Menurut teks oleh Druta Ion Panteleevich "Peranan sejarah dalam kehidupan manusia" (PENGGUNAAN dalam bahasa Rusia)

Apa itu sejarah? Adakah seseorang perlu mengetahui sejarah mereka? Penulis dan penulis drama Moldova Druta Ion Paneteleevich merenungkan persoalan ini.

Potongan teks diambil dari cerita "The Smell of Ripe Quince". Penulis menimbulkan masalah yang menjadi perhatian masyarakat sezamannya: peranan sejarah dalam kehidupan manusia. Dalam jilid kecil, tetapi teks yang luas, Ion Panteleevich memberitahu kita bahawa banyak orang tidak memikirkan soalan: Adakah seseorang perlu mengetahui sejarahnya? Sebilangan orang percaya bahawa sejarah bukanlah subjek yang perlu, yang mana perlu mempelajari tarikh dan peristiwa ini, dan umumnya untuk membuang masa. Yang lain menekankan bahawa sejarah adalah pelajaran terpenting dari kurikulum sekolah, kerana kelebihan para komandan besar Kutuzov, Bagration, Barclay - De Tolly, berkat siapa Tanah Air kita mengalahkan orang Perancis pada tahun 1812, tidak dapat hilang tanpa jejak dari ingatan kita.

Pandangan penulis, menurut saya, dinyatakan dengan jelas.

Pakar kami dapat memeriksa karangan anda mengikut kriteria USE
HANTAR UNTUK SEMAK

Pakar laman web Kritika24.ru
Guru sekolah terkemuka dan pemangku pakar Kementerian Pendidikan Persekutuan Rusia.

Ini terdiri daripada yang berikut: seseorang perlu mengetahui kisahnya, kerana dia adalah penghubung dalam satu rangkaian yang tidak berkesudahan di mana kehidupan mengalir..

Saya sangat setuju dengan kedudukan pengarang. Sesungguhnya, orang moden perlu mengetahui sejarahnya, kerana hari ini yang memiliki masa lalunya, dia memiliki masa depannya..

Saya ingin mengesahkan kedudukan saya dengan contoh dari fiksyen dan pengalaman hidup.

Lev Nikolaevich Tolstoy menyentuh dalam novel epiknya Perang Patriotik Besar seribu lapan ratus sembilan belas. Panglima besar Rusia Kutuzov mengalahkan Napoleon berkat pengalaman ketenteraannya. Dia melakukan banyak hal untuk tanah airnya.Semasa perang, dia memutuskan untuk mundur dan memberikan musuh yang dibakar Moscow. Ini adalah lelaki yang mempunyai profesionalisme ketenteraan, watak yang kuat dan fikiran yang hebat. Kita harus berbangga dengan keperibadian sejarah kita.

Izinkan saya memberi anda contoh dari pengalaman hidup. Pada Hari Kemenangan pada 9 Mei, orang berbaris dengan potret tentera Rusia, yang kebanyakannya masih dianggap hilang. Pada pendapat saya, ini adalah tanda penghormatan kepada orang-orang yang memberikan nyawa untuk masa depan negara kita..

Sebagai kesimpulan, saya ingin mengatakan: "Sejarah adalah ilmu yang hebat yang menceritakan bagaimana kehidupan bergerak dari awal hingga sekarang."

Anda boleh melihat semua komposisi tanpa iklan di kami

Untuk memaparkan komposisi ini, masukkan perintah / id33127

BilCristiano

Sayangi Tuhan! Sayangi orang! Sayangi Tuhan! Sayangi orang!

[Terjemah] - [Terjemahan]

Rabu, 15 Februari 2017

Ringkasan cerita "Bau Quince Ripe" - Ion Druta

Ringkasan kisah "Bau Quince Ripe" - Ion Druta.

"Itu baru pertengahan April, dan Chisinau sudah bergemuruh dengan daun segar".

"Setelah Bukovina, dia masih dapat tinggal di utara Moldova, dan jika masa kecil dan rumah ayahnya tinggal di Bukovina, maka di utara Moldova ada pelajar, isteri dan anak, cintanya tetap ada".

Dalam perjalanan, dia mengimbas kembali kisah cintanya, begitu juga dengan ribut petir dan petir malam yang menghantui dirinya..

Horia belajar di Universiti di Fakulti Sejarah. Hidupnya berubah ketika seorang gadis pedesaan, Zhenya, yang dipanggil Janet oleh orang-orang di sekitarnya, kerana cintanya terhadap bahasa Perancis, memasuki institusi pendidikan. Dialah yang "ditakdirkan untuk menjadi kesedihan, nasibnya." Janet sangat cantik, dan "lelaki tinggi yang lesu adalah perkara utama yang dia minati dalam hidup".

Walaupun pada awalnya Horia mengabaikannya, hari itu tiba ketika dia jatuh cinta. Pahlawan itu kagum dengan bagaimana gadis ini berdiri untuk rakan-rakan penduduk kampungnya dan untuk monumen itu, tempat Belfry yang dipelihara oleh kampung asalnya. Ia berlaku di dewan perhimpunan, semasa ucapan profesor sejarah, Ilarie Semenovich Turku. Pada waktu yang sama di republik itu diputuskan untuk membentuk "Masyarakat untuk Perlindungan Monumen Budaya", di mana Fakulti Sejarah berjuang untuk waktu yang sangat lama..

Ilarie Semeonovich memulakan perbualan mengenai Belfry yang sama di Caprianskaya Mountain. Menurut legenda

"Stefan the Great, setelah mengalami kekalahan besar dalam pertempuran dengan orang Turki, mengetuk pondok pertapa Daniel di gunung Capriana dan meminta bermalam, yang mana pertapa menjawab:" Selebihnya pejuang yang dikalahkan berada di medan yang sama di mana tenteranya dikalahkan. " Stefan mengumpulkan sisa-sisa pasukan, kembali ke medan perang dan menang. "

"Sedikit orang tahu bahawa kata-kata ini mengorbankan nyawa pertapa miskin. Bertahun-tahun kemudian, ketika Stefan mengembara ke tanah-tanah itu ketika berburu, hatinya bergetar - Janisari membakar gubuk pertapa itu, dan dia sendiri digantung. Dan ada kesunyian, keheningan yang mendalam, mati. Penguasa yang terkejut memerintahkan Belfry didirikan di atas sisa-sisa gubuk, untuk melantik pembunyikan loceng dari kalangan pejuangnya, sehingga setiap hari pada waktu subuh dan pada waktu senja, loceng akan berbunyi di Gunung Capriana.

"Tidak sengaja bertemu dengannya di koridor panjang universiti, dia tidak hanya tersenyum, wajahnya entah bagaimana cerah sendiri.".
"Kemudian, pada pertemuan, dia entah bagaimana mulai membungkuk, dan Janet ini, yang nampaknya mengadopsi beberapa muslihat orang Paris bersama lidahnya, mulai membuat mata besar dan terkejut.".

Setelah itu, Horia tersinggung dengan sesuatu, dan wajahnya tidak lagi bersinar ketika bertemu dengannya, dan dia berhenti sepenuhnya memerhatikannya. Horia menulis suratnya selusin, tetapi tidak menghantar satu pun dan kerana sebab tertentu dia mengharapkan dia mengambil langkah pertama menuju perdamaian.

Suatu hari, pahlawan itu pergi ke sebuah filem yang ditayangkan di dewan perhimpunan Universiti mereka. Dalam filem ini, Janet mendekatinya dan hanya mengajaknya ke gereja kampungnya, "Ahad depan", seolah-olah mereka telah saling kenal selama bertahun-tahun.

Dalam perjalanan ke Capriana, Horia memberitahunya bahawa dia pernah berkunjung ke sana sekali, dalam ekspedisi, bersama dengan seorang guru sejarah, Turku. Mereka kemudian berminat dengan "sebuah buku yang terbuat dari kulit sapi, di mana, mereka mengatakan, nama-nama loceng loceng dan peristiwa utama dalam hidup mereka dicatat," tetapi mereka tidak pernah menjumpainya. Buku itu, yang disebut oleh "Talmud" tempatan, diteruskan dari tangan ke tangan, "bepergian", dari desa ke kabupaten, kembali dari daerah ke kampung, ke Belfry, dan akhirnya tersesat, kerana penduduk kampung bosan mengembalikannya ke tempatnya seseorang yang berminat dengan buku itu mengambilnya. Dan penduduk kampung selalu menjawab soalan mengenai buku itu "siapa tahu." Janet juga menjawab soalan Horia.

Horia dan Janet mengunjungi keluarga gadis itu, berkenalan dengan rakan dan kenalannya, dengan guru Perancis, mengambil bahagian dalam festival Kuil, dalam adat istiadat kampung Moldavia. Salah seorang penduduk kampung yang kami temui adalah Simionel, seorang lelaki yang tinggal sendirian di sebuah pondok tua dan menderita cacat mental - dia tersedak ketawa sendiri, tertawa, walaupun tidak ada alasan untuk itu.

Setelah menghabiskan malam terakhir sebelum pergi ke gudang di mana ia berbau quince, Horia dan Janet kembali ke Chisinau pada waktu pagi dan melanjutkan pelajaran. Kerja dan kelulusan Universiti semakin hampir. Tidak lama selepas tamat pengajian, Horia, berkat hubungan baik dengan profesor sejarah, Ilariya Semeonovich Turku, dilantik sebagai pemeriksa dalam Persatuan Perlindungan Monumen Budaya yang baru, yang terdiri daripada tiga orang: seorang pemeriksa, seorang ketua, yang menjadi Turku sendiri, dan seorang setiausaha, dengan nama Baltsatu. Setelah lulus peperiksaan negeri, Horia dan Janet menandatangani.

Horia meneruskan ekspedisi dan mengumpulkan bahan untuk penyelidikan, tetapi kejayaannya tidak bertahan lama. Oleh kerana dia tidak akrab dengan Baltsatu, dia harus berhenti bekerja di Persatuan dan pergi untuk "merumput domba putih," ketika dia memanggil mengajar di sekolah luar bandar. Satu-satunya perkara yang masih dapat dibantu oleh Ilariya Semeonovich adalah memberi dia peluang untuk memilih tempat yang harus dituju. Horia memilih Capriana.

Di Capriana, Janet dan Horia mula bekerja di sekolah luar bandar. Semuanya berjalan lancar pada mulanya. Masalahnya bermula ketika Horia memberitahu murid-muridnya dalam pelajaran sejarah bahawa sejarah Capriana juga merupakan sejarah, dan juga penting bahawa Belfry di kampung ini dibina oleh Stefan the Great. Guru bercakap benar dan ini memberi inspirasi kepada pelajar. Namun, sejak saat itu, masalah bermula dalam kehidupan Horia..

Pengarah Sekolah, Nikolai Trofimovich Balta, setelah mengetahui tentang apa yang dikatakan Horia kepada para pelajarnya, menjemput suruhanjaya Kementerian Pendidikan dari Chisinau. Akan tetapi, suruhanjaya itu, setelah menyiasat kes itu, tidak menemukan apa-apa alasan yang boleh dikeluarkan dari Horia, dan pergi. Namun, pengarah itu tidak akan menyerah begitu saja. Suatu hari, dia membuat cubaan untuk menangkap Belfry dengan dalih "pembaikan". Pada hari itu, setelah pelajaran, guru memanjat bukit dan bertemu dengan Zhenya di sana, dengan sedih melihat bagaimana monumen yang berdiri selama beratus-ratus tahun itu dihancurkan, bagaimana pintu dan tingkapnya tersumbat dengan papan.

"Dan kisah yang luar biasa bermula dengan papan ini. Pada waktu pagi, pengarah dan tiga pembantunya memanjat gunung, mengumpulkannya, memaku masing-masing ke tempatnya, dan pada waktu malam seseorang mengoyakkannya lagi, melemparkannya ke ladang beku, dan pada keesokan harinya empat orang bekerja di sana, di gunung. Pengarah Balta sangat keras kepala dan gigih. Dia bekerja hari demi hari dengan gergaji dan tukul; malam demi malam papan dipotong, dia memalu mereka lagi. "

Dan pada suatu malam dari bukit "tangisan liar dan tidak berperikemanusiaan datang ke kampung." Pada waktu pagi, mereka mendapati "Simionel, dipukul hingga mati".

Selepas kejadian ini, seluruh kampung bersatu dan mengemukakan aduan kepada Moscow. Pengarah itu diancam dengan penjara, yang memaksanya membayar pampasan wang kepada Simionel. Tetapi ini tidak mengubah kenyataan bahawa tidak lama kemudian dua orang dari Kementerian Pendidikan datang ke Capriana. Di dewan guru, Balta menyampaikan pukulan terakhir. Dia menyatakan bahawa Horia tidak menyukai peribadi baginya, dan memberikan alasan yang tidak dijangka:

"- Anda lihat... Saya punya cinta dengan isterinya. Kami bersamanya, untuk berbicara, dalam keintiman..."

Selepas pernyataan ini, setelah melihat bahawa Janet menyembunyikan matanya dengan malu-malu, Horia bangun, keluar, membeli tiket ke Chisinau dan meninggalkan kampung. Di sana dia akhirnya "di hospital republik, di klinik jantung Profesor Anestiade." Setelah menghabiskan beberapa bulan di sana, Horia memeriksa dan menuju ke rumah, walaupun dia sendiri tidak tahu di mana kediamannya sekarang. Dan sekarang dia berada di stesen, berhadapan dengan pilihan ke arah mana.

Dari kereta api yang menuju ke arah Capriana, konduktor memanggilnya dan membawanya tanpa tiket. Dia mengatakan bahawa dia tidak mengambil wang, tetapi menerima pembayaran "jatuh cinta", hanya ingin mengadakan perbincangan dari hati ke hati. Tetapi wira itu tidak sempat bercakap dengannya.

Setelah sampai di Verezhen, stesen keretapi Capriansky, kerana masih terlalu awal untuk pengangkutan, Horia berangkat dengan berjalan kaki di sepanjang jalan raya menuju ke kampungnya. Dia dihantui oleh suara aneh yang memanggilnya kembali ke kereta. Guru tidak dapat memahami siapa suara ini. Dalam perjalanan, seorang pemandu trak menjemputnya, tetapi kerana kabin sibuk, guru harus menunggang badan yang sama dengan kuda jantan muda.

Ion Druta - Bau quince masak

Ion Druta - Bau ringkasan quince masak

Kisah seorang guru luar bandar. Pertama kali diterbitkan di majalah Yunost pada tahun 1973.

Bau quince masak - baca dalam talian untuk versi penuh percuma (teks penuh lengkap)

Bau quince masak

Itu baru pertengahan April, dan Chisinau sudah bergemuruh dengan daun segar. Musim bunga meletup hanya dalam dua atau tiga hari, dan permulaan letupan ini adalah hujan awal yang tidak dapat dibayangkan bagi Moldova. Dia pergi pada waktu malam dari kesepuluh hingga kesebelas April dan menuangkan hingga hari yang sangat luas, dan guruh bergemuruh, kilat melintas di langit, dan pada waktu pagi musim bunga berguling di kota.

Seorang guru tinggi, tampan dan sedih berjalan di sepanjang Lenin Avenue, menyedut bau kehijauan segar dan berfikir pada dirinya sendiri: "Ribut petir awal ini membuat saya berhenti..."

Di tangan kanannya dia membawa beg bimbit, di kirinya jaring dengan jeruk. Ketika sampai di Pushkinskaya, dia memerhatikan orang ramai pejalan kaki yang sedang menunggu di lampu isyarat, dengan berani melangkah ke trotoar dan hanya kemudian melihat Volga hitam terbang tepat ke arahnya. Dia tersenyum, kerana apa lagi yang dapat dilakukan oleh orang Moldova, yang melihat hujungnya sendiri dengan matanya sendiri??

"Ini ribut petir..." - dia bermula lagi, dan kemudian kekuatan besar, yang hampir tidak mampu dia lakukan dalam keadaan lain, secara harfiah melemparkannya ke depan. Benar, ada sedikit perasaan dari ini, kerana di sana, di belakang Volga hitam, ada Volga lain, kehijauan, dan dia merasa ngeri kali kedua, kerana, tidak sempat keluar dari bawah satu kereta, dia melemparkan dirinya ke bawah yang lain.

"Ribut petir malam ini..."

Kadang-kadang dia menemui perkara yang pelik - untuk berfikir sendiri dalam puisi. Itu adalah kebiasaan. Menyusun kanvas epik membantu keluar dari goresan seperti itu, dari mana yang lain mungkin tidak keluar.

Pancaran brek liar, bunyi besi, bunyi kaca pecah, bunyi anggota polis dan kentang kecil yang berkerut bergulung di bawah Pushkinskaya. Kentang tumpah keluar dari jaring wanita tua yang sedang menunggu di persimpangan dengan pejalan kaki yang lain, tetapi ketika guru melangkah ke trotoar, dia secara mekanik mengikutinya, mempercayai masa mudanya dan cepat. Nasib baik bagi mereka, aspal sudah kering dan brek kereta baik; adalah perkara lain bahawa kereta pertama dilanggar dari belakang oleh yang lain, tetapi kereta itu belum diterbangkan. Sekarang pemandu dan pejalan kaki berkumpul, berteriak dan menjerit ke segala arah, wanita tua itu dibaptiskan, dan guru itu sudah berada di trotoar lain, di mana dia tidak menyangka akan sampai. Dia tiba-tiba merasa demam. Pucat, tertutup keringat, dia sedang mencari sesuatu untuk duduk. Terdapat beberapa bangku berdekatan, tetapi melihat sekeliling dia melihat keadaan di kaki lima semakin rumit. Polis mengukur jarak antara kereta, mereka didaftarkan, saksi disoal siasat, dan menurutnya bagus untuk berpaling ke Kolodeznaya. Ketika sampai di Bolgarskaya, dia berpaling lagi dan naik ke Sadovaya, ke bahagian kota di mana sekurang-kurangnya sedikit kedamaian, udara segar dan keheningan seharusnya tetap ada.

Ia adalah hari musim bunga yang indah. Langit berwarna biru meriah, matahari yang panas musim panas, di akasia kuno, yang telah membuka lapisan asfalt tebal dengan tulang mereka, burung pipit berderak, dan dari sisi lebuh raya Kostyuzhensky terdapat bau yang menyala. Kelihatannya mereka membakar dedaunan tahun lalu di suatu tempat di kebun. Setiap tahun musim bunga bermula di ibu kota Moldovan dengan asap ini, dan musim bunga baik ketika anda berada di rumah, dan, nampaknya, inilah sebabnya mengapa asap yang tajam membuat guru merasa teruk. "Dan di Bukovina saat ini masih ada pencairan, di Carpathians salju masih mencair..."

Dia melalui Sadovaya hampir semuanya, tetapi tidak ada kedamaian atau kesunyian di sana, dan dia turun ke Pushkin Park. Dia dihantui oleh memikirkan hujan awal itu, dia perlu memikirkan beberapa keadaan hidupnya yang berkaitan dengan hujan ini. Tempat kegemaran menantinya di taman - bangku-bangku batu yang disusun di dalam amfiteater di sekitar monumen Stefan the Great. Setahun yang lalu, monumen ini dipindahkan ke kedalaman taman, alasnya diganti, kata-kata Karamzin kembali terukir di atasnya: "Berani di medan perang, sederhana dalam kebahagiaan, dia adalah kejutan raja dan bangsa, melakukan hal-hal hebat dengan sedikit cara." Dia datang, meletakkan barang-barangnya, duduk dan duduk lama, tanpa bergerak, menunggu jam menerjah di alun-alun. Saya terlupa untuk memulakan jam lama saya pada waktu petang, dan orang yang lewat tidak mempunyai kekuatan untuk menanyakan waktu. Inilah masalah yang kelihatan remeh - untuk menghentikan orang yang lewat dan bertanya pukul berapa, tetapi ini memerlukan tenaga dalaman tertentu, dan tenaga ini dia tidak ada.

Di alun-alun, di bawah lengkungan, loceng itu dipukul sekali, kemudian, setelah beberapa waktu, sekali lagi, tetapi mungkin hanya seperempat jam. Masih jauh dari tengah hari. Walaupun, pikirnya, siapa tahu, setelah semua kejadian ini, waktu berjalan cepat. Tetapi kemudian pukulan turun dari bawah lengkungan dan, untungnya, ia menyerang sebelas kali. Dia tersenyum, menghela nafas lega, dan kerana waktunya masih awal, dia entah bagaimana merasa lebih baik.

"Sekarang mengenai hujan malam itu. Mari fikirkannya ".

Dia adalah seorang guru yang baik, dan ketika murid-muridnya di sana, di utara Moldova, menemui jalan buntu, dia berkata kepada mereka: "Mari sumbang saran." Dan ini bukan formula yang suci, yang menyiratkan bahawa, mereka mengatakan, anda, seorang pelajar, akan memikirkan otak anda dan berfikir, dan pada masa itu saya akan berdiri di sebelah anda dan melihat apa yang berlaku di sana. Tidak, dia adalah seorang guru yang baik, dan seorang pelakon, dan seorang seniman, dan, mengetahui topik pelajarannya, dia dapat membayangkan dirinya tidak tahu, berdiri di sebelah pelajar itu, pergi bersamanya untuk mencari keadaan yang telah lama hilang, menjangkiti pelajar itu dengan tenaga dan kegigihan. Namun, dia belum tahu bahawa dengan membuang diri secara sembrono, anda berisiko untuk mengakhiri renungan anda di bawah roda kereta..

"Jadi, mengenai hujan itu, dan guruh, dan kilat," dia mulai lagi, dan sekali lagi pemikiran itu berhenti, seperti kuda gelisah di depan sungai besar.

Tidak, dia fikir, pertama anda perlu menenangkan saraf anda. Otak tidak dapat menerangkan apa-apa semasa saraf gelisah ".

Dia menenangkan dirinya dalam perjalanan, terutama di kereta api, tetapi kereta api yang akan dia naik ke utara hanya lima. Benar, dia boleh pergi semalam. Biasanya mereka keluar dari rumah sakit pada sore hari, sehingga pasien dapat segera menaiki kereta api itu, tetapi ketika dia keluar, dia bermalam. Dia mempunyai urusan di kementerian, dan di institut, dan di Persatuan Perlindungan Monumen Budaya. Malangnya, pada waktu pagi dia terbawa oleh pemikiran yang mendalam dan hampir dilarikan oleh sebuah kereta. Dia masih gemetar, dan dalam keadaan gelisah ini, dia tidak menganggap mungkin muncul di institusi negara. Neurasthenia adalah keadaan yang menyakitkan, memalukan, dan dalam bentuk ini bukanlah sesuatu yang tidak layak, tetapi hanya tidak masuk akal untuk muncul dalam keadaan yang bertanggungjawab dan tegas. Tidak ada masalah untuk berbicara dengan kedudukan yang setara, atau lebih-lebih lagi berusaha menyelesaikan beberapa masalah, kerana, setelah mereka melihat anda, pihak berwajib akan memikirkan cara menyingkirkan anda secepat mungkin..

"Dan sekarang ada hari-hari yang cerah dan cerah di Bukovina..."

Bau ringkasan quince masak

Kisah "The Smell of Ripe Quince" pertama kali diterbitkan di majalah "Youth", No. 9 untuk tahun 1973. Edisi buku pertama ialah koleksi "Back to Square One" ("Young Guard", 1974). Berdasarkan kisah tersebut, pengarang membuat sebuah drama yang berjudul "In the Name of the Earth and the Sun" ("Horia"), yang telah dan terus dimainkan di banyak pentas teater negara ini.

Kisah "Kembali ke titik pertama" pertama kali melihat cahaya di halaman majalah "Persahabatan orang" (No. 2 untuk 1972) dan kemudian dimasukkan dalam koleksi nama yang sama, yang diterbitkan oleh rumah penerbitan "Molodaya Gvardiya" pada tahun 1974. Berdasarkan kisah itu, penulis menulis sebuah drama dengan nama yang sama, yang dimainkan di Teater Maly dan menyampaikan banyak adegan teater lain.

Bau quince masak

Itu baru pertengahan April, dan Chisinau sudah bergemuruh dengan daun segar. Musim bunga meletup hanya dalam dua atau tiga hari, dan permulaan letupan ini adalah hujan awal yang tidak dapat dibayangkan bagi Moldova. Dia pergi pada waktu malam dari kesepuluh hingga kesebelas April dan menuangkan hingga hari yang sangat luas, dan guruh bergemuruh, kilat melintas di langit, dan pada waktu pagi musim bunga berguling di kota.

Seorang guru yang tinggi, tampan dan sedih berjalan di sepanjang Lenin Avenue, menyedut bau kehijauan segar dan berfikir pada dirinya sendiri: "Ribut petir awal ini membuat saya berhenti..."

Di tangan kanannya dia membawa beg bimbit, di kirinya jaring dengan jeruk. Ketika sampai di Pushkinskaya, dia memerhatikan orang ramai pejalan kaki yang sedang menunggu di lampu isyarat, dengan berani melangkah ke trotoar dan hanya kemudian melihat Volga hitam terbang tepat ke arahnya. Dia tersenyum, kerana apa lagi yang dapat dilakukan oleh orang Moldovan, yang melihat ujungnya sendiri dengan matanya sendiri??

"Ribut petir ini..." - dia bermula lagi, dan kemudian kekuatan besar, yang hampir tidak mampu dilakukannya dalam keadaan lain, benar-benar melemparkannya ke depan. Benar, ada sedikit perasaan dari ini, kerana di sana, di belakang Volga hitam, ada Volga lain, kehijauan, dan dia merasa ngeri kali kedua, kerana, tidak sempat keluar dari bawah satu kereta, dia melemparkan dirinya ke bawah yang lain.

"Ribut petir malam ini..."

Kadang-kadang dia menemui perkara yang pelik - untuk berfikir sendiri dalam puisi. Itu adalah kebiasaan. Menyusun kanvas epik membantu keluar dari calitan seperti itu, dari mana yang lain mungkin tidak keluar.

Pancaran brek liar, bunyi besi, bunyi kaca pecah, bunyi anggota polis dan kentang kecil yang berkerut bergulung di bawah Pushkinskaya. Kentang tumpah keluar dari jaring wanita tua yang sedang menunggu di persimpangan dengan pejalan kaki yang lain, tetapi ketika guru melangkah ke trotoar, dia secara mekanik mengikutinya, mempercayai masa mudanya dan cepat. Nasib baik bagi mereka, aspal sudah kering dan brek kereta baik; adalah perkara lain bahawa kereta pertama dilanggar dari belakang oleh yang lain, tetapi kereta itu belum diterbangkan. Sekarang pemandu dan pejalan kaki berkumpul, berteriak dan menjerit ke segala arah, wanita tua itu membaptis dirinya sendiri, dan guru itu sudah berada di trotoar lain, di mana dia tidak mahu masuk. Dia tiba-tiba merasa demam. Pucat, ditutupi peluh, dia sedang mencari sesuatu untuk duduk. Terdapat beberapa bangku berdekatan, tetapi melihat sekeliling dia melihat bahawa keadaan di trotoar semakin rumit. Polis mengukur jarak antara kereta, mereka didaftarkan, saksi disoal siasat, dan menurutnya bagus untuk berpaling ke Kolodeznaya. Ketika sampai di Bolgarskaya, dia berpaling lagi dan naik ke Sadovaya, ke bahagian kota di mana sekurang-kurangnya sedikit kedamaian, udara segar dan keheningan seharusnya tetap ada.

Ia adalah hari musim bunga yang indah. Langit berwarna biru meriah, matahari yang panas musim panas, di akasia kuno, yang telah membuka lapisan asfalt tebal dengan tulang mereka, burung pipit berderak, dan dari sisi lebuh raya Kostyuzhensky terdapat bau yang menyala. Kelihatannya mereka membakar dedaunan tahun lalu di suatu tempat di kebun. Setiap tahun musim bunga bermula di ibu kota Moldovan dengan asap ini, dan musim bunga baik ketika anda berada di rumah, dan, nampaknya, inilah sebabnya mengapa asap yang tajam membuat guru merasa teruk. "Dan di Bukovina saat ini masih ada pencairan, di Carpathians salju masih mencair..."

Dia melalui Sadovaya hampir semuanya, tetapi tidak ada kedamaian atau kesunyian di sana, dan dia turun ke Pushkin Park. Dia dihantui oleh memikirkan hujan awal itu, dia perlu memikirkan beberapa keadaan hidupnya yang berkaitan dengan hujan ini. Tempat kegemaran menantinya di taman - bangku-bangku batu yang disusun di dalam amfiteater di sekitar monumen Stefan the Great. Setahun yang lalu, monumen ini dipindahkan ke kedalaman taman, alasnya diganti, kata-kata Karamzin kembali terukir di atasnya: "Berani di medan perang, sederhana dalam kebahagiaan, dia adalah kejutan raja dan bangsa, melakukan hal-hal hebat dengan sedikit cara." Dia datang, meletakkan barang-barangnya, duduk dan duduk lama, tanpa bergerak, menunggu jam menerjah di alun-alun. Saya terlupa untuk memulakan jam lama saya pada waktu petang, dan orang yang lewat tidak mempunyai kekuatan untuk menanyakan waktu. Inilah masalah yang kelihatan remeh - untuk menghentikan orang yang lewat dan bertanya pukul berapa, tetapi ini memerlukan tenaga dalaman tertentu, dan tenaga ini dia tidak ada.

Di alun-alun, di bawah lengkungan, loceng itu dipukul sekali, kemudian, setelah beberapa waktu, sekali lagi, tetapi mungkin hanya seperempat jam. Masih jauh dari tengah hari. Walaupun, pikirnya, siapa tahu, setelah semua kejadian ini, waktu berjalan cepat. Tetapi kemudian pukulan turun dari bawah lengkungan dan, untungnya, ia menyerang sebelas kali. Dia tersenyum, menghela nafas lega, dan kerana waktunya masih awal, dia entah bagaimana merasa lebih baik.

"Sekarang mengenai hujan malam itu. Mari fikirkannya ".

Dia adalah seorang guru yang baik, dan ketika murid-muridnya di sana, di utara Moldova, menemui jalan buntu, dia berkata kepada mereka: "Mari sumbang saran." Dan ini bukan formula yang suci, yang menyiratkan bahawa, mereka mengatakan, anda, seorang pelajar, akan memikirkan otak anda dan berfikir, dan pada masa itu saya akan berdiri di sebelah anda dan melihat apa yang berlaku di sana. Tidak, dia adalah seorang guru yang baik, dan seorang pelakon, dan seorang seniman, dan, mengetahui topik pelajarannya, dia dapat membayangkan dirinya tidak tahu, berdiri di sebelah pelajar itu, pergi bersamanya untuk mencari keadaan yang telah lama hilang, menjangkiti pelajar itu dengan tenaga dan kegigihan. Namun, dia belum tahu bahawa dengan membuang diri secara sembrono, anda berisiko untuk mengakhiri renungan anda di bawah roda kereta..

"Jadi, mengenai hujan itu, dan guruh, dan kilat," dia mulai lagi, dan sekali lagi pemikiran itu berhenti, seperti kuda gelisah di depan sungai besar.

Tidak, dia fikir, pertama anda perlu menenangkan saraf anda. Otak tidak dapat menerangkan apa-apa semasa saraf gelisah ".

Dia menenangkan dirinya dalam perjalanan, terutama di kereta api, tetapi kereta api yang akan dia naik ke utara hanya lima. Benar, dia boleh pergi semalam. Biasanya mereka keluar dari rumah sakit pada sore hari, sehingga pasien dapat segera menaiki kereta api itu, tetapi ketika dia keluar, dia bermalam. Dia mempunyai urusan di kementerian, dan di institut, dan di Persatuan Perlindungan Monumen Budaya. Malangnya, pada waktu pagi dia terbawa oleh pemikiran yang mendalam dan hampir dilarikan oleh sebuah kereta. Dia masih gemetar, dan dalam keadaan gelisah ini, dia tidak menganggap mungkin muncul di institusi negara. Neurasthenia adalah keadaan yang menyakitkan, memalukan, dan dalam bentuk ini bukanlah sesuatu yang tidak layak, tetapi hanya tidak masuk akal untuk muncul dalam keadaan yang bertanggungjawab dan tegas. Tidak ada masalah untuk berbicara dengan kedudukan yang setara, atau lebih-lebih lagi berusaha menyelesaikan beberapa masalah, kerana, setelah mereka melihat anda, pihak berwajib akan memikirkan cara menyingkirkan anda secepat mungkin..

"Dan sekarang ada hari-hari yang cerah dan cerah di Bukovina..."

Walaupun ini mungkin tidak memberi penghargaan kepada lelaki itu, kadang-kadang dia suka berjemur di bawah sinar matahari. Cukup aneh, iaitu dengan rasa mengantuk yang malas, terinspirasi oleh kehangatan matahari, pemikiran yang paling menarik, keputusan yang paling tepat dan tepat berlaku kepadanya. Ia juga cerah dan hangat di Chisinau, dan tempat itu kelihatannya bagus, tetapi di sini dia duduk di bangku dan memanaskan badan, tetapi tidak ada tanda-tanda kemalasan mengantuk, kerana, sebenarnya, dari mana ia akan datang dari sebuah kota di mana tergesa-gesa dan kebisingan memerintah dan kesombongan? Negeri ini hanya dapat dijumpai di sana, di tempat asalnya, di tanah airnya yang kecil, walaupun sukar untuk memutuskan di mana tanah air kecilnya sekarang...

Ion Druta - Bau quince masak

Ion Druta - Bau ringkasan quince masak

Bau quince masak boleh dibaca dalam talian secara percuma

Bau quince masak

Itu baru pertengahan April, dan Chisinau sudah bergemuruh dengan daun segar. Musim bunga meletup hanya dalam dua atau tiga hari, dan permulaan letupan ini adalah hujan awal yang tidak dapat dibayangkan bagi Moldova. Dia pergi pada waktu malam dari kesepuluh hingga kesebelas April dan menuangkan hingga hari yang sangat luas, dan guruh bergemuruh, kilat melintas di langit, dan pada waktu pagi musim bunga berguling di kota.

Seorang guru tinggi, tampan dan sedih berjalan di sepanjang Lenin Avenue, menyedut bau kehijauan segar dan berfikir pada dirinya sendiri: "Ribut petir awal ini membuat saya berhenti..."

Di tangan kanannya dia membawa beg bimbit, di kirinya jaring dengan jeruk. Ketika sampai di Pushkinskaya, dia memerhatikan orang ramai pejalan kaki yang sedang menunggu di lampu isyarat, dengan berani melangkah ke trotoar dan hanya kemudian melihat Volga hitam terbang tepat ke arahnya. Dia tersenyum, kerana apa lagi yang dapat dilakukan oleh orang Moldova, yang melihat hujungnya sendiri dengan matanya sendiri??

"Ribut petir ini..." - dia bermula lagi, dan kemudian kekuatan besar, yang hampir tidak mampu dilakukannya dalam keadaan lain, benar-benar melemparkannya ke depan. Benar, ada sedikit perasaan dari ini, kerana di sana, di belakang Volga hitam, ada Volga lain, kehijauan, dan dia merasa ngeri kali kedua, kerana, tidak sempat keluar dari bawah satu kereta, dia melemparkan dirinya ke bawah yang lain.

"Ribut petir malam ini..."

Kadang-kadang dia menemui perkara yang pelik - untuk berfikir sendiri dalam puisi. Itu adalah kebiasaan. Menyusun kanvas epik membantu keluar dari goresan seperti itu, dari mana yang lain mungkin tidak keluar.

Pancaran brek liar, bunyi besi, bunyi kaca pecah, bunyi anggota polis dan kentang kecil yang berkerut bergulung di bawah Pushkinskaya. Kentang tumpah keluar dari jaring wanita tua yang sedang menunggu di persimpangan dengan pejalan kaki yang lain, tetapi ketika guru melangkah ke trotoar, dia secara mekanik mengikutinya, mempercayai masa mudanya dan cepat. Nasib baik bagi mereka, aspal sudah kering dan brek kereta baik; adalah perkara lain bahawa kereta pertama dilanggar dari belakang oleh yang lain, tetapi kereta itu belum diterbangkan. Sekarang pemandu dan pejalan kaki berkumpul, berteriak dan menjerit ke segala arah, wanita tua itu membaptis dirinya sendiri, dan guru itu sudah berada di trotoar lain, di mana dia tidak mahu masuk. Dia tiba-tiba merasa demam. Pucat, ditutupi peluh, dia sedang mencari sesuatu untuk duduk. Terdapat beberapa bangku berdekatan, tetapi melihat sekeliling dia melihat bahawa keadaan di trotoar semakin rumit. Polis mengukur jarak antara kereta, mereka didaftarkan, saksi disoal siasat, dan menurutnya bagus untuk berpaling ke Kolodeznaya. Ketika sampai di Bolgarskaya, dia berpaling lagi dan naik ke Sadovaya, ke bahagian kota di mana sekurang-kurangnya sedikit kedamaian, udara segar dan keheningan seharusnya tetap ada.

Ia adalah hari musim bunga yang indah. Langit berwarna biru meriah, matahari yang panas musim panas, di akasia kuno, yang telah membuka lapisan asfalt tebal dengan tulang mereka, burung pipit berderak, dan dari sisi lebuh raya Kostyuzhensky terdapat bau yang menyala. Kelihatannya mereka membakar dedaunan tahun lalu di suatu tempat di kebun. Setiap tahun musim bunga bermula di ibu kota Moldovan dengan asap ini, dan musim bunga baik ketika anda berada di rumah, dan, nampaknya, inilah sebabnya mengapa asap yang tajam membuat guru merasa teruk. "Dan di Bukovina saat ini masih ada pencairan, di Carpathians salju masih mencair..."

Dia melalui Sadovaya hampir semuanya, tetapi tidak ada kedamaian atau kesunyian di sana, dan dia turun ke Pushkin Park. Dia dihantui oleh memikirkan hujan awal itu, dia perlu memikirkan beberapa keadaan hidupnya yang berkaitan dengan hujan ini. Tempat kegemaran menantinya di taman - bangku-bangku batu yang disusun di dalam amfiteater di sekitar monumen Stefan the Great. Setahun yang lalu, monumen ini dipindahkan ke kedalaman taman, alasnya diganti, kata-kata Karamzin kembali terukir di atasnya: "Berani di medan perang, sederhana dalam kebahagiaan, dia adalah kejutan raja dan bangsa, melakukan hal-hal hebat dengan sedikit cara." Dia datang, meletakkan barang-barangnya, duduk dan duduk lama, tanpa bergerak, menunggu jam menerjah di alun-alun. Saya terlupa untuk memulakan jam lama saya pada waktu petang, dan orang yang lewat tidak mempunyai kekuatan untuk menanyakan waktu. Inilah masalah yang kelihatan remeh - untuk menghentikan orang yang lewat dan bertanya pukul berapa, tetapi ini memerlukan tenaga dalaman tertentu, dan tenaga ini dia tidak ada.

Di alun-alun, di bawah lengkungan, loceng itu dipukul sekali, kemudian, setelah beberapa waktu, sekali lagi, tetapi mungkin hanya seperempat jam. Masih jauh dari tengah hari. Walaupun, pikirnya, siapa tahu, setelah semua kejadian ini, waktu berjalan cepat. Tetapi kemudian pukulan turun dari bawah lengkungan dan, untungnya, ia menyerang sebelas kali. Dia tersenyum, menghela nafas lega, dan kerana waktunya masih awal, dia entah bagaimana merasa lebih baik.

"Sekarang mengenai hujan malam itu. Mari fikirkannya ".

Dia adalah seorang guru yang baik, dan ketika murid-muridnya di sana, di utara Moldova, menemui jalan buntu, dia berkata kepada mereka: "Mari sumbang saran." Dan ini bukan formula yang suci, yang menyiratkan bahawa, mereka mengatakan, anda, seorang pelajar, akan memikirkan otak anda dan berfikir, dan pada masa itu saya akan berdiri di sebelah anda dan melihat apa yang berlaku di sana. Tidak, dia adalah seorang guru yang baik, dan seorang pelakon, dan seorang seniman, dan, mengetahui topik pelajarannya, dia dapat membayangkan dirinya tidak tahu, berdiri di sebelah pelajar itu, pergi bersamanya untuk mencari keadaan yang telah lama hilang, menjangkiti pelajar itu dengan tenaga dan kegigihan. Namun, dia belum tahu bahawa dengan membuang diri secara sembrono, anda berisiko untuk mengakhiri renungan anda di bawah roda kereta..

"Jadi, mengenai hujan itu, dan guruh, dan kilat," dia mulai lagi, dan sekali lagi pemikiran itu berhenti, seperti kuda gelisah di depan sungai besar.

Tidak, dia fikir, pertama anda perlu menenangkan saraf anda. Otak tidak dapat menerangkan apa-apa semasa saraf gelisah ".

Dia menenangkan dirinya dalam perjalanan, terutama di kereta api, tetapi kereta api yang akan dia naik ke utara hanya lima. Benar, dia boleh pergi semalam. Biasanya mereka keluar dari rumah sakit pada sore hari, sehingga pasien dapat segera menaiki kereta api itu, tetapi ketika dia keluar, dia bermalam. Dia mempunyai urusan di kementerian, dan di institut, dan di Persatuan Perlindungan Monumen Budaya. Malangnya, pada waktu pagi dia terbawa oleh pemikiran yang mendalam dan hampir dilarikan oleh sebuah kereta. Dia masih gemetar, dan dalam keadaan gelisah ini, dia tidak menganggap mungkin muncul di institusi negara. Neurasthenia adalah keadaan yang menyakitkan, memalukan, dan dalam bentuk ini bukanlah sesuatu yang tidak layak, tetapi hanya tidak masuk akal untuk muncul dalam keadaan yang bertanggungjawab dan tegas. Tidak ada masalah untuk berbicara dengan kedudukan yang setara, atau lebih-lebih lagi berusaha menyelesaikan beberapa masalah, kerana, setelah mereka melihat anda, pihak berwajib akan memikirkan cara menyingkirkan anda secepat mungkin..

"Dan sekarang ada hari-hari yang cerah dan cerah di Bukovina..."

Walaupun ini mungkin tidak memberi penghargaan kepada lelaki itu, kadang-kadang dia suka berjemur di bawah sinar matahari. Cukup aneh, iaitu dengan rasa mengantuk yang malas, terinspirasi oleh kehangatan matahari, pemikiran yang paling menarik, keputusan yang paling tepat dan tepat berlaku kepadanya. Ia juga cerah dan hangat di Chisinau, dan tempat itu kelihatannya bagus, tetapi di sini dia duduk di bangku dan memanaskan badan, tetapi tidak ada tanda-tanda kemalasan mengantuk, kerana, sebenarnya, dari mana ia akan datang dari sebuah kota di mana tergesa-gesa dan kebisingan memerintah dan kesombongan? Negeri ini hanya dapat dijumpai di sana, di tempat asalnya, di tanah airnya yang kecil, walaupun sukar untuk memutuskan di mana tanah air kecilnya sekarang...

Bukovina masih mengejutkannya dalam mimpi dengan warnanya, baunya, tetapi ini hanya sebahagian dari hidupnya, kerana setelah Bukovina dia masih dapat tinggal di utara Moldova, dan jika masa kecil dan ayahnya tinggal di Bukovina, maka ada siswa di utara Moldova, isteri dengan anak lelaki, cintanya tetap ada. Dan cinta itu adalah cinta pertamanya, dan cinta pertamanya, sama ada gembira atau sedih, tetapi unik, tidak dapat ditiru...

Duduk di bangku batu, dia merasa bahwa setiap detik dia berubah menjadi batu, menjadi kusam, dan ini baginya sama dengan kematian. Dia harus membuat keputusan yang paling penting dalam hidupnya hari itu, kerana dia akan naik kereta api pada pukul lima, dan di stesen mana yang akan turun, di Petreny atau Verezheny, dia masih harus memutuskan. Adalah lucu untuk berfikir: bagi petani kolektif yang lain, masalah ini tidak wujud - dalam sekelip mata dia memutuskan apa yang harus pergi, ke mana hendak turun, dan di sini seseorang yang berpendidikan tinggi berjuang selama dua bulan - dan semuanya tidak berguna.

"Oh, hujan ini, hujan yang sangat awal ini..."

Petren adalah stesen kecil, dengan dua poplar, dengan ruang menunggu yang selesa, dengan pejabat tiket yang selalu terbuka, di mana anda sentiasa dapat membeli tiket untuk semua kereta api, untuk semua arah. Rumah bata merah ini adalah struktur batu pertama yang dilihatnya dalam hidupnya. Dari sini dia sering bepergian dengan ibu bapanya ke Chernivtsi, dari stesen ini ayahnya pergi berperang, dari stesen yang sama dia tinggalkan dan dia, yang sudah muda, belajar di Chisinau. Mungkin kerana kampung itu berdekatan, hanya tiga batu jauhnya, ibu sering melihat anaknya pergi, dan dalam jiwanya mereka menjadi sesuatu yang serupa antara satu sama lain - seorang ibu yang penuh dengan kehidupan dan bangunan stesen yang suram dan tidak bergerak. Kemudian, ketika dia sudah memasuki tahun ketiga, ibunya meninggal dunia, dan setelah beberapa lama stesen itu sendiri dibina semula, dicat semula, sehingga, selain dari perasaan sedih, tidak ada yang menantinya di pelantar stesen itu.

Ion Druta - Bau quince masak

99 Tunggu giliran anda, kami sedang menyediakan pautan muat turun anda.

Muat turun dimulakan. Sekiranya muat turun tidak bermula secara automatik, sila klik pautan ini.

Penerangan buku "Bau quince masak"

Penerangan dan ringkasan "Bau quince masak" boleh dibaca secara percuma dalam talian.

Kisah seorang guru luar bandar. Pertama kali diterbitkan di majalah Yunost pada tahun 1973.

Bau quince masak

Itu baru pertengahan April, dan Chisinau sudah bergemuruh dengan daun segar. Musim bunga meletup hanya dalam dua atau tiga hari, dan permulaan letupan ini adalah hujan awal yang tidak dapat dibayangkan bagi Moldova. Dia pergi pada waktu malam dari kesepuluh hingga kesebelas April dan menuangkan hingga hari yang sangat luas, dan guruh bergemuruh, kilat melintas di langit, dan pada waktu pagi musim bunga berguling di kota.

Seorang guru tinggi, tampan dan sedih berjalan di sepanjang Lenin Avenue, menyedut bau kehijauan segar dan berfikir pada dirinya sendiri: "Ribut petir awal ini membuat saya berhenti..."

Di tangan kanannya dia membawa beg bimbit, di kirinya jaring dengan jeruk. Ketika sampai di Pushkinskaya, dia memerhatikan orang ramai pejalan kaki yang sedang menunggu di lampu isyarat, dengan berani melangkah ke trotoar dan hanya kemudian melihat Volga hitam terbang tepat ke arahnya. Dia tersenyum, kerana apa lagi yang dapat dilakukan oleh orang Moldova, yang melihat hujungnya sendiri dengan matanya sendiri??

"Ribut petir ini..." - dia bermula lagi, dan kemudian kekuatan besar, yang hampir tidak mampu dilakukannya dalam keadaan lain, benar-benar melemparkannya ke depan. Benar, ada sedikit perasaan dari ini, kerana di sana, di belakang Volga hitam, ada Volga lain, kehijauan, dan dia merasa ngeri kali kedua, kerana, tidak sempat keluar dari bawah satu kereta, dia melemparkan dirinya ke bawah yang lain.

"Ribut petir malam ini..."

Kadang-kadang dia menemui perkara yang pelik - untuk berfikir sendiri dalam puisi. Itu adalah kebiasaan. Menyusun kanvas epik membantu keluar dari goresan seperti itu, dari mana yang lain mungkin tidak keluar.

Pancaran brek liar, bunyi besi, bunyi kaca pecah, bunyi anggota polis dan kentang kecil yang berkerut bergulung di bawah Pushkinskaya. Kentang tumpah keluar dari jaring wanita tua yang sedang menunggu di persimpangan dengan pejalan kaki yang lain, tetapi ketika guru melangkah ke trotoar, dia secara mekanik mengikutinya, mempercayai masa mudanya dan cepat. Nasib baik bagi mereka, aspal sudah kering dan brek kereta baik; adalah perkara lain bahawa kereta pertama dilanggar dari belakang oleh yang lain, tetapi kereta itu belum diterbangkan. Sekarang pemandu dan pejalan kaki berkumpul, berteriak dan menjerit ke segala arah, wanita tua itu membaptis dirinya sendiri, dan guru itu sudah berada di trotoar lain, di mana dia tidak mahu masuk. Dia tiba-tiba merasa demam. Pucat, ditutupi peluh, dia sedang mencari sesuatu untuk duduk. Terdapat beberapa bangku berdekatan, tetapi melihat sekeliling dia melihat bahawa keadaan di trotoar semakin rumit. Polis mengukur jarak antara kereta, mereka didaftarkan, saksi disoal siasat, dan menurutnya bagus untuk berpaling ke Kolodeznaya. Ketika sampai di Bolgarskaya, dia berpaling lagi dan naik ke Sadovaya, ke bahagian kota di mana sekurang-kurangnya sedikit kedamaian, udara segar dan keheningan seharusnya tetap ada.

Ia adalah hari musim bunga yang indah. Langit berwarna biru meriah, matahari yang panas musim panas, di akasia kuno, yang telah membuka lapisan asfalt tebal dengan tulang mereka, burung pipit berderak, dan dari sisi lebuh raya Kostyuzhensky terdapat bau yang menyala. Kelihatannya mereka membakar dedaunan tahun lalu di suatu tempat di kebun. Setiap tahun musim bunga bermula di ibu kota Moldovan dengan asap ini, dan musim bunga baik ketika anda berada di rumah, dan, nampaknya, inilah sebabnya mengapa asap yang tajam membuat guru merasa teruk. "Dan di Bukovina saat ini masih ada pencairan, di Carpathians salju masih mencair..."

Dia melalui Sadovaya hampir semuanya, tetapi tidak ada kedamaian atau kesunyian di sana, dan dia turun ke Pushkin Park. Dia dihantui oleh memikirkan hujan awal itu, dia perlu memikirkan beberapa keadaan hidupnya yang berkaitan dengan hujan ini. Tempat kegemaran menantinya di taman - bangku-bangku batu yang disusun di dalam amfiteater di sekitar monumen Stefan the Great. Setahun yang lalu, monumen ini dipindahkan ke kedalaman taman, alasnya diganti, kata-kata Karamzin kembali terukir di atasnya: "Berani di medan perang, sederhana dalam kebahagiaan, dia adalah kejutan raja dan bangsa, melakukan hal-hal hebat dengan sedikit cara." Dia datang, meletakkan barang-barangnya, duduk dan duduk lama, tanpa bergerak, menunggu jam menerjah di alun-alun. Saya terlupa untuk memulakan jam lama saya pada waktu petang, dan orang yang lewat tidak mempunyai kekuatan untuk menanyakan waktu. Inilah masalah yang kelihatan remeh - untuk menghentikan orang yang lewat dan bertanya pukul berapa, tetapi ini memerlukan tenaga dalaman tertentu, dan tenaga ini dia tidak ada.

Di alun-alun, di bawah lengkungan, loceng itu dipukul sekali, kemudian, setelah beberapa waktu, sekali lagi, tetapi mungkin hanya seperempat jam. Masih jauh dari tengah hari. Walaupun, pikirnya, siapa tahu, setelah semua kejadian ini, waktu berjalan cepat. Tetapi kemudian pukulan turun dari bawah lengkungan dan, untungnya, ia menyerang sebelas kali. Dia tersenyum, menghela nafas lega, dan kerana waktunya masih awal, dia entah bagaimana merasa lebih baik.

"Sekarang mengenai hujan malam itu. Mari fikirkannya ".

Dia adalah seorang guru yang baik, dan ketika murid-muridnya di sana, di utara Moldova, menemui jalan buntu, dia berkata kepada mereka: "Mari sumbang saran." Dan ini bukan formula yang suci, yang menyiratkan bahawa, mereka mengatakan, anda, seorang pelajar, akan memikirkan otak anda dan berfikir, dan pada masa itu saya akan berdiri di sebelah anda dan melihat apa yang berlaku di sana. Tidak, dia adalah seorang guru yang baik, dan seorang pelakon, dan seorang seniman, dan, mengetahui topik pelajarannya, dia dapat membayangkan dirinya tidak tahu, berdiri di sebelah pelajar itu, pergi bersamanya untuk mencari keadaan yang telah lama hilang, menjangkiti pelajar itu dengan tenaga dan kegigihan. Namun, dia belum tahu bahawa dengan membuang diri secara sembrono, anda berisiko untuk mengakhiri renungan anda di bawah roda kereta..

"Jadi, mengenai hujan itu, dan guruh, dan kilat," dia mulai lagi, dan sekali lagi pemikiran itu berhenti, seperti kuda gelisah di depan sungai besar.

Tidak, dia fikir, pertama anda perlu menenangkan saraf anda. Otak tidak dapat menerangkan apa-apa semasa saraf gelisah ".

Dia menenangkan dirinya dalam perjalanan, terutama di kereta api, tetapi kereta api yang akan dia naik ke utara hanya lima. Benar, dia boleh pergi semalam. Biasanya mereka keluar dari rumah sakit pada sore hari, sehingga pasien dapat segera menaiki kereta api itu, tetapi ketika dia keluar, dia bermalam. Dia mempunyai urusan di kementerian, dan di institut, dan di Persatuan Perlindungan Monumen Budaya. Malangnya, pada waktu pagi dia terbawa oleh pemikiran yang mendalam dan hampir dilarikan oleh sebuah kereta. Dia masih gemetar, dan dalam keadaan gelisah ini, dia tidak menganggap mungkin muncul di institusi negara. Neurasthenia adalah keadaan yang menyakitkan, memalukan, dan dalam bentuk ini bukanlah sesuatu yang tidak layak, tetapi hanya tidak masuk akal untuk muncul dalam keadaan yang bertanggungjawab dan tegas. Tidak ada masalah untuk berbicara dengan kedudukan yang setara, atau lebih-lebih lagi berusaha menyelesaikan beberapa masalah, kerana, setelah mereka melihat anda, pihak berwajib akan memikirkan cara menyingkirkan anda secepat mungkin..

"Dan sekarang ada hari-hari yang cerah dan cerah di Bukovina..."

Walaupun ini mungkin tidak memberi penghargaan kepada lelaki itu, kadang-kadang dia suka berjemur di bawah sinar matahari. Cukup aneh, iaitu dengan rasa mengantuk yang malas, terinspirasi oleh kehangatan matahari, pemikiran yang paling menarik, keputusan yang paling tepat dan tepat berlaku kepadanya. Ia juga cerah dan hangat di Chisinau, dan tempat itu kelihatannya bagus, tetapi di sini dia duduk di bangku dan memanaskan badan, tetapi tidak ada tanda-tanda kemalasan mengantuk, kerana, sebenarnya, dari mana ia akan datang dari sebuah kota di mana tergesa-gesa dan kebisingan memerintah dan kesombongan? Negeri ini hanya dapat dijumpai di sana, di tempat asalnya, di tanah airnya yang kecil, walaupun sukar untuk memutuskan di mana tanah air kecilnya sekarang...

Bukovina masih mengejutkannya dalam mimpi dengan warnanya, baunya, tetapi ini hanya sebahagian dari hidupnya, kerana setelah Bukovina dia masih dapat tinggal di utara Moldova, dan jika masa kecil dan ayahnya tinggal di Bukovina, maka ada siswa di utara Moldova, isteri dengan anak lelaki, cintanya tetap ada. Dan cinta itu adalah cinta pertamanya, dan cinta pertamanya, sama ada gembira atau sedih, tetapi unik, tidak dapat ditiru...

Duduk di bangku batu, dia merasa bahwa setiap detik dia berubah menjadi batu, menjadi kusam, dan ini baginya sama dengan kematian. Dia harus membuat keputusan yang paling penting dalam hidupnya hari itu, kerana dia akan naik kereta api pada pukul lima, dan di stesen mana yang akan turun, di Petreny atau Verezheny, dia masih harus memutuskan. Adalah lucu untuk berfikir: bagi petani kolektif yang lain, masalah ini tidak wujud - dalam sekelip mata dia memutuskan apa yang harus pergi, ke mana hendak turun, dan di sini seseorang yang berpendidikan tinggi berjuang selama dua bulan - dan semuanya tidak berguna.

"Oh, hujan ini, hujan yang sangat awal ini..."

Petren adalah stesen kecil, dengan dua poplar, dengan ruang menunggu yang selesa, dengan pejabat tiket yang selalu terbuka, di mana anda sentiasa dapat membeli tiket untuk semua kereta api, untuk semua arah. Rumah bata merah ini adalah struktur batu pertama yang dilihatnya dalam hidupnya. Dari sini dia sering bepergian dengan ibu bapanya ke Chernivtsi, dari stesen ini ayahnya pergi berperang, dari stesen yang sama dia tinggalkan dan dia, yang sudah muda, belajar di Chisinau. Mungkin kerana kampung itu berdekatan, hanya tiga batu jauhnya, ibu sering melihat anaknya pergi, dan dalam jiwanya mereka menjadi sesuatu yang serupa antara satu sama lain - seorang ibu yang penuh dengan kehidupan dan bangunan stesen yang suram dan tidak bergerak. Kemudian, ketika dia sudah memasuki tahun ketiga, ibunya meninggal dunia, dan setelah beberapa lama stesen itu sendiri dibina semula, dicat semula, sehingga, selain dari perasaan sedih, tidak ada yang menantinya di pelantar stesen itu.

Ion Druta: Bau quince masak

Di sini anda dapat membaca dalam talian "Ion Druta: The Smell of Ripe Quince" keseluruhan teks e-book sepenuhnya percuma (keseluruhan versi penuh). Dalam beberapa kes, terdapat ringkasan. Bandar: Moscow, tahun terbitan: 1984, kategori: Prosa klasik Soviet / dalam bahasa Rusia. Keterangan karya, (kata pendahuluan) serta ulasan pelawat terdapat di portal. Perpustakaan "Lib Kat" - LibCat.ru dibuat untuk mereka yang suka melihat buku yang bagus dan menawarkan pelbagai genre:

Dengan memilih kategori yang anda sukai, anda dapat menjumpai buku-buku yang sangat berharga dan menikmati tenggelam dalam dunia imaginasi, merasakan pengalaman para pahlawan atau mempelajari sesuatu yang baru untuk diri sendiri, membuat penemuan dalaman. Maklumat terperinci untuk tinjauan mengenai permintaan semasa disajikan di bawah:

  • seratus
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • lima
  • Penerangan
  • Buku-buku lain oleh pengarang
  • Untuk pemegang hak cipta
  • Buku serupa

Bau quince masak: ringkasan, keterangan dan abstrak

Kami menawarkan untuk membaca anotasi, keterangan, ringkasan atau pendahuluan (bergantung kepada apa yang ditulis oleh pengarang buku "The Smell of Ripe Quince"). Sekiranya anda belum menemui maklumat yang diperlukan mengenai buku ini - tulislah di komen, kami akan mencarinya.

Ion Druta: buku lain oleh pengarang

Siapa yang menulis Bau quince masak? Ketahui nama belakang, apakah nama pengarang buku itu dan senarai semua karyanya mengikut siri.

Mana-mana pengguna yang berdaftar mempunyai kemampuan untuk menghantar buku di laman web kami. Sekiranya buku anda diterbitkan tanpa persetujuan anda, hantarkan aduan anda ke [email protected] atau isi borang maklum balas.

Kami akan menutup akses ke kandungan yang disiarkan secara haram dalam masa 24 jam.

Bau quince masak - baca secara dalam talian secara percuma buku lengkap (teks penuh) dengan lengkap

Di bawah ini adalah teks buku, dipecah mengikut halaman. Sistem penjimatan automatik tempat halaman terakhir dibaca membolehkan anda membaca secara dalam talian secara percuma buku "The Smell of Ripe Quince", tanpa perlu mencari lagi setiap kali anda berhenti. Jangan takut untuk menutup halaman sebaik sahaja anda pergi lagi - anda akan melihat tempat yang sama di mana anda selesai membaca.

Nah, kampung dari Bukovina memberinya, ini adalah kes yang sangat jarang dan tidak dijangka apabila semua orang bertindak sesuai dengan fikiran dan kesopanannya.

Horia menanggalkan baretnya, menunduk ke abu monumen kuno dan, seperti biasa di antara orang-orang, duduk di atas batu-batu yang terbakar untuk bergabung dalam kesedihan ini. Dia duduk lama, dan peringatan aneh ini memberi kesan yang menenangkan kepadanya. Kemudian dia tiba-tiba melihat eksentrik lain keluar dari kampung dan juga berjalan melintasi ladang menuju Belfry. Sudah lama dia bertanya-tanya siapa itu - dengan topi kusut, dengan baju hujan pelik, dengan tali leher... Sayangnya, ribuan pengarah itu sudah cukup untuk waktu yang singkat, atau mungkin penjaga itu betul, yang percaya bahawa tidak perlu mengambil wang.

- Kenapa, - kata Simionel dengan ganas, sampai ke abu, - dan selamat siang!

Dia malu secara semula jadi, Simionel ini. Perkara yang paling sukar baginya adalah bertemu muka dengan orang itu dan bertanya khabar kepadanya. Ketika bertemu dengan sesama penduduk kampung, ada semacam pergumulan dalam jiwanya, dan, berdebat dengan dirinya sendiri, keluar dari kolam rasa malunya, dia selalu menyambut dengan kejam, dengan sembrono: "Baiklah, selamat malam" atau: "Baiklah, selamat siang ". Melayan Simionel dengan baik adalah salah satu peraturan yang tidak tertulis di kampung ini, dan Horia selalu mengikuti peraturan ini dengan tekun..

- Jadilah sihat, Simionel.

- Apa, Belfry terbakar? Dia bertanya, tetapi ketawa langsung meletus. Dia cepat-cepat menutup wajahnya dengan kedua tangan, kerana dia tidak lagi dapat mengawal moodnya dan pada masa yang sama menyedari betapa hodohnya tawa ini kepada guru.

Horia menjawab, melihat ke arah lain agar tidak memalukannya:

- Terbakar, untuk masalah kita.

"Dan anda, mereka semua, ada di hospital," kata Simionel. Dia menelan kering, tersedak sesuatu, mulai membersihkan kerongkongnya, kerana tawa sedang bergelora, dan tidak ada yang tertawa.

- Saya di sini di hospital.

- Seolah-olah tiada apa-apa.

Tidak, perbualan itu pasti tidak berjaya bagi mereka. Simionela terseksa oleh tawa, dan apa serangan di kepalanya! Setelah memikirkannya, dia duduk di sebelah guru di atas batu lain yang sama terbakar dan berkata dengan senyap:

- Itulah yang saya bawa ke sini. Mereka mengatakan bahawa anda sedang mencari buku yang terdapat di Belfry, di atas meja...

Horia melangkau semua barang ke dalam.

- Ya, saya bertanya tentangnya pada satu masa...?

"Dia, tentu saja, tidak muncul..." Dia ketawa lagi dan ketawa sampai akhir, dengan senang hati, kerana tawa disambut di sini. - Dia tidak muncul, tetapi apabila anda memerlukannya, anda beritahu saya, dan saya akan membawanya kepada anda... Selama sebulan, selama satu tahun, untuk selamanya - seperti yang anda katakan, akan begitu.

- Terima kasih, Simionel. Saya akan memerlukannya tidak lama lagi.

- Selamat tinggal. Saya tergesa-gesa, anak ayam saya tidak diberi makan.

Dia bangun, panjang dan riang menuruni lereng bukit, gembira kerana dia dapat berguna bagi guru itu, dan ketika dia sedang turun, segala yang ada dalam jiwa Horia entah bagaimana hilang, jatuh ke tempatnya. Sudah tentu, perlu sekali lagi, sekarang dengan tenang, teliti, untuk menulis buku mengenai monumen kuno Moldova. Dia sekarang memiliki dokumen yang tidak ada di seluruh akademi, dan sekarang penting untuk menundukkan semua kekuatan, semua rancangan, semua kemungkinan untuk ini.

Setelah beberapa ketika, ketika dia kembali, di dekat salah satu sumur, beberapa anak muda bergosip tentang hal ini dan itu, seperti yang berlaku di setiap kampung yang menghormati diri sendiri. Dia memberi salam, berjalan dan, sudah menyusuri lorong, mendengar seorang wanita muda berkata:

- Sama sahaja, dia kembali ke Isteri kami. Meninggalkan Bukovina dan kembali.

Yang lain keberatan:

- Ya, kemana dia akan pergi, Tuan! Ia sangat jarang berlaku ketika dia cantik, dan dia cantik...

Horia membeku secara tiba-tiba kerana terkejut, lalu tersenyum, kerana ada bau quince masak yang lain. Dia tidak lagi bertanya-tanya di mana dan apa, tetapi terjun ke dalam semangat kelam kabut ini, seperti bajak bajak menjunam ke bumi yang lembap, mengetahui bahawa dia tidak mempunyai pekerjaan dan kehidupan lain selain pekerjaan dan kehidupan ini..

Kisah "The Smell of Ripe Quince" pertama kali diterbitkan di majalah "Youth", No. 9 untuk tahun 1973. Edisi buku pertama ialah koleksi "Back to Square One" ("Young Guard", 1974). Berdasarkan kisah tersebut, pengarang membuat sebuah drama yang berjudul "In the Name of the Earth and the Sun" ("Horia"), yang telah dan terus dimainkan di banyak pentas teater negara ini.

Buku yang serupa dengan The Smell of Ripe Quince

Kami menyampaikan kepada anda buku-buku yang serupa dengan "The Smell of Ripe Quince" dengan senarai pilihan. Kami telah memilih kesusasteraan yang serupa dengan nama dan makna dengan harapan dapat memberi pembaca lebih banyak pilihan untuk mencari karya baru, menarik, dan belum dibaca..