekotoran asing (skala, serat dan api) adalah hasil pembersihan gula yang buruk pada elektromagnet dan penggunaan burlap yang kurang diproses untuk mengemas beg.

Gula rafin

Gula halus - produk yang terdiri daripada sukrosa kristal tambahan yang disucikan (halus), dihasilkan dalam bentuk ketulan dan kristal. Tujuan penapisan gula pasir atau gula tebu mentah adalah untuk menghilangkan kekotoran sebanyak mungkin dan memperoleh sukrosa praktikal sebagai hasil operasi teknologi berturut-turut. Mengikut standard semasa, kandungan kekotoran dalam gula halus tidak lebih daripada 0.1%. Penyulingan adalah pemisahan sukrosa dari bukan gula dengan mengkristalnya dalam larutan.

Bergantung pada kaedah pengeluaran, gula halus dibahagikan kepada: ditekan; gula pasir halus, serbuk halus.

Gula halus dihasilkan dalam pelbagai jenis berikut: ditekan; ditekan, dibahagikan secara pukal dalam beg, bungkusan dan kotak; segera diekstrusi dalam pek dan kotak; ditekan dalam pembungkusan kecil; gula pasir halus dalam jumlah besar dalam beg dan bungkusan; gula pasir halus yang dibungkus halus; sukrosa untuk sampanye; serbuk halus dalam jumlah besar dalam beg dan beg.

Tahap utama pengeluaran gula halus

Gula pasir dilarutkan dalam air. Sirap yang dihasilkan disucikan menggunakan adsorben - anionit dan arang batu (tulang, karbon aktif seperti "norit" atau "carborafin", karbon aktif berbutir). Penukar anion yang mengandungi kumpulan amino aktif adalah polibase pepejal yang mampu menukar anion yang terkandung di dalamnya dengan anion pewarna yang terdapat dalam produk gula; pewarna berubah warna. Sirap halus juga berubah warna dengan menukar pewarna menjadi sebatian yang kurang berwarna atau tidak berwarna menggunakan reagen kimia - natrium hidrosulfit.

Di kilang, beberapa kitaran penghabluran dilakukan. Gula halus diperoleh dalam dua atau tiga kitaran pertama, dalam tiga hingga empat kitaran berikutnya, gula kuning diperoleh dari molase, yang dikembalikan untuk diproses. Sirap halus dikeluarkan dari kitaran terakhir sebagai sisa pengeluaran. Untuk mengurangkan terbalik sukrosa, reaksi larutan gula yang sedikit alkali dipertahankan, dan pewarna ultramarine biru jenama AS (gula ultramarine) digunakan untuk menutupi warna kuning gula halus. Ini ditambahkan dalam bentuk suspensi dalam massecuite yang disempurnakan atau di sentrifugal ketika mencuci kristal gula. Sukrosa untuk sampanye dihasilkan tanpa pewarna.

Gula pasir halus diperoleh dari massecuite dengan kristal sukrosa dengan ukuran dan struktur yang seragam. Gula dipisahkan dari molase dalam sentrifugal, memutihkan dengan air, dikeringkan dan dipisahkan pada ayakan menjadi pecahan mengikut ukuran kristal.

Gula halus yang ditekan diperoleh dengan mengeluarkan molase dari massecuite dalam sentrifugal dan mencuci kristal dengan klers (larutan gula halus tulen). Kristal basah membentuk gruel halus. Tepi mereka ditutup dengan lapisan larutan gula nipis. Potongan gula halus atau bar yang terpisah ditekan dari bubur, yang dipecah menjadi kepingan setelah dikeringkan. Gruel halus harus mengandungi kristal dengan ukuran tertentu, kerana kristal besar membentuk kepingan yang ditekan dengan permukaan yang tidak rata dari kepingan yang ditekan, dan yang kecil, yang mempunyai luas permukaan yang besar, dapat mengekalkan kelembapan berlebihan. Kekuatan gula halus yang diperoleh bergantung pada kandungan kelembapan bubur, yang diatur oleh jumlah cloler yang tersisa di dalamnya. Kandungan kelembapan gruel untuk mendapatkan gula halus segera harus 1.6-1.8%, ditekan -1.8-2.3%. Batang gula halus mempunyai struktur berpori kapilari, yang menyumbang kepada pengeringan mereka. Penyingkiran kelembapan semasa proses pengeringan menyebabkan penghabluran sukrosa tambahan, yang dilarutkan di dalamnya. Semakin banyak klers berada dalam bar atau sekeping gula halus yang dimampatkan, dan, akibatnya, sukrosa terlarut, semakin kuat menghubungkan kristal menjadi konglomerat, dan gula halus ternyata lebih kuat.

Skim teknologi ringkas pengeluaran gula halus.

Betapa berbezanya gula yang dibuat?

Gula adalah salah satu makanan ruji yang dianggap sangat menguntungkan untuk dihasilkan. Pada masa ini, ada banyak spesiesnya di dunia, tanaman dari mana gula dibuat bahkan boleh menjadi pokok palma. Tetapi sekarang di Rusia terdapat bit dan tebu. Pertimbangkan proses secara berperingkat untuk setiap jenis bahan mentah.

Teknologi pengeluaran

Langkah pembuatan merangkumi pembersihan bahan mentah dan penapisan secara menyeluruh. Oleh kerana gula dihasilkan secara eksklusif di kilang yang lengkap, keperluan tertentu dikenakan mengikut GOST. Ini terutama berkaitan dengan jumlah kekotoran pada produk siap..

Kaedah pengeluaran tidak berbeza antara satu sama lain bergantung pada pilihan bahan mentah - prosesnya sama.

Gula apa yang diperbuat daripada:

  • bit;
  • tebu;
  • serum susu.

Bahan mentah untuk pengeluaran dipilih dengan berhati-hati. Salah satu peringkat utama pembuatan adalah membersihkannya dari kekotoran dan mengenal pasti kecacatan yang masih tidak diketahui sebelumnya.

Ubi bit

Teknologi untuk menghasilkan gula dari bit gula merangkumi banyak peringkat. Perhatian khusus diberikan kepada pra-pembersihan dan penyaringan. Ini adalah produk yang paling meluas di Rusia. Bahagian pasarannya melebihi spesies lain, termasuk tebu dan jenis yang lebih eksotik..

Bagaimana gula dibuat dari bit gula:

  • Pembersihan bahan mentah. Semasa mencuci bit, buah dibersihkan dari kekotoran yang berat dan ringan. Langkah ini bukan sahaja wajib, tetapi juga yang paling penting..
  • Memotong cukur. Bit dipotong menjadi kerepek kecil, yang paling mudah diproses kemudian.
  • Putar. Mesin penyebar memerah jus bit gelap dengan kandungan gula 13% dari serutan.
  • Pembersihan jus. Tahap pembersihan utama, yang menghilangkan pelbagai kekotoran menggunakan karbon dioksida dan kapur. Peralatan menapis jus, hasilnya adalah cecair kuning muda. Kemudian dijernihkan dengan sulfur oksida.
  • Penebalan. Untuk mengasingkan kristal, cecair tersebut disejat ke keadaan sirap gula dalam pemasangan khas. Selepas itu, kandungan gula adalah 60-75%.
  • Penghabluran gula. Dalam pemasangan vakum, campuran kristal kuning dengan aliran keluar dalam nisbah 1: 1 terbentuk. Ia dipanggil massecuite.
  • Pemprosesan seterusnya. Massecuite menjadi centrifuge untuk menghasilkan gula berkualiti tinggi.

Kualiti produk akhir bergantung pada jenis bit dari gula yang dihasilkan. Oleh itu, tanaman akar gula dipilih dengan teliti sebelum dimasukkan ke dalam peralatan pengeluaran. Daripadanya, sebagai tambahan kepada produk yang dikristal itu sendiri, molase, pulpa dan penapis kek diperoleh di pintu keluar..

Kandungan gula dalam molase adalah 50%, tetapi tidak diproses lebih lanjut untuk meningkatkannya. Ia digunakan untuk membuat alkohol, asid sitrik dan makanan haiwan. Kuih penapis digunakan dalam pembuatan baja. Pulpa digunakan untuk pengeluaran makanan.

Dari buluh

Oleh kerana gula dibuat dari tebu mengikut proses teknologi yang sama dengan bit, tidak ada perbezaan mendasar. Tetapi kerana bentuk bahan mentah, agak mudah pada tahap pembersihan dan pengisaran. Hasilnya adalah gula mentah, yang tidak digunakan dalam industri makanan. Produk halus dibuat daripadanya.

Perbezaan utama adalah peralatan pengisaran. Proses ini melibatkan bilah, penghancur dan kilang. Pada yang terakhir, jus gelap yang tidak ditapis dilepaskan dari tebu yang dihancurkan..

Di pintu keluar, jisim diperoleh, yaitu serat - bagasse. Ini hanya mengandung 0,7-0,8% gula, digunakan dalam produksi kertas dan bahan bangunan, sebagai bahan bakar di pembangkit tenaga termal. Produk pemprosesan - molase dan jus penapisan.

Gula mentah diperoleh setelah merebus jisim penapisan pertama dan kedua. Menentukan kualiti ukuran kristal yang dihasilkan.

Gula susu

Ia adalah campuran kuning atau putih yang terbentuk dari whey. Produk ini digunakan dalam pengeluaran industri farmaseutikal, dalam industri makanan dan untuk tujuan teknikal.

Untuk pengeluaran, mereka lebih suka menggunakan whey keju dengan kandungan laktosa tertinggi - sekurang-kurangnya 5%.

Proses pengeluaran gula tenusu:

  • Pemisahan keju whey dari lemak susu dan habuk kasein. Dihasilkan oleh unit pemisah.
  • Denaturasi termal protein, penapisan. Ia dihasilkan dalam bekas dengan suhu 90-95 darjah di persekitaran berasid. Protein whey membeku sehingga dapat dipisahkan dari cecair. Setelah penapisan dan mendapatkan larutan, natrium hidroksida ditambahkan kepadanya untuk menyahtoksidkan.
  • Penebalan. Ia berlaku pada suhu tidak lebih dari 55 darjah apabila terdapat bahan yang memadamkan busa (asid oleik, afromin). Sirap yang dihasilkan dipanaskan hingga 70-75 darjah, memerhatikan keadaan suhu.
  • Penghabluran. Berlangsung selama 15 hingga 35 jam dengan pengadukan berterusan.
  • Pemisahan kristal dari molase, pembersihan pilihan. Selepas itu, kristal digiling menjadi serbuk.

Diperhalusi

Ini ditekan gula putih yang dibungkus dalam kiub. Ia dicipta pada tahun 1843 di Republik Czech. Ini adalah pengeluaran yang menguntungkan, tetapi memerlukan kos yang tinggi untuk pembelian dan pemasangan peralatan. Yaitu:

  • menekan;
  • pembungkus;
  • alat pengeringan;
  • alat pembungkusan.

Di samping itu, kilang penapisan dan pemprosesan mesti dibeli..

  • Mencampurkan gula pasir atau gula mentah dengan air. Gliserin sering ditambah untuk melekit. Ini adalah campuran untuk penapisan berikutnya.
  • Pemprosesan penyelesaian. Pengambilan jus, kepekatan sirap dan massecuite dilakukan. Ini adalah proses yang lebih teliti daripada jika bekerja dengan bahan mentah bit dan tebu..
  • Pembungkusan gula basah, pengacuan. Campuran ditekan menggunakan penggelek tekanan.
  • Pengeringan dan pembungkusan.

Gula halus adalah sukrosa tulen, kekotoran yang tidak lebih daripada 0.1% mengikut keperluan moden. Oleh itu, banyak perhatian diberikan kepada peralatan untuk proses yang paling teliti.

gula perang

Satu-satunya perbezaan dalam tahap pengeluaran gula tersebut adalah kurang teliti penyaringan. Dari mana gula perang dihasilkan - dari bahan mentah yang diperoleh setelah memproses tebu. Tahap utama pemprosesan meliputi penebalan sirap coklat pekat Molase yang memberi warna gula dan rasa karamel kepada gula. Oleh kerana sifatnya, ia digunakan terutamanya untuk penyediaan gula-gula..

Kos produk siap lebih tinggi daripada gula putih kerana kos pengangkutan - tebu tidak tumbuh di Rusia.

Walaupun terdapat sedikit perbezaan komposisi, pakar pemakanan profesional percaya bahawa produk yang tidak ditapis mengandungi kekotoran yang tidak diingini, oleh itu, ia hampir bertepatan dengan kandungan kalori dengan yang biasa. Dalam jumlah besar, ia tetap berbahaya bagi manusia..

Oleh kerana tebu tidak tumbuh di Rusia, anda boleh menemui gula perang palsu di kedai. Ia dibuat dari produk halus yang ditambahkan pewarna. Gula perang sebenar lebih mahal daripada biasa.

Jenis gula lain

Di Rusia dan sebahagian besar negara CIS, produk tersedia dan dihasilkan dari bit. Anda boleh mendapatkan gula tebu di rak kedai. Di samping itu, terdapat spesies seperti ini di dunia yang digunakan untuk makanan:

  • Gula Maple - Dibuat secara tradisional di Kanada dari maple gula dengan jus. Sirap maple, yang popular di negara-negara Barat, juga dihasilkan daripadanya..
  • Gula aren, jagre - buatan Asia dari jus manis tongkol buah kelapa. Gula dihasilkan dari kelapa, kelapa sawit, arena dan jenis lain.
  • Gula Sorgum adalah produk yang diekstrak dari tangkai sorgum terutamanya di China. Ia kemudian merebak ke Amerika Utara semasa Perang Saudara. Pengeluarannya rumit kerana kandungan garam mineral yang tinggi dalam bahan mentah.

Peralatan pilihan

Sebagai tambahan kepada kemudahan asas yang diperlukan untuk pengeluaran gula dari sebarang bahan mentah, kilang mesti mempunyai:

  • lif;
  • penghantar hidraulik;
  • perangkap untuk kekotoran;
  • pemisah air;
  • mesin basuh.

Untuk pengeluaran produk berkualiti tinggi, hanya pemasangan profesional yang memenuhi keperluan moden. Selalunya, jika kilang itu besar, ia dilengkapi dengan peralatan untuk bekerja dengan produk yang diproses, yang memastikan pengeluaran bebas sampah.