Artikel ini menerangkan gaya hidup udang karang. Berapa tahun mereka tinggal dan di mana mereka musim sejuk.

Crayfish adalah spesies krustasea decapod dari infraorder Astacidea.

Tubuh terdiri daripada cephalothorax dan perut yang rata dan artikulasi. Cephalothorax terdiri daripada dua bahagian: depan (kepala) dan belakang (dada), yang telah tumbuh bersama. Terdapat tulang belakang yang tajam di hadapan kawasan kepala. Pada kemurungan di sisi duri, mata yang menonjol duduk di batang yang bergerak, dan dua pasang antena nipis memanjang di depan: ada yang pendek, yang lain panjang.

Cakar digunakan oleh udang karang untuk pertahanan dan serangan. Perut barah terdiri daripada tujuh segmen, mempunyai lima pasang anggota badan yang berbelah dua, yang berfungsi untuk berenang. Sepasang kaki perut keenam bersama-sama dengan segmen perut ketujuh membentuk sirip ekor. Jantan lebih besar daripada betina, mempunyai cakar yang lebih kuat, dan pada wanita, segmen perut terasa lebih lebar daripada cephalothorax. Dengan kehilangan anggota badan, yang baru tumbuh semula selepas mencair. Warnanya berubah bergantung pada sifat air dan habitatnya. Selalunya warnanya berwarna coklat kehijauan, coklat kehijauan atau coklat kebiruan.

Diagihkan dalam badan air tawar di seluruh Eropah. Ia dapat ditemukan di air bersih segar: sungai, tasik, kolam, aliran cepat atau mengalir (kedalaman 3-5 m dan dengan kemurungan hingga 7-12 m). Udang karang memburu pada waktu malam. Pada siang hari, ia bersembunyi di tempat perlindungan (di bawah batu, akar pokok, di lubang atau benda-benda yang terletak di bahagian bawah), yang dijaga dari udang karang lain. Menggali lubang, panjangnya boleh mencapai 35 cm. Pada musim panas ia tinggal di perairan cetek, pada musim sejuk bergerak ke kedalaman di mana tanahnya keras, tanah liat atau berpasir.

Sejak zaman kuno, udang karang telah banyak digunakan untuk makanan manusia. Sisa kerang udang karang terdapat di apa yang disebut "timbunan dapur" Neolitik. Pada dasarnya, udang karang diproses dengan memasak dalam air masin, dan setelah memperoleh rona merah yang khas dan bau yang menyelerakan, mereka disajikan ke meja yang dibumbui dengan ramuan (dill, pasli, saderi, dll.). Apabila merebus udang karang (dan krustasea pada umumnya), mereka menjadi merah. Perubahan warna cangkang krustasea dijelaskan oleh fakta bahawa mereka mengandungi karotenoid dalam jumlah yang sangat banyak. Pigmen yang paling biasa dijumpai dalam inti krustasea adalah astaxanthin, yang dalam bentuk tulennya mempunyai warna merah terang yang kaya. Sebelum rawatan panas, dan pada udang karang hidup, karotenoid terikat dengan pelbagai protein, dan warna haiwan biasanya kebiruan, kehijauan, dan coklat. Apabila dipanaskan, sebatian karotenoid dan protein mudah terdegradasi dan astaxanthin yang dibebaskan memberikan warna merah yang kaya pada tubuh haiwan itu..

Sebelum memotong udang karang, mestilah direbus dengan ringan dalam air mendidih, kerana dagingnya tidak terpisah dengan baik dari cengkerang. Dalam kes ini, daging akan menebal, dan mudah tertinggal dari cengkerang; sebagai tambahan, hati barah boleh digunakan.

Ciri-ciri berguna udang karang sungai

Jumlah utama daging udang karang berkhasiat adalah di perut, dan jumlah cakar yang sedikit lebih kecil.

Daging udang karang berwarna putih dengan urat merah jambu yang jarang, berkhasiat dan sedap. Dari segi komposisi, ia mengandungi sejumlah besar protein dan kandungan lemak rendah. Daging udang karang adalah produk makanan dan lazat berkualiti tinggi, mudah dicerna, mengandungi sejumlah besar protein hingga 16%, kalsium, vitamin E dan B12 dan minimum kalori, lemak dan kolesterol.

Peratusan isi daging udang karang dibandingkan dengan krustasea lain yang dimakan oleh manusia, menjadi jelas bahawa udang karang tidak menyimpan catatan, walaupun melebihi jumlah kepiting yang dapat dimakan. Dengan kata lain, terdapat sedikit daging pada udang karang dewasa. Sekiranya satu kilogram udang mengandungi kira-kira 400 gram daging, maka dalam satu kilogram udang karang hampir 100-150 gram (perut dan cakar), pada masa yang sama udang karang kira-kira 3-4 kali lebih mahal. Mungkin, penggunaan udang karang sendiri terutama berdasarkan penampilan yang menarik dari semua jenis hidangan yang dihiasi dengan udang karang rebus, dan sebahagiannya oleh tradisi lama.

Daging barah mengandungi banyak sulfur, jadi tidak boleh disimpan di dalam bekas logam, kerana ia berubah menjadi hitam dan merosot jika bersentuhan dengannya. Peranti kaca diperlukan. Sekiranya udang karang cair digunakan, maka ia hanya dibahagikan kepada beberapa bahagian dan langsung dihubungkan ke cangkuk. Udang karang disimpan pada suhu rendah dan tidak sempat memudar dalam kira-kira sehari dipindahkan ke bilik yang hangat dan dimasukkan ke dalam air sehingga mereka mempunyai waktu untuk memudar.

Sifat berbahaya udang karang sungai

Selalunya, daging barah boleh menyebabkan alahan. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa ia mempunyai komposisi kimia yang agak unik..

Alergi boleh berkembang ke salah satu komponen kanser, dan protein dianggap paling biasa. Mungkin alergi terhadapnya setelah memakan udang karang, ikan dan makanan laut.

Pakar pemakanan sering mengesyorkan agar mereka yang mempunyai masalah tiroid harus menahan diri daripada makan daging barah secara aktif. Doktor selalu menekankan perkara ini, kerana orang, menganggap bahawa sejumlah besar yodium akan memberi kesan positif terhadap penyakit ini, sering makan terlalu banyak.

Oleh itu, doktor mengingatkan bahawa yodium, yang terdapat dalam daging barah, hanya dapat membantu sebagai pencegahan. Ia tidak sesuai untuk mengatasi masalah..

Kaedah penyediaan udang karang juga penting. Jadi, anda boleh memasak udang karang segar sahaja. Sekiranya anda menghilangkan perkara ini, anda akan mendapat masalah serius dengan saluran gastrousus..

Profesional tidak mengesyorkan meletakkan udang karang yang dimasak ke dalam piring logam. Penjelasannya mudah - mereka mengandungi banyak sulfur. Elemen ini "membantu" produk menghitam dan merosot dengan cepat. Oleh itu, gelas adalah bahan terbaik untuk penyimpanan udang karang jangka panjang dan selamat..

Adakah anda tahu cara memasak udang karang dengan betul dan enak? Cuba resipi dari video ini.

Pencinta kebersihan. Tempat tinggal udang karang?

Telah diketahui bahawa udang karang air tawar adalah yang paling bersih dari semua penduduk sungai. Mengetahui sama ada terdapat di takungan tertentu, anda dapat memahami betapa bersihnya air. Kami mengetahui di mana anda dapat mencari udang karang dan cara menggunakan daging mereka dengan betul dalam makanan.

Cara menangkap?

Udang karang aktif dalam kegelapan - dari sekitar 10 malam hingga 3 pagi mereka pergi mencari makanan, dan pencinta daging udang karang memburu mereka. Namun, anda dapat menangkap udang karang di siang hari, jika anda naik ke tempat perlindungan mereka. Pada masa seperti itu, mereka membeku di sebelah batu atau di lubang kecil di bahagian bawah dan tidak terlalu aktif..

Terdapat pendapat bahawa individu yang lebih besar terdapat di sungai dalam dari kawasan perairan yang luas, tetapi nelayan yang berpengalaman membantah mitos ini. Bilangan orang dewasa - dan karenanya lebih banyak - udang karang bergantung pada seberapa banyak koloni berjaya menetap dan membiak dalam badan air tertentu. Jadi, anda perlu memperhatikan sungai-sungai yang terletak jauh dari habitat manusia. Ada kemungkinan air di dalamnya tidak mengubah komposisi kimianya selama bertahun-tahun dan sesuai untuk umur panjang udang karang..

Di banyak wilayah, dilarang menangkap udang karang dengan alat khas, yang sekaligus menarik banyak individu keluar dari air, dan dengan perangkap. Agar tidak mengganggu habitat semula jadi udang karang dan tidak mengurangi populasi mereka di badan air tertentu, lebih baik menggunakan udang karang konvensional. Di samping itu, lebih baik membiarkan bayi berukuran hingga 10 sentimeter kembali ke dalam air sehingga mereka mempunyai masa untuk membesar dan melahirkan anak..

Sedap dan sihat

Daging udang karang, seperti banyak makanan laut, kaya dengan sejumlah besar bahan berguna dan mudah dicerna: fosforus, kalsium, zat besi, magnesium, asid folik, vitamin, dan sebagainya..

Daging ini rendah kalori dan sangat baik untuk pemakanan malah disyorkan untuk meningkatkan kesihatan buah pinggang dan hati, pankreas dan kesihatan jantung. Dan, tentu saja, ini adalah keseluruhan gudang yodium, yang sangat penting untuk kelenjar tiroid..

Tetapi anda perlu berhati-hati ketika memakan udang karang. Individu yang mati sesuai untuk makan hanya beberapa minit selepas kematian, dan bahagian dalamnya mulai cepat busuk. Itulah sebabnya kebiasaan membuang udang karang ke dalam air mendidih hidup-hidup..

Petunjuk air tulen

Udang karang air tawar, seperti ikan, bernafas dengan insang, jadi sangat penting bagi mereka bahawa air di mana mereka tinggal dipenuhi dengan oksigen. Lebih-lebih lagi, ia harus menjadi takungan yang cukup dalam - lebih baik jika kedalamannya mencapai 3-6 meter. Telah diketahui bahawa udang karang hidup di dasar sungai, penting bagi mereka agar permukaannya tidak berlumpur, tetapi berbatu.

Kanser bukan sahaja tinggal di air bersih, malah membersihkannya sendiri. Benar, hanya dari "sisa" biologi, memakan sayur-sayuran, siput, larva serangga, ikan mati, katak, unggas air. Jangka hayat udang karang dianggarkan 20 tahun, tetapi hanya sedikit individu yang bertahan hingga usia ini, kerana udang karang juga memakan saudara mereka yang lemah.

Apa yang sangat sensitif terhadap udang karang adalah tahap keasidan air. Ia tidak boleh mengandungi kekotoran berbahaya dan bahan kimia tambahan. Udang karang tidak tinggal di air kotor, mereka mula mati secara beramai-ramai atau meninggalkan habitat mereka. Atas sebab ini, ahli ekologi sering menggunakan udang karang untuk mengawasi air buangan yang dirawat. Sekiranya pembersih ini berakar di tempat seperti ini, ini adalah penilaian tertinggi untuk sistem pembersihan..

Kawal bukan sahaja kesucian, tetapi juga kepekatan garam

Bagaimana kualiti air dipantau di salah satu perusahaan paling moden di wilayah Voronezh - Novovoronezh NPP, - "AiF-Chernozemye" kata ketua jabatan kimia Andrei Galanin:

"Pengendalian industri air di kolam penyejuk unit kuasa kelima dari Novovoronezh NPP dilakukan oleh makmal radiokimia air jabatan kimia, yang diakreditasi oleh Perkhidmatan Akreditasi Persekutuan - Akreditasi Ros. Pengendalian parameter fizikal dan kimia air dilakukan 3 kali sebulan mengikut kaedah yang diperakui termasuk dalam Dana Maklumat Persekutuan untuk Memastikan Keseragaman Pengukuran. Alat ukur yang digunakan menjalani pengesahan keadaan berkala.

Kualiti air di mana-mana badan air tertutup, seperti kolam dan takungan buatan, boleh merosot; kerana penyejatan, kepekatan garam di dalam air takungan buatan meningkat. Dan untuk menyejukkan peralatan pertukaran haba loji tenaga nuklear, air dengan kandungan garam rendah lebih disukai. Oleh itu, kami mengawal kandungan kekotoran dalam air dan, khususnya, indikator seperti kekerasan, yang mempengaruhi kualiti penyejukan peralatan loji tenaga nuklear dan proses kakisan. Oleh itu, setahun sekali, pada musim bunga, selama masa banjir, pertukaran air dilakukan antara kolam pendinginan loji tenaga nuklear dan Sungai Don untuk mengurangi kemasinan air. Pembersihan air khas kolam penyejuk tidak disediakan oleh projek ".

Udang karang

Foto udang karang sungai

Kanser sungai - Astacus fluviatilis L.

Udang karang (Astacus fluviatilis L.) tinggal di kebanyakan sungai dan tasik dan terbahagi kepada beberapa jenis, berbeza dari segi ukuran dan beberapa ciri badan. Warnanya biasanya berwarna kecoklatan-kehijauan atau coklat kebiruan, tetapi berubah bergantung pada tempat dan harta benda air, sehingga kadang-kadang, walaupun di sungai yang sama, ia berubah dari coklat gelap menjadi coklat-kemerahan, kobalt, merah terang dan bahkan kotor putih. Terdapat spesimen yang, walaupun hidup, memiliki warna merah yang sama seperti yang mereka dapatkan setelah memasak. Warna yang terakhir bergantung, kemungkinan besar, pada pengaruh sinar matahari, di mana cangkang udang karang sering terdedah pada saat ia merangkak keluar dari air. Akhirnya, kadang-kadang masih ada albino - udang karang putih sepenuhnya, yang mesti bergantung, baik pada degenerasi, dan terutama pada penemuan mereka di celah-celah yang dalam dan tempat yang sama sekali tidak mempunyai cahaya.

Selain sungai dan danau, udang karang juga terdapat di sungai cepat dengan air bersih, telus, dan juga kadang-kadang di kolam yang mengalir, di mana ia merangkak dari sungai..

Kanser menyukai air yang cetek, mengalir dan, setelah memilih tempat, kadang-kadang tidak meninggalkannya selama berbulan-bulan. Sebagai peraturan, dia duduk di lubang yang digali, atau merangkak ke belakang dengan bantuan empat pasang kaki kecilnya; dan hanya sekiranya berlaku kebisingan atau ketakutan secara tiba-tiba sahaja ia melompat ke belakang, terserlah bahawa ada kekuatan dengan sirip ekornya yang lebar dalam bentuk kipas. Di hadapan empat pasang kaki ini, yang berfungsi untuk pergerakannya, ada satu lagi, pasangan yang lebih besar, yang berakhir dengan penebalan ketara - penjepit. Cakar ini merupakan senjata utama serangan dan pertahanan barah dan, tentu saja, mereka mempunyai kekuatan yang lebih besar, semakin besar barahnya. Terdapat udang karang, gegaran cakarnya dapat mencederakan tangan hingga berdarah, dan seekor ikan atau binatang lembut lainnya hampir dapat dipotong separuh. Betina, krustasea, sangat kuat. Setelah menangkap musuhnya, krustasea tidak membebaskannya sampai bahaya telah berlalu, dan jika perlawanannya sangat kuat, dia lebih suka mengorbankan cakarnya daripada melepaskan mangsanya.

Tubuh barah ditutup dengan cangkang berkapur yang padat, berakhir di sisi kepala dengan tepi yang menonjol, di kedua sisi terdapat mata yang duduk di atas kaki, dengan bantuannya dapat berputar ke semua arah, dan di bawah sepasang tentakel panjang, yang disebut misai di asrama, yang merupakan barah menjadikannya selalu terbentang ke depan dan mengarahkan ke arah dari mana ia berbau sama ada bau makanan, atau semacam bahaya. Menggerakkan kumisnya, dia cuba menyentuh objek itu dengan mereka, dan jika itu makanan - merangkak, dan jika musuh - bersembunyi di dalam lubang dan, mengepakkan ekornya, bergegas pergi.

Di segmen utama sepasang tentakel ini adalah lesung pendengaran yang disebut, di mana batu otolit yang bergetar bebas diletakkan. Rasa keseimbangan dikaitkan dengan kemerosotan kanser ini: ketika dalam tempoh molting, yang akan dibincangkan kemudian, kerikil ini hilang untuk sementara waktu, kemudian dengan itu perasaan keseimbangan hilang pada barah. Ini nampaknya dirasakan oleh barah itu sendiri, kerana setiap kali setelah kulitnya diperbaharui, ia sendiri, dengan bantuan penjepit, mengangkat sebutir pasir kecil dan memasukkannya ke dalam fossa pendengaran yang baru terbentuk.

Pada siang hari, ia berada di bahagian bawah batu, akar atau lubang di tepi pantai, dan pada waktu malam meninggalkan tempat perlindungan dan burung hantu, mencari makanan, yang terdiri daripada larva serangga, tanaman, moluska dan ikan, serta daging manja dan bangkai mana pun secara umum. Dia mempunyai kelemahan tertentu untuk yang terakhir dan merasakannya hampir untuk beberapa sazhen. Sebagai contoh, cubalah membuang mayat binatang yang reput ke dalam air di mana udang karang dijumpai, dan anda akan kagum dengan seberapa cepat mereka dapat dikumpulkan dari mana-mana. Secara amnya, udang karang tidak menyukai bangkai itu sendiri seperti bau harumnya. Sekurang-kurangnya, bagaimana lagi yang dapat menjelaskan kepada dirinya sendiri fakta bahawa dia dengan bersemangat naik daging walaupun tidak busuk, tetapi ditandai dengan bau yang serupa dengan bangkai: turpentin, asafoetida, dll., Yang biasanya digunakan oleh orang yang berpengalaman rakolovy dan memikatnya ke dalam perangkap mereka.

Foto barah sungai

Semasa berburu terutamanya pada waktu malam, udang karang bagaimanapun tidak membiarkan sesiapa pun turun pada siang hari dan, duduk di dalam lubang dan menyekat pintu masuk dengan cakarnya, dengan hati-hati mengawasi semua yang terjadi di hadapannya dengan kumisnya. Sama ada siput merangkak melewati, berudu atau bahkan katak sedang berenang, semuanya kini disita dan dimakan. Ia bahkan tidak membiarkan tikus air menuruni bukit - hidup atau mati, mereka menjadi mangsanya.

Secara amnya, ketika menyangkut makanan, barah tidak menentang apa-apa. Dia juga makan tanaman dan sangat menyukai akar wortel yang lezat dan chara yang kaya dengan limau. Demi kapur yang diperlukan untuk pembentukan cangkangnya, ia memakan moluska bersama dengan cangkangnya dan bahkan hanya satu cangkang, yang dibuang oleh kedua-dua moluska dan udang karang yang serupa.

Pada musim panas, udang karang biasanya hidup di perairan cetek, dan jika mereka bertemu di perairan dalam, mereka menggali lubang lebih dekat ke permukaan, sehingga lebih mudah untuk menangkap makanan dan kadang-kadang berjemur di bawah sinar matahari yang bermanfaat, yang sangat mereka sukai, terutamanya tidak lama sebelum mencair. Pada musim sejuk, mereka tinggal di kedalaman, di tempat-tempat di mana tanahnya keras, tanah liat atau berpasir dengan lapisan berdenyut (barah tidak tahan lumpur lembut, likat dan pasir longgar), serta di bawah batu dan akar pokok tua.

Di barat, udang karang menghabiskan musim sejuk ketika terjaga, tetapi di negara kita mereka kelihatan seperti berhibernasi. Sekurang-kurangnya, menurut seorang pemerhati muda, lebih dari satu kali lelaki membawanya sekumpulan lumpur beku dan udang karang mati di dalamnya, yang, ditempatkan dalam panas, secara beransur-ansur menjadi sadar dan hidup kembali.

Kanser tidak begitu subur. Betina, bergantung pada ukuran dan usia, membawa 20 hingga 160 telur, sehingga jumlah rata-rata harus dipertimbangkan setiap betina tidak lebih dari seratus telur. Pembuangan dan pematangan telur ini biasanya disertai oleh banyak keadaan yang sangat menarik..

Sudah dengan permulaan tempoh pemijahan, yang biasanya berlaku pada akhir atau awal Disember, pada wanita yang disenyawakan, barisan tiub berbentuk bihun putih muncul di antara sepasang kaki terakhir, dan sedikit kemudian telur jatuh dari lubang di dasar sepasang kaki ketiga. Tetapi telur-telur ini tidak tinggal di sini, tetapi pergi ke ruas ekor, yang disebut di asrama sebagai leher udang karang, di mana ia melekat pada kaki palsu dengan bantuan jisim melekit putih susu khas yang berkembang di bawah tempurung udang karang dan menutupi telur dalam bentuk selaput dara yang membosankan. Kemunculan cecair putih ini biasanya merupakan tanda kematangan testis. Selepas itu, selaput dara ini memanjang dan, apabila dibungkus, membentuk sejenis kaki pada setiap telur.

Dibekali dengan sekumpulan telur, betina mundur jauh di bahagian bawah dan sekarang dan kemudian menggoyangkan ekornya dengan kuat, sebahagiannya, mungkin, untuk mencucinya, dan yang paling penting, untuk membekalkan mereka dengan oksigen yang diperlukan untuk perkembangannya. Dia sangat kerap menghasilkan gegaran ini pada masa terakhir telur berkembang, ketika mereka, sepertinya, memerlukan banyak udara, kerana jantung embrio berdegup pada waktu ini sehingga jumlah denyut per minit mencapai 185.

Oleh itu, krustasea bermain-main dengan telurnya hingga beku dan setelah salju mencair, dan menghabiskan sepanjang musim sejuk dengan mereka di liang dan, seperti dulu, menginkubasi mereka. Sungguh luar biasa bahawa sepanjang musim sejuk dia tidak makan apa-apa..

Akhirnya, tiba masanya krustasea muncul dari telur; yang terakhir terbuka di tengah dan membentuk sesuatu seperti cangkang bivalve terbuka atau penutup jam poket terbuka. Krustasea, menghadap lubang dengan punggungnya, berusaha dari semasa ke semasa untuk membebaskan diri; membebaskan terlebih dahulu bahagian depan, kemudian badan, dan kemudian ekor dan leher. Akhirnya, seluruh haiwan besar (panjangnya kira-kira 11 milimeter - ukuran lalat kecil) meluruskan, tetapi tidak dapat memisahkan, kerana cakarnya yang kecil, mempunyai cangkuk yang bengkok ke dalam di hujungnya, sehingga dengan erat mencengkam kaki ibu, ditutup dengan cairan lekat, bahawa tidak ada gerakan yang dapat menjauhkan mereka dari dia. Mereka bahkan mengatakan bahawa jika ibu tenggelam dalam alkohol pada masa ini, maka mereka tidak akan berpisah dengannya..

Selama lima hari, kata Huxley, saya menikmati pemandangan indah ini, dan tidak ada yang dapat membuatkan mereka meninggalkannya..

Dalam keadaan terikat, krustasea bertahan selama sekitar 10 hari, setelah molt pertama menyusul, dan dengan itu pelepasan pertama mereka. Tetapi di sini juga, para krustasea tidak langsung berani meninggalkan ibu mereka, tetapi untuk beberapa waktu lagi, jika ada bahaya, mereka menggunakan perlindungannya dan berlindung di ekornya, seperti di beberapa tempat perlindungan.

Setelah mendapat sedikit kebebasan bergerak, haiwan-haiwan kecil ini bergegas merangkak, sekurang-kurangnya untuk jarak yang sangat singkat, setiap kali ibu mereka berhenti sedikit; tetapi begitu mereka membayangkan bahaya, air hanya akan meluap sedikit lebih kuat, seperti sekarang, seolah-olah mendapat isyarat dari ibu, semua orang bergegas merangkak ke arahnya dan berkumpul di timbunan di ekornya, dan dia, dari pihaknya, mencuba, sejauh dia memiliki kekuatan, mereka ke tempat yang selamat. Namun, ketidakberdayaan seperti itu tidak bertahan lama, dan tidak lama kemudian, krustasea, setelah berpisah dengan ibunya selama-lamanya, mencari perlindungan di dasar sungai di bawah batu atau menggali lubang untuk dirinya sendiri; secara amnya menerima semua cengkaman dan sifat khas yang terdapat pada baka krustaseanya, dan menjadi bebas sepenuhnya.

Masa kemunculan krustasea dari telur sangat bergantung pada suhu air dan kita mempunyai rata-rata sekitar setengah bulan Jun atau awal Mei. Serbuk yang baru menetas mempunyai, seperti yang saya katakan, sekitar 1 /sepuluh panjang sentimeter dan 1 /tiga puluh lebar sentimeter. Pangkal cakar bayi ini, tepi luarnya, dan juga hujung kaki mereka berwarna merah; semua yang lain pucat dan hanya tempurung berwarna kehijauan dengan coretan marmar merah.

Kanser turun sebanyak lapan kali pada tahun pertama, kata Shotran. Molt pertama berlaku, seperti yang telah kita lihat, walaupun ia melekat pada ekor ibu, dan kemudian kedua, ketiga, keempat dan kelima, pada selang waktu tiga minggu setiap satu; sehingga krustasea muda membuat semua 5 mol dalam kira-kira 90-100 hari, dari bulan Julai hingga September. Dari bulan terakhir hingga April tahun berikutnya, rehat diberikan - tidak ada tahi lalat, dan dari Mei hingga Ogos mol enam, ketujuh dan kelapan menyusul. Pada tahun kedua, barah itu berkurang 5 kali, iaitu pada bulan Ogos, September dan Mei, Jun, Julai tahun depan. Pada tahun ketiga - dua kali, dan kemudian, bermula dari keempat, hanya sekali. Jadi mulai sekarang, pertumbuhannya, yang hanya meningkat, bahawa semasa molting, mula bergerak dengan lebih perlahan.

Kami mendapat pengesahan mengenai hal ini di Subeiran, yang, dengan berhati-hati mengukur pertumbuhan tahunan kanser selama bertahun-tahun, mendapati bahawa pada tahun pertama barah meningkat sebanyak 4 sentimeter, pada yang kedua - sebanyak 3, pada yang ketiga dan keempat - sebanyak 2, dan kemudian, bermula dari kelima, ia tiba tidak lebih dari separuh, banyak satu sentimeter setahun. Pertumbuhan ini terus meningkat sehingga mencapai (dalam kes yang luar biasa) pertumbuhan yang sangat besar 20 sentimeter untuk barah. Pada tahun berapa saiznya yang besar masih belum diketahui. Hanya diketahui bahawa hidup haiwan ini berlangsung hingga 15-20 tahun. Kanser mencapai perkembangan seksual sepenuhnya tidak lebih awal dari 6 dan, dalam kes yang jarang berlaku, tahun ke-5. Betina yang sangat kecil dengan kaviar yang ditemui mewakili fenomena yang hampir tidak normal..

Di negara kita, udang karang dewasa biasanya meleleh antara Mei dan September, dan kebanyakannya sekitar 15 Jun, ketika rai mulai melonjak.

Molting untuk barah adalah tempoh hidup yang paling dahsyat dan selalu disertai dengan keadaan yang sangat menyakitkan, sering berakhir dengan kematian. Ia sangat berbahaya bagi spesimen muda. Kesakitan ini disebabkan terutamanya oleh fakta bahawa barah harus membersihkan seluruh penutupnya dan menggantinya dengan yang baru.

Inilah cara Reaumur menerangkan proses menarik ini..

"Sudah beberapa jam sebelum bermulanya molting," katanya, "barah mulai menggosok satu anggota badan dengan anggota yang lain dan, tanpa mengubah tempat, pindahkan mereka secara bergantian. Kemudian dia melabuhkan punggungnya dan secara lentur melenturkan dan membengkokkan ekornya, dan kumisnya juga muncul dalam beberapa jenis kekejangan kejang. Semua pergerakan ini menggoyangkan anggota badannya di cengkerang dan mengembang yang terakhir. Selepas kerja persiapan ini, barah nampaknya akan meregang (mungkin disebabkan oleh pemampatan yang mana badannya terkena cangkang). Kemudian cangkang nipis, menghubungkan bahagian belakang cangkang dengan cincin ekor (leher) yang pertama, pecah dan badan keluar, ditutup dengan penutup barunya yang masih lembut, warna coklat gelapnya sangat berbeza dengan warna coklat-hijau dari cangkang sebelumnya.

Setelah mencapai tahap ini, barah berhenti sebentar, dan kemudian, setelah mengumpulkan kekuatan, kembali bergerak seluruh tubuh dan semua anggota.

Menekan dari belakang dan dari bawah oleh badan yang berjuang untuk merangkak keluar, cengkerang itu kini hanya disimpan di dekat kepala. Usaha lain - dan kepala, mata dan tentakel merangkak keluar dari cangkang lama, dan di belakangnya, satu demi satu, atau pertama dari satu dan kemudian dari sisi yang lain, semua cakar ditarik sekaligus. Perlu diperhatikan bahawa pengekstrakan anggota ini sangat difasilitasi oleh retakan yang terbentuk di cangkang. Namun, jika atas sebab tertentu anggota tersebut tidak merangkak, barah itu, dengan rela atau tidak, mesti mengatasinya dan, setelah merobeknya, biarkan di cangkang lama.

Sebaik sahaja kaki bebas, barah mengeluarkan kepala dan badan dari cengkerang dan, meluruskan ekornya, membuat lompatan tajam ke depan. Dengan ini, dia membebaskan yang terakhir dan, dengan demikian, meninggalkan selamanya yang lama, yang, setelah jatuh di sebelahnya dan menarik celah-celahnya, menyerupai mantan pemiliknya sehingga, jika dia berpindah, dia dapat disalah anggap sebagai kanker hidup. ".

Semua ketegangan ini, semua kerja ini sangat meletihkan barah yang malang, dan jika kita menambah ketakutan yang dia alami, merasa benar-benar tidak terbela, mencari perlindungan di mana-mana sahaja dari penganiayaan yang rakus menganiaya saudara-saudaranya yang tamak, maka keadaannya yang muram menjadi sangat mudah difahami. Cendawan udang karang tua sangat meletihkan. Selepas dia, mereka menjadi sangat lemah sehingga mereka hampir tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan dan berbaring di sisi mereka seperti mati. "Setelah menemukannya," kata Fenyutin, "anda fikir: haruskah anda memasukkannya ke dalam bakul atau membuangnya? Hanya dengan bau segar dan tidak busuk, anda dapati barah itu masih hidup. Dia tidak memiliki kekuatan untuk meluruskan badan atau cakarnya, yang selalu berantakan: kadang-kadang mereka saling bersatu atau membengkokkan dengan mata kail dan, setelah mengeras, tetap berada dalam posisi ini sepanjang tahun. Cakar lama pada masa ini sering dijumpai mati, hanya separuh pudar: tanda jelas usia tua yang tidak bertenaga. Oleh itu, molting adalah seperti akhir hidup barah. ".

Tetapi kemudian berlalu beberapa hari - badan barah ditutup dengan cangkang berkapur baru, dan dia merasa benar-benar selamat di dalamnya dan bahagia seperti barah itu. Bersamaan dengan pembuangan cangkerang, lapisan perut juga dipisahkan dan dikeluarkan dan diganti dengan cangkang baru. Jadi haiwan itu diperbaharui dan diremajakan bukan hanya dari luar, tetapi juga dari permukaan dalamnya. "Apa pun yang akan saya berikan," seru Gartwit, dari siapa kami meminjam perincian ini, "sebilangan dari kami, untuk kemampuan yang serupa untuk meremajakan, dari semasa ke semasa, perut kami!"

Tempoh barah kanser bergantung terutamanya pada kekuatannya dan keadaan di mana ia berlaku, dan boleh berlangsung dari 10 minit hingga beberapa jam. Di samping itu, ia juga bergantung pada kehadiran barah batu berkapur khas di perut, yang biasanya disebut mata barah, atau batu giling. Batu lentikular ini tidak selalu berada di dalam badan barah, tetapi menurut pemerhatian Shotran, batu-batu lentikular ini muncul kira-kira 40 hari sebelum mencair pada udang karang berusia empat tahun, lebih kurang kali ini pada udang karang yang lebih muda dan hanya 10 hari pada anak berusia satu tahun. Sekali di perut, batu-batu ini digosok, kemudian diserap, dan keseluruhan proses penyerapan, bergantung pada usia barah, berlangsung dari 30 hingga 80 jam. Sekiranya batu pasir belum terbentuk sepenuhnya atau larutannya tidak diserap sepenuhnya oleh badan barah, maka tahi lalat akan menjadi teruk, dan ada kes-kes bahawa barah itu mati pada masa ini. Selepas tahi lalat, batu giling hilang lagi dan muncul tidak lebih awal daripada tempoh yang disebutkan di atas sehingga tahi lalat berikutnya.

Foto barah sungai

Udang karang coklat kemerahan yang baru pudar cukup cantik, terutama krustasea dengan ekor bergigi longgar dan udang karang muda bersaiz sederhana. Yang terakhir dibezakan dengan variasi warna yang luar biasa dan terdapat di hampir semua warna pelangi: daging-rona, oren-coklat, merah, ungu, biru murni, ungu dan kehijauan ".

"Sangat penasaran," kata Fenyutin, "kebetulan melihat puluhan bayi udang karang berwarna-warni, di tebing sungai berpasir, dalam cuaca tenang, di bawah sinar matahari merah yang panas pada bulan Jun, duduk, merangkak, kadang-kadang seolah-olah sedang bermain, di dekat liang kecil mereka... Permainan mereka terdiri daripada fakta bahawa, setelah bertemu satu sama lain, mereka akan mengangkat kepala dan badan ke atas, meletakkan kaki depan mereka satu sama lain dan mencubit penjepit mereka. Permainan ini, atau lebih tepatnya perjuangan, berlanjutan sehingga satu meraih yang lain dengan cakar di kepala; kemudian orang yang kepalanya jatuh ke cakar mengepakkan ekornya, membebaskan diri dan cepat-cepat lari ke belakang; kemudian, setelah membuat bulatan besar, dia kembali kepada rakan-rakannya. Pada waktu ini, segera setelah mereka melihat seseorang atau bahaya lain, mereka bersembunyi di dalam liang mereka, dan yang tidak sempat sampai di sana, mereka mengepakkan ekornya dan bersembunyi di kedalaman sungai. Tidak pernah dua udang karang merangkak ke dalam lubang yang sama, mereka tidak pernah tinggal bersama. Udang karang, yang telah menempati lubang, segera duduk di pintu masuk dan mengemukakan cakarnya yang belum ditutup. ".

Menggambarkan proses molting, kami menyebutkan, antara lain, bahawa, dengan tergesa-gesa untuk mengeluarkan cengkerang, barah terkadang terpaksa memisahkan cakar atau cakar secara langsung; tetapi selain proses mencabul, dia sering melakukan perkara yang sama dengan sewenang-wenangnya, di bawah pengaruh sesuatu yang lain, misalnya, ketakutan. Setelah melakukan amputasi serupa, barah itu berjalan di kaki yang tersisa lebih jauh, seolah-olah tidak ada yang terjadi padanya, dan setelah beberapa lama, yang baru tumbuh di tempat anggota yang dibuang, tetapi bentuk yang sebelumnya hanya berlaku setelah beberapa tahi lalat dan ukuran yang sama dengan yang hilang. mencapai. Itulah sebabnya sering terdapat udang karang di mana satu cakar lebih kecil daripada yang lain: yang kecil selalu menjadi tanda bahawa ia tumbuh kemudian dan menggantikan yang dicabut atau dibuang. Secara umum, luka yang ditimbulkan pada udang karang, terutama setelah lebur, pada saat penutupnya belum sepenuhnya keras, dapat menghasilkan pertumbuhan yang tidak normal, yang dapat dipertahankan untuk menimbulkan keburukan yang sangat menarik (pengalaman menarik bagi para amatir).

Di akuarium, tetamu udang karang agak jarang dan, kerana dia suka air tawar yang mengalir, dia dapat hidup hanya di mana keadaan ini dipenuhi atau di mana air, walaupun tidak berubah, disegarkan oleh beberapa jenis peniup. Mengenai peranti mana yang paling sesuai untuk ini dan di mana ia boleh dibeli, katakan di tempatnya. Kemudian tanah akuarium harus berpasir, diselingi dengan lapisan loam yang kuat dan ditanam dengan tumbuh-tumbuhan, terutama rawa, yang, mengandungi sejumlah besar bahan nitrogen dan kapur, berfungsi sebagai makanan yang sangat baik untuk udang karang dan bahan yang sangat baik untuk pembentukan batu pasir. Tetapi sangat penting bahawa ketinggian air di akuarium tidak melebihi 3 vershoks dan bahawa batu dengan lubang atau gua dilemparkan di sepanjang dasar sana-sini. Dalam keadaan ini, udang karang dalam kurungan hidup dengan cukup baik dan dalam beberapa kes ia berjaya mencairkan di sini. Oleh itu, seseorang dapat menunjukkan kes yang dijelaskan oleh Belem dalam Crustacea Britishnya.

"Pada satu masa," kata pengamat ini, "Saya tinggal dengan udang karang (Astacus fluviatilis), yang saya simpan di dalam sebuah gelas kecil, di mana saya menuangkan air tidak lebih dari 6-7 sentimeter, kerana pengalaman menunjukkan kepada saya bahawa, mungkin kerana kekurangan udara, barah tidak dapat hidup di perairan yang lebih dalam. Tawanan saya menjadi, sedikit demi sedikit, sangat berani, dan ketika saya meletakkan jari saya di tepi kapal, dia bahkan berani menyerang mereka. Dia tinggal bersama saya selama kira-kira satu setengah tahun, ketika tiba-tiba saya melihat sesuatu di akuarium yang pada minit pertama saya mengambil udang karang kedua, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, saya melihat bahawa itu hanya tempurung lamanya, dibuang sepenuhnya utuh. Setelah kehilangan cengkerang, rakan saya kehilangan semua keberaniannya dan berada dalam kegembiraan yang paling dahsyat. Dia sekarang terseksa oleh kelembutan tudungnya, dan selama dua hari dia bergegas ke semua arah setiap kali aku memasuki biliknya. Pada hari ketiga, akhirnya, dia tampak sedikit tenang dan bahkan berusaha menggunakan cakarnya, tetapi masih dengan rasa malu, karena dia merasa jauh dari sekeras sebelumnya. Tetapi seminggu berlalu, dan barah saya semakin berani seperti biasa: senjatanya tajam, nampak lebih tinggi dan sudah tidak selamat untuk membiarkannya memetik dengan penjepit. Secara keseluruhan, dia tinggal bersama saya selama kira-kira dua tahun, di mana dia makan hanya beberapa cacing, dan kemudian seperti yang dia perlukan. Mungkin dia hanya makan tidak lebih dari lima puluh daripadanya. ".

Foto barah sungai

Dalam pemerhati lain, udang karang (ragam) hidup selama enam bulan di lembangan yang setengahnya penuh dengan air dan juga tidak makan apa-apa, dan kekuatannya sedikit pun tidak berkurang, dan bahkan ketika seekor anjing, melupakan dirinya sendiri, memutuskan untuk makan dari lembangan tempat dia tinggal, kemudian dia mencubit wajahnya dengan keras sehingga dia menimbulkan jeritan mengerikan.

Pemerhati yang sama berusaha memberi makan barah lain dengan lalat. Kanser melihat seekor terbang tidak lebih awal daripada ketika mereka membawanya lebih dekat ke tentakelnya. Bersiap-siap untuk menangkap lalat, pertama-tama ia menyebabkan rahangnya gemetar, dan kemudian memukulnya dengan penjepitnya sehingga dia dapat mencubitnya. Kemudian dia membawanya ke mulutnya dan menelannya. Adalah luar biasa bahawa, setelah makan, barah ini terletak di sisinya dan berehat. Menarik untuk diketahui: adakah udang karang kita melakukan perkara yang sama?

Tetapi pemerhatian yang paling terperinci dibuat oleh seorang amatur Perancis A. Delaval terhadap pelbagai udang karang, yang disebut kutu merah. Ini adalah bagaimana dia menggambarkan kehidupannya di akuarium..

Pada awal September, katanya, saya meletakkan dua pasang udang karang berkaki merah di dalam akuarium dengan panjang sekitar 14 vershoks, 7 bucu, lebar dan ketinggian yang sama, bahagian bawahnya terbuat dari batu tulis dan ditutup dengan lapisan 1 1 /2 atau 2 ketebalan vershoks. Dalam salah satu kes jenayahnya ada batu kecil yang terbuat dari batu giling dengan beberapa lubang di dalamnya, yang seharusnya berfungsi sebagai tempat perlindungan untuk udang karang, dan beberapa semak lumut air (Fontinalis) ditanam di sekitarnya.

Foto udang karang sungai

Ditempatkan di depan tingkap besar yang menghadap ke selatan, tetapi terlindung dari terlalu banyak sinar matahari oleh tirai sutera hijau yang menutupi bahagian tingkap, kolam kecil saya disegarkan oleh aliran air yang terus-menerus, yang sebelum masuk ke dalamnya jenuh dengan udara, melewati ujung kaca kecil.

Penyewa baru saya berjalan-jalan, mencari tempat tinggal, dengan pilihan yang mereka tidak dapat mencapai kesepakatan, akibatnya pada keesokan harinya hanya dua dari empat yang masih hidup: dua yang lain menjadi mangsa perselisihan. Nasib baik, hanya lelaki dan wanita yang mati, jadi pertengkaran, kemungkinan besar, berlaku antara lelaki dan lelaki dan perempuan dengan wanita..

Maka para pemenang, tidak lagi mempunyai alasan untuk bimbang, tidak teragak-agak untuk memilih tempat yang mereka sukai. Seseorang memilihnya di tingkat atas, dalam keadaan tertekan batu, dari mana hanya cakarnya yang menggantung mengintip, siap untuk merampas mana-mana berani yang berlayar atau tertarik oleh kumis, yang terus bergerak, yang lain menggali lubang untuk dirinya sendiri, kembali dengan ekornya yang dilipat dan mengeluarkan pasir dengan cakarnya. Kedua-duanya terletak di sebelah bertentangan dengan cahaya.

Udang karang saya keluar dari liang mereka hanya pada waktu malam atau ketika mereka diberi makanan yang terdiri dari daging segar, katak kecil, ikan segar, atau cacing darah, yang mereka lebih suka daripada yang lain. Cara mereka meraihnya di pasir sangat ingin tahu. Mereka langsung memasukkan cakar kecil mereka ke pasir, dan sentuhan halus mereka memberi tahu mereka tentang mangsa, yang mereka, merebut seperti garpu, kemudian melewati dari satu kaki ke kaki yang lain ke mulut.

Kanser mula berenang hanya dalam keadaan luar biasa. Biasanya, untuk memanjat, dia memanjat permukaan batu yang tidak rata atau melekat pada dahan tumbuhan akuatik. Ia bertindak sangat canggung dengan cakarnya, dan udang karang saya tidak pernah berjaya menangkap seekor ikan kecil (hinggap batu biru dan tongkat), yang saya tanam bersama mereka untuk menghidupkan semula sedikit pemandangan bawah laut. Tetapi mereka sangat gemar menjaga tandas mereka dan dengan tekun menggerakkan cakar mereka di sepanjang cangkang, membersihkan bintik-bintik terkecil dan cetakan yang tumbuh dan secara amnya sebarang parasit tumbuhan dari situ. Mereka terutama memantau kesucian mata mereka: sesekali mereka menangkap tangkai mata, menariknya dengan cakar kaki kecil mereka dan membersihkan alurnya dengan hati-hati.

Pada 20 Oktober, pada suhu + 13 ° C, pasangan yang damai ini tiba-tiba mula menunjukkan animasi yang luar biasa dan, sepertinya, bertengkar dengan sesuatu. Ancaman itu diikuti oleh tindakan, dan kedua-dua antagonis memasuki pertempuran seperti dua pejuang yang siap untuk mencengkam janggut masing-masing..

Pertarungan ini berlangsung sekitar dua puluh minit, selepas itu kedua-duanya berjalan ke arah yang berbeza. Saya segera menarik wanita itu dan mendapati di leher kecilnya (ekor) terkumpul berkapur kecil, yang sudah mengeras.

Tidak lama kemudian, jika saya tidak salah, dua hari kemudian (saya tidak ingat dengan tepat), lendir agar-agar muncul di bawah leher, yang secara beransur-ansur diserap, dan setelah beberapa hari, telur muncul.

Telur ini menjadi subjek penjagaan ibu yang berterusan dan tidak kenal lelah. Dia membelai mereka dengan cakar dengan cakarnya agar selalu bersih dari sebarang cetakan dan parasit, menggerakkannya, menggegarkan mereka untuk menyegarkan mereka dengan masuknya udara baru, dan dengan hati-hati mengeluarkan yang mulai merosot.

Sedikit demi sedikit, pasangan suami isteri berubah menjadi bekas egois, dan ketika mereka tidak sengaja harus bersama, pertemuan mereka lebih bermusuhan daripada bersahabat.

Foto udang karang sungai

22 Mei, iaitu 7 bulan dua hari selepas persenyawaan, pada suhu + 19 ° di dalam air, saya melihat tiga krustasea kecil di pasir berhampiran ibu saya. Mereka tidak lebih besar dari sebutir roti dan berwarna udang merah jambu. Walaupun begitu, badan mereka sudah terbentuk sepenuhnya, dan hanya cangkang punggung (cangkang) yang terlalu lebar. Saya meletakkan span untuk mereka dan bukannya buaian, dan tikus sekaligus memanjat ke dalam lubang, lebih suka mereka ke leher ibu mereka.

Tiga hari kemudian (25 Mei), ketika wanita itu, setelah mengangkat tubuhnya, membalikkan perutnya ke kaca, saya melihat belasan krustasea lain masih duduk di leher (ekor). Sebilangan dari mereka masih merah sepenuhnya dan tidak bergerak, sementara yang lain, pucat, sangat hidup dan sudah mempunyai mata hitam kecil..

Apa hubungan antara anak-anak dan ibu bapa pada masa itu, saya tidak berjaya perasan. Tetapi jumlah rachat cepat berkurang, dan pada 27 Mei saya melihat yang terakhir mengerumuni span. Tubuh mereka sudah memiliki dimensi normal, tetapi memiliki warna kebiruan, benar-benar telus, dan semua bahagiannya sangat berbeza.

Selepas 1 Jun, saya tidak melihat lagi krustasea, dan di bawah leher wanita hanya ada beberapa cengkerang, yang segera menarik atau jatuh.

Dia kembali ke cara hidupnya yang dulu dan mengambil apartmennya yang dulu, ketika tiba-tiba pada 24 Jun, sekitar jam 9 pagi, saya perhatikan bahawa dia kembali dalam kegembiraan yang luar biasa, yang saya anggap disebabkan oleh panas yang berlebihan pada masa itu. Tetapi kembali pada pukul 10, saya melihat mayat yang lembik, berubah warna di pasir, dan krustasea mengambil tempatnya yang biasa. Saya mengambil cengkerang yang ditinggalkannya. Tidak ada lubang terkecil di dalamnya, bukan retakan sedikit pun. Tengkorak hanya diangkat dari sisi ekor, seperti penutup kotak, dan semua cakar dan kaki terpelihara sepenuhnya.

Haiwan itu, kemungkinan besar, mengangkat cangkang dari sisi ekor, terlebih dahulu mengeluarkan bahagian belakang badannya dengan paksa, dan kemudian mencabut kaki dan cakarnya, seperti dari sarung tangan tanpa kancing, dan ekornya, seperti dari casing.

Dari amatur Moscow, A.O. Walter paling banyak terlibat dalam memelihara udang karang.

Oleh itu, seekor udang karang, diambil dari Sungai Moscow, tinggal di akuariumnya selama lebih dari satu tahun. Kanser ini ditangkap pada bulan November dan mempunyai sekitar 2 1 /2 inci. Akuarium di mana dia ditempatkan mempunyai 9 vershoks. panjang, 6 ver. lat. dan kedalaman yang sama, mempunyai dasar berpasir dan ditanam dengan semak elodea. Sebagai tambahan kepada udang karang, terdapat juga beberapa pluckback, loaches dan loaches yang tinggal di dalamnya. Sebaik sahaja udang karang dilepaskan ke dalam akuarium, ia mulai berenang dengan cepat bolak-balik, menolong dirinya dengan pukulan ekornya yang kuat; kemudian, beberapa minit kemudian, dia merobek pasir dengan ekor dan kakinya dan duduk di dalamnya. Dia kekal dalam kedudukan ini selama kira-kira 3 hari, dan tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan, jadi untuk memastikan sama ada dia masih hidup atau tidak, dia harus didorong; tetapi walaupun selepas itu, dia hanya bergerak sedikit atau menggerakkan misinya. Akhirnya, pada hari keempat, dia merangkak keluar dari tempat perlindungannya dan mula merangkak sedikit di sepanjang dasar. Pada masa ini V. sedang memberi makan ikannya dengan daging lembu mentah. Sekepingnya jatuh hampir dengan barah. Dalam sekejap, dia meraihnya, membawanya ke mulutnya dan, sambil menggerakkan rahangnya, mula makan dengan kecepatan yang luar biasa. Dia diberi kedua, ketiga, dan dia memakannya dengan cepat. Sejak itu, barah menjadi lebih hidup, merangkak di bahagian bawah dan memburu ikan..

Foto udang karang sungai

Perburuan itu dilakukan terutamanya pada waktu malam, dan pada siang hari dia hanya menunjukkan keinginan untuk menangkap, mengambil beberapa langkah setelah mangsa berenang dan kemudian, seolah-olah berfikir atau putus asa, merangkak kembali ke sudut pilihannya. Namun, walaupun pada waktu malam perburuannya tidak berhasil sepenuhnya, dan hanya setelah menangkap seekor arang, dia memakannya, hanya tinggal satu kerangka pagi. Semasa perburuan malam ini, udang karang mengacau air sehingga tetap mendung pada siang hari. Mereka cuba mengubahnya, tetapi semua usaha itu sia-sia: dalam beberapa jam, kekeruhan itu kembali lagi. Setelah beberapa lama hidup, barah ini terbiasa dengan tempat makan sehingga merangkak di sana sebaik merasa lapar. Pada saat yang sama, dia juga menunjukkan kecerdasan seperti itu: ketika mereka memberinya sepotong kecil, dia memakannya di sana, jika dia menerima sebiji besar, dia menyeretnya ke dalam lubang dan memakannya di sana.

Kanser lain yang dihidapinya sangat kecil, tidak lebih dari 1 inci. Dia ditangkap dengan jaring rama-rama di sungai. Setuni. Krustasea ini menetap dengan sangat cepat dan hampir pada hari penempatannya, ia sudah memilih tempat di tengah-tengah tumbuhan akuatik. Dia juga diberi makan daging sapi, yang disajikan di atas tongkat atau jerami. Kanser merebutnya dengan pantas dan segera memakannya. Akuarium tempat dia tinggal terletak di bawah sinar matahari, tetapi dalam keadaan sangat panas ia dilindungi oleh tirai. Suatu ketika, setelah melakukan lawatan, V. lupa untuk menaungi, dan ketika dia kembali, dia melihat bahawa air sangat panas sehingga semua ikan mati, dan beberapa dari mereka bahkan merosot. Membayangkan bahawa nasib yang sama menimpa barah, dia mula mencurahkan air, tetapi apa yang mengejutkannya: di akar sedge yang lebat, barah itu ternyata hidup dan benar-benar tidak terluka.

Pemerhati yang sama juga mempunyai krustasea dengan kaviar. Dia meletakkannya di akuarium dengan kedalaman air 4 inci. Dilancarkan di sana, krustasea mulai merangkak di sepanjang dasar dengan kegelisahan dan, berenang sekarang dan kemudian ke permukaan, menonjol keluar dari air. Menyedari bahawa dia ingin keluar di darat, V. meletakkan pot bunga terbalik yang menonjol sedikit di atas permukaan air ke dalam akuarium. Rachitsa segera menjumpainya, tetapi dia tidak menunjukkan keinginan untuk merangkak ke atasnya, tetapi berusaha memperkuat dirinya di sisinya, dekat permukaan air. Kemudian dia memasukkan periuk ke dasar akuarium sehingga tidak lebih dari satu inci yang tersisa di atas dasar periuk ke permukaan air. Racitsa dengan cepat naik di atasnya dan sejak itu hampir tidak pernah meninggalkannya. Berada di sini, dia terus-menerus memindahkan pseudopod, tempat telurnya terpasang, dan melakukan ini, mungkin, untuk mengelakkan kekeruhan menetap di atasnya. Makanannya adalah daging lembu mentah dan cacing tanah, tetapi, di samping itu, dia sering menangkap dan makan barang baru, yang entah mengapa jatuh cinta dengan tempatnya. Dari 12 anak baru yang tinggal di akuarium, 6 orang kurang upaya olehnya. Oleh itu, dia tinggal di akuarium selama lebih dari sebulan, tetapi tidak ada yang keluar dari telurnya: mereka mulai membusuk, sedikit demi sedikit, jatuh, dan akhirnya mereka hilang sepenuhnya. Mungkin ada di antara mereka yang dimakan oleh orang baru..

Foto udang karang sungai

Sebagai tambahan kepada ketiga kes ini, B. udang karang berkali-kali dan selalu hidup dengan sangat baik di akuarium, tetapi mereka pasti menuntut sangat rendah (tidak lebih dari dua atau tiga vershoks), tepu dengan udara, dan makanan yang berlimpah. Selain daging sapi mentah, mereka dengan senang hati memakan hati, roti, bit, wortel, tunas muda tumbuhan akuatik, terutama cattail (Typha latifolia), selada dan hampir semua bodyagu. Udang karang terakhir sangat disukai sehingga, menurut pengamatan, di tempat sungai di mana terdapat bodyag, di sana anda selalu dapat menemukan udang karang.

Semasa meletakkan udang karang di akuarium untuk tujuan pembiakan, perlu menanam hanya satu betina dan, lebih-lebih lagi, sudah ada telur yang disenyawakan, yang, seperti yang telah kita lihat, selalu dapat dikenali dengan adanya jisim putih antara sepasang kaki terakhir. Setelah meletakkan betina, adalah perlu untuk memulai aliran masuk air terkuat dan meneruskannya hingga keluarnya krustasea dari telur, iaitu. sehingga kira-kira akhir bulan Mei. Baik untuk betina ini dan untuk udang karang secara umum, perlu meletakkan paip saliran kecil di akuarium, di mana mereka dapat menyembunyikan dari semasa ke semasa. Tempat paip juga dapat diganti dengan gua-gua yang terbuat dari batu kerikil atau batu-batu yang tidak rata yang menumpuk secara massal. Pencahayaan tidak terlalu kuat, sehingga dinding yang menghadap cahaya mesti ditutup dengan sesuatu, atau diperbuat daripada zink, legap. Jika tidak, pencahayaan harus lebih kuat dari atas. Secara amnya, udang karang sangat sensitif terhadap intensiti cahaya. Sebelum ribut petir, begitu gelap, mereka keluar dari lubang mereka dan berjalan di sepanjang dasar berhampiran pantai, tetapi begitu cuaca cerah, mereka segera naik kembali ke lubang. Namun, jika sinar matahari tiba-tiba ditujukan kepada kanker dengan cermin, maka ia akan segera berhenti.

Udang karang dapat hidup dalam waktu yang sangat lama tanpa air dan sering terserempak di dalam lubang seperti di mana tidak ada air selama beberapa hari. Ini memungkinkan untuk mengangkut mereka dalam jarak jauh. Namun, semasa menghantarnya, anda mesti memberi perhatian khusus kepada fakta bahawa lapisan tersebut dilekap sekuat mungkin, dan pisahkan satu lapisan dari lapisan lain dengan jerami atau rumput, jika tidak, semua udang karang yang jatuh di punggungnya akan segera dimakan oleh mereka yang berbaring di atas. Perkara yang sama sering berlaku di akuarium, dan oleh itu barah yang jatuh di punggungnya harus segera dibalikkan. Yang terbaik adalah menghantar udang karang dalam serpihan kayu.

Ulasan video barah sungai

Langgan saluran You Tube kami supaya anda tidak terlepas apa-apa