Plum Jepun - ume

Bunga musim bunga pertama di Jepun dilarutkan bukan oleh sakura yang terkenal, tetapi oleh ume - plum Jepun, atau aprikot Jepun.

Tradisi mengagumi bunga plum - khanami - berakar pada zaman kuno, bunga ume dianggap sebagai simbol musim bunga, kerana mereka adalah antara bunga pertama yang mekar (dari 20 Februari hingga 31 Mac). Kembali pada abad ke-8, mengagumi bunga plum lebih popular daripada mengagumi bunga sakura.

Tempat untuk mengagumi plum sangat popular di kalangan anak muda: dipercayai bahawa ini akan membawa tuah dalam peperiksaan masuk. Pokok plum terdapat dalam pelbagai jenis, banyak di antaranya telah ditanam oleh orang Jepun selama berabad-abad. Di Jepun, ume tumbuh di setiap kebun. Menurut tradisi, ia ditanam di sudut timur laut kebun untuk melindungi rumah dari kejahatan, yang kononnya berasal dari sisi itu..

Plum Jepun tidak memintas garis lintang kami. Benar, kita membesar bukan klasik, tetapi agak diubahsuai. Pencapaian pembiakan G.V. Eremin menyumbang kepada kemajuan plum Jepun di ruang pasca-Soviet. Tetapi kita masih kurang mengetahui jenis-jenis Plum Jepun, walaupun dalam keadaan lorong tengah kita menunjukkan ia sangat baik. Apakah nilai ekonomi dan minat langsung terhadap jenis plum Jepun ini?

Plum Jepun - cenderahati Timur

Hibrid Sino-Amerika-Ussuri. Pokok pertumbuhan sederhana, dengan mahkota yang merebak. Pelbagai jenis tahan lasak musim sejuk. Hasilnya tinggi. Buah-buahan berukuran besar (40 g), bulat dengan jahitan lateral yang sangat kuat, maroon ketika matang sepenuhnya. Buburnya berwarna kuning-oren, padat, berair, rasa pedas manis, dengan rasa yang enak. Mereka menyerupai buah persik dalam penampilan dan rasa. Memasak pada pertengahan Ogos. Sangat tahan reput.

Plum Jepun. Pelbagai jenis Alyonushka

Ini adalah anak benih Kozlovsky Prunes, diserbuki dengan campuran debunga dari plum Jepun. Pokok ini kuat, tahan musim sejuk, menghasilkan hasil panen yang banyak setiap tahun. Buah besar (hingga 40 g) dengan tangkai pendek, jarak dekat. Oleh itu, buah-buahan sering membusuk, menyebarkan jangkitan antara satu sama lain. Buah-buahan berbentuk ovoid, raspberry-violet dengan lapisan lilin, rasa pencuci mulut. Kesuburan diri yang tinggi. Memasak pada awal bulan Ogos.

Plum Jepun. Pelbagai jenis Kahinta

Varieti ini diperoleh dengan melintasi Apple pelbagai buah Jepun dengan pelbagai buah dari Terry plum Amerika. Pokoknya bersaiz sederhana. Ketahanan musim sejuk adalah tinggi. Hasilnya sederhana. Berbuah pada tahun ke-3 setelah menanam. Buahnya berbentuk ovoid, merah gelap dengan sedikit kebiruan. Dimasak pada awal September. Kulit buahnya sangat keras. Pelbagai memerlukan pemangkasan tahunan pucuk tahunan.

Plum Jepun. Pelbagai berkembang pesat

Hibrida Rusia dari jenis Ussuriiskaya krasnaya dan Klaymeks. Pokok plum Jepun dicirikan oleh pertumbuhan yang kuat, tetapi membentuk mahkota yang agak kecil dan membulat. Varieti ini mempunyai ketahanan musim sejuk yang sangat tinggi, walaupun musim sejuk yang keras tidak mengerikan baginya. Pada masa berbuah bermula 2-3 tahun dan berbuah dengan banyak. Buahnya bulat, merah terang dengan sedikit mekar, masak pada akhir bulan Ogos. Sangat enak: aromatik, harmoni manis dan masam, dengan pulpa segar.

Aprikot Jepun adalah simbol ketahanan, seperti buluh dan pinus melambangkan mengatasi kesukaran musim sejuk. Juga, festival ini diselaraskan dengan bunga plum di Jepun, yang dirayakan di seluruh negara di taman, kuil dan kuil..

Perbezaan antara rasa buah plum Jepun dan makanan tempatan kami sangat besar. Buah ume tidak dimakan begitu sahaja. Mereka acar, masin, masukkan beras. Orang Jepun bahkan percaya bahawa makan plum masin untuk sarapan akan membawa tuah. Acar ume disebut umeboshi. Mereka berwarna merah, sangat masin dan masam pada masa yang sama. Umeboshi biasanya dimakan dengan nasi dan juga digunakan sebagai pengisian. Orang Jepun juga menyediakan moonshine dari plum - umeshu - minuman murah yang dengan bangga disebut oleh orang Rusia sebagai plumyanka. Cukup popular di Jepun dan minuman keras dari ume, kekuatan 10-15 °.

Plum Jepun, tetapi kami mempunyai...

Dari segi penampilan, pokok plum Jepun berbeza dengan jenis plum dan ceri yang lain. Ini adalah pokok sederhana, bersaiz sederhana, dengan ranting kelabu-coklat dan tunas tahunan coklat, di mana dahan buket terletak padat (di tengahnya terdapat tunas vegetatif, di pinggir 2-8 bunga). Daunnya agak sempit dan panjang, lebih seperti daun persik daripada plum.

Pertama sekali, ini adalah tanaman berbuah cepat yang luar biasa: 2-3 tahun selepas menanam, anda sudah dapat menuai tanaman yang dapat dipasarkan kerana fakta bahawa tunas bunga diletakkan dengan cara yang sama seperti pada buah persik, pada pertumbuhan satu tahun. Kedua, buahnya mempunyai rasa pencuci mulut dan ukurannya sangat besar (dalam varieti Premier Ozark, mereka mencapai jisim 100 g - ini adalah plum terbesar). Ia elegan, dengan pelbagai warna: dari kuning muda hingga biru tua. Di semua plum Jepun, tulang tidak terpisah, tetapi ini lebih merupakan ciri biologi daripada keburukan.

Ketiga, tidak seperti plum Eropah, plum Jepun secara praktikalnya tidak terjejas oleh hiu, atau sawfly, atau rama-rama, tetapi ia boleh diganggu oleh moniliosis. Lebih-lebih lagi, kerosakan pada pucuk yang teruk boleh menyebabkan pengeringan pokok..

Mengenai keistimewaan agroteknologi Ume, mereka sesuai dengan kerangka keperluan agroteknik biasa untuk penanaman plum: anak benih plum, aprikot, ceri plum, plum berduri, ceri terasa dapat berfungsi sebagai stok.

Kaedah pembiakan yang terbaik adalah pemula (musim panas) dan peningkatan kopulasi (musim bunga). Inokulasi untuk kulit kayu dan "berputar" jauh lebih teruk. Oleh kerana ketahanan musim sejuk yang rendah pada beberapa jenis plum Jepun dalam keadaan iklim kita, disarankan untuk mencantumkannya ke mahkota batang bawah dewasa. Pada masa yang sama, ketahanan musim sejuk mereka meningkat dengan ketara..

Juga disarankan untuk memutihkan batang dan cabang kerangka pohon buah-buahan ini pada bulan November dengan kapur atau cat berasaskan air untuk mengelakkan kerosakan fros dan selaran matahari. Oleh kerana kuncup bunga mereka diletakkan pada pertumbuhan satu tahun, masuk akal untuk memangkas plum ini setiap tahun secara kitaran, jika tidak, terdapat banyak tanaman dan kebotakan mahkota. Buah dari ume plum Jepun serba boleh. Mereka dimakan segar dan diproses. Yang baik daripadanya adalah jem, marmalade - kelikatan tinggi menyumbang kepada kandungan zat pektin yang tinggi. Kompot dan minuman ume lain mempunyai aroma yang kaya. Semua jenis plum Jepun subur sendiri, tetapi dengan pendebungaan silang, produktiviti mereka selalu lebih tinggi. Plum ceri hibrida juga dapat menjadi pendebunga yang baik untuk plum Jepun, walaupun waktu berbunga mereka tidak bertepatan.

Mengenai Umeshu

Umeshu adalah minuman keras tradisional Jepun yang terbuat dari buah ume. Rasa manis dan masam yang seimbang dengan aroma ume Jepun yang eksotik dicapai dengan perlahan-lahan memasukkan keseluruhan buah dengan lubang. Umeshu berhutang masam kerana kandungan asid sitrik yang tinggi dalam buah, dan kesegaran khasnya menyebabkan selera makan. Umeshu juga mengandungi asid malik dan succinic. Sekiranya anda penat, bergembiralah dengan minuman keras ini. Menekankan alkohol membantu menarik rasa dan aroma bukan sahaja dari pulpa buah, tetapi juga dari tulang dan inti. Ini bermaksud bahawa anda menikmati ekstrak dari semua unsur minda. Proses pengeluaran CHOYA Umeshu yang bergaya di rumah ini memberikan minuman keras ini sejambak buah khas dengan aroma badam dan marzipan..

Choya tidak mengandungi bahan tambahan, warna atau pengawet tiruan.
Sebagai pengeluar utama Umeshu, kami sentiasa berusaha untuk mencapai kualiti dan keaslian tertinggi dalam semua produk kami..
Untuk membuat CHOYA Umeshu memerlukan sekurang-kurangnya 1 tahun. Proses maserasi yang panjang dan menyusahkan memastikan bahawa semua elemen yang diperlukan diekstrak sepenuhnya dari setiap minda buah. Proses infusi perlahan kami membolehkan CHOYA memperoleh Umeshu asli dengan rasa terbaik dan aroma buah ume segar setiap masa..

Di Jepun, empat musim dibahagikan dengan jelas, masing-masing sangat diperlukan untuk menuai buah ume yang kaya..
CHOYA hanya menggunakan beberapa jenis ume Jepun dari lebih 300 jenis yang ditanam di Jepun sekarang. Nanko-ume dari Wakayama Prefecture adalah pelbagai premium. Berair dan pulpa, dengan jumlah asid sitrik tertinggi, buah ume premium ini sangat sesuai untuk pengeluaran Umeshu. Dengan pengalaman yang luas dan lebih dari 50 tahun bekerja keras dengan para petani kami, di CHOYA kami yakin bahawa kami hanya menggunakan buah ume berkualiti tinggi di dunia..

Kedua-dua prinsip komitmen ini merupakan inti dari falsafah CHOYA. Mereka adalah kekuatan yang mendorong seluruh pasukan kami untuk peningkatan dan kecemerlangan berterusan dalam penghasilan Umeshu yang asli, berkualiti tinggi dan enak untuk anda..

Ume sama sekali bukan PLUM

Ume (Latin Prunus mume Sieb. Et Zucc) sering dikelirukan dengan plum (Latin Prunus domestica L), yang berada dalam kumpulan Rosaceae yang sama, tetapi mempunyai sifat yang sangat berbeza. Buah ume mengandungi keasidan 4-5% berbanding keasidan plum 1-2%. Apabila buah ume matang, bahagian asid sitrik meningkat berbanding dengan asid organik yang lain. Buah dan kulit ume mengandungi polifenol, jumlahnya meningkat seiring buahnya matang. Di samping itu, akal mengandungi asid amino, termasuk asid glutamat, yang termasuk dalam kelas yang disebut "asid amino rangsangan" Penyelidikan kami menunjukkan bahawa asid glutamat menyumbang kepada pembentukan asid gamma-aminobutyric (GABA atau GABA) dalam tubuh manusia, yang seterusnya meningkatkan peredaran darah, oksigenasi darah.

Di Jepun, sejak zaman kuno, buah fikiran telah digunakan untuk tujuan perubatan. Menurut perubatan tradisional Jepun, buah ume meneutralkan tiga jenis racun: racun dalam makanan, air dan darah.

Buah ume mengandungi polifenol. Kandungannya meningkat apabila buahnya matang.

Ume juga mengandungi sejumlah besar asid organik seperti asid sitrik..

Sejarah Ume dan Umeshu

Ume selalu dihormati di negara-negara Asia Timur. Hari ini orang Jepun terus mengagumi faedah kesihatannya yang unik..

750Dalam koleksi puisi tertua di Jepun, Manyoshu (Koleksi daun berjuta-juta), bunga plum disebutkan sebanyak 118 kali, bunga sakura hanya 42 kali.
918Koleksi ramuan perubatan Jepun pertama dari zaman Heian menyebutkan buah ume.
960Dipercayai bahawa Maharaja Murakami pulih dari penyakitnya berkat kemasukan teh umeboshi (ume asin) dan rumput laut kombu.
984Sifat penyembuhan minda disebutkan dalam Ishinho, esei Jepun tertua mengenai perubatan..
1550

1550Selama periode Sengoku ("Zaman provinsi yang berperang"), komandan terkenal Kuroda Yoshitaka mengeluarkan keputusan untuk semua bawahan, yang mana setiap orang diwajibkan menanam tiga pohon ume setelah kelahiran anak lelaki dalam keluarga. Juga, banyak tuan feudal memupuk fikiran sebagai ubat semasa perang..
1619Tokugawa Yorinobu menjadi daimyo di Provinsi Kii, dan tidak lama kemudian Ando Naotsugu memulakan kebijakan untuk mendorong penanaman ume..
1697Istilah "Umeshu" muncul untuk pertama kalinya dalam koleksi masakan Jepun "Honcho-Shokkan". Ume digambarkan sebagai ubat yang menghentikan pengumpulan lendir, melegakan kering dan sakit tekak, meningkatkan selera makan dan meneutralkan racun.
1712Ensiklopedia "Wakan-sansai-zue" menyebut "ubai" (valenaya ume) sebagai ubat yang berkesan untuk meningkatkan peredaran darah di paru-paru dan limpa..
1817Shokoku-Koden-Hihou mengatakan bahawa pasta yang dibuat dari pulpa ume hijau yang dikeringkan dengan sinar matahari menangkal radang usus..
1878Semasa wabak kolera di Jepun, umeboshi digunakan sebagai langkah pencegahan.
1886Mulakan penanaman ume yang berjaya oleh tukang kebun tempatan di wilayah Kishu.
1904

1904Umeboshi menjadi ciri penting sarapan tradisional askar barisan depan semasa Perang Russo-Jepun. Sarapan pagi ini - sekotak nasi rebus yang dihiasi dengan ume merah kesepian yang terletak di tengah, telah diberi nama "sarapan bendera Jepun" (hi no maru bento).
1914Pengasas dan pendahulu CHOYA UMESHU CO., LTD. memulakan pemeliharaan anggur.
Tahun 1950Setelah lebih dari 50 tahun kerja pembiakan berterusan, Nanko dibesarkan dan diakui sebagai pelbagai pemikiran Jepun yang terbaik..
1952Di Amerika, Dr. Ernest Krebs mencipta istilah B17 untuk amigdalin yang terkandung di dalam buah fikiran..
1962Pengeluaran minuman keras buatan sendiri yang dibenarkan oleh undang-undang Jepun yang baru.
1965Nanko Ume berdaftar dengan Kementerian Pertanian dan Perhutanan. CHOYA melancarkan iklan radio dan TV pertama.
2005Ledakan penggunaan Umeshu bermula.

* Umeboshi: Buah Ume, asin dan dijemur, dianggap sebagai makanan tambahan yang sihat.

Pautan:
- "Buku Data Rumah Promosi Minabegawa Village Ume"
- "Kamus Asal-usul Masakan Jepun" (Percetakan Dohosha)
- "Ensiklopedia Makanan Jepun" (penerbitan sejarah edisi khas)
- "Klasifikasi Kronologi Sejarah Jepun" (Tokyo Shoseki)
- Penyelidikan bebas oleh Choya Umeshu Co., Ltd..

* Maklumat di laman web ini disediakan untuk tujuan maklumat sahaja dan tidak berfungsi sebagai cadangan untuk diagnosis, rawatan atau pencegahan penyakit.

LiveInternetLiveInternet

  • daftar masuk
  • pintu masuk

-Kategori

  • Baryshomania (24)
  • Lagu Turki (21)
  • Hari Ibu Bapa (4)
  • karya muzik (4)
  • Pelajaran Turki (2)
  • Pushkin (1)
  • sukan (1)
  • pemain (1)
  • Beethoven (0)
  • (0)
  • Adakah awak ingat? (13)
  • Program pendidikan Amerika (1)
  • Inggeris (7)
  • seni bina (7)
  • balet (18)
  • perbualan dengan orang bijak (11)
  • jurnal (42)
  • hiburan malam (86)
  • timur adalah perkara yang halus (15)
  • galeri (46)
  • gitar (0)
  • rumah negara (22)
  • selamat pagi (22)
  • Dokumentari (6)
  • Rumah dan halaman Moscow (41)
  • lukisan (117)
  • haiwan (8)
  • kegemaran - catatan kegemaran (38)
  • pencipta (5)
  • sejarah (43)
  • Sejarah Nyanyian Nyanyian (1)
  • sejarah jazz (4)
  • batu dan azimat (11)
  • pawagam (57)
  • cina (22)
  • seni klasik (3)
  • buku (63)
  • Lyrou (5)
  • tuan (2)
  • minit kemuliaan (4)
  • klip saya (8)
  • jambatan (5)
  • Muzik (154)
  • alat muzik (19)
  • persembahan pemuzik (36)
  • sains (3)
  • Taman negara rusia (2)
  • Unformat (8)
  • Berita (22)
  • berita dunia (6)
  • Adat dan Cuti (7)
  • opera (16)
  • operetta, muzikal (2)
  • Penyanyi dan penyanyi opera (61)
  • orkestra dunia (3)
  • tugu (22)
  • lagu, percintaan (204)
  • Gua dan gua (0)
  • Konsert Terakhir - Peringatan (52)
  • puisi-puisi (207)
  • alam (122)
  • prosa (2)
  • kewartawanan (4)
  • perjalanan (4)
  • Perjalanan (12)
  • pantulan (26)
  • pelbagai (76)
  • bingkai dan skema (29)
  • jarang muzik (1)
  • agama (19)
  • retro (2)
  • gulungan batu (2)
  • rock roll, rock klasik (1)
  • percintaan (3)
  • Suara Rusia (7)
  • runut bunyi (9)
  • Legenda, mitos, pertanda (6)
  • arca (5)
  • pautan (0)
  • Rekod lama (1)
  • Puisi menjadi lagu (4)
  • tarian (22)
  • teater (5)
  • teater (1)
  • tema dengan variasi (5)
  • ujian tema (11)
  • Sudut terpencil di Rusia (1)
  • pelajaran (33)
  • Saintis dan pencipta (3)
  • foto (24)
  • bola sepak (26)
  • petikan (2)
  • Petikan (1)
  • catur (4)
  • Chopin (27)
  • muzik elektronik (2)
  • kelucuan (28)
  • Jepun (15)

-Permohonan

  • Semua (14)
  • Katalog kad pos yang dilahirkan semula untuk semua majlis
  • Panduan program TV mingguan yang mudah disediakan oleh Akado TV Guide.
  • Saya adalah Plugin jurugambar untuk menyiarkan gambar dalam buku harian pengguna. Keperluan sistem minimum: Internet Explorer 6, Fire Fox 1.5, Opera 9.5, Safari 3.1.1 dengan JavaScript diaktifkan. Mungkin ia akan berjaya
  • Tiket penerbangan murah Harga yang berpatutan, carian mudah, tanpa komisen, 24 jam. Tempah sekarang - bayar kemudian!

-Muzik

  • Semua (21)

-Dinding

  • Untuk permohonan itu

-Sentiasa di tangan

  • Untuk permohonan itu

-

  • Untuk permohonan itu

-Pencarian buku harian

-Langganan e-mel

-Statistik

Ume - plum Jepun

Ahad, 23 Februari 2014 13:42 + di petikan

Plum ume ***

Beberapa perkataan mengenai memilih topik. Ume plum, ternyata, adalah simbol pokok untuk orang Jepun, sama dengan sakura. Saya tidak tahu mengenai perkara ini, saya ingin mengetahui dengan lebih terperinci. Saya mendapat tahu dan saya ingin berkongsi maklumat ini dengan anda. Pertama sekali, saya ingin memahami mengapa pokok ini, yang secara praktikalnya tidak berbuah, menempati tempat yang begitu besar di hati orang Jepun, apa maksudnya yang suci?
Dari sudut pemikiran rasional seseorang moden yang hidup menurut undang-undang "masyarakat pengguna", mungkin kelihatan aneh bahawa di Jepun, di mana setiap inci tanah tidak ternilai harganya, penanaman plum ume menempati kawasan yang agak luas, dan untuk apa? Untuk mengagumi bunga plum pada awal musim bunga hanya dua minggu (ini adalah tempoh ume mekar)? Tidak mungkin semuanya begitu sederhana dan primitif. Mari kita fikirkan apa masalahnya.
Di Jepun, ume plum terutama dikaitkan dengan awal musim bunga, kerana pokok ini adalah salah satu yang pertama mekar. Orang Jepun mempunyai bunga plum - simbol kemenangan musim bunga di musim sejuk, kebajikan dan keberanian, mengatasi kesulitan, perkahwinan dan kebahagiaan. Pokok plum adalah simbol samurai. Simbol bunga plum yang bergaya di Jepun digunakan di mana-mana - dalam cenderamata, dalam hiasan pakaian, dalam reka bentuk premis dan objek, dan bahkan sebagai lambang klan samurai..

Plum lebih dari sekadar plum, ia juga merupakan simbol makna kosmik, ungkapan kelahiran semula dan kesinambungan hidup..

Mari kita membincangkannya dengan perlahan, dengan perasaan dan akal, seperti biasa di kalangan orang Jepun. Oleh itu, kami memulakan perbualan kami.

Ume plum adalah pokok setinggi 5-7 m, kadang-kadang pokok renek. Kulitnya licin, kelabu kehijauan. Pucuk tahunan berwarna hijau. Daun berbentuk ovate dengan puncak lanceolate memanjang, kaku, sempit di tepinya, bergigi, pubescent di bawah (dan kadang-kadang juga di atas). Bunga sessile atau hampir sessile, selalunya berganda, banyak, harum, berwarna putih atau merah jambu. Jumlah stamen berbeza dari 35 hingga 40 keping. Buah berwarna kuning atau kehijauan dengan pulpa masam kasar. Tulang tidak terpisah dari pulpa. Permukaannya mempunyai tekstur yang tajam.

Plum tumbuh liar di China, dari mana ia dibawa ke kepulauan Jepun dan telah memainkan peranan penting dalam budaya negara ini selama berabad-abad. Di negara-negara berbahasa Inggeris, pokok keluarga Rosaceae ini disebut aprikot Jepun, di negara lain - plum Jepun, plum Cina. Dalam bahasa Latin disebut Prunus Mume,
dan dalam bahasa Jepun - ume.

Terdapat banyak jenis ume, dan juga sakura. Sebilangan besar jenis dibiakkan oleh manusia. Bunga dijumpai dari putih hingga merah jambu gelap, dengan 5 kelopak atau dua kali lipat, dengan banyak kelopak, serta plum menangis (sidare-ume).


tangisan plum (sidare-ume).

Bunga wangi muncul di hadapan daun. Tidak seperti sakura, plum Jepun mempunyai aroma pedas yang kaya. Tumbuhan ini diperkenalkan ke dalam budaya pada zaman kuno. Buah dimakan terutamanya dalam bentuk yang diproses kerana keasidan buah segar yang tinggi. Banyak kajian menunjukkan bahawa ume dapat meningkatkan selera makan, menghilangkan keletihan, dan mengatur fungsi usus. Acar dan pengasam dibuat dari mereka..

Buah plum Jepun terasa seperti buah kita, tetapi buahnya masam dan lebih sedap, serupa dengan buah ceri kita. Hidangan ume (plum) Jepun yang paling terkenal adalah umeshu dan umeboshi. Umeshu adalah wain plum Jepun yang sangat popular di seluruh dunia dan sekarang di Rusia.

Umeboshi adalah plum acar atau acar yang sangat sering ditambahkan untuk menambahkan rasa masam pada beberapa hidangan Jepun, misalnya, nimono (nama ini diberikan untuk sayur-sayuran yang direbus dalam kaldu siap pakai. Ia termasuk dalam salah satu menu paling tradisional dari meja Jepun.)

Plum acar dan masin dimakan hanya sebagai tambahan makanan utama. Atau gunakannya sebagai pengisian sandwic Jepun - onigiri. Onigiri adalah roti yang dibuat dari nasi Jepun dengan pelbagai tambalan (plum acar atau asin, acar lobak - daikon, tuna dengan mayonis, daging lembu dengan saus, kaviar, salmon, kacang fermentasi tradisional, dll.), Dibungkus dengan rumput laut kering - nori.

Pokok itu sendiri menarik minat sebagai batang bawah dengan sistem akar yang tahan penyakit dan kelembapan..

Pada musim bunga pertama, plum Jepun mula mekar. Ume mekar pada bulan Februari, menjelang sakura sebulan. Tempoh berbunga tidak lama - bermula pada akhir Februari, awal Mac dan berlangsung sedikit lebih dari seminggu. jadi musim bunga datang ke Jepun dengan berbunga plum Jepun (aprikot)

Ume mekar dengan bunga putih atau merah jambu yang harum.
Bunga Ume - rapuh, bentuknya indah, dengan aroma yang halus - sangat halus dan tidak berdaya.

Dahan bunga plum cantik. Bunga-bunga ini tidak mati walaupun dalam cuaca sejuk dan sejuk. Dan sebenarnya, masih ada salji di halaman, ada kesejukan, dan di atas pohon-pohon jongkong ume - plum - dengan cabang-cabangnya yang diikat hitam, dipintal seperti kawat, bunga-bunga telah mekar.

Nampaknya paradoks - di antara kepingan salji, seperti kapas yang tergantung di dahan, kelopak bunga yang paling halus dari bunga plum Jepun yang sedikit merah jambu mekar di bawah sinar yang menghidupkan sinar matahari awal musim bunga.
Ini dinyatakan dengan jelas dalam sebuah puisi oleh Akahito, seorang penyanyi yang luar biasa dengan sifat asalnya:

... Saya tidak dapat menemui bunga plum yang mekar,
Apa yang ingin saya tunjukkan kepada rakan:
Salji turun di sini, -
Dan saya tidak dapat mengetahui,
Di mana bunga plum, di mana putih salji?

Bunga plum dianggap oleh orang Jepun sebagai tanda zaman. Dengan berbunga plum, tahun bermula, tentu saja, sesuai dengan bulan astronomi, bulan, semula jadi, dan bukan buatan. Secara umum, semua musim, dan bilangan Jepun mereka dua puluh empat tahun, digabungkan di Jepun dengan bunga mereka. Harbinger musim bunga - plum, musim bunga sedang berlangsung - ceri, salah satu musim musim luruh - krisan, dll..
Ume Jepun menyerupai pokok plum kami, tetapi seperti sakura, ia tidak berbuah. Dan ini bukan hanya ciri botani; itu adalah faktor yang menentukan semantik kata-kata yang sesuai. Bagi kami, perkataan "ceri", "plum" bermaksud terutamanya (jika tidak secara eksklusif) buah, untuk orang Jepun - tumbuhan, bunga.
Secara kebetulan, di sinilah ungkapan yang sangat terkenal di kalangan orang Eropah yang berkenalan dengan Jepun, berasal: "Di Jepun, pokok tidak berbuah, bunga tidak berbau." Secara umum, ini benar: bunga Jepun sangat tidak berbau. Oleh itu, bahasa Jepun bahkan tidak mempunyai ungkapan "mencium bunga". Mereka melihat bunga. Untuk bunga, orang Jepun tidak mempunyai hidung, tetapi mata.

Terdapat beberapa ratus jenis ume di pulau-pulau Jepun. Ume dibahagikan kepada merah, putih dan
hijau berasap, dan yang paling berharga adalah ume dengan bunga putih dan benang sari ungu. Plum Jepun boleh tegak, bengkok dan dicantum. Bunga plum sangat popular di kalangan orang Jepun. Mereka bukan hanya pemandangan yang indah, tetapi juga melambangkan manifestasi kekuatan alam yang tidak terkalahkan, kebangkitan mereka dari tidur musim sejuk, tapak musim semi yang menggembirakan. Menantang kesejukan musim sejuk, bunga plum, yang membawa orang keharuman dan keindahan halus, adalah keperibadian bangsawan, kemenangan kekuatan pemberi hidup. Ia dinyanyikan dengan indah mengenai bunga plum dalam salah satu karya puisi rakyat Jepun:

Hanya bunga pertama anda
Pada musim bunga akan membuka plum, -
Dia tidak mempunyai persamaan di dunia!
Pada bunyi lagu burung,
Menyiarkan musim bunga,
Ais cair di mana-mana, -
Dan gelombang segar
Pencucian willow pantai
Jalinan hijau...
Sikat cahaya tinggi -
Bulan tiga hari
Pada waktu petang saya kenyang,
Dibersihkan dengan kaya. -
Untuk melihat tidak melihat,
Keindahan seperti itu!

By the way, bunga plum sebagai simbol musim bunga adalah salah satu topik kegemaran dalam puisi Jepun..

Mesti ada kawan
Takut salji belum mencair,
Jangan tergesa-gesa masuk,
Dan plum berhampiran pondok gunung
Tidak bertukar menjadi putih dengan salji - bunga.

Persaingan dengan putih salji,
Jatuh dari ketinggian syurga,
Di rumah saya
Di dahan plum musim sejuk
Bunga putih mekar hari ini!

Bunga plum wangi yang jatuh
Banyak musim bunga di kebun saya, -
Ia seperti langit lepas pertama
Dan jatuh ke tanah seperti salji putih...

Seperti gema ribut yang jauh,
Kelopak bunga itu memetik kelopak,
Jadi khabar angin mengenai anda...
Dan sekarang saya cinta lagi,
Dan saya gembira, dan tidak ada kerinduan lagi!

Di mana anda, cuckoo?
Ingat plum mula mekar,
Hanya musim bunga yang telah mati.

Wanderer Raven, lihatlah!
Di mana sarang lama anda?
Plum mekar di mana-mana.

***
Tumbuk kayu.
Adakah dia seorang plum suatu ketika dahulu?
Adakah terdapat unta?

Dewan untuk tetamu luar negara
Aroma dakwat.
Plum putih mekar.

Aroma yang menyedihkan!
Cabang plum yang mekar
Di tangan yang berkerut.

***
Plum hijau
Bahagian kecantikan-
Berkerut.

Jatuh ke dalam air
Bunga - dan seolah-olah mereka tidak pernah berlaku -
Plum di pantai

***
Plum musim sejuk.
Jari kelengkang ke dahan
Menarik lelaki tua itu

Cabang plum mekar!
Bulan memberikan seberkas sinar:
"Curi ini!"

Rasa plum!
Dari pondok pengemis
Jangan lepaskan pandangan anda.

Di tangan - cawangan plum.
Saya mengucapkan tahniah kepada orang ramai
Selamat tahun Baru.

Bunga. Dan bunga lain.
Ini adalah bagaimana plum mekar,
Jadi kehangatan datang.

***
Warna musim bunga plum
Memberi aroma kepada seseorang.
Kepada yang melanggar cawangan.

Semuanya, semuanya putih! Mata tidak membezakan,
Bagaimana warna plum bercampur dengan salji...
Di mana salji? Di mana warnanya?
Dan hanya aroma
Tunjukkan kepada orang: plum atau tidak?

Ah, mustahil untuk melihat mereka pada malam yang diterangi cahaya bulan!
Dengan plum lembut dan sinar bulan
Warna sahaja.
Dan hanya dengan aroma
Cari di mana bunga dan anda boleh memilihnya!

Di rumah, di ladang Kasuga
Saya mencari longkang di tengah salji.
Tetapi bunga putihnya
Bagaimana saya tahu?
Lagipun, salji belum mencair!

Saya mengimpikan bunga plum yang harum
Dan dia berkata kepada saya dengan penuh kepercayaan dalam mimpi:
Saya dianggap bunga
Metropolitan dan cantik,
Oleh itu, biarkan saya terapung dalam arak!

Orang Jepun, walaupun dengan kepantasan hidup yang pesat, tidak pernah lupa untuk merenungkan kesegaran segalanya dan makna kehidupan. Selama lebih dari seribu tahun, terdapat tradisi di Jepun yang disebut hans. Hanami adalah tradisi melihat bunga Jepun tahunan.
Tradisi mengagumi bunga plum berakar pada zaman kuno. Tradisi hanami berasal dari Jepun pada zaman Nara (710-784)

Tempat untuk mengagumi plum sangat digemari oleh golongan muda: dipercayai bahawa ini akan membawa tuah dalam peperiksaan masuk.


Orang Jepun mengagumi semua yang mekar - bunga sakura, plum, azalea, rhododendron dan banyak tanaman lain..

Tidak seperti sakura, bunga plum mempunyai aroma yang kuat. Pada era Nara, ketika pohon ini dibawa dari China, bunga plum dihormati lebih dari sakura, kata bunga dikaitkan dengan bunga ume di kalangan orang Jepun, dan mengagumi bunga aprikot Jepun bahkan lebih popular daripada mengagumi bunga sakura. Sebuah festival dijadualkan bertepatan dengan bunga plum, yang dirayakan di seluruh negara di taman-taman awam, tempat perlindungan dan kuil. Ia dipanggil ume matsuri.

Tradisi mengagumi bunga plum juga dapat disebut hanami, hanya hieroglif ume yang ditambahkan pada konsep ini. Bulan Februari adalah masa bunga plum di Jepun, dan pada masa ini terdengar tren pertama dari uguisu nightingale. Uguisu - Nightingale Jepun.

Ia juga disebut burung musim semi, burung hanami, burung yang membawa musim semi. Menariknya, perkataan "spring" jelas dikaitkan dengan cinta. Burung uguisu berwarna coklat zaitun, panjangnya sekitar 15 cm. Ia tinggal di Jepun di mana-mana sahaja, kecuali Hokkaido, tetapi muncul di sana pada musim panas.

Pada musim panas, uguisu lebih suka buluh tebal. Uguisu adalah burung rahsia. Orang Jepun mendengarnya lebih kerap daripada mereka melihatnya. Sejak awal musim bunga, ia dapat didengar di banyak tempat di Jepun. Hanya pada musim bunga, walaupun tidak ada dedaunan di atas pokok, anda dapat melihatnya. Uguisu dihargai kerana keindahan nyanyian, itulah sebabnya mereka menjuluki nightingale Jepun. Tetapi sebenarnya, burung ini bukan dari keluarga nightingale. Sebenarnya, uguisu adalah warbler bersayap pendek, iaitu saudara dari burung pipit, bernyanyi di semak dalam blackthorn. Tidak seperti nightingale, dia tidak menyanyi pada waktu malam. Tetapi bagi orang Jepun, uguisu seperti mimpi buruk bagi orang Eropah..

Uguisu menjadi bagian tak terpisahkan dari puisi kalendar Jepun, gambar burung naga di dahan pohon plum yang mekar juga menjadi tema kegemaran para seniman..

Nyanyian burung ini dinikmati oleh lebih dari satu generasi penyair Jepun, yang, pada kenyataannya, mengangkatnya ke peringkat burung cinta. Dan walaupun burung ini bukan berasal dari keluarga nightingale, tetapi warbler bersayap pendek, iaitu saudara burung pipit, ia menyanyikan uguisu dengan luar biasa.

Dalam kad empat musim Hanafuda, kad yang paling mahal disebut "The Nightingale on the Plum".

Menunggu nightingale adalah motif berterusan dalam lagu-lagu awal musim bunga dalam lirik Jepun. Dipercayai bahawa sebelum bermulanya musim semi, nightingale bersembunyi di jurang, dan semua orang dengan sabar menunggunya untuk muncul di dahan pohon plum yang diliputi salji. Upacara kambai (secara harfiah "plum, (mekar) dalam keadaan dingin"), yang berasal dari tradisi budaya yang dipinjam dari China, dikaitkan dengan upacara mengagumi plum mekar awal pada awal musim bunga. Dari sana, kebiasaan itu datang ke Jepun dalam tempoh bunga plum untuk menganjurkan pertandingan puisi. Sejak plum mekar di hadapan pokok lain, sudah lama menjadi keperibadian dari kebangkitan alam yang menggembirakan, kehidupan yang selalu diperbaharui, melambangkan kekuatan dan kemuliaan, adalah harapan untuk kesejahteraan, kebahagiaan dan umur panjang.

"Nightingale on the Plum". Ume-ni uguisu (warbler in plum) adalah salah satu motif cerita rakyat dan otoginosu.

Otoginosyu sebagai sejenis karya prosa muncul di Jepun dari abad XIV. sehingga awal abad ke-17. Pada mulanya, ini adalah cerpen; beberapa daripadanya berasal dari cerita rakyat, dengan kisah dongeng (itulah sebabnya, pada masa yang lalu, kata "otogibanashi" mulai bermaksud "dongeng").

Sebilangan besar orang di seluruh dunia biasa dengan kisah-kisah negara di mana mereka membesar. Cerita dongeng adalah sesuatu yang istimewa, semestinya mengandung moral, dan mereka mencerminkan keanehan pemikiran nasional, watak bangsa. Mereka sangat penting dalam penyebaran nilai budaya masyarakat dari generasi ke generasi. Begitu juga, di Jepun terdapat banyak kisah dongeng yang masih popular di kalangan masyarakat dan yang memperlihatkan nilai-nilai budaya utama negara, terutamanya seperti rasa keindahan, cinta akan alam semula jadi dan imej orang yang sempurna..

Rasa kecantikan Jepun

Terdapat dua jenis keindahan dalam dongeng Jepun: visual, atau kelihatan, dan emosional, atau terasa. Kisah-kisah ini terkenal dengan gambaran musim mereka yang berwarna-warni dan pandangan terperinci mengenai kehidupan rohani wira atau pahlawan. Berikut ini adalah kisah di mana kedua-dua ciri dongeng Jepun ini terdapat. Ia disebut "Uguisu-no Sato" ("Song Warbler and House"). Adalah dipercayai bahawa karya ini sepenuhnya menyampaikan idea kisah dongeng Jepun..

Pada suatu hari, seorang tukang kayu muda sedang berjalan melalui kebun plum dan menemui sebuah rumah yang tidak pernah ada di sini sebelumnya. Dia memasuki rumah dan melihat seorang wanita muda yang cantik di dalam. Dia mengatakan bahawa dia harus pergi dan meminta tukang kayu untuk menjaga rumah semasa dia tiada. Namun, sebelum pergi, dia memperingatkannya: "Jangan sekali-kali melihat ke bilik tamu lain." Tetapi tukang kayu itu tidak memperhatikan amaran itu dan pergi melihat bilik-bilik lain yang dihiasi dengan indah. Anehnya, setiap bilik dilengkapi dengan indah dan dihiasi dengan lukisan pemandangan dari empat musim. Akhirnya dia sampai di bilik terakhir dan menjumpai tiga biji telur kecil di sana. Dia mengambilnya dan menjatuhkannya secara tidak sengaja. Kecantikan muda itu segera kembali, memarahi dia karena tidak taat, dan, sambil menangis pahit, berubah menjadi perang nyanyian. Burung itu mengalahkan sayapnya, sambil menjerit: "Saya telah kehilangan anak-anak saya." Tiba-tiba tukang kayu itu berada di ladang, dan rumah itu hilang.

Membaca kisah ini, kita tidak dapat memperhatikan gambar-gambar empat musim yang menawan. Ini adalah teknik biasa untuk banyak kisah Jepun, ketika tanda-tanda alam sekitarnya, uguisu, bunga plum (ume) dan pucuk padi emas digambarkan. Lebih-lebih lagi, dalam semua kisah "plum" ini, warbler yang menyanyi selalu muncul dengan latar belakang pokok dan bunga plum. Ini semula jadi di Jepun, kerana burung dan plum (ume) membuat satu gambar yang menyampaikan pesona musim bunga..

Sesungguhnya, ungkapan ume-ni uguisu (reed warbler in plum) sangat umum dan sering digunakan dalam pengertian "percakapan plum" untuk menggambarkan penderita lagu di Jepun. Pesona dongeng jenis ini hanya akan lengkap apabila ketiga-tiga watak hadir: pokok plum, warbler, dan wanita cantik. Dengan kata lain, kisah "Uguisu no Sato" dengan jelas menyampaikan rasa keindahan istimewa yang ada pada orang Jepun.

Dalam kisah-kisah plum ini, kita juga menemui hubungan emosional dengan kecantikan, atau perasaan, yang merangkumi kesabaran dan kesedihan. Wanita muda yang cantik dalam kisah ini menunjukkan kesabaran dan belas kasihan. Banyak pembaca boleh kagum dengan kenyataan bahawa wanita itu (penyu lagu) tidak membalas dendam terhadap penebang kayu atas kematian anak-anaknya (dia menjatuhkan dan mematahkan telur). Menurut Kawai (1982, hlm. 13-16), wanita itu malu untuk menunjukkan perasaannya yang sebenarnya, dan rasa malu mengatasi kemarahannya. Mungkin ini mencerminkan makna malu dalam budaya Jepun secara umum dan kenyataan bahawa kesabaran telah lama dianggap sebagai kebaikan di Jepun, terutama bagi wanita. Namun, perasaan utama yang membangkitkan pada pembaca kisah ini adalah kesedihan. Walaupun tukang kayu itu mengingkari janjinya dan secara tidak sengaja membunuh anak ayam warbler, dia tidak membalas dendam. Di antara kisah dongeng Jepun terdapat banyak yang serupa dengan Uguisu no Sato, di mana para pahlawan mengalami tragedi. Oleh itu, pemikiran itu disarankan bahawa wanita yang menarik dan canggih mempunyai aura kesedihan. Seperti dalam kisah ini, pahlawan Jepun dari banyak legenda sering menjadi tokoh tragis dan di final mereka selalu menghadapi masalah. Di akhir kisah kami, hanya tinggal gambar lelaki di ladang kosong. Walaupun kesedihan burung (uguisu) tetap ada dalam ingatan. Dengan kata lain, kesedihan wanita memainkan peranan penting dalam mengakhiri kisah-kisah seperti itu, kesedihan adalah elemen yang sangat diperlukan dari persepsi Jepun terhadap kecantikan. Perasaan ini disebut avare, dan ketika orang Jepang melihat seorang wanita dengan ekspresi kesedihan dan pengunduran diri di wajahnya, mereka sendiri merasa bersalah..

Oleh itu, dalam dongeng seperti "Uguisu no Sato" kita bertemu dengan keindahan visual yang dilambangkan oleh pokok plum, dan dengan imej wanita, menggambarkan keindahan emosi yang membangkitkan perasaan sopan. Membaca kisah-kisah seperti itu, kita dapat memahami keindahan alam, meraih pengalaman. Perasaan keindahan yang serupa timbul setelah membaca banyak kisah Jepun..

Tempat-tempat di mana anda dapat mengagumi bunga plum dan tempat festival bunga ume (ume matsuri) diadakan ditandai dengan cara yang sama dengan tempat-tempat untuk mengagumi sakura (hanami). Ini adalah taman, taman, kuil, tetapi pokok-pokok individu mekar di seluruh bandar dan mustahil untuk tidak ketinggalan. Walaupun, tidak seperti hanami - bunga sakura - biasanya tidak biasa berkumpul dan duduk di taman bersama keluarga dan kumpulan, membawa makanan dan wain bersama mereka..

Tempat utama festival

Kairaku-en (Kairakuen) - taman terkenal di bandar Mito (Prefektur Ibaraki).

Ini adalah salah satu tempat yang paling biasa di Jepun Timur, di mana orang datang dari seluruh negara untuk melihat bunga plum. keseluruhan pokok plum..

Ketua kesembilan klan Mito, Nariaki Tokugawa, meletakkan taman ini pada tahun 1841. Di kawasan seluas 13 hektar, terdapat kira-kira 3,000 pokok plum dari seratus spesies dengan pelbagai warna. Terletak di Mito, ibu kota Prefektur Ibaraki, satu jam di timur laut Tokyo dengan ekspres. Tidak seperti dua kebun lanskap besar lainnya di Jepun - Kenrokuen dan Korakuen - yang berfungsi bukan hanya untuk penguasa, tetapi juga terbuka untuk umum. Semua penduduk Mito dibenarkan memasuki kebun secara percuma, tanpa mengira kelas. Tiga kali setahun, semasa bulan purnama, ia dibenarkan mengunjungi kebun pada waktu malam. Mabuk dilarang memasuki kebun, tetapi tidak membawa dan minum di kebun di bawah pokok.
Sejak masa itu, upacara kambai (secara harfiah "plum mekar dalam kesejukan") muncul di Jepun - untuk mengagumi bunga plum di sebuah syarikat yang mesra dan berkawan. Orang Jepun yang licik bahkan membiakkan ume yang jarang tumbuh, yang mekar lebih dari sekali setahun - tetapi dua, juga pada musim luruh.

Selain kebun plum, yang merupakan rumah bagi beratus-ratus jenis plum dengan bunga putih, merah jambu dan merah, Kairakuen juga terkenal dengan kebun buluh, hutan cedar dan Kobunti, sebuah bangunan tradisional ala Jepun..
Lihat di sini untuk maklumat lebih lanjut:
http://joyfultraveljapan.blogspot.com/2010/12/blog-post.html

Pada hari-hari festival, acara tradisional diadakan: bermain kecapi Jepun, upacara minum teh, nyanyian rakyat dan pertandingan haiku. - Genre puisi lirik tradisional Jepun waka, terkenal sejak abad ke-14. Puisi ini, yang kemudian disebut hokku, muncul menjadi genre bebas pada abad ke-16..

Jejak di hati anda!
Gum, di mana berhampiran pagar wattle
Plum wangi,
Seorang pelintas kasual sedang berjalan,
Tetapi dia juga membeku, menakluki.

Sekiranya musim bunga ini,
Meragut pagar kasar,
Seseorang akan datang ke sini
Hirup aroma plum,
Dia akan menjadi kawan saya!

Plum mekar berhampiran bumbung lama
Tidak semestinya manis untuk jiwa
Jam jemuran ini.
Bunga plum yang berdekatan.
Saya faham intinya,
Yang dulu tinggal di rumah ini.

Segera datang
Ke tempat perlindungan yang sunyi!
Plum mekar penuh.
Untuk majlis seperti itu
Dan orang asing akan mengunjungi.

Ume Matsuri pertama kali diadakan di Mito pada tahun 1896, ketika hubungan kereta api dibuka antara Mito dan Ueno.

Jadual Festival Kairakuen:
"Ume Matsuri" (plum) dari 20 Februari hingga 31 Mac
Sakura Matsuri (sakura) dari 1 April hingga 15 April
"Tsutsuji matsuri" (azaleas) dari 17 April hingga 5 Mei

25 Februari - Baikasai, Festival Plum Blossom
Diadakan di Kuil Kitano Tenmangu, Kyoto

Geisha dan maiko yang menawan (pelatih geisha) mengadakan upacara minum teh Nodate terbuka dan menyajikan serbuk teh hijau macha kepada pengunjung. Majlis berlangsung di bawah pokok-pokok bunga ume (ume).

Baika-sai, festival bunga plum, diadakan untuk memperingati kematian Sugawara Michizane (845-903), seorang negarawan, sarjana dan penyair terkenal. Tenjin ("dewa surgawi") adalah nama Sugawara setelah kematian, yang dihormati sebagai santo pelindung sastera dan pencerahan.

Festival ini diadakan pada hari yang sama selama 900 tahun untuk memperingati kematian Michizane. Upacara minum teh dihidupkan semula pada tahun 1952.

Kuil Kitano Tenmangu (北野 天 満 宮) (Kyoto).

Kuil Shinto dibangun pada tahun 947 untuk menenangkan semangat Sugawara no Michizane yang marah. Sugawara no Michizane (845-903) adalah seorang sarjana, penyair, dan ahli politik yang terkenal. Pada tahun 901, sebagai hasil intrik musuh-musuhnya dari klan Fujiwara, dia diasingkan ke wilayah itu dan mati di sana sendirian. Tidak lama selepas kematiannya, wabak dan kekeringan melanda ibu negara (Kyoto). Anak lelaki Kaisar mati satu demi satu, dan kilat melanda Dewan Penerimaan Besar Istana Kekaisaran (shishinden). Ribut dan banjir juga melanda bandar. Menganggap ini sebagai murka semangat Sugawara, istana kekaisaran membangun sebuah kuil Shinto bernama Kitano Tenmangu yang didedikasikan untuknya. Sugawara no Michizane menerima gelaran Tenjin (Dewa Surgawi). Dia dianggap sebagai penaung saintis, pelajar, ahli politik dan penyair..

Michizane suka pokok plum. Menurut legenda, salah satunya, tobiume (tobiume, pohon plum terbang) mengikuti tuannya dari Kyoto untuk mengasingkan diri di Kyushu. Sejak itu, pokok plum selalu tumbuh di depan pintu masuk ke kuil Tenmangu..
Kitano Tenmangu mempunyai keseluruhan 2.000 pokok yang tumbuh dari Februari hingga Mac.

Mengenai Sugawara Michizane diketahui bahawa sejak kecil dia kagum dengan bakatnya yang luar biasa dalam penguasaan. Maharaja Uda mengagumi kebijaksanaannya dan menganugerahkan gelaran profesor sastera sebagai monjo hakase. Pada tahun 899, Maharaja Daigo melantik Sugawara Udai-jin sebagai "Menteri Kanan" (udaijin), jawatan menteri kedua terpenting..
Namun, maharaja itu segera kehilangan kepercayaan pada menterinya, kerana intrik politik klan Fujiwara. Pada tahun 901, Michizane diasingkan ke Kyushu, di mana dia diberi kedudukan sebagai ketua pemerintah provinsi di Dazaifu..

Sebelum berangkat ke pengasingan, Michizane, yang dipenuhi dengan emosi berpisah dengan rumahnya, membacakan ayat-ayat di hadapan pokok plumnya:

Apabila angin timur bertiup
Biarkan dia membawa aroma anda
Oh, bunga plum!
Dan biarkan tuanmu hilang -
Jangan lupa musim bunga.

Bekas Maharaja Uda menerima puisi perpisahan dari Sugawara, tetapi tidak dibenarkan masuk ke istana.

Ini adalah salah satu puisi kultus - waka, - yang ditulis oleh Michizane pada tahun-tahunnya yang merosot, setelah diasingkan ke Dazaifu sebagai hasil intrik politik..

Dalam puisi perpisahan Sugawara, pohon ume plum digunakan sebagai metafora untuk kesetiaannya kepada Maharaja Uda. Sejak itu, pokok plum ume Jepun telah menjadi simbol Sugawara..

Orang-orang menghormati dan menghormati Sugawara yang bijaksana, dan pengasingannya serta kematian yang berlaku tidak lama kemudian mengejutkan semua penduduk negara ini. Ketidakpedulian pihak berkuasa terhadap nasib Sugawara menyentuh hati semua orang. Orang percaya bahawa jiwa Sugawara membalas ketidakadilan. Dalam usaha untuk menenangkan semangat si mati, dan takut dengan tatari (tatari), kutukan Michizane, orang-orang berdoa untuk pengampunan dan mulai memuliakan Tenma tenjin sebagai dewa pelindung sains dan sastera. Di samping itu, maharaja menjatuhkan hukumannya yang tidak adil dan memulihkan Sugawara setelah kematian, mengembalikannya gelaran "Menteri Hak".
Sekarang orang Jepun yang dihormati Sugawara Michizane sebagai penaung pengetahuan dan memanggilnya Tenjin-san. Terdapat lebih dari 10,000 kuil yang dikhaskan untuknya di seluruh negeri. Ibu bapa dan anak-anak pelajar pergi ke kuil untuk mendoakan kejayaan dan peperiksaan akademik.

Kuil Dazaifu Tenmangu (Dazaifu, Fukuoka, Pulau Kyushu). 6000 pokok.

Dazaifu Tenmangu - sebuah kuil yang dibina di atas makam Sugawara Michizane, yang dihormati di seluruh negara sebagai Tenman-Tenjin, roh yang disucikan Michizane, dewa pelindung ilmu, sastera dan kaligrafi.

Sugawara Michizane meninggal pada tahun 903 pada usia 59 tahun.

Perarakan pengebumian itu tenang dan tidak sesak - hanya seorang pengikut dan pengikut Yasuyuki Umasake yang setia dan beberapa orang yang tinggal di kawasan itu datang untuk mengucapkan selamat tinggal. Keranda itu diangkut dalam kereta yang ditarik lembu yang dipandu oleh Yasuyuki. Menurut legenda, lembu itu tiba-tiba berhenti di tengah jalan dan, walaupun ada ancaman dan teguran, tidak lagi bergerak. Mereka menguburkan Michizane di tempat ini - kemudian kuil Tenmangu terpenting muncul di atas kubur, di mana masih banyak jemaah yang datang hari ini..
Michizane Sugawara tetap dalam ingatan orang-orang sebagai seorang yang mempunyai pemikiran dan perbuatan yang murni; setelah mati dia disembah sebagai dewa.
Terdapat 6,000 pokok plum dari lebih dari 197 jenis di kawasan sekitar Kuil Tenmangu. Ini adalah penghormatan kepada kenangan Michizane, yang sangat menyukai pokok-pokok ini sepanjang hidupnya dan mengagumi berbunga mereka..

Mungkin pokok-pokok yang paling terkenal ini tumbuh di sebelah kanan Honden, kuil utama. Tobiume, pohon plum terbang yang, menurut legenda, mengikuti tuannya ke pengasingan. Setiap tahun pada awal Januari, Tobiyume adalah yang pertama mekar, diikuti oleh ribuan pokok lain di daerah ini. Sukar untuk menggambarkan keagungan pemandangan ini - Kuil Tenmangu diselimuti awan mekar putih dan merah jambu.

Tempat perayaan lain

Kyu Shiba Rikyu (Tokyo). Taman Jepun klasik dengan kolam, bukit buatan.


klik pada gambar

Kyu Shiba Rikyu Onshi Teien (Old Gardens of the Rikyu Mansion) adalah taman Jepun yang berlanskap klasik di pusat Tokyo, terletak berhampiran Stesen Hamamatsucho dan berhampiran dengan taman Jepun yang popular, Hama Rikyu.

Sebuah oasis hijau yang dikelilingi oleh bangunan tinggi, Taman Kyu Shiba Rikyu menggabungkan unsur-unsur tradisional taman Jepun - sebuah kolam dan bukit buatan manusia, melambangkan lautan dan gunung yang sebenarnya dan jalan berliku untuk melihat taman dari pelbagai sudut.

Taman ini dibina pada zaman Edo di tanah yang diambil kembali dari Teluk Tokyo dan dijadikan tempat kediaman bagi pegawai pemerintah dan tuan feodal. Setelah kejatuhan rejim feudal pada tahun 1875, taman itu diubah menjadi Shiba Detached Imperial Villa, yang hancur semasa gempa Kanto yang hebat pada tahun 1923..

Pada tahun 1924, Taman Kyu Shiba Rikyu dibuka untuk umum..

Taman Hanegi (Tokyo). Taman kecil dengan 7000 pokok plum dari pelbagai spesies. Perayaan berlangsung pada hujung minggu dan cuti dari 7 Februari hingga 1 Mac.

Koishikawa Korakuen (Tokyo). Sebuah taman di tengah Tokyo dengan beberapa lusin pokok plum. Tahun ini festival berlangsung dari 14 Februari hingga 1 Mac.

Kuil Yushima Tenmangu (Tokyo).


Plum mekar di Kuil Yushima Tenmangu Tokyo
Foto (c) Shizuko Mishima

Tempat yang terkenal untuk pelajar yang datang ke sini untuk bertuah dalam peperiksaan masuk mereka. Festival ini disambut dari 8 Februari hingga 8 Mac, dengan pelbagai aktiviti pada hujung minggu.

Atami Baien (Atami, Shizuoka).

Terdapat kira-kira 800 pokok plum di kebun. Pelbagai acara diadakan pada hari Sabtu dan Ahad. Waktu festival adalah dari pertengahan Januari hingga pertengahan Mac.

Yoshino Baigou (Ome, Tokyo). 25,000 pokok plum.

Soga Bairin Odawara (Odawara, Kanagawa). Kira-kira 35,000 pokok plum tumbuh di tiga kebun: Nakagawara, Hara dan Bessho.

Itu sahaja yang ingin saya ceritakan. Kesimpulan utama yang saya buat untuk diri saya sendiri dari keseluruhan cerita ini adalah bahawa orang Jepun dalam keadaan kapitalisme global moden, dengan sistem sweatshopnya, memberikan sedikit masa untuk orang Jepun mengagumi keindahan alam sesuai dengan tradisi nasional dalam perenungan dan pemahaman yang santai. hakikat diri, terus mencintai dan menghargai keindahan, hidup harmoni dengan dunia di sekeliling mereka. Mungkin inilah rahsia kejayaan dan kemakmuran mereka..

Semua yang terbaik untuk anda, sayangku. Saya mengucapkan selamat tinggal kepada anda sehingga kita berjumpa lagi.

"Ume" - plum Jepun

Plum berbunga,
Angin, dengan tangan kasar
Jangan merobek kelopak!
(Matsuo Basho)

Tradisi mengagumi bunga di Jepun tidak hanya berkaitan dengan bunga sakura hiasan yang mekar. Bunga pertama tahun ini di Jepun semestinya bukan ceri, tetapi sebiji buah. Sejak plum mekar pada separuh kedua bulan Februari, dan sakura - pada hari-hari pertama bulan April. Tepat ketika pokok plum mekar, musim bunga datang ke pulau-pulau Jepun.

Kedatangan musim bunga juga disambut dengan cuti kebangsaan "khanami": mengagumi pokok-pokok berbunga. Plum, tentu saja. Kembali pada zaman Nara, pada abad ke-8, mengagumi bunga plum lebih terkenal daripada mengagumi bunga sakura.

Plum di Jepun adalah simbol musim bunga, kejayaan musim sejuk, kebajikan dan keberanian, mengatasi kesulitan. Bunga plum adalah simbol perkahwinan dan kebahagiaan. Pokok plum adalah simbol samurai. Tidak seperti ceri sakura hiasan, plum Jepun adalah pokok berbuah. Terdapat pelbagai jenis plum Jepun yang luar biasa. Bagaimanapun, seperti sakura, plum telah ditanam di Jepun selama berabad-abad. Pokok plum tidak biasa dimakan di Jepun tanpa pemprosesan tambahan. Sebagai peraturan, plum adalah acar. Acar plum digunakan dengan nasi, yang direbus oleh orang Jepun di dalam air, tanpa menambah rempah. Plum acar memberikan nasi rasa pedas. Juga, plum Jepun digunakan secara meluas dalam penyediaan minuman beralkohol: anggur plum, minuman keras plum.

* * *
Ingat kawan,
Bersembunyi di padang belantara
Bunga plum.

Plum Jepun - ume

Bunga musim bunga pertama di Jepun dilarutkan bukan oleh sakura yang terkenal, tetapi oleh ume - plum Jepun, atau aprikot Jepun.

Tradisi mengagumi bunga plum - khanami - berakar pada zaman kuno, bunga ume dianggap sebagai simbol musim bunga, kerana mereka adalah antara bunga pertama yang mekar (dari 20 Februari hingga 31 Mac). Kembali pada abad ke-8, mengagumi bunga plum lebih popular daripada mengagumi bunga sakura.

Tempat untuk mengagumi plum sangat popular di kalangan anak muda: dipercayai bahawa ini akan membawa tuah dalam peperiksaan masuk. Pokok plum terdapat dalam pelbagai jenis, banyak di antaranya telah ditanam oleh orang Jepun selama berabad-abad. Di Jepun, ume tumbuh di setiap kebun. Menurut tradisi, ia ditanam di sudut timur laut kebun untuk melindungi rumah dari kejahatan, yang kononnya berasal dari sisi itu..

Plum Jepun tidak memintas garis lintang kami. Benar, kita membesar bukan klasik, tetapi agak diubahsuai. Pencapaian pembiakan G.V. Eremin menyumbang kepada kemajuan plum Jepun di ruang pasca-Soviet. Tetapi kita masih kurang mengetahui jenis-jenis Plum Jepun, walaupun dalam keadaan lorong tengah kita menunjukkan ia sangat baik. Apakah nilai ekonomi dan minat langsung terhadap jenis plum Jepun ini?

Plum Jepun - cenderahati Timur

Hibrid Sino-Amerika-Ussuri. Pokok pertumbuhan sederhana, dengan mahkota yang merebak. Pelbagai jenis tahan lasak musim sejuk. Hasilnya tinggi. Buah-buahan berukuran besar (40 g), bulat dengan jahitan lateral yang sangat kuat, maroon ketika matang sepenuhnya. Buburnya berwarna kuning-oren, padat, berair, rasa pedas manis, dengan rasa yang enak. Mereka menyerupai buah persik dalam penampilan dan rasa. Memasak pada pertengahan Ogos. Sangat tahan reput.

Plum Jepun. Pelbagai jenis Alyonushka

Ini adalah anak benih Kozlovsky Prunes, diserbuki dengan campuran debunga dari plum Jepun. Pokok ini kuat, tahan musim sejuk, menghasilkan hasil panen yang banyak setiap tahun. Buah besar (hingga 40 g) dengan tangkai pendek, jarak dekat. Oleh itu, buah-buahan sering membusuk, menyebarkan jangkitan antara satu sama lain. Buah-buahan berbentuk ovoid, raspberry-violet dengan lapisan lilin, rasa pencuci mulut. Kesuburan diri yang tinggi. Memasak pada awal bulan Ogos.

Plum Jepun. Pelbagai jenis Kahinta

Varieti ini diperoleh dengan melintasi Apple pelbagai buah Jepun dengan pelbagai buah dari Terry plum Amerika. Pokoknya bersaiz sederhana. Ketahanan musim sejuk adalah tinggi. Hasilnya sederhana. Berbuah pada tahun ke-3 setelah menanam. Buahnya berbentuk ovoid, merah gelap dengan sedikit kebiruan. Dimasak pada awal September. Kulit buahnya sangat keras. Pelbagai memerlukan pemangkasan tahunan pucuk tahunan.

Plum Jepun. Pelbagai berkembang pesat

Hibrida Rusia dari jenis Ussuriiskaya krasnaya dan Klaymeks. Pokok plum Jepun dicirikan oleh pertumbuhan yang kuat, tetapi membentuk mahkota yang agak kecil dan membulat. Varieti ini mempunyai ketahanan musim sejuk yang sangat tinggi, walaupun musim sejuk yang keras tidak mengerikan baginya. Pada masa berbuah bermula 2-3 tahun dan berbuah dengan banyak. Buahnya bulat, merah terang dengan sedikit mekar, masak pada akhir bulan Ogos. Sangat enak: aromatik, harmoni manis dan masam, dengan pulpa segar.

Aprikot Jepun adalah simbol ketahanan, seperti buluh dan pinus melambangkan mengatasi kesukaran musim sejuk. Juga, festival ini diselaraskan dengan bunga plum di Jepun, yang dirayakan di seluruh negara di taman, kuil dan kuil..

Perbezaan antara rasa buah plum Jepun dan makanan tempatan kami sangat besar. Buah ume tidak dimakan begitu sahaja. Mereka acar, masin, masukkan beras. Orang Jepun bahkan percaya bahawa makan plum masin untuk sarapan akan membawa tuah. Acar ume disebut umeboshi. Mereka berwarna merah, sangat masin dan masam pada masa yang sama. Umeboshi biasanya dimakan dengan nasi dan juga digunakan sebagai pengisian. Orang Jepun juga menyediakan moonshine dari plum - umeshu - minuman murah yang dengan bangga disebut oleh orang Rusia sebagai plumyanka. Cukup popular di Jepun dan minuman keras dari ume, kekuatan 10-15 °.

Plum Jepun, tetapi kami mempunyai...

Dari segi penampilan, pokok plum Jepun berbeza dengan jenis plum dan ceri yang lain. Ini adalah pokok sederhana, bersaiz sederhana, dengan ranting kelabu-coklat dan tunas tahunan coklat, di mana dahan buket terletak padat (di tengahnya terdapat tunas vegetatif, di pinggir 2-8 bunga). Daunnya agak sempit dan panjang, lebih seperti daun persik daripada plum.

Pertama sekali, ini adalah tanaman berbuah cepat yang luar biasa: 2-3 tahun selepas menanam, anda sudah dapat menuai tanaman yang dapat dipasarkan kerana fakta bahawa tunas bunga diletakkan dengan cara yang sama seperti pada buah persik, pada pertumbuhan satu tahun. Kedua, buahnya mempunyai rasa pencuci mulut dan ukurannya sangat besar (dalam varieti Premier Ozark, mereka mencapai jisim 100 g - ini adalah plum terbesar). Ia elegan, dengan pelbagai warna: dari kuning muda hingga biru tua. Di semua plum Jepun, tulang tidak terpisah, tetapi ini lebih merupakan ciri biologi daripada keburukan.

Ketiga, tidak seperti plum Eropah, plum Jepun secara praktikalnya tidak terjejas oleh hiu, atau sawfly, atau rama-rama, tetapi ia boleh diganggu oleh moniliosis. Lebih-lebih lagi, kerosakan pada pucuk yang teruk boleh menyebabkan pengeringan pokok..

Mengenai keistimewaan agroteknologi Ume, mereka sesuai dengan kerangka keperluan agroteknik biasa untuk penanaman plum: anak benih plum, aprikot, ceri plum, plum berduri, ceri terasa dapat berfungsi sebagai stok.

Kaedah pembiakan yang terbaik adalah pemula (musim panas) dan peningkatan kopulasi (musim bunga). Inokulasi untuk kulit kayu dan "berputar" jauh lebih teruk. Oleh kerana ketahanan musim sejuk yang rendah pada beberapa jenis plum Jepun dalam keadaan iklim kita, disarankan untuk mencantumkannya ke mahkota batang bawah dewasa. Pada masa yang sama, ketahanan musim sejuk mereka meningkat dengan ketara..

Juga disarankan untuk memutihkan batang dan cabang kerangka pohon buah-buahan ini pada bulan November dengan kapur atau cat berasaskan air untuk mengelakkan kerosakan fros dan selaran matahari. Oleh kerana kuncup bunga mereka diletakkan pada pertumbuhan satu tahun, masuk akal untuk memangkas plum ini setiap tahun secara kitaran, jika tidak, terdapat banyak tanaman dan kebotakan mahkota. Buah dari ume plum Jepun serba boleh. Mereka dimakan segar dan diproses. Yang baik daripadanya adalah jem, marmalade - kelikatan tinggi menyumbang kepada kandungan zat pektin yang tinggi. Kompot dan minuman ume lain mempunyai aroma yang kaya. Semua jenis plum Jepun subur sendiri, tetapi dengan pendebungaan silang, produktiviti mereka selalu lebih tinggi. Plum ceri hibrida juga dapat menjadi pendebunga yang baik untuk plum Jepun, walaupun waktu berbunga mereka tidak bertepatan.