Masakan vegetarian (Elga Borovskaya, 2014)

Buku ini adalah penemuan sebenar bagi orang-orang yang tidak menetapkan tugas mereka untuk menolak makanan yang berasal dari haiwan, tetapi pada masa yang sama berusaha untuk mengambil sebanyak mungkin makanan sihat dan menyediakan makanan, sebahagian besarnya terdiri daripada produk bijirin dan sayur-sayuran..

Isi kandungan

  • Pengenalan
  • Sejarah kemunculan dan perkembangan vegetarianisme
  • Apa itu vegetarianisme
  • Jenis vegetarianisme
  • Freeganisme
  • Kebaikan, kontra dan kontraindikasi untuk vegetarianisme
  • Sebab apa yang menyebabkan orang menjadi vegetarian
  • Bagaimana menjadi vegetarian
  • Mitos vegetarian dan pendedahannya
  • Kanak-kanak dan vegetarianisme
  • Di mana tanaman makanan mencari pengganti zat yang hilang dalam diet vegetarian
  • Vegetarian terkenal
  • Resipi vegetarian
Dari siri: Memasak. Pemakanan sihat

Fragmen pengantar buku Masakan vegetarian yang diberikan (Elga Borovskaya, 2014) disediakan oleh rakan buku kami - syarikat Liters.

Sejarah kemunculan dan perkembangan vegetarianisme

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kesalahpahaman telah menyebar bahawa vegetarianisme adalah fenomena baru yang datang kepada kita dari Barat. Ini adalah khayalan yang mendalam.!

Bahkan sebelum kelahiran Kristus, pada waktu awal umat manusia, para imam dari berbagai suku tidak memakan bangkai binatang yang dibunuh. Makanan seperti itu dianggap najis, sehingga para imam dilarang menyentuhnya..

Sebilangan besar ahli falsafah kuno yang tulisannya bertahan hingga hari ini juga merupakan vegetarian yang ketat. Ini termasuk Socrates, Plato, Hippocrates, yang bukan vegetarian tulen, tetapi mematuhi moderasi dalam diet, dan banyak lagi.

Beberapa pengasas kepercayaan agama tertua, seperti Zoroaster (Zarathustra) dan Pythagoras, juga menganut vegetarianisme..

Sebelum istilah "vegetarianisme" muncul, sistem makanan ini disebut "Pythagorean" atau "India". Yang terakhir ini didasarkan pada fakta bahawa bahkan sekarang di India 20 hingga 40% populasi negara itu mengikuti diet vegetarian..

Anda tidak harus pergi jauh untuk berdebat, para bhikkhu Kristian dan orang-orang kanonis mematuhi diet vegetarian kerana alasan agama, mempercayai bahawa daging binatang yang dibunuh menarik pemikiran seseorang ke tanah, menenggelamkan suara jiwa dalam dirinya.

Vegetarianisme datang ke Eropah hanya pada pertengahan abad ke-19, pada puncak era penjajahan. Di bawah pengaruh agama Hindu dan Buddha, penjajah Inggeris membawa fesyen vegetarian ke England, dan kemudian menyebarkan pengetahuan mengenainya ke seluruh Eropah..

Istilah "vegetarian" diciptakan pada tahun 1842 oleh pengasas British Vegetarian Society. Itu berdasarkan kata Latin "vegetus", yang bermaksud "kuat, sihat, segar, kuat." Frasa homo vegetus menunjukkan seseorang yang berkembang secara rohani dan fizikal.

Di Rusia, gerakan vegetarian massa berkembang secara beransur-ansur dan mencapai puncaknya pada awal abad ke-20..

Masyarakat vegetarian pertama di Rusia didaftarkan di St Petersburg pada tahun 1901.

Selepas itu, organisasi serupa yang berpikiran sama dan penganut vegetarianisme dianjurkan di banyak bandar besar..

Anggota masyarakat vegetarian bukan sahaja menjalankan pekerjaan pendidikan dan maklumat, mereka juga membuka kantin mereka dengan makanan vegetarian..

Leo Tolstoy memberikan sumbangan besar dalam penyebaran vegetarian. Dia tidak hanya mengikuti diet vegetarian sendiri dan menulis tentangnya di dalam buku-bukunya, tetapi juga menggunakan uangnya sendiri untuk membuka institusi pendidikan anak-anak dan kantin awam, di mana dia memberi makan orang vegetarian makanan lezat tetapi sederhana kepada orang miskin..

Selepas Revolusi Oktober, pemerintah komunis yang baru melarang pergerakan vegetarian. Idea sikap tidak berperikemanusiaan terhadap haiwan bertentangan dengan dasar sukar yang diperkenalkan kepada orang ramai..

Dan bahkan bertahun-tahun kemudian, kata "vegetarianisme" tidak dapat dijumpai di kamus bahasa Rusia mana pun, dan hanya satu frasa yang ditulis dalam Ensiklopedia Besar Soviet: "Vegetarianisme berdasarkan hipotesis dan idea palsu tidak mempunyai pengikut di Kesatuan Soviet.".

Hari ini bukan waktunya, dan sikap terhadap vegetarianisme sama sekali berbeza. Idea-idea sikap manusiawi terhadap rakan-rakan kita tidak boleh hilang dari pemikiran orang-orang yang tercerahkan.

Oleh itu, sekarang gerakan vegetarian kembali aktif mendapatkan kekuatan di seluruh dunia dan memperluas barisan penganutnya..

Isi kandungan

  • Pengenalan
  • Sejarah kemunculan dan perkembangan vegetarianisme
  • Apa itu vegetarianisme
  • Jenis vegetarianisme
  • Freeganisme
  • Kebaikan, kontra dan kontraindikasi untuk vegetarianisme
  • Sebab apa yang menyebabkan orang menjadi vegetarian
  • Bagaimana menjadi vegetarian
  • Mitos vegetarian dan pendedahannya
  • Kanak-kanak dan vegetarianisme
  • Di mana produk tanaman mencari pengganti bahan yang hilang dalam diet vegetarian
  • Vegetarian terkenal
  • Resipi vegetarian
Dari siri: Memasak. Pemakanan sihat

Fragmen pengantar buku Masakan vegetarian yang diberikan (Elga Borovskaya, 2014) disediakan oleh rakan buku kami - syarikat Liters.

Sejarah asal-usul vegetarian

Siapa vegetarian pertama? Sejarah kemunculan vegetarianisme.

Adalah dipercayai bahawa konsep seperti pemakanan sihat, diet, vegetarianisme telah muncul baru-baru ini. Sesungguhnya, hari ini industri makanan dan pertanian di negara maju telah mencapai tahap yang terlalu tinggi sehingga terdapat pengeluaran makanan yang berlebihan (terutamanya produk berbahaya), sementara hanya 100-150 tahun yang lalu, orang-orang mengetahui secara langsung apa itu tahun yang kurus dan kurus. Dan pada zaman dahulu, seluruh kampung mati kerana kelaparan. Apa vegetarianisme di sini! (Untuk bersikap adil, perlu diperhatikan bahawa, sayangnya, bahkan hari ini di beberapa bahagian Afrika, orang mati kelaparan).

Walau bagaimanapun, vegetarianisme mempunyai sejarah yang panjang.

Seawal 3200 SM di Mesir, beberapa kumpulan agama yang mempercayai karma dan reinkarnasi tidak hanya menghindari makan daging, tetapi juga tidak memakai pakaian yang terbuat dari bahan binatang. Mereka mungkin vegetarian pertama dalam sejarah manusia..

Ahli falsafah Yunani dan ahli matematik Pythagoras, yang hidup pada abad ke-5 hingga ke-6 SM, juga merupakan vegetarian yang setia. Ahli matematik terkenal, antara lain, adalah pemikir progresif - seorang inovator. Jadi, dia sudah menyatakan pada masa itu persamaan lelaki dan wanita dan berpendapat bahawa Bumi mempunyai bentuk bola. Pythagoras menentang pembunuhan haiwan kerana dimakan. Dia percaya bahawa pemakanan daging, seperti berfikir, dikaitkan dengan pembunuhan dan perang. Pythagoras berpendapat bahawa haiwan, seperti manusia, mempunyai jiwa dan percaya pada transmigrasi jiwa. Sementara beberapa ahli falsafah mengikuti jejaknya (Plutarch, Plato, Porfiry, Apollonius, Seneca), ahli falsafah Yunani kuno yang lain, seperti Aristoteles, percaya bahawa haiwan ada untuk manusia dan setara dengan hamba, jadi seseorang berhak membunuh binatang, seperti dan hambanya. Bahkan berlaku penganiayaan politik terhadap vegetarian - pengikut Pythagoras. Walaupun begitu, vegetarianisme, sebagai falsafah dan kedudukan hidup, pada abad ke-3 hingga ke-6 di bawah pengaruh ahli falsafah Yunani mula tersebar ke seluruh Empayar Rom.

Beberapa agama Asia menjadi vegetarian sebagian atau sepenuhnya, terutama Buddhisme, di mana non-kekerasan telah meningkat menjadi kultus. Raja India pertama, Ashoka (264-232 SM), yang menganut agama Buddha, menghapuskan pengorbanan binatang semasa pemerintahannya, dan sebagian besar India pada masa itu beralih kepada vegetarian. Juga, penolakan daging dipraktikkan oleh agama-agama India lain: Hindu dan Jainisme. Ngomong-ngomong, Kamasutra juga diciptakan oleh vegetarian.

Pada Abad Pertengahan, ketika kelaparan dan penyakit membasmi masyarakat Eropah, vegetarian tidak dipandang tinggi. Hanya beberapa perintah monastik yang memupuk vegetarian dalam tempoh sejarah tertentu. Juga, penolakan makanan yang berasal dari haiwan digalakkan semasa puasa Kristian..

Vegetarian yang paling terkenal dalam sejarah ini adalah Leonardo da Vinci. Seperti yang dia tulis sendiri: “Sejak usia dini, saya menghindari daging dan saya percaya bahawa waktunya akan tiba ketika orang akan melihat membunuh binatang seperti yang mereka lihat membunuh seseorang hari ini. Sekiranya seseorang berusaha untuk kebebasan, mengapa dia menyimpan burung dan binatang di dalam sangkar? Manusia benar-benar raja binatang, kerana dia dengan kejam membasmi mereka. Kita hidup dengan membunuh dan memakan orang lain. Kami berjalan kaki tanah perkuburan! ".

Vegetarianisme di Eropah dikenang pada Zaman Pencerahan. Intelektual, penulis, dan seniman kembali kepada ajaran klasik pemikir Yunani dan Timur dari era sebelumnya dan mula menyebarkan idea vegetarianisme lagi..

Jadi, pada separuh kedua hidupnya, ahli fizik dan matematik Inggeris terkenal Isaac Newton menyerah. Menurut catatannya, diet nabati menyelamatkannya dari keracunan serius..

Juga, idea-idea vegetarian dalam Zaman Pencerahan diberitakan oleh Voltaire, Richard Wagner, Charles Darwin, Jean-Jacques Rousseau, Byron, Schiller, Schopenhauer dan banyak lagi.

Presiden AS Benjamin Franklin dan Abraham Lincoln juga vegetarian. Dalam autobiografinya, Franklin menerangkan menu: nasi rebus atau kentang dan puding. Dia mendapati bahawa vegetarianisme mempunyai faedah ekonomi. Perbelanjaan makanannya dipotong separuh, memberinya peluang untuk membeli lebih banyak buku untuk koleksinya. Franklin juga merupakan penyokong hak haiwan.

Komuniti vegetarian moden pertama ditubuhkan di Manchester pada tahun 1847. Ia dipanggil Persatuan Vegetarian Inggeris. Di sinilah konsep vegetarian diperkenalkan. Sebelum ini, menolak daging disebut makanan India atau Pythagoras. Hari ini, di seluruh dunia, terdapat sebilangan besar orang yang telah melepaskan daging, termasuk tokoh sains, budaya dan sukan yang terkenal di dunia. Anggap diri mereka sebagai vegetarian - pencipta rangkaian sosial Vkontakte Pavel Durov, pelawak popular Svyatoslav Yeshchenko dan Mikhail Zadornov, Nadezhda Babkina, Laima Vaikule, Adriano Celentano, Mike Tyson, Natalie Portman, Jim Carrey, Brad Pitt, penyampai TV, Nikolai Drozdov Victor Pelevin, Paul McCartney, Uma Thurman, Ozzy Osbourne, Kim Basinger, Demi Moore, pembina badan, "Mr. Universe", Bill Pearl, angkat berat Yuri Vlasov, Valentin Dikul dan banyak lagi.

Sejarah vegetarianisme

Vegetarian adalah sistem makanan bergaya yang, menurut para pakar, hanya mendapat populariti. Ia dipatuhi oleh bintang dan peminatnya, atlet dan saintis terkenal, penulis, penyair dan juga doktor. Lebih-lebih lagi tanpa mengira status dan usia sosial mereka. Tetapi masing-masing, seperti orang lain, cepat atau lambat timbul pertanyaan yang sama: "Bagaimana semuanya bermula?"

Bila dan mengapa orang pertama kali melepaskan daging?

Bertentangan dengan kepercayaan popular bahawa asal-usul vegetarianisme berasal dari England, ketika istilah dengan nama yang sama diperkenalkan, ia dikenal pada zaman kuno. Yang pertama disahkan menyebutkan orang yang sengaja meninggalkan daging sejak abad ke-5 - ke-4 SM. Pada masa itu, ini membantu mereka dalam proses berkomunikasi dengan para dewa, dan juga dalam melakukan upacara ajaib. Sudah tentu, pada mulanya, para imam yang beralih kepada vegetarian. Dan mereka tinggal di Mesir Kuno.

Para saintis moden menunjukkan bahawa pemikiran seperti itu didorong oleh penampilan terbaik dari kebanyakan dewa-dewa Mesir. Benar, mereka tidak mengecualikan kenyataan bahawa orang-orang Mesir mempercayai roh binatang yang dibunuh, yang boleh mengganggu perbualan dengan kekuatan yang lebih tinggi. Tetapi, sesungguhnya, pada kenyataannya, vegetarian ada sekurang-kurangnya beberapa orang, dan kemudian berjaya diwarisi oleh orang lain..

Vegetarianisme di India Purba

Telah diketahui dengan pasti bahawa pada periode dari abad ke-6 hingga milenium ke-2 SM, sistem khas mula muncul di India Kuno, membantu seseorang untuk memperbaiki diri bukan sahaja secara rohani, tetapi juga fizikal - yoga yoga. Lebih dari itu, salah satu postulatnya adalah penolakan daging. Hanya kerana ia memindahkan kepada seseorang semua penyakit dan penderitaan binatang yang dibunuh dan tidak membuatnya bahagia. Dalam memakan daging dalam tempoh itu, orang melihat penyebab pencerobohan dan kemarahan manusia. Dan bukti terbaik ini adalah perubahan yang berlaku pada setiap orang yang beralih ke makanan tumbuhan. Orang-orang ini menjadi lebih sihat dan bertenaga..

Kepentingan Buddhisme dalam Perkembangan Vegetarianisme

Para saintis menganggap kemunculan agama Buddha sebagai tahap yang terpisah dalam perkembangan vegetarianisme. Ia berlaku pada abad ke-1 SM, ketika Buddha, pengasas agama ini, bersama-sama dengan pengikutnya mulai menyebarkan penolakan minuman anggur dan daging, mengutuk pembunuhan mana-mana makhluk hidup.

Sudah tentu, tidak semua Buddha moden adalah vegetarian. Ini dijelaskan terutamanya oleh keadaan iklim yang keras di mana mereka terpaksa hidup, misalnya, ketika datang ke Tibet atau Mongolia. Namun, mereka semua mempercayai perintah Buddha, yang menurutnya seseorang tidak boleh memakan daging yang tidak bersih. Ini adalah daging, dengan penampilan seseorang mempunyai hubungan paling langsung. Contohnya, jika haiwan itu dibunuh khusus untuknya, atas perintahnya atau olehnya sendiri.

Vegetarianisme di Yunani Purba

Telah diketahui bahawa minat terhadap makanan tumbuhan lahir di sini pada zaman dahulu. Pengesahan terbaik untuk ini adalah karya Socrates, Plato, Plutarch, Diogenes dan banyak ahli falsafah lain yang dengan rela hati memikirkan faedah diet seperti itu. Benar, pemikiran ahli falsafah dan ahli matematik Pythagoras menonjol terutama di antara mereka. Dia, bersama dengan banyak muridnya yang berasal dari keluarga berpengaruh, beralih ke makanan tanaman, sehingga mewujudkan "Persatuan Vegetarian" pertama. Sudah tentu, orang-orang di sekitar mereka selalu bimbang tentang apakah sistem pemakanan baru boleh membahayakan kesihatan. Tetapi pada abad IV SM. e. Hippocrates yang terkenal menjawab semua soalan mereka dan menghilangkan keraguan mereka.

Minat padanya didorong oleh fakta bahawa pada masa itu agak sukar untuk mencari potongan daging tambahan, mungkin hanya selama pengorbanan kepada para dewa. Oleh itu, ia terutama dimakan oleh orang kaya. Orang miskin, sebaliknya, menjadi vegetarian..

Benar, pakar memahami dengan baik faedah yang diberikan oleh vegetarian kepada orang ramai dan selalu membincangkannya. Mereka menekankan bahawa menghindari daging adalah jalan langsung ke arah kesihatan yang baik, penggunaan tanah yang cekap dan, yang paling penting, meminimumkan kekerasan yang secara tidak sengaja dihidupkan kembali ketika seseorang memutuskan untuk mengambil nyawa binatang. Lebih-lebih lagi, ketika itu orang percaya akan adanya jiwa di dalamnya dan kemungkinan penempatannya semula..

Ngomong-ngomong, di Yunani Kuno kontroversi pertama mengenai vegetarianisme mulai muncul. Faktanya adalah bahawa Aristoteles, pengikut Pythagoras, menyangkal adanya jiwa dalam haiwan, akibatnya dia memakan daging mereka sendiri dan menasihati orang lain. Dan muridnya, Theophrastus, selalu berdebat dengannya, menunjukkan bahawa yang terakhir dapat merasakan kesakitan, dan, oleh itu, mempunyai perasaan dan jiwa.

Kekristianan dan vegetarianisme

Pada era penubuhannya, pandangan mengenai sistem pemakanan ini agak bertentangan. Nilailah sendiri: menurut kanun Kristian, haiwan tidak mempunyai jiwa, oleh itu ia boleh dimakan dengan selamat. Pada saat yang sama, orang-orang yang telah mengabdikan hidup mereka untuk gereja dan kepada Tuhan, tanpa sengaja tertarik pada makanan tumbuhan, kerana ia tidak menyumbang kepada manifestasi hasrat..

Benar, sudah pada abad ke-3 Masihi, ketika popularitas agama Kristian mulai meningkat, semua orang mengingat Aristoteles dengan hujah-hujahnya yang memihak kepada daging dan mula aktif menggunakannya untuk makanan. Akhirnya, ia menjadi banyak orang kaya, yang disokong sepenuhnya oleh gereja. Mereka yang tidak menganggapnya berada di peringkat Inkuisisi. Tidak perlu dikatakan, terdapat ribuan vegetarian sejati di antara mereka. Dan ia berlangsung hampir 1000 tahun - dari 400 hingga 1400 Masihi. eh.

Siapa lagi vegetarian

  • Zaman kuno, yang gaya hidupnya masih menarik minat banyak orang.
  • Orang Rom kuno pada masa awal republik itu, yang bahkan mengembangkan sains pemakanan saintifik, bagaimanapun, dirancang untuk orang yang cukup kaya.
  • Taois China Purba.
  • Orang Sparta yang hidup dalam keadaan pertapaan yang lengkap, tetapi pada masa yang sama terkenal dengan kekuatan dan ketahanan mereka.

Dan ini bukan senarai lengkap. Telah diketahui bahwa salah seorang khalifah pertama, setelah Muhammad, mendesak murid-muridnya untuk menyerahkan daging dan tidak menjadikan perutnya menjadi kubur bagi binatang yang dibunuh. Terdapat pernyataan mengenai perlunya makan makanan tumbuhan dalam Alkitab, dalam buku Kejadian.

Zaman Renaissance

Ia dapat disebut dengan selamat sebagai era kebangkitan vegetarian. Memang, pada awal abad pertengahan, manusia melupakannya. Kemudian, salah satu wakilnya yang paling terang adalah Leonardo da Vinci. Dia beranggapan bahawa dalam waktu dekat, pembunuhan binatang yang tidak bersalah akan diperlakukan sama seperti membunuh seseorang. Pada gilirannya, Gassendi, seorang ahli falsafah Perancis, mengatakan bahawa makan daging bukanlah ciri khas orang, dan yang memihak kepada teorinya, dia menggambarkan struktur gigi, menekankan bahawa mereka tidak dimaksudkan untuk mengunyah daging..

J. Ray, seorang saintis dari England, menulis bahawa makanan daging tidak membawa kekuatan. Dan penulis Inggeris yang hebat Thomas Tryon melangkah lebih jauh, dengan menyatakan di halaman bukunya "The Way to Health" bahawa daging adalah penyebab banyak penyakit. Hanya kerana haiwan itu sendiri, yang berada dalam keadaan sukar, menderita mereka, dan kemudian secara tidak sengaja menyebarkannya kepada orang lain. Di samping itu, dia menegaskan bahawa mengambil nyawa makhluk apa pun demi makanan tidak ada gunanya..

Benar, di sebalik semua hujah ini, tidak banyak yang ingin menyerahkan daging untuk makanan tumbuhan. Tetapi semuanya berubah pada pertengahan abad ke-19..

Tahap baru dalam perkembangan vegetarianisme

Pada masa inilah sistem makanan bergaya mula mendapat populariti. British memainkan peranan penting dalam hal ini. Khabar angin mengatakan bahawa mereka membawanya dari India, tanah jajahan mereka, bersama dengan agama Veda. Seperti yang lain di Timur, ia dengan cepat mula memperoleh watak besar-besaran. Lebih-lebih lagi, faktor lain turut menyumbang kepada perkara ini..

Pada tahun 1842 istilah "vegetarianisme" diciptakan oleh usaha pengasas Persatuan Vegetarian Inggeris di Manchester. Dia lahir dari perkataan Latin "vegetus" yang sudah ada, yang diterjemahkan bermaksud "segar, kuat, sihat." Selain itu, itu cukup simbolik, kerana suaranya menyerupai "sayur" - "sayur". Dan sebelum itu, sistem makanan yang terkenal hanya disebut "India".

Dari England, ia merebak ke seluruh Eropah dan Amerika. Ini terutama disebabkan oleh keinginan untuk menghentikan pembunuhan demi makanan. Namun, menurut beberapa penganalisis politik, krisis ekonomi, yang menyebabkan kenaikan harga produk daging, memainkan peranan penting di sini. Pada masa yang sama, orang-orang terkenal pada zaman mereka bersuara menyokong vegetarianisme..

Schopenhauer mengatakan bahawa orang yang sengaja beralih ke makanan tumbuhan mempunyai nilai moral yang lebih tinggi. Dan Bernard Shaw percaya bahawa dia berkelakuan seperti orang yang sopan, enggan memakan daging binatang yang tidak bersalah..

Kemunculan vegetarian di Rusia

Leo Tolstoy memberikan sumbangan besar dalam pengembangan sistem makanan ini pada awal abad ke-20. Dia sendiri menyerahkan daging pada tahun 1885 setelah bertemu dengan William Frey, yang membuktikan kepadanya bahawa tubuh manusia tidak dirancang untuk mencerna makanan yang sukar. Telah diketahui bahawa sebilangan anak-anaknya membantu mempromosikan vegetarian kepada penulis yang hebat. Berkat ini, beberapa tahun kemudian di Rusia, mereka mula memberi ceramah mengenai faedah vegetarian dan mengadakan persidangan dengan nama yang sama..

Lebih-lebih lagi, Tolstoy membantu pengembangan vegetarian tidak hanya dalam kata, tetapi juga dalam perbuatan. Dia menulis tentangnya dalam buku, membuka institusi pendidikan anak-anak dan kantin rakyat dengan makanan vegetarian biasa untuk orang yang memerlukan..

Pada tahun 1901, masyarakat vegetarian pertama muncul di St Petersburg. Dalam tempoh ini, pekerjaan pendidikan aktif dimulakan, diikuti dengan penampilan kantin vegetarian pertama yang lengkap. Salah seorang dari mereka berada di Moscow di Nikitsky Boulevard.

Selepas Revolusi Oktober, vegetarian dilarang, tetapi setelah beberapa dekad, kebangkitan semula hidup kembali. Telah diketahui bahawa hari ini terdapat lebih dari 1 bilion vegetarian di dunia, yang masih menyatakan tentang faedahnya secara terbuka, berusaha menjadikannya popular dan dengan demikian menyelamatkan nyawa haiwan yang tidak bersalah.

Proses pengembangan dan pembentukan vegetarian bermula ribuan tahun. Ada masa-masa di dalamnya ketika berada di puncak popularitasnya atau, sebaliknya, tidak terlupakan, tetapi walaupun ada, ia terus ada dan menemukan pengagumnya di seluruh dunia. Di antara selebriti dan peminatnya, atlet, saintis, penulis, penyair dan orang biasa.

Sejarah vegetarianisme

Sejarah vegetarian berakar pada masa lalu. Kembali pada masa-masa ketika kehidupan manusia baru muncul di planet Bumi. Tidak dapat dipungkiri bahawa orang pertama adalah vegetarian, kerana mereka tidak tahu bagaimana mendapatkan atau memproses daging. Dan tidak ada keperluan untuk itu.

Ahli antropologi mendakwa bahawa manusia merasakan daging semasa Zaman Es kerana kekurangan makanan tumbuhan. Iaitu, untuk keperluan penting yang timbul. Pada masa itulah orang mengembangkan kebiasaan makan daging yang kuat. Namun, kemudian orang kembali ke tanaman hadiah alam..

Yang pertama yang mula mempromosikan vegetarian adalah Buddha dan Jainisme dari India kuno, serta ahli falsafah agama Yunani kuno. Keinginan mereka untuk vegetarian adalah berdasarkan cinta pada haiwan dan kesetaraan semua makhluk hidup di hadapan Tuhan. Prinsip-prinsip non-kekerasan telah menjadi inti dari alasan untuk larangan penggunaan daging. Dan banyak yang berkongsi pandangan yang serupa dan bergabung dengan barisan vegetarian. Pahlawan Yunani secara besar-besaran menolak untuk memakan daging, tetapi diyakini sebaliknya bahawa daging menghilangkan kekuatan dan merosakkan fikiran manusia. Di samping itu, perlu diingat bahawa bubur yang paling berguna dan kaya dengan vitamin dan unsur mikro disebut Hercules sebagai penghormatan kepada pahlawan hebat Yunani Hercules kuno (Hercules). Vegetarian yang paling terkenal dari tanah mitos dan zaman kuno ialah Pythagoras. Ahli matematik dan ahli falsafah terhebat, dia sangat dihormati. Ada kemungkinan dia didorong ke vegetarian dengan pengetahuannya tentang ilmu esoterik, yang diajarkan oleh para imam Mesir. Pythagoras mendirikan sekolahnya sendiri dan mengajar muridnya pelbagai ilmu, selain itu, mereka terlibat dalam tarian, muzik dan latihan fizikal, untuk menjaga tubuh dengan nada yang diperlukan, tetapi mereka makan makanan tumbuhan secara eksklusif. Makan malam pelajar dan guru mereka sangat sedikit dan tidak kaya, dan terdiri daripada zaitun, madu dan roti. Makan malam dan lebih kurang lagi. Sejak saat itulah ungkapan itu mengatakan "Makan sarapan sendiri, kongsi makan siang dengan rakan, dan beri makan malam kepada musuh." Lebih-lebih lagi, badan mereka sempurna dan cantik. Ketika Pythagoras berusia 60 tahun, kecantikan muda Feano jatuh cinta kepadanya, yang kemudian memberinya tiga orang anak. Dari sini kita dapat menyimpulkan bahawa Pythagoras bukan sahaja kuat semangatnya, tetapi badan dan wajahnya masih muda dan cantik, dan kekuatan maskulin tidak akan hilang sehingga usia tua.

Tetapi vegetarian memperoleh perkembangan utamanya di timur..

Agama Hindu menunjukkan vegetarianisme yang ketat. Yogis percaya bahawa tanpa mengecualikan produk haiwan dari makanan mereka, mustahil untuk memahami kebenaran, untuk menyatukan roh dan jasad. Walaupun fakta bahawa yogi makan sangat sederhana dan tidak mementingkan makanan, mereka hidup cukup lama dan seseorang hanya boleh mencemburui kesihatan mereka yang luar biasa. Jangan lupa tentang para bhikkhu yang tinggal di kuil Buddha. Mereka dibezakan dengan kecergasan fizikal yang sangat baik dan mempunyai kekuatan yang gagah. Harus diingat bahawa tuan seni bela diri yang hebat adalah vegetarian.

Versi lain adalah bahawa para imam Mesir kuno adalah yang pertama dalam sejarah umat manusia memakan daging, tetapi ini lebih merupakan alasan agama atau ajaib daripada rasa kenyang. Di samping itu, pertanian dan pertanian sangat berjaya dikembangkan di Mesir, dan haiwan digunakan lebih cenderung untuk membantu berpakaian tanah dan mendapatkan bulu. Dengan mempelajari lukisan Mesir, kita dapat menyimpulkan bahawa kemudian orang Mesir memasukkan produk daging dalam makanan mereka, tetapi penggunaannya dianggap memalukan dan rendah. Orang-orang mulia dan orang-orang yang dekat dengan istana tidak makan daging, kerana ini adalah makanan orang miskin. Dan bangsawan Mesir menganggap diri mereka dekat dengan para dewa, dan para dewa tidak makan daging.

Setelah Kerajaan Rom dikristiankan pada Zaman Pertengahan, daging hampir hilang dari Eropah, orang terus menggunakan produk tenusu dan telur, tetapi daging tidak ada dalam makanan orang Eropah. Dan ketika Eropah sedang berpuasa, maka mereka dikecualikan dari diet. Dalam bentuk modennya, vegetarian berasal dari England di Manchester. Di sana, pada tahun 1847, masyarakat pertama diciptakan - "Masyarakat vegeterian", yang meninggalkan daging, mulai menerbitkan literatur yang secara aktif mempromosikan vegetarian. Seluruh seminar dan perjumpaan diadakan, di mana semua orang boleh datang dan menyertai budaya makan makanan tumbuhan.

Cukup mengejutkan, penulis Rusia yang hebat Lev Nikolaevich Tolstoy memberikan sumbangan yang tidak dapat disangkal kepada perkembangan vegetarianisme. Seperti yang anda ketahui, hingga kematiannya, dia memiliki kekuatan maskulin yang sangat baik dan ingatan yang mencemburui, sangat bertenaga dan bekerja tanpa lelah. Banyak pakar pemakanan mengaitkannya dengan diet yang sihat. L.N. Tolstoy akan cenderung kepada kawannya Leon Wiener untuk vegetarianisme, yang, setelah tiba di Jerman, menciptakan masyarakat vegetarian pertama di sana. Seluruh keluarga Tolstoy dan pengikutnya terus mematuhi prinsip vegetarian walaupun selepas kematiannya..

Selepas itu, masyarakat vegetarian yang paling luas diciptakan di Amerika Syarikat, yang merangkumi pelbagai kebangsaan, kelas dan ladang. Penyebar vegetarianisme yang paling bersemangat adalah pakar pemakanan terkenal di dunia, Max Bircher-Benner. Dia telah melakukan kajian menyeluruh mengenai kesan diet bebas daging pada tubuh manusia. Dia berhasil menyembuhkan banyak penyakit sama sekali atau menghentikan perkembangannya, menggunakan diet di mana daging sama sekali tidak ada. Dia menerangkan karya ilmiahnya secara terperinci dalam buku itu. Selepas itu, buku ini digunakan untuk mengembangkan kaedah untuk merawat vegetarian, penyakit yang tidak dipelajari oleh Bircher-Benner selama hidupnya..

Sayangnya, ada negara-negara bertamadun maju di mana vegetarianisme tidak berkembang sepenuhnya, dan penganut diet jenis ini dianggap eksentrik. Contohnya, Poland. Di negara ini, vegetarian dianggap hampir sektarian dan sukar bagi mereka untuk mencari kafe atau restoran yang dapat membanggakan makanan yang baik, tanpa penambahan produk tumbuhan. Walaupun dalam tempoh antara perang dunia ada masyarakat vegetarian di Poland, yang dikembangkan secara aktif oleh doktor A. Tarnowski, bahkan ada kantin dengan tidak adanya produk daging sepenuhnya, tetapi dengan kematian A. Tarnowski semuanya berhenti.

Di dunia moden, vegetarianisme telah menjadi pilihan utama, pengikut jenis makanan ini telah membuktikan kegunaannya untuk mematuhi diet yang mengandungi produk yang berasal dari tumbuhan..

Sejarah vegetarian di dunia

Istilah "vegetarianisme" muncul hanya pada abad ke-19. Namun, apa yang sekarang kita beri nama ini, muncul lebih awal dan mempunyai sejarah kuno yang mendalam. Dari puncak populariti dan lupa hingga kebangkitan semula.

Masa antik

Di Yunani kuno, vegetarianisme berasal dari zaman kuno. Pythagoras (570-470 SM) dianggap sebagai salah satu vegetarian Eropah yang pertama dikenali. Semua orang tahu tentang sumbangan saintis Yunani kuno terhadap matematik, tetapi Pythagoras juga menyebarkan doktrin bahawa setiap makhluk hidup harus dipandang sebagai roh kerabat, yang secara logik memberikan penolakan untuk memakan daging. Dalam pandangan Pythagoras, gema idea peradaban Mesir kuno dikesan. Dalam tradisi spiritual Mesir Kuno, yang berdasarkan kepercayaan pada reinkarnasi, ideologi vegetarian dipraktikkan: menjauhkan diri dari makan daging dan memakai pakaian yang terbuat dari kulit dan bulu binatang. Idea Pythagoras bukan hanya mengenai penolakan kekejaman terhadap haiwan, tetapi gaya hidup berperikemanusiaan yang membawa kepada hidup berdampingan manusia dengan persekitaran.

Banyak pemikir kuno Yunani yang datang setelah Pythagoras lebih suka diet vegetarian (Pythagoras). Socrates, Plato dan Aristoteles telah berulang kali membangkitkan isu kedudukan haiwan di dunia dalam perbahasan.

Dalam Empayar Rom, cita-cita Pythagoras tidak banyak bergema di kalangan masyarakat. Selama masa kejam ini, banyak haiwan mati di tangan gladiator atas nama persembahan sukan. Di sini, orang Pythagoras dianggap sebagai orang yang melemahkan masyarakat, oleh itu, kerana takut akan penganiayaan, mereka berusaha untuk merahsiakan cara hidup mereka. Walaupun begitu, dari abad ke-3 hingga ke-6. vegetarianisme mula tersebar di luar Empayar Rom, terutama di kalangan mereka yang menganut falsafah neo-Platonik. Pada masa itu, banyak karya dilahirkan yang mencerminkan idea-idea vegetarianisme: koleksi 16 Moral "Plutarch", yang merangkumi karangan "Mengenai makan daging", "Mengambil daging dari daging".

Timur

Kami menjumpai perkembangan vegetarianisme yang paling luas di Timur. Menolak makan daging merupakan titik asas dalam banyak gerakan keagamaan-falsafah awal seperti Hindu, Brahmanisme, Zoroastrianisme dan Jainisme. Tulisan suci kuno menuntut agar tidak berlaku kekerasan dan menghormati semua makhluk hidup (contohnya, perjanjian kuno India dari Upanishad dan pujian Rig Veda).

Vegetarianisme selalu menduduki posisi penting dalam ajaran Buddha, yang intinya adalah kasih sayang terhadap semua makhluk hidup. Penguasa India yang terkenal Ashoka memeluk agama Buddha, terkejut dengan kengerian perang. Selepas itu, pengorbanan dan mencari kesenangan dilarang di empayar..

Kristianisasi

Kekristianan membawa gagasan tentang keunggulan manusia daripada semua makhluk hidup, ada alasan untuk membunuh, penggunaan binatang oleh manusia untuk tujuan mereka sendiri berdasarkan idea bahawa hanya manusia yang mempunyai jiwa, kesedaran yang maju, dan kehendak bebas. Sayangnya, sudut pandangan ini masih banyak berlaku dalam masyarakat moden..

Walau bagaimanapun, beberapa kumpulan yang tidak ortodoks telah berpisah dari pandangan ini. Sebagai contoh, Manichaeism (gerakan keagamaan yang berasal dari Babylonia pada pertengahan abad ke-3) adalah falsafah lain yang menentang keganasan terhadap makhluk hidup..

Renaissance dan Renaissance

Pada zaman Renaissance awal, vegetarianisme adalah fenomena yang jarang berlaku. Pemerintahan kelaparan dan penyakit, kekurangan tanaman dan kekurangan makanan telah membuahkan hasil. Daging kekurangan bekalan dan dianggap mewah bagi orang kaya.

Kemudian, pandangan orang kembali beralih kepada falsafah klasik kuno. Idea Pythagoras dan neo-Platonik menjadi berwibawa di Eropah lagi. Kembalinya kepada falsafah kuno dinyatakan dalam kesedaran bahawa haiwan sensitif terhadap kesakitan dan oleh itu berhak mendapat perlakuan moral..

Dengan penaklukan berdarah tanah "baru", tanaman sayuran baru seperti kentang, kembang kol, jagung, dan lain-lain mulai diangkut ke Eropah. Ini memberi kesan yang baik terhadap kesihatan manusia. Di Renaissance Itali yang kaya, keperibadian seperti pakar pemakanan Luigi Cornaro (1465 –1566), sangat mengkritik ketagihan yang berlaku terhadap kelebihan kelas atas dan mengesyorkan diet vegetarian.

Leonardo da Vinci (1452–1519), penemu, seniman, dan saintis yang berwawasan, adalah vegetarian yang tegas dan secara terang-terangan mengutuk pengambilan daging.

XVIII - sekarang

Dengan permulaan Zaman Pencerahan pada abad ke-18, penilaian semula keadaan manusia di dunia berlaku, timbul persoalan mengenai apa yang betul dan apa yang membawa kepada kesempurnaan rohani. Dalam tempoh ini, karya pertama muncul yang menimbulkan persoalan mengenai umat manusia. Naturalis Perancis Cuvier mengatakan dalam salah satu risalahnya: "Manusia, nampaknya, disesuaikan untuk memberi makan terutama pada buah-buahan, akar dan bahagian tanaman lain yang berair.".

Dalam proses peralihan ke tahap industri pembangunan manusia, penduduk secara beransur-ansur mulai menjauh dari alam, penternakan lembu telah memperoleh skala industri, akibatnya daging telah menjadi produk pengguna yang berpatutan dan murah.

Pada masa sukar ini di England, sebuah organisasi bukan kerajaan "British Vegetarian Society" dibentuk. Dari peristiwa inilah yang dipopulerkan istilah "vegetarianisme", yang berasal dari bahasa lat. perkataan vegetus, yang bermaksud ‛segar, aktif, bertenaga’.

Pada abad XX, terdapat perkembangan aktif gerakan vegetarian. Komuniti vegetarian mulai muncul di banyak negara, tempat vegetarian dibuka, buku dicetak, dan surat kabar menerbitkan makalah penyelidikan yang membantu menyelidiki aspek etika dan fisiologi vegetarian dengan lebih mendalam. Pada tahun 1908, Kesatuan Vegetarian Antarabangsa diatur di wilayah Jerman, tujuan utamanya adalah menyebarkan pengetahuan tentang vegetarian, dan juga mengatur acara yang bertujuan untuk bertukar pengalaman dan maklumat..

Semasa Perang Dunia II, kerana kekurangan makanan, Inggeris diminta untuk “menggali kemenangan” dan menanam buah dan sayur mereka sendiri. Kesihatan penduduk negara bertambah baik kerana peralihan jenis diet ke arah vegetarian. Para vegetarian sendiri mendapat kupon khas yang membolehkan mereka mendapatkan lebih banyak kacang, telur dan keju dan bukannya daging..

Pada tahun 50-an dan 60-an abad ke-20, vegetarianisme juga tersebar di kalangan pertapa-penutur budaya, kerana idea-idea Timur meresap budaya popular Barat..

Pada tahun 1970-an, perhatian beralih kepada etika kesejahteraan haiwan, yang dimulai dengan penerbitan 1975 Animal Liberation oleh ahli falsafah moral Australia Peter Singer. Selama ini, pergerakan terhadap eksperimen haiwan mula aktif berkembang..

Pada tahun 80-an dan 90-an, ada lompatan dalam pengembangan vegetarian, ketika dampak bencana kegiatan manusia di Bumi menjadi lebih jelas, dan vegetarianisme mulai dilihat sebagai cara untuk melestarikan sumber-sumber bumi.

Sejak tahun 1980-an, idea gaya hidup sihat mula mendapat daya tarikan. Pengambilan daging merosot apabila berjuta-juta orang memilih vegetarian sebagai alternatif yang selamat dan sihat untuk diet mereka..

Sejarah vegetarian di dunia mempengaruhi semua budaya di dunia. Cara hidup vegetarian telah menyokong manusia selama ribuan tahun secara moral, agama dan ekonomi. Apabila populasi bertambah dan sumber daya Bumi habis, vegetarian memberikan jawapan bagaimana mengatasinya..

Bagaimana vegetarian bermula

Dalam karya India yang suci - Dhammapada - ada pepatah Buddha: "... mereka akan mendakwa bahawa saya membenarkan makan daging dan memakannya sendiri, tetapi ketahuilah, saya tidak membenarkan sesiapa pun memakan daging, sekarang saya tidak mengizinkannya dan tidak akan pernah mengizinkannya." Dan ini terdapat dalam kesusasteraan sejak abad ketiga SM! Tetapi banyak orang percaya bahawa vegetarian adalah makanan bergaya moden yang lain. Sesiapa yang berpendapat demikian harus mengetahui lebih lanjut mengenai budaya makanan ini, yang tidak jauh dari falsafah atau bahkan agama..

Vegetarian pertama dalam sejarah

Membaca sejarah vegetarian, sering dipercayai bahawa kepengarangan diet ini adalah milik Inggeris. Walau bagaimanapun, Inggeris pada abad ke-19, adalah orang pertama yang memanggil penolakan hidangan vegetarianisme setiap hari. Namun, "telapak tangan" itu bukan milik mereka, falsafah ini telah wujud jauh sebelum itu.

  • Vegetarian pertama dalam sejarah
  • Larangan vegetarianisme
  • Kebangkitan semula falsafah
  • Vegetarianisme hari ini

Saintis antropologi percaya bahawa orang pertama di Bumi hidup dengan berkumpul dan makan makanan tumbuhan secara eksklusif. Tidak perlu mereka membunuh binatang, kerana habitatnya penuh dengan buah-buahan, buah beri, tanaman akar. Mengapa membazirkan tenaga berharga untuk perburuan yang melelahkan ketika sudah ada makanan siap pakai? Tetapi dengan bermulanya Zaman Es, gambaran tentang dunia kuno telah banyak berubah. Manusia harus mencari sumber makanan lain, kerana tidak ada tumbuh-tumbuhan.

Jadi, menurut sains, orang menjadi pemangsa dan pemakan daging. Namun, spekulasi bahawa kita semua pernah menjadi vegetarian hanyalah spekulasi. Ramai saintis mempersoalkan idea ini, kerana tidak ada gambar epal atau pisang pada seni batu. Tetapi nenek moyang kita gemar menggambarkan pemandangan perburuan bersama. Bukti bertulis vegetarianisme pertama dijumpai di Mesir, sejak abad ke-4 hingga ke-5 SM. eh.

Di tebing Sungai Nil, para imam menolak makan daging dan memakai kulit binatang. Namun, tidak diketahui dengan tepat mengapa mereka melakukan ini. Ada anggapan bahawa para imam takut bahawa haiwan yang dibunuh akan mengganggu komunikasi dengan para dewa. Mungkin begitu. Bagaimanapun, hampir keseluruhan pantheon Mesir terdiri daripada dewa-dewa binatang. Setiap makhluk hidup di sini sangat dihargai dan memiliki jiwa.

Tidak lama kemudian di Yunani kuno, idea untuk menyerahkan daging muncul tanpa mistik. Di sinilah betul-betul falsafah yang diikuti oleh vegetarian moden..

Tanah air ahli falsafah dan ahli matematik pada suatu masa adalah keadaan yang sangat progresif dan inovatif: demokrasi pertama, pendidikan massa wanita (di Eropah, sehingga abad ke-19, dipercayai bahawa pendidikan sangat berbahaya bagi otak wanita), seni, dll. Di sini banyak pakar sengaja tidak memakan daging haiwan yang dibunuh, antaranya ialah: Socrates, Plutarch, Plato.

Dipercayai bahawa sumbangan yang paling signifikan terhadap pengembangan vegetarian kuno dibuat oleh Pythagoras (abad ke-4 SM). Dia terkenal sebagai ahli falsafah yang bijaksana dan mengelilingi dirinya dengan para pelajar, kepada siapa dia menyampaikan ideanya. Saintis itu percaya bahawa setiap makhluk mempunyai jiwa dan percaya pada reinkarnasi, mengutuk pembunuhan haiwan dan hanya memakan makanan tumbuhan. Dia ditiru oleh pengikutnya - orang Pythagoras. Hari ini mereka dipanggil "masyarakat vegetarian pertama." Dua abad kemudian, bapa perubatan - Hippocrates - menggambarkan vegetarianisme sebagai kaedah rawatan.

Pada masa yang sama, idea melepaskan daging berkembang di bahagian lain planet ini. Vegetarianisme dipatuhi:

  • Puak Inca (tidak betul-betul ditubuhkan);
  • pahlawan Sparta (dipercayai bahawa daging mengambil kekuatan dan merosakkan minda);
  • Taois (berdasarkan agama);
  • Hyperborians suku Hellenic (untuk ini mereka disebut "orang suci");
  • Orang Rom (berpandukan cadangan doktor, termasuk Hippocrates).

Tetapi India dianggap sebagai tempat kelahiran vegetarian, kerana banyak agama India tidak membenarkan memakan haiwan. Negara ini masih menjadi peneraju dalam jumlah vegetarian di kalangan penduduk. Bahkan sebelum munculnya Buddha, orang-orang Hindu menolak untuk membunuh binatang untuk makanan, kerana dipercayai bahawa daging mengganggu mencapai keharmonian roh dan tubuh. Juga, penganut Hindu kuno percaya bahawa makanan seperti itu menyebabkan pencerobohan dan pemikiran negatif, menimbulkan kelemahan moral..

Pada milenium ke-1, Siddhartha Gautama, yang kemudian menjadi pengasas agama Buddha, meneruskan gagasan tentang kekentalan setiap makhluk hidup.

Pembimbing rohani mengajar pengikutnya: "... bercita-cita untuk mendapatkan belas kasihan, semoga dia tidak memakan daging makhluk hidup...". Namun, disebabkan oleh keadaan cuaca, tidak semua penganut Buddha menjadi vegetarian..

Larangan vegetarianisme

Sejarah perkembangan vegetarian tidak terlepas dari "bintik putih". Sejak awal kelahiran agama Kristian hingga Zaman Renaissance di Eropah, terdapat sangat sedikit rujukan bertulis mengenai idea ini. Hanya diketahui bahawa beberapa bhikkhu di Abad Pertengahan menolak daging kerana keyakinan mereka sendiri. Ini adalah kemunculan dan penyebaran agama Kristian yang meluas, yang jatuh pada abad III Masihi, yang dianggap sebagai alasan untuk melupakan vegetarianisme.

Walaupun dalam tulisan suci doktrin ini dinyatakan dengan jelas: "Dan daging makhluk yang dibunuh di dalam tubuhnya akan menjadi kuburnya sendiri... barangsiapa yang memakan daging yang dibunuh itu makan dari tubuh kematian" (Injil orang Essenes).

Dalam buku pertama Perjanjian Lama, anda dapat membaca: "... hanya daging dengan jiwanya, dengan darahnya, jangan makan" (Kejadian, bab IX). Namun, gereja Kristian menyokong diet berasaskan daging, dipandu oleh fakta bahawa Yesus memakannya..

Hari ini, ahli teologi masih berdebat mengenai hal ini, kerana perkataan "trope" dalam teks Yunani kuno sebelumnya diterjemahkan sebagai "daging", dan hari ini sebagai "makanan". Walaupun begitu, pada Zaman Pertengahan, daging merupakan produk yang tersedia secara umum untuk petani kaya dan biasa dan tidak ada yang melarangnya dimakan. Para bhikkhu vegetarian yang mencabar kedudukan ini tidak mempengaruhi keadaannya. Gereja tahu bagaimana menyelesaikan masalah dengan orang yang marah: setiap orang yang tidak setuju dengannya sekurang-kurangnya dalam sesuatu hanya dibakar, termasuk mereka yang berani mencela agama itu kerana membunuh.

Tempoh yang berlangsung selama hampir 1000 tahun (dari abad IV hingga XIV) dapat disebut sebagai penurunan vegetarian.

Sudah tentu, gambar seperti itu tidak ada di mana-mana, di India yang sama, seperti sebelumnya, tidak makan daging dan tidak ada yang membakarnya untuk itu. Namun, di kebanyakan Eurasia, tidak ada yang memuliakan idea ini lagi. Kecuali, pada tahun-tahun kelaparan, orang secara tidak sengaja menjadi vegetarian.

Kebangkitan semula falsafah

Sekali lagi, penolakan daging dengan berani dibincangkan hanya pada awal Pencerahan. Idea dan tren baru menjadi bergaya, selain itu, gelombang populariti kedua mengatasi para ahli falsafah Yunani kuno. Ajaran orang-orang Yunani yang bijaksana mulai menyebarkan lagi, termasuk diet nabati. Salah satu pengikutnya yang paling terkenal adalah pencinta segala yang tidak biasa dan progresif - Leonardo da Vinci. Dia percaya bahawa membunuh binatang tidak lama lagi akan sama dengan membunuh seseorang..

Dipercayai bahawa kebangkitan semula vegetarianisme berlaku di UK. Orang Inggeris dibawa dari India - jajahan terbesar mereka - pelbagai keajaiban: haiwan, rempah, kain, cat, kemenyan. Juga di antara "import" adalah agama, budaya dan vegetarian Veda, yang kemudian disebut "diet India". Idea mengenai pemakanan tumbuhan dan larangan membunuh haiwan membuat peminat mereka di sini juga..

Pada tahun 1847, sebuah masyarakat vegetarian telah muncul di Manchester yang mempromosikan ideanya (walaupun tidak mengganggu). Dari sini falsafah ini tersebar ke negara dan benua lain. Pada masa ini di Amerika dan Eropah terdapat krisis ekonomi dan produk daging tradisional agak mahal. Posisi pasar ini telah mendorong pengembangan diet nabati..

Seperti banyak inovasi, Rusia sedikit terlambat dengan berkembangnya vegetarianisme. Sekitar tahun 1885, tokoh dan penulis terkenal Leo Tolstoy bertemu dengan Vladimir Gaines (William Frey), yang dapat membuktikan kepada Tolstoy bahawa tubuh manusia tidak mampu mencerna dan mengasimilasi daging secara normal. Sejak itu, Lev Nikolaevich telah menjadi lawan yang kuat dalam diet daging. Masyarakat vegetarian Rusia pertama dibentuk di St. Petersburg pada tahun 1901. Ruang makan khas bahkan dibuka di sini, di mana pengikut idea ini dapat menikmati hidangan tanpa daging. Tidak lama kemudian, institusi yang sama dibuka di Moscow di Nikitsky Boulevard.

Namun, selepas tahun 1917, falsafah komunis tidak sesuai dengan vegetarianisme. Ternakan semestinya berkembang, tetapi siapa yang peduli jika semua orang menyerahkan daging? Seperti gereja Kristian suatu ketika dahulu, komunis telah melarang hubungan, percakapan dan pemikiran seperti itu. Dan bagi mereka yang ingin mencari maklumat mengenai budaya makanan ini di Great Soviet Encyclopedia, mereka menulis: "Vegetarianisme didasarkan pada idea dan hipotesis yang salah; ia tidak mempunyai penganut di Uni Soviet." Ini adalah keadaan sehingga era baru.

Vegetarianisme hari ini

Sesiapa sahaja boleh mengikuti idea diet berasaskan tumbuhan mutlak hari ini. Sikap berperikemanusiaan terhadap makhluk hidup dipromosikan dan budaya makanan seperti itu semakin popular.

Terdapat hampir 1 bilion pengikut falsafah ini di seluruh dunia hari ini (3% daripada jumlah penduduk Bumi).

Seperti sebelumnya, majoriti vegetarian adalah orang India. Juga Taiwan dan Cina membentuk sebahagian besar dari bilion ini. Di Amerika, kira-kira 5% penduduk menolak keganasan terhadap haiwan dan tidak memakannya (statistik untuk 2012).

  • Mengapa anda tidak boleh menjalani diet sendiri
  • 21 petua bagaimana untuk tidak membeli produk basi
  • Cara menjaga sayur-sayuran dan buah-buahan segar: helah sederhana
  • Cara mengatasi keinginan gula anda: 7 makanan yang tidak dijangka
  • Para saintis mengatakan bahawa belia boleh berpanjangan

Di Eropah, sikap terhadap vegetarianisme masih samar-samar. Sebagai contoh, di Poland budaya ini secara praktikal tidak menemui pengikut, malah istilah itu sendiri tidak diketahui oleh sesetengah orang. Pada tahun 2013, portal pengambilan Superjob menganjurkan tinjauan terhadap orang Rusia. 4% dari mereka mengaku diri mereka sebagai penentang keganasan haiwan. Di antara generasi yang lebih tua, terdapat sebilangan besar dari mereka yang tidak setuju dengan gerakan ini, mungkin disebabkan oleh fakta bahawa "tidak ada penganut di Kesatuan Soviet".

Banyak orang sezaman kita mengatakan bahawa peralihan ke diet nabati bukan hanya hak untuk memilih, tetapi tanggungjawab seseorang terhadap planet kita. Pengeluaran daging secara besar-besaran di negara maju mencemarkan alam sekitar tidak kurang daripada jenis industri lain. Sebagai contoh, produk sisa ternakan mencemarkannya lebih banyak daripada sistem pembetungan megalopoli hampir 10 kali ganda. Juga, untuk menghasilkan jumlah daging yang dimakan, manusia menghabiskan sebahagian besar air minuman. Pada tahun 2006, PBB melaporkan bahawa ladang ternakan mengeluarkan lebih banyak gas rumah hijau daripada mesin..

Seperti yang anda sangka, vegetarianisme mengalami puncak popularitinya hari ini. Mungkin, seperti yang diramalkan oleh da Vinci, tidak lama lagi kita semua akan memperlakukan membunuh binatang seperti kita membunuh seseorang. Kecuali agama baru atau parti politik muncul lagi.

Vegetarianisme. Sejarah

Pada awal abad ke-20, penulis terkenal Franz Kafka, melihat ikan di akuarium, pernah berkata: "Sekarang saya dapat melihat anda dengan tenang, saya tidak memakan anda lagi." Pengarang The Castle and The Process bahkan tidak tahu bahawa frasa singkatnya akan turun dalam sejarah, berubah menjadi slogan vegetarian - "Saya tidak makan siapa pun".

Maklumat pertama yang boleh dipercayai mengenai orang yang sengaja menolak makanan daging berasal dari sekitar IV-V milenium SM. Untuk berkomunikasi dengan lebih berjaya dengan para dewa dan melakukan upacara ajaib, para imam Mesir kuno menjadi vegetarian. Mungkin penampilan terbaik dari banyak dewa Mesir memainkan peranan, atau mungkin para pengkritik takut bahawa roh makhluk hidup yang dimakan akan mengganggu dialog penuh dengan kekuatan yang lebih tinggi.

Di Yunani kuno, vegetarianisme muncul kemudian, pada zaman kuno. Dan sebab penampilannya sudah sama sekali berbeza. Tiada mistik. Hanya orang Yunani yang progresif berfikir: mengapa membunuh haiwan yang tidak bersalah jika anda dapat makan dengan baik di tumbuh-tumbuhan? Socrates, Plato, Diogenes, Plutarch dan banyak ahli falsafah lain adalah vegetarian dan dalam tulisan mereka tercermin pada kebaikan diet nabati.

Walau bagaimanapun, Pythagoras memainkan peranan penting dalam penyebaran vegetarianisme pada abad ke-6 SM. Ahli falsafah dan ahli matematik yang terkenal mempercayai transmigrasi jiwa, jadi dia dengan tegas menolak makan daging binatang. Ramai pelajarnya, anak muda dari keluarga berpengaruh, mengikuti teladan mentornya, juga beralih ke diet nabati, ini adalah "Persatuan Vegetarian" pertama dalam sejarah dunia. "Adakah vegetarian akan membahayakan kesihatan anda?" - bimbang dengan saudara-mara orang Pythagoras. Soalan ini dijawab pada abad ke-4 SM oleh doktor besar Hippocrates. Dia juga mendukung vegetarian ketika menyangkut makanan kesihatan.

Dengan kemerosotan peradaban Yunani kuno di Eropah, vegetarianisme dilupakan sejak sekian lama. Diet berasaskan tumbuhan hanya diikuti oleh wakil dari beberapa komuniti agama, pertapa Kristian dan biksu. Selebihnya makan apa sahaja yang diperlukan, dan tidak benar-benar memikirkan asal usul makanan. Minat vegetarianisme muncul pada zaman Renaissance, tetapi, selain dari pencinta semua jenis inovasi, Leonardo da Vinci, ada sedikit yang ingin melepaskan makanan daging. Dan hanya pada pertengahan abad ke-19, vegetarianisme mulai memperoleh watak besar-besaran..

Secara rasmi dipercayai bahawa British menemui semula vegetarianisme. Bersama dengan fesyen untuk semua bahagian timur, mereka membawa dari India, jajahan terbesar mereka, dan idea-idea agama Veda India kuno, yang melarang membunuh makhluk hidup sebagai makanan. Setelah melihat cukup banyak orang asli yang lapar dan lembu-lembu yang kurang ajar dan burung-burung yang berjalan dengan ceroboh di sekitar kota, orang Inggeris berfikir. Dan setelah kembali ke tanah air, banyak dari mereka menyerahkan makanan haiwan.

Bermula pada tahun 1842, penganut makanan tumbuhan mula menyebut diri mereka "vegetarian". Pengarang istilah ini dimiliki oleh pengasas "British Vegetarian Society". Yang paling sesuai untuk mereka adalah perkataan Latin "vegetus", yang bermaksud "sihat, kuat, segar." Ternyata cukup simbolik, kerana kedengarannya seperti "sayur" Inggeris - sayur.

Dari England, vegetarian secara beransur-ansur menyebar ke seluruh Eropah dan Amerika. Matlamat utama vegetarian Barat adalah sama dengan orang India - untuk menolak untuk membunuh haiwan yang tidak berdaya. Walau bagaimanapun, beberapa saintis politik berpendapat bahawa bagi orang Eropah, krisis ekonomi dan kenaikan harga makanan daging tradisional memainkan peranan penting.

Di Rusia, gerakan vegetarian massa berkembang secara beransur-ansur dan mencapai puncaknya pada awal abad ke-20. Masyarakat vegetarian pertama di Rusia didaftarkan di St Petersburg pada tahun 1901. Selepas itu, organisasi serupa orang yang berpikiran sama dan penganut vegetarianisme diatur di banyak bandar besar. Anggota masyarakat vegetarian bukan sahaja menjalankan pekerjaan pendidikan dan maklumat, mereka juga membuka kantin mereka dengan makanan vegetarian..

Leo Tolstoy memberikan sumbangan besar dalam penyebaran vegetarian. Dia tidak hanya mengikuti diet vegetarian sendiri dan menulis tentangnya di dalam buku-bukunya, tetapi juga menggunakan uangnya sendiri untuk membuka institusi pendidikan anak-anak dan kantin awam, di mana dia memberi makan orang vegetarian makanan lezat tetapi sederhana kepada orang miskin..

Selepas Revolusi Oktober, pemerintah komunis yang baru melarang pergerakan vegetarian. Idea tentang sikap tidak berperikemanusiaan terhadap haiwan bertentangan dengan dasar sulit yang diperkenalkan kepada massa. Dan bahkan bertahun-tahun kemudian, kata "vegetarianisme" tidak dapat dijumpai di kamus bahasa Rusia mana pun, dan hanya satu frasa yang ditulis dalam Ensiklopedia Besar Soviet: "Vegetarianisme berdasarkan hipotesis dan idea palsu tidak mempunyai pengikut di Kesatuan Soviet.".

Hari ini, sikap terhadap vegetarianisme sama sekali berbeza. Idea-idea sikap manusiawi terhadap rakan-rakan kita tidak boleh hilang dari pemikiran orang-orang yang tercerahkan. Oleh itu, sekarang gerakan vegetarian kembali aktif mendapatkan kekuatan di seluruh dunia dan memperluas barisan penganutnya..